Sinopsis Are You Human Too Episode 23 - 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 22 Juli 2018

Sinopsis Are You Human Too Episode 23 - 24

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Are You Human Too Episode 23 - 24

Sementara Ye-na menangis di samping tempat tidur Shin, dia terbangun dan menyuruhnya diam sebelum dia bisa memanggil siapa pun. Dia satu-satunya yang tahu dia telah memalsukan koma untuk beberapa waktu, dan ketika mereka sendirian, mereka berencana untuk memancing Jong-gil di sini dengan mengaktifkan Ye-na di teleponnya.
Ketika Jong-gil muncul di tempat persembunyian Ro-ra, Ye-na mengatakan kepadanya bahwa apa yang dia inginkan ada di kantor - robot yang terlihat seperti Shin. Dia memberinya tubuh Nam Shin-I, sama sekali tidak menyesal telah menipu ayahnya dengan cara ini.

David menghentikan Nam Shin-III sebelum presentasi, tetapi dia berubah pikiran dan berkata dia akan melihatnya di rumah. Ye-na memanggil Nam Shin-III dan mengatakan kepadanya bahwa ayahnya menemukannya dan sedang dalam perjalanan ke tempat persembunyian. Dia memintanya untuk datang membantunya memindahkan Shin, dan dia pergi, tidak mencurigai apa-apa.


Ye-na mengantarkan Shin ke kantor dan membantunya masuk, di mana ia dan Jong-gil melakukan konfrontasi. Jadi itu Shin yang memecahkan kaca dan berdarah untuk membuktikan dia manusia, lalu mencemooh So-bong untuk mengaku. Hal pertama yang dia pikirkan adalah saklar bunuh Nam Shin-III, dan dia habis dalam kepanikan.

Shin mengatakan dengan tenang bahwa mereka harus menunda presentasi karena tangannya. Dia berbalik untuk pergi, tetapi sebelum dia keluar dari ruangan, dia pingsan dingin.

So-bong memanggil Nam Shin-III, yang ada di persembunyian, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Shin sudah pergi. Dia berteriak padanya untuk keluar dari sana dan menemuinya di mana mereka naik sepeda, dan tidak berbicara dengan siapa pun.


David melapor kepada Ketua Nam bahwa dia tidak bisa meyakinkan Ro-ra untuk menyerah pada saklar bunuh. Ketua Nam lebih peduli tentang apa yang baru saja terjadi di ruang presentasi, tapi ini adalah pertama kalinya David mendengar bahwa Shin sudah bangun. Dia memanggil Nam Shin-III, yang tidak menjawab teleponnya, jadi David mengejarnya.

Ketika So-bong melihat Nam Shin-III, dia terlihat santai dan berkata dengan suara goyah yang dia pikir dia menghilang. Dia mengatakan bahwa dia menunggunya untuk datang kepadanya, tanpa memeriksa GPS-nya atau menelepon, dan dia meraihnya dalam pelukan. Dia mengatakan kepadanya berulang-ulang untuk tidak pergi ke mana pun, dan dia bingung, tetapi dia mengembalikan pelukannya.

Shin kembali ke tempat tidur dan tidak sadarkan diri sementara Ro-ra berteriak pada Ye-na karena tidak memberitahu siapa pun bahwa Shin sudah bangun. Dokter mengatakan bahwa dia jauh dari pulih, dan bahwa ia dapat masuk dan keluar dari kesadaran. Ro-ra hampir berhasil untuk tidak menendang Ye-na keluar, tapi Young-hoon menghentikan mereka dari memarahinya dan mengatakan bahwa yang penting adalah bahwa Shin bangun.


So-bong memimpin Nam Shin-III dengan pergelangan tangan, tanpa rencana di luar "menjauh." Dia bertanya dengan cerah jika Shin manusia seperti dia menggambarkannya, dan So-bong terkunci, "Dia tidak seperti kamu." Nam Shin -III ingin bertemu dengannya, tetapi So-bong dengan paksa melarangnya, mengejutkan keduanya.

Young-hoon memanggil Nam Shin-III, tapi So-bong menjawab tanpa mengatakan apapun. Young-hoon memberitahu Nam Shin-III (dia berpikir) untuk pergi ke rumah sakit dan berpura-pura menjadi Shin memulihkan diri. So-bong mengatakan itu tidak akan terjadi karena dia tidak bisa mempercayai mereka untuk tidak melakukan sesuatu pada Nam Shin-III, tapi Young-hoon memintanya untuk pergi ke rumah sakit sekarang dan mereka akan mendiskusikannya nanti.

