Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 22 Juli 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 13

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 13

Setelah hari yang melelahkan secara emosional, Young-joon dan Mi-So makan malam sederhana di rumah Young-joon. Mi-begitu mengatakan bahwa kejujuran selalu terbaik, dan Young-joon mengatakan padanya bahwa jujur, dia tidak ingin menyia-nyiakan malam ini bersamanya. Tapi ketika semuanya mulai panas dan berat, telepon berdering Young-joon. Karena tentu saja.
Dia mengabaikannya, tetapi segera berdering, jadi Mi-So mengatakan kepadanya untuk menjawab jika itu adalah keadaan darurat. Ini Yoo-shik, dan untungnya baginya, ini adalah keadaan darurat - perusahaan Prancis dengan kontrak eksklusif dengan mereka sedang ditargetkan oleh perusahaan Inggris.

Karena mereka adalah merek besar, jika mereka memutuskan untuk melanggar kontrak mereka, Yumyoung akan mengalami kerugian besar. Young-joon meminta laporan tentang potensi kerugian mereka, dan pada keuntungan yang diperoleh perusahaan Perancis dari yang dijual di toko bebas pajak Yumyoung dibandingkan dengan toko pesaing mereka.


Ditinggal sendirian, Mi-So mulai kembali mengikatkan blusnya, lalu bertanya-tanya apakah itu aneh jika Young-joon kembali. Dia menjadi bingung memikirkan dia yang membuka pakaiannya, dan meneguk anggur lagi untuk menenangkan dirinya.

Setelah meninjau angka-angka, Young-joon memberitahu Yoo-shik bahwa mereka tidak mampu menarik produk perusahaan Perancis dan harus merundingkan kembali kontrak mereka, yang menurutnya adalah motif tersembunyi mereka. Dia dan Yoo-shik memutuskan bahwa mereka harus berangkat ke Prancis pagi-pagi sekali.

Young-joon menyadari bahwa jika dia pergi ke Perancis, dia tidak akan melihat Mi-So selama seminggu, jadi dia harus membuat perhitungan malam ini. Tetapi pada saat dia kembali padanya, dia mabuk dan tertidur pulas. Dia dengan tajam menggerutu ke arahnya bahwa dia akan pergi untuk perjalanan bisnis selama seminggu besok, dan bahwa dia akan menyesal jika mereka tidak memanfaatkan sebagian besar malam ini, tetapi dia tidak bangun.


Bahkan batuk keras yang tiba-tiba pas di telinga Mi-So tidak berfungsi, membuat Young-joon kesal. Akhirnya dia menyerah dan membawanya ke tempat tidur, dan dia puas dengan ciuman di dahinya, melambai-lambaikan iblis yang nakal. Dia mengeluh bahwa pada tingkat ini, dia akan menjadi ahli dalam mencium dahi, ha.

Di pagi hari, Mi-So menemukan dirinya sendiri di tempat tidur Young-joon, dan dia menyadari dengan ngeri bahwa dia minum terlalu banyak dan tertidur. Young-joon duduk di dekatnya, dan dia mengatakan kesal bahwa dia tidak tidur nyenyak. Dengan tawa gugup, Mi-So bertanya tentang panggilan telepon tadi malam, dan Young-joon mendesah bahwa dia pergi dalam perjalanan bisnis.

Mi-So membantunya berkemas, dan dia memberinya backhug dan merengek tentang tidak melihatnya selama seminggu. Dia mengancam untuk menyelundupkannya di kopernya, tapi dia bilang dia harus bekerja untuk mengurusnya. Young-joon mengambil foto dirinya dengan ponsel Mi-So untuk menemaninya ketika dia pergi, daripada mengambil satu untuk dirinya sendiri.


Dia juga mengambil salah satu dari mereka bersama, dan menggoda bahwa dia akan menghukumnya jika dia tidak sering menghubunginya. Dia bertanya bagaimana, dan dia "menghukum" dia dengan ciuman yang panjang dan menyeluruh.

Young-joon sudah mengirimkan SMS "Aku rindu padamu" pada Mi-So bahkan sebelum dia sampai ke bandara. Dia merespon dengan beberapa emoji hati, yang dia kembalikan, dan Mi-So hampir tertangkap basah di teleponnya oleh Ji-ah. Young-joon mendesah, “Sangat imut…” dan Cheol, yang mengemudi, semuanya Terima kasih, Pak, saya mendapatkan itu banyak .

