Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 19 Juli 2018

Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 1

EPISODE 1: “Makan Pertama”

Cerita diawali dari seorang pria memasak hidangan steak dan pasta yang rumit untuk pacarnya, yang sepertinya sesuatu seperti pahlawan kami akan lakukan. Kecuali GU DAE-YOUNG ( Yoon Do-joon ) dengan sedih tergeletak di sofa, menonton acara memasak di TV. Sudah jelas dia tinggal sendiri, dan hanya terbangun ketika induk semangnya mengingatkannya bahwa dia harus pindah pada akhir bulan.

Di pagi hari, Dae-young menjelajahi situs web real estate. Bosnya menangkapnya, mengingatkannya bahwa dia harus fokus pada pekerjaan. Dae-young - orang yang dulu memenangkan penghargaan karena menjadi penjual asuransi utama - sekarang memiliki tingkat penjualan terendah dan belum bertemu dengan klien dalam beberapa minggu.


Sebuah wajah yang dikenal berhenti oleh: AHN CHAN-SOO Season 2 ( Lee Joo-seung ), yang adalah mahasiswa perguruan tinggi (yang pernah menyeramkan) yang tinggal di atap. Dia mengingatkan Dae-young bahwa dia berjanji untuk membelikannya makanan jika Chan-soo pernah ada di daerah itu, jadi dia membawanya pada janji itu: "Apakah ada restoran yang bagus di dekat sini?" Seolah-olah dia harus bertanya!

Chan-soo bertanya-tanya mengapa Dae-young bersikeras pergi ke restoran yang menyajikan makanan yang sama dengan restoran lain yang sudah mereka lewati, dan Dae-young meluncurkan ke salah satu tiruan khasnya saat ia menjelaskan bagaimana restoran ini menyajikan ikan croaker segar terbaik ( dan bagaimana cara terbaik untuk memakannya, tentu saja!).


Para pria dengan senang menyelipkan makanan mereka, membuktikan bahwa musim ini akan memberikan cinta dan perhatian yang sama kepada adegan makanan seperti sebelumnya.

Chan-soo bertanya-tanya apakah Dae-young selalu menjadi tipe yang akan dikuliahi saat makan, tetapi ketika Dae-young akan memberitahunya bagaimana semuanya dimulai, kecelakaan mobil terjadi tepat di luar restoran. Itu menyebabkan Dae-young tiba-tiba kembali ke kecelakaannya sendiri yang terjadi beberapa waktu yang lalu.


Semua orang tumpah keluar dari restoran untuk menatap kecelakaan itu. Salah satu orang yang lewat adalah LEE JI-WOO ( Baek Jin-hee ), yang sedang berjalan dengan anjingnya (seekor Golden Retriever yang cantik bernama Kongali). Ji-woo adalah seorang perawat dan langsung bertindak setelah dia melihat orang-orang yang terluka, merawat luka mereka sampai paramedis tiba untuk membawa semua orang ke rumah sakit. Ji-woo juga pergi ke rumah sakit, melupakan sejenak tentang Kongali.

Anjing itu, bagaimanapun, berlari ke arah Dae-young, yang berpikir Kongali akan menyerangnya, tetapi dia menutup wajahnya dengan ciuman anak anjing yang bahagia. Dae-young dengan sabar menunggu dengan anjing itu, berharap pemiliknya akan kembali, tetapi pada penyebutan kata "rumah," Kongali menuntunnya melalui lingkungan - dan ke Ji-woo, yang tiba-tiba ingat bahwa dia telah meninggalkan Kongali di belakang dan bergegas kembali untuk menemukannya.


Baik Ji-woo dan Dae-young terkejut melihat satu sama lain, mengenali satu sama lain dari perguruan tinggi empat belas tahun yang lalu. Dia kagum bahwa dia kehilangan aksen negaranya dan sekarang terdengar seperti Seoulite, padahal dia terkesan dengan jas manisnya, berkomentar bahwa dia selalu terbiasa memakai baju olahraga yang kotor. Ha!

