Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 22 Juli 2018

Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 2

EPISODE 2: “Hairtail dan Kimchi Sujebi”

Ji-woo terkejut menemukan bahwa Dae-young adalah tetangga barunya. Dia dengan ceria mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai lingkungan ketika dia ada di sana tadi malam, dan dia harus pindah juga, jadi ketika dia melihat bahwa gedung sebelah memiliki lowongan, dia segera menandatangani sewa.
Dia menawarkan untuk membelikannya makanan, dan bertanya apakah ada restoran yang bagus di dekatnya. Dae-young terkejut ketika Ji-woo mengatakan dia tidak tahu apa-apa, dan dia berasumsi dia harus makan banyak masakan rumah ibunya. Ji-woo ragu-ragu mengaku bahwa dia makan sebagian besar makanannya di kantin rumah sakit.

Tidak apa-apa, karena Dae-young sudah menemukan restoran terdekat untuk makan siang. Ji-woo berpikir itu tidak biasa bahwa ia ingin makan rambut karena orang-orang tradisional memiliki jajangmyun pada hari-hari yang bergerak. Dae-young menegurnya karena jatuh pada stereotip makanan, sesuatu yang tidak pernah dia lakukan di perguruan tinggi.


Meski begitu, Ji-woo bertanya-tanya mengapa mereka pergi sejauh ini hanya untuk makan ikan. Dae-young: “Apa? Hanya makan ikan? ”Dia melanjutkan penjelasan rinci (dan bersemangat, tentu saja) tentang sejarah rambut dan pentingnya memanggangnya secara keseluruhan. Kemudian dia mengakhiri dengan, "Bukankah itu benar?"

Ji-woo bingung bahwa dia akan meminta pendapatnya, sampai Dae-young menunjukkan bahwa dia adalah orang yang membuatnya dengan cara ini. Ji-woo mengajarkannya bahwa tidak peduli seberapa sederhana atau kecil makanannya, penting untuk mempertimbangkan cara terbaik untuk mengkonsumsinya. Ji-woo tidak ingat sama sekali, dan Dae-young hanya mendesah saat dia mulai dengan ahli filet ikan.

Mereka melahap makanan mereka, dan kali ini Ji-woo mengikuti jejak Dae-young saat dia menikmati makanannya. Dae-young bahkan menempatkan beberapa ikan di mangkuknya, mengatakan padanya bahwa itu baik untuk orang yang menderita gangguan pencernaan, seperti dulu. Ji-woo sangat terkejut bahwa dia ingat dan dia diam-diam mencubit titik tekanan di tangannya.


Mereka berjalan pulang, perut mereka penuh. Ji-woo mengaku sudah beberapa waktu sejak dia makan seperti itu, dan Dae-young mengakui sulit untuk memiliki ikan bakar utuh ketika kamu hidup sendiri. Tapi dia juga ingat bahwa Ji-woo dulu tidak peduli dan akan memanggang ikan di rumah, bahkan ketika itu membuat Seo-yeon marah karena semua bajunya akan bau ikan.

Saat menyebutkan Seo-yeon, Ji-woo membeku. Dia bertanya pada Dae-young apakah dia memiliki sesuatu yang dia tidak ingin bicarakan dengan siapa pun, selamanya. Baginya, itu Seo-yeon. Dae-young setuju untuk tidak membahas Seo-yeon lagi, mengakui bahwa setiap orang memiliki hal-hal yang tidak bisa mereka bicarakan.


Kesedihan kesedihan di wajahnya tampak seperti dia tahu dengan baik seperti apa rasanya, tapi dia dengan cepat melanjutkan derap cerianya. Dia menjelaskan bahwa salah satu alasan dia begitu bersemangat untuk pindah di sebelah adalah bahwa dia telah merasakan kelesuan, baik dengan pekerjaan dan kehidupan secara umum.

Namun, berlari ke arahnya dan mendiskusikan hari-hari kuliah mereka tampaknya memicu energi baru, dan dia berpikir bahwa dekat dengan energi itu akan membantunya menemukan arah baru.

Dae-young mendapat telepon dari nomor tak dikenal. Si penelepon memintanya untuk bertemu di sebuah restoran, tetapi Dae-young terkejut bahwa dia ditanya setelah makan sudah dikonsumsi.


