Sinopsis Life Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 28 Juli 2018

Sinopsis Life Episode 1 - 2

Advertisement
Loading...
Loading...
  • Episode Selanjutnya : Sinopsis Life Episode 3 - 4
Sinopsis Life Episode 1 - 2

Ambulans mendorong lalu lintas di tengah malam, dan tiba di Rumah Sakit Universitas Sangkook tempat Dokter ER YE JIN-WOO ( gugup Lee Dong-wook ) dengan gugup menunggu di luar. Dia membuka pintu ambulans, dan di dalam, seorang pria yang lelah memegang defibrillator dengan sarung tangan berdarah duduk di sebelah pasien yang ditutupi selimut. Jin-woo menarik selimut dari pasien, mengungkapkan direktur rumah sakit LEE BO-HOON ( Chun Ho-jin ). Pria di dalamnya adalah Wakil Direktur KIM TAE-SANG ( Moon Sung-geun ), yang menyatakan waktu kematian.
Di ruang operasi, ahli bedah toraks JOO KYUNG-MOON ( Yoo Jae-myung ) dan ahli bedah saraf OH SE-HWA ( Bulan Sori ) menatap tubuh tak bernyawa Direktur Lee dengan tak percaya. Mengganggu waktu kesedihan mereka, koordinator transplantasi organ SUNWOO CHANG memasuki ruangan dengan kertas untuk ditandatangani. Meskipun para dokter protes, Chang mengingatkan mereka bahwa mereka perlu memulihkan kornea dengan cepat dan memaksa mereka untuk menyerah.


Sementara yang lain pergi, Dr. Joo tetap berada di ruangan itu, tersesat ketika dia mengingat kembali kenangan bahagia tentang Direktur Lee yang membual tentang stiker donor organ barunya. Sebelum menutupi wajah sutradara, Dr. Joo berdoa untuk cahaya abadi dan perdamaian untuk sutradara, dan meminta kenyamanan dan keberanian bagi mereka yang tersisa.

Sendiri di pinggir jalan, Jin-woo memanggil adik laki-lakinya YE SUN-WOO ( Lee Kyu-hyung ) dan menceritakan tentang kematian Direktur Lee. Sun-woo bertanya apakah Jin-woo membahas hal itu dengan sutradara, tetapi Jin-woo tidak bisa memaksa dirinya untuk menjawab. Sebaliknya, ia meminta adik laki-lakinya untuk merahasiakannya, dan Sun-woo berjanji untuk mencoba.


Masih linglung, Jin-woo berjalan ke jalan dan hampir tertabrak mobil. Dia melihat mobil itu melaju dan tatapan ketika seorang pria berpakaian rapi keluar dari kursi belakang. Penumpang yang baru ditunjuk Presiden GU SEUNG-HYO ( Jo Seung-woo ), dan dia berbaris ke rumah sakit dengan musik yang tidak menyenangkan diputar di latar belakang, meramalkan konflik yang akan segera dia bawa.

Kembali ke UGD, Jin-woo mengisi surat kematian untuk Direktur Lee, tetapi dia ragu-ragu untuk memilih antara pembunuhan dan bunuh diri. Tidak sendirian dalam keraguannya, dokter anak LEE NO-EUL ( Won Jin-ah ) berdiri di samping Jin-woo dan mengatakan kepadanya bahwa itu aneh bahwa Direktur Lee meninggal di rumah wakil direktur. Sebelum dia dapat menjelaskan, seorang anak perempuan dan ayah muda didorong ke UGD.


Dr. Oh mengunjungi Wakil Direktur Kim di kantornya dan menyebutkan para petugas polisi yang baru saja keluar. Nada menuduh nya tidak hilang pada wakil direktur yang menjelaskan bahwa Direktur Lee datang ke rumahnya mabuk dan pergi ke atap untuk merokok ketika kecelakaan itu terjadi. Dr Oh tidak mendorong lebih jauh, tetapi memperingatkan Wakil Direktur Kim agar tidak terlihat baik-baik saja sejak rumor sudah menyebar.