Mereka menuju ke kafe terdekat untuk mengejar secangkir kopi, dan Ji-woo melihat dirinya di cermin untuk pertama kalinya, menyadari rambutnya berantakan, dia tidak memakai riasan, dan lengan bajunya ditutupi darah dari kecelakaan. Selalu hari-hari yang Anda rasakan sebagai yang terburuk ketika Anda bertemu dengan seorang naksir lama.


Dae-young memberinya kartu nama, dan dia terkejut bahwa dia adalah penjual asuransi, sejak kapan dia mengenalnya, dia jurusan teknik mesin. Dia masih lajang, tapi dia memperhatikan cincin di jarinya, dan menganggap dia sudah menikah. Dae-young mengatakan dia tidak, dan samar-samar setuju ketika Ji-woo mengatakan dia pasti sedang melihat seseorang.

Ji-woo harus bersiap-siap untuk bekerja shift malam, jadi mereka setuju untuk bertemu nanti untuk berbagi makanan. Baik Ji-woo dan Kongali tampak sedikit sedih melihat Dae-young pergi. Saat Dae Young pulang ke rumah, dia tersenyum saat dia mengenang tentang kehidupan kampusnya.


Kilas balik ke tahun 2004, dan Dae-young yang berusia dua puluh tahun tergeletak di lantai apartemennya yang kecil dan jelek, menonton TV dan makan makanan ringan. Beberapa hal tidak pernah berubah.

Dae-young menghadiri pesta penyambutan mahasiswa baru untuk mahasiswa teknik. Sebagian besar sunbaernya lebih tertarik pada apakah atau tidak saudara-saudara baru memiliki saudara perempuan daripada apa pun yang mereka katakan dalam pidato pengantar mereka.


Mahasiswa baru lainnya adalah BAE BYUNG-SAM ( Kim Dong-young ) - tidak ada saudara perempuan, dan sebenarnya takut pada wanita pada umumnya - dan KIM JIN-SEOK ( Byung Hun - hanya saudara laki-laki, dan menghabiskan hidupnya menghadiri sekolah khusus anak laki-laki) .


Tapi sementara anak lelaki cantik LEE SUNG-JOO ( Seo Byeok-joon ) tidak memiliki saudara perempuan, dia berteman dengan banyak gadis, yang membuatnya menjadi murid baru yang paling populer untuk para sunbae-nya.

Trio ini terkesan bahwa Dae-young memiliki tempatnya sendiri (karena kampung halamannya terlalu jauh untuk tinggal bersama keluarga, seperti anak-anak lain). Segera apartemen bawah tanah kecil milik Dae-young adalah rumah kedua bagi semua anak laki-laki (di mana mereka, juga, terkapar di lantai, menonton TV, dan makan makanan ringan). Tapi selama malam hujan tertentu, apartemen Dae-young banjir, dan mereka semua bangun basah seperti mereka tidur di bak mandi.


Jadi semua anak laki-laki membantu Dae-young pindah ke apartemen di atap, yang tampaknya ideal karena tidak mungkin akan banjir. Tapi apartemen di atap panas sekali di musim panas, dan ketika anak-anak memperebutkan kipas, itu pecah. Menyadari bahwa mereka tidak bisa tinggal lebih lama di sauna itu (yang cukup panas untuk menetaskan anak ayam dan berpotensi menghantam bola sepak), Dae-young memutuskan untuk mencari tempat lain untuk hidup.

Tapi pertama, rehat kopi! Ketiganya bingung bahwa Dae-young bersikeras hanya mendapatkan kopi dari mesin kopi departemen musik.


Ketika mereka bertanya mengapa, ia mulai masuk ke dalam merek dagang Dae-young, "Bagaimana Anda bisa mengatakan semua mesin kopi adalah sama?" Ekspositori foodie kasar, tapi ia hanya mengeluarkan samar, "Rasanya lebih enak ... hanya karena ... "Ha!

Anak-anak itu terkejut ketika mengetahui bahwa Dae-young pindah ke Myungshin Villa, karena semua orang tahu itu angker (yang mungkin juga mengapa itu begitu murah - itu, atau kurangnya pemeliharaan dari tuan tanah tua). Dae-young mencemooh ide tentang hantu dan dengan senang hati bergerak masuk. Tapi malam pertamanya di sana, saat dia menonton TV, dia mendengar tawa aneh datang dari suatu tempat.