Tapi itu karena SUNWOO SUN ( Ahn Woo-yeon ), kepala pengembangan di sebuah perusahaan makanan besar, adalah penggemar berat blog foodie milik Dae-young, di mana Dae-young memposting foto piring kosong sebagai ulasan.

Sun ingin sekali menguji pengetahuan Dae-young dan bertanya pada Dae-young apakah dia tahu apa yang Sun makan hanya berdasarkan piring kosong. Sun terkesan ketika Dae-young dengan mudah - dan dengan benar - bergetar dari daftar semua makanan yang akan ada di piring, tapi Dae-young mengatakan itu karena dia sudah makan di sana sebelumnya.


Meski begitu, Sun ingin sekali mengintai Dae-young untuk menjadi bagian dari tim penciptaan produk baru mereka, di mana fokusnya adalah pada orang yang makan dan minum sendiri, dan bagaimana memberi orang-orang solo itu pengalaman restoran di rumah. Dae-young merasa aneh bahwa Sun lebih tertarik padanya bukan karena pekerjaannya yang sebenarnya sebagai salesman asuransi tetapi karena hobi ngeblog foodie-nya, dan meminta untuk memiliki waktu untuk memikirkannya.

Saat Ji-woo mencuci pakaiannya, dia bisa mencium rambutnya dengan pakaiannya sendiri, yang mengingatkannya ketika dia akan memasak ikan dan mengganggu adiknya dengan aroma.


Kilas balik ke tahun 2004, di mana Ji-woo yang berusia dua puluh tahun melahap makarelnya sambil menjatuhkan diri di depan TV, matanya terpaku pada drama populer saat itu, Full House (dibintangi Rain dan rambutnya yang mengapung). Seo-yeon kesal karena bau tengiri bahkan meresap sepatunya dan menolak memakainya, menggesek sepasang sepatu baru Ji-woo untuk dipakai sebagai gantinya.

Setelah Ji-woo menyadari apa yang telah dilakukan kakaknya, ia mengejar, memutuskan untuk mengambil kembali sepatu baru. Gadis-gadis mulai berkelahi di tengah jalan, dengan banyak teriakan dan rambut-menarik sebagai upaya Ji-woo untuk memaksa sepatu dari Seo-yeon.


Dae-young berjalan ke atas untuk melihat mereka berkelahi dan mencoba untuk campur tangan, tetapi hanya berulang kali didorong dan berakhir hanya duduk dalam kebingungan saat ia melihat para suster bertarung. Ji-woo berhasil berhasil melepas sepatu dari Seo-yeon, lalu menginjak kembali ke rumah.

Seo-yeon menyalakan alat-alat air karena dia ingin tahu apakah dia seharusnya pergi tanpa alas kaki sekarang, tapi begitu Ji-woo tidak terdengar lagi, Seo-yeon menyeka air mata, membersihkan debu, dan berjalan pergi tanpa alas kaki.


Kemudian, Seo-yeon kembali ke rumah, dan Ji-woo terkejut melihat dia mengenakan sepasang sepatu baru. Dia bertanya-tanya bagaimana Seo-yeon bisa membelinya karena dia bahkan tidak bisa membantu Ji-woo membayar sewa, dan Seo-yeon dengan acuh tak acuh mengatakan itu berasal dari uang sakunya. Ji-woo sangat marah karena Seo-yeon berbohong tentang kemampuannya untuk membayar biaya hidup, jadi dia mengambil sepatu baru Seo-yeon dan melemparnya keluar, memerintahkan Seo-yeon untuk pergi.

Seo-yeon membalas dengan melemparkan sepatu Ji-woo di luar, juga, dan segera kedua gadis itu saling melempar pakaian dan barang-barang lain yang ingin keluar dari pintu depan sambil berteriak bahwa orang lain harus pergi.


Dae-young, Jin-seok, dan Byung-sam tiba saat itu, terkejut menemukan semua barang acak di luar. Jin-seok memutuskan untuk mencoba dan campur tangan, bertekad untuk membantu para gadis membuat kesalahan (sementara juga menciptakan alasan untuk lebih dekat dengan dua gadis). Tapi Dae-young - berbicara berdasarkan pengalaman - tahu itu tidak akan berakhir dengan baik. Dan dia benar, karena Jin-seok terlempar ke samping sementara Ji-woo dan Seo-yeon bergulat untuk melihat siapa yang akan dapat menutup pintu depan terlebih dahulu.