Petugas polisi yang mempertanyakan wakil direktur menemukan jalan mereka ke UGD, tetapi sayangnya, anak perempuan dari sebelumnya telah meninggal, meskipun sang ayah masih hidup. Seorang perawat bertanya apakah itu perampokan, tetapi petugas patroli itu dengan sedih memberitahu mereka bahwa itu adalah percobaan bunuh diri ganda.


Jin-woo menemukan No-eul meringkuk di kantornya, dan bertanya mengapa dia menganggap itu aneh karena Direktur Lee minum dengan Wakil Direktur Kim. Dia mengatakan kepadanya bahwa seseorang mendengar mereka berkelahi hari ini, dan meragukan bahwa mereka bersahabat. Meskipun kecurigaannya, No-eul tidak ingin percaya bahwa wakil direktur akan benar-benar membahayakan direktur, dan dia meminta Jin-woo jika dia harus membawa informasi ini ke polisi atau tidak.

Sebelum dia dapat menjawab, Jin-woo dipanggil ke UGD, dan merenungkan dua DOA hari ini. Putri muda itu meninggal karena ditikam oleh ayahnya yang dipercaya, sementara Direktur Lee meninggal setelah ditikam dengan kata-kata oleh seorang junior yang dipercaya. Jin-woo diam-diam mencatat 5 April 2018 sebagai hari terakhir Sutradara Lee serta hari komentarnya yang menggigit kepada sutradara.


Petugas dari semalam menemukan Jin-woo tidur di stasiun karena dia sudah menunggu untuk bertanya kepada petugas tentang kematian Direktur Lee. Petugas itu bertanya kapan Jin-woo terakhir melihat sutradara, mengarah ke kilas balik dari hari yang menentukan itu. Saudaranya Sun-woo menelepon Jin-woo, mengatakan kepadanya bahwa beberapa dana rumah sakit disalurkan ke akun pribadi Direktur Lee, jadi Jin-woo menerobos masuk ke ruang direktur menginginkan penjelasan. Sementara itu di sulih suara, sekarang Jin-woo berbohong kepada petugas bahwa tidak ada yang penting terjadi selama pertemuan mereka dan menggambarkan direktur sebagai dokter yang terhormat.

Karena petugas memiliki saksi dan tidak ada alasan untuk meragukan sebaliknya, dia mencurigai penyebab kematian sebagai serangan jantung, dan bertanya pada Jin-woo mengapa dia benar-benar ada di sini. Tiba-tiba, khayalan Sun-woo muncul dan menjawab pertanyaan untuknya: "Karena seorang teman meninggal, yang juga seorang ayah."


Jin-woo pergi ke rumah wakil direktur dan memeriksa lokasi kecelakaan. Dalam sulih suara, petugas mengulangi cerita Wakil Direktur Kim, dan Jin-woo membayangkan adegan bermain di hadapannya. Masih curiga, Jin-woo mencoba menemui saksi tetapi kembali ke mobilnya dengan tangan kosong. Untungnya, Wakil Direktur Kim meninggalkan rumahnya saat itu, dan Jin-woo membuntutinya.

Adegan itu kembali ke pertemuan yang dipimpin oleh Direktur Lee saat dia dengan keras mengkritik sistem pembayaran terkait kinerja yang diusulkan. Bahkan jika rumah sakit dibeli oleh perusahaan swasta, dia berpendapat bahwa ini tidak benar, dan meninggalkan pertemuan untuk menghadapi presiden baru. Jin-woo mengejarnya dan mengingatkannya bahwa semua dokter lain mendukungnya juga.


Meskipun hari liburnya, Jin-woo tiba di rumah sakit setelah mengikuti wakil direktur, dan dia diseret ke pertemuan oleh kepala pusat perawatan darurat, Dokter LEE DONG-SOO. Seekor bunga ditempatkan di kepala meja untuk mengenang Direktur Lee, dan para dokter mulai membahas dan mengeluh tentang peristiwa terbaru seputar kematian sang direktur.