Dia menganggap itu tetangganya juga menonton TV, tetapi menyadari bahwa dia bahkan tidak ada di rumah pada waktu itu. Tetangganya, omong-omong, tidak lain adalah Ji-woo berusia dua puluh tahun. Dia punya aksen country yang menggemaskan, dan meyakinkan Dae-young bahwa dia pasti mendengar hal-hal karena dia tinggal sendirian.

Meskipun dia mengingkari hantu, Dae-young merasa sulit untuk tidur ketika dia mendengar suara tangisan yang aneh, dan kemudian berderak di pintu. Itu tidak membantu bahwa tetangganya yang lain adalah seorang dukun, yang memperingatkannya bahwa roh bukanlah sesuatu yang dianggap enteng (dan menawarkan kepadanya diskon bertetangga untuk mengusirnya).


Setelah skeptis, Dae-young sekarang mulai percaya pada hantu. Setelah beberapa minuman dengan anak laki-laki, dia terhuyung-huyung pulang mabuk. Kilat dan petir bercampur dengan suara dukun tetangga yang melakukan ritualnya, ditambah lolongan kucing hitam yang melintasi jalannya, membuatnya takut.

Tapi itu tidak sampai dia melihat hantu di lorong bahwa dia berteriak dan pingsan ketakutan.


Dia bangun untuk menemukan hantu yang mengintip ke arahnya. Sebenarnya wanita muda, LEE SEO-YEON ( Lee Joo-woo ). Dia saudara tiri Ji-woo dan telah diam-diam hidup dengan Ji-woo karena dia dikeluarkan dari asrama kampus. Itu adalah tawanya dan tangisan Dae-young mendengar malam sebelumnya. Ji-woo memohon padanya untuk membantu menjaga Seo-yeon rahasia dari tuan tanah, yang akan menagihnya lebih banyak untuk utilitas jika mereka tahu.

Setelah salah satu kunjungan rutin mereka ke mesin penjual kopi departemen musik (di mana anak-anak memohon kepada Dae-young untuk mengadakan pesta syukuran rumah sehingga mereka dapat bertemu tetangganya yang cantik), Dae-young menyadari ia meninggalkan sepatu sepak bolanya kembali ke penjual mesin.


Dia bergegas untuk mengambil sepatu dan terkejut menemukan bahwa Ji-woo adalah orang yang mengistirahatkan mesin penjual otomatis. Dia senang akhirnya bertemu dengan orang yang bertanggung jawab untuk membuat kopi paling enak di kampus dan bertanya apa rahasianya. Ji-woo mengatakan itu hanya "rasio emas" dari kopi, gula, dan krim.

Dae-young memohon untuk "rasio emas" sehingga ia dapat membuat kopi yang sama di rumah, dan menawarkan untuk membelikannya makanan dalam pembayaran. Dia siap setuju, dan segera mereka menikmati panci penumpukan gopchang (usus teman). Tapi Ji-woo tidak membiarkan Dae-young menggali langsung - pertama dia menuangkan soju ke seluruh piring dan membakarnya, yang akan memberi gopchang rasa hangus setelah alkohol terbakar.


Ji-woo menjelaskan bahwa dia mempelajarinya dari ibunya, yang mengelola toko makanan. Ibu Ji-woo juga mengatakan bahwa jika Anda tahu bagaimana menikmati makanan dengan baik, maka Anda tidak akan pernah kelaparan. Ji-woo mengesankan Dae-young dengan membuat beberapa bom soju yang dibuat dengan mahir, meskipun dia bingung mengapa dia membuat mereka berdua minum masing-masing.

Ji-woo mengatakan itu sehingga mereka bisa turun pertama sebagai tembakan dan minum yang lain saat mereka makan, tanpa harus khawatir tentang makanan mereka yang terbakar karena harus berhenti dan membuat minuman kedua. Dae-young mengagumi trik menghemat waktu Ji-woo mendorong daun dan daging lettuce ke dalam mulutnya pada saat yang sama, dan memotong beberapa potongan gopchang terakhir untuk dicampur ke dalam nasi goreng sehingga mereka dapat menikmati setiap gigitan .