Mereka melakukan video call malam itu dan bercanda tentang siapa yang merindukan siapa lagi. Young-joon mengeluh bahwa dia cemburu Cow Kerja Keras untuk duduk di tempat tidur di sebelah Mi-So, jadi Mi-So siku Kerja Keras Sapi dari tempat tidur dan mengatakan bahwa tempat Young-joon gratis.


Young-joon pergi ke pertemuannya, didukung oleh kotak kecil karamel Mi-So terselip di folder dokumennya. Dia berhasil menegosiasikan kembali kontrak mereka dengan pemasok Prancis, kemudian mencoba menelepon Mi-so, tapi dia sibuk dalam rapat. Dia berbaring di tempat tidur malam itu, menatap gambar Young-joon dan merindukannya.

Gwi-nam dipromosikan ke tim kantor Young-joon, untuk kesenangan semua orang - bahkan Ji-ah, siapa yang menganggapnya lebih baik karena dia membantunya dengan catatan yang dia robek. Seluruh tim ingin mendengar bahwa Young-joon akan kembali dalam dua hari, dan ketika Se-ra berharap pesawatnya akan ditunda, Mi-So kehilangan amarahnya dan membanting tangannya di atas mejanya.

Di bandara, Young-joon hampir berlari dalam keinginannya untuk melihat Mi-So, membuat Yoo-shik mengeluh tentang kakinya yang panjang. Young-joon mengatakan dia khawatir tentang berapa banyak Mi-So merindukan wajahnya yang tampan, jadi dia pulang lebih awal untuk mengejutkannya.


Angin dingin bertiup melalui kantor, menggembar-gemborkan kepulangan awal Young-joon. Melihat Mi-So tersenyum pada Gwi-nam karena pekerjaannya yang efisien, Young-joon takut sepuluh tahun kehidupan Gwi-nam dengan tatapannya yang cemburu. Dia lebih ramah kepada magang baru daripada ke Gwi-nam, dan dia memberitahu Mi-So untuk menemuinya di kantornya.

Sekalipun begitu, Young-joon menggumamkan bahwa dia memotong perjalanannya menjadi pendek dan terbang selama dua belas jam untuk melihat Mi-So tersenyum padanya, hanya untuk menemukan senyum yang ditujukan pada pria lain. Kegelisahannya hanya membuatnya tersenyum lebih lebar, dan pada pemandangan yang indah, dia pergi melamun dan menciumnya tanpa peringatan.

Dia membungkusnya dengan pelukan dan mengatakan mereka harus tetap dekat sekarang karena mereka kembali bersama. Dia mengambilnya untuk minum kopi, tidak peduli dengan semua pekerjaan yang menumpuk saat dia pergi. Dia mengatakan pada Mi-So bahwa dia tidak pernah melewatkan kelas sebagai seorang siswa, dan bahwa ini adalah pertama kalinya dia melewatkan pekerjaan, hanya untuk menghabiskan waktu bersamanya.


Sung-yeon masih di negara ini, dan dia berpikir tentang masa kecilnya. Dia ingat betapa membingungkannya ketika nama Young-joon sangat mirip dengannya, dan bagaimana Young-joon mendapat tutor khusus karena kecerdasannya di atas rata-rata. Hari Young-joon diculik, Sung-yeon sengaja meninggalkannya, dan dalam kesalahannya, dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa dialah yang diculik.

Dia berencana untuk meninggalkan negara itu, tetapi dia mengatakan kepada orang tuanya bahwa dia tidak berpikir dia harus melarikan diri lagi. Dia mengatakan bahwa tidak pernah Young-joon yang ia benci, tetapi dirinya sendiri, karena begitu cemburu dengan kesempurnaan Young-joon.

Ibu meminta maaf karena tidak cukup memperhatikannya, dan dia meminta pengampunannya. Ayah juga mengatakan dia menyesal karena tidak sengaja membandingkan Sung-yeon dengan Young-joon, dan Sung-yeon mengatakan ini belum terlambat untuk memulai kembali.


Ketika Young-joon dan Mi-So kembali ke kantor, Ji-ah marah mendengar rumor bahwa Young-joon punya pacar. Seorang teman mendapat foto dirinya mencium tangan Mi-so dan mengirimnya ke Ji-ah, meskipun untungnya wajah Mi-so tidak terlihat. Mi-So mengakui dia bersamanya tapi dia menunggu di dalam mobil dan tidak melihat apa yang disebut pacar.

