Sinopsis Life on Mars Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 17 Juli 2018

Sinopsis Life on Mars Episode 9

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Life on Mars Episode 9

Tae-joo menyaksikan ayahnya ditembak mati di depannya, dan pingsan.

Di tempat lain, Tae-joo muda bersembunyi sendirian di terowongan yang gelap, menangis tersedu-sedu dan takut. Petugas polisi menunggangi anak laki-laki itu, dan akhirnya menemukannya. Tae-joo dengan lembut mengambil dirinya yang muda di pelukannya. Tae-joo baik anak dan dewasa meneliti tim, sebelum anak Tae-joo mengubur wajahnya.
Kembali di apartemennya, Tae-joo kami tanpa sadar menonton TV sementara adegan ayahnya memukul wanita muda itu melalui pikirannya. Orang tua dari sebelumnya (yang merupakan aktor utama dari acara TV tahun 80-an Tae-joo sedang menonton, Chief Inspector ) berbicara kepadanya melalui televisi: “Jangan menyalahkan dirimu sendiri. Tidak ada yang bisa kamu lakukan sekarang, Detektif. ”


Wajah Tae-joo mengeras ketika dia tidak setuju, “Tidak, ada yang bisa saya lakukan. Saya akan menemukan cara untuk kembali. ”

Di kamar jenazah, Tae-joo hampir tidak menyimpannya karena Dr Park menginformasikan Tae-joo bahwa Ayah dibunuh dengan peluru 0,389, dan bertanya apakah benar bahwa Seongho Gang adalah yang bertanggung jawab. Segera setelah Dr Park ditarik, meskipun, air mata Tae-joo jatuh, dan dia ambruk ke lantai di samping tubuh ayahnya.

Bertekad untuk menangkap pembunuh Ayah, Tae-joo dengan cepat memerintahkan tim untuk menyelidiki Gang Seongho untuk menemukan hubungan dengan pria yang dicurigainya memerintahkan serangan, CEO Oh Jung-man. Nam-shik dan Yong-ki segera memprotes bahwa Gang Seongho adalah organisasi yang terorganisasi dengan baik dan berbahaya yang lebih dari beberapa petugas polisi telah gagal ketika mencoba untuk menyelidiki.


Tidak terpengaruh, Tae-joo bertanya apakah ini berarti polisi seharusnya tidak melakukan pekerjaan mereka, meskipun Dong-chul terlihat sangat tidak senang ketika Tae-joo meminta agar Oh Jung-man dibawa untuk ditanyai. Na-young tiba dengan berita bahwa otot relaksan ditemukan pada pakaian Ayah, yang Dong-chul berusaha untuk mengabaikan tetapi tidak bisa ketika Na-young menunjukkan bahwa relaksan yang sama ditemukan pada korban pembunuhan lainnya, Go Yeong-suk .

Tae-joo yakin ini berarti orang yang sama membunuh mereka berdua, dan hanya Oh Jung-man yang cocok dengan deskripsi itu. Dong-chul dengan tegas memberitahu Tae-joo bahwa tidak ada gunanya mempertimbangkan Jung-man tersangka, dan bergegas keluar dari stasiun sebelum Tae-joo dapat menghentikannya. Setidaknya Na-young tidak tampak gentar ketika Tae-joo memintanya untuk menyusun daftar anggota geng Seongho untuknya.


Dengan berat hati, Tae-joo mengambil kotak harta milik Dad untuk dikembalikan kepada Ibu. Dia menemukan bahwa Tae-joo muda tidak dapat mengingat apapun dari adegan traumatis yang dia saksikan, jadi Tae-joo dewasa menyarankan Ibu untuk memberitahu anak itu bahwa ayahnya telah kembali ke Arab Saudi. Ibu dengan susah payah menerima kotak pakaian dan enggak.

Fokus dingin, Tae-joo memburu Oh Jung-man di hotel tempat dia tinggal, dan semburan di Jung-man pemain golf-klub, sama seperti dia akan mengambil (lain) ayunan pada seorang wanita berlumuran darah di nya kaki. Jung-man sangat sombong bahkan ketika Tae-joo memperkenalkan dirinya sebagai petugas polisi, Jung-man memerintahkannya untuk kembali lagi nanti.


Jung-man adalah kejutan, karena Tae-joo menolak untuk pergi, dengan mudah mengirim preman-preman Jung-man, dan segera mengumumkan bahwa dia ditahan karena penyerangan. Jung-man hiu-tersenyum saat dia meminta maaf karena tidak mengakui Tae-joo untuk memulai, dan menawarkan tangannya ... yang Tae-joo menampar sepasang borgol.

