Sinopsis Mr. Sunshine Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 17 Juli 2018

Sinopsis Mr. Sunshine Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mr. Sunshine Episode 4

Ditahan di bawah todongan senjata oleh tentara Amerika, wanita bangsawan Ae-shin menatap perwira angkatan laut Amerika Eugene dan bertanya-tanya apakah dia musuh atau sekutu. Dia menolak pencarian invasif untuk pistol curian, tetapi Eugene memperingatkannya untuk bekerja sama.
Suara yang akrab mengintervensi dan meredakan kebuntuan dengan menawarkan kompromi. Kudo Hina, pemilik Glory Hotel, dan dia menawarkan untuk berganti pakaian dengan Ae-shin, karena gaunnya yang pas tidak memiliki ruang untuk menyembunyikan apa pun. Hina dengan malu-malu memperkenalkan dirinya pada tentara Amerika dan membuat permintaan khusus ini ke Eugene. Dia mengabulkan permintaannya, yang menyelamatkan Ae-shin dari konflik lebih lanjut.

Di ruang ganti, Ae-shin berterima kasih pada Hina atas bantuannya. Hina berempati dengan kekecewaan Ae-shin atas keadaan Joseon saat ini, meskipun ia mengakui mendapat manfaat dari kekacauan ini. Ae-shin bertanya bagaimana Hina menjadi pemilik Glory Hotel sebagai seorang wanita, dan Hina menjelaskan bahwa dia menerimanya sebagai warisan ketika suaminya Jepang meninggal.


Ae-shin mengungkapkan belasungkawa, tetapi Hina tidak membutuhkannya - dia dijual ke pernikahan oleh ayahnya dari Joseon. Dia membuat terang situasi dan mengatakan bahwa dia jelas wanita yang menarik.

Ae-shin bertanya bagaimana dia belajar bahasa Inggris, dan Hina menjawab bahwa dia berkencan dengan pria Inggris di Tokyo. Dia berbagi bahwa janda muda populer di kalangan pria barat karena mereka melihatnya sebagai tokoh utama dari kisah sedih dengan akhir yang menyedihkan, yang cenderung bertahan lebih lama dalam ingatan. Ae-shin bertanya apa “akhir yang sedih” karena Hina menggunakan istilah Inggris, dan Hina menerjemahkan.

Eugene memeriksa Ae-shin setelah dia berubah menjadi pakaian Hina, dan Ae-shin meminta pembantunya untuk pergi untuk percakapan pribadi. Dia hampir tidak tahan dalam kemarahannya melawan Eugene dan mengakui bahwa dia salah paham dia untuk menjadi seorang kawan. Eugene menantang fitnah dan bertanya apakah hanya Hwalbindang dan Tentara Lurus yang bisa menjadi kawan. Dia mengklaim bahwa dia berada di pihak yang sama dengan Ae-shin sebagai kawan, meskipun hanya sesaat.


Mengenai pencarian senjata curian, Eugene mengatakan bahwa tidak ada cara untuk melacak si pencuri, karena mereka menemukan paket terbuka setelah tiba di stasiun kereta. Dia meyakinkan Ae-shin bahwa situasi ini tidak akan meningkat melampaui pencarian penumpang, karena baik Joseon maupun AS akan mendapat manfaat dari ini dipublikasikan.

Saat ia menunggu Ae-shin dibersihkan, Hina menunggu di luar dan memperhatikan bayangannya di jendela. Dia menatap hankboknya dengan tatapan sentimental, dan pikirannya terganggu oleh pembantu Ae-shin yang memanggilnya untuk mengganti kembali ke bajunya. Pembantu itu bertanya-tanya berapa harga pakaian barat, dan Hina memperkirakan mereka akan menjadi sekitar dua karung beras. Pelayan itu terengah kaget dan berpikir bahwa hotelnya harus memiliki bisnis yang baik agar dia mampu membeli pakaian seperti itu.