Ketika Dr Joo mengumumkan penyebab kematian Direktur Lee sebagai serangan jantung, Wakil Direktur Kim masuk. Dia mengatakan kepada kelompok itu bahwa dia dihentikan oleh Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan pagi ini — yang Jin-woo tahu adalah kebohongan sejak dia mengikutinya ke rumah sakit dari rumahnya sebelumnya — dan memberi tahu mereka bahwa tiga dari departemen mereka akan dikirim ke rumah sakit provinsi: OB / GYN, pediatri, dan pusat perawatan darurat. Meskipun para dokter protes, masalah ini tidak akan dibahas; itu adalah perintah.


Setelah kehilangan permainan gunting batu-kertas dengan Dr. Lee, Jin-woo harus memberi tahu staf perawat tentang transfer yang akan datang, dan seperti yang diharapkan, berita itu berakhir dengan buruk. Namun, pasien darurat memotong pertemuan mereka singkat, dan sebagai Jin-woo memperlakukan pasien, Sun-woo imajiner muncul di hadapannya lagi.

Sun-woo imajiner mencatat ekspresi Jin-woo yang agak tidak terganggu dan menebak bahwa ia harus pergi ke suatu tempat lain. Melihat sekeliling pusat, khayalan Sun-woo merenungkan nasib ratusan pasien yang datang ke UGD ini, dan dengan sinis mengatakan bahwa mereka mungkin tidak akan berakhir di jalanan.

Sementara itu, Dr. Lee menyampaikan kabar buruk ke pusat perawatan darurat warga yang menyarankan pemukulan untuk menyuarakan perbedaan pendapat mereka.


Malam itu Jin-woo akhirnya pulang ke rumah, dan bertemu Sun-woo yang baru saja kembali dari pemakaman Direktur Lee. Jin-woo membantu Sun-woo, seorang lumpuh, berubah, dan berpikir kembali ke awal hari itu ketika No-eul bertanya kepadanya apakah tidak apa-apa baginya untuk meninggalkan Sun-woo sendirian. Dengan sikapnya yang biasa-biasa saja, Jin-woo memberitahunya bahwa Sun-woo akan baik-baik saja tanpa dia.

Berbaring di tempat tidurnya, Sun-woo bertanya-tanya apakah dia melakukan sesuatu yang salah, tetapi Jin-woo mengatakan kepadanya bahwa akun yang disalurkan adalah nyata. Dia menjelaskan bahwa Direktur Lee bertanya bagaimana dia tahu tentang hal itu ketika dia menghadapkannya, dan itu sudah cukup jawaban untuk Jin-woo. Tidak yakin, Sun-woo memutuskan untuk menginvestigasi ulang rekening bank, mengabaikan protes saudaranya.


Keesokan harinya saat meninggalkan pemakaman Direktur Lee, Jin-woo bertemu dengan Wakil Direktur Kim, dan menggunakan kesempatan ini, dia memanggil wakil direktur untuk berbohong tentang kunjungannya ke Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan kemarin. Wakil Direktur Kim menyangkal tuduhan itu, jadi Jin-woo mengancam untuk memberi tahu polisi tentang pertarungan wakil direktur dengan Direktur Lee hari kematiannya.

Wakil Direktur Kim mengatakan pada Jin-woo bahwa dia benar-benar mengajarkan kepada direktur sebuah pelajaran, dan menjelaskan bahwa dia tidak takut untuk memberikan segalanya kepada polisi. Namun, dia meragukan hal yang sama dapat dikatakan untuk Direktur Lee yang suci.