Ji-woo menang dan Seo-yeon pergi keluar, duduk di tumpukan pakaian yang dibuang. Dia masih marah, tetapi begitu dia melihat ketiga anak laki-laki itu menatap ke arahnya, dia mulai menangis, bertanya-tanya dengan lantang apa yang akan dia lakukan sekarang karena dia telah dilemparkan keluar tanpa uang. Byung-sam dan Jin-seok segera menggali kantong mereka dan memberinya semua uang yang mereka miliki, tetapi Dae-young seperti, "Tidak!"


Dua anak laki-laki lain menyadap Dae-young karena tidak membantu seorang tetangga yang membutuhkan, tapi Dae-young yang terobsesi dengan sepakbola sedang menabung untuk perjalanan ke Jerman agar dia dapat menonton Piala Dunia 2006 secara langsung. Dia juga senang bahwa dia baru saja mendapat pekerjaan di tempat baru yang keren: Bennigan's, restoran keluarga bergaya Amerika yang dulunya sangat populer tetapi bangkrut pada 2008. Namun pada tahun 2004, bekerja di sana dianggap sebagai pekerjaan paruh waktu yang sangat baik.

Ji-woo senang memiliki apartemennya untuk dirinya sendiri, sampai dia menonton laporan berita tentang munculnya pembunuhan dan kekerasan seksual terhadap wanita muda. Ji-woo mulai khawatir tentang Seo-yeon, terutama karena jam-jam berlalu dan dia tidak mendengar apapun dari saudara tirinya. Ji-woo mencoba memanggilnya, tapi telepon Seo-yeon dimatikan.


Khawatir bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi, Ji-woo bergegas ke halte bus, dengan cemas mencari saudara perempuannya ketika penumpang turun. Satu-satunya penumpang yang dia kenal adalah Dae-young, yang bertanya-tanya mengapa dia membawa payung pada malam yang cerah. Dia menghindari menjelaskan senjata pilihannya, dan malah sangat marah ketika dia melihat Seo-yeon keluar dari mobil yang aneh, tangannya dipenuhi dengan tas belanja.

Seo-yeon menyadari bahwa baterai ponselnya pasti telah mati, tetapi sangat menghargai bahwa saudara perempuannya datang untuk menemuinya. Seo-yeon memberikan Ji-woo hadiah - sebuah kotak dengan semprotan lada di dalamnya, menunjukkan bahwa itu akan menjadi pertahanan yang lebih berguna daripada payung. Jam tangan Dae-young geli ketika para gadis berjalan pulang, berbicara seolah-olah mereka belum bertarung lebih awal hari itu. Mereka pasti saudara perempuan, dia merenung.

Saat para gadis nongkrong di rumah keesokan harinya, bel pintu berdering. Seo-yeon bergegas bersembunyi, tapi itu hanya ibunya Ji-woo. Wah.


Ibu sangat senang mengetahui bahwa Seo-yeon ada di sana, dan mereka membantu Ibu membongkar berbagai macam lauk. Karena ini adalah ulang tahun Seo-yeon, dia memohon kepada Ibu untuk membuat kimchi sujebi (sup mie sambal) bukan sup rumput laut tradisional. Isyarat montase kelezatan masakan rumah, dan Ji-woo menyarankan mereka mengundang tetangga sebelah mereka karena Ibu telah membuat begitu banyak makanan.

Ji-woo hampir tidak perlu memperpanjang undangan karena Dae-young sudah mendapatkan kepalanya di lorong, menikmati aroma yang berasal dari apartemen Ji-woo. Ibu sangat menyesal bahwa dia tidak membuat cukup makanan meskipun ada meja yang penuh dengan hidangan.


Seo-yeon senang dengan kimchi sujebi-nya. Dae-young terkesan dengan pancake kimchi, dan Ji-woo menjelaskan sedikit trik yang mereka lakukan untuk membuatnya sangat renyah. Tidak heran 2018 Dae-young begitu mudah berasumsi bahwa Ji-woo lebih suka makan makanan ibunya daripada pergi ke restoran.

Dae-young kembali ke rumah dengan karunia sisa makanannya, sangat menyenangkan teman-temannya. Tapi mereka juga menemukan penemuan bahwa itu adalah ulang tahun Seo-yeon dan memutuskan untuk memberi kejutan padanya saat makan siang yang Dae-young perlakukan padanya - di rumah Bennigan. Pfft.

