Sinopsis Life on Mars Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 25 Juli 2018

Sinopsis Life on Mars Episode 12

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Life on Mars Episode 12

Bingung karena menemukan Na-young telah diambil oleh polisi palsu "Soon-ho," Tae-joo dengan panik berjalan melalui jalan-jalan mencari pintu yang sukar dipahami dengan salib. Jam berlalu karena Dong-chul membawanya berkeliling ke berbagai lingkungan, tapi Tae-joo tidak bisa menemukan jalan yang menghantui mimpi buruknya. Kilas balik dari pengejaran 2018 melalui lorong-lorong mengikutinya saat ia berlari sampai ia akhirnya berhenti untuk menarik napas.

Dong-chul meragukan tentang pintu Tae-joo dan bertanya di mana dia melihatnya. Sayangnya, jawaban jujur ​​Tae-joo— "Pada 2018" —hanya membingungkan Dong-chul dan dia bertanya-tanya apakah detektif yang lebih muda itu mempermainkannya. Tae-joo sangat serius, dan mulai panik bahwa Na-young telah hilang selama sembilan jam.
Dia berbalik untuk melanjutkan pencarian, tetapi Dong-chul menahannya kembali — Tae-joo hampir mati di kakinya dan mereka tidak ada di mana-mana tanpa arah. Tae-joo tidak mau berhenti, tapi Dong-chul teguh. Dia menyarankan agar mereka kembali ke stasiun dan melihat apakah pos-pos pemeriksaan mengubah apa pun. Tidak dapat benar-benar membantah, Tae-joo mengikutinya dengan enggan kembali ke mobil.

Di stasiun, Tae-joo sedang menyiapkan papan kejahatannya ketika Nam-shik tiba dengan berita buruk — pos-pos pemeriksaan belum menemukan apa-apa dan tidak ada mobil yang terdaftar ke nama samaran pembunuh "Lee Soon-ho." Untuk membuat masalah lebih buruk lagi, si pembunuh masih memiliki pistol yang dikeluarkan polisi dan baru-baru ini disediakan peluru.

Mereka terganggu oleh Yong-ki berlari masuk, kepalanya masih terbungkus perban. Rupanya, Nam-shik mengisinya dan dia terlalu ingin duduk-duduk dan tidak melakukan apa-apa. Sementara yang lain sedang berbicara, Tae-joo membalik-balik buku catatan Na-young dan menemukan foto yang diambilnya dari antara halaman-halamannya.


Tekadnya mengisi bahan bakar, Tae-joo kembali ke Balai Kota dan meminta untuk melihat apa yang Na-young telah meneliti. Petugas itu mengungkapkan bahwa dia menyuruhnya menyusun dokumen tentang penyesuaian distrik. Dia menjelaskan bahwa karena pengembangan lahan baru-baru ini, beberapa perubahan sedang dibuat dan Tae-joo menyuruh dia mencetak salinan lain.

Dokumen itu mencantumkan nama-nama yang dipertimbangkan untuk distrik baru dan Seongil-dong (area di mana pintu bersampul di tahun 2018) ada di antara mereka. Na-young sangat pintar! Tae-joo berkuda di luar tepat saat Dong-chul berhenti. Dia bilang dia tahu ke mana mereka harus pergi dan para detektif bergegas pergi.

Mereka tiba di jembatan (di mana Tae-joo dilindas pada 2018 tepat sebelum dia bangun pada 1988) bersama dengan cadangan. Tae-joo memberi tahu para petugas apa yang mereka cari dan semua orang berpencar untuk mencari. Tae-joo menelusuri kembali langkahnya dari pengejarannya dengan Kim Min-seok dan yang pertama menemukan pintu.


Tae-joo mulai menyiarkannya, tetapi berpikir lebih baik dan melompat ke dinding. Pintu depan tidak terkunci dan tampaknya tidak ada orang di rumah. Setelah pencarian singkat, Tae-joo menemukan pintu dengan kunci tambahan dan menghancurkannya dengan radionya. Pintu terbuka untuk mengungkapkan Na-muda, terikat dan tidak sadar di lantai.

Segera radioing sisa tim, Tae-joo bergegas ke dia dan mulai membuka pergelangan tangannya. Bangun, Na-young mulai menjerit sampai dia menyadari itu Tae-joo, dan kemudian jeritannya larut menjadi isak tangis. Dia menangis bahwa dia takut dan Tae-joo memeluknya erat.

