Sinopsis Mr. Sunshine Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 31 Juli 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 7

Eugene mendekati Ae-shin dan bertanya apakah tawarannya masih berlaku. Dia mengacu pada permintaannya agar dia menjadi pasangannya dalam "cinta," kata bahasa Inggris misterius yang Ae-shin samar-samar mengerti sebagai sesuatu yang lebih diinginkan daripada layanan sipil. Eugene setuju untuk melakukan "cinta" bersama dengan Ae-shin, dan Ae-shin puas dengan jawabannya.
Dia bertanya apa yang mereka lakukan pertama, dan Eugene menginstruksikan dia untuk memperkenalkan dirinya. Dia mengikuti instruksinya dan mengatakan bahwa dia sudah akrab dengan pasangannya, Eugene Choi. Tapi Eugene mengoreksinya dan memperkenalkan dirinya sebagai Choi Eugene, menyebut nama belakangnya sebagai nama keluarga Joseon yang akrab. Ae-shin mengangguk dalam memahami perbedaan halus ini dan mengakui bahwa dia memiliki banyak hal yang belum dipelajari.

Eugene mengulurkan tangannya untuk menawarkan jabat tangan dan menjelaskan gerakan itu sebagai tanda bahwa Anda tidak memiliki senjata atau niat untuk menyakiti orang lain. Ae-shin dengan senang mengambil tangannya dan mengatakan bahwa “cinta” lebih mudah dari yang dia harapkan. Dia kemudian bertanya kapan harus melepaskan tangannya, dan Eugene menjawab bahwa dia dapat melepaskannya ketika dia ingin memegang senjata melawannya.


Ae-shin memperhatikan murid seram yang mendekati dengan barang-barangnya, dan dia beralasan duluan. Dia naik ke kapal dengan pemilik penginapan dan melirik tangannya, berpikir kembali ke jabat tangan. Pemilik penginapan itu kembali untuk mengambil Eugene, dan dia juga melihat tangannya, menghidupkan kembali momen itu.

Ketika Eugene kembali ke hotel, ia melewati Hee-sung berjuang untuk membuka pintunya. Eugene juga tidak bisa membuka pintunya, dan dia menyadari bahwa kunci mereka telah diganti. Mereka bertukar kunci, dan Hee-sung bertanya pada Eugene apakah itu ayah atau kakeknya yang membuatnya menjadi target kebencian Eugene. Eugene mengatakan bahwa dia tidak suka Hee-sung dari awal, dan itu membuat senyum Hee-sung lega.


Eugene sepertinya penasaran mengapa Hee-sung selalu riang dan positif, dan Hee-sung mengakui bahwa dia tidak seperti ini sepanjang waktu. Dengan nada yang lebih serius, Hee-sung bertanya pada Eugene siapa penindasnya - ayahnya atau kakeknya? Eugene merasa tersinggung dengan Hee-sung yang meminta orang yang tertindas siapa penindasnya dan mengatakan kepadanya untuk bertanya kepada orang tuanya secara langsung. Eugene menutup pintunya dan meninggalkan Hee-sung dengan kuncinya di tanah.

Pemilik hotel Hina menunggu Eugene di meja resepsionis setelah dengan sengaja mengganti kunci dan menyebut dirinya menyedihkan untuk taktik ini. Dia berdiri di depan suara tamu baru, tetapi wajahnya membeku ketika dia mengenali pria itu. Itu Wan-ik, dan dia sepertinya tidak menyambut kehadirannya.


Berbicara dengan cara yang akrab, Wan-ik berkomentar tentang skala besar hotel dan bertanya pada Hina bagaimana keadaannya. Dia menggambarkan asumsi tidak nyaman yang dia hadapi setelah dijanda oleh suaminya yang kaya, dan Wan-ik meminta maaf karena tidak menghadiri pemakaman. Dia mengatakan bahwa dia memperhatikan wajah ibunya yang diposting di buletin, dan Hina mengakui bahwa dia mengirim orang untuk mencarinya setiap tiga bulan. Wan-ik mencemooh usahanya untuk menemukan ibunya, meragukan bahwa dia masih hidup.

