Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 29 Juli 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 15

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 15

Setelah memberitahu Young-joon bahwa dia memutuskan untuk terus bekerja untuknya, Mi-so membawanya ke dalam untuk ramyun. Dia mengatakan itu selalu menjadi mimpinya untuk menghabiskan malam bersama suaminya setelah bekerja, dan Young-joon mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menjadi suaminya dan membuat mimpi itu menjadi kenyataan.
Mereka tidak tahu bahwa ayah Mi-so berada di tempat tidurnya di bawah selimut, mendengarkan proposal dadakan Young-joon. Ketika Young-joon bergerak untuk mencium Mi-so, Dad melompat menjerit di bagian atas paru-parunya: "Aku keberatan !!"

Mi-so bertanya mengapa Ayah tidak di rumah sakit, dan dia mengatakan bahwa dia dibebaskan tetapi tidak ada air di rumahnya. Dia ingin berbicara dengan man-to-man Young-joon, dan Young-joon melihat kembali pada Mi-so dalam keputusasaan saat dia benar-benar diseret keluar.


Ayah membawanya ke pojangmacha, lalu mengatakan kepadanya bahwa dia sangat kecewa dengan usulan Young-joon yang tidak romantis (dia bilang dia akan makan ramyun bersamanya setiap hari bahkan jika itu memenuhi tubuhnya dengan MSG). Young-joon mengatakan dia hanya berarti mereka harus hidup sederhana dan bahagia. Ayah memerintahkan dia untuk melamar lagi, dan tidak berhemat pada roman kali ini, memperingatkan Young-joon bahwa dia akan mengawasinya dengan hati-hati.

Ayah mulai menuangkan minuman, dan segera Young-joon berterima kasih padanya karena telah membawa Mi-so ke dunia. Young-joon mengesankan Ayah dengan seberapa banyak detail yang dia ketahui tentang Mi-so, seperti itu dia mencintai ikan tenggiri tetapi tidak memakannya sejak dia mendapat tulang yang menempel di tenggorokannya, atau bahwa dia tidak lagi makan makanan pedas ketika dia sedang stres. Ha, aku sekarat dengan cara mata Young-joon berkedip dengan kecepatan yang berbeda.


Ketika Young-joon mengungkapkan bahwa dia tahu detail dari bisnis Ayah yang gagal dan pinjaman pribadi yang keliru, Ayah mengatakan bahwa keluarganya lebih miskin daripada yang dibayangkan Young-joon. Ayah bertanya apakah Young-joon masih menyukai Mi-so, dan jika dia yakin perasaannya tidak akan berubah, dan Young-joon meyakinkannya bahwa itu tidak akan pernah terjadi. Ayah berteriak bahwa dia lewat dan secara resmi menunjuk Young-joon menantunya - jika dia melamar Mi-so dengan benar.

Mi-so khawatir ketika dia tidak bisa menghubungi Young-joon melalui telepon, jadi dia keluar untuk menunggu di depan gedungnya. Dia kaget melihat Dad dan Young-joon menyeret rumah sambil bergandengan tangan, menyatukan cinta mereka satu sama lain. Mi-so sengaja mendengar Dad mengatakan bahwa dia tidak peduli jika Young-joon kaya selama dia memperlakukannya dengan baik, meskipun itu bagus kalau dia menjadi kaya, hee.

Dia marah karena alkohol yang menyertainya, tetapi ketika dia membentak Ayah karena minum di usianya, Young-joon menggonggong padanya untuk tidak berbicara dengan ayah mertuanya dengan cara itu. Itu kesalahan, saat dia menyalakannya untuk membalas bahwa dia ada rapat besok.


Ayah panggung-berbisik bahwa Mi-so membuatnya takut kadang-kadang, dan Young-joon menjawab bahwa dia membuatnya takut sepanjang waktu. Mereka menderita cekikikan, lalu Ayah berkata dia masuk ke dalam, meninggalkannya ke Mi-so memanggil taksi untuk menantu laki-lakinya.

Mi-so memarkir Young-joon di bangku dan memanggil Yoo-shik untuk menjemputnya, lalu menghukumnya karena terlalu banyak minum dengan toleransi alkoholnya yang rendah. Hampir tidak sadar, Young-joon mengatakan Mi-begitu manis bahwa dia mencintainya, melelehkan amarahnya langsung.