Ketika Na-young telah tenang, Tae-joo membimbingnya keluar dari ruangan untuk menemukan si kecil Min-seok yang duduk di tangga. Mereka semua saling menatap satu sama lain karena hantaman aneh sebelum ledakan Dong-chul melalui pintu depan dengan seluruh unit detektif mereka di belakangnya. Ketiganya langsung bertanya apakah dia baik-baik saja dan Na-young mengangguk. Tae-joo terus memata Min-seok sedikit hati-hati sebagai sisa detektif menyebar untuk menyelidiki.


Kemudian, Na-muda duduk di luar, menatap kakinya yang telanjang. Tae-joo membawa tumitnya dan duduk di sampingnya. Dia meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja, tetapi ketika dia minum air, dia melihat kuku-kukunya dicat merah. Na-young menjelaskan bahwa Min-seok melakukannya dan kilas balik singkat menunjukkan dia telah melukis kukunya saat dia berbaring di lantai. "Jangan marah," katanya, "Aku akan membuat kukumu cantik."

Saat itu, palsu "Soon-ho" telah masuk dan mengingatkan Min-seok bahwa dia tidak seharusnya berada di kamar Na-young. Dia mengirim bocah itu ke kamarnya dan ketika Min-seok pergi, dia berhenti sejenak untuk membalas Na-young. Saat ini, Min-seok mendongak dari petugas yang mewawancarainya dan level tatapan yang sama pada Tae-joo. Dalam pikirannya, Tae-joo mendengar kata-kata 2018 Min-seok.

Min-seok: “Saya ingat sekarang. Wajah cemberut yang ngeri. Ya, itulah wajah yang aku ingat. ”


Para detektif lain bergabung dengan mereka dan Nam-shik melaporkan bahwa rumah itu milik seorang misionaris yang tinggal di sana bersama suaminya sampai putra mereka hilang lima tahun yang lalu. Pasangan itu pergi untuk mencari putra mereka tetapi belum kembali terlihat sejak itu. Dong-chul mendesah bahwa mereka tidak menemukan apapun di dalam rumah dan bertanya-tanya di mana si pembunuh menghilang.

Na-young mengatakan bahwa "Soon-ho" telah terburu-buru pagi itu untuk pergi ke suatu tempat dan menawarkan untuk meminta Min-seok jika dia tahu apa-apa. Orang-orang khawatir, tetapi dia bersikeras bahwa dia baik-baik saja dan tidak merasa nyaman duduk ketika dia bisa membantu.

Duduk dengan Min-seok di stasiun, Na-young membuka sebuah es krim untuk anak itu dan menanyakan nama asli saudaranya. Ternyata mereka adalah saudara kandung dan palsu "Soon-ho" sebenarnya adalah Kim Hyun-seok. Anak itu mengatakan dia juga memiliki seorang kakak perempuan bernama Kyung-ran tetapi kerang ketika ditanya di mana dia berada.


Na-young bertanya sebaliknya jika dia tahu kemana perginya saudaranya, tapi Min-seok hanya tahu bahwa Hyun-seok berkata dia memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan. Kata-katanya membuat bingung para detektif lain yang mendengarkan. Akhirnya, Na-young bertanya tentang tempat tinggal Min-seok sebelum berakhir di panti asuhan dan dia pergi diam. Kami tidak bisa mendengar apa yang dia katakan.

Setelah itu, tim bertanya-tanya apa yang direncanakan Hyun-seok. Na-young berpikir Tae-joo sedang melakukan sesuatu ketika dia mengatakan korban pertama Hyun-seok yang diketahui, Go Yeong-suk, adalah kuncinya. Rupanya, Na-young bertanya padanya tentang hal itu saat ditahan. Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa dia menuduhnya membunuh Go Yeong-suk, Ayah, ibu angkat Min-seok, dan pecandu yang dia kenakan untuk pembunuhannya.


Tersenyum menakutkan, Hyun-seok bertanya-tanya mengapa dia ingin tahu. Na-young mengatakan bahwa satu-satunya pembunuhan yang dia tidak bisa temukan motifnya adalah Go Yeong-suk. "Dia pantas mendapatkannya," jawab Hyun-seok. Na-young kemudian mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang layak untuk dibunuh dan Hyun-seok terbang ke sebuah kemarahan, membungkus tangannya di lehernya. Saat dia mencekiknya, Hyun-seok telah menggeram bahwa dunia adalah tempat yang lebih baik tanpa Go Yeong-suk di dalamnya dan memperingatkan Na-young untuk menutup mulutnya jika dia tidak ingin berbagi nasib Yeong-suk.

