Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 26 Juni 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 5

Mi-so dan Young-joon jatuh ke tempat tidurnya, mendarat dengan Mi-so di atas Young-joon ... lagi. Tapi kali ini dia meraihnya dan memeluknya erat, dan berkata, “Hanya sebentar. Biarkan aku tetap seperti ini sebentar. Mulai sekarang, aku akan jatuh cinta padamu. ”
Mi-begitu membeku sejenak, menatapnya, lalu Young-joon tiba-tiba melepaskannya. Dia tergagap-gagap bahwa dia membaca itu di buku romannya itu (saya tahu dia akan marah!), Dan dia melompat, memuji pujian untuk ingatannya yang fantastis.

Ketika Mi-so menyajikan ramyun, Young-joon mengeluh bahwa dia biasanya tidak makan makanan dengan semua bahan kimia itu. Dia terkejut bahwa itu benar-benar rasanya enak, tapi dia kembali ketika Mi-so menambahkan sedikit kimchi, menghukumnya karena menggandakan kandungan natrium. Lalu dia mencobanya, dan itu seperti bola lampu menyala - dia berhenti mengeluh dan hanya menyekop ramyun secepat yang dia bisa.


Sebelum dia pergi, dia mencatat bahwa ini pertama kalinya dia makan makanan yang dibuat Mi-so. Dia mengatakan kepadanya untuk pulang dan menaruh obat pada luka di bibirnya, dan dia terbata-bata mengucapkan terima kasih untuk hari ini. Kembali ke dalam, Mi-so menyadari bahwa ini adalah pertama kalinya Young-joon telah berada di dalam rumahnya, dan dia tersenyum.

Bel pintunya berdering lagi, tapi kali ini kakaknya Pil-nam dengan camilan. Pil-nam melihat dua mangkuk ramyun, dan ketika Mi-so mengatakan Young-joon ada di sini, Pil-nam memukulnya dan memanggilnya gila karena memberi makan seorang pria ramyun di rumahnya larut malam.

Young-joon langsung ke Yoo-shik untuk bertanya apakah memiliki ramyun dengan Mi-so adalah masalah besar, dan Yoo-shik berkata tentu saja. Dia menjelaskan bahwa seorang wanita yang menawarkan seorang pria ramyun di malam hari adalah seperti mengumumkan bahwa mereka sedang berkencan, karena itu biasanya merupakan alasan untuk berduaan saja.


Dia mimes pasangan meringkuk, dan Young-joon hampir menjatuhkan keluar dari kursinya di pikiran itu, hee. Melihat reaksi Young-joon, Yoo-shik bertanya apakah sesuatu terjadi, tapi Young-joon mengklaim bahwa itu terjadi pada teman sekelas sepupunya. LOL, tentu saja. Tapi ketika Yoo-shik berpaling, Young-joon menyeringai pada dirinya sendiri seperti seorang remaja laki-laki.

Pil-nam menuduh Mi-so lagi menyukai Young-joon, dan penolakan Mi-so terdengar lebih lemah dari sebelumnya. Pil-nam menasehatinya bahwa orang-orang paling bahagia ketika mereka berkencan pada tingkat yang sama, membandingkan hubungan antara Mi-so dan Young-joon dengan burung dan anjing yang berkencan.

Dia mengatakan bahwa seseorang yang kaya seperti Young-joon tidak pernah bisa memahami jenis kehidupan yang mereka tuju saat tumbuh dewasa, memperebutkan stik drum daripada berbagi perusahaan. Dia melihat ekspresi tertunduk Mi-so dan mengatakan dia hanya tidak ingin melihat adik perempuannya terluka. Mi-so menjawab, "Saya tahu, tapi itu masalah saya."


Malam itu, giliran saudara Young-joon, Sung-yeon, untuk bermimpi buruk, di mana seorang anak laki-laki menangis untuk ibunya di sebuah rumah tua yang ditinggalkan. Dia bangun dengan awal, dan duduk terengah-engah.