Ji-woo dan Seo-yeon sampai di sana lebih dulu, dan Dae-young tentu saja server mereka. Haha, aku suka bahwa dia memberi dirinya nama Inggris "Beckham" karena cintanya David Beckham, bintang sepak bola.


Ji-woo terintimidasi oleh menu yang penuh dengan hidangan ala Amerika yang belum pernah dia dengar sebelumnya, tapi Seo-yeon memesan dengan percaya diri, mengungkapkan bahwa dia pernah berkunjung ke restoran semacam ini berkali-kali sebelum berkat kencan buta.

Aw, Ji-woo bersemangat untuk memamerkan kupon yang dia cetak dari internet dan mengedipkan kartu poin selulernya, kartu loyalitas ponsel yang juga menawarkan diskon (dan berfungsi sebagai pengingat tentang seberapa jauh teknologi telah datang, karena jenis diskon sekarang dengan mudah tersedia melalui aplikasi).

Tiga anak lelaki lainnya merangkak keluar dari pemukul mobil milik Jin-seok. Jin-seok ingin sekali mengesankan Seo-yeon dengan boneka kelinci raksasa. Rupanya Seo-yeon tidak tahu anak-anak itu akan bergabung dengan mereka dan mati karena malu ketika mereka tiba dengan kelinci raksasa dan kue.


Tapi tidak ada yang sama memalukannya dengan seluruh staf yang melayani memamerkan dengan instrumen mereka dan topi konyol untuk menyanyikan paduan suara “Selamat Ulang Tahun” untuk Seo-yeon. Dae-young terlihat seperti sedang sekarat sedikit di dalam saat ia bernyanyi bersama rekan-rekan kerjanya, banyak untuk hiburan teman-temannya.

Pada 2018, Seo-yeon kembali ke Korea untuk pertama kalinya dalam dua belas tahun. Kami tahu ini berkat selfie ekspositorinya (dan tanpa akhir) yang dia segera posting di Instagram segera setelah dia mendarat. Dia ada di sana untuk melacak seseorang bernama Jung Hyun-ah, tapi alamatnya salah.


Perut menggerutu, Seo-yeon menyadari dia lapar - dan ini hari ulang tahunnya. Dia mencari tempat terdekat terbaik untuk makan kimchi sujebi. Ada garis panjang di luar restoran, yang merupakan pertanda baik bahwa itu adalah tempat yang lezat dan trendi. Seo-yeon mengambil beberapa foto narsis untuk diposting di Instagram sementara dia menunggu.

Anjing Dae-young dan Ji-woo, Kongali tiba di rumah dari berjalan seperti Ji-woo pulang kerja (aw, Ji-woo memberikan izin penuh kepada Dae-young untuk berjalan Kongali kapan pun dia mau). Mereka mengambil makan sehingga mereka dapat terus mengejar.

Dae-young senang bahwa keahlian Ji-woo dalam membuat bom soju sebagus yang pernah ada, dan saat mereka menikmati ayam goreng mereka, Dae-young bertanya-tanya apakah "obat" Ji-woo (bom soju) nya akan dapat menghapus sakit kepalanya . Dia bercerita tentang Sun dan dibina karena blog makanannya.


Ji-woo terkejut bahwa hobi Dae-young telah beralih dari sepak bola ke makanan, dan dia mencari blognya. Dia bertanya-tanya mengapa semua foto-fotonya adalah piring kosong, dan Dae-young menjelaskan itu yang membedakannya dari semua blogger lainnya. Dia menambahkan bahwa blognya adalah semua karena dia - dia adalah orang yang memperkenalkannya kepada dunia makanan.

Ji-woo mengatakan bahwa dia harus membeli makan malam itu, dan terkejut ketika Dae-young segera setuju. Dia menjelaskan bahwa dia berencana untuk membeli semua makanan mereka mulai sekarang. Dia memperhatikan bahwa mantan penari makanannya tampaknya telah kehilangan seleranya, jadi dia berencana untuk membantunya menemukan kembali mereka. Aw.

Ketika Dae-young terganggu oleh pesan teks yang membuatnya tersenyum, Ji-woo menganggap itu pasti dari pacarnya.


