Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 22 Juli 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 14

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 14

Pagi hari setelah malam pertama mereka bersama, Young-joon terbangun di tempat tidur sendirian, merasa luar biasa. Mi-begitu masuk dan memberi tahu dia saatnya untuk bersiap-siap untuk bekerja, tapi Young-joon terganggu oleh fakta bahwa dia mengenakan salah satu bajunya - dan tidak ada yang lain.
Dia menyindir bahwa kemeja itu bisa membuatnya dipecat karena mengabaikan tugas pekerjaannya, dan menarik Mi-So kembali ke tempat tidur. Mi-so mengatakan kepadanya bahwa akhir-akhir ini, dia tidak terlihat seperti Young-joon yang dia kenal. Ketika dia bingung, dia mengatakan bahwa dia lebih menyukai Young-joon ini.

Tapi dia masih membuatnya bangun, dan setelah sarapan, Young-joon mencoba untuk melayani dia seperti dia biasanya melayani dia. Itu membuat Mi-sangat tidak nyaman, tapi Young-joon memberitahunya bahwa dia sudah tampan dan kompeten, dan sekarang dia berencana untuk menjadi perhatian juga.


Dia bertanya mengapa dia tidak akan membiarkan dia merawatnya, dan Mi-So mengakui dia merasa canggung karena dia terbiasa menjadi orang yang merawat orang lain. Young-joon mengaku bahwa dia dulu dirawat, tapi dia ingin dia mencoba meminta dia untuk melakukan sesuatu untuknya, meskipun dia bisa tahu dari ekspresinya bahwa itu tidak akan terjadi.

Gwi-nam tiba di tempat kerja untuk menemukan tim kantor memilih hari libur mereka agar tidak tumpang tindih. Mereka menanyakan hari-hari yang dia inginkan, tetapi dia mengatakan dia tidak mengambil liburan, karena tidur karena mengetahui pekerjaannya selesai adalah semua istirahat yang dia butuhkan. Oke, itu baru saja menjengkelkan.

Ketika Young-joon dan Mi-So tiba, Se-ra bertanya apakah Mi-So melewatkan liburan lagi musim panas ini. Young-ok mengatakan dia tidak perlu waktu liburan karena dia berhenti dalam seminggu. Pengingat itu tampaknya membuat Mi-begitu marah, dan dia mengingat keberatan emosional Young-joon ketika dia pertama kali mengatakan kepadanya bahwa dia akan pergi, tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri dengan harapan bahwa dia mungkin akan memintanya untuk tinggal lagi.


Young-joon mengundang Mi-So ke pertemuan makan siangnya di restoran teman, dan dalam perjalanan, Young-joon mengatakan bahwa dia dan teman pemilik restorannya tumbuh bersama, dan bahwa teman adalah pewaris chaebol yang menyerahkan kehidupan chaebol .

Bayangkan Mi-so terkejut untuk menemukan bahwa pewaris mantan chaebol, Yu-mi (cameo oleh Jung Yu-mi ) adalah seorang wanita, dan yang cantik pada saat itu. Dia menatap Yu-mi cemburu ketika dia dengan antusias memeluk Young-joon, tapi Yu-mi tampaknya benar-benar senang mengetahui bahwa Young-joon memiliki pacar pada akhirnya.

Dia mengatakan bahwa Mi-begitu cantik, dan Young-joon mengatakan bahwa dia sangat cantik untuk mencocokkan wajahnya yang sangat tampan. Yu-mi mencatat bahwa dia sebagai narsistik seperti biasanya, dan dia meniru gerakan "Aura!" Nya. Bukannya geli, Mi-So cemberut bahwa Young-joon melakukan itu di depan wanita lain.


Yu-mi bergabung dengan mereka saat mereka makan dan Yu-mi mengatakan bahwa karena Young-joon tidak pernah berkencan, dia khawatir dia menyukainya, mengingat bahwa dia bahkan memintanya untuk menikah dengannya sekali. Mi-begitu terlihat pembunuh sampai Yu-mi menjelaskan bahwa mereka hanya lima ketika itu terjadi, hee.

Dia dipanggil oleh seorang pelanggan, dan Mi-So memberi level terbaiknya "Kamu punya beberapa 'celah untuk melakukan'" menatap Young-joon. Kemudian dia menampar senyum yang dipaksakan dan keteguhan bahwa Young-joon sangat sembrono sebagai seorang anak, mengusulkan pernikahan. Young-joon mengingatkan dia bahwa dia mengusulkan untuk dia ketika dia hanya lima, heh.

