Sinopsis Are You Human Too Episode 27 - 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 28 Juli 2018

Sinopsis Are You Human Too Episode 27 - 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Are You Human Too Episode 27 - 28

Kami melihat kilas balik tentang Shin kecil yang memberitahu ibunya bahwa dia ingin tinggal bersama kakeknya. Dalam suara-lebih, Shin mengatakan kepada kita bahwa ini adalah kebohongan pertama yang pernah dia katakan, tapi tidak apa-apa karena itu untuk Ibu.
Ketika dia lebih tua, dia melihat Young-hoon tertabrak kakeknya ketika Shin mendapat masalah, tapi Young-hoon berbohong bahwa dia baik-baik saja. Shin mencoba melarikan diri malam itu, hanya untuk menemukan dirinya dikelilingi oleh Ketua Nam dan anak buahnya. Ketua Nam telah menyuruhnya pergi jika dia mau, tetapi telah mengingatkannya bahwa keselamatan ibunya tergantung pada tinggalnya.

Saat itu, Shin telah bersumpah bahwa dia akan tinggal, tetapi hanya sampai Ketua Nam meninggal. Dia telah melatih persona playboy palsu, mungkin agar tidak ada yang akan menganggapnya serius. Pada satu titik, Ketua Nam dan Jong-gil telah membahas fakta bahwa Jong-gil diakui oleh seorang perawat, yang entah bagaimana tahu bahwa Jung-woo, ayah Shin, tidak melakukan bunuh diri.


Ketua Nam mengatakan kepada Jong-gil untuk menjaga suaranya turun, tapi Shin sudah mendengarnya. Dia berkonfrontasi dengan kakeknya, menyeringai bahwa sesuatu yang menyenangkan akan segera terjadi, kemudian telah mementaskan adegan yang memungkinkan dia menyelinap ke pesawat ke Republik Ceko, bertekad untuk menemukan ibunya dan mempelajari kebenaran tentang kematian ayahnya.

Untuk dirinya sendiri, terlepas dari apa yang dia katakan kepada Ro-ra, dia mengakui bahwa dia juga ingin melihat ibunya. Tapi ketika dia melihat Nam Shin-III di jalan, dia berpikir, “Apakah kamu meninggalkanku dan membuat robot itu? Tanpa memikirkan tentang bagaimana aku hidup? ”

Jadi setelah bangun dan mengetahui bahwa robot itu menjalani hidupnya, dia cukup marah untuk menyerangnya dengan kunci pas, mencongkel dua luka dalam ke wajah Nam Shin-III. Nam Shin-III berubah menjadi So-bong dan tersenyum, seolah meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja.


Ro-ra berlari masuk, terperanjat untuk melihat apa yang terjadi, dan Shin sangat marah karena Nam Shin-III berbalik ketika dia memanggil, "Shin-ah!" Dia meraih Nam Shin-III, berteriak bahwa dia adalah Shin yang sebenarnya.

Ketua Nam mengungkapkan kepada Young-hoon bahwa ia tahu tentang Nam Shin-III, dan bahwa pada kenyataannya, ia menciptakan sebuah yayasan untuk mensponsori peningkatannya ketika dia pertama kali mengetahui bahwa dia membuat robot yang tampak seperti Shin. Young-hoon masuk ke mode kontrol kerusakan, meminta maaf karena membawa robot untuk menggantikan Shin, bersikeras bahwa Shin tahu apa-apa tentang rencana itu.

Ketua mengatakan tidak apa-apa, karena dia selalu takut perusahaan lain akan lulus PK Group, jadi dia melihat robot mirip manusia sebagai cara menyemen posisi PK Group. Namun dia menambahkan bahwa ketika dia bertemu Nam Shin-III, dia mulai berpikir tentang orang terbaik untuk menggantikannya.


Young-hoon mengingatkannya bahwa Shin terjaga dan hampir sepenuhnya pulih, dan bertanya bagaimana dia bisa membandingkannya dengan robot. Ketua bertanya apakah dia tidak pernah berpikir bahwa Nam Shin-III lebih baik daripada manusia, dan Young-hoon tidak dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa dia belum.