Young-joon menelpon Mi-so keesokan paginya untuk menanyakan apakah dia sudah siap untuk pergi. Dia mengatakan padanya untuk bergegas dan keluar, dan dia terkejut menemukan dia menunggu untuk mengantarnya bekerja. Mi-begitu habis ke mobilnya, begitu cemas bahwa dia mengaitkan tumit di trotoar dan meluncur tepat ke pelukan Young-joon.

Mereka berdua pingsan sedikit ketika dia menangkapnya, dan itu Mi-so yang memungkinkan pergi dulu. Mereka berkedip dan tergagap satu sama lain dalam kebingungan, lalu akhirnya Mi-so pulih dan menuju sisi pengemudi. Young-joon mengatakan dengan murah hati bahwa dia mengemudi, dan bahkan memegang pintu penumpang terbuka untuknya.


Dia menangkap Young-joon menatapnya dengan ekspresi moony saat dia masuk, dan dia mulai mengatakan dia terlihat cantik hari ini. Kemudian dia berhenti sendiri, dan mengatakan bahwa jika dia ingin mendengar hal-hal seperti itu, dia harus berpakaian lebih modis dan tidak memakai blus yang sama beberapa kali seminggu. Wow, dia baru saja berubah dari manis menjadi dapat di selesaikan dalam waktu sekitar tiga detik.

Dia menyerahkan Mi-so tas berisi kopi dan sandwich di dalamnya, mengatakan bahwa koki pribadinya membuat mereka kalau-kalau dia belum sarapan. Oke, kembali ke manis. Lalu dia bilang dia bahkan bisa menyimpan tas belanja kertas, seperti itu hadiah besar ... mari kita panggil dia bahkan untuk yang satu ini.

Di tempat kerja, itu menunjukkan bahwa Young-joon berusaha untuk memikirkan Mi-so ketika dia menunjuk ke lift pertama, sangat membingungkannya. Dia bahkan membuat titik untuk berdiri di sampingnya, bukan di depan seperti biasa, dan Mi-so terlihat sangat bingung sementara dia diam-diam mengomel atas perilakunya yang gentleman.


Sendirian di kantornya, Young-joon mengagumi kesempurnaannya sendiri, memberi selamat pada dirinya sendiri karena terlihat hebat dan memiliki hati yang hangat dan penuh cinta. Kemudian Mi-so datang untuk menaruh lebih banyak obat di bibirnya, dan kali ini dia melihat cara Young-joon menatapnya ketika wajah mereka berada di dekat. Dia melompat kembali dan mengatakan kepadanya untuk memakai obat itu sendiri, dan dia mengomel dengan kekecewaan bahwa dia lebih suka dia melakukannya untuknya.

Mi-begitu cepat mengubah subjek menjadi masalah pekerjaan, tapi dia memberi dirinya potongan kertas yang buruk karena tergesa-gesa. Young-joon melompat, khawatir, dan mengambil obat itu ke dokter jarinya. Dia mengatakan itu pembayaran untuk dia merawatnya tadi malam, karena dia selalu membalas budi.

Young-joon mengalihkan perhatiannya ke tangannya, dan Mi-so tercengang oleh fokusnya pada kesejahteraannya. Dia mengatakan bahwa dia akan mengambil laporannya di tablet mulai sekarang, karena kertas itu berbahaya.


Mi-so masih sedikit bingung ketika dia turun untuk membuat teh, bertanya-tanya ada apa dengannya. Ji-ah masuk dan menunjukkan bahwa dia mencuri kemasan, bukan kantong teh, ha.

Ibu Young-joon masih kesal atas pertarungan antara kedua putranya, jadi ketika desakan untuk membeli sendiri tas edisi terbatas gagal menghiburnya (ha, dia sudah membelinya), dia mendekati Sung-yeon. Dia bertanya kapan Sung-yeon berencana untuk meminta maaf kepada Young-Joon sehingga ibu mereka bisa tidur di malam hari, dan Sung-yeon berjanji akan segera. Ayah juga mengatakan kepadanya untuk berhenti mengganggu Young-joon, yang sangat sibuk dan siapa yang bisa mempengaruhi seluruh perusahaan jika dia kesal.