Dia mengatakan bahwa dia sangat bahagia ketika dia melihatnya sembilan tahun yang lalu, meskipun dia tidak mengenalinya, dan bahwa dia pikir dia mencintainya sejak saat itu. Dengan lembut membelai rambutnya, dia menambahkan dengan senyum bahwa dia akan membuatnya bahagia selama sisa hidupnya, dan itu karena dia, dia akan bahagia selama sisa hidupnya.


Dia mengatakan lagi bahwa dia mencintainya, lalu tertidur dan jatuh ke pundaknya. Tersenyum, Mi-so memeluknya dan menepuknya saat dia tidur.

Young-joon bangun di tempat tidurnya sendiri keesokan paginya, kebanyakan berpakaian dan bertanya-tanya apa yang terjadi semalam. Dia dengan panik berharap dia tidak mempermalukan dirinya di depan ayah Mi-so, tapi bahkan otaknya yang brilian tidak dapat mengingat banyak. Dia merasa sangat terhanyut dan mual di perjalanan untuk bekerja, dan dia memohon perutnya yang sakit agar tidak merusak citra yang bermartabat yang dibudidayakannya dengan hati-hati.

Tim kantor terlihat seperti anak anjing kecil yang sedih ketika Mi-so tiba di tempat kerja. Mereka memiliki upacara kecil untuk mengucapkan selamat tinggal, menyanyikan lagu dan memberinya plakat untuk menunjukkan penghargaan mereka atas kerja kerasnya selama bertahun-tahun. Merasa sangat buruk, Mi-so mengatakan pada mereka bahwa dia tidak pergi setelah semua, dan mereka berteriak bersemangat dan membuat dia bersumpah bahwa dia tidak akan pernah berhenti lagi.


Ji-ah terlambat menyadari bahwa jika Mi-so tidak pergi, itu mungkin meninggalkannya tanpa pekerjaan, karena dia akan menjadi pengganti Mi-so. Mi-so mengatakan bahwa itu karena Ji-ah meringankan beban kerjanya sehingga dia bisa mendapatkan sebagian dari waktunya sendiri kembali, jadi dia tidak ingin ada yang berubah. Ketika diingatkan bahwa Ji-ah dan Se-ra membela dirinya terhadap rekan kerja yang suka bergosip, Mi-so mengundang dua wanita untuk makan malam.

Mi-so membawa Young-joon beberapa sup pereda mabuk, meskipun dia menembak mata keabu-abuan padanya karena mabuk di tempat pertama. Dia dengan bijaksana menghindari kontak mata, dan dengan lemah hati mengklaim bahwa dia kadang-kadang khawatir bahwa kesempurnaannya mungkin mengintimidasi orang lain. Mi-so menuduh dia mengatakan ini hanya karena dia mabuk berat, tapi dia bersikeras dia mabuk sengaja untuk menunjukkan kekurangannya, hee.


Mi-so mengingatkannya bahwa dia adalah pemilik perusahaan, tapi dia mengatakan itu dulu, dia adalah pria yang akan segera menjadi suami, jadi itu hanya benar bahwa dia mematuhi ayah mertuanya. Dia bertanya ingin tahu apa yang mereka bicarakan, tapi Young-joon menyeringai bahwa itu rahasia.

Itu tidak menghentikannya berlari ke Yoo-shik untuk memberitahunya bahwa dia harus melamar Mi-so. Yoo-shik mengatakan bahwa yang harus dia lakukan adalah menyewa restoran dan membeli sampanye mewah, tapi Young-joon mengatakan dia sudah melakukannya sekali dan gagal.

Ditto untuk ide Yoo-shik tentang menyewa taman hiburan, jadi Yoo-shik menyarankan dia untuk memecat proposal di saat yang tidak dijaga. Yap, sudah selesai.


Young-joon bertanya pada Yoo-shik bagaimana ia melamar istrinya, berharap mendapat inspirasi. Yoo-shik mengatakan kepadanya bahwa dia membuat proposal di bawah Menara Eiffel di Paris, tapi Young-joon tidak menyukai ide itu sejak pernikahannya tidak bertahan.

Namun, itu adalah ide terbaik yang dia punya, jadi dia mencoba memikirkan tempat romantis lain untuk proposal. Dia memutuskan di Las Vegas, dan merencanakan seluruh perjalanan sendiri.