So-bong menunggu dengan cemas sementara Ro-ra memperbaiki wajah Nam Shin-III yang rusak. Dia meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja, tapi dia masih pergi menangis. Dia memberi Ro-ra senyum kecil, dan dia kembali bekerja.

Ye-na mencoba untuk menenangkan Shin, bersikeras bahwa dia tidak menakut-nakuti dia dengan ledakan dan mengatakan bahwa dia pasti sangat tertekan untuk melakukan itu. Dia mengatakan padanya untuk berhenti bermuram durja padanya, dan dia memanggil Young-hoon untuk mengatakan bahwa dia tidak tahan Nam Shin-III dan ingin mengambil hidupnya kembali. Yang mengejutkan, Young-hoon setuju, tetapi dia mengatakan mereka harus bergiliran karena Shin belum sepenuhnya pulih.


Setelah Nam Shin-III diperbaiki, ia menemukan So-bong, dan mereka berjalan berjalan bergandengan tangan. Ro-ra melihat mereka pergi dan kembali ke dalam untuk Shin, yang membentaknya, bertanya apakah dia marah dia menghancurkan putranya. Dia mengatakan kepadanya untuk menghancurkan Nam Shin-III bahkan lebih jika itu membuatnya merasa lebih baik, menjelaskan bahwa dia hanya membuat Nam Shin-III karena dia merindukannya.

Dia mengatakan padanya untuk membatalkan tindakan, karena dia tahu dia melakukan semua ini untuk Nam Shin-III. Ro-ra bertanya sambil menangis apa yang bisa dia lakukan untuk lebih dekat dengannya, tapi dia hanya mengomel bahwa jika dia ingin dia merasa lebih baik, dia bisa menunggu dua puluh tahun lagi untuknya, seperti yang dia lakukan untuknya.

Nam Shin-III bertanya-tanya pada So-bong apakah Shin akan merasa lebih baik jika mereka memiliki nama yang berbeda. So-bong berpendapat bahwa dia mungkin telah dibuat agar terlihat seperti Shin, tapi dia memiliki nama Nam Shin selama dua puluh tahun. Dia bertanya apakah dia akan mengubah wajahnya, juga, dan menyentuh untuk menyentuh titik di mana Shin merusaknya. Dia mengatakan bahwa bahkan dengan wajah dan nama yang sama, dia tidak seperti Shin brengsek itu.



Dia bertemu dengan Young-hoon, yang mengatakan kepadanya bahwa ketua tahu Nam Shin-III adalah robot. Dia mengatakan bahwa dia dikenal selama ini, jadi ini tidak akan berdampak negatif pada Nam Shin-III. Tapi dia menambahkan bahwa dia tidak bisa mengatakan apa yang dipikirkan Ketua Nam, dan dia khawatir Ketua Nam tidak akan membiarkan Nam Shin-III pergi bahkan setelah Shin melanjutkan hidupnya.

Dia mengatakan padanya tentang rencananya untuk bergantian Shin dan Nam Shin-III, untuk mendapatkan Shin kembali bekerja sesegera mungkin. Dia meminta So-bong untuk melindungi Shin di hari-harinya di kantor, dan sebagai imbalannya, Young-hoon akan membantunya melindungi Nam Shin-III.

Keesokan paginya, Young-hoon memberitahu Nam Shin-III bahwa Shin akan bekerja hari ini. Nam Shin-III khawatir bahwa Shin akan membenci apa yang dia lakukan di tempatnya, dan Young-hoon mengakui bahwa ini akan sulit. Dia berterima kasih kepada Nam Shin-III atas apa yang telah dilakukannya untuk mereka, dan Nam Shin-III mengucapkan selamat kepada Young-hoon atas keberhasilannya yang nyata.


Hee-dong kecil pergi ke kamar kakeknya sendiri, mengatakan bahwa dia harus menyapa kakeknya bahkan jika dia takut. Ketua Nam tersenyum seperti kakek yang memanjakan, kemudian dia tiba-tiba meraung marah dan meraih Hee-dong, memanggilnya "Shin" dan menanyakan apakah dia telah menangis untuk ibunya lagi.