Kegembiraannya yang antusias untuk makan menular, dan Dae-young mengatakan bahwa dia harus makan makanan bersamanya sepanjang waktu. Ketika dia melihat Ji-woo mengeluarkan sebotol antasid setelah makan, dia mengejutkannya dengan meraih tangannya dan menunjukkan trik kuno yang diajarkan ibunya kepadanya.

Dia menekan titik akupresur antara ibu jari dan jari telunjuknya, yang membuatnya bersendawa. Dia malu, tetapi tidak lagi memiliki gangguan pencernaan!


Saat mereka berjalan pulang, teman Dae-young, Jin-seok muncul di mobil barunya. Yah, baru baginya, setidaknya. Dia bertanya apakah dia bisa memarkirnya di rumah Dae-young, karena orang tuanya tidak tahu bahwa dia membelinya. Dia menawarkan untuk mengantarkan mereka pulang, dan miskin, cemas Byung-sam praktis mendatar dirinya ke pintu penumpang sebagai Ji-woo (terkesiap, seorang gadis!) Duduk di sampingnya. Dua anak laki-laki lainnya senang akhirnya bertemu Ji-woo, meskipun.

Begitu mereka tiba di Myungshin Villa, tuan tanah tua memberitahu Jin-seok bahwa dia tidak bisa meninggalkan mobilnya diparkir di depan. Dia mencoba untuk memindahkannya, tetapi mobilnya tidak mau menyala. Anak-anak berjuang untuk mendorongnya ke tempat baru tepat saat saudara tiri Seo-yeon tiba. Jin-seok mencoba untuk bermain-main dengan dia, sangat menghiburnya, tapi Dae-young berteriak padanya untuk terus mendorong.


Dengan bantuan para gadis, mereka berenam berhasil membawa mobil ke tempat parkir baru.

Pada tahun 2018, Dae-young 34 tahun tersenyum pada dirinya sendiri untuk mengenang teman-teman kuliahnya dan kejenakaan mereka. Tapi senyumannya memudar ketika dia memasuki apartemennya, yang terasa kosong dan tak bernyawa.


Ji-woo menyelesaikan shift malamnya dan saat dia mengganti scrubnya, kartu bisnis Dae-young berkibar ke lantai. Perawat lain menandainya, bertanya-tanya apakah Ji-woo membeli asuransi. Ji-woo mengatakan dia tidak, lalu tersenyum melamun sambil mengingat Dae-young dari masa kuliahnya.

Perawat yang lain berasumsi bahwa Ji-woo akhirnya harus pergi kencan buta, tapi Ji-woo mengatakan dia hanya bersatu kembali dengan cinta pertamanya setelah empat belas tahun. Teman perawatnya menjerit, tapi Ji-woo mengatakan bahwa Dae-young punya pacar, jadi dia tidak berencana melakukan apa-apa. Teman perawat mengambil telepon Ji-woo, bertekad untuk memiliki Ji-woo setidaknya memanggilnya.


Kecuali Dae-young memanggilnya pertama - menanyakan bagaimana keadaan kakaknya Seo-yeon. Kesal, Ji-woo mengatakan mereka bukan saudara perempuan lagi dan mereka belum bertemu satu sama lain dalam sepuluh tahun. Dia mengatakan Dae-young seharusnya tidak mengganggunya jika dia hanya tertarik untuk mencari tahu tentang Seo-yeon, dan menutup telepon.

Ketika dia sampai di rumah, Ji-woo membuat bom soju dengan terampil seperti yang dia lakukan empat belas tahun lalu. Mungkin pagi untuk orang lain, tetapi ini malam untuk seseorang yang bekerja shift malam, dan dia merangkak ke tempat tidur untuk tidur. Tapi segera dia terbangun oleh gonggongan gonggong Kongali.

Jengkel, Ji-woo menuju ke balkon untuk melihat apa yang diributkan, dan menemukan Kongali hanya menyapa tetangga baru mereka - Dae-young.


Epilog. Seo-yeon berlari ketakutan melewati jalan-jalan kota yang padat, nyaris menghindari tertabrak mobil saat ia melarikan diri dari bahaya yang tidak diketahui.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/lets-eat-3-episode-1/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-lets-eat-3-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Let’s Eat 3 Episode 1

 
Back To Top