Wan-ik meminta kamar di hotel, tetapi Hina menolak. Dia mengatakan bahwa dia akan mengizinkan siapa pun kecuali Wan-ik untuk menggunakan hotelnya. Dia menegaskan bahwa dia tidak memiliki kewajiban untuk mendengarkan tuntutannya karena nama keluarganya membuatnya setia kepada keluarga Kudo. Wan-ik mengklaim kredit untuk nama keluarganya, karena dia yang mengirimnya untuk menikahi lelaki tua itu, yang mewariskan hotel ini kepadanya. Ah, Wan-ik adalah ayahnya!

Wan-ik mengatakan bahwa dia akan segera mengirim korespondensi dan berbalik untuk keluar. Sebelum dia pergi, Hina memperingatkan dia bahwa suaminya adalah seseorang yang dibungkus dalam rahasia. Dia mengatakan kepadanya untuk berhati-hati sering mengunjungi hotel ini, karena dia tidak akan pernah tahu apa yang akan dia makan di sana, menyiratkan bahwa dia bisa diracuni.


Kemudian di kamarnya, Dong-mae menanggapi dengan terkejut pada pengungkapan Hina atas penyebab kematian suaminya, yang kami anggap beracun. Dia bertanya apakah dia takut, tetapi dia membuktikan sebaliknya dengan mengatakan bahwa dia menerima nasibnya jika dia harus mati di tangannya dan menyesap kopinya. Hina menghela napas dan mengakui bahwa dia marah oleh pria yang mengesankan ini dan pria yang tidak tertarik yang hanya menunjukkan minat pada wanita lain. Dia mengatakan bahwa jika dia menggigit Ae-shin, maka Dong-mae sebagian akan disalahkan.

Dong-mae berhenti minum kopinya, dipicu oleh penyebutan Ae-shin tiba-tiba. Dia mengatakan Hina belum lagi Ae-shin tiba-tiba lagi dan bertanya bagaimana dia tahu Wan-ik. Hina dengan jujur ​​mengungkapkan bahwa Wan-ik adalah ayahnya dan meminta Dong-mae untuk menegaskan bahwa dia tidak seperti ayahnya, yang dilakukan Dong-mae. Dia mengatakan bahwa dia adalah alasan mengapa dia membutuhkan pengawal pribadi - dia tidak akan tahan untuk dicuri lagi. "Dia mencuri ibuku, masa mudaku ... namaku."


Dong-mae bertanya apa nama yang diculiknya, dan Hina mengungkapkan: Lee Yang-hwa. Dia mengatakan bahwa itu adalah nama yang indah, tapi sayangnya, dia tidak dapat memenuhi permintaannya karena dia sudah dibayar besar oleh Jepang untuk menjaga Wan-ik. Dong-mae bangun untuk bertemu Wan-ik, dan Hina kekanak-kanakan berharap dia semua yang terburuk, yang menghiburnya.

Wan-ik bertanya tentang lokasi dokumen bank, dan Dong-mae meyakinkannya bahwa itu belum ditemukan, yang berarti bahwa itu benar-benar hilang atau seseorang yang menemukannya tidak tahu nilainya. Tapi Wan-ik tidak puas dengan dokumen bank yang membusuk di suatu tempat karena harganya terlalu mahal. Jika Jepang mendapatkan dokumen itu, maka lebih banyak rel kereta api akan mengeksploitasi dan merusak Joseon. Jika Tentara Benar menemukan dokumen itu, maka mereka akan memiliki dana untuk membeli dinamit untuk meledakkan kereta api ini.


Dong-mae bertanya apa yang akan terjadi jika dokumen itu ada di tangan Wan-ik, dan Wan-ik nyengir sambil mengatakan bahwa dia dapat memastikan raja tidak bisa tidur dengan tenang. Wan-ik mengklaim pengaruh langsung pada apakah Jepang naik atau turun. Dong-mae tertawa bahwa dia menemukan pemberontak terakhir, dan Wan-ik meremehkannya dengan memesan tukang daging abadi untuk hanya menemukan dokumen.

Itu menyebutkan akar jagal memprovokasi Dong-mae, dan matanya berubah haus darah saat ia memperingatkan Wan-ik untuk tidak menargetkan kompleks rendah diri. Dia mengancamnya dengan hipotetis di mana tukang daging abadi ini menemukan dokumen dan memastikan bahwa Wan-ik tidak pernah tidur dengan tenang. Dong-mae mengancam untuk membatalkan perjanjian dan badai mereka, membuat Wan-ik kaget dan marah.


Duta besar Jepang, Hayashi, memarahi dua tentara Jepang yang menyerbu kedutaan AS tanpa melaporkan ke atasan mereka. Hayashi tidak tahan dipermalukan dan menjadi sasaran gosip orang Joseon, dan dia menuntut untuk mengetahui siapa dibalik semua ini.