Hee-dong meratap bahwa dia bukan Shin dan melarikan diri dari ruangan. Ketua Nam terlihat bingung untuk sesaat, dan pada suara air mata Hee-dong, dia meringis. Hee-dong berlari ke Nam Shin-III dan mengatakan kepadanya apa yang terjadi, dan Nam Shin-III mengatakan bahwa jika dia datang ke kamarnya nanti, dia akan memberinya hadiah yang akan melindunginya.

Nam Shin-III menghadapi Ketua Nam, menanyakan apakah dia berpura-pura menderita demensia lagi dan menakut-nakuti Hee-dong. Ketua Nam mengatakan dengan letih bahwa ya, dia berpura-pura, tapi Nam Shin-III meraih tangannya dan segera tahu bahwa dia berbohong. Ketua menyuruhnya keluar, memperingatkan dia untuk tidak mengatakan apa-apa.


Sebaliknya, Nam Shin-III memberi tahu Ketua Nam untuk tenang, karena kesal itu buruk untuk kesehatannya. Ketua Nam mengambil napas dalam-dalam saat dia diberitahu, dan Nam Shin-III berjanji untuk tidak memberitahu siapa pun sebagai imbalan atas janji Presdir Nam untuk menemui dokter.

Shin tidak senang melihat So-bong menunggunya di kantor. Dia mematuhi rencana Young-hoon, meskipun dia memberitahu Young-hoon terlebih dahulu untuk membayarnya dengan baik sehingga dia tidak mengeluh tentang bagaimana dia akan memperlakukannya. Dia menerima telepon dari Nam Shin-III, yang menghabiskan hari di gym ayahnya dan sudah merindukannya. Dad memperhatikan bahwa Nam Shin-III berpakaian hari ini, dan menyebutkan bahwa ia mengetahui pewaris sebenarnya telah kembali, tampak sedikit kurang terganggu oleh kehadiran Nam Shin-III hari ini.

Keadaan jauh lebih tegang di kantor, di mana segala sesuatu tampaknya membuat Shin marah. Bahkan papan nama di mejanya mengingatkannya bahwa robot menggunakan identitasnya. Dia menolak So-bong dan menelusuri buku-buku di raknya, jelas mencari sesuatu. Young-hoon membawa dia spesifikasi pada M-car, seakan mencurigai Shin sedang merencanakan sesuatu.


Gaun Ayah Nam Shin-III dalam olahraga velor, dan keajaiban bersama dan Robocop bahwa ia masih mampu tampil seperti supermodel. Ayah menggerutu karena itu bukan manusia, lalu punggung dan semuanya. Hanya saja dia punya kaki yang panjang!

Dia memberitahu Nam Shin-III bahwa dia harus mendapatkan upahnya karena dia bukan chaebol lagi, dan mengarahkan dia untuk mulai membersihkan. Bersama dan Robocop bertanya-tanya bagaimana Nam Shin-III akan mengatur semua pembersihan itu sendiri, dan berencana untuk pergi keluar dan membantunya setelah beristirahat. Tapi Nam Shin-III masuk dan mengatakan dia sudah selesai, dan mereka berlari untuk melihat seluruh gym berkilau seperti berlian.

NC3 dengan riang menawarkan untuk mengurus tugas-tugas lain, tetapi Robocop mengeluh bahwa itu akan menjadi pelanggaran hak asasi manusia. Ayah menjawab, “Hak asasi manusia apa? Itu adalah hak robot. ”


Di kantor, Shin kesal ketika rapat tim dimulai terlambat karena semua orang begitu rileks di sekitarnya. Mereka optimis tentang mendapatkan izin untuk membuat M-car yang baru dan lebih baik, dan Shin terkejut mendengar bahwa dia secara pribadi menangani situasi peretasan. Mereka berasumsi bahwa dia akan membayar makan siang lagi, tetapi dia mengunci bahwa mereka tampaknya berada di sini untuk bermain.

Programmer yang mencurigakan mencatat bahwa kepribadiannya telah berubah lagi, dan dia dengan berani bertanya apakah Shin memiliki kepribadian ganda. Shin berdiri untuk memberinya sepotong pikiran, tetapi dia tersandung dan meraih kepalanya, mendorong So-bong pergi ketika dia mencoba untuk membantunya.