Sung-yeon pergi ke gedung Yumyoung untuk mengunjungi Mi-so, siapa yang kesal pada gangguannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak senang melihatnya, dan bahwa dia menemukan desakan untuk mendapatkan nomor teleponnya kasar. Dia bertanya apakah dia harus pergi, dan dia bilang ya, jadi dia mengeluh, "Itu terlalu kejam ... kamu memintaku untuk melihat kamu lewat email dulu."


Mi-so tiba-tiba menyadari bahwa ini pasti Morpheus, penulis terkenal yang dia coba rekrut untuk acara pembukaan pusat seni. Mereka pergi makan siang, di mana dia meminta maaf sebesar-besarnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah penggemar berat, dan dia membiarkannya lolos.

Sung-yeon memberitahu Mi-so berkedut dan mengendus dan memanggil pelayan untuk mengambil bunga yang memicu alergi. Dia bertanya bagaimana dia tahu dia alergi, dan dia mengatakan dia melihat ekspresinya ketika dia melihat bunga, seolah-olah dia menemukan masalah. Mi-so meminta jawabannya untuk acara perpustakaan, tapi Sung-yeon hanya bertanya dengan tatapan kosong jika dia harus memberikan jawaban sekarang.

Yoo-shik terkejut ketika Young-joon menghentikannya dari membuat keluhan ketika ada batu di makan siangnya, mengatakan bahwa siapa pun bisa membuat kesalahan. Dia bertanya apakah Young-joon terserah sesuatu yang baik, atau mungkin berkencan akhirnya, tetapi pada cemberut Young-joon, dia mengubah pertanyaannya apakah “teman” Young-joon berkencan dengan gadis yang dia sukai.


Young-joon mengatakan belum, jadi Yoo-shik mengomel bahwa "teman" itu buruk dalam berpacaran. Dia tersenyum ketika Young-joon bereaksi berlebihan, dan memberitahu Young-joon untuk menyarankan "teman" nya untuk mengaku segera, karena gadis membenci pria yang plin-plan. Dia tersenyum lebih besar ketika Young-joon adalah semua, “ Benarkah ?! ”

Setelah makan siang, Mi-so meminta Sung-yeon untuk memanggilnya ketika dia membuat keputusan, memberinya kesempatan untuk menanyakan nomor aslinya kali ini. Starstruck, dia setuju.

Young-joon menyemangati gagasan untuk mengakui Mi-so, dan dia khawatir bahwa dia tidak cukup biasa untuknya. Dia berpikir keras tentang bagaimana menjadi biasa, lalu mendapat ide. Dia pergi untuk bertanya pada Ji-ah sesuatu, tapi Mi-so kembali dari makan siang dan menyela pertanyaannya, jadi dia hanya bertanya bagaimana pembukaan pusat seni itu.


Ji-ah menyadari senyum lebar Mi-so dan bertanya apakah dia makan siang dengan seorang pelamar, tapi Mi-so membantahnya, menjaga rahasia Sung-yeon. Dia mengatakan pada Ji-ah bahwa dia akan senang ketika dia tahu, berjanji untuk menceritakan segalanya ketika sudah selesai.

Young-joon mengembara dan berlari ke Ketua Tim Jung, dan dia meminta rekomendasi dari restoran yang populer dengan orang biasa. Ketua Tim Jung merekomendasikan restoran babat, tapi Young-joon ingin tempat yang lebih istimewa. Dia pergi ketika Ketua Tim Jung tidak bisa memikirkan tempat yang tidak melayani jeroan, ha.