Para pelayan Ae-shin berjalan di samping kereta, dan pelayan laki-laki menarik pelayan keluar dari jalan kereta kuda dalam sikap romantis yang tampaknya megah. Tetapi pelayan tidak menghargai gerakan ini sama sekali dan mengatakan bahwa dia bisa dengan mudah menghindari kuda itu sendiri. Dia melangkah kembali untuk berbicara dengan Ae-shin tentang Hina dan bisnis hotelnya yang sukses. Dia mengomentari betapa indahnya gaun barat itu, dan Ae-shin cemburu pada kekaguman pembantunya.

Di Glory Hotel, tentara Amerika menikmati malam pertama mereka di Joseon dengan minuman dan perusahaan yang baik. Hina melihat Eugene melalui kaca, dan pelayan yang dia selamatkan hari itu bertanya siapa yang dia lihat.

Berpikir kembali ke sebelumnya di hari ketika dia berganti pakaian dengan Ae-shin, dia memberitahu pramusaji bahwa dia melihat bagaimana dia memandang wanita lain (Ae-shin). Dia ingin mengganggu interaksinya, tetapi dia malah semakin dekat dengan wanita lain. Pelayan tidak mengerti penjelasan yang tidak dapat dimengerti, dan Hina hanya mengatakan bahwa dia mungkin akan menggigit wanita yang lain. Dia terus memperhatikan Eugene dengan pandangan terpikat.


Kawan Eugene yang superior dan baik, Kyle, bersulang dan menjatuhkan botol bir dalam keadaan mabuk, tetapi Eugene menangkapnya tepat sebelum pecah. Dia menyarankan Kyle untuk mengurangi minumannya, tetapi Kyle harus merayakan hari pertamanya di Joseon. Dia membuat cahaya tangan kanannya yang cacat, mengatakan bahwa dia tidak bisa memegang senjata tetapi bisa menulis puisi dengannya.

Eugene dan Kyle duduk di luar dan menikmati pemandangan desa di malam hari. Kyle bertanya apakah Eugene menemukan bangsawan yang membunuh orang tuanya, dan Eugene mengakui bahwa dia belum mencari mereka. Dia menilai bahwa mereka baik-baik saja dan bersumpah untuk membunuh mereka jika dia pernah melihat mereka lagi. Selama waktu yang tidak biasa di Joseon, pembunuhan tidak akan menjadi sesuatu yang luar biasa. Tapi Kyle mengingatkannya tentang prioritasnya: Eugene harus menemukan pistol yang hilang sebelum dia berusaha membalas dendam atas kematian orang tuanya.


Di tempat latihan menembaknya, Ae-shin berpikir tentang sambutan ramah Hina kepada Eugene dan mengomel tentang bagaimana Eugene harus menjadi playboy. Gurunya Seung-gu lewat dan menjadi defensif ketika dia berpikir dia berbicara tentang dia, ha. Kemudian, Ae-shin bertanya pada Seung-gu apakah dia ada di kereta kemarin, dan dia bercanda bahwa dia pasti telah melihat seseorang yang tampan. Dia menyebutkan senjata Amerika yang dia lihat, dan saat itulah Seung-gu mengungkap pistol yang dicuri.

Dia bertanya bagaimana dia berani mencurinya, dan Seung-gu mengatakan bahwa pistol tunggal tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan semua negara lain yang mencoba mencuri Joseon. Dia setuju dan menyesali bagaimana Jepang, Rusia, dan sekarang orang Amerika telah berkumpul di Joseon. Seung-gu tidak menyetujui karena tidak satupun dari negara-negara ini berada di sisi Joseon, tetapi Ae-shin mengingatkannya bahwa dia berada di sisi Joseon. Dia mengatakan bahwa Joseon tidak menganggap wanita cukup penting baginya untuk mengambil sikap, jadi dia ada di pihak Seung-gu. Dia bertanya pada Seung-gu sisi apa dia berada, dan dia mengatakan kepadanya bahwa lebih aman baginya untuk tidak tahu, berjaga-jaga.


Tetapi Ae-shin tidak tertarik untuk tidak tahu, dan dia tiba di sekolah bahwa temannya hadir untuk belajar bahasa Inggris. Pembantunya memperingatkan dia tentang konsekuensi berat jika dia tahu, jadi Ae-shin mengatakan kepadanya bahwa mereka dapat memastikan itu tetap menjadi rahasia.