Sementara Se-ra membuat salinan, Cheol mengirimkan perintah mesin fotokopi untuk mencetak "Aku mencintaimu." Se-ra dengan lantang mengumumkan bahwa dia akan pergi ke atap untuk mendapatkan udara segar, dan Cheol lolos untuk mengikutinya dengan alasan bahwa dia memanggil ibunya. Mereka pikir mereka sangat licik, tetapi seluruh kantor tahu bahwa mereka "diam-diam" berpacaran, ha


Mereka melihat bahwa Gwi-nam adalah satu-satunya yang tidak tertarik dengan skandal kantor dan bertanya apakah dia berkencan dengan siapa pun. Ji-ah terlihat kecewa ketika dia mengatakan bahwa dia berkencan ... pekerjaannya. Tentu saja.

Young-joon memberitahu Mi-so untuk membatalkan janji minggu depan, karena dia membawanya ke Vegas. Dia mengatakan dengan tegas bahwa tidak ada cara dia dapat meninggalkan pekerjaan sekarang, ditambah itu hanya akan membuat gosip tentang mereka lebih buruk. Ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia pergi dengan gadis-gadis malam ini, Young-joon menjadi tersinggung tetapi mengatakan dia tidak peduli, ketika dia jelas sangat peduli bahwa rencana proposalnya baru saja ditembak jatuh.


Lebih dari minuman, Ji-ah dan Se-ra mendorong Mi-so untuk rincian tentang hubungannya dengan Young-joon. Mereka berteriak dengan gembira ketika dia memberitahu mereka bahwa Young-joon jatuh cinta pertama, lalu Mi-so mengubah subjek untuk bertanya tentang pahlawan Se-ra. Se-ra simperse bahwa mereka sudah sangat fisik, tapi Mi-so menghentikannya untuk bertanya pada Ji-ah apakah dia melihat seseorang.

Ji-ah mengakui dengan sedih bahwa ada seseorang yang dia sukai, tapi dia hanya tertarik untuk bekerja. Se-ra menyarankan dia untuk lebih agresif dan membuatnya memperhatikannya.

Young-joon berpaling ke internet untuk ide-ide proposal, tetapi dia menganggap ide jalur-of-lilin terlalu kekanak-kanakan, dan proposal Love Actually -disediakan terlalu membuang waktu dan kertas. Dia memeriksa ponselnya untuk pesan dari Mi-so, dan bertanya-tanya apa yang dia lakukan.


Para wanita semakin mabuk, meskipun Mi-so mencoba yang terbaik untuk menahan ketenangannya. Dia terhuyung-huyung ke kamar kecil dalam awan martabat goyah, dan ketika telepon berdering dengan panggilan dari Young-joon, Ji-ah dan Se-ra memutuskan untuk menjawabnya. Mereka berteriak padanya bahwa Mi-so benar-benar mabuk jadi dia harus menjemputnya.

Dia sangat senang melihat dia ketika dia muncul, dan mengundangnya untuk bergabung dengan mereka. Se-ra memutuskan bahwa karena dia di sini sebagai pacar Mi-so, mereka akan langsung memanggil namanya, dan raut wajahnya (dan Mi-begitu!) Tak ternilai harganya.

Mereka bertanya apa yang dia suka tentang Mi-so, dan dia bilang dia cantik. Mereka mencuri arloji dan dompetnya sehingga dia tidak bisa pergi, dan Young-joon berpaling ke Mi-so untuk meminta bantuan, tapi dia tertawa terlalu keras untuk menjadi bantuan apa pun.


Se-ra meminta Young-joon ketika mereka akan menikah, menebak bahwa itu akan menjadi proposal paling romantis yang pernah ada. Young-joon terlihat terpojok, tetapi ketika Se-ra dan Ji-ah mulai menebak taktik lamaran, dia mendapat beberapa ide - sampai Mi-so cringes yang menyewa jet dan pulau pribadi akan membuang-buang uang.

Young-joon praktis membawa Mi-so rumah karena dia dengan riang mengakui dia belum pernah mabuk ini sebelumnya. Kemudian dia memutuskan bahwa dia marah karena selama bertahun-tahun dia menuangkan minuman untuknya, dia tidak pernah menawarinya dan hanya membuatnya mengantarnya pulang. Tapi dia menyeringai bahwa dia masih menyukainya, dan terima kasih dia telah menjemputnya.