Ji-ah melihat sebuah teks muncul di ponsel Mi-so dari Young-joon, mengatakan bahwa dia menikmati melewatkan bekerja dengannya. Dia bertanya apakah Mi-begitu adalah pacar, tapi Mi-So kebohongan bahwa "wakil ketua" yang mengirimnya teks adalah seseorang yang sama sekali berbeda. Dia hampir lolos, tapi Ji-ah mengenali gelangnya dari gambar.

Dia dengan patuh meminta maaf jika dia pernah mengatakan sesuatu yang mengganggu Young-joon, mengatakan bahwa sulit untuk mendengar seseorang menghina pacarmu. Mi-So terus menyangkalnya, tapi Ji-ah tidak percaya padanya lagi. Dia menunjukkan Mi-So sudut lain dari gambar di mana wajah Mi-so jelas terlihat dalam sebuah pantulan. Pecah.


Mi-So memohon Ji-ah untuk merahasiakannya, dan Ji-ah meyakinkannya bahwa dia pintar dan setia, ha. Tapi dia tertawa-tawa sepanjang sore, dan terus mengacu pada Young-joon sebagai "pacarmu." Dia sekarat karena penasaran dan bertanya pada Mi-So banyak sekali pertanyaan sampai Mi-So mundur ke kantor Young-joon untuk kedamaian.

Dia mengatakan pada Young-Joon bahwa Ji-ah tahu tentang hubungan mereka, tapi dia tidak terlalu peduli. Dia mengatakan akan lebih baik jika mereka go public, terutama karena orang tidak akan memukul Mi-So lagi. Dia berpendapat bahwa mereka tidak memukulnya sekarang , dan menolak untuk membuat hal-hal publik, bahkan melarang skinship lagi di kantor.


Young-joon cemberut bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun yang dia inginkan, ketika hubungan harus tentang kompromi. Dia mengeluh bahwa sepertinya Mi-So ingin menyembunyikannya, tapi dia bilang dia melindunginya karena pengaruh sosialnya. Young-joon berkata dia akan mencoba, tapi dia tidak bisa menjamin dia tidak akan kehabisan kesabaran.

Pada akhir hari kerja, semua orang ingin keluar untuk merayakan penambahan Gwi-nam ke tim. Dia mengatakan dia menemukan pekerjaan yang paling ramah, dan mereka kagum bahwa dia benar-benar gila kerja.

Young-joon gugup bertanya apakah Mi-So datang ke tempatnya lagi, tapi dia bilang dia tidak mengalami mimpi buruk lagi. Dia tergagap bahwa masih ada “sesuatu” yang harus mereka lakukan, hal yang tidak bisa mereka selesaikan sebelumnya, dan Mi-So pergi terbelalak ketika dia menyadari apa yang dia bicarakan.


Young-joon mengatakan dia bisa membuatnya terdengar lebih seksi jika dia mau, mengeluarkan beberapa frase deskriptif, tapi Mi-So menghentikannya ketika dia mendapat "erotis." Dengan senyum, Young-joon mengatakan bahwa yang paling seksi berpikir dia bisa memikirkan adalah bahwa dia mencintainya, lalu dia mengatakannya lagi dengan jelas, "Aku mencintaimu." * meleleh *

Ji-ah terkejut melihat Gwi-nam tiba di rumah lebih awal setelah dia mengatakan dia berencana untuk bekerja lembur. Dia mengakui bahwa dia berbohong karena takut bahwa dia akan dibatasi untuk membayar minuman, jadi Ji-ah bertanya apakah dia akan datang untuk pesta selamat datang dengan hanya dirinya, sebagai ucapan terima kasih telah membantunya dengan catatannya. Dia menolak lagi, tetapi dia merenggutnya oleh ransel dan menyuruhnya untuk diam dan mengikutinya.


Tepat sebelum mereka sampai ke rumah Young-joon (dan karena dia semakin gugup), Mi-So mendapat panggilan darurat dari ayahnya. Dia berada di rumah sakit dengan cedera tendon ringan yang dia dapatkan saat melakukan stage-diving selama konser, hee.

Mi-so memberi tahu Young-joon bahwa ayahnya baik-baik saja, tapi dia harus tinggal bersamanya semalaman. Dia menawarkan untuk tinggal bersamanya dan bertemu ayahnya, tetapi dia mengatakan itu bukan waktu yang baik, dan bahwa dia pasti lelah setelah penerbangan panjangnya.