Di sekolah, Ae-shin memberi tahu guru bahasa Inggris melalui terjemahan dari teman masa kecilnya bahwa dia tahu beberapa kata bahasa Inggris: "pistol, kemuliaan, akhir yang menyedihkan." Dia tampaknya bangga bahwa dia tahu kata-kata bahasa Inggris yang sulit bahwa temannya tidak tahu , tetapi ketika dia diminta untuk menuliskannya, dia tidak tahu apa arti dari alfabet ini.

Asisten Eugene, Gwan-soo, menemani Kyle dalam tur ke daerah itu, dan Kyle benar-benar terpesona oleh segala sesuatu di sekitarnya. Sekelompok siswi melompat dengan menyanyikan alfabet, dan teman Ae-shin ada di dalam campuran. Mereka membuat kontak mata dengan Kyle, dan ketika dia memberi tip topinya, mereka dengan malu lari. Kyle berpaling ke Gwan-soo dan bertanya bagaimana wanita Joseon membedakan warna dengan mata hitam. Gwan-soo tercengang oleh pertanyaan bodoh ini dan hanya menjawab, "Selamat datang di Korea."


Perhentian berikutnya adalah pegadaian milik Il-shik dan Choon-shik, tempat Kyle meminta untuk menukarkan uang sepuluh dolar. Kyle bertanya apakah Il-shik dan Gwan-soo adalah saudara, karena mereka terlihat sangat mirip. Gwan-soo mencoba menahan tawanya, dan Il-shik terlihat curiga padanya untuk terjemahan yang tidak dia sediakan. Duo pegadaian menyekop koin ke dalam tas untuk pertukaran mata uang, dan Kyle berakhir dengan beberapa kantong koin, yang ia temukan luar biasa.

Bibi Ae-shin menemukan bahwa dia kehilangan perhiasan dan memanggil Ae-shin untuk melacak sepupunya di wisma baru itu, Glory Hotel. Di sana, kita melihat sepupunya, Ae-soon, mempertaruhkan semua uangnya dalam permainan go-stop. Dia dengan penuh percaya diri mengungkapkan tangannya dan meraih kolam, tetapi seorang wanita memukul tangannya untuk memenangkan putaran itu. Ae-soon hancur dan mendengar nada peringatan Il-shik di telinganya: Jika dia tidak bisa mengidentifikasi orang bodoh dalam kelompok, maka dia itu.


Ketika Ae-shin tiba di Glory Hotel, dia disambut oleh Hina dan mengatakan kepadanya bahwa dia mencari Ae-soon. Hina menawarkan untuk mengantarnya ke meja, tapi Ae-shin tidak tertarik dan terlihat sedikit tidak nyaman oleh orang asing di sekitarnya minum dan berjudi. Hina menjelaskan bahwa pria memegang semua kekuasaan di Joseon, tetapi orang-orang ini selalu berada di Glory Hotel.

Ketika Hina terus menjelaskan bahwa semua anak laki-laki Joseon berkumpul di sana, mereka melihat Eugene memasuki hotel. Hina mencatat bahwa Ae-shin pasti mencari lebih dari sekedar Ae-soon, dan dia mengatakan padanya bahwa Ae-soon telah meninggalkan hotel. Ae-shin bertanya apa yang dilakukan para wanita ini di sini, dan Hina mendaftar berbagai kegiatan yang dinikmati pria dan wanita di sini: makanan, minuman, merokok, perjudian, dan antisipasi di kamar tidur.


Ae-shin bingung dengan kejujuran Hina, dan ketika dia berbalik untuk keluar, dia bertemu dengan Eugene. Dia canggung mencoba untuk membenarkan dia menginap di hotel sebagai asrama yang nyaman dan nyaman dengan makanan. Ae-shin memberitahu dia untuk menikmati masa tinggalnya dan keluar dengan cepat.

Hina menyerahkan kunci-kunci Eugene kepadanya, dan ketika dia menaiki tangga, dia berkomentar tentang pemandangan yang menarik di luar: Ae-shin dan Dong-mae. Eugene bertanya apakah dia tahu Dong-mae, dan dia menjelaskan bahwa dia membantu di backend hotel. Dia bertanya apakah dia ingin penjelasan yang lebih rinci, dan dia menolak tawaran itu untuk saat ini.