Marah, Jin-woo menuduh wakil direktur menghancurkan rumah sakit bahwa Direktur Lee mengabdikan hidupnya untuk melindungi, tetapi Wakil Direktur Kim menunjuk jari kembali ke Jin-woo, mengutip berapa banyak dia bekerja untuk memperbaiki defisit pusat perawatan darurat. Jin-woo tidak menyangkal bahwa Wakil Direktur Kim melakukan banyak operasi dan dianggap baik, tetapi implikasi tersembunyi di balik kata-katanya menyinggung perasaan dengan Wakil Direktur Kim, yang meraih Jin-woo oleh kerah. Sebelum pertarungan mereka meningkat, panggilan telepon memisahkan mereka.


Dokter, perawat, dan anggota staf rumah sakit berkumpul untuk pertemuan tentang masalah pengiriman, dan Dr. Joo menyebutkan fakta bahwa rumah sakit provinsi yang mereka transfer tampaknya juga gelap. Ketika percakapan berubah menjadi mengeluh tentang presiden yang baru diangkat, Dr. Oh menyela dan mengingatkan orang banyak bahwa sebuah bisnis tidak memiliki cita-cita besar, dan pengiriman ini hanyalah permulaan.

Hiruk-pikuk jatuh ke tangan penonton saat langkah kaki mendekat, dan setiap pasang mata di ruangan itu bergantian menuju sosok yang tengah berada di tengah panggung — Presiden Gu Seung-hyo. Dia mendesak para dokter untuk memulai diskusi tentang operasi, banyak kebingungan mereka, jadi Wakil Direktur Kim meminta klarifikasi. Seung-hyo menjelaskan bahwa operasi untuk bangsa karena semua dokter berkumpul di sini ingin membantu orang-orang tanpa memandang latar belakang mereka, dan tampaknya sekarang, mereka juga ingin secara pribadi pergi ke tempat-tempat yang membutuhkan.


EPISODE 2 Rekapitulasi

Di sebuah kantor yang menghadap perusahaan pengiriman Hwajeong, Seung-hyo memerintahkan Direktur Lee untuk membalikkan kehilangan tiga departemen bawah (OB / GYN, pediatri, dan pusat perawatan darurat) sebelum pelantikannya, tetapi dari respon Seung-hyo, tampaknya bahwa Direktur Lee terus mendorong kembali. Manajer KANG KYUNG-AH mengirim Seung-hyo profil para dokter dari Rumah Sakit Sangkook, dan resume Dr. Joo menarik perhatiannya.

Seung-hyo membeli minuman untuk wakil menteri Kesehatan dan Kesejahteraan, dan dengan beberapa dorongan hati-hati oleh Seung-hyo, wakil menteri mengangkat topik mengirim dokter ke lebih banyak rumah sakit pedesaan. Sayangnya, sulit untuk menemukan rumah sakit universitas yang bekerja sama, dan Seung-hyo menyesali kurangnya dukungan untuk program yang luar biasa tersebut.


Mendengar berita kematian Direktur Lee, Seung-hyo pergi ke rumah sakit dan mengenang hari ketika Direktur Lee menegurnya karena mengharapkan untung dari orang miskin yang datang melalui ER. Mobil itu tiba-tiba tersentak, membawa Seung-hyo kembali ke dunia nyata, dan dia melihat Jin-woo yang linglung berdiri di jalan.

Di kantornya, kilas balik Seung-hyo dari Direktur Lee berlanjut ketika direktur kemudian membela pentingnya departemen OB / GYN dan mengancam untuk memberi tahu media tentang sikap mencari untung Seung-hyo. Kembali di masa sekarang, Wakil Direktur Kim memasuki kantor Seung-hyo dan meyakinkannya bahwa masalah dana rumah sakit dengan Direktur Lee telah diselesaikan. Seung-hyo dengan tajam menggambarkan momen-momen terakhir Direktur Lee sebagai sesuatu yang aneh , yang tidak luput dari perhatian Wakil Direktur Kim, tetapi Seung-hyo dengan santai menghindari menjelaskan apa yang ia maksudkan dengan itu.