Dia bersikeras bahwa itu benar - benar berbeda, karena dia adalah seorang gadis kecil yang merasa bersyukur kepada penyelamatnya. Young-joon dengan senang hati menuduh dia cemburu, dan dia mengejek bahwa itu konyol, tapi dia menolak untuk membiarkan dia bahkan memberikannya serbet ketika dia memasukkan terlalu banyak makanan ke mulutnya.


Yu-mi kembali dengan botol untuk Young-joon terbuka, memicu Mi-so benar-benar-tidak-jealouSung-yeon lagi. Dia terlihat siap untuk membakar ketika Young-joon membuka toples, dan dia menjadi waspada ketika dia melihat Mi-So memegang garpunya seperti belati.

Setelah makan siang, Mi-So mendapat panggilan dan langkah lagi. Yu-mi memberi tahu Young-joon bahwa dia dapat mengatakan betapa dia sangat menyukai Mi-So dengan ekspresi penuh kebahagiaan, dan dia mencatat bahwa dia juga tampak senang melakukan apa yang dia sukai.

Dia mengatakan bahwa pikiran untuk mewarisi perusahaan keluarganya membuat dia stres, tetapi meskipun dia membuat pilihan sulit untuk menolak warisannya, dia senang hidup sebagai dirinya yang sebenarnya. Kata-katanya mengingatkan Young-joon tentang alasan Mi-So untuk berhenti, dan dia mengernyit.


Pada drive kembali bekerja, masih marah, Mi-So menyodorkan botol airnya di Young-joon dan berkata, "Maukah kau membukakan ini untukku, Oppa?" LOL, Young-joon hampir terkilir lehernya, mencambuk kepalanya kembali. dan di antara dia dan jalan. Dia membanting rem dan meraih ponselnya untuk merekam "oppa" nya kali ini. Dia tertawa dan mengatakan bahwa dia menikmati jealouSung-yeon-nya lebih dari seni rupa apa pun yang pernah dilihatnya.

Di kantor, Young-joon bertanya apakah Oppa dapat membawa tas Mi-so untuknya, atau jika Oppa bisa memberinya dukung-dukungan, menikmati tanggapannya yang bingung. Dia membentaknya untuk melupakan dia pernah memanggilnya "Oppa" karena itu tidak akan terjadi lagi. Young-joon yang malang.

Mom dan Sung-yeon pergi berbelanja bersama, dan kembali mencari Dad mendengkur di sofa. Mereka merasa itu lucu bahwa dia tertidur saat membaca novel Sung-yeon. Sung-yeon menyadari bahwa dia tidak terlalu jauh ke dalamnya, dan mereka tertawa terbahak-bahak, bertanya-tanya bagaimana Ayah bisa menjalankan perusahaan.


Se-ra dan Cheol menyelinap untuk bertemu di tangga, di mana Cheol mengatakan pada Se-ra bahwa dia mendapat tiket untuk musik favoritnya untuk malam ini. Dia memanggilnya pahlawannya, mencubit pipi kecilnya yang lucu - tapi Ketua Tim Jung turun tangga sehingga Se-ra smooshes pipi Cheol keras dan pura-pura memarahinya.

Ketika mereka sendirian lagi, Se-ra meminta maaf dan mengatakan dia ingin menjaga hubungan mereka tetap rahasia. Cheol mengatakan wajahnya baik-baik saja tetapi hatinya hancur, dan berjalan di ambang air mata.

Ketika mereka kembali ke meja mereka, Ketua Tim Jung menyadari bahwa Young-joon tidak lagi menggunakan jasa mengemudi Cheol dan bertanya-tanya apakah Cheol akan dipecat. Se-ra berteriak bahwa "Sekretaris kami Yang" penting bagi perusahaan, kemudian mundur agar tidak tertangkap. Dia habis, meninggalkan Cheol tersenyum gembira.