Dia mengirimnya pulang untuk mengirim malam sendirian dengan setan nakal, yang menggoda bahwa ini pasti bukan mengapa dia bergegas pulang dua hari lebih awal. Orang malang, dia bahkan berhalusinasi bahwa iblis itu perempuan dan bisa bicara.


Gwi-nam benar-benar menikmati makanan gratisnya dari Ji-ah, dan bahkan sedikit mabuk. Ji-ah bertanya mengapa dia begitu hemat ketika rumor mengatakan bahwa dia menghasilkan banyak uang. Dia terlihat sedikit sedih, lalu celetukan bahwa itu rahasia. Ji-ah mengatakan bahwa tidak ada rasa malu dalam bagaimana dia hidup dan bertanya mengapa dia merahasiakannya.

Gwi-nam menjelaskan bahwa ketika dia muda, dia berpikir bahwa semua orang tinggal di apartemen kecil seperti keluarganya, dan dia tidak pernah malu, karena mereka bahagia. Tapi ketika ia semakin tua, orang-orang membuatnya malu, karena mereka bahkan tidak bisa memberinya pujian tentang nilai-nilainya yang bagus atau pekerjaan yang baik tanpa memaku pada “... meskipun keadaan keluarganya.”


Dia mengatakan tujuannya adalah untuk menghemat banyak uang untuk membeli rumah besar, sehingga calon istrinya dan anak-anaknya tidak pernah mendengar hal-hal seperti itu. Dia mengungkapkan bahwa dia menabung satu juta won (sekitar seratus ribu dolar AS), dan Ji-ah bertanya bagaimana dia berhasil dalam hanya empat tahun dengan perusahaan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menghabiskan sangat sedikit dan berinvestasi dalam saham, dan bahwa ketika dia memiliki keluarga, maka dia akan menikmati menghabiskan apa yang dia hasilkan.

Mi-So ranjang di sofa di kamar rumah sakit ayahnya. Dia mengatakan bahwa dia mendengar dia berhenti dari pekerjaannya untuk menemukan dirinya, dan itu membuatnya khawatir begitu banyak dia tidak bisa makan. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena fakta bahwa dia belum bisa hidup sesuai keinginannya karena dia tidak pernah berhasil.


Tapi Mi-So mengatakan dia senang dia menjalani hidup seperti yang dia inginkan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia berhenti untuk beristirahat, dan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir. Dia mengingatkannya bahwa Beyonce menjadi lebih sukses setelah meninggalkan Destiny's Child, dan mengatakan bahwa meninggalkan Young-joon akan membuatnya lebih sukses juga.

Young-joon terbangun, berharap untuk mendengar dari Mi-So dan memeriksa teleponnya setiap tiga detik. Akhirnya dia mengirim SMS, tapi dia tertidur dan tidak merespon.

Di pagi hari, Young-joon sangat peduli dengan penampilannya. Mi-begitu panggilan, dan dia dengan murah hati memutuskan untuk memaafkannya karena tidak mengirim SMS kembali tadi malam. Tapi dia menelepon untuk meminta libur pagi sejak Pil-nam tidak bisa datang mengurus Ayah sampai sore, membuat Young-joon cemberut lagi.


Merindukannya, dia berhenti di rumah sakit dalam perjalanannya untuk bekerja. Sayangnya, dia pergi ke tempat Ayah untuk mengambil beberapa barang-barangnya, dan dia berteriak padanya untuk tidak naik dan menemui Ayah sendirian karena dia tidak tahu tentang hubungan mereka.

Gwi-nam terlihat gugup ketika dia membawa Ji-ah laporan yang seharusnya dia lakukan, tergagap bahwa dia melakukannya sebagai ucapan terima kasih atas makanan dan minumannya tadi malam. Dia tersipu dan berterima kasih padanya, dan dia mengatakan bahwa menyelesaikan pekerjaan membuatnya merasa segar, meninggalkan dia dengan seringai lucu.

Sama seperti Pil-nam tiba untuk merawat Ayah, Young-joon teks Mi-So memintanya untuk datang bekerja sesegera mungkin. Pil-nam memintanya untuk makan siang terlebih dahulu, mengatakan dia mendapat kabar, dan Young-joon terus mengirim pesan sambil makan. Pil-nam memberitahu Mi-So bahwa dia berhenti dari pekerjaannya untuk bekerja di klinik teman, dan menyerahkan seluruh pesangonnya sebagai balasan atas semua uang yang Mi-So dapatkan untuk melunasi pinjaman mahasiswanya.