Dia kembali ke kantor Yoo-shik, tetapi meskipun Ma-eum, sekretarisnya, mengatakan dia masuk, kantornya kosong. Dia bersembunyi di bawah meja, kan? Young-joon meminta Ma-eum untuk sebuah restoran yang disukai wanita muda, dan ketika dia menyarankan tempat yang menyajikan ceker ayam, dia menyerah.


Se-ra mengumpulkan Ji-ah untuk rapat dan mendesah bahwa Young-joon terlihat paling seksi saat dia bekerja. Mi-begitu mengatakan bahwa dia tidak memperhatikan karena dia melihat dia setiap hari, tapi setelah mereka pergi, dia menangkap dirinya menatap Young-joon. Sepertinya dia bekerja keras, tapi sebenarnya dia mencari di internet untuk restoran yang cocok untuk pengakuan romantis.

Gwi-nam, sarjana kantor yang paling populer, datang ke pertemuan, dan pemberitahuan Ji-ah bahwa bagian yang sama dari sesuatu yang menempel ekor jasnya untuk hari ketiga berturut-turut. Ini bertentangan dengan desas-desus bahwa ia memiliki sepuluh setelan yang sama sehingga ia tidak membuang waktu memilih apa yang akan dikenakan.

Setelah pertemuan, sebuah tombol jatuh dari setelan Gwi-nam tanpa disadari. Ji-ah mengambilnya, tapi Se-ra mengambilnya, berencana untuk menggunakannya sebagai pembuka untuk meminta Gwi-nam berkencan. Ji-ah mengatakan dia harus melakukannya sekarang karena dia hanya memiliki satu jas, menjelaskan teorinya, tapi Se-ra tidak menganggapnya serius.


Mereka masih berdebat tentang berapa banyak pakaian yang dimiliki Gwi-nam nantinya, ketika Mi-so mengatakan pada mereka itu tidak penting, selama orang itu bekerja keras. Se-ra bilang dia akan tahu karena dia tidak punya pakaian tapi dia masih bagus dalam pekerjaannya. Dia juga memperhatikan bahwa Mi-so telah mengenakan blus yang sama beberapa kali dalam seminggu terakhir, membuat Mi-begitu sadar diri.

Ketika dia membawa teh Young-joon, dia memintanya untuk minum segelas anggur bersamanya malam itu karena dia memiliki sesuatu untuk dikatakan padanya. Dia terkejut, dan tumbuh semakin terkejut mengetahui bahwa dia bahkan membuat reservasi sendiri. Dia menerima, lalu pergi berbelanja untuk pakaian baru yang sangat dibutuhkan setelah bekerja.

Dia berakhir dengan gaun kuning yang sangat cantik, dan ketika dia dalam perjalanan untuk bertemu Young-joon, praktis pusing dengan kegembiraan, dia mendapat telepon dari Sung-yeon. Dia menolaknya ketika dia meminta untuk bertemu dengan dia segera, tetapi dia mengatakan dia ingin memberikan jawabannya tentang acara perpustakaan secara pribadi, jadi dia setuju untuk melihat dia di tempat yang sama dia bertemu Young-joon. Uh oh…


Dia memujinya pada betapa bagusnya dia terlihat, tapi dia hanya meminta keputusannya. Dia mengatakan dia akan melakukan konser buku untuk pembukaan perpustakaan, dan memberinya salinan buku baru yang ditandatangani, seminggu sebelum dirilis. Dia membaca catatan yang ditulisnya di dalam: "Serendipity menyatukan kita, tapi mungkin kita harus menyeberang."

Tiba-tiba, Young-joon muncul dan meraih buku, dengan kasar mendorongnya kembali ke Sung-yeon. Saudara-saudara saling menatap satu sama lain, kemudian Young-joon menarik Mi-jauh oleh pergelangan tangan. Di dalam, dia istirahat bebas dan menuntut untuk tahu mengapa dia bertindak seperti ini, tapi dia menggonggong padanya untuk menjelaskan lebih dulu.