Di luar, Dong-mae menyapa Ae-shin, dan pelayannya mulai menulis dia sebagai tukang daging tetapi dengan cepat mundur ketika Dong-mae mengingatkannya bahwa dia memotong hal-hal selain daging. Ae-shin mengatakan bahwa dia mendengar tentang kepulangannya dan menyaksikan perbuatannya. Dia memanggil tatapannya yang tidak setuju dan menuduhnya masih melihat dia sebagai anak tukang daging, tetapi Ae-shin menjelaskan bahwa dia tidak pernah meremehkannya sebagai seorang tukang daging. Ketidaksetujuannya terletak pada fakta bahwa dia adalah seorang pengkhianat. Ae-shin pergi di gerbongnya, dan Dong-mae berdiri membeku karena kritik tajamnya.

Dong-mae memasuki hotel dan pemberitahuan Eugene menuju lantai atas. Hina memberinya bayaran, dan dia bertanya tentang Eugene. Dia menawarkan untuk mengatur pertemuan di antara mereka, karena mereka tampaknya saling tertarik satu sama lain. Kemudian, dia kedua menebak dirinya sendiri dan bertanya-tanya apakah Eugene sebenarnya tertarik pada Ae-shin. Dia memperhatikan bahwa kedua opsi itu mengganggu Dong-mae, dan dia dengan santai meminta agar dia menghindarkan hidup Eugene karena dia ingin Eugene bertanya tentang suatu hari nanti.


Ketika Eugene memasuki kamar hotelnya, dia menemukan barang-barangnya digeledah. Dia ingat intel Gwan-soo tentang antek-antek Dong-jee yang mencari rumah Logan, jadi dia menemukan Dong-mae di hotel untuk menghadapkannya tentang masalah ini.

Dong-mae mengklaim bahwa pencarian melalui kamar Eugene bukanlah perbuatannya - sebenarnya, dia hanya berbicara dengan gengnya tentang melakukan pencarian kata karena janda Logan sudah tidak bisa dijangkau. Dong-mae menyatakan bahwa orang lain mungkin tertarik dengan tentara Joseon-Amerika ini, seperti Hwalbindang atau Tentara Lurus.

Eugene menegaskan bahwa Dong-mae mencari lebih dari sekedar mengumpulkan uang, dan dia mengusulkan agar mereka bekerja bersama. Tapi Dong-mae menolak dan mengatakan bahwa dia akan menemukannya sendiri. Dia memperingatkan bahwa siapa pun yang memiliki apa yang dia cari akan berakhir mati.


Dong-mae memilih permen keras di sebuah toko, dan pemiliknya menolak mengambil uangnya, takut akan hidupnya. Pemilik toko bergeming ketika Dong-mae melemparkan uang dan tampak terkejut bahwa Dong-mae benar-benar hanya menginginkan permen. Dong-mae mengisap permen saat dia berjalan dan berpikir tentang Ae-shin dengan senang hati menikmati permen yang sama ini beberapa hari yang lalu.

Dalam kilas balik, kita melihat kereta Ae-shin muda berhenti sebelum keributan besar di sepanjang jalan. Keributan itu disebabkan oleh pemukulan orang tua Dong-Hae - hukuman untuk ibunya membunuh seorang pria. Young Dong-mae menyaksikan pemukulan, bersembunyi di balik dinding, dan Ae-shin telah memperhatikannya.


Dia menyelamatkannya dengan membawanya ke kereta untuk menemaninya, dan dia bertanya mengapa dia menyelamatkannya. Dia menjawab bahwa Konfusius berbicara tentang semua kehidupan yang berharga, tetapi jawaban itu tidak cocok dengan Dong-mae. Dia menyeka darah di bibirnya dengan pakaiannya dan meremehkan pendidikan bangsawannya yang mewah. Young Ae-shin menatapnya dengan kaget, air mata menggenang di matanya, dan Dong-mae balas menatap, juga di hampir menangis, tangan masih mencengkeram kain roknya.