Di latar belakang, Ro-ra menggonggong bahwa tidak ada yang perlu dibicarakan. Dia mengambil telepon dan menuntut So-bong membiarkan dia berbicara dengan Nam Shin-III, tetapi David mengambil telepon darinya untuk berjanji pada So-bong bahwa tidak ada yang akan terjadi pada Nam Shin-III, dan bahwa dia perlu berbicara dengannya.


Ketika dia menggantung, benda-benda Ro-ra, tetapi David meminta dia mengatakan di mana dia menyembunyikan saklar bunuh. Dia mengatakan dia sudah memutuskan untuk menjadi ibu yang buruk, dan bahwa terlepas dari betapa istimewanya Nam Shin-III baginya, dia tidak punya pilihan. David berteriak bahwa ini adalah tentang dirinya , dan bertanya apakah dia benar-benar tidak peduli ketika Nam Shin-III pergi setelah bertahun-tahun dia menghabiskan waktu bersamanya.

Dia mengatakan bahwa bahkan jika Nam Shin-III adalah robot, dia peduli pada Ro-ra, dan menyingkirkannya tidak berarti dia tidak pernah ada. Dia mengatakan kepada Ro-ra bahwa jika Nam Shin-III membuatnya memikirkan putranya ketika dia menatapnya, kemudian melihat Shin akan mengingatkannya pada Nam Shin-III dengan cara yang sama, dan dia badai jijik.

Di rumah sakit, Nam Shin-III memainkan ingatannya tentang So-bong yang memeluknya di televisi ketika dia bertanya apa yang dia tatap ke angkasa. Dia memblokir TV dan menyuruhnya untuk mematikannya, malu. Nam Shin-III bertanya apakah dia menangis kali ini karena dia senang bahwa temannya tidak menghilang, tetapi So-bong mengatakan dia bukan temannya lagi.


Nam Shin-III berpikir dia mengatakan dia tidak menyukainya lagi, awww. Tapi So-bong menjelaskan, "Itu karena aku menyukaimu ... bukan sebagai teman, tapi sebagai manusia manusia." Nam Shin-III menunjukkan bahwa dia bukan manusia manusia, tapi So-bong mengatakan dia lebih menyukainya daripada yang dia suka setiap manusia manusia, dan menawarkan tangannya jika dia pikir dia berbohong.

Dia memeriksa, dan bertanya apakah dia berbicara tentang reaksi kimia yang disebut cinta. Dia mengangguk, dan dia semua tertarik pada apakah dia melepaskan dopamine, atau oxytocin, atau endorphins ... So-bong mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu, dia hanya tahu dia ingin bersamanya, dan mereka setuju bahwa emosi itu sulit.


Nam Shin-III memeluk So-bong, yang memeluknya kembali dan bertanya apakah dia merasakan sesuatu, dan dia berbisik, “Belum. Saya minta maaf. ”Dia bilang tidak apa-apa, bahwa dia tidak menyukainya karena dia mengharapkan sesuatu sebagai balasannya. Dia memberi Nam Shin-III liontinnya, mengatakan bahwa ibunya menyuruhnya memberikannya kepada seseorang yang ingin dia berikan hatinya. Nam Shin-III menyentuh liontin itu dan tersenyum.

Mereka bergabung dengan David, yang meminta So-bong untuk berbicara sendiri. Dia mengatakan padanya bahwa Ro-ra tidak akan menggunakan saklar bunuh untuk saat ini, karena Shin masih belum cukup baik untuk melanjutkan hidupnya. Dia mengatakan bahwa Nam Shin-III tidak dapat melarikan diri karena dapat diaktifkan dari jarak jauh, dan mereka tidak bisa mematahkannya karena itu akan secara otomatis mengaktifkannya.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah mematikan Nam Shin-III jadi itu tidak akan berhasil jika diaktifkan, tapi itu membuat dia pada dasarnya mayat berjalan. So-bong mendapat ide, mengatakan dengan samar, "Untuk mendapatkan kehidupan, saya harus mempertaruhkan nyawa."