Dia mengatakan kepadanya apa yang dia tahu - bahwa Sung-yeon adalah Morpheus, penulis, dan bahwa dia setuju untuk melakukan konser buku di pusat seni. Young-joon memberitahunya untuk tidak melakukannya, marah ketika dia bertanya mengapa dan memotret bahwa dia tidak menyukai ide itu.


Mi-so juga tumbuh marah pada kelakuannya yang membingungkan, dan dia bertanya apakah Young-joon bisa mengatakan apa pun yang ingin dia katakan kepadanya lain kali. Young-joon mengatakan itu tidak begitu penting, jadi Mi-so memaksa tersenyum dan mengucapkan selamat tinggal.

Dia pulang ke rumah dengan kecewa, sepatu barunya memberikan lecet buruk, dan dia mengatakan pada dirinya sendiri dengan sedih, “Apa yang saya pikirkan? Aku hanya merasa sakit hati. ”Sementara Young-joon mengundang Sung-yeon ke rumahnya untuk menanyakan apa yang diinginkannya.

Sung-yeon mengklaim bahwa dia hanya ingin membantu perusahaan, tetapi itu hanya membuat Young-joon terlihat lebih marah. Sung-yeon bertanya apakah dia takut dia akan mengambil Mi-so, mengejek saudaranya ketika Young-joon menyangkalnya.


Young-joon mengatakan kepadanya untuk terus maju dan mencoba untuk mengambil Mi-so, bahwa dia tidak peduli dengan baik. Dia menambahkan, “Jika Anda berpikir Anda akan memiliki pengaruh pada dirinya atau perusahaan, Anda melebih-lebihkan diri Anda sendiri. Anda tidak bisa berbuat apa-apa. ”Dia berjalan pergi, dan Sung-yeon terlihat marah, dan sedikit puas.

Keesokan harinya, Young-joon mencoba menyusun teks permintaan maaf untuk Mi-so, tapi semua yang dia tulis terdengar seperti dia menyalahkannya untuk pertarungan mereka. Dia berpikir tentang melihat dia dengan Sung-yeon, dan menyerah untuk mengirim pesan padanya.

Dia kembali menjadi dingin dan jauh ketika dia tiba di tempat kerja, hanya berkedip Mi-so tatapan yang lebih lama dari biasanya saat dia lewat. Tapi Ketua Tim Jung dengan bersemangat memberitahu tim bahwa Morpheus akan berada di pembukaan pusat seni, dan ketika Mi-so bertanya di mana dia mendengar itu, dia mengatakan bahwa Young-joon mengatakan kepada tim PR untuk mengirimkan siaran pers tentang hal itu.


Mi-so pergi bertanya pada Young-joon apakah itu benar, bingung sejak dia mengatakan tadi malam bahwa dia tidak akan mengizinkannya. Dia bertanya mengapa dia berubah pikiran, dan ketika dia ragu-ragu, dia mengatakan mengejek bahwa dia tidak perlu menjelaskan dirinya padanya. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak melewati batas (dan mendapatkan pribadi) dengan dia lagi, mengakui bahwa dia mulai berpikir dia bersungguh-sungguh ketika dia memintanya untuk menikah dengannya.

Dia mencoba mengatakan sesuatu, tapi dia menyela dengan tegas, "Jangan goyangkan aku lagi."

Se-ra meratap bahwa dia lupa tombol Gwi-nam pada saat dia melihatnya, dan Ji-ah mengatakan kepadanya untuk memberikannya segera karena dia membutuhkannya. Dia mulai memberitahu Se-ra tentang buktinya bahwa dia hanya memiliki satu setelan, tapi dia memutuskan untuk menawarkan taruhan - tombol itu jatuh kemarin, jadi jika dia hanya memiliki satu setelan, dia akan kehilangan satu tombol hari ini.


