Sinopsis Mr. Sunshine Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 24 Juli 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 6

Ae-shin dan Dong-mae mengambil kekacauan yang disebabkan oleh pelayannya berlari ke rak, dan Dong-mae menyadari bagian bawah rok Ae-shin menyikat jari-jarinya. Ketika Ae-shin melihatnya menatap roknya, dia berdiri dengan membela diri, tetapi Dong-mae meraih ujungnya. Dia melihat ke arahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia kembali ke Joseon karena itu satu saat.
Dalam montase kilas balik cepat, kita melihat saat yang dia maksud - ketika Ae-shin muda menyelamatkan nyawanya dengan menyembunyikannya di gerbongnya. Young Dong-mae tidak tahu berterima kasih, memanggilnya seorang napi yang manja dengan kemewahan dan menyeka bibirnya yang berlumuran darah dengan ujung gaunnya. Dia mencengkeram roknya dengan cara yang sama. Ini adalah paralel yang mencolok dengan momen saat ini, dan sekarang Dong-mae mengakui bahwa tidak peduli berapa kali dia berpaling, ini adalah satu-satunya jalannya.


Dong-mae akhirnya melepaskan rok Ae-shin setelah berdesakan lama dan diam-diam berjalan di tengah hujan, membuat Ae-shin hampir menangis. Ketika Dong-mae tiba di tempat persembunyian rumah tarotnya, pendampingnya yang pendiam, pembaca kartu tarot, menyerahkan sehelai kain untuk mengeringkan dirinya. Dong-mae mengatakan bahwa dia lupa untuk menjalankan tugasnya, dan dia menulis di telapak tangannya bahwa dia idiot. Dia dengan lembut memukul punggungnya saat dia lewat, dan dia mengatakan bahwa itu menyakitkan.

Eugene bertemu dengan seorang pelayan yang akrab yang biasa melayani di rumah Ignobleman bersama keluarganya. Dia mengakui pelayan ini sebagai orang yang memukulnya di masa mudanya atas perintah pemiliknya, jadi dia tidak membalas ucapan selamat dari pelayan. Dia menuntut untuk tahu di mana orang tuanya dimakamkan, tetapi hamba hanya tahu wilayah umum. Eugene mengancamnya untuk menemukan lokasi yang tepat, jika dia tidak ingin mati.


Malam itu, Ae-shin membuang roknya di luar dan menyuruh pembantunya membuangnya. Pelayan itu bingung bahwa dia akan membuang pakaian berharga seperti itu, tetapi Ae-shin tidak ingin ada hubungannya dengan kain yang terkontaminasi.

Keesokan paginya, Hee-sung diam-diam tiba di rumahnya dan dengan cepat menyuruh para pelayannya untuk tidak menyapanya terlalu keras. Dia menumpuk kotak hadiah di tangan pelayannya dan dengan bangga berjalan ke rumahnya, mengumumkan kedatangannya kepada ibu dan ayahnya. Orang tua Hee-sung bergegas keluar dan memarahinya karena kembali ketika mereka secara eksplisit mengatakan kepadanya untuk tidak, dan Hee-sung tidak bisa mengukur apa yang terjadi.


Seorang pelayan mendekati orang tua dan berbagi bahwa mereka dapat melacak pelayan lama dan mengirimnya ke kedutaan AS. Tapi sebelum pelayan bisa menyelesaikan pembaruannya, orang tua Hee-sung dengan lucu menyuruhnya dan mengusirnya. Mereka memeluk Hee-sung untuk mengalihkan perhatiannya dari krisis di rumah mereka, dan bingung Hee-sung dengan senang hati menerima sambutan hangat orang tuanya.

Dengan menunggang kuda, Eugene mengikuti pelayan ke bukit tempat orang tuanya dimakamkan. Di dekatnya, guru Ae-shin Seung-gu kebetulan memberi hormat kepada keluarganya dan Eugene bertanya apakah dia bisa meminjam beberapa alkohol, yang digunakan untuk menghormati mereka yang telah lulus. Seung-gu dengan senang hati setuju dan dengan murah hati menawarkan sisa alkoholnya ke Eugene tanpa pembayaran.


Pelayan itu berebut mencari lokasi yang tepat di mana orang tua Eugene dikuburkan, tetapi dia tidak dapat menentukan tempat pemakaman. Dia menjelaskan bahwa sudah 30 tahun sejak dia menguburnya, jadi dia tidak ingat. Hal itu semakin membuat marah Eugene, dan dia menangkap pelayan itu dengan kerah, memarahi lelaki itu karena tidak mengunjungi orang-orang yang dia pukuli sampai mati, bahkan tidak sekali pun.