EPISODE 28 RECAP

Shin kembali ke kantornya dan mulai membalik-balik buku lagi. Akhirnya dia menemukan kartu nama, tetapi nomor yang tertulis di belakang terputus. Shin terhuyung lagi, menjatuhkan kartu dan meringis kesakitan.

So-bong menemukannya, dan dia bilang dia akan membawanya ke Ro-ra, tapi dia bilang dia ingin pulang. Dia mengatakan dia belum bisa pergi ke sana dan mencoba menghubungi Young-hoon untuk cadangan, tapi Shin mengatakan kepadanya untuk melakukan pekerjaannya - membuatnya kembali dalam hidupnya sendiri.

Mereka berlari ke Jong-gil dalam perjalanan ke mobil, dan Jong-gil menyadari bahwa Shin berkeringat dan menyambut kembali "Shin nyata". Dia bertanya apakah Shin bergegas kembali karena apa yang dia katakan tentang Nam Shin-III menjadi lebih baik dari dia, dan Shin menegaskan bahwa dia ingin melihat apakah itu benar.


Setelah Shin pergi, Jong-gil menurunkan sikap lemah lembutnya dan menyombongkan diri ke Toady bahwa Shin mengambil umpannya. Dia mengatakan dia belum berubah sama sekali, masih emosional dan dapat diprediksi seperti ayahnya.

Sementara itu, Nam Shin-III dipanggil ke kantor ketua, dan mengetahui bahwa Ketua Nam melihat dokter dan hampir pasti menderita demensia. Ketua berkata dengan masam bahwa ini adalah hukuman karena menjalani kehidupan yang berantakan. Nam Shin-III mengatakan bahwa dia tidak memberitahu siapa pun seperti yang dijanjikan, lalu bertanya bagaimana ketua sadar dia tahu tentang demensia.

Nam Shin-III bertanya apakah Ketua Nam tahu kebenaran tentang dia, dan apakah Ro-ra memberitahunya, tapi Ketua Nam mengatakan bahwa Ro-ra tidak tahu. Ekstrapolasi Nam Shin-III bahwa jika ketua tahu dia robot, maka dia juga tahu Shin dalam keadaan koma, dan bertanya mengapa dia tidak mengunjunginya.


Ketua mengatakan bahwa dia lebih tertarik pada Nam Shin-III, dan Nam Shin-III mengatakan bahwa Shin akan terluka mendengarnya. Ketua Nam bertanya apakah NC3 ingin tinggal di sini dengan So-bong dan ibunya, karena jika dia melakukannya, maka dia bisa memiliki semuanya. Nam Shin-III mengatakan bahwa robot tidak memiliki ambisi, terutama untuk mengambil sesuatu dari orang lain.

Young-hoon menemukan kantor Shin dalam keadaan berantakan dan memperhatikan kartu nama yang Shin dijatuhkan, yang merupakan rumah sakit perawatan jangka panjang.

Ketika Hee-dong pergi ke kamar Shin sebagai Nam Shin-III memberitahunya, dia menemukan replika besar robot favoritnya yang menunggunya. Dia senang, dan dia memberikan Shin pelukan besar ketika dia masuk, hanya untuk Shin untuk mendorongnya pergi.


Setidaknya dia memberitahu Hee-dong untuk menjaga robotnya, tetapi penolakan itu membuat anak itu menangis. Setelah Hee-dong dan Ho-yeon pergi, So-bong mengatakan pada Shin bahwa dia tidak bisa berubah terlalu drastis, tetapi Shin keberatan dengan gagasan bertindak seperti "benda itu."

Nam Shin-III membawa pulang Ketua Nam dan memasukkannya ke tempat tidur, dan Ketua Nam mengatakan kepadanya lagi untuk tidak memberitahu siapa pun tentang demensia, bahkan tidak juga Shin. NC3 mengatakan dia akan mengikuti aturan untuk tidak melanggar janji, dan Ketua Nam mengatakan bahwa ini adalah mengapa dia suka dia - dia hampir menjadi manusia sempurna yang selalu dia bayangkan.