Di ruang bawah interogasi, Tae-joo bertanya pada Jung-man ketika dia kembali ke Insung, dan apakah dia memerintahkan kematian Dad dan Yeong-suk. Bahkan setengah berpakaian, Jung-man adalah pelanggan yang keren ketika ia mencatat bahwa Tae-joo pasti baru di sini dan nyengir, berkata, “Aku tidak tahan ketika orang lain menyentuh barang-barangku. Jika mereka berdiri di depan saya, saya tidak akan memesan apa pun ... saya akan membunuh mereka sendiri. ”


Sebelum Tae-joo dapat menanyainya lebih lanjut, Dong-chul menyela dan melemparkan perekam wawancara ke dinding untuk menghancurkannya menjadi berkeping-keping. Jelas akrab satu sama lain, Jung-man sadar tersenyum pada Dong-chul dan meminta maaf karena tidak datang untuk menyapanya sebelumnya.

Marah, Dong-chul berteriak pada Tae-joo bahwa dia menyuruhnya menunggu sebelum dia menangkap Jung-man. Sama seperti marah, Tae-joo menjawab bahwa dia tidak akan menunggu ketika itu tampak seperti Dong-chul tidak pernah menginginkan penyelidikan untuk memulai, dan dengan tajam bertanya apakah dia benar-benar terintimidasi oleh Jung-man. Terdesak, Dong-chul mencoba memberi tahu Tae-joo bahwa dia tidak terintimidasi, dan Tae-joo tidak tahu segalanya.


Benar saja, kepala detektif Kim Kyung-se muncul di puncak tangga, terlihat sangat kecewa ... dan kami memotong adegan yang mengecewakan Kyung-se berharap Jung-man selamat tinggal, lepaskan sebagai lelaki bebas. Dong-chul diam-diam menyeringai, "Apa adegan."

Bukan satu-satunya penghinaan yang Dong-chul harus menderita, sebagai keranjang buah (mahal) yang tersisa di mejanya dari pengacara Jung-man. Meskipun Yong-ki secara khusus diambil oleh pisang, Dong-chul menolak suap ketika dia bertanya, "Apa, apakah mereka pikir kita sekelompok monyet?"


Tae-joo sementara itu, dengan pahit berhadapan dengan Kyung-se dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengajukan surat perintah pencarian untuk Jung-man. Mengetuk Tae-joo di kaki belakang, Kyung-se bertanya apakah dia bahkan ingin pulang ke rumah, dan Tae-joo ragu-ragu bertanya apakah ada jalan. Kyung-se setuju bahwa tentu saja ada — selama Tae-joo tetap diam. Dari cara Tae-joo menyikat jejak tangan Kyung-se dari bahunya, aku tidak berpikir dia menyukai saran itu.

Pada saat Tae-joo kembali, Dong-chul telah pergi untuk mengembalikan keranjang buah ke Jung-man. Tae-joo mengikuti, dan menemukan Jung-man riang yang dikelilingi oleh wanita cantik (termasuk yang dia kalahkan sebelumnya), keranjang buah yang duduk di dekat gelas wiski tambahan. Jung-man memberi tahu Tae-joo Dong-chul dipanggil untuk urusan bisnis.


Tae-joo melihat dari jauh sebagai Dong-chul menangani "masalah bisnis" dan membuat pertunjukan besar menolak amplop uang dari "warga negara yang menghargai." Dong-chul baru saja akan menerima paket ketika dia menyadari Tae -joo, dan cepat menutup dengan menampar uang ke tanah. Dong-chul blusters bahwa dia bukan polisi semacam itu, dalam menghadapi pria yang jelas bingung, tapi Tae-joo telah menyelinap pergi.

Dia kembali ke adegan pembunuhan ayahnya, mencoba untuk menelusuri kembali langkah-langkah si pembunuh saat dia menuju jauh ke dalam hutan di samping rel kereta ... di mana dia menemukan inhaler yang jatuh.


Tae-joo bergegas kembali ke stasiun untuk meminta Na-young untuk memproses bukti, dan kecewa (tapi tidak terkejut) mendengar bahwa surat perintah penggeledahannya untuk Jung-man telah ditolak. Ketika dia bertanya di mana semua orang, jawaban Na-young bahwa mereka sudah pulang (lol, Tae-joo), yang berarti hanya tinggal mereka berdua untuk secara mendalam membuat profil anggota geng Seongho.