Seorang tentara melempar Baldy ke bawah bus, dan Baldy menerima nasibnya. Saat Hayashi mendekatinya dengan pedang, Baldy juga mengeluarkan pisau untuk menembus dirinya sendiri. Tapi pedang itu memotong tentara pengadu, dan Hayashi mengatakan bahwa orang gila lebih baik daripada pengadu.

Hayashi memperingatkan Baldy tentang nasibnya jika dia bertindak keluar dari barisan lagi dan memerintahkan dia untuk membersihkan kekacauan, yang berarti kawan berdarahnya yang mati. Baldy tidak terganggu oleh kematian temannya dan menggali pakaian tentara yang jatuh untuk menemukan pembayaran gaji mereka dari kemarin. Baldy duduk di kawannya yang mati dan menghitung uang, yang diterjemahkan penerjemah Joseon dengan ngeri.


Ngeri melihat pemandangan yang baru saja dia saksikan, penerjemah menemukan Gwan-soo untuk membagikan apa yang baru saja dia alami. Tapi ketika dia melihat pria yang dia ajak bicara, dia menyadari bahwa itu bukan Gwan-soo tapi Il-shik, pemilik pegadaian yang mirip. Ha, ini adalah poke lain pada kesamaan visual antara dua aktor.

Gwan-soo sedang duduk di meja sebelah, dan penerjemah itu berlari ke arahnya sambil mengomel tentang tentara Jepang yang gila. Dia memberitahu Gwan-soo untuk menyampaikan peringatannya kepada Eugene, yang pasti akan menjadi korban berikutnya. Tetapi Gwan-soo tidak khawatir karena Eugene dapat dengan jelas mempertahankan miliknya. Dia mengulangi sumpah khidmat Eugene untuk membalas dendam, dan duo pegadaian pengganggu di meja berikutnya menyadari bahwa mereka ditakdirkan.


Il-shik dan Choon-shik mencoba untuk sementara waktu menutup pegadaian mereka karena takut bahwa Eugene (yang mereka tahu sebagai budak muda yang hilang dalam perburuan budak mereka) akan membalas dendam pada mereka. Isyarat: Eugene memasuki pegadaian dan memberi tahu duo itu untuk mengunci pintu di belakang mereka. Il-shik dan Choon-shik melihat ke langit, menerima nasib mereka yang menjulang.

Pada larut malam, Ae-shin melatih bahasa Inggrisnya dan terganggu dengan nama Eugene, yang dieja dan diulangi. Keesokan harinya, pelayannya menghentikan kereta di depan toko roti dan memberi tahu Ae-shin bahwa sepupunya sekali lagi membuka tab di bawah nama Ae-shin, kali ini untuk bingsoo (es serut). Ae-shin ingin tahu tentang hidangan populer ini dan memasuki toko roti untuk mencobanya dengan pembantunya. Mereka berdua benar-benar menikmati bingsoo, dan Ae-shin mengekspresikan kesenangannya dengan seruan bahasa Inggris ("D is for Dance!")


Di sekolah bahasa Inggris, Ae-shin dan teman-teman sekelasnya menyanyikan lagu alfabet. Setelah itu, temannya mengujinya pada surat yang telah dia pelajari sejauh ini. Ae-shin dengan bangga meretas melalui surat dan asosiasi kata untuk huruf 'A' hingga 'F' (A adalah untuk apel, B adalah untuk anak laki-laki ...). Tetapi pada 'E,' dia berkata: “E adalah untuk Eugene.”

Temannya menghentikannya untuk mengulang kata asosiasi untuk huruf 'E,' dan dibutuhkan Ae-shin sejenak untuk memperbaiki dirinya sendiri: E adalah untuk bahasa Inggris. Selanjutnya, temannya mengajarinya huruf 'L' dan mengatakan bahwa semua orang di sekolah menyukai surat ini karena itu singkatan “cinta.” Ae-shin terlihat bersemangat untuk belajar dan menegaskan bahwa “cinta” ini adalah hal yang lebih sulit , lebih berbahaya, dan terbakar lebih panas daripada menembak pistol.