Seung-hyo memberikan presentasi Rumah Sakit Sangkook kepada presiden lain dari perusahaan yang berbeda dari grup Hwajeong, dan menawarkan informasi kepada Hwajeong Insurance pasien mereka untuk satu juta won per orang. Presiden perusahaan lain mencoba untuk merusak Seung-hyo dengan menunjukkan ilegalitas dari pertukaran ini, tetapi Seung-hyo memberitahunya bahwa peraturan itu dibatalkan beberapa tahun yang lalu, membuat negosiasi ini sepenuhnya legal.

Ketua muda yang duduk di kepala meja memberi Seung-hyo pujian gada, membesarkan masa lalunya sebagai mahasiswa beasiswa, tetapi Seung-hyo menertawakannya bersama dengan sisa presiden. Ketua menugaskan Seung-hyo tugas lain, dan memerintahkannya untuk membeli tanah dari orang tertentu yang tidak mau menjual.


Seung-hyo berpikir bahwa tanah agak jauh dari rumah sakit, tidak membuatnya ideal untuk gedung rumah sakit baru, tetapi ketua tidak mau mengalah. Dengan demikian, Seung-hyo setuju untuk mengambil alih tugas, tetapi sebagai gantinya, dia ingin 70 milyar won untuk membantu membangun pusat rumah sakit baru.

Begitu pertemuan berakhir, Seung-hyo menyebut pemilik tanah, tetapi hampir tidak bisa menyapa sebelum pemiliknya dengan marah menutup telepon, dengan jelas menyatakan ketidaktertarikannya dalam menjual tanah. Membiarkan tugas itu ke samping untuk saat ini, Seung-hyo tiba di rumah sakit dan memasuki auditorium di mana staf rumah sakit telah berkumpul untuk membahas masalah pengiriman.


Melanjutkan dari Episode 1, Seung-hyo menyapa penonton dan mendorong mereka untuk berbicara tentang topik tersebut. Dr. Oh pergi lebih dulu dan mengungkapkan kebingungan yang disebabkan oleh pesanan yang tiba-tiba ini. Sebagai tanggapan, Seung-hyo bertanya kepada kelompok itu jika mereka bereaksi seperti ini ketika pusat pemeriksaan medis pindah ke distrik Gangnam (distrik kaya di ibukota) tahun lalu.

Kepala OB / GYN berpendapat bahwa keduanya tidak sebanding, dan bertanya apakah Seung-hyo akan pindah ke daerah pedesaan jika dia berada di sepatu mereka. Dia menjawab dengan tegas, dan memutar balik kata-kata mereka: Jika ini benar-benar bisnis, maka para pekerja sudah siap untuk bergerak daripada mengeluh.


Dr. Joo berbicara lebih lanjut, dan bertanya pada Seung-hyo apa haknya untuk membagi ribuan pasien yang mengunjungi ketiga departemen ini ketika Rumah Sakit Sangkook adalah lembaga publik. Seung-hyo memiliki respon untuk ini juga, dan bertanya pada Dr. Joo apakah institusi publik tidak semua orang memiliki akses ke perawatan yang sama.

Dr Lee menyarankan mengirimkan dukungan keuangan daripada pengiriman, tetapi Seung-hyo mengingatkan dia tentang akumulasi defisit departemennya. Jin-woo mengingat kata-kata yang sama dari argumennya dengan Deputi Direktur Kim, dan mengejutkan mereka yang mengenalnya, dia mengajukan pertanyaan di Seung-hyo: Apakah ini berarti bahwa departemen dalam warna hitam dapat memenuhi persyaratan dengan uang daripada diberangkatkan?


Seung-hyo mulai merespon dengan cara bundarannya, tetapi Jin-woo memaksanya untuk langsung dan menjawab pertanyaan itu. Jadi, Seung-hyo bertanya bagaimana pusat gawat darurat bahkan akan mendapatkan dana jika itu kasusnya, dan Jin-woo hanya menjawab, “Kamu benar. Kami tidak bisa. ”Namun, dia bertukar pandang dengan Dr. Joo, yang pada gilirannya mengunci mata dengan Seung-hyo.