Ketika Tae-joo membuat secangkir kopi Na-young, dia tersenyum dan mencatat bahwa selalu dia membuat kopi untuk orang lain, jadi terasa aneh untuk menerima secangkir — tapi itu bagus. Na-young bertanya apakah Tae-joo pernah lelah, karena dia tidak pernah berhenti bekerja atau beristirahat.

Ini mengingatkan Tae-joo tentang tanggal bioskop mereka yang rusak, yang dia minta maaf — tetapi Na-young mengatakan kepadanya tidak masalah karena dia mendapatkan tiketnya secara gratis. Nooo, itu penting, Na-young.


Tae-joo ditarik pergi untuk gangguan di klub Jung-man, di mana seorang pria mengalahkan seorang wanita, dan hanya berhenti ketika Tae-joo menariknya dari dia dan mengusirnya keluar pintu. Sendirian di stan pribadi, Tae-joo mengenali wanita itu, Kim Young-ok, sebagai salah satu yang juga dikalahkan oleh Jung-man. Dia bertanya apakah Tae-joo adalah Tarzan atau apalah, karena dia terus menyelamatkannya.

Young-ok menolak untuk pergi ke rumah sakit ketika itu sia-sia karena dia akan dipukuli lagi segera, dan mengatakan Tae-joo dia memiliki hutang untuk bekerja untuk Jung-man. Dia bertanya mengapa Tae-joo belum menangkap Jung-man karena dia adalah seorang pembunuh — dan mengatakan kepadanya bahwa Jung-man berbohong tentang pergi ke Seoul. Jung-man berada di Insung, Young-ok melanjutkan, dan dia berlari keluar di pagi hari Ayah meninggal dengan pistolnya setelah menerima panggilan telepon.


Gembira, Tae-joo meminta Young-ok untuk terus merekam dengan informasi ini, tetapi dia menolak dan menyatakan bahwa dia tidak ingin mati oleh tangan Jung-man — terutama tidak sekarang karena utangnya telah terbayar dan dia akhirnya bisa kembali ke kampung halamannya. Young-ok bertanya apakah Tae-joo tidak ingin kembali ke Seoul, dan dia menjawab dengan penuh perasaan, “Ya. Tapi sepertinya aku tidak bisa. ”

Keduanya akhirnya menyukai dan berbagi minuman (berlebihan), meskipun tampaknya memukul Tae-joo lebih keras. Young-ok melamun mengatakan bahwa ketika dia pulang ke rumah, dia akan membuka toko pakaiannya sendiri dan menunjuk ke syal buatan tangannya. Tae-joo tidak bisa mengaguminya karena kepalanya jatuh ke meja, tidak sadarkan diri. Sisa-sisa bedak dot gelasnya.


Young-ok membawanya kembali ke ruang kosong, dan Tae-joo menangkap kilasan saat dia mengaturnya di tempat tidur, tetapi tidak cukup kuat untuk mendorongnya pergi. Intercut adalah dokter yang membayangi Tae-joo dan bertanya apakah dia baik-baik saja. Tidak sampai pagi itu Dong-chul menemukan Tae-joo ... diborgol dan setengah telanjang.

Di stasiun, Yong-ki melirik kejenakaan Tae-joo, dan Na-young dengan sombong menampar secangkir kopi di depannya dan menguntit, sementara Tae-joo menggantung kepalanya karena malu. Tae-joo mencoba untuk mengejar Na-young, tetapi dengan pusing mendengar dokter pada saat ini mengatakan kepadanya bahwa obat yang mereka berikan hampir berhasil — jika dia mendapat lebih banyak, dia seharusnya bisa bangun.


Sementara itu, Dong-chul naik ke kejenakaan sendiri tadi malam — tapi Nam-shik dengan cerdik menunjukkan dia ditangkap dan ditendang keluar oleh istrinya. Dipenuhi, Dong-chul bertanya apakah Nam-shik telah menguntitnya, ha! Tae-joo mencoba membujuk Dong-chul untuk menyelidiki Jung-man dan menyampaikan apa yang Young-ok katakan padanya tadi malam.

Terkejut bahwa Tae-joo masih bisa naif ini, Dong-chul berteriak bahwa semua yang Young-ok katakan mungkin hanya kebohongan untuk membuat Tae-joo telanjang — sehingga Jung-man bisa mempermalukannya dengan memposting foto-foto telanjangnya.