Eugene menangis untuk orang tuanya, yang bahkan tidak mendapatkan penguburan yang layak, dan pelayan memohon pada lututnya untuk pengampunan. Orang yang terlahir sebagai budak diperlakukan seperti itu, jadi tidak banyak yang bisa dilakukan pria pelayan untuk orang tuanya.


Eugene mengembalikan botol alkohol ke Seung-gu dan menawarkan beberapa bunga untuk situs pemakaman yang ada di Seung-gu. Seung-gu mengatakan bahwa itu ayahnya, yang meninggal selama perang melawan Amerika. Dia menjelaskan bahwa seluruh area ini adalah situs pemakaman bagi semua korban perang dan penjarahan. Dia mencatat bahwa Eugene berasal dari daerah pemakaman untuk budak, dan Eugene menegaskan bahwa orang tuanya memang budak. Seung-gu nampaknya terkejut bahwa putra budak menjadi prajurit Amerika yang berpangkat tinggi, dan dia bercanda bahwa dia mungkin ingin menebus pembayaran untuk alkohol.

Eugene kembali ke Glory Hotel, dan Hina menyapanya dengan surat yang ditujukan padanya. Dia terlihat bersemangat ketika membuka surat itu dan membaca pesan dari pria Amerika, Joseph, yang menyelamatkannya di masa mudanya. Joseph menyambutnya untuk Joseon dan mengatakan bahwa dia saat ini di Hamgyeong, berharap untuk mengunjungi Eugene di Hanseong segera. Dia mengatakan Eugene, yang dia sebut Agung dan Mulia, bahwa dia adalah bukti hidup bahwa Tuhan itu ada.


Hina melihat Eugene tersenyum ketika dia membaca surat itu dan mengatakan kepadanya bahwa dia jarang melihatnya tersenyum. Dia berpikir tentang beberapa saat dia tersenyum selama waktunya di Joseon, dan mereka semua telah bersama Ae-shin.

Kemudian, Hina bertanya apakah Eugene akan bersedia bertemu dengan beberapa orang kuat yang ingin tahu tentang tentara Amerika yang berambut hitam. Eugene bertanya apakah pekerjaannya sebagai pemilik hotel termasuk mengatur pertemuan untuk orang kuat, dan Hina menjelaskan bahwa apa pun yang dia minta dari Eugene, dia bertanya sebagai seorang wanita.

Ceria mengatakan bahwa dia bertanya sebagai pemilik hotel, Hina kemudian bertanya apakah Eugene masih memiliki tinggal yang nyaman dan menyebutkan bahwa dia tahu kamarnya sedang dicari. Eugene mengatakan bahwa tidak ada yang dicuri, tetapi Hina berkomentar bahwa jika tidak ada yang dicuri, biasanya ada sesuatu yang diekspos.


Eugene berjalan ke kamarnya dan menatap dirinya di cermin. Dia berpikir kembali ke penjelasan putus asa pelayan bahwa budak adalah budak yang dilahirkan, dan tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk mengubah itu. Kemudian, dia berpikir tentang penjelasan Ae-shin tentang status luhurnya, dan dua percakapan yang kontras ini menghantuinya.

Bertemu dengan Ae-shin di penginapan, Seung-gu dengan jujur ​​mengakui cintanya pada pemilik penginapan itu, yang membuat Ae-shin benar-benar tidak nyaman. Berbicara melalui pintu, Ae-shin memperbarui Seung-gu bahwa konsulat Amerika mengunjungi tempat persembunyian mereka, dan Hee-sung mengunjungi rumahnya. Seung-gu mengatakan bahwa untuk sementara menghindari tempat persembunyian mereka adalah mudah, tetapi Ae-shin akan terikat dalam pernikahannya. Ae-shin menolak untuk menerima nasibnya dalam pernikahan, dan dia mengatakan bahwa dia akan melarikan diri ke negara lain dan mencari cara untuk membantu Joseon dari luar negeri.


Kemudian, Seung-gu menyerahkan pistol curiannya dan mengatakan kepadanya untuk mengembalikannya ke kedutaan AS, karena mereka bukan pencuri. Ae-shin sangat terkejut bahwa dia jatuh dari pintu sebelum dengan cepat mengumpulkan dirinya. Dia bertanya mengapa ini adalah situasi "kita" ketika Seung-gu mencuri senjata ini sendiri, dan Seung-gu mengingatkannya bahwa dia selalu di sisinya. Ha, bermain bagus.