Dia mengatakan padanya untuk terkesan dengan wajahnya sebagai gantinya, dan dia mendesah bahwa dia toootally tampan, dan penyanyi yang baik, juga. Dia membisikkan ke telinganya bahwa ketika dia menyanyikan lagu ninabobo itu, dia sangat tersentuh dan tidur seperti bayi.


Dia bangun di pagi hari dengan ibu dari semua mabuk, dan sayangnya dia ingat banyak perilaku konyolnya tadi malam. Ketika dia mulai bekerja, Se-ra dan Ji-ah berlari, khawatir tentang bagaimana mereka bertindak dengan Young-joon di bar. LOL, mereka masih memiliki dompet dan jam tangannya.

Mereka menuju ke atas untuk mengembalikan barang-barangnya, tetapi dia tidak marah seperti yang mereka harapkan, meskipun dia mengatakan dia berharap tidak akan melihat itu lagi. Dia memecat mereka dan memanggil Mi-so dengan membengkokkan jari ke arahnya dan menyeringai kejam. Dia terus "marah bos" wajahnya saat dia menyuruhnya untuk duduk dan menawarkan beberapa sup mabuk.

Mi-begitu gugup memberinya sama "aku terlalu sempurna" alasan dia mencoba pada dirinya, tapi dia hanya menyeringai dan mengatakan padanya untuk tidak melakukannya lagi - tetapi bukan karena dia sekretarisnya, "Karena kau adalah wanitaku. Dia melemaskan dan mengakui dia khawatir tentang kesehatannya, meskipun dia mengatakan dia sangat lucu ketika dia mabuk. Benar bahwa.


Ji-ah pergi ke ruang istirahat untuk membuang air, dan Gwi-nam mencatat bahwa dia minum banyak tadi malam. Dia bertanya bagaimana dia tahu, dan dia terkejut bahwa dia lupa ... sesuatu. Dia mengatakan dia bahkan ada di video, jadi dia mengambil ponselnya, dan dia ngeri melihat dirinya mabuk memohon padanya untuk berkencan dengannya.

Gwi-nam dengan gagah mengatakan bahwa dia jelas bercanda karena dia minum banyak, tapi Ji-ah mengeluh bahwa itu bukan lelucon. Dia dengan berani mengaku memiliki perasaan padanya sejak dia membawakan tomat-tomat itu dan membantunya merekatkan catatannya, atau mungkin karena dia menceritakan kisah hidupnya yang menyedihkan.


Dia menatapnya dengan penuh harapan, tetapi dia mengatakan mereka akan bicara nanti, membuatnya berpikir bahwa dia akan menerima pengakuannya karena dia bisa saja menolaknya dengan cepat.

Ketika mereka memiliki waktu untuk berbicara, Gwi-nam mengatakan bahwa Ji-ah adalah orang baik yang menyimpan rahasia, dan telah banyak membantunya. Tapi dia bilang dia tidak bisa mengembalikan perasaannya karena rencananya bekerja keras dan membeli rumah, jadi dia tidak bisa terganggu.

Dia menambahkan bahwa jika dia berkencan dengannya, dia harus menyerahkan banyak hal baik yang dia sukai seperti caramel macchiato hariannya. Tapi ketika dia mengatakan dia baik-baik saja dengan itu, Gwi-nam mengatakan bahwa dia tidak ingin membuatnya hidup seperti itu.


Ji-ah mundur ke tangga untuk menangis sedikit, jadi dia tidak tahu bahwa Gwi-nam duduk di bangku itu untuk waktu yang lama, mendesah dengan menyesal.

Ayah Young-joon menemukan ibunya mengenakan masker wajah mahal dari Perancis, mengklaim bahwa itu akan membuatnya terlihat seperti berusia 20-an lagi. Dia tertawa, mengatakan bahwa dia harus melakukan perjalanan kembali empat puluh tahun ke waktu, dan menyebut dia serakah. Mom terkunci bahwa jika dia serakah dia tidak akan pernah menikah dengannya.

Young-joon kembali ke kantor Yoo-shik, kesal karena dia masih belum memikirkan proposal yang bagus karena dia begitu stres tentang hal itu. Dia melarang Yoo-shik untuk bahkan mengucapkan kata "proposal" kepadanya, jadi Yoo-shik senang menyebut dia seorang profesional ... yang suka baseball ... sampai Young-joon mengancam memecatnya.