Glum, Tae-joo mengunjungi Young-ok, yang tidak melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk melepaskan blasenya saat dia memberi tahu Tae-joo bahwa berkat dia, semua hutangnya dibayar. Daripada marah, Tae-joo hanya memberitahu Young-ok bahwa dia harus pulang dan melakukan sesuatu yang dia suka lakukan — dan menjatuhkan tiket feri di depannya. Tersentuh, Young-ok menatap Tae-joo saat dia pergi.


Di luar, Tae-joo memata-matai Dong-chul memarahi Jung-man karena mengacau dengan salah satu orangnya. Jung-man dengan riang menjawab bahwa Dong-chul seharusnya menjaga pasukannya tetap sejalan, tapi Dong-chul memperingatkan Jung-man bahwa mereka bukan teman dan dia sangat muak padanya.

Masih kesal, Na-young melemparkan folder di depan Tae-joo dan dengan penuh makna mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki hak untuk bertanya tentang kehidupan pribadinya. Tae-joo yang tidak mengerti secara sosial tidak mengerti dan membiarkan dia pergi tanpa menjelaskan, tetapi mengejarnya ketika dia tersandung dalam perjalanan keluar.

Dia berhenti di lorong, saat melihat Young-ok yang berpakaian santai dan tidak dibuat-buat. Tersenyum malu-malu, Young-ok memberi tahu Tae-joo bahwa dia akan pulang ke rumah, dan menyerahkan foto-foto dirinya yang belum dicetak.


Tae-joo mulai meminta maaf atas bagaimana dia bersikap malam itu, membuat Young-ok dengan lembut menggoda bahwa dia begitu polos. Tidak ada yang terjadi di antara mereka. Melihat lebih bahagia dari yang pernah dia miliki, Young-ok berterima kasih pada Tae-joo atas apa yang telah dia lakukan dan pergi.

Tae-joo melirik Na-young, dan menangkap senyum puasnya sebelum dia sempat menutupinya dan pergi.

Malam itu Dong-chul menunggu Tae-joo di luar rumahnya, mengulurkan sekantong makanan sebagai penebusan dosa, yang Tae-joo menolak.


Dong-chul banyak jalan di dalamnya, meskipun ia tidak banyak berguna untuk Tae-joo yang bekerja keras, saat ia duduk makan ayam dan menari untuk muncul di TV. Tae-joo mengejeknya mengatakan bahwa Dong-chul benar-benar harus diintimidasi oleh Jung-man ketika dia menolak untuk membantu, yang membuat marah (Dong-chul yang dengan mudah diakui).

Meskipun mereka bertengkar, keduanya tertidur bersama. Tae-joo bangun dengan ketukan lembut Na-young (dan benar-benar menginjak Dong-chul untuk mendapatkan dia) tapi itu dosis ganda dari berita buruk - inhaler hanya memiliki sidik jari Tae-joo di atasnya dan tim forensik telah ditekan mengerjakan kasus Jung-man lagi. Na-muda sweetens saat ini, meskipun, saat dia meminta maaf kepada Tae-joo karena kesalahpahaman dia sebelum dia pergi. Aww.


Bangun sekarang, Tae-joo menjadi sadar bahwa TV sedang berbicara dengannya lagi, tapi kali ini, itu adalah seorang dokter dan perawat. Uh-oh, mereka mengatakan bahwa obat saja tidak cukup untuk membawa Tae-joo keluar dari komanya — dan rekomendasi mereka adalah menyerah padanya. Tae-joo berteriak di televisi bahwa mereka tidak bisa menyerah ... dan berbalik ke Dong-chul menatapnya.

Dong-chul bertanya pada pria gila di depannya apa yang dia pikir dia lakukan, dan menjawab telepon yang berdering, masih mempertimbangkan Tae-joo.

Young-ok telah dibunuh. Kedua kepala ke bawah ke sungai, di mana tubuh Young-ok telah ditarik dari air.


Mengambil momen yang benar-benar terburuk, Yong-ki mengatakan bahwa dia tahu ini akan terjadi selama ini, dan tertawa tanpa humor apa pun sehingga Tae-joo harus benar - benar sedih karena dia menghabiskan malam bersama wanita itu.

Bristling, Tae-joo mendorong Yong-ki mundur dan bertanya apakah menurutnya ini lucu. Seseorang mati. Sangat serius, Yong-ki menjawab bahwa dia tahu — dan itu adalah Tae-joo yang membunuhnya. Sial, itu brutal.