Seo-yeon akhirnya berhasil melewati garis di restoran dan menetap untuk menikmati kimchi sujebi-nya. Tapi dia kecewa - rasanya tidak enak. Dia meninggalkan restoran, menyeret kopernya yang berguling di belakangnya, hanya untuk dihentikan oleh Sun yang bertanya apakah dia Lee Seo-yeon, orang yang meminjam uang dari sepupunya Woo-young di Amerika.

Sebagai tanggapan, Seo-yeon melempar kopernya ke arahnya dan melarikan diri. Ini adalah adegan dari epilog episode sebelumnya, saat ia berlari ketakutan melewati jalan-jalan kota. Tumitnya terperangkap dalam jeruji dan dia dengan panik mencoba membebaskannya saat Sun tiba dengan kopernya.


Dia mengungkapkan sepupunya memberitahunya untuk mencari Seo-yeon dan mendapatkan kembali uang yang dicuri. Seo-yeon bersikeras dia bukan orang yang mencurinya - itu adalah mitranya, Hyun-ah, yang Seo-yeon juga mencoba untuk melacak sehingga dia bisa mendapatkan uangnya kembali. Kecuali Seo-yeon tidak tahu di mana Hyun-ah.

Itu mudah bagi Sun untuk melacak Seo-yeon turun, karena semua posting Instagram di mana dia menandai lokasinya. Dia menghadapi kali sepupunya untuk membiarkan dia tahu dia menemukan Seo-yeon, dan di antara bernafas, Woo-young mengatakan kepadanya untuk tidak membiarkan Seo-yeon keluar dari pandangannya untuk saat ini. "Buruh" bernapas benar - Woo-young saat ini di tengah-tengah melahirkan.

Seo-yeon tidak punya tempat tinggal - dia pergi dengan terburu-buru dan tidak berpikir sejauh itu. Mereka berhenti di hotel terdekat - sebuah motel cinta, di mana pemilik bertanya apakah mereka akan berada di sana selama beberapa jam atau semalam. Seo-yeon mengulurkan dompetnya untuk membayar menginap semalam, kemudian menyadari bahwa dia tidak memiliki cukup uang.


Menyadari bahwa dia tidak punya pilihan nyata, Sun dengan enggan membayar kamar itu. Seo-yeon berpikir dia akan membantunya dengan barang-barangnya, tetapi sebaliknya Sun membawa kopernya bersamanya, menunjukkan bahwa ini adalah satu-satunya cara dia dapat memastikan bahwa Seo-yeon tidak akan mencoba melarikan diri. Dia berjanji untuk mengembalikannya di pagi hari.

Kecuali itu bahkan tidak menghentikan Seo-yeon, karena dia mencoba menyelinap keluar dari hotel dan mengambil taksi, di mana saja, tapi sopir taksi tidak terpengaruh oleh pesonanya, hanya uang. Dia tidak punya pilihan selain menginap di hotel karena dia tidak bisa pergi ke tempat lain.

Ji-woo makan makanan buatan sendiri dari cornflake, bertanya-tanya apakah tidak pantas untuk mengundang Dae-young untuk sarapan bersama karena dia punya pacar. Ji-woo memutuskan bahwa niatnya murni dan mengiriminya teks. Dia senang ketika itu ditandai "membaca" segera, tetapi tumbuh semakin kecewa ketika dia tidak mengirim tanggapan langsung.


Itu karena dia memilih untuk menjawab secara langsung, dan berteriak di seberang balkon bahwa dia akan menemuinya di lantai bawah. Senang, Ji-woo bergegas untuk bersiap-siap.

Seperti yang dijanjikan, Sun telah kembali ke hotel dengan koper Seo-yeon. Tapi dia mengatakan padanya untuk pergi begitu saja - dan untuk menjauhkan diri dari Instagram, karena sepupunya akan membunuhnya jika dia tahu Sun membiarkan Seo-yeon pergi. Tapi Seo-yeon menyadari bahwa paspornya hilang dan menuntut agar dia membawanya ke rumahnya agar dia dapat mencarinya.

Dia mengaduk-aduk ruang tamu sebelum menemukan paspor di bawah sofa, di mana ia tidak sengaja jatuh dari kopernya. Dia senang mendapatkannya kembali, tetapi berhenti dan menatap kagum pada apartemen mewah Sun yang besar. Anda praktis bisa mendengar roda gigi di kepalanya berputar saat ia mulai menangis, menawarkan diri untuk tinggal di sini sebagai tahanan yang rela, karena kebaikan hatinya, sampai uang Woo-young dikembalikan.