Temannya tampaknya cemburu bahwa Ae-shin dapat bertukar cinta dengan tunangannya, tetapi Ae-shin dengan tegas membantahnya. Dia mengakui bahwa dia setuju untuk "cinta" dengan orang lain dan mengatakan bahwa itu lebih mudah daripada yang dia pikirkan. Temannya aneh dan mengatakan itu tidak diperbolehkan. Dia akhirnya menjelaskan apa arti cinta, dan Ae-shin berteriak kaget. Dia menggenggam kartu surat di tangannya dan berteriak sekali lagi.

Dimarahi oleh kesalahpahamannya, Ae-shin berbaring di kamarnya dan berpikir tentang percakapannya dengan Eugene mengenai “cinta.” Dia sampai pada kesimpulan bahwa Eugene sedang mencoba untuk menghancurkannya, dan dia mengirimkan pelayannya untuk diam-diam memberikan surat kepada kedutaan AS.


Pelayan itu mencoba yang terbaik, tetapi dia ditangkap oleh tentara Amerika sementara dengan kikuk mencoba melompati tembok. Dia dibawa ke Eugene, dan dia mengirimkan surat dari Ae-shin. Pelayan kemudian mengambil sabit ini dan mengancam Eugene untuk menjaga rahasia ini supaya dia tidak merasakan murka arit. Eugene tampaknya tidak terancam sama sekali tetapi bermain bersama.

Eugene membuka surat itu dan menatapnya dengan saksama, tetapi Domi kecil menunjukkan bahwa dia memegang surat itu ke belakang. Bocah nakal itu mengatakan bahwa mereka sekarang berbagi rahasia lain, dan Eugene yang malu berusaha menutupi buta hurufnya dengan mengklarifikasi perbedaan antara memilih untuk tidak membaca dan tidak bisa membaca. Eugene menyadari penjelasannya yang sia-sia dan Domi bersyukur pergi sebelum Eugene mempermalukan dirinya sendiri lebih jauh.


Duduk di luar dengan pelayan kerjanya, Ae-shin menatap kosong, tenggelam dalam pikirannya. Salah satu gadis pelayan menemukannya dengan surat yang dikirim, dan Ae-shin menganggap itu dari kedutaan AS dan memalsukan keengganannya untuk pergi. Tapi gadis itu menjelaskan bahwa itu dari Hee-sung, yang mengirim surat cinta dan kereta untuk Ae-shin untuk datang ke hotel. Merendah, Ae-shin memerintahkan gadis itu untuk mengirim kereta dan surat kembali.

Hee-sung duduk di restoran hotel, merenung tentang mengapa Ae-shin tidak akan menerima kasih sayangnya. Hina mengisi gelasnya dan menasihatinya tentang masalah itu. Dia menginstruksikan bahwa untuk menarik hati seorang wanita, dia harus mengungkapkan perasaan tulusnya pada Ae-shin daripada mengirim bunga musiman sementara. Hee-sung mengakui bahwa dia tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan karena dia baru saja bertemu Ae-shin, dan dia mengusulkan ide untuk berbohong bahwa kekagumannya pada Ae-shin dimulai sebelum dia meninggalkan Joseon. Hina menentang ide ini, dan dia menerima sarannya.


Hina menyarankan agar dia mengirimkan surat yang mengkonfirmasikan keterlibatan mereka, yang merupakan cara yang lebih mudah untuk mengamankan Ae-shin sebagai istrinya. Hee-sung tahu bahwa opsi ini ada, tetapi dia mengakui bahwa dia takut dia akan menggunakan metode yang mudah dan buruk ini. Hmm menarik.

Pekerja di Glory Hotel bertemu dengan Dong-mae, mencoba menerima saran Hina untuk menggunakan senjatanya daripada menangis dalam menghadapi situasi sulit. Pekerja perlu membeli obat untuk ibunya yang sakit, dan dia menawarkan informasi tentang Eugene sebagai ganti sponsor Dong-Hee.

Dia mengungkapkan bahwa dia melihat sebuah amplop di kamar Eugene dengan tulisan bahasa Inggris. Dia tidak membuka amplop untuk memastikan amplop itu tidak dipindahkan dari lokasi aslinya, tapi itu cukup untuk menanamkan kecurigaan di kepala Dong-Hee. Dong-mae berharap itu dokumen yang dia cari karena dia tidak ingin membuat wanita menangis.