Diturunkan, Tae-joo bertanya pada Dong-chul apakah akhirnya cukup untuk memulai penyelidikan. Dong-chul dengan letih memberitahu Tae-joo bahwa salah satu rekan lulusan Yong-ki menyodok hidungnya seperti yang dilakukan Tae-joo, dan sekarang dia bekerja sebagai pembuat sepatu karena tiga jarinya dipotong dan kakinya lumpuh. Tidak ada gunanya menyelidiki ketika polisi bahkan tidak bisa mendapatkan surat perintah.

Nada suaranya melarang, Tae-joo menjawab bahwa mereka tidak akan membutuhkan surat perintah, dan mungkin sudah saatnya mereka melawan api dengan api.

Disemangati oleh keyakinan Tae-joo, tim tersebut terjun ke dalam aksi, menyelidiki area sekitar pembunuhan Young-ok untuk mencari petunjuk (menemukan jejak kaki), dan meminta anak-anak kecil untuk menyelinap pergi sepatu pengawal Jung-man. Mereka bahkan berhasil menahan Kyung-se yang mencurigakan (hanya tentang) dengan tampilan lain dari kecakapan pertempuran Na-young.


Tim bertemu di rumah Tae-joo untuk pertemuan rahasia, yang benar-benar tampak seperti alasan untuk nongkrong, dan sebelum mereka benar-benar menetap, latihan perang membesar dan memaksa mereka untuk mematikan semua lampu.

Tentu saja Dong-chul, Yong-ki dan Nam-shik mengambil kesempatan ini untuk tertidur — dan tentu saja Tae-joo dan Na-young tetap membaca dokumen dengan obor. Mereka mempersempitnya menjadi sepuluh orang dan memutuskan untuk beristirahat, ketika Dong-chul duduk tegak. Dia membanting tinjunya ke bawah, dan menyatakan dia tahu siapa jejak kaki itu.


Begitulah cara Dong-chul dan Tae-joo akhirnya meringkuk di lemari pendingin yang menginterogasi salah satu anggota geng Jung-man yang diikat ke kursi hanya dengan pakaian dalamnya. Tidak perduli tentang metode mereka yang tidak biasa, Dong-chul bergerak untuk memukul kebenaran dari preman, tetapi Tae-joo menghentikannya.

Sebagai gantinya, Tae-joo menuangkan cairan ke seluruh anggota geng dan memperingatkannya bahwa pada suhu ini, hanya akan memakan waktu 15 menit sebelum dia mulai kehilangan perasaan terhadap radang dingin. Tae-joo berkomentar kepada Dong-chul yang terkesan bahwa cara ini tidak ada bukti kebrutalan polisi.


Pria itu bertahan selama sepuluh menit, sementara Dong-chul dan Tae-joo dingin (snerk) dengan aman di luar lemari es. Tapi akhirnya dia memutuskan ketika Dong-chul dengan riang memberitahunya bahwa bahkan penisnya mungkin perlu diamputasi jika dia tinggal di sana lebih lama lagi. Kecuali si preman tidak membunuh Young-ok sama sekali — Jung-man mencekiknya sendiri dengan tangan kosong.

Dong-chul dan Tae-joo menyerbu masuk ke tengah-tengah kamar hotel Jung-man, dan itu sangat memuaskan untuk melihat tampilan angkuh pada wajah Jung-man yang terhapus saat polisi memberi tahu dia bahwa dia ditahan atas pembunuhan Kim Young-ok. Lebih baik lagi, mereka menemukan senjata yang mungkin membunuh Ayah di kamarnya.


Di kantor polisi, Dong-chul dengan gembira memaparkan semua bukti yang mereka miliki, tetapi Jung-man masih menganggap ini lelucon dan hanya berkata tentu saja dia berada di sungai — karena dia pergi memancing malam di sana. Seolah-olah untuk membuktikan humor Jung-man yang benar, seorang Kyung-se yang marah menghentikan interogasi.

Di luar, Kyung-se memperingatkan Dong-chul bahwa dia seharusnya tetap patuh, dan memerintahkan dia untuk membebaskan Jung-man. Dong-chul dengan penuh kemenangan mengatakan bahwa mereka memiliki bukti untuk menghubungkan Jung-man dengan pembunuhan Dad, tetapi pada saat itu Na-young tiba dan secara tidak sengaja memberitahu tim bahwa senjata yang dimiliki Jung-man tidak pernah dipecat.