Gwi-nam mengatakan dari belakang mereka, "Saya pikir Anda salah paham," menakut-nakuti mereka berdua. Dia menunjukkan kepada mereka tombolnya, yang semuanya hadir dan diperhitungkan, dan bahkan mengayunkan cadangannya. Ji-ah meminta maaf sementara Se-ra mengaburkan undangan kencannya, tapi Gwi-nam menghentikan mereka berdua dan meminta mereka untuk tidak menyebarkan desas-desus palsu lagi.

Khawatir bahwa Mi-so benar-benar marah padanya, Young-joon dengan santai mengembara ke mejanya dan mengaku sakit kepala. Tanpa memandangnya, dia memanggil dokternya, tapi dia mengatakan itu tidak seburuk itu. Ketika dia datang ke kantornya nanti, dia mengendurkan dasinya dengan harapan dia akan mendekati untuk memperbaikinya, tetapi dia hanya mengabaikannya.

Ketua Tim Jung membawa Mi-so berita yang lebih besar dari sebelumnya - Morpheus adalah kakak Young-joon. Itu mengejutkannya, karena Ketua Tim Jung bertanya-tanya apakah ini berarti suksesi keluarga akan berubah. Mi-so berpikir tentang Young-joon memberitahunya bahwa saudara laki-lakinya mengganggunya di sekolah, khawatir bahwa mereka tidak berhubungan baik.


Young-joon bertanya pada Yoo-shik bagaimana mengatakan dia menyesal, dan ketika Yoo-shik mengatakan kepadanya untuk hanya mengatakan kata-kata, dia menjelaskan bahwa dia tidak pernah melakukannya sebelumnya. Dia bertanya apakah ada cara untuk berbaikan dengan Mi-so tanpa meminta maaf, tapi Yoo-shik mengatakan bahwa jika dia tidak meminta maaf, dia akan kehilangannya.

Dalam perjalanan kembali ke kantornya, Young-joon bertemu Mi-so, keduanya tampak menyedihkan. Young-joon sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia malah kalah dalam kekalahan, dan mereka berjalan melewati satu sama lain tanpa kata. Kemudian Young-joon kembali dan memanggil Mi-so, dan meskipun dia terlihat tidak nyaman, dia membuat dirinya mengatakannya: “Saya… meminta maaf. Maafkan saya."

Mi-so mengatakan bahwa dia menyesal, karena dia tahu dia tidak akan marah tanpa alasan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mengejar Morpheus karena dia pikir itu akan baik untuknya, dan dia bilang dia tahu.


Ketika mereka berjalan kembali ke kantor Young-joon, Mi-so beberapa langkah di belakang seperti biasa, Young-joon memperlambat langkahnya sampai mereka bangun berdampingan.

Mereka berdua bekerja larut malam di kantor Young-joon, dan Young-joon menyebutkan bahwa Mi-so mungkin ingin merayakan rekonsiliasi mereka dengan makan malam, tetapi mereka terlalu sibuk. Dia mengatakan tidak apa-apa, dan dia menjawab bahwa dia seharusnya, karena dia terlalu marah sebelumnya untuk bekerja. Dia kabur, "Apa ??" dan dia memberinya sedikit pandangan, dan dia mencoba menyembunyikan senyumnya sendiri.


Dia kembali ke pekerjaannya, tapi Young-joon tidak berpaling darinya. Itu membuatnya gelisah, dan akhirnya dia berdiri dan berkata, “Sekretaris Kim. Sebelumnya, Anda mengatakan kepada saya untuk tidak mengguncang Anda lagi. Aku ... ingin mengguncangmu. ”

Mi-so hanya tergagap dan terlihat tidak yakin apa yang harus dikatakan, jadi Young-joon membungkuk, memegang kedua sisi kursinya. Mi-so menutup matanya, dan Young-joon pergi untuk menciumnya ... tapi tepat sebelum bibir mereka menyentuh, dia tiba-tiba mendorong kursinya pergi, mengirimnya berguling-guling di seberang ruangan, bibir mengerut.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-5/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-5.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 5

 
Back To Top