Dong-mae muncul di pintu Eugene dan mengumumkan bahwa hari ini adalah hari pencarian mereka. Geng menjelajah kamar Eugene, dan Eugene bertanya pada Dong-mae apakah dia juga mencari kamar Hee-sung, mencoba mencari tahu apakah ini untuk bekerja atau karena dendam. Dong-mae tidak menemukan perbedaan, karena pekerjaan dan dendamnya melibatkan pedang.

Yujo memberikan sebuah amplop kepada Dong-mae dengan nama Eugene di atasnya. Eugene mengatakan bahwa itu adalah surat pribadi yang dia belum (tidak bisa, dia bersikeras) baca. Jadi Dong-mae menawarkan untuk membacakannya, dan senyumnya turun ketika dia menyadari bahwa itu ditulis dalam bahasa Korea. Dia membaca surat Ae-shin, yang meminta dia untuk segera menanggapi setelah membaca surat itu sehingga mereka dapat mendiskusikan perubahan dalam pengaturan mereka.


Dong-mae tampaknya kecewa dengan surat pribadi ini, tetapi Eugene terlihat lega bahwa seseorang membacakannya untuknya. Mengacu pada isi surat itu, Dong-mae mengatakan bahwa perubahan dapat menyebabkan kemalangan dan penghindaran dapat menyebabkan pertumpahan darah.

Dong-mae memperingatkan dia untuk berhati-hati karena dia tampaknya seorang pria yang dicari dan mengancam untuk membunuhnya jika dia memiliki sesuatu yang dekat dengan surat yang dia miliki lagi. Ketika Dong-mae dan rombongannya mundur, Kyle tiba dan bertanya apakah Eugene terluka. Tapi Eugene hanya berdiri di sana, terperangah bahwa Dong-mae bisa membaca bahasa Korea.

Hina mendengar gangguan ini dan berlari ke Eugene saat dia menaiki tangga ke kamarnya. Dia mengatakan bahwa itu melegakan jika seseorang terluka, karena biasanya seseorang meninggal. Eugene menunjukkan kepadanya kotak musik yang rusak, korban pencarian, dan bertanya apakah dia tahu siapa yang bisa memperbaikinya. Dia merujuk dia ke mekanik terbaik yang dia tahu, yang kebetulan adalah teman Seung-gu yang membongkar pistol Amerika.


Eugene tampak curiga terhadap mekanik itu, yang mengatakan bahwa ini pertama kalinya dia melihat kotak musik. Tapi dia adalah Eugene terbaik yang bisa ditemukan di Joseon, dan saat dia bangkit untuk pergi, dia melihat bagian yang tidak asing di tanah. Dia mengakui itu sebagai bagian yang hilang pada pistol Amerika yang dicuri.

Dia bertanya kepada mekanik apakah dia benar-benar tahu apa yang dia lakukan ketika dia membongkar barang-barang ini. Mekanik itu mengakui bahwa dia tidak sepenuhnya menyusun kembali barang-barang milik orang yang tidak dia sukai, tetapi dia meyakinkan Eugene bahwa dia akan memperbaiki kotak musik karena dia ingin tahu lagu apa yang akan dimainkannya.

Malam itu, ketika Eugene mencoba membaca surat Ae-shin, dia diserang dari belakang oleh tidak lain dari Ae-shin. Dia mengenakan pakaian penembak serba hitamnya, dan dia memerintahkan Eugene untuk menemuinya di toko obat dekat daerah tempat mereka pertama kali bertemu. Dia berlari di atas tembok kedutaan, dan kami melihat bahwa Eugene menjatuhkan surat dan buku bahasa Korea dasar.


Ketika mereka bertemu, Ae-shin menuntut untuk mengetahui mengapa Eugene belum menjawab, dan dia mencoba menjelaskan bahwa dia belum membaca surat itu. Ae-shin berpikir ini semua adalah alasan yang murah, dan Eugene menyimpulkan bahwa Ae-shin menemukan terjemahan dari "cinta."

Bangga Ae-shin mengklaim bahwa dia tahu arti kata itu selama ini dan bahwa dia ada di sana untuk memperingatkannya bahwa dia mungkin membunuhnya. Eugene geli dengan reaksinya dan mengatakan bahwa dia adalah orang yang membuat penawaran awal.

Ae-shin tersinggung dengan sifat ringan Eugene dan meraih senjatanya. Dia menunjuk ke arahnya dan mengayunkannya dengan benar, meskipun tidak tahu cara menggunakannya. Eugene tampak terkejut dan mengangkat tangannya menyerah, menunjukkan bahwa mereka menggunakan kata-kata. Masih mengarahkan senjatanya, Ae-shin bertanya mengapa dia memilih untuk "mencintai" ketika dia sebelumnya mengakui bahwa dia tidak akan melakukan apapun di Joseon, dan jika dia melakukannya, itu akan merusak Joseon.