Kembali di masa sekarang, Dong-mae duduk di tempat persembunyiannya di toko pembaca tarot, dan dia menyerahkan sisa permennya padanya. Dia tetap diam dan ekspresinya tidak dapat dibaca, tetapi tampaknya ada sedikit rasa kagum untuk Dong-mae.

Eugene kembali ke kedutaan untuk menemukan Kyle dengan barang rampasannya dari belanja Joseon. Kyle olahraga gat dan menyebutkan bahwa semua bangsawan tampaknya mengenakan topi ini. Dia bertanya kepada Eugene apa sebutannya, dan dia mendengar istilah itu sebagai "Tuhan" dan bercanda bahwa orang Joseon harus selalu bersama Tuhan.


Eugene memperbarui Kyle bahwa mereka berada di tengah-tengah wawancara dengan penumpang kereta api untuk mengidentifikasi pencuri pistol. Dia juga berbagi bahwa dia melihat ke teman-teman seorang wanita tertentu (Ae-shin), yang mungkin semua bangsawan.

Di kantor Eugene, Gwan-soo meminta kerumunan penumpang kereta untuk memikirkan siapa yang ada di kereta saat keberangkatannya, tetapi hilang saat tiba. Salah satu penumpang mengingat orang yang menghentikan Ae-shin dari menembak pasukan Jepang, dan dengan benar menuduh orang ini sebagai pencuri pistol yang hilang.

Choon-shik, yang lebih pintar dari duo pegadaian, tiba di kantor, dan Gwan-soo memperkenalkan dia sebagai mantan pekerja pemerintah yang bekerja sebagai seniman sketsa yang trampil tapi kehilangan posisinya setelah tertangkap dalam perselingkuhan dengan salah satu pelayan istana . Dia menggambar sketsa pelakunya, dan Eugene berkomentar tentang bagaimana orang ini tidak tampan. Lol.


Gwan-soo memberi tahu Eugene bahwa dia memanggil Ae-shin kembali ke kedutaan, karena kesaksian para penumpang mengkonfirmasi kehadirannya di sana. Eugene menggelengkan kepalanya pada komitmen Gwan-soo yang terlalu bersemangat terhadap penyelidikan ini, karena dia berusaha untuk tidak melibatkan Ae-shin.

Ae-shin mengklaim tempatnya yang berotoritas di meja Eugene sekali lagi, dan dia mencoba menjelaskan bahwa ini bukan perbuatannya. Dia bertanya apakah Ae-shin melihat seseorang yang mencurigakan di kereta, dan kali ini dia menegaskan bahwa dia melakukannya. Dia mengklaim bahwa dia melihat orang yang mencurigakan dan tidak bisa mengidentifikasi apakah orang itu Amerika atau Joseon, musuh atau sekutu, jelas berbicara tentang Eugene. Dia membuat komentar tajam dan bertanya apakah Eugene membutuhkan pelakunya kali ini, dan dia merasa bahwa dia tahu siapa pelakunya.

Ae-shin bersikeras bahwa dia tidak tahu siapa pencuri pistol itu, dan Eugene berpikir bahwa dia adalah kaki tangan. Dia tidak tahu apakah dia mencoba membantu atau merusak penyelidikan ini, karena pertanyaannya ada di suatu tempat di sepanjang spektrum cela dan kekhawatiran. Dia tidak mendapatkan jawaban pertama kalinya jadi dia bertanya lagi mengapa Eugene tidak hanya menuduh dia sebagai pelakunya untuk menyelesaikan penyelidikan.


Sekali lagi, Eugene tidak memberinya jawaban, tetapi dia menggunakan kesempatan ini untuk menyingkirkan penyidiknya dan bertanya dengan niatnya yang sebenarnya. Mengenai kamarnya yang digeledah, dia bertanya apakah Ae-shin berada di sisi mereka yang mencari barang-barangnya. Dia bertanya apakah dia akan mempercayainya jika dia mengatakan dia tidak tahu, tapi dia sudah berasumsi dia tahu dan bertanya siapa yang memerintahkan pencarian. Ae-shin tersinggung oleh penyelidikannya yang sombong, tapi Eugene mengklaim bahwa dia hanya mencoba untuk melindunginya. Dia bertanya mengapa, dan dia menjawab, "Karena saya bisa."

