Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 21 Juni 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 4

Marah tentang ras tiga kaki, Young-joon mengkritik Mi-so karena baik-baik saja dengan skinship dengan pria yang aneh. Dia terkunci bahwa itu lebih baik daripada menjadi pecundang, jadi dia bergeser lebih dekat dan lebih dekat, menantangnya untuk tidak terpengaruh. Akhirnya dia menarik lengannya saat dia terjungkal ke belakang ke sofa, dan Mi-so mendarat di atas dia.
Mereka membeku, menatap satu sama lain untuk waktu yang sangat lama. Paket es jatuh dari meja, dan bunyi memecah mantra. Mi-so melompat untuk mendapatkan paket es lain, meninggalkan Young-joon terbaring di sana, berkedip dalam kebingungan. Ketika Mi-so kembali ke ruang tamu, dia menemukan Young-joon tertidur lelap, dan dia duduk untuk melihatnya sebentar.


Dia mulai bermimpi buruk, yang sama melibatkan wanita dengan sepatu hak tinggi merah. Kali ini ada seorang bocah laki-laki di rumah bersamanya, dan Young-joon mendengar suaranya bersenandung, “Nak, bisakah kau membantuku?” Dia mengulurkan tangannya dengan cakar, dan bocah kecil itu menjerit.

Young-joon tersentak bangun dan Mi-so membantunya duduk. Dia membawakan dia teh yang menenangkan dan bertanya apakah dia baik-baik saja, dan dia berkata, "Ya, terima kasih kepada Anda." Dengan suara kecil dan rentan, dia mengatakan dia tidak ingin sendirian, dan dia meminta Mi-so untuk tidur di rumahnya malam ini.

Dia mengambil permintaannya sepenuhnya dengan cara yang salah, membuat keduanya merasa canggung. Young-joon mengatakan bahwa dia berarti dia bisa tidur di kamar tamu, hanya karena sudah terlambat, tentu saja. Mi-begitu lega dan malu, dan Young-joon tampaknya menikmati reaksi bingung ketika dia bertanya apa yang dia pikir maksudnya.


Ada panggilan masuk yang menghapus senyum dari wajahnya, dan dia memberitahu Mi-so bahwa dia tidak bisa tidur setelah semua. Dia meyakinkannya bahwa dia tidak punya niat untuk tidur, dan benar-benar kehabisan rumah. Dalam perjalanan pulang, dia bertanya-tanya siapa panggilan itu berasal dan mengapa Young-joon terlihat kesal.

Seorang pria menabrak Mi-so, menjatuhkan teleponnya - itu Sung-yeon, adik Young-joon, meskipun dia tidak mengenalnya. Dia mengatakan padanya untuk lebih berhati-hati, tetapi bukan karena ponselnya, dan dia membungkuk untuk mengikat tali sepatunya. Dia pergi dalam perjalanan, dan Mi-so bergumam bahwa dia sangat manis, tidak seperti seseorang yang dia kenal. Dia tidak melihat Sung-yeon memperhatikannya dengan sadar.

Dia pergi ke rumah Young-joon, bukan Young-joon yang sedikit senang melihatnya. Sung-yeon mengatakan dia tidak ingin tinggal di rumah orang tua mereka sendirian, jadi dia pikir dia akan membayar kunjungan saudaranya. Dia menambahkan bahwa dia masih mengalami kesulitan karena dia terus mengingat "insiden itu," tetapi membenci Young-joon hanya membuatnya merasa lebih buruk, jadi dia pikir sudah waktunya untuk memaafkannya. Tidak bergeming, Young-joon memberitahu Sung-yeon untuk pergi.


Ketika dia sampai di rumah, Mi-so menemukan ikatan kabel masih di sakunya. Dia ingat satu hari sembilan tahun yang lalu ketika dia membuat kesalahan dengan menempatkan mereka di kantornya, dan Young-joon telah mengatakan kepadanya dengan gemetar bahwa dia bereaksi terhadap ikatan kabel seperti dia bereaksi terhadap laba-laba. Dia ingat bahwa itu adalah pertama kalinya bosnya, yang tampak sangat sempurna, telah bertindak seperti orang biasa di depannya.

Dia memiliki daerah yang sakit di pergelangan kakinya dari ras tiga kaki, yang mengingatkannya pada bekas luka Young-joon, dan dia bertanya-tanya apa yang terjadi padanya. Dia mengirim SMS untuk memeriksa pergelangan kakinya yang terkilir dan mengatakan kepadanya bahwa dia membersihkan jadwalnya sehingga dia bisa bersantai. Young-joon mengeluh bahwa dia mengomel lagi, meskipun dia tersenyum ketika dia mengatakannya.

Keesokan paginya, kantor itu dalam kegelisahan, karena pusat seni baru perusahaan yang lain telah dengan sengaja menaikkan tanggal pembukaannya, untuk dibuka sebelum pusat seni Yumyoung Group dibuka akhir bulan ini. Young-joon sengaja mendengar dan memberitahu mereka untuk hanya memindahkan tanggal pembukaan mereka juga. Semua orang terlihat panik, tapi Mi-so mengatakan dengan tenang bahwa dia akan mengurus semuanya.


Tim kantor bekerja seperti orang gila sementara Young-joon mengunjungi pusat seni baru, di mana sutradara mengatakan kepadanya bahwa akan sulit untuk memiliki departemen yang berbeda selesai tepat waktu. Mi-so membuat saran logis dan menghilangkan masalah, terkesan Young-joon dengan kecerdikannya.

Dia dan Young-joon sedang tur di perpustakaan sendirian ketika lampu tiba-tiba padam. Mi-begitu panggilan dan belajar bahwa kekuatan keluar di gedung, dan dia mengatakan kepada direktur untuk memperbaiki masalah dan tidak khawatir tentang mereka.

Young-joon menghela napas atas semua penundaan, lalu berbalik untuk menghadapi Mi-so dan menjerit kepalanya. HAHA, cahaya dari layar ponselnya di wajahnya membuatnya takut - dia mengatakan dia hanya menyalakan lampu senter, tapi dia menyeringai bahwa dia terlihat imut ketika dia menjerit.


Kemudian senyumnya jatuh saat dia menyadari dia baru saja memanggil bosnya lucu. Young-joon memberitahunya bahwa dia tidak lucu, dia sangat menarik, oke?

Mereka menemukan meja dan duduk