Eugene menjelaskan bahwa tindakannya tidak dimaksudkan untuk merusak Joseon tetapi seseorang. Namun dia mengakui bahwa dia sekarang sadar bahwa ini adalah jalan untuk menghancurkan dirinya sendiri. Dia bertanya mengapa dia melakukan ini, dan dia mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah itu balas dendam atau cemburu.

Dia meminta dia untuk menguraikan dendam ini, tapi Eugene bertanya-tanya apakah dia tidak ingin tahu tentang cemburu. Dia mengatakan bahwa dia menafsirkan itu sebagai pengakuan, yang sudah dilakukan berkali-kali. Dia tertarik pada kekagumannya dan mengakui bahwa dia juga secara halus mengakuinya sendiri. Eugene tampaknya mengkhianati bahwa Ae-shin yang tampaknya tidak bersalah telah mendeteksi kekagumannya selama ini dan mencoba untuk pergi untuk mengumpulkan pikirannya, tetapi dia tidak bisa bergerak di bawah pengawasan Ae-shin dan di bawah senjata.


Sementara itu, Baldy makan di restoran Jepang yang mahal, di mana ia menemukan server di kamar sebelah sesuai dengan keinginannya. Dia menerobos masuk ke ruangan dan mengarahkan senjatanya ke dua pria itu, mengancam mereka untuk pergi. Dia duduk di sebelah server dan bertanya dari mana dia berasal. Dia bilang dia tidak tahu di mana di Jepang, tapi dia datang ke Joseon untuk menghasilkan uang. Baldy mengatakan bahwa dia juga datang ke Joseon untuk menghasilkan uang dan berencana untuk memiliki rumah ketika dia kembali ke Tokyo.

Mereka membicarakan musim semi itu di depan mereka, dan Baldy bertanya pada server berapa banyak biji yang dia rencanakan untuk makan musim ini. Dia mengatakan bahwa dia suka kacang, jadi dia mungkin akan memakan sekitar seratus. Baldy tertawa dan kemudian tiba-tiba menuduh server menjadi orang Joseon. Dia dengan marah menjelaskan bahwa ada tradisi Jepang ( mamemaki ) di mana orang makan jumlah kacang untuk mencocokkan usia mereka. Dia meraih rambutnya dan menyeretnya keluar.


Baldy menyeret server ke jalan dan memukulnya dengan brutal, menghukumnya karena mengetahui rahasia semua pejabat tinggi Jepang yang sering mengunjungi rumah itu. Dia menuntut bahwa dia hanya membunuhnya, dan Baldy berteriak padanya untuk berbicara dalam bahasa ibunya untuk membuktikan tuduhannya. Dia mulai menyeretnya dengan rambut di ujung jalan, dan ketika seorang pria mencoba untuk campur tangan, Baldy menembaknya mati.

Suara tembakan menginterupsi argumen antara Ae-shin dan Eugene. Mereka mengintip dari toko dan melihat pemandangan di luar. Ae-shin mengenali wanita itu sebagai orang yang membuka jendela di restoran Jepang untuk menembak jelas di Logan Taylor, dan tentu saja, dia mengakui Baldy sebagai prajurit arogan yang mengarahkan senjatanya ke arahnya di kereta.

Ae-shin mengatakan pada Eugene bahwa dia akan meminjam senjatanya, dan dia mencoba untuk menghentikannya dari campur tangan, karena dia akan berada dalam bahaya. Tapi dia bersikeras bahwa dia selalu dalam bahaya, dan dia harus pergi untuk menyelamatkan wanita ini karena suatu hari, wanita itu bisa menjadi dirinya. Eugene menjatuhkan kasusnya dan memberi tahu dia bahwa pistol itu hanya memiliki lima peluru. Ae-shin percaya diri mengatakan bahwa dia hanya butuh dua.


Ae-shin menuju ke luar dan menggunakan peluru pertamanya untuk menembak lampu jalan di sisinya. Begitu dia tersembunyi di kegelapan, dia membidik Baldy dan menembak tangannya. Baldy melepaskan wanita Joseon dan jatuh ke tanah, menjerit kesakitan.