Sebagai bagian terakhir dari interogasi yang disengaja, dia menunjukkan kepadanya sketsa pria yang digambarkan para penumpang dan mengakui bahwa niatnya yang sebenarnya mungkin berakar pada kecemburuan. Dia bertanya apakah dia akrab dengan pria itu dan jika dia seorang ningrat. Dia mengakui bahwa dia akrab, tetapi dia tidak tahu apakah dia seorang ningrat. Eugene berasumsi bahwa dia berpihak, tetapi dia menjelaskan bahwa pria yang dibuat sketsa ini adalah tentara Jepang yang melecehkan orang Joseon di kereta.

Dipotong untuk: penumpang kereta berbagi makanan dan bertepuk tangan untuk membingkai tentara Jepang yang celaka. Mereka membahas desas-desus Jepang dan Rusia terlibat dalam perang, dan penumpang wanita melemparkan makanannya dalam kemarahan bahwa orang miskin kemungkinan akan menderita lagi.


Di Jepang, seorang pria tertatih-tatih menuju perdana menteri dan menawarkan hadiah. Ini Wan-ik, pengkhianat Joseon yang terkenal yang pertama kali memihak Amerika untuk merusak Joseon, dan dia menawarkan potongan porselen yang berharga sebagai hadiah perpisahan. Dia telah dipanggil oleh raja Joseon, dan dia memberikan vas porselen ini untuk mengantisipasi reuni mereka di Joseon.

Perdana menteri memberi tahu Wan-ik tentang setan kelima di jalan menuju Nirvana yang membangkitkan perasaan bahwa segala sesuatu di dunia ini menyedihkan dan tidak berguna. Dia mengambil porselen dan mengatakan bahwa itu mengingatkannya pada setan ini. Kemudian, ia mengatakan pada Wan-ik untuk menjadi setan yang berduka ini untuk Raja Gojong dengan mengingatkannya tentang kematian Ratu Min (dia terbunuh dalam serangan Jepang) dan jeritan malam itu. Dia menuntut Wan-ik membuat raja cemas dan takut akan serangan lain. Dia berjanji untuk mendarat di Joseon dalam tiga tahun dan mengharapkan Wan-ik untuk menyerahkan Joseon kepadanya. Wan-ik berjanji untuk melakukannya.


Gadis pelayan muda yang membawa bayi Logan berjalan menyusuri jalan desa bergandengan tangan dengan adik laki-lakinya. Gadis itu membelikan adiknya camilan manis, yeot , dan dia senang bekerja dan menghasilkan uang untuk mengobati kakaknya. Dia tidak sengaja menabrak tentara Jepang yang botak - orang yang sama yang melecehkan orang-orang di kereta - dan dia meminta maaf yang sebesar-besarnya. Adik laki-lakinya tidak mengerti mengapa dia harus sangat menyesal, tetapi dia mengatakan kepadanya untuk diam dan menundukkan kepalanya dalam ketakutan.

Kyle menjelajah jalanan bersama Eugene dan menyapa wanita Jepang saat mereka berjalan. Dia baru saja akan berbagi pengetahuan barunya tentang wanita Jepang dan mata hitam mereka, tetapi dia tiba-tiba menyadari bahwa Eugene juga memiliki mata gelap. Dia merasa tidak nyaman dekat dengan Eugene untuk mengintip di matanya, tetapi momen intim mereka terganggu oleh pemuda yang menangis minta tolong. Dia berlari lurus ke Eugene, memintanya untuk membantu kakak perempuannya. Kyle melihat situasi dan melaporkan bahwa seorang gadis muda dilecehkan oleh dua tentara Jepang bersenjata. Kami melihat bahwa gadis muda itu berjuang untuk menyimpan barang berharga, sementara para prajurit mencoba untuk memerasnya dari cengkeramannya.


Eugene mencoba memberi tahu Kyle untuk mengabaikan situasinya, karena ada banyak orang Joseon lain yang bisa membantu, tetapi bocah lelaki itu meminta bantuan. Teriakan anak laki-laki itu mengingatkan Eugene atas permintaannya yang putus asa untuk menyelamatkan orang tuanya, dan dia tidak bisa mengabaikan kesejajaran. Dia turun ke tingkat anak laki-laki dan mengatakan kepadanya bahwa ini adalah pertarungannya. Eugene menawarkan untuk membantu, tetapi bocah itu harus memiliki perjuangan.