Sementara Eugene dan Kyle naik kuda, mereka menemukan kereta yang lewat. Eugene mengakui kereta sebagai milik Ae-shin, dan pelayannya menyebutkan melihat Eugene dari luar. Mendengar ini, Ae-shin membuka jendela untuk memeriksa. Mereka melewati satu sama lain, melihat dalam diam. Kyle mengangkat bahwa Ae-shin ingin melihat Eugene, dan dia menggoda Eugene karena menyembunyikan sesuatu darinya.


Mereka makan sup ayam di penginapan, dan Eugene memberitahu Kyle bahwa ini adalah makanan pertama yang dia punya di Joseon. Dia mengakui bahwa ini adalah pertama kalinya dia makan ini karena ketika dia tinggal di Joseon saat kecil, dia adalah budak kelas rendah dan tidak mampu membeli barang mewah seperti itu. Kyle tiba-tiba merasa buruk untuk Eugene dan mencoba memesan sup lebih banyak untuk temannya, tetapi pemilik penginapan itu tidak bisa ditemukan di mana pun.

Ketika mereka makan, Eugene bertanya apakah Kyle memiliki informasi lebih lanjut tentang Logan Taylor, pria Amerika yang dibunuh karena menodai reputasi Amerika. Eugene menyebutkan bahwa Jepang sedang mengawasi keluarga Logan, dan dia curiga bahwa Logan terlibat dalam pertukaran rahasia. Kyle menemukan penyelidikan potensial ini berbahaya dan memperingatkan Eugene agar tidak ikut campur.


Menteri Lee Se-hoon (menteri urusan luar negeri Jepang) berbicara dengan Raja Gojong tentang rumor merajalela di antara rakyat Joseon mengenai dana gelap dan mengklaim bahwa ini adalah berita palsu palsu. Tapi Raja Gojong lihai dan menuduh Menteri Lee menyelidiki untuk mengetahui seberapa banyak raja tahu. Menteri Lee mencoba membela dirinya, tetapi dia dengan cepat diberhentikan pada berita bahwa Wan-ik telah tiba.

Wan-ik pincang ke arah raja, mengenakan pakaian barat dan dengan tongkat di tangan. Dia hormat menyapa raja dengan busur, dan dengan wajah keras, Raja Gojong menyambut Wan-ik kembali dari pekerjaannya sebagai konsulat Korea di Jepang. Dia memberitahu Wan-ik untuk beristirahat dan memulihkan diri dari perjalanan panjangnya dan dengan cepat menolak Wan-ik tanpa diskusi lebih lanjut.


Menteri Lee menghina Wan-ik saat dia berjalan keluar dari istana, menyebut dia keji dan tidak layak dari posisi pemerintah. Dia memarahi Wan-ik karena mengabaikan salam hormat dan terus mengejeknya sampai Wan-ik menampar wajahnya dengan sarung tangannya. Wan-ik mengatakan bahwa ini adalah ucapannya dan terima kasih atas sambutan baiknya. Kemudian, dia pincang dan meninggalkan Menteri Lee tanpa berkata-kata.

Kyle menugaskan Eugene ke pekerjaan baru untuk melindungi janda Logan Taylor, dan Eugene jelas tidak bersemangat untuk mengambil pekerjaan ini. Mrs. Taylor tampak diperparah oleh bayinya yang menangis dan memerintahkan pelayannya untuk menenangkan bayinya. Gadis muda (gadis yang sama yang diselamatkan Eugene dari tentara Jepang) mencoba menjelaskan bahwa bayi itu demam, tetapi Nyonya Taylor menjadi tidak sabar dan menampar gadis itu di wajahnya. Eugene mengintervensi dan memberi tahu Mrs. Taylor untuk menunjukkan harga diri, tetapi dia tidak mau menghormati orang Joseon yang kotor, terutama karena dia percaya bahwa mereka membunuh suaminya.


Mrs. Taylor diantar ke rumahnya oleh Eugene, dan dia bertemu dengan Wan-ik, yang ditemani oleh geng Dong-sue. Di Korea, Wan-ik bertanya pada Dong-mae apa yang dilakukan bajingan Joseon dalam seragam Amerika, dan Dong-mae menjawab bahwa "bajingan" ini adalah orang Amerika yang juga fasih berbahasa Korea.

Wan-ik malu-malu memalingkan muka dan langsung berbisnis dengan Mrs. Taylor, berbicara dengannya dalam bahasa Inggris yang patah tentang tawarannya di rumah. Mrs. Taylor menyebut sampah Inggrisnya dan berbicara kembali kepadanya dalam bahasa Korea. Dia tidak peduli dengan tawarannya dan mengatakan kepadanya untuk menandatangani kontrak, yang dilakukan Wan-ik setelah beberapa omelan tentang betapa kasarnya Mrs. Taylor. Mrs Taylor menandatangani kontrak, mengutuk suaminya karena meninggalkan dia di negara tercela ini, dan memberitahu Wan-ik untuk mengirimnya uang dengan cepat.