Pertemuan berakhir, dan ketika semua orang keluar dari auditorium, Dr. Joo menangkap Jin-woo dan bertanya kepadanya apa yang dimaksud dengan pertanyaan itu. Ledakan tiba-tiba oleh Dr. Lee menyelamatkan Jin-woo dari menjawab, dan dia meminta diri untuk mengurus kepala departemennya.


UGD sibuk seperti biasa, dan ketika Jin-woo mulai menekan dada pada pasien, kami mendengar dia berbicara tentang dua pertanyaan yang paling sering dia terima. Yang pertama adalah tentang kesulitan pekerjaan (menggunakan ekspresi umum Korea tentang sesuatu yang begitu sulit sehingga akan membunuhmu), yang Jin-woo katakan bahwa orang-orang tidak mati secara teknis dari kerja keras. Yang kedua adalah tentang mengapa dia memilih pekerjaan ini, dan Jin-woo menjelaskan bahwa itu karena itu akan membuang-buang pendidikannya ... dan karena dia tidak memiliki keberanian untuk berpaling dari kehidupan yang menghilang di depan matanya.

Jin-woo melihat dokter lain mengantar seorang pasien muda ke bangsal anak, tapi tiba-tiba, keduanya menghilang saat poni kursi roda kosong ke dinding. Dia melihat sekeliling UGD, dan staf dan pasien memudar ketika peralatan dan usia dinding terabaikan. Jin-woo dengan tegas mengatakan kepada Direktur Lee bahwa ia akan terus hidup tanpa keberanian, dan berbaris melalui ER yang ditinggalkan.


Manajer Kang membawa Seung-hyo catatan rumah sakit yang berbeda-beda, dari waktu tunggu pasien hingga penggunaan ruang operasi. Dia mengeluh tentang ketidakefisienan rumah sakit ketika ia membalik file yang berbeda, dan memerintahkan Manajer Kang untuk meningkatkan tingkat operasi ruang operasi.

Dia memperhatikan ekspresi cemberutnya, jadi Manajer Kang mengatakan kepadanya bahwa itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, terutama karena dia tidak pernah bekerja di rumah sakit sebelumnya. Dia mengatakan kepadanya untuk mengumpulkan data operasi dari rumah sakit top lainnya terlebih dahulu, dan juga memintanya untuk menemukan informasi lebih lanjut tentang Jin-woo — yang wajah Manajer Kang memuji, banyak ketidaksetujuan Seung-hyo.


Jin-woo pergi ke departemen pediatrik dan OB / GYN, berharap untuk mengetahui defisit mereka. Dia belajar dari No-eul dan dokter OB / GYN longgar-berbibir yang keduanya berada di bawah, dan khayalan Sun-woo muncul selain Jin-woo untuk menyatakan yang jelas: Dia mungkin punya ide, tapi tidak ada bukti.

Sun-woo Imajiner menyarankan memeriksa departemen akuntansi untuk bukti, tetapi Jin-woo turun di lantai yang berbeda. Dia berjalan menjauh dari khayalan Sun-woo, mengabaikan pertanyaannya, sampai dia mendengar kecelakaan dan teriakan. Dia dengan cepat kembali ke sisi saudara imajinernya, dan Sun-woo menggoda Jin-woo karena pandangan khawatirnya.

Real Sun-woo sedang bekerja di mana dia belajar tentang pesanan pengiriman terbaru dari rumah sakit Jin-woo. Dia menarik keluar ponselnya untuk menelepon saudaranya, tetapi berhenti sendiri menekan tombol.


Sementara itu, Dr. Lee bekerja di UGD tanpa ada Jin-woo karena dia saat ini terlalu asyik dengan daftar departemen yang diperingkat berdasarkan penjualan. Mengkonfirmasi kecurigaannya, tiga departemen yang dipilih untuk ditransfer berada di bawah.