Setelah mendengar berita melalui seorang karyawan, Ibu memanggil Young-joon ke rumah untuk menanyakan apakah benar dia berkencan dengan Mi-so. Dia meminta maaf karena tidak memberitahunya lebih cepat dan mengatakan bahwa dia ingin menikahi Mi-so. Mom mengangguk dengan serius, tetapi ketika Young-joon mengingatkannya bahwa dia menyukai Mi-so, dia mengatakan bahwa dia khawatir karena Sung-yeon menyukainya juga.

Setelah bertahun-tahun kebencian, dan dengan rekonsiliasi mereka yang begitu baru, Ibu takut bahwa cemburu pada Mi-so bisa merobek saudara-saudara terpisah lagi. Young-joon menggantung kepalanya, tetapi Sung-yeon, yang sedang mendengarkan, mengatakan pada Ibu bahwa dia tidak perlu khawatir. Dia menjelaskan bahwa dia tertarik pada Mi-so karena dia pikir mereka berbagi trauma penculikan, tapi Mi-so sebenarnya dengan Young-joon, jadi ini adalah kesimpulan alami.


Kemudian, Sung-yeon memberitahu Young-joon bahwa dia melihat seorang terapis, dan itu benar-benar membantu. Dia bertanya apakah Young-joon telah mengusulkan untuk Mi-so, menebak dari ekspresi Young-joon bahwa dia belum. Dia memperingatkan dia untuk tidak menyalin orang lain atau pamer ketika dia melakukannya, tetapi mengatakan untuk fokus pada Mi-so dan apa yang dia suka, dan apa yang ingin dia berikan padanya.

Young-joon memikirkannya malam itu, lalu memanggil Mi-so memintanya datang sekarang. Ketika dia tiba (OMG gaun itu!), Dia menemukan jalan lilin membimbingnya ke meja penuh karamel, kemudian ke meja lain di mana boneka anjing dan sapi pekerja keras mini duduk di samping notepad yang mengatakan, "Mi-so- yah, saya menyiapkan proposal klasik, karena saya orang klasik. Siapa yang menyiapkannya? Saya melakukan (dia membuat kata-kata kasar). Saya bersedia menjadi kekanak-kanakan bagi Anda. Masuklah, My Woman. ”

Sebuah panah menunjukkan Mi-so di dalam, di mana Young-joon sedang bermain piano di depan tembok air yang indah. Ketika dia melihatnya, dia menyanyikan sebuah lagu tentang bagaimana dia membuatnya merasa: "Sayangku, datang ke pelukanku dan tutup matamu, dan bagikan mimpi cinta denganku."


Mi-begitu menangis pada saat lagunya berakhir (begitu juga saya, dan begitu juga Anda, mengakuinya), dan Young-joon mengatakan bahwa jika pengantar tidurnya membuatnya tidur dengan sangat baik, maka ia berencana untuk menyanyikan kepadanya untuk sisa hidupnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah meminta izin siapa pun, tapi sekarang dia meminta izinnya, sesederhana dan romantis semampu dia.

Dia berlutut di depannya dan mengulurkan kotak musik dengan cincin di dalam, bertanya hanya, "Maukah kau menikah denganku?" Mi-so mengangguk, tidak dapat berbicara. Young-joon berdiri untuk meletakkan cincin di jarinya, lalu bercanda bahwa hanya butuh lima proposal untuk mendapatkan jawaban darinya, ha.


Mi-so mengingatkannya bahwa dia mengusulkan pertama, ketika dia berusia lima tahun, membuat mereka berdua tertawa. Young-joon menatapnya seperti dia satu-satunya hal penting di alam semesta dan mengatakan padanya bahwa dia mencintainya, dan ketika Mi-so mengembalikan cintanya, akhirnya dia menciumnya.


Beberapa waktu kemudian, Yoo-shik membuka pintu depannya untuk menemukan Young-joon berdiri di sana, terlihat menggelegar. Yoo-shik bertanya apa yang Young-joon lakukan di sini, dan Young-joon berkata dengan muram, “Mengapa kamu berpikir? Kim Mi-so ... ada apa dengannya? ”Kami memotong ke Mi-so, yang mengatakan dengan frustrasi kepada keluarganya dan Young-joon,“ Aku tidak bisa menikah seperti ini! ”


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-15/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-15.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 15

 
Back To Top