Saat ini, Na-young memberitahu para detektif bahwa kemarahan Hyun-seok terhadap Go Yeong-suk berada pada tingkat yang sama sekali berbeda dari korban lainnya. Dia mengatakan itu jauh lebih pribadi dan Tae-joo menyatakan bahwa jika mereka ingin menangkap Hyun-seok, mereka harus mencari tahu hubungannya dengan Go Yeong-suk.


Tae-joo memberitahu Na-young untuk melihat catatan panggilan Hyun-seok dan Dong-chul mengirim Nam-shik dan Yong-ki untuk menggali semua yang mereka bisa pada Go Yeong-suk. Dia mengingatkan mereka agar tidak tertangkap oleh Kepala Kim karena secara teknis mereka tidak seharusnya bekerja sekarang.

Dong-chul bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan tentang si kecil Min-seok dan Na-young mengatakan bahwa karena panti asuhan tidak akan bisa menjemputnya sampai besok, mereka harus menjaga anak itu sendiri untuk sementara waktu. Na-young mengungkapkan bahwa tiga tahun lalu, Min-seok telah bepergian ke rumah kakek-neneknya dengan saudaranya ketika mereka terpisah entah bagaimana. Itu sebabnya dia berakhir di panti asuhan.


Selain itu, Na-young berpikir bahwa karena Min-seok enggan membicarakan tentang keluarganya, mereka mungkin meninggalkan rumah karena sesuatu yang buruk terjadi. Dong-chul menyarankan agar mereka mencoba menemukan kampung halaman anak laki-laki. Na-young mengatakan Min-seok telah ditemukan di Stasiun Insung dan dia mengatakan kepadanya bahwa mereka telah berjalan di sepanjang rel selama tiga hari.

Meraih peta, Tae-joo tahu daerah yang pasti dimulai anak-anak itu. Sukarelawan Na-muda memanggil kantor polisi setempat untuk catatan saudara-saudara dan meminta bantuan. Dong-chul setuju mereka perlu melakukan semua yang mereka bisa. Menatap ke arah si kecil Min-seok yang tidur di kamar sebelah, Dong-chul menyuruhnya membawa anak itu ke ruang tugas malam.

Mengejutkan, Tae-joo menawarkan sebaliknya, dan kemudian tetap menonton anak lelaki itu tidur. Beberapa waktu kemudian, Min-seok bangun dan bertanya apakah saudaranya sudah datang. Tae-joo mengatakan tidak dan Min-seok duduk, mengulurkan tangan dan memegang tangannya. Tae-joo menatap tangan mereka yang tergabung dan Min-seok bertanya apakah dia akan menangkap Hyun-seok.


Min-seok mengatakan dia mendengar perwira lain mengatakan saudaranya adalah orang jahat, tapi bersumpah itu tidak benar. Tae-joo menatap bocah itu dengan dingin ketika kematian Ayah muncul kembali dalam pikirannya. Tae-joo menggeser tangannya keluar dari genggaman Min-seok, tetapi menyusun dirinya dan memberi tahu bocah itu untuk tidur lagi. Min-seok berbaring dan diam-diam melihat Tae-joo berdiri dan pergi.

Tae-joo dan Na-young menyisir melalui catatan panggilan Hyun-seok selama beberapa bulan terakhir. Sebagian besar panggilan itu ke kantor polisi dan panti asuhan di Insung bersama dengan kantor kota ketika ia mencari Min-seok. Namun, dia juga menelepon ke rumah sakit, bar, losmen, dan motel. Tae-joo juga menunjukkan panggilan ke Hawaii Bar tempat Go Yeong-suk bekerja dan penginapan tempat dia dibunuh.

Sudah jelas bahwa Hyun-seok telah mengejar Go Yeong-suk untuk waktu yang lama, tetapi masih belum memberitahu mereka mengapa . Dong-chul menunjukkan beberapa panggilan yang dilakukan ke Hangbok Welfare Center sementara Na-young menjawab panggilan dari kantor polisi lain. Menggantung, dia memberitahu yang lain bahwa dia menemukan rumah Hyun-seok dan Min-seok.