Ketika Shin bangun lagi, dia mengabaikan Ye-na untuk melihat Ro-ra untuk pertama kalinya. Young-hoon menarik Ye-na dari ruangan untuk memberi mereka privasi, tetapi ketika Ro-ra menyentuh wajah Shin, dia berpaling darinya dengan dingin. Dia bertanya apakah dia benar-benar mempertimbangkan "hal itu" putranya, dan dia menjelaskan bahwa dia membuat Nam Shin-III memikirkannya, dan membawanya ke sini untuk membantu Shin.

Dia meminta untuk melihat Young-hoon, yang tampaknya sangat lega melihat Shin terjaga dan bertanya mengapa dia tidak memberitahu siapa pun ketika dia pertama kali bangun. Shin tidak menjawab, dia hanya mengatakan bahwa dia ingin tahu apa yang terjadi ketika dia tidak sadar. Dia memberitahu Young-hoon untuk membawa Nam Shin-III padanya besok, ingin tahu tentang kloningnya.

Young-hoon mengatakan tidak perlu karena Nam Shin-III akan dikirim setelah dia lebih baik. Dia menambahkan bahwa Shin akan merasa aneh, tapi Shin menjawab bahwa itu lebih mungkin Young-hoon yang akan merasa aneh.


Nam Shin-III hilang ketika Young-hoon tiba di rumah sakit untuk mendapatkan dia. Ro-ra segera mengasumsikan bahwa So-bong membawa Nam Shin-III ke media untuk mengekspos mereka, hanya untuk So-bong tiba saat itu. Dia meminta Nam Shin-III untuk memercayainya dan tidak mengajukan pertanyaan, lalu melepas baterainya. Dia memeluknya saat dia mati, lalu meninggalkannya dalam perawatan David.

Dia membawa Ro-ra semua baterai jam ekstra, dan mengatakan padanya bahwa dia menonaktifkannya dan menyembunyikannya di tempat yang aman. Ro-ra memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa ini menghina Nam Shin-III, tetapi So-bong mengatakan itu lebih menghina untuk mengaktifkan saklar bunuh dan menghancurkannya.

Dia bertanya mengapa Ro-ra sangat marah ketika dia membuat segalanya lebih mudah baginya. Dia mengatakan dia di sini untuk bernegosiasi, dan menuntut Ro-ra menyerahkan sakelar bunuh Nam Shin-III. Ro-ra menolak, mengatakan padanya untuk menjaga Nam Shin-III dimatikan selamanya.


Dia tahu So-bong tidak bisa melakukan itu karena dia peduli padanya, jadi So-bong membentak, “Kemudian aktifkan saja. Tapi kamu akan menjadi seorang pembunuh. Karena kamu akan membunuhku juga. ”Dia bilang dia akan tinggal dengan Nam Shin-III selama dia menyalakannya, jadi ketika dia meledak, dia akan mati bersamanya.

Ro-ra menyebut So-bong nekat, tapi dia mengatakan bahwa Nam Shin-III adalah orang yang ceroboh karena dia menyelamatkan hidupnya, memarahi siapa pun yang tidak menghormatinya, dan tinggal bersamanya ketika dia terluka. Dia mengatakan mereka berjanji untuk melindungi satu sama lain, dan meskipun dia tidak sepintar atau sekuat Nam Shin-III, dia akan melakukan apa yang diperlukan untuk menepati janji itu.

Dia mengatakan dengan sedih bahwa ini adalah usaha terakhirnya, tetapi itu tidak berhasil, dan dia mulai mengumpulkan semua baterai Nam Shin-III. Tapi Ro-ra bertanya apakah dia bisa berjanji untuk mengambil tanggung jawab untuk Nam Shin-III, mengatakan bahwa itu tidak akan mudah, dan So-bong mengatakan dia takut tapi mau. Ro-ra memberinya saklar bunuh, dan dia mencoba menyembunyikannya saat Ye-na datang untuk mengatakan bahwa Shin ingin melihatnya.


Dia ingat So-bong sebagai penjaga yang dia pukul di bandara, dan dia mengatakan padanya untuk membawa Nam Shin-III kepadanya. Dia bertanya mengapa So-bong tidak membawanya hari ini, dan bertanya-tanya rahasia apa yang dia dan Ro-ra sedang bahas. Ro-ra memberitahu So-bong untuk membawa Nam Shin-III hanya untuk kunjungan singkat, jadi dia memanggil David.