Nam Shin-III berlari ke Shin dalam perjalanan keluar, dan Shin bersembunyi di sudut ketika Ho-yeon mendekat untuk berteriak padanya karena dia memperlakukan Hee-dong. Dia menjadi jahat ketika dia mencoba untuk melewatinya untuk melihat ayahnya, dan beruntung untuk Nam Shin-III, dia pergi dengan jijik.


Shin bertanya pada Nam Shin-III mengapa dia masih tinggal di kamarnya ketika dia menyuruhnya untuk tidak, tapi Nam Shin-III dengan sopan menolak mengatakannya. Dia mengatakan bahwa ini adalah rumahnya juga, dan mengatakan Shin tidak bermaksud lagi Hee-dong.

Hanya untuk mendapatkan Nam Shin-III, Shin mengatakan bahwa So-bong bersamanya hari ini, dan bahwa orang-orang harus bersama orang-orang. Ia bekerja, dan Nam Shin-III tertegun diam. Shin mengatakan dia harus berpura-pura menjadi Nam Shin-III hanya untuk main-main dengannya, mengancam untuk memegang tangannya dan menciumnya.

Oh tidak, dia terlalu jauh. Ekspresi Nam Shin-III menjadi dingin dan dia melangkah menuju Shin dengan mengancam, tapi So-bong muncul tepat waktu untuk menghentikan hal lain terjadi. Nam Shin-III menyunggingkan senyum manisnya, membuat Shin mengejek jengkel.


So-bong dan Nam Shin-III hanya mendapatkan beberapa menit saja, tetapi mereka senang melihat satu sama lain. So-bong memberitahu Nam Shin-III untuk pulang ke rumah di depannya, harus tinggal untuk membantu Shin menyesuaikan diri dengan cepat. Dia meminta Nam Shin-III untuk pergi berkencan dengannya besok, dan dia dengan bersemangat menerima.

Young-hoon pergi ke fasilitas perawatan jangka panjang dan belajar bahwa tidak ada orang yang menggunakan nomor yang tertulis di belakang kartu nama. Dia meminta nomor mantan karyawan dan daun kartu, dan petugas mengatakan dia orang kedua dari PK Group muncul pada hari itu. Young-hoon menunjukkan kepadanya gambar Shin dan menegaskan bahwa dia ada di sana.

Berdiri di teras, So-bong ingat kehilangan liontin di kolam dan Nam Shin-III menemukannya untuknya. Shin menangkap nyengir dan menebak dengan benar siapa yang dia pikirkan. Dia bertanya mengapa dia satu-satunya yang tidak membingungkan mereka, dan ketika dia mengatakan dia bisa membedakan mereka dengan melihat, dia mendengus sinis bahwa itu adalah kekuatan cinta.


Dia bertanya mengapa dia membenci dan melecehkan Nam Shin-III, yang selalu mengutamakan Shin. Shin bertanya bagaimana dia akan suka jika sesuatu muncul dengan wajahnya, mengenakan pakaiannya, kemudian bertindak seperti dia dan mencuri ayahnya, dan jika semua orang bahkan mengatakan hal itu lebih baik daripada dia.

Beberapa saat kemudian, Young-hoon menemukan Shin membuang semua pakaiannya yang Nam Shin-III kenakan. Dia mengambil alih, memberi tahu Shin untuk beristirahat, yang tiba-tiba membuat Shin merasa buruk. Young-hoon mengakui bahwa dia tidak berpikir tentang bagaimana perasaan Shin ketika dia bangun, dan mengatakan kepadanya bahwa semua yang dia rasakan terhadap Nam Shin-III adalah karena dia.

Daripada menanggapi, Shin melihat rak kosong, dan Young-hoon mengatakan di situlah baterai Nam Shin-III disimpan. Shin bertanya tentang mode manual Nam Shin-III, mengatakan dia hanya ingin tahu, tapi Young-hoon sepertinya tidak percaya padanya. Dia menyarankan Shin untuk tidak mencoba dan menanggung semuanya sendirian, karena dia masih memilikinya.


Di pagi hari, Young-hoon mendapat telepon dari David bahwa Ro-ra sangat sakit. Dia mengatakan pada Shin bahwa dia harus pergi melihatnya setelah bekerja, tapi Shin hanya mendengus dan melemparkan tas kerjanya ke So-bong. Sekali lagi Young-hoon mengucapkan terima kasih sebelumnya atas apa yang akan dia hadapi hari ini.