Dong-chul dan Tae-joo keluar untuk menemui kapten polisi yang memanggil mereka. Dia memimpin mereka ke sebuah rumah yang telah dirusak oleh api. Rupanya pemiliknya — Hyun-seok dan ayah Min-seok — telah menyalakan briket di kamarnya dan meninggal dalam api tahun lalu. Kapten memberitahu detektif bahwa ayah saudara-saudara tidak waras. Setelah kehilangan tangannya dalam Perang Vietnam, dia pulang ke rumah dan mendapati bahwa istrinya melarikan diri dengan pria yang jauh lebih muda.

Tidak dapat bekerja, pria itu telah melewati hari-harinya dengan minum dan berkelahi. Sisa-sisa hangus dari beberapa penghargaan akademis masih menggantung di dinding dan kapten mengungkapkan bahwa Hyun-seok sangat cerah. Dia tidak dapat sering bersekolah karena mereka tidak mampu membelinya, tetapi apakah ada uang yang kemungkinan besar dia akan masuk ke sekolah kedokteran.


Tae-joo mengambil foto Hyun-seok, Min-seok, dan seorang wanita muda. Kapten mengatakan wanita itu adalah saudara perempuan mereka, Kyung-ran. Dia bekerja tanpa lelah di sebuah bar untuk mendukung keluarga dan melakukan segalanya untuk mereka. Sayangnya, dia jatuh sakit dan akhirnya meninggal hanya beberapa hari sebelum kebakaran.

Kapten itu berpikir bahwa sang ayah kemungkinan besar membakar rumah itu karena dia tidak lagi memiliki sumber penghasilan dan menyesali bahwa Kyung-ran tidak melarikan diri dengan saudara-saudaranya tiga tahun yang lalu. Dia menambahkan bahwa ayah tampaknya menderita dari beberapa bentuk PTSD dan setiap kali dia mendengar sirene, dia akan memukuli anak-anaknya. Tae-joo bertanya apakah ada yang melihat Hyun-seok baru-baru ini dan kapten mengatakan bahwa terakhir kali ada yang menyebut dia adalah hari kebakaran ... tapi dia seorang wanita tua dengan Alzheimer jadi pernyataannya tidak bisa diandalkan. Hmmm.

Dong-chul mencoba berbicara dengan calon saksi. Sayangnya, dia hanya menampar wajahnya. Tae-joo bertanya pada kapten tentang kakek-nenek lelaki dan belajar mereka tinggal di sekitar Stasiun Insung (di mana Min-seok ditemukan tiga tahun lalu).


Setelah kapten kembali ke kantor polisinya, Dong-chul menelepon sekitar mencari nenek sementara Tae-joo membalik-balik catatan. Sesuatu menarik perhatiannya dan dia menunjukkan Dong-chul foto yang diambil selama penyelidikan kebakaran rumah. Pola bakar menunjukkan bahwa api dimulai dengan akselerasi dan bukan dari briket — yang berarti wanita tua itu mungkin benar tentang melihat Hyun-seok pada hari kebakaran.

Dong-chul setuju bahwa Hyun-seok kemungkinan kembali ke rumah untuk saudara perempuannya, tetapi menemukan dia mati dan membakar rumah ... dengan ayahnya di dalam. Hal yang masih membingungkan Tae-joo adalah bagaimana Hyun-seok entah bagaimana telah dipisahkan dari Min-seok tiga tahun yang lalu dan kemudian menghilang begitu saja sampai muncul di kantor polisi pada hari yang sama dia lakukan dan memulai pembunuhannya.


Malam itu, Tae-joo terbaring di lantai rumahnya dengan file-file kasus tersebar di sekelilingnya. Kepala Inspektur ada di TV lagi dan orang tua itu menebak Tae-joo bahkan tidak tahu apa yang dia cari. Tae-joo menegaskan itu dan pria TV itu mendesah bahwa kasusnya kacau dengan perasaan pribadi, jadi tentu saja dia kalah.

Memutar kepalanya untuk melihat layar, Tae-joo bertanya apa yang dimaksud orang tua itu. “Petugas Han. Apakah Anda mencoba untuk menangkap pelakunya? "Orang tua itu bertanya," Atau apakah Anda mencoba membalas dendam? "Dari keheningan Tae-joo, ia menduga Tae-joo sedang membalas dendam. Dia menunjukkan bahwa Tae-joo hanya menembak Hyun-seok waktu berikutnya mereka bertemu ... cara Hyun-seok telah menembak Dad.