Bocah itu berhenti menangis dan mengangguk mengerti. Dia mengambil batu dan berlari ke arah tentara Jepang, yang telah mengeluarkan amplop itu dari tangan gadis itu dan menikmati kekayaan baru mereka dalam dolar Amerika. Tapi perayaan itu berumur pendek, ketika bocah itu membanting batu itu ke kepala prajurit botak itu. Anak laki-laki itu berlari segera ke Eugene, dan tentara Jepang menangkap kepalanya yang berdarah, mengutuk orang Joseon.


Eugene memberi tahu bocah itu agar tetap berada di samping saudaranya dan bertempur dari sana. Dia mengenali tentara Jepang yang botak dari sketsa pelakunya, dan dia dengan cepat memukuli kedua prajurit tanpa senjata. Kyle melihat dari sela-sela dan menakut-nakuti anak laki-laki itu dengan bahasa Inggrisnya yang tidak dikenalnya, tetapi untungnya adiknya mengerti dan berterima kasih kepada Kyle atas bantuannya. Eugene kembali ke kelompok spektral dan mengingatkan anak itu untuk berjuang untuk dirinya sendiri mulai dari sekarang.

Ketika kedua tentara Amerika itu terus melintasi daerah itu, Eugene tiba-tiba terpaku pada seorang pria yang lewat di depan mereka. Dia mengakui dia sebagai putra Ignobleman, bangsawan kejam yang membunuh orang tuanya. Dia terkejut bahwa dia segera mengenalinya, dan Kyle terlihat bingung oleh fokus tiba-tiba Eugene pada orang misterius ini.


Sementara itu, cucu lelaki Ignobleman Hee-sung akhirnya tiba di pelabuhan Joseon, dan dia menghela nafas di aroma negara asalnya. Ia check in di Glory Hotel, di mana ia pertama kali disambut oleh Hina dalam bahasa Jepang. Ketika dia berbicara kepadanya dalam bahasa Korea, nada suaranya berubah dan dia mencatat bahwa dia adalah orang Joseon. Dia mengatakan bahwa Joseon telah banyak berubah dalam sepuluh tahun terakhir, termasuk salah satu rumah keluarganya, yang sekarang adalah Glory Hotel. Hina akhirnya mengakui Hee-sung sebagai putra keluarga terkaya di Joseon dan dengan senang hati memperkenalkan dirinya dengan lebih baik.

Di balkon kamar hotelnya, Eugene berpikir keras tentang bangsawan yang dia kenal sebelumnya hari itu. Pikirannya terganggu oleh Hee-sung, yang keluar di balkonnya sendiri di tikungan dan mencoba memperkenalkan dirinya ke Eugene. Dia meraih jabat tangan, tetapi Eugene tidak tertarik, tidak menyadari bahwa putra bangsawan itu berdiri tepat di depannya.


Malam itu, Eugene duduk di tempat tidurnya, mengulang saat-saat tragis masa kecilnya sementara Hee-sung berjudi di malam hari.

Keesokan paginya, Hee-sung berjalan keluar dari pegadaian dan berlari ke Eugene, yang mengabaikannya saat dia berjalan ke toko. Gwan-soo menunggu Eugene di luar, dan ramah Hee-sung menjelaskan bahwa ia mengunjungi pegadaian karena ia mempertaruhkan semua uangnya tadi malam dan perlu membeli bunga untuk memenuhi calon istrinya.

Sepertinya Hee-sung menjual arlojinya, yang Il-shik kagumi saat Eugene masuk ke toko. Eugene tahu bahwa keduanya adalah mantan pemburu budak dan meminta mereka mencari seseorang untuk mereka. Dia memberi nama orang-orang dan mengajukan denda dua puluh dolar di muka, menawarkan dua kali lipat jumlah jika mereka menemukan siapa yang dia cari. Il-shik bertanya-tanya apakah Eugene berencana membunuh orang-orang ini, dan Eugene menjawab bahwa dia tidak akan keberatan jika orang-orang ini dibawa kepadanya mati.