Eugene menangkap Dong-mae memberi rumah satu lagi tatapan saat mereka pergi, dan dia bertanya apakah dokumen yang mereka cari ada di sini. Dong-mae mengatakan bahwa mereka telah benar-benar mencari tempat, tapi dia mengatakan pada Eugene bahwa dia dapat melihat lagi. Eugene bertanya apakah dia mengusulkan kemitraan, yang ditolak Dong-mae sebelumnya, dan Dong-mae menolaknya lagi. Dia terbuka untuk bantuan Eugene, tetapi hanya untuk menemukan dokumen dan tidak membagikan rahasianya. Eugene mengklaim bahwa ia tidak memiliki kepentingan dalam dokumen itu, meskipun ia tampak penasaran.

Tangan kanan Dong-Mae, Yujo, menyela percakapan mereka dan memberi tahu Dong-mae bahwa Hee-sung menginap di Glory Hotel. Dong-mae meminta dirinya untuk membuat janji dan memberi tahu Eugene agar berhati-hati, dan Eugene berterima kasih padanya karena selalu menyuruhnya untuk berhati-hati ketika mereka berpisah. Dong-mae tersenyum mendengar komentar sinis itu dan mengakui ke Eugene bahwa dia mulai menyukainya, meskipun dia seharusnya tidak menyukainya.


Ketika Eugene tiba di Glory Hotel, dia menemukan Dong-mae di lobi dan bertanya apakah mereka menunggunya. Eugene menawarkan untuk membiarkan mereka ke kamarnya jika mereka memutuskan untuk mencari kamarnya hari ini. Percakapan mereka dipersingkat oleh Hee-sung, yang dengan senang hati menyapa Eugene dan memperkenalkan dirinya kepada Dong-mae. Hina melihat trio itu dan menambahkan bahwa Hee-sung adalah tunangan Ae-shin. Pada julukan itu, kedua tatapan Eugene dan Dong-sue menajam, dan mereka bersikap defensif. Hee-sung menyebutkan bahwa dia memperhatikan Eugene memanggil Ae-shin ke kedutaan dan bertanya apa yang terjadi. Pada komentar itu, mata Dong-Mae bergeser ke mangsanya yang baru.

Hina melihat bahwa Eugene dan Dong-mae meraih senjata mereka, dan dia meminta mereka untuk membawanya ke luar jika mereka ingin menggunakannya. Keduanya menarik tangan mereka dari senjata mereka, dan Hee-sung menyarankan agar mereka semua minum bersama. Eugene menolak tawaran itu, dan Dong-mae juga menolaknya, mengatakan bahwa dia mungkin membunuh satu atau dua orang jika dia minum malam itu.


Ketika Eugene dan Dong-mae pergi, Hee-sung berkomentar kepada Hina tentang emosi berosilasi kedua pria itu. Hina memprediksi bahwa seseorang akan berakhir patah hati, dan mereka hanya bisa berharap bahwa tidak satu pun dari mereka akan menjadi orang itu. Hee-sung setuju dan ingin tahu bertanya di mana Hina cocok. Hina menyimpannya misteri dan senyuman.

Di kamarnya, Eugene berpikir kembali ke Ae-shin menjelaskan hubungannya dengan Hee-sung. Dia mengklaim bahwa mereka adalah teman, dan Eugene mengejek kebohongannya.


Bibi Ae-shin bertemu dengan ibu Hee-sung untuk mendiskusikan pernikahan yang akan datang. Awalnya, ibu Hee-sung menyangkal bahwa Hee-sung telah kembali, tetapi Bibi mengatakan kepadanya bahwa Hee-sung sudah mengunjungi rumah mereka untuk melihat Ae-shin. Karena mereka sudah terlambat sepuluh tahun, Bibi meminta ibu Hee-sung untuk mengirim surat konfirmasi pertunangan mereka sesegera mungkin sehingga Ae-shin bisa menikah di masa jayanya. Ibu Hee-sung tampaknya tidak terburu-buru dan memuji kecantikan dan kebijaksanaan Ae-shin.

Bibi merasa bangga dengan kelezatan dan kebijaksanaan Ae-shin, dan kami melompat ke Ae-shin yang berhati-hati dalam semua hitam di sepanjang atap dalam upaya mengembalikan pistol curian. Dia menganalisis berbagai pintu masuk yang berbeda dan menuju ke bagian kedutaan yang paling tidak menarik perhatian. Saat dia menyelinap melalui perempat, dia berlari ke dua tentara dan dengan cepat menjatuhkan mereka tidak sadarkan diri. Dia meminta maaf karena memukul mereka terlalu keras sebelum segera menuju ke kantor Eugene untuk menurunkan pistol.