Sun tidak jatuh karena tipuannya. Dia tidak ingin dia tinggal bersamanya, tetapi sebelum dia bisa berdebat lebih jauh, panggilan Woo-young, memamerkan putranya yang baru lahir. Dia bertanya apakah dia tahu di mana Seo-yeon. Sun akan berbohong bahwa dia kehilangan jejaknya, tapi Seo-yeon muncul kepalanya dan memberi selamat Woo-young pada bayinya yang baru.

Seo-yeon dengan ceria menambahkan bahwa dia setuju untuk tetap bersama Sun sampai masalah uangnya beres, dan Woo-young memerintahkan Sun untuk menjaga Seo-yeon di rumahnya setidaknya selama beberapa minggu ke depan sampai Woo-young dapat kembali ke Korea . Sun tahu ketika dia sudah punya, tapi dia tidak bisa berdebat tentang itu karena sepupunya.


Ji-woo meminta perawat lain untuk bertukar giliran dengannya agar dia bisa menikmati makanan bersama Dae-young, tetapi Dae-young meminta maaf karena dia harus berada di tempat lain. Menyadari buket bunga, Ji-woo menganggap dia harus bertemu pacarnya.

Jadi itu kembali ke cornflake, dan bahkan mereka memberinya gangguan pencernaan. Panggilan telepon mengganggu makanan soliternya, dan Ji-woo bergegas ke panti jompo. Manajer panti jompo menunjukkan Ji-woo kekacauan yang dibuat ibunya di dapur setelah dia menyalakan kompor.

Ini bukan pertama kalinya Ibu mengacaukan dapur di panti jompo, dan manajer memperingatkan Ji-woo bahwa jika itu terjadi lagi, mereka tidak akan bisa merawat ibunya. Ji-woo berhenti di kamar ibunya, dan ibunya dengan riang menyambutnya sebagai "Miss Ji-woo."


Ibu menderita demensia, dan tidak mengenali anak perempuannya yang dewasa - sebaliknya, dia dengan senang hati memberi tahu Ji-woo tentang putrinya yang berusia delapan tahun yang kebetulan memiliki nama yang sama, dan bahwa dia hanya mencoba membuat kimbap untuk putrinya piknik sekolah.

Ibu bertanya apakah "Miss Ji-woo" berpacaran dengan siapa pun, dan Ji-woo mengeluh bahwa itu bukan saat yang tepat. Ji-woo bertanya apakah Ibu menikmati menikah dan memiliki anak, meskipun dia bekerja sepanjang waktu. Ibu dengan gembira mengatakan bahwa putrinya adalah hadiah terbaik yang bisa dia miliki. Dia mengacu pada anak berumur delapan tahun dalam pikirannya, tapi Ji-woo memeluk Ibu dengan erat.

Pada saat yang sama, Dae-young tiba di sebuah colombarium. Oh tidak. Oh tidak, oh tidak, oh tidak.


Ketika dia memasuki gedung, dia berpikir kembali ke hari ini dua tahun lalu, ketika pacarnya Baek Soo-ji (cameo oleh Seo Hyun-jin , dari Let's Eat 2 ) mengunjunginya untuk akhir pekan dan kemudian naik bus untuk kembali ke rumah . Dia sedang berbicara di telepon dengannya, memberitahunya tentang rencananya untuk turun akhir pekan depan, ketika sebuah truk berbelok ke dalam bus, yang menyebabkan bus itu berputar - dan Soo-ji tidak selamat dari kecelakaan itu.


Dae-young mempelajari foto-foto mereka berdua tersenyum dan berpose dengan cincin pasangan mereka, lalu meninggalkan bunga di sebelah guci dan dengan tegas berjalan pergi.

Dia pulang larut malam, heran menemukan Seo-yeon menunggu di luar apartemennya. Dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar menunggunya dan bukan Ji-woo. Seo-yeon terkejut mendengar nama saudara tirinya, tetapi bahkan lebih terkejut ketika Ji-woo berjalan. Kedua wanita saling memandang panjang dan keras.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/lets-eat-3-episode-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-lets-eat-3-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 2

 
Back To Top