Young-joon menawarkan untuk membawa Mi-So mengunjungi ayahnya setelah bekerja, tapi dia bilang dia bisa naik bus saja. Dia menembak matanya ketika dia menyebut dirinya Oppa lagi, kemudian merujuk pada saudara perempuannya dan ayahnya sebagai mertuanya. Pada kejutannya, dia semua, "Tentu saja, apakah kamu tidak akan menikah denganku?" Mi-So bertanya apakah dia bisa menikahinya, ketika dia memiliki tunangan sejak dia berusia lima tahun. LOL.

Di rumah sakit, Mi-So mengatakan itu masih terlalu dini untuk memperkenalkan Young-joon kepada ayahnya. Dia meraih dengan penuh kasih sayang meluruskan dasinya, lalu ditangkap oleh ayahnya, yang membunyikan dan membuatnya hampir mencekik Young-joon.

Begitu dia bisa bernapas lagi, Young-joon berada dalam perilaku formal terbaiknya sementara Dad menggerutu bahwa Young-joon menghabiskan sembilan tahun bekerja terlalu keras. Dia benar-benar berterima kasih pada Young-joon karena telah memberinya ruang VIP, meskipun dia menganggapnya sebagai tahun kerja keras Mi-so.


Meskipun ekspresi memohon Mi-so, Young-joon mengatakan kepada Ayah bahwa mereka berkencan, dan Ayah aneh dalam banmal marah. Dia mengatakan dengan tidak pasti bahwa dia menentang hubungan mereka, Young-joon yang menakjubkan diam. Panggilan dari Yoo-shik membawa Young-joon berdiri (untuk meraung-raung di atas Ayah) dan dia dengan patuh memaafkan dirinya sendiri.

Ketika mereka sendirian, Mi-So bertanya pada ayahnya mengapa dia menentang kencan mereka. Ayah benar-benar mengubah sikapnya, menyeringai bahwa dia sangat menyukai Young-joon. Dia menjelaskan bahwa Young-joon mungkin mengharapkan dia untuk senang bahwa putrinya berkencan dengan pria kaya, jadi dia berbohong untuk membuat Young-joon bahkan lebih bertekad untuk memenangkannya.

Ketika Young-joon kembali, Ayah mengundangnya untuk berbicara sendiri. Dia meminta Young-joon seberapa baik dia tahu Mi-So, dan Young-joon mengatakan bahwa dia tahu banyak setelah bekerja dengannya selama sembilan tahun. Ayah berkata bahwa Mi-so adalah anak perempuan yang baik yang tidak pernah mengkhawatirkannya, tidak pernah mengeluh, dan merupakan anak perempuan yang paling perhatian.


Dia mengatakan pada Young-joon bahwa dia mengalami kecelakaan dan tidak bisa bekerja, jadi dia menyerah di perguruan tinggi untuk mendapatkan uang karena dia tidak bisa bekerja. Dia mengatakan dia malu, tapi Mi-So mengatakan itu baik-baik saja dengan senyum di wajahnya, meskipun dia pasti menangis di dalam. Ayah memberitahu Young-joon bahwa bahkan jika Mi-So tersenyum, dia seharusnya tidak mempercayainya, karena dia selalu tersenyum bahkan ketika menghadapi kesulitan.

Dia mengatakan bahwa dia tahu tentang pengunduran dirinya dan meminta Young-joon betapa kerasnya dia telah bekerja padanya bahwa bahkan Mi-So tidak bisa mengatasinya. Young-joon terlihat malu ketika Dad mengatakan bahwa dia berharap dia menemukan apa yang ingin dia lakukan, meskipun itu agak terlambat.

Ayah meninggalkan Young-joon di lobi rumah sakit untuk menunggu Mi-so, di mana dia berpikir keras tentang keinginan Mi-So untuk berhenti sehingga dia dapat menemukan apa yang ingin dia lakukan dengan hidupnya. Dia khawatir setelah mendengar Yu-mi mengatakan dia lebih bahagia menjalani hidup dengan caranya, dan komentar Ayah bahwa Mi-So harus melakukan apa yang ingin dia lakukan.


Ayah tersenyum lebar ketika dia kembali ke Mi-So. Dia mengirimnya kembali ke Young-joon dengan tertawa kecil, benar-benar puas bahwa dia menaruh cukup rasa takut ke Young-joon bahwa dia akan memperlakukan Mi-begitu baik.