Para prajurit menyadari bahwa penyusup ada di antara mereka dan dengan cepat mencari di seluruh gedung untuk menemukan Ae-shin, tetapi dia sudah dalam perjalanan keluar. Dia melompati tembok dan mendarat dengan aman di luar kedutaan, atau begitulah yang dia pikir. Anak lelaki muda kedutaan besar (yang diselamatkan Eugene dari tentara Jepang) menunjuk ke Ae-shin yang terselubung dan menjelaskan kepada Eugene bahwa ini persis bagaimana dia mengukur dinding. Ah, dia tertangkap basah!

Ae-shin membeku di tempat, dan Eugene memberi selamat kepada anak itu karena dipekerjakan oleh kedutaan. Dia memberitahu anak itu untuk melupakan apa yang baru saja terjadi, dan bocah itu dengan senang hati setuju sebelum lari. Eugene berjongkok di sebelah Ae-shin dan mencoba untuk melihat ke matanya, tetapi dia bersembunyi di balik topinya. Jadi Eugene menarik masker wajahnya menjauh, dan Ae-shin menaikkan suaranya, takut bahwa dia akan lebih terbuka.


Eugene menyuruhnya dan menariknya untuk berjalan di sampingnya secara alami sampai mereka cukup jauh. Ketika mereka berjalan, Eugene bertanya tentang tunangannya, yang dia gambarkan sebelumnya sebagai seorang teman. Dia bertanya apakah dia akan menikah, dan Ae-shin mengubah topik dengan mengatakan bahwa mereka telah berjalan cukup jauh dari kedutaan. Tapi Eugene mengulangi pertanyaan itu dan mengatakan bahwa dia meminta keingintahuan yang tulus. Ae-shin mengabaikan pertanyaannya lagi dan mengatakan bahwa dia harus segera pulang.

Ae-shin mengatakan bahwa dia berhutang budi kepadanya sekali lagi dan mencoba untuk pergi, tetapi Eugene melangkah di jalannya dan menawarkan untuk berjalan pulang, karena dia akan lebih aman bersamanya. Dia mengatakan bahwa dia akan berdiri bersamanya, tapi itulah alasan sebenarnya dia menawarkan untuk menemaninya. Dia berkata, "Tempat teraman di Joseon adalah di sisiku karena aku yang paling menonjol."


Ketika mereka berjalan berdampingan, Eugene menceritakan suratnya kepada Joseph: “Joseph, saya khawatir tentang cuaca dingin di mana Anda berada di Hamgyeong. Saya harap Anda baik-baik saja. Semua hari-hariku di Joseon damai. ”Sambil berjalan, Ae-shin bertanya apakah dia masih mempertimbangkan tawarannya untuk menjadi pasangannya dalam hal yang disebut“ cinta. ”Dia menatap Ae-shin dalam diam dan terus menceritakan:“ Hari-hariku tidak damai. Bagaimana mungkin aku ingin meresponnya? ”

Ae-shin sepertinya tidak terganggu oleh kurangnya respon dan berterima kasih padanya untuk berjalan di sampingnya karena ini adalah momen yang dia tidak akan pernah bisa hidup kembali sebagai wanita bangsawan. Dia berhenti dan mengatakan bahwa dia akan melanjutkan sendiri. Eugene menceritakan: “Saya hampir menangkapnya dan menyuruhnya untuk tidak pergi, sehingga kami bisa berjalan lebih jauh, berdampingan.” Ae-shin menuju ke arahnya, dan Eugene melihat kepergiannya dengan topeng di tangannya.


Di kamar hotelnya, Eugene terus menulis suratnya: "Saya bahkan tidak tahu di mana 'di sana' di Joseon, tapi saya terus melangkah lebih jauh ke 'sana.' Kapan kamu datang ke Hanseong? Aku merindukanmu. ”Eugene menandatangani surat dan sulih suara, dia mengakui bahwa dia mungkin tidak akan mengirim surat ini karena itu terasa seperti pengakuan.

Keesokan paginya, Eugene menemukan pistol curian di mejanya dan memeriksa fungsinya. Dia menemukan semua peluru di tempat, tetapi pemicu kehilangan sepotong yang menonaktifkannya dari menembakkan peluru. Kami melihat bahwa bagian kecil yang hilang ada di tanah di sebuah toko logam milik teman Seung-gu.