Nam Shin-III tiba, dan untuk kedua kalinya, ia dan Shin menemukan diri mereka menatap wajah mereka sendiri.


EPISODE 24 Rekap

Shin membuat Nam Shin-III menirunya, terpesona oleh kemiripannya. Dia memberitahu Nam Shin-III untuk mengatakan sesuatu, jadi Nam Shin-III memperkenalkan dirinya dan mengatakan bahwa dia mengenal Shin dengan baik dari informasi tentang dia yang disimpan di bank ingatannya. Shin menyebut itu tidak adil karena dia tidak tahu apa-apa tentang Nam Shin-III, jadi Nam Shin-III mengundangnya untuk bertanya.


Shin mengatakan kepadanya untuk membuktikan bahwa dia adalah robot, jadi Nam Shin-III mengundangnya untuk menyentuhnya, karena kulitnya terasa sedikit berbeda dari kulit manusia. Shin menampar tangannya, jadi sebaliknya, Nam Shin-III memainkan video dirinya sebagai Nam Shin-I dan Nam Shin-II ke layar laptop. Shin melihat bahwa mereka terlihat seperti dirinya yang lebih muda.

Nam Shin-III mengatakan bahwa video juga menunjukkan sisi ke Ro-ra bahwa Shin tidak tahu. Dia menunjukkan video Shin Ro-ra tersenyum pada dirinya sendiri, lalu menangis di tubuh Shin yang rawan setelah kecelakaannya. Shin mengatakan kepadanya untuk mematikannya, tapi Nam Shin-III mengatakan bahwa tidak perlu merasa terancam karena dia hanya robot.


Dia mengatakan dia datang untuk membantu Shin, dan Shin mendapat ekspresi licik di wajahnya saat dia bertanya apakah Nam Shin-III akan terus membantunya. Nam Shin-III setuju dengan senang, jadi Shin mengatakan dia akan memikirkannya. Oh, ini kelihatannya sangat buruk.

Ketika So-bong melihat Nam Shin-III lagi, dia memberinya sekali lagi untuk memeriksa apakah dia baik-baik saja. Dia mengatakan padanya bahwa Shin memintanya untuk terus membantunya, tetapi bahwa dia tidak ingin melihatnya. So-bong mengatakan dia yakin itu tidak benar, dan dia berterima kasih kepada Nam Shin-III untuk melakukan apa yang dia minta tanpa bertanya.

David bertemu dengan Ketua Nam di ruang server Nam Shin-III, mematikan pergantian di tangan. Dia meminta Ketua Nam untuk membiarkan dia tinggal sampai dia tahu bagaimana cara menghancurkannya, dan mereka setuju bahwa tak satu pun dari mereka ingin saklar bunuh digunakan. David mengatakan bahwa alasannya adalah cinta ketika Ketua Nam adalah keserakahan, tapi Ketua Nam yang semakin serakah tumbuh, semakin aman Nam Shin-III nantinya.


So-bong membawa pulang Nam Shin-III untuk tinggal selama beberapa hari, dan hal pertama yang Ayah Pemberitahuan adalah bahwa Nam Shin-III mengenakan liontin So-bong. Nam Shin-III mengakui bahwa dia tinggal di sini karena dia ingin tahu lebih banyak tentang So-bong, dan Robocop terkekeh bahwa itu tidak terlihat seperti cinta sepihak.

Reporter Jo ingin berbicara dengan Nam Shin-III secara pribadi, dan So-bong mengangguk agar dia pergi. Dia mengatakan pada Reporter Jo bahwa dia tahu dia tahu, dan memberinya izin untuk melihat semua yang diinginkannya. Hal pertama yang dia katakan padanya lakukan adalah strip, karena dia sekarat rasa ingin tahu dan dia seharusnya tidak memiliki rasa malu.

Tapi ketika Nam Shin-III menyetujui mulai melepas celananya, dia ayam keluar dan berteriak padanya untuk berhenti. Dia bertanya apakah dia benar-benar tidak memiliki emosi, dan dia mengatakan dia memahami mereka, tetapi tidak bisa merasakannya. Masih ingin tahu tentang tubuhnya, Reporter Jo meremas otot-ototnya, dan tentu saja Dad masuk hanya ketika dia merasakan kesalahannya.