Mi-So bertanya pada Young-joon jika ayahnya mengatakan sesuatu yang membuatnya kesal, karena dia sangat tenang di perjalanan pulang. Mereka berjalan-jalan, di mana dia bertanya apa yang akan dia lakukan setelah dia mengundurkan diri. Dia bilang dia tidak yakin, karena dia tidak pernah punya kesempatan untuk memikirkan mimpi atau minatnya sendiri. Young-joon mengatakan padanya untuk mengambil waktu dan memikirkannya.

Dia mengakui bahwa dia egois dengan mencoba menjaganya, tetapi sekarang dia tidak perlu melakukan itu karena dia akan selalu bersamanya. Dia mengatakan Mi-So bahwa dia menjadi sekretaris yang sempurna selama sembilan tahun, tapi dia siap untuk membiarkannya pergi.


Dia memeluknya, lalu mengatakan untuk memberitahunya ketika dia memutuskan apa yang ingin dia lakukan, dan dia akan mendukungnya tidak peduli apa pun. Mi-begitu katanya, tapi ketika dia menariknya ke pelukan lain, dia tidak terlihat begitu yakin lagi.

Ketua Tim Jung semua dalam kegelisahan keesokan paginya dengan rumor kencan lain, dan tim memberitahu Gwi-nam bahwa dia melakukan ini sepanjang waktu dan rumor tidak pernah benar. Ketua Tim Jung bersikeras bahwa kali ini bahkan ada saksi, dan mengungkapkan bahwa itu Young-joon dan Mi-So. Mereka khawatir sekarang tentang mendapatkan sisi buruk Mi-so dan mendapatkan kapak, jadi mereka bersumpah untuk bekerja lebih keras dari sebelumnya.

Di kantornya, Young-joon memberikan Mi-So tatapan aneh, dan dia mengatakan bahwa dia berpikir bahwa dia hanya akan melihatnya bekerja selama beberapa hari lagi, jadi dia hanya menghargai setiap momen. Dia melompat untuk membelakanginya saat dia pergi, dan Mi-begitu mendongak untuk melihat Ketua Tim Jung, Se-ra, dan Ji-ah menatap mereka.


Dia melompat dan menutup tirai, tetapi Young-joon mengatakan mereka telah tertangkap, sehingga yang bisa mereka lakukan adalah menghadapinya secara langsung. Dia mengundang mereka ke kantornya untuk memberi tahu mereka bahwa apa yang mereka lihat itu benar - dia dan Mi-So jatuh cinta. Dia meminta mereka untuk berbicara jika mereka memiliki keberatan, tetapi semua orang mengatakan dengan kaku bahwa mereka baik-baik saja dengan itu.

Mi-So meminta tiga untuk menjaga rahasia ini, tapi Se-ra mengatakan kepadanya bahwa seluruh perusahaan sudah bergosip tentang hal itu setelah mereka terlihat berkencan. Mi-So mulai memperhatikan semua tatapan dan bisikan, dan tumbuh tidak nyaman.

Se-ra tidak sengaja mendengar dua karyawan di kamar kecil berspekulasi bahwa Mi-So mungkin dipekerjakan untuk penampilannya, mengingat kurangnya pendidikan. Se-ra lalat di tukang gosip, berteriak bahwa Mi-So tidak seperti itu, dan Ji-ah bergabung dengannya untuk mengambil Mi-So yang praktis sempurna (setelah Young-joon, tentu saja).


Harpies mencibir bahwa mereka dapat menjelek-jelekkan Mi-So semua yang mereka inginkan, menuduh Se-ra dan Ji-ah berciuman cokelat, yang memicu mopfight setan yang Mi-So harus putus. Dia meminta maaf kepada Se-ra dan Ji-ah dan bertanya mengapa mereka mengambil komentar begitu pribadi. Se-ra mengatakan bahwa Mi-So bekerja lebih keras daripada siapa pun, dan Ji-ah mengatakan itu tidak adil bahwa semua orang berpikir Mi-So berhenti untuk menikah.

Se-ra menyarankan mereka memberi tahu Young-joon tentang ini dan membuat para penyihir itu dipindahkan ke cabang di India, hee. Tapi Mi-So mengatakan dia tidak ingin mengkhawatirkannya dan meminta mereka untuk tetap diam. Tapi sudah terlambat, karena dia sudah mendengar tentang pertarungan melalui gosip Yoo-shik.