Kyle memasuki kantor semburan frase Korea dasar dengan Gwan-soo, dan Eugene menunjukkan kepada mereka bahwa pistol curian telah dikembalikan. Mereka terganggu oleh mantan hamba Ignobleman, yang telah mengunjungi lagi untuk mengantarkan sesuatu ke Eugene. Pelayan itu memberinya sepotong kayu berukir, yang tampak seperti rambut palsu milik ibunya, dan memberi tahu Eugene bahwa istrinya telah menyelamatkan itu ketika mereka mengubur orang tuanya. Eugene ingat mengukir potongan kayu itu di masa remajanya, dan dia menatap potongan rambut itu dalam kenangan.

Pelayan itu juga mengungkapkan bahwa ada pemain lain yang menyebabkan kematian orang tua Eugene. Orang ini telah disukai ibu Eugene dan membuat kesepakatan dengan Ignobleman, yang menyebabkan urutan peristiwa fatal. Orang itu tidak lain adalah menteri urusan luar negeri, Menteri Lee Se-hoon.


Menteri Lee berurusan dengan kekasihnya yang merengek, yang meminta uang dan mengeluh bahwa dia hanya menghargai potongan porselen belaka. Menteri Lee memarahinya karena meremehkan porselen, yang dia yakini akan membuatnya terkenal dan sukses. Dia menghambur keluar dari ruangan dengan ribut-ribut, dan Menteri Lee berteriak pada pelayan mudanya karena menempatkan jari-jarinya yang kotor di pakaiannya. Dia menendang ke tanah dan menuntut garmen baru.

Ketika Minster Lee melewati kota di gerbongnya, rombongannya mengumumkan kehadirannya, dan orang Joseon membersihkan jalan. Kami mendengar bunyi kuku dan melihat bahwa Eugene berada di atas kuda di jalan Menteri Lee. Membesarkan kuda, Eugene membuat takut sang menteri dan tersenyum ketika dia mengatakan bahwa kuda itu tidak tahu bagaimana cara mundur. Jadi Eugene mengendarai kudanya dengan kecepatan penuh menuju menteri dan melompat di atas kereta, menyebabkan menteri yang ketakutan jatuh.


Menteri Lee jatuh ke genangan air di tanah, dan dia berteriak pada prajuritnya untuk mencari tahu siapa pengendara kuda itu. Dia benar-benar dipermalukan, dan orang Joseon menutupi tawa mereka saat mereka melihatnya kehilangan muka.

Eugene duduk sendirian di sebuah restoran untuk minum, dan tentara Amerika memberi hormat kepadanya ketika berjalan masuk. Dong-mae bergabung dengannya dan mengingatkan Eugene bahwa dia mengaku tidak suka alkohol. Eugene mengatakan bahwa dia juga tidak suka Dong-mae, tetapi dia masih meresponnya. Touché. Dong-mae mengatakan bahwa dia tidak boleh menyukai banyak orang, termasuk Menteri Lee, yang dihina sebelumnya hari itu. Eugene menyangkal ini dan berbohong bahwa kudanya hanya nakal.


Hee-sung kemudian memasuki restoran, dan dia gembira untuk melihat dua "teman-temannya." Dia meremas ke kursi di antara mereka dan bergabung dengan mereka, meskipun mereka menolak untuk menyambutnya. Beberapa minuman masuk, Hee-sung sudah mabuk dan bertanya bagaimana keduanya bisa minum dalam keheningan. Dia bertanya mengapa kedua temannya tidak berdamai, dan Dong-mae bersikeras bahwa mereka bukan teman. Hee-sung membuat lelucon keluar dari ini dan mengakui bahwa Dong-mae tidak Dongmu (istilah untuk “teman-teman,” yang terdengar mirip dengan nama Dong-mae) dan perkenalkan kembali dirinya dengan nama, ha!

Hee-sung mengatakan bahwa minum bersama berarti mereka berteman, dan baik Eugene dan Dong-mae meletakkan cangkir mereka. Hee-sung minum sendiri dan bertanya mengapa keduanya bertarung. Eugene mengatakan bahwa mereka belum bertarung ... belum. Karena penasaran, Hee-sung bertanya siapa yang akan menang dalam pertarungan antara keduanya, dan Eugene mengatakan bahwa Hee-sung tidak akan tahu hasil pertarungan karena dia mungkin akan membunuh Hee-sung sebelum salah satu dari mereka mati. Dong-mae tersenyum setuju.


Hee-sung terkekeh mendengar lelucon ini dan mengajukan pertanyaan lain: Mengapa mereka selalu begitu marah? Mereka hanya menatap Hee-sung dengan kesal, dan Hee-sung menganggap itu sebagai isyarat untuk mengajukan serangkaian pertanyaan lagi. Dia meminta Eugene yang akan dia selamatkan jika orang Joseon dan seorang Amerika tenggelam, dan kemudian dia bertanya kepada Dong-mae siapa yang akan dia selamatkan jika orang Jepang dan orang Joseon tenggelam. Bagaimana kalau itu Eugene dan dia, dan bagaimana jika itu Dong-mae dan dia? Eugene dan Dong-mae membicarakannya dan bertaruh siapa yang akan membunuh Hee-sung lebih dulu.