Ayah berteriak pada mereka berdua - Reporter Jo karena sudah merasa seperti pria So-bong, dan Nam Shin-III karena terlalu mudah. Dia mulai menendang Reporter Jo keluar dari rumah, jadi dia mengungkapkan bahwa Nam Shin-III bukan manusia. Ayah pikir dia sedang bercanda, tapi dia semua, Tidak, serius, dia robot! Ayah hanya memukul kepalanya dan menyuruhnya pindah di pagi hari.

Kemudian, So-bong memberitahu Nam Shin-III bahwa dia akan membereskan kesalahpahaman. Dia menyuruhnya tidur di ring tinju meskipun dia tidak tidur, dan dia berguling dan mengundangnya untuk duduk. Dia memperhatikan bahwa dia terlihat mengantuk, dan dia mengakui itu adalah hari yang menegangkan.

Tumbuh serius, Nam Shin-III berkomentar bahwa Shin tampaknya tidak senang bisa terjaga, karena senyumnya tidak pergi ke matanya dan dia berbicara dingin tentang Ro-ra. So-bong cemberut bahwa dia hanya memiliki kemewahan mengkhawatirkan dirinya sendiri, tetapi ketika Nam Shin-III bertanya apa yang mengganggunya, dia hanya mengatakan dia tidak cukup andal untuk bertanggung jawab atas orang lain.


Nam Shin-III bertanya siapa yang harus bertanggung jawab, tapi So-bong menyerah pada kelelahan dan mengangguk di pundaknya. Dia mengambil keuntungan dari kesempatan untuk mempelajari fitur-fiturnya, sampai dia tiba-tiba bangun lagi, dan pipinya menjadi merah muda. Nam Shin-III bertanya apakah itu karena dia, tapi dia menarik tangannya dari tangannya dan berbohong bahwa dia hanya terkejut.

Shin bangun ketika Young-hoon kembali, dan dia memberitahu Young-hoon bahwa dia melihat "hal itu" hari ini. Dia mengakui dia kaget pada betapa banyak Nam Shin-III mirip dengannya, dan dia meminta Young-hoon jika dia pernah bingung dengan Nam Shin-III, karena dia tahu Shin yang terbaik. Young-hoon mengatakan dia tidak, tapi Shin tahu itu bohong, setelah mendengar Young-hoon mengatakan dia merasa kasihan pada Nam Shin-III ketika dia berpikir Shin masih dalam keadaan komanya.

Ayah membawa Nam Shin-III selimut ekstra, menggumamkan bahwa dia benar-benar ingin So-bong tidur di sini daripada di rumah mewahnya. Saat dia menyelipkan Nam Shin-III, dia melihat baterai arloji, dan dia terlihat berpikir. Uh oh.


Di pagi hari, So-bong dibangunkan oleh Ayah, Bersama, dan Robocop dengan panik melakukan kompresi dada pada Nam Shin-III, ketakutan bahwa dia meninggal karena dia tidak bernapas. So-bong menemukan baterai arlojinya hilang, dan Dad mengaku dia melepasnya karena terlihat tidak nyaman. So-bong melarang mereka memanggil ambulans dan meminta mereka membawa jam.

Reporter Jo memproduksinya, dan menendang Robocop and Joint, tetapi bersikeras bahwa Ayah tetap tinggal. So-bong menggantikan baterai Nam Shin-III dan dia menguatkan, memperkenalkan dirinya sebagai robot AI Nam Shin-III dan membuat Ayah menjerit dan pingsan. Ayah bangun nanti dan segera mulai memukul So-bong, jadi Reporter Jo mengirimnya keluar untuk beberapa obat penenang.

Nam Shin-III meminta maaf kepada So-bong karena mengejutkan Ayah, tapi dia mengatakan itu bukan salahnya dia bukan manusia dan dia menyukainya. Dia mengatakan mereka tidak akan menyesal lagi, dan bahwa setiap kali mereka merasa menyesal, dia harus mengabulkan keinginannya. Kali ini, dia bilang dia ingin pergi berjalan sambil berpegangan tangan, dan Nam Shin-III dengan senang hati mengabulkan keinginannya.