Dia membuat Mi-So mengambil uang meskipun keberatannya, mengatakan bahwa dia butuh uang untuk menikah. Setelah makan siang, dia bersikeras membeli Mi-So gaun yang dia lihat di toko, ketika Young-joon lapar dan lapar menunggu Mi-So muncul sehingga mereka bisa makan bersama.

Ketika dia akhirnya kembali, Young-joon melihat tas belanja dan mengasumsikan dia memberinya hadiah. Dia kecewa mengetahui bahwa dia tidak hanya makan ketika dia menunggu untuk makan siang bersamanya, tetapi dia juga pergi berbelanja untuk dirinya sendiri. Dia mengatakan Mi-So dia merasa seperti dia tidak memikirkannya sama sekali.

Dia meminta maaf, jadi Young-joon bertanya apakah dia ingin pergi ke rumahnya malam ini. Dia menuduhnya bertindak seperti buldoser, mendorongnya untuk menghabiskan malam bersamanya. Bingung, dia pergi ke Yoo-shik untuk meminta nasihat.


Yoo-shik mengingatkannya bahwa ini adalah hubungan pertama Mi-so, meskipun Young-joon berpendapat bahwa itu adalah miliknya juga. Dia mengatakan dia bersemangat dan ingin memperlakukannya dengan baik, tapi Yoo-shik mengatakan dia masih tidak bisa menekannya. Dia menyarankan Young-joon untuk mengambil waktunya, dan Young-joon bertanya bagaimana, ketika dia begitu tergila-gila padanya. Yoo-shik hanya mengatakan bahwa jika dia tidak berhenti berlari sementara Mi-So hanya belajar berjalan, dia akan lelah dan meninggalkannya.

Ma-eum membawa Yoo-shik sepotong kue yang dia ambil untuknya saat makan siang. Dia bepergian dan mengasuh dirinya, dan mereka berdua berakhir dengan kue di seluruh diri mereka. Yoo-shik mengambilnya dengan tenang, mengatakan bahwa itu terjadi sepanjang waktu, begitu sering dia menyimpan beberapa baju cadangan di tempat kerja, ha. Dia mengatakan pada Young-Joon bahwa ini adalah apa yang terjadi ketika kamu tidak bisa mengendalikan kecepatanmu.


Mi-So sengaja mendengar Se-ra di telepon membuat kencan dengan Cheol untuk malam ini, meskipun dia masih belum tahu siapa pacar baru Se-ra. Se-ra bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan setelah makan malam dan nonton film, mengatakan bahwa malam itu panjang dan mereka terbakar dengan semangat satu sama lain.

Mi-So kembali ke Young-joon, yang meminta maaf karena tidak mengendalikan kecepatannya dan terlalu tidak sabar. Dia mengatakan itu seperti dia telah menekan perasaannya selama sembilan tahun, dan mereka semua meledak sekaligus. Dia mengatakan pada Mi-So bahwa masa lalu mereka adalah mengerikan, tetapi jika dia harus melalui itu lagi untuk bertemu dengannya, dia akan melakukannya.


Dia pergi untuk membuat janji dan pulang ke rumah sesudahnya, sendirian. Tapi dia menemukan Mi-So di luar rumahnya, menunggunya, dan dia bilang dia datang untuk meminta maaf karena tidak lebih memikirkan perasaannya. Dia mengatakan dengan terbata-bata bahwa dia tidak berencana pulang malam ini, karena dia ingin tinggal bersamanya.

Young-joon sepertinya takut untuk mempercayai apa yang dia katakan. Dia memperingatkannya bahwa jika dia masuk ke rumahnya sekarang, dia tidak akan bisa mengendalikan kecepatannya, dan tidak berencana untuk berhenti. Mi-So hanya berbalik dan masuk ke dalam, berbalik untuk melihat apakah dia akan mengikuti.

Dia melakukannya, dan kali ini ketika dia menciumnya, tidak ada pertanyaan di mana itu mengarah. Young-joon membawa Mi-So ke tempat tidur, di mana dia selesai membantunya melepas bajunya. Dia bangkit untuk mengatakan dia mencintainya lagi, dan kali ini dia mengatakan kepadanya, "Aku juga mencintaimu."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-13/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-13.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 13

 
Back To Top