Jin-woo mengingat klaim diri Seung-hyo tentang menyelamatkan hidup dan membantu tempat yang membutuhkan, dan menyadari kebohongan di balik kata-katanya. Dia menemukan Dr. Lee untuk memberitahukan penemuannya, tetapi menangkap kepala departemennya mencari pekerjaan di rumah sakit lain. Disedihkan, dia diam-diam menutup pintu dan mencari bantuan di tempat lain.


Jin-woo mencari Dr. Joo, tetapi perawat yang bertanggung jawab mengatakan kepadanya bahwa dia saat ini beroperasi dan tidak akan tersedia untuk sementara waktu. Namun, perawat menghadapi Jin-woo dan meminta dia untuk berhenti memanggil Dr. Joo karena mereka mengambil keuntungan dari sifat baik Dr. Joo, yang hanya menghasilkan lebih banyak masalah bagi departemen mereka. Kedengarannya keras, tetapi kita melihat Dr Joo merosot ke lantai setelah operasi, jelas kelelahan karena terlalu memaksakan diri dengan mengambil semua pasien yang ditolak.

Di kantornya, Seung-hyo memeriksa laporan tahunan dan berbagai jenis peralatan, tetapi gambar-gambar berbagai gunting bedah semuanya tampak sama baginya. Sebaliknya, ia memutuskan untuk mengunjungi ruang operasi dan melihat peralatannya secara langsung. Yang mengejutkan, Seung-hyo menemukan Dr. Joo yang tidur — yang paling dibencinya.


Ketika dia melihat dokter kurus itu, dia mengingat resume Dr. Joo, yang menyatakan bahwa Direktur Lee membina dia dari rumah sakit lain, dan karena dia satu-satunya dari sekolah yang berbeda, dia adalah orang buangan dan sering bekerja shift 36 jam karena mereka kekurangan staf. Yang jelas, tidak ada yang bisa membenci Dr. Joo sejak ia terbangun dalam selimut bedah, kemungkinan besar ditempatkan oleh Seung-hyo.

Jin-woo pulang ke rumah dan disambut dengan makanan yang disiapkan oleh Sun-woo. Kedua saudara itu minum, dan Jin-woo cepat menangkap bahwa Sun-woo mendengar tentang transfernya. Dia meyakinkan saudaranya bahwa dia tidak pergi, tetapi tidak menjelaskan bagaimana. Malam itu, Jin-woo mengunggah daftar departemen yang diurutkan berdasarkan margin keuntungan.


Seung-hyo mengunyah roti lapis saat sedang dalam perjalanan untuk menemui pemilik tanah yang tidak mau menjual, tetapi memiliki mobil berbalik ketika Manajer Kang mengatakan kepadanya tentang sebuah posting di forum rumah sakit. Daftar Jin-woo diposting online, menyoroti bagaimana tiga departemen bawah dipilih untuk dikirim, dan untuk melengkapi semua itu, penulis adalah Direktur Lee yang telah meninggal.

Manajer Kang masih belum menemukan pengunggahnya, meskipun mereka mengetahui bahwa komputer yang digunakan berasal dari tempat tidur penduduk. Seung-hyo menginstruksikan Manajer Kang untuk memeriksa departemen akuntansi serta ruang pemrosesan komputer untuk mengetahui bagaimana daftar itu bocor. Karena mereka menyerang lebih dulu, dia memutuskan untuk mengakhiri hubungan yang positif.

Sementara itu, Dr. Joo diam-diam berjalan ke Jin-woo di lorong dan secara samar bertanya apakah dia sangat merindukan sutradara itu. Dia memerintahkan dia untuk mengikutinya di luar, dan Jin-woo mematuhinya. Sekaligus, Dr. Joo bertanya apakah dia adalah orang yang memposting daftar itu secara online.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/life-episodes-1-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-life-episode-1-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life Episode 1 - 2

 
Back To Top