Akhirnya duduk, Tae-joo mengatakan dia tidak selalu mencari balas dendam dan orang tua itu bertanya-tanya apakah Tae-joo merasakan simpati untuk masa lalu Hyun-seok. Tae-joo tidak yakin, tapi lelaki tua itu menyalak padanya bahwa Hyun-Seok adalah seorang pembunuh . Dia menghela nafas bahwa Tae-joo terlalu lembut dan mengatakan Tae-joo akan mencari tahu orang macam apa dia waktu berikutnya dia melihat Hyun-seok.


Keesokan paginya, Nam-shik melaporkan bahwa nenek saudara laki-lakinya meninggal tiga tahun yang lalu dan rumahnya hancur. Namun, mereka menangkap istirahat ketika Yong-ki mengungkapkan bahwa Go Yeong-suk bekerja sebagai asisten keperawatan dua tahun lalu ... di Hangbok Welfare Center. Sekarang panggilan telepon masuk akal dan Dong-chul mengirim Nam-shik dan Yong-ki untuk menyelidiki.

Seorang detektif dari unit yang berbeda datang untuk menyampaikan bahwa Kepala Kim ingin Dong-chul segera menuju ke TKP — seorang petugas polisi telah terbunuh dan dia menginginkan semua orang di tempat kejadian. Ketika mereka tiba, Dong-chul mengidentifikasi petugas sebagai penerima penghargaan dari Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan.

Tae-joo memeriksa tubuh dan mencatat bahwa memar cocok dengan dipukul dengan tongkat polisi. Mereka mempertanyakan rekan kerja perwira yang dipanggil untuk ID tubuh dan dia mengatakan korban telah hilang lebih dari seminggu. Terakhir kali dia terlihat, korban telah pergi menemui seseorang bernama "Cantik."


Polisi lain berpikir mungkin itu adalah gadis dari rumah bordil, tetapi tidak dapat menemukan siapa pun yang menggunakan nama itu. Dong-chul berpikir nama itu terdengar akrab dan Tae-joo ingat pasien mental, Yong-soo, yang membuat keributan di stasiun baru-baru ini. Dia ingat bahwa ketika Young-soo telah melihat Hyun-seok, dia mengenalinya dan memanggilnya "Cantik."

Yong-ki menegaskan bahwa sebelum rumah sakit jiwa, Young-soo berada di Hangbok Welfare Center. Semuanya tampaknya mengarah ke satu tempat sehingga Dong-chul mengirim Yong-ki dan Nam-shik ke depan ke Hangbok Welfare Center sementara dia dan Tae-joo berhenti sebentar di rumah sakit jiwa.

Young-soo menyapa detektif dengan hangat dan segera mengidentifikasi Hyun-seok sebagai "Pretty" dari sebuah foto. Dia mengatakan Hyun-seok selalu baik padanya, tapi aneh dan menyebut Go Yeong-suk sebagai "gadis jahat" ketika Tae-joo memegang fotonya. Young-soo memberi tahu detektif yang ia kasar di pusat Kesejahteraan — menolak memberi makan mereka dan memberikan obat aneh.


Sebuah kilas balik menunjukkan Go Yeong-suk berteriak dan memukul Young-soo sebelum berjalan ke tempat tidur berikutnya di mana Hyun-seok terbangun, tetapi berubah dari obat-obatan. Dia bertanya-tanya di mana mereka harus mulai dan kemudian mulai menerapkan riasan ke pemuda itu, terkikik ketika dia menatapnya. Dia selesai dengan melukis kuku Hyun-seok merah, senyum sadis terpampang di wajahnya.

Di masa sekarang, Tae-joo menatap Young-soo yang ketakutan ketika pemuda itu merapat ke dinding. Setelah itu, para detektif menuju ke Pusat Kesejahteraan Hangbok hanya untuk menemukannya diblokir oleh garis penjaga. Para penjaga menolak membiarkan detektif melewati bahkan setelah Dong-chul mengidentifikasi dirinya, mengatakan bahwa dia harus kembali dengan izin tertulis dari Balai Kota.


Meskipun perkelahian yang tak terelakkan, para detektif dipaksa untuk kembali ke stasiun dengan tangan kosong. Berkumpul, Yong-ki menjelaskan bahwa Pusat Kesejahteraan Hangbok, sebenarnya, lebih merupakan rumah kelompok untuk para gelandangan. Beberapa tahun yang lalu, Kepala Bae Sang-moo telah memulai sebuah "proyek pembersihan lingkungan" dan memenangkan sebuah pujian untuk itu.