Shin mengecualikan So-bong dari pertemuan hari ini, memotret bahwa pengawal belaka tidak termasuk di sana. Dia mencatat bahwa tim M-car terlihat tidak nyaman dan bertanya dengan sarkastik jika mereka tidak dapat bekerja tanpa So-bong. Pertemuan tersebut adalah tentang uji keamanan M-car, dan kemampuannya untuk beralih ke penggerak otomatis ketika pengemudinya mengalami keadaan darurat medis.

Nam Shin-III pergi menemui Ro-ra, dan dia memperhatikannya sementara David merenung bahwa dia anak yang lebih baik dari Shin. Ro-ra menggerutu nama Shin dalam tidurnya, dan David mengatakan bahwa Shin yang peduli padanya ada di sini.


Nam Shin-III menarik David ke samping untuk memberitahunya bahwa Ketua Nam mengungkapkan bahwa dia tahu dia robot. Dia bertanya apa hubungannya dengan Ketua Nam dan mengapa dia berbohong kepada Ro-ra, jadi David menjelaskan bahwa mereka butuh uang untuk membuatnya. Tapi Nam Shin-III menuduhnya berbohong padanya dan Ro-ra untuk uang. Dia mengatakan pada David untuk berhenti mengatakan dia melahirkannya dengan hati: "Saya tidak butuh ayah yang membohongi keluarganya."

Tidak satu pun dari mereka yang tahu bahwa Shin ada di dekat mereka, dan mendengar percakapan mereka. Dia tahu sekarang bahwa kakeknya tahu Nam Shin-III menirunya saat dia dalam keadaan koma.

So-bong menunggu Nam Shin-III untuk kencan mereka, setelah mendapatkan semua gadis dalam make up dan gaun. Meriah, Nam Shin-III berjalan melewatinya, pura-pura tidak mengenalinya, tetapi pada cemberutnya dia meraih tangannya dengan seringai raksasa. So-bong menyeret Nam Shin-III ke seorang peramal, yang mengatakan bahwa Nam Shin-III tidak memiliki keberuntungan orang yang hidup, tetapi malah penuh dengan energi metalik.


Mereka berhenti untuk mendengarkan seorang pria bermain piano di trotoar, dan So-bong bertanya pada Nam Shin-III jika dia bermain. Dia mencatat kekecewaannya ketika dia mengatakan tidak, jadi dia dengan cepat memindai database untuk beberapa video instruksional tentang cara bermain piano, kemudian melangkah ke instrumen dan memainkan lagu untuk So-bong.

So-bong tersesat dalam romantisme saat itu, tetapi kemudian dia memperhatikan bahwa ada kerumunan orang berkumpul, dan beberapa orang merekam lagu Nam Shin-III. Dia menghentikannya dan meminta dia untuk membawanya ke bioskop. Dia membeli beberapa popcorn dan mencobanya, tetapi mengatakan dia tidak bisa merasakannya. Dia memberi makan beberapa padanya, dan ketika dia mengatakan itu manis, dia bertanya, "Karena kamu bersamaku?" Ha, So-bong pura-pura muntah di garis yang norak.


Film ini sangat menyedihkan, tetapi meskipun ini adalah pertama kalinya Nam Shin-III di teater, ia menghabiskan seluruh waktu menonton So-bong, terpesona oleh reaksi emosionalnya terhadap film tersebut. Ketika dia menangis saat adegan sedih, dia berbisik bahwa air matanya berkilauan saat jatuh.

Dia melangkah keluar untuk serbet untuk mengeringkan wajahnya, dan saat film berlanjut, So-bong terkejut melihat air mata mengalir di matanya. Oh tidak, ini Shin.

Shin berubah menjadi So-bong, dan dengan suara yang sangat tenang, berkata, "Kamu bilang kamu tidak akan pernah membingungkan kami." Kami melihat Nam Shin-III duduk tidak responsif di mobil Shin, baterai jam tangannya hilang dari pergelangan tangannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/are-you-human-too-episodes-27-28/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-are-you-human-too-episode-27-28.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Are You Human Too Episode 27 - 28

 
Back To Top