Hee-sung melemparkan dirinya ke pesta kasihan karena tidak ada yang akan menyelamatkannya dari tenggelam, dan dia mengambil satu minuman terakhir sebelum muntah. Eugene dan Dong-mae benar-benar jijik.


Keesokan harinya, Gwan-soo mewawancarai pegawai kedutaan baru, bocah lelaki muda yang diselamatkan Eugene. Untuk pekerjaan sebelumnya, bocah lelaki itu, yang kemudian kita kenal sebagai Domi, mengklaim telah membuang ember air dari sumur lebih dari sepuluh kali per hari. Gwan-soo tidak percaya Domi dan mencoba untuk mencari tahu logistik klaim anak itu. Domi tersenyum padanya meskipun semua penderitaan yang dia alami, dan Gwan-soo menjadi emosional saat dia bersimpati dengan kemalangan bocah itu. Dia berjalan keluar mengipasi matanya, dan Eugene bercanda tegur Domi untuk membuat Gwan-soo menangis.

Ae-shin melatih alfabet di kamarnya, dan dia cepat-cepat menyembunyikan buku-bukunya ketika sepupunya, Ae-soon, masuk. Ae-shin dengan hormat menawarkan kursinya, dan Ae-soon meminta dia untuk menyelundupkan beras dari penyimpanan tanpa membiarkan Bibi tahu. Ae-shin menolak, jadi Ae-segera meremehkannya dengan mengatakan bahwa orang tua Ae-shin bahkan tidak memiliki pernikahan yang layak, jadi dia jauh lebih rendah dalam hirarki daripada Ae-segera.


Ae-shin tidak membiarkan dia berjalan di atasnya, dan dia memanggil Ae-soon di gertakannya, mengatakan bahwa Ae-soon yang hebat itu meminta dia untuk melakukan sesuatu yang bahkan tidak bisa dia lakukan. Ae-shin mengancam untuk memberitahu Kakek dan Bibi tentang kebiasaan belanja sembrono Ae-soon di hotel jika dia berani berbicara dengan tidak hormat tentang orang tuanya lagi. Ae-soon berjalan keluar dengan fit, menyetujui syarat Ae-shin.

Ae-shin kembali ke pelajaran bahasa Inggrisnya, dan di bukunya, dia menemukan bunga yang ditekan dari kelompok yang diberikan Hee-sung kepadanya. Pembantu Ae-shin mengatakan bahwa dia tidak bisa membuang bunga, jadi dia menyelamatkannya. Ae-shin melihat bunga-bunga dan bertanya-tanya bagaimana bunga ini mengingatkannya pada orang yang memberikannya kepada dia (Hee-sung) dan orang yang tidak (Eugene). Dia memasukkan bunga itu kembali ke dalam buku, di mana kita melihat dia berlatih alfabet bersama dengan nama Eugene.


Ketika Eugene meninggalkan kedutaan, dia menemukan kakak Domi yang menunggu di pintu masuk. Dia mengundangnya ke dalam dan bertanya apa yang dia pegang. Ini adalah bayang-bayang lama bagi bayi Logan Taylor, dan dia mengatakan bahwa Mrs. Taylor membuangnya untuk mendapatkan yang baru. Dia mengatakan bahwa dia secara tidak sengaja menemukan bahwa Logan menyembunyikan dokumen-dokumen penting di swaddle setelah menjahit kain pada beberapa kesempatan. Dia merobek membuka membedung dan menyerahkan Eugene amplop, yang bertuliskan "Banque Russo-Asiatique." Ini adalah bukti dari dana gelap yang Dong-mae telah cari.

Eugene membuka amplop dan membaca dokumen, yang mengekspos Raja Gojong sebagai pemilik deposit. Gadis itu bertanya apakah dokumen ini bernilai banyak uang, dan Eugene menegaskan ini. Gadis itu dengan senang hati menawarkan dokumen ini kepada Eugene sebagai pembayaran untuk menyelamatkan kehidupan saudara kandung, tetapi Eugene tampaknya lebih khawatir bahwa dokumen ini bisa membuatnya terbunuh. Dia mengatakan dengan menakutkan bahwa nasib Joseon bisa di tangannya.