Tae-joo tidak tahu detilnya sehingga Nam-shik menjelaskan bahwa dalam persiapan untuk Asian Games dan Olimpiade 1988, pemerintah meluncurkan tindakan keras terhadap para gelandangan. Mereka akan mengumpulkan para gelandangan dan mengirim mereka ke fasilitas dan tempat berburu utama Ketua Bae adalah terminal dan Stasiun Insung.

Tae-joo menyimpulkan bahwa alasan Min-seok dan Hyun-seok dipisahkan di Stasiun Insung adalah tindakan keras. Setelah berjalan selama tiga hari, Hyun-seok benar-benar terlihat compang-camping dan Kepala Bae mengira dia seorang gelandangan, memukulinya, dan mengurungnya di Pusat Kesejahteraan Hangbok. Sementara itu, Min-seok dibawa ke panti asuhan.


Ini menjelaskan kesenjangan tiga tahun. Ketika Hyun-seok akhirnya dibebaskan, ia mengasumsikan identitas Lee Soon-ho, yang pernah bekerja di Pusat Kesejahteraan saat melayani dengan Polisi Kerusuhan. Tim menyelam kembali ke catatan panggilan Hyun-seok tetapi terganggu oleh kedatangan Kepala Kim. Setelah tugas tim di Pusat Kesejahteraan, dia menerima telepon dari walikota dan dia marah, untuk sedikitnya.

Dia meluncurkan ke omelan, pertama di Nam-shik dan Yong-ki (yang tidak seharusnya berada di sini) dan kemudian di tim secara keseluruhan. Dia berteriak pada mereka untuk berhenti membuang waktu mengejar hal-hal remeh dan sama seperti dia dan Dong-chul akan mendapatkan fisik, Na-young (yang sudah di telepon sepanjang waktu) berteriak bahwa dia tahu rencana Hyun-seok.


Panggilan telepon terakhir yang dilakukan Hyun-seok adalah kepada direktur Pusat Kesejahteraan Hangbok. Sekarang Chief Kim peduli dan Dong-chul memerintahkannya untuk mendapatkan cadangan ke hotel tempat direktur menghadiri konferensi — Hyun-seok akan mencoba dan membunuh sutradara.

Detektif tiba di hotel dan meminta petugas membawa mereka ke kamar direktur. Begitu berada di dalam, mereka tahu dia sudah pergi ke sauna. Tim dengan cepat penggemar untuk mencari dia dan Tae-joo dan Dong-chul melihatnya beberapa detik sebelum menemukan Kim Hyun-seok juga.


Direktur tanpa sadar berjalan menuju Hyun-seok, dan Tae-joo dan Dong-chul mulai bergerak ketika Kepala Kim tiba dan memanggil direktur. Sikapnya yang mengganggu memaksa tangan Hyun-seok dan menyadari itu sekarang atau tidak sama sekali, dia menarik senjatanya dan menembak sutradara di belakang. Ruangan itu berubah menjadi chaos dan Dong-chul dan Tae-joo berjalan setelah Hyun-seok.

Tae-joo mengejar Hyun-seok ke atap, tetapi pada saat dia tiba di sana, Hyun-seok hilang dan seorang penjaga keamanan tewas di tempat parkir. Sutradara itu lebih beruntung dan dia mengomel pada Kepala Kim untuk menangkap Hyun-seok sebelum pergi.

Nam-shik memberitahu Tae-joo bahwa penjaga keamanan lain melihat Hyun-seok pergi dengan mobil merah, tetapi tidak bisa menangkap nomor plat. Itu tidak masalah, karena detektif dengan cepat tahu bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menjemput kakaknya.


Dong-chul dan Tae-joo tiba di jembatan dan menemukan mobil merah yang diparkir di sana, kap mesinnya masih hangat. Na-young tiba di taksi, mengatakan Kim Min-seok menghilang dari stasiun dan dia pikir dia datang ke sini juga. Ketiganya berpisah untuk mencari saudara dan Tae-joo kembali ke rumah. Sama seperti dia meraih pintu, seseorang berteriak untuk Kim Hyun-seok untuk tetap tinggal dan dia balapan.