Yoo-shik mengatakan bahwa Mi-So dituduh sengaja merayu Young-joon untuk mendapatkan pekerjaannya, menyebalkan Young-joon. Dia melompat untuk menemukan Mi-So, tapi Yoo-shik menghentikannya, mengatakan bahwa Mi-So tidak ingin dia tahu dan memintanya untuk berpura-pura untuk Mi-So. Jadi ketika dia melihat Mi-So, Young-joon hanya mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan mereka harus pergi ke Daegu untuk memeriksa department store baru mereka, meskipun sebelumnya dia mengatakan dia tidak perlu pergi.

Se-ra dan Ji-ah lemas kembali ke kantor untuk menghadapi kebingungan pertanyaan tentang pertarungan mereka. Se-ra terengah-engah bahwa mereka tidak bisa membiarkan Mi-So difitnah begitu tidak adil. Gwi-nam memperhatikan Ji-ah dan bertanya apakah "mereka" baik-baik saja karena Se-ra membuat masalah besar di goresan kecil di lengannya.

Cheol terlihat siap untuk memukul beberapa kepala, tapi Se-ra berbisik padanya bahwa dia benar-benar baik-baik saja. Dia mengirim sms untuk membuka laci, dan di dalam dia menemukan tambalan nyeri yang dia taruh di sana untuknya. Awww, di mana saya bisa mendapatkan salah satunya?


Young-joon puas bahwa pembukaan department store akan berjalan lancar, dan setelah pertemuan mereka, dia bertanya pada Mi-So pada tanggal. Dia bertingkah konyol saat mengambil foto dirinya, menyemangati dia. Mereka berjalan ke sebuah observatorium yang menghadap ke kota, di mana Young-joon mengatakan pemandangannya tanpa cacat seperti dirinya, dan dia seperti observatorium, berdiri di atas gunung.

Mi-so mengatakan bahwa dia tahu Young-joon membawanya ke Daegu untuk membuatnya merasa lebih baik, dan dia mengakui bahwa dia tahu apa yang terjadi di kantor. Dia menyarankan agar dia pergi dan berhenti beberapa hari lebih awal, tetapi dia mengatakan dia ingin bekerja beberapa hari terakhirnya meskipun bergosip.

Young-joon khawatir dia akan terluka, tapi dia bilang dia mengharapkan ini ketika dia masuk ke dalam hubungan ini, dan bahwa dia memutuskan untuk mencintainya. Dipindahkan, Young-joon memeluknya dengan penuh syukur, lalu dia mengatakan sudah waktunya untuk "kencan panas."


Young-joon tegukan, mendapatkan ide, tapi Mi-So membawanya ke pasar untuk beberapa makanan pedas. Dia memberi makanan jalanan aneh itu dengan bola mata berbulu, tapi dia mencobanya dan memutuskan dia menyukainya, dan mulai menjejali wajahnya.

Keesokan harinya, Mi-So dengan berani memaksa dirinya untuk menghadapi hari di tempat kerja. Dia tiba untuk menemukan tim kesal karena perusahaan lain telah menyalin desain mereka untuk laptop baru, dan memulai periklanan mereka terlebih dahulu. Young-joon panggilan darurat pertemuan pertemuan, di mana Yoo-shik mengatakan bahwa perusahaan lain mungkin merilis desain dicuri mereka terlebih dahulu untuk mencegah tuduhan plagiarisme.

Young-joon bertanya apakah mereka dapat mengubah desain mereka, tetapi Yoo-shik mengatakan bahwa menunda rilis laptop mereka sendiri akan menyebabkan efek riak buruk dengan sisa peluncuran produk mereka untuk tahun ini. Satu anggota dewan menyarankan mereka menurunkan harga laptop mereka, tetapi Young-joon membenci ide itu. Dia memutuskan untuk meminjam teknologi dari model laptop tahun depan, dengan alasan jika model tahun ini tidak berhasil, tidak akan ada model tahun depan.


Dia pergi, dan anggota dewan memohon kepada Mi-So untuk memberitahu Young-joon bahwa mereka tidak punya waktu untuk memikirkan tindakan balasan dan hanya bingung. Dia mengatakan kepada mereka dia mungkin sudah tahu, dan memperingatkan bahwa dia akan bertanya kepada mereka nanti tentang apa yang mereka rencanakan untuk memberitahu pers, mendorong mereka pada jenis jawaban apa yang akan menenangkannya. Yoo-shik bercanda bahwa dia mengingatkannya pada ibunya setelah dia dimarahi oleh ayahnya.