Ini tidak mengherankan bagi Il-shik, karena orang-orang yang ia cari terkenal karena menjadi keluarga terkaya setelah raja. Dia mengatakan bahwa sembilan dari sepuluh orang tahu siapa mereka, dan Eugene mengklaim bahwa dia adalah salah satu dari sepuluh yang tidak tahu. Il-shik mencoba mengambil uang, tetapi Eugene memegangnya untuk mengumpulkan lebih banyak informasi.

Il-shik melanjutkan bahwa hanya ada satu kali ia kehilangan budak, dan satu budak itu adalah milik keluarga ini. Budak itu adalah seorang anak laki-laki berusia sekitar sembilan tahun, dan Choon-shik menyela cerita untuk mengungkapkan bahwa mereka sebenarnya tidak kehilangan bocah itu. Ternyata, mereka telah melihat pakaian anak laki-laki itu menyembul keluar dari peti, tetapi Il-shik bersikeras bahwa mereka mengabaikannya.


Il-shik mengakui bahwa dia duduk di peti tempat bocah itu bersembunyi, dan dia bisa merasakan kotak itu bergetar. Dia mengasihani bocah yang pasti sangat takut untuk membuat kotak itu gemetar sebanyak itu. Eugene menyadari bahwa dia diselamatkan oleh kedua pria ini dan mengucapkan terima kasih kepada mereka, meskipun bagi mereka itu terdengar seperti dia hanya berterima kasih kepada mereka atas informasi tersebut. Dia meminta lokasi keluarga ini dan pergi untuk membalas dendam.

Ketika Eugene tiba di rumah, putra Ignobleman (dan ayah Hee-sung) melihat dengan penasaran. Istrinya bergabung dengannya, dan mereka bertanya-tanya siapa dia. Dia memberi tahu Eugene bahwa Ignobleman meninggal satu dekade yang lalu karena sakit, dan Eugene melihat bekas luka di leher perempuan itu, yang menegaskan identitas mereka sebagai target balas dendamnya.


Sementara itu, Hee-sung berjalan gembira dengan bunga di tangannya dan mengintip ke dinding untuk mengintip pandangan Ae-shin. Dia menggantung cucian dengan pelayannya, dan dia berhenti memikirkan interogasinya dengan Eugene.

Sambil membelai hiasan yang menggantung dari pakaiannya, dia bertanya-tanya apa maksudnya tentang kecemburuannya yang memicu penyelidikannya. Pikirannya terganggu oleh pelayannya yang berteriak pada orang asing yang mengintip di atas langkan, dan tampaknya Hee-sung masih mencoba melihat sekilas Ae-shin dari kejauhan.

Di kediaman tercela, Eugene juga diminta identitasnya, tetapi dia tetap diam. Sang istri memperhatikan seragam militernya tetapi mencatat bahwa itu bukan seragam Joseon. Eugene diam-diam berjalan dan menawarkan bingkainya kepada sang istri sebagai bentuk identifikasi. Sang istri mengambil hiasan itu, dan setelah beberapa saat, dia menyadari itu dan pingsan karena ketakutan. Dengan gemetar, dia memberi tahu suaminya bahwa ini adalah bocah budak yang melarikan diri.


Mata para bangsawan melebar, menyadari nasib reuni mereka. Eugene bertanya apakah mereka pernah menemukan mayat orang tuanya, dan dia mengarahkan senjatanya kepada ningrat, yang kemudian jatuh ke tanah di samping istrinya. Eugene menuntut untuk mengetahui apakah orang tuanya telah dikuburkan dan berdiri di atas para bangsawan, mengancam hidup mereka.

Di rumah Ae-shin, pelayan itu mengenali laki-laki yang mengintip di atas langkan sebagai tunangan Ae-shin dan dengan hangat menyambut Hee-sung. Ketika Hee-sung tiba untuk melihat Ae-shin dari dekat, dia mengagumi kecantikannya dan mengekspresikan penyesalannya dengan tidak segera kembali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/mr-sunshine-episode-4/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-mr-sunshine-episode-4.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mr. Sunshine Episode 4

 
Back To Top