Wanita itu melarikan diri, dan marah Baldy mulai menembak secara acak ke dalam kekosongan, mengutuk orang yang menembaknya. Ae-shin mengarahkan pistol ke Baldy sekali lagi, tetapi Eugene mengambil pistol dari belakang dan mendekati tentara yang mudah menguap, yang terus menembak secara acak di mana-mana.


Dalam langkah terakhirnya dalam kegelapan, Eugene menembak tangannya sendiri dengan senjatanya dan kemudian melangkah ke cahaya. Baldy mengarahkan senjatanya ke Eugene, tapi dia kehabisan peluru. Dia menuntut untuk tahu siapa yang menembaknya, dan Eugene mengatakan itu tidak penting karena Baldy menembak seorang tentara Amerika. Ae-shin memperhatikan dari perlindungan kegelapan ketika pasukan Joseon berkumpul di sekitar dua tentara saingan.

Ae-shin duduk di kamarnya, asyik membayangkan Eugene mengklaim bahwa dia menghancurkan dirinya sendiri dan menembak tangannya sendiri. Sementara itu, Eugene duduk di sel penjara dengan tenang dalam pikiran sementara Baldy berteriak liar di sel sebelahnya.


Server Jepang dan wanita Joseon yang menyamar melaporkan kepada Seung-gu dan Eun-san (ahli ceram) tentang insiden itu, dan tentang Ae-shin dan Eugene yang menyelamatkannya. Karena dia tidak lagi bekerja dengan aman di Joseon, mereka berencana mengirimnya ke Shanghai, dan pemilik penginapan itu memberinya uang untuk menetap di sana. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa wanita Joseon ini adalah gadis muda yang berduka atas kematian ayahnya tepat di sebelah muda Seung-gu di makam ayahnya. Eun-san memanggilnya dengan nama, So-ah, dan mengatakan kepadanya bahwa mereka akan bertemu lagi, meyakinkannya bahwa mereka lebih kuat dari yang mereka pikirkan.

Keesokan paginya, Seung-gu dan Eun-san mendiskusikan kekhawatiran mereka terhadap Eugene. Mengetahui bahwa Eugene adalah budak lelaki muda yang dia selamatkan beberapa dekade lalu, Eun-san menyimpulkan bahwa dia harus memiliki dendam yang bisa mencemari niatnya untuk terlibat dengan Ae-shin. Seung-gu memutuskan bahwa dia harus mengunjunginya.

Mereka bertanya-tanya bagaimana raja akan menentukan nasib Eugene, dan Seung-gu berkomentar bahwa dia masih tidak mempercayai raja. Dia ingat di masa remajanya bahwa Wan-ik telah mengatakan kepada orang-orang yang selamat dari perang bahwa raja telah meninggalkan mereka. Eun-san mencemooh dan bertanya mengapa Seung-gu berusaha menyelamatkan bangsa jika dia tidak menghormati raja. Seung-gu menjawab bahwa ia harus menyelamatkan negara itu sehingga ia bisa menjadi pemberontak, seperti yang direncanakannya semula.


Kyle dan Hayashi mengunjungi Raja Gojong untuk membuat argumen mereka untuk siapa yang pantas disalahkan atas hal ini. Hayashi mengklaim bahwa pasukan Amerika juga bertanggung jawab, tetapi Kyle secara terang-terangan berpendapat bahwa Baldy adalah satu-satunya penyerang dalam situasi ini. Hayashi terus berdebat sebaliknya, dan Raja Gojong tersinggung dengan kurangnya penyesalan dan tanggung jawab Hayashi untuk dua orang Joseon yang tidak bersalah yang diminum Baldy tewas. Raja Gojong menyatakan bahwa tentara Jepang akan dikenakan hukum Joseon dan akibatnya dijatuhi hukuman mati sementara tentara Amerika akan dibebaskan.

Kyle sedang menunggu Eugene ketika dia dibebaskan, dan mereka kembali ke hotel dengan menunggang kuda. Dalam perjalanan, Kyle berkomentar tentang pakaian kerajaan raja dan bertanya-tanya di mana dia dapat menemukannya sendiri. Eugene memperhatikan kereta yang sudah dikenal di sisi jalan dan lewat dengan perlahan. Di kereta, Ae-shin mendengar kuda itu lewat dan melirik melalui lubang kecil di jendelanya.