Mi-So berayun ke mode kontrol kerusakan, mengarahkan tim kantor untuk mengelola masing-masing departemen. Kemudian dia melaporkan kepada Young-joon bahwa perubahan yang dia minta akan dilakukan, setelah mendapat paten diubah, anggaran disesuaikan, dan siaran pers disiapkan.

Dia terkesan dengan kecepatan dan efisiensinya, dan bertanya-tanya, sedikit sedih, jika dia akan menemukan seorang sekretaris sebaik dirinya. Dia mengatakan bahwa semakin baik dia melakukan, semakin dia benci melihat dia pergi, dan dia dengan tulus mengucapkan terima kasih atas kerja kerasnya selama bertahun-tahun.


Setelah hari yang panjang, tim kantor memesan pizza untuk makan malam. Mi-So terima kasih mereka telah menangani situasi yang sulit dengan baik, dan Se-ra mengatakan bahwa mereka yang mengkritik Mi-So untuk berpacaran Young-joon harus melihat seberapa baik dia hari ini dan menyadari bahwa dia mendapat tempat di mana dia pantas. Ketua Tim Jung meratapi bahwa mereka akan hilang ketika dia pergi.

Young-joon menawarkan untuk mengendarai Mi-So rumah, dan ketika dia menurunkannya, dia mengatakan dia memiliki sesuatu untuk memberitahunya. Dia bilang dia memutuskan untuk tidak berhenti dari pekerjaannya, dan Young-joon terlihat bingung dan bertanya apakah ini karena masalah hari ini. Dia mengatakan padanya untuk tidak khawatir tentang perusahaan atau dia, karena dia akan menyesuaikan diri dengan ketidakhadirannya.

Dia bilang dia harus pergi mencari apa yang ingin dia lakukan, tapi Mi-So menjawab dengan senyum, “Aku sudah menemukannya. Saya pikir tetap sebagai sekretaris Anda adalah apa yang ingin saya lakukan. Mungkin saya sudah melakukan pekerjaan yang saya kuasai dan sangat cocok untuk saya. ”Young-joon terlihat seperti dia tidak berani berharap ini benar-benar terjadi.


Mi-So melanjutkan bahwa dia tidak menyadari pekerjaan ini adalah panggilannya karena dia sudah terbiasa. Dia mengatakan dia suka memecahkan masalah, dan rasa pencapaian yang dia rasakan setelah menyelesaikan pekerjaannya. Dia menambahkan bahwa dia tidak ingin orang yang dia cintai berada dalam kesulitan, dan ketika Young-joon menunduk, rendah hati, dia bercanda bahwa tidak ada orang lain yang bisa mengatasinya.

Dia menyimpulkan, “Anda mencoba melepaskan saya karena Anda mencintai saya. Tapi karena aku mencintaimu, aku ingin tetap berada di sisimu. ”Young-joon bahkan tidak bisa berbicara, terlihat seperti pria paling bersyukur di dunia.

Dia menarik nafas panjang dan bertanya apakah dia bisa tinggal untuk ramyun. Mereka masuk ke dalam dan dia menemukan satu paket yang dapat mereka bagikan, dan Mi-So mendesah bahwa dia sangat bahagia sekarang. Dia mengatakan dia selalu bermimpi memasak dengan suaminya setelah bekerja ... kemudian terlambat menyadari apa yang baru saja dia katakan.


Dia mencoba untuk melompat, tapi Young-joon tidak akan membiarkannya pergi sekarang. Dia mengambil tangannya dan berjanji untuk mewujudkan impian itu, menambahkan, “Aku ingin menjadi suamimu. Aku ingin menikahimu, Kim Mi-So. ”Dihadapi dengan sebuah proposal yang akhirnya dimotivasi oleh cinta, Mi-So tidak bisa berkata-kata, tetapi persetujuannya keras dan jelas.

Young-joon bersandar untuk menyegelnya dengan ciuman, tetapi sebuah suara membisu, "Keberatan !!" dan mereka melompat terpisah. Ayah Mi-so muncul dari tempat dia bersembunyi di tempat tidurnya, berteriak, "Aku menolak pernikahan ini!"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-14/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-14.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 14

 
Back To Top