Adegan pengejaran sempurna mencerminkan pengejaran Tae-joo tahun 2018 dengan Min-seok. Tae-joo bahkan menangkap Hyun-seok dan hampir berhasil menundukkannya sampai Hyun-seok menembakkan senjatanya. Untungnya, tidak seperti skenario 2018, Tae-joo mengatur untuk memutar tubuhnya keluar dari jalan tepat pada waktunya untuk menghindari sesuatu yang fatal. Tembakan itu memperingatkan yang lain dan mereka dengan panik berlari ke arah sumber.

Hyun-seok mengarahkan pistol ke Tae-joo lagi, tapi Tae-joo mengatakan kepadanya semuanya sudah berakhir. Hyun-seok mengatakan dia bahkan belum mulai dan Tae-joo bertanya apakah dia benar-benar ingin dipisahkan dari saudaranya lagi. Dia mengatakan adik Hyun-seok tidak menginginkan itu.


Hyun-seok menggerutu bahwa Tae-joo tidak tahu apa-apa, tapi sebelum dia bisa menarik pelatuk, Min-seok kecil memanggilnya. Dia berbalik untuk melihat dan sirene mulai meratap di kejauhan. Menurunkan pistol, Hyun-seok berteriak agar Min-seok menunggunya — berjanji akan segera kembali untuknya.

Tae-joo mencoba meraih Hyun-seok saat dia berlari melewati, tapi meleset. Namun, ia melihat inhaler Hyun-Seok ditinggalkan di tanah dan menyendoknya sebelum mengejar sekali lagi. Mereka akhirnya kembali ke jembatan dan Hyun-seok menjatuhkan pistol saat ia ambruk akibat serangan asma. Tae-joo menendang senjata ke samping dan mengikuti perlahan-lahan di belakang Hyun-seok yang sekarang merangkak.


Sambil megap-megap menghirup udara, Hyun-seok meraih Tae-joo untuk menghirupnya, tetapi Tae-joo melotot ke arahnya saat ingatan Ayah menerjang pikirannya. Hyun-seok terus mengulurkan tangan dan Tae-joo menggenggam inhaler itu dengan erat, mengulang kematian Dad di kepalanya ... sebelum melemparkan inhaler ke Hyun-seok.

"Kamu seorang perwira yang luar biasa," Hyun-seok mengi ketika dia bisa bernapas lagi. Dia bertanya mengapa Tae-joo mengejarnya dan saudaranya begitu keras, dan menebak itu ada hubungannya dengan panggilan telepon dari Seoul. Tae-joo tercengang bahwa dia tahu tentang hal itu, tetapi Hyun-seok mengatakan dia orang yang melihatnya untuknya.

Tae-joo berpikir kembali ke penelepon misterius (orang yang memperingatkannya untuk tidak bertindak gegabah) dan meraih Hyun-seok, menuntut untuk mengetahui siapa si penelepon. Hyun-seok terkejut Tae-joo tidak tahu tetapi mengambil kesempatan untuk menarik pisau dari celananya dan menusuk Tae-joo di usus. Melangkah mundur, Hyun-seok merenung bahwa Tae-joo pasti tidak tahu alasan dia ada di sini.


Hyun-seok memperingatkan Tae-joo untuk tidak mempercayai penelepon misterius terlalu banyak dan mulai mengatakan sesuatu yang lain, tetapi seseorang tiba-tiba menembaknya di belakang. Penembaknya adalah Kepala Kim dan dia menyeringai saat Hyun-seok mencengkeram pagar jembatan. Min-seok berlari di sisi berlawanan dengan tim detektif di belakangnya dan berteriak untuk saudaranya.

Hyun-seok mengangkat dirinya di atas pagar dan Tae-joo menyelam untuknya. Mereka berdua jatuh di samping tetapi Tae-joo berhasil meraih Hyun-seok dengan satu tangan dan memegang pagar dengan yang lain. Dia menuntut Hyun-seok memberitahunya apa yang dia tahu, tetapi Hyun-seok hanya menjawab secara rahasia bahwa dia akan segera tahu.

"Orang itu ... akan datang untuk melihatmu," kata Hyun-seok sebelum melepaskan tangan Tae-joo dan jatuh ke air. Tae-joo membuat keputusan sepersekian detik dan melepaskan pagar juga. Ketika ia menyentuh air, Dong-chul dan yang lainnya dapat mendengar teriakan mengejarnya tetapi segera tenggelam oleh suara monitor jantung yang datar.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/life-on-mars-episode-12/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-life-on-mars-episode-12.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life on Mars Episode 12

 
Back To Top