Raja Gojong mengatakan kepada menteri yang dipercaya bahwa sekutu mereka, Rusia, telah kehilangan kekuasaan; musuh mereka, Jepang, lebih tidak percaya; dan pengunjung baru mereka, AS, hanyalah pengamat. Di atas itu, penerimaan setoran mereka hilang. Dia bertanya-tanya apakah ini hukuman dari ratu yang disahkannya.

Raja bertanya kepada menteri apakah mereka tahu apa-apa tentang pelacakan dokumen Wan-ik. Dia tahu bahwa Wan-ik adalah orang pintar yang sepenuhnya sadar bahwa dia dipanggil untuk tidak melakukan apa-apa dan juga menyadari bahwa dia sedang diawasi. Menteri meyakinkannya bahwa jika Wan-ik bergerak, maka mereka akan tahu di mana letak kesetiaannya.


Eugene mengambil makanannya saat dia berpikir tentang ancaman Dong-Hee untuk membunuh siapa pun yang memegang dokumen itu. Hina memeriksa makanannya, dan Eugene mengambil kesempatan itu untuk bertanya tentang Dong-mae. Dia bertanya di mana untuk memulai, karena Dong-mae memiliki cerita yang rumit, dan Eugene memintanya untuk memulai dengan Mushin Society.

Hee-sung mengundang dirinya ke cerita ini dan bertanya pada Eugene apakah dia baik-baik saja setelah semua minum. Eugene mengingatkannya bahwa Hee-sung melakukan sebagian besar minum, dan Hina mengingatkannya bahwa dia terus mengoceh tentang tenggelam. Eugene meminta maaf dan mengatakan dia akan mendengarkan cerita lain waktu, tetapi mereka terganggu oleh seorang pelayan yang datang untuk mengawal Hee-sung. Eugene mengakui pelayan ini sebagai ayah Hee-sung yang menyertai, dan dia tiba-tiba sadar.


Eugene menegaskan tahun kelahiran Hee-sung dan nama ayah Hee-sung. Hee-sung tersenyum sampai dia melihat perubahan ekspresi di wajah Eugene. Senyumnya memudar, dan dia memberi tahu Eugene bahwa dia terbiasa dengan orang yang menyimpan dendam terhadap keluarganya. Dia bertanya apakah itu ayahnya atau kakeknya yang bersalah padanya, tapi Eugene tetap diam, penuh kemarahan.

Ayah Hee-sung menyerbu ke pegadaian dan menyalahkan kedua mantan pemburu budak karena kesulitannya saat ini. Budak pelarian yang gagal mereka tangkap kini telah kembali sebagai tentara Amerika untuk membalas dendam, dan perlu waktu sejenak bagi Il-shik dan Choon-shik untuk menyadari bahwa Eugene adalah budak yang melarikan diri. Ayah Hee-sung melemparkan hiasan terkutuk itu kepada mereka yang ditinggalkan Eugene, dan menuntut agar mereka memberinya tingkat yang tinggi untuk menempatkannya melalui kesengsaraan ini.


Hee-sung berdiri di birai, tenggelam dalam pikirannya, dan mengambil teguk dari termosnya. Dia berpikir tentang nada marah Eugene saat dia mengkonfirmasi identitas ayahnya, dan dia menghela nafas. Di sebelahnya, Domi juga mendesah dan bertanya Hee-sung jika dia menemukan pekerjaan (lol Misaeng ini ?). Anak itu mengatakan bahwa dia frustrasi karena dia sangat berhutang budi sehingga dia tidak tahu bagaimana membalas kebaikan yang telah diberikan kepadanya. Hee-sung tersenyum pada bocah dewasa sebelum waktunya dan mengakui bahwa dia adalah lawan, dengan banyak retribusi untuk dipenuhi. Dia mengambil tegukan lain dari termosnya dan melihat keluar ke senja.

Eugene menunggu di rumah seram Eun-san dan berpikir tentang musuh barunya, Hee-sung. Ae-shin mendekati rumah dan meminta murid untuk mengaturnya dengan penarikan keramik yang rusak. Dia melihat Eugene di sana dan menyapanya, mengatakan bahwa senang melihat dia di siang hari.

Eugene berjalan ke arahnya dengan pikiran berputar di pikirannya. Dia membandingkan masa lalunya yang menyedihkan sebagai budak dengan kehidupan nyaman Ae-shin sebagai seorang ningrat. Dia berpikir tentang Hee-sung dan sumpahnya untuk menghancurkan keluarga yang membunuh orang tuanya. Dia bertanya Ae-shin jika tawarannya tentang cinta masih berdiri, dan setuju untuk menjadi pasangannya dalam cinta. Kemudian, dia melangkah maju.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/07/mr-sunshine-episode-6/
Di tulis ulang http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-mr-sunshine-episode-6.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 6

 
Back To Top