Dong-mae menyeringai marah pada dojo, dan Yujo bertanya apa yang terjadi. Dong-mae menjelaskan bahwa dia mengenali tulisan tangan dalam surat Eugene. Kami melihat bahwa Dong-mae telah mengumpulkan potongan tulisan Ae-shin dari kunjungannya ke toko buku dengan meminta daftar belanjaannya dari pemilik begitu dia pergi. Ketika dia melihat-lihat koleksi tulisan tangan Ae-shin, dia berpikir kembali ke surat yang ditujukan kepada Eugene dan mengulangi isinya kepada dirinya sendiri saat dia mendidih dengan cemburu.

Hee-sung bertemu dengan pelayan di rumahnya dalam usahanya untuk mencari tahu rahasia apa yang orang tuanya simpan darinya. Dia memperhatikan tingkah laku aneh mereka pada hari dia tiba, jadi dia bertanya kepada pelayan apa yang orang tuanya sedang selidiki. Pelayan itu menjelaskan bahwa orang tuanya mencari budak di rumah mereka dari tiga puluh tahun yang lalu setelah seorang tentara Amerika menerobos masuk ke rumah mereka baru-baru ini.


Hee-sung mengkonfirmasi dengan pelayan bahwa tentara Amerika ini tampak seperti orang Joseon, dan dia bertanya-tanya mengapa Eugene akan mencari budak dan bukan bangsawan. Hee-sung tampaknya menganggap bahwa Eugene berasal dari keluarga bangsawan, mengingat pangkatnya di Angkatan Laut AS.

Eugene membuka selembar kertas yang disembunyikan dalam Alkitabnya dan berpikir kembali ke pertukarannya dengan duo pegadaian. Dia telah meminta mereka untuk memegang dokumen bank, dan dia melihat tanda terima dari pertukaran sebelum menyelipkannya kembali ke persembunyian.

Ae-shin mengunjungi toko obat dan membuat kontak mata dengan pemiliknya, yang menggelengkan kepalanya. Dia harus menunggu Eugene untuk berkunjung, tetapi dia belum muncul.


Di hotel, pemberitahuan Hee-sung Eugene tiba dan bertanya apakah dia adalah tentara yang terlibat dalam kasus tentara Jepang. Eugene tampak kesal dan lelah, tetapi dia berbalik pada komentar Hee-sung bahwa Eugene tampaknya sibuk membuat penampilan di mana-mana. Eugene mencatat bahwa dia akhirnya melihat wajah Hee-sung yang tidak tersenyum, yang membuatnya terlihat seperti putra seorang bangsawan.

Dong-mae mendengarkan percakapan tegang ini dan bergabung dengan keduanya. Dia bertanya-tanya apakah kata-katanya menjadi benih untuk realitas: perubahan mengarah pada kemalangan dan penghindaran mengarah ke pertumpahan darah. Dong-mae bertanya-tanya jika lain kali, dia seharusnya memberitahu Eugene untuk mati daripada berhati-hati, karena itu bisa sekali lagi menjadi benih untuk kenyataan.

Eugene merasa seperti sedang digerebek, dan Dong-mae samar-samar menjelaskan bahwa dia merasa seperti telah dipotong dalam antrean, meskipun dia tidak pernah memiliki sesuatu untuk memulai. Hee-sung meliriknya dengan tatapan terkejut saat Dong-mae melanjutkan dengan peringatan ke Eugene untuk tetap hidup sebagai tentara Amerika dan tidak melakukan apa-apa lagi. Dong-mae tidak lagi peduli tentang dokumen apa yang dia pegang karena dia sudah memegang sesuatu yang terlalu besar.


Hee-sung mengintervensi dan mengatakan bahwa dia memahami mengapa mereka sangat marah. Dia bertanya apakah orang di sisi mereka adalah orang yang sama di sisinya. Orang ini tidak ada di sini sekarang, tapi dia sudah bersama mereka sejak awal. Orang itu adalah Ae-shin.

Ae-shin menunggu di toko obat dan berpikir kembali ke intervensi Eugene untuk menghadapi tentara Jepang. Dia mendengar seseorang mendekat dan melihat pintu dengan penuh harap.

Hee-sung mengatakan kepada kedua pria itu bahwa orang ini sebaiknya tidak menjadi tunangannya, karena dia tidak ingin harus menahan niat buruk. Setidaknya belum, katanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/mr-sunshine-episode-7/
Di tulis ulang di  http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-mr-sunshine-episode-7.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 7

 
Back To Top