Kyung-se memberitahu tim mereka perlu membiarkan Jung-man pergi bebas, tapi Dong-chul menempatkan juuuust cukup tekanan untuk memberi mereka satu jam lagi. Saya yakin itu tidak menyakiti bahwa anggota tim lainnya berpaling dari Dong-chul saat dia menggerakkan Kyung-se untuk menunjukkan bahwa mereka tidak akan masuk.

Sebuah ide muncul di kepala Tae-joo. Dia kembali ke ruang interogasi dan tangan Jung-man mug, sembarangan menumpahkan cairan ke seluruh meja dan tangan Jung-man. Jung-man menciumnya dengan curiga, dan tertawa bahwa itu alkohol — Tae-joo bukan seorang amatir yang menurutnya Jung-man akan mendapatkan bibir longgar mabuk, kan?


Tae-joo bertanya pada Jung-man apakah dia tahu bahwa Young-ok bermimpi menjadi seorang desainer — dan faktanya, membuat syalnya sendiri. Syal yang dibunuhnya dengan Jung-man. Hampir seperti dia memberi pelajaran, Tae-joo menyatakan bahwa Young-ok menggunakan pewarna yang sangat khusus — yang sulit dibersihkan, tidak mengeluarkan warna apa pun ... tetapi terlihat hitam ketika dikombinasikan dengan alkohol.

Tae-joo meraih tangan Jung-man dan membantingnya. Noda hitam mengkhianatinya. Tim merayakan.

Dibawa pergi dengan borgol, Jung-man memanggil kembali Tae-joo, “Kau memberiku hadiah yang luar biasa. Aku berjanji akan menebusnya. ”Dong-chul, si brengsek, dengan kasar menunjuk balik ke Jung-man dan menjulurkan lidahnya pada Kyung-se yang frustrasi. Oh kamu.


Tapi kemudian, Na-young menunjukkan pada Tae-joo bahwa ini berarti mereka masih belum tahu siapa yang membunuh Ayah. Tae-joo sengaja mengatakan dia akan mencari tahu siapa yang melakukannya.

Dong-chul mengayunkan lengan di bahu Tae-joo, dan bertanya apakah saatnya bagi mereka untuk pergi "pulang." Tapi ketika Dong-chul berhenti di luar rumah Tae-joo, dia mengatakan bahwa dia harus pergi sendiri, karena Dong-chul istri sedang menunggunya malam ini.


Yakin sekali, Dong-chul meminta Tae-joo untuk memberitahunya ketika dia sakit karena menyembunyikannya membuatnya lebih buruk, dan berjanji untuk tidak memberitahu siapa pun tentang masalahnya terakhir kali. Dong-chul berkata, “Kadang-kadang hidup bisa sulit. Aku terlalu bodoh untuk tahu apa sebutannya. ”Dia mengatakan pada Tae-joo dia meninggalkan sesuatu untuk membuatnya merasa lebih baik di tempat tidurnya.

Ha, ini majalah biru. Percaya Dong-chul.

Merasa lebih baik, Tae-joo berjalan-jalan, melewati salon kecantikan Mom saat dia melakukannya. Di atasnya tertulis pesan buruk tentang "pembunuh" dan "pulang" tapi itu adalah keributan di belakang yang benar-benar menarik perhatian Tae-joo. Dua anak laki-laki menyerang Tae-joo muda, mencoba untuk mencabut stiker yang ditinggalkan ayahnya untuknya, sementara anak muda yang lain melindungi Tae-joo dari pukulan mereka.


Tae-joo dewasa melangkah masuk dan mengirim dua pengganggu berlari. Dia tersenyum sayang saat Tae-joo muda dan temannya dengan kejam melahap es krim yang Tae-joo beli untuk mereka. Teman Tae-joo melompat untuk berlari pulang, dan Tae-joo muda memanggilnya, "Selamat tinggal, Min-seok."

Ohhh Tae-joo menyadari di mana pembunuh berantai Min-seok mengenalnya dari.

Tae-joo dewasa mengejar Min-seok tetapi tidak bisa menyusulnya. Min-seok berlari ke orang dewasa yang diselimuti kegelapan dan memeluknya ... saat pria itu mengangkat inhaler ke mulutnya dan bernafas dalam-dalam. Pria itu menatap Tae-joo, yang benar-benar tidak menyadari bahaya dan jawaban yang dia cari begitu dekat.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/life-on-mars-episode-9/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-life-on-mars-episode-9.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life on Mars Episode 9

 
Back To Top