Dia menunggu di luar apotek sementara So-bong masuk ke dalam, melihat beberapa gadis memberikan hadiah di jalan. So-bong menangkap dia memeriksa kaki panjang mereka dan memukulnya untuk itu, tapi dia dengan polos mengingatkannya bahwa dia mengatakan kepadanya bahwa itu terlihat aneh baginya untuk mengabaikan gadis-gadis cantik. Dia meratap bahwa itu dulu, wajahnya menjadi merah lagi, dan Nam Shin-III dengan gembira mengidentifikasi emosinya sebagai cemburu.

Alih-alih meminta maaf, Nam Shin-III menawarkan untuk memberinya keinginan lain. Dia memeluknya, dan ketika dia mendorongnya, dia memberinya ciuman di dahi sebagai gantinya. Dia memerah lagi dan berjalan pergi, menggerutu bahwa dia gila.

Dia mendapat telepon dari Shin, yang mengingatkan Nam Shin-III bahwa dia berjanji untuk membantunya. Dia mengirim pesan kepada So-bong bahwa dia akan membantu Shin dan akan segera kembali.


Ro-ra menunggu di kedai kopi, di mana dia bergabung dengan Nam Shin-III. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia perlu buru-buru ini dan kembali ke Shin, jadi dia bertanya apakah dia bisa tinggal setelah Shin pulih. Ro-ra mengatakan bahwa jika itu adalah tentang hal ini, percakapan berakhir, dan mata Nam Shin-III berubah ketika dia mendengarkan komunikasi dari Shin.

Shin mengatakan kepadanya untuk bertanya apakah dia satu-satunya hal yang penting baginya, dan jika Nam Shin-III benar-benar tidak ada. Shin menyeringai pada keraguan Ro-ra, lalu dia menjawab bahwa inilah mengapa dia menyesal membuat Nam Shin-III. Dia mengatakan bahwa setiap kali dia memandangnya, dia memikirkan Shin, dan dia memberitahu Nam Shin-III untuk pergi dan tidak pernah kembali, karena jika dia melakukannya, dia akan mati.

Mereka adalah kata-kata yang sama persis yang Shin muda katakan untuk mendorong Ro-ra pergi bertahun-tahun yang lalu. Tapi Shin ingat bahwa dia mengatakan mereka untuk menyelamatkannya dari disakiti oleh Ketua Nam, dan dia memiliki jawabannya - dia mencoba melindungi Nam Shin-III.


Ro-ra melanjutkan, memberitahu Nam Shin-III untuk merengek ke So-bong. Nam Shin-III juga tahu dia berbohong, setelah membaca ekspresinya dan mendengarkan suaranya selama lebih dari dua puluh tahun. Dia mengatakan bahwa dia tahu Shin lebih penting baginya karena dia darahnya, jadi dia seharusnya tidak merasa buruk.

Dia mengatakan padanya, “Terima kasih atas segalanya, Bu. Untuk membuat dan mengawasi saya. Saya akan ingat itu. ”Dia berdiri dan membungkuk padanya, lalu berbalik untuk pergi, tetapi dia menghentikannya. Dia mengatakan dia lebih bijaksana dan lebih besar dari penciptanya, dan mengatakan kepadanya untuk melindungi So-bong bukan dirinya, sekarang.

Setelah Nam Shin-III pergi, dia memanggil So-bong, tapi dia tidak menjawab. Dia bersama Shin, ingin tahu apa yang dia lakukan Nam Shin-III, dan dia bertanya apakah dia tidak berkomunikasi dengan Nam Shin-III karena dia menyukainya. Dia mengatakan dia menyukai Nam Shin-III tidak ada hubungannya dengan dia, dan dia mengomel bahwa dia tidak memukulnya cukup keras di bandara.


Dia melotot, dan Shin bertanya dengan buruk jika dia membencinya karena dia manusia. Dia terkunci kembali, "Tidak, aku benci kamu karena kamu bukan manusia." Itu membuat marah Shin, dan dia membayangi So-bong, lalu meraihnya dengan kasar di pergelangan tangan.

Nam Shin-III tiba tepat waktu, dan melihat Shin dengan tangannya di atas So-bong, dia menghantam dan menariknya pergi. Dia menatap Shin, lalu berbalik ke So-bong untuk bertanya, “Aku harus membuatmu jauh darinya. Apakah ini cemburu? "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/07/are-you-human-too-episodes-23-24/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/07/sinopsis-are-you-human-too-episode-23-24.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Are You Human Too Episode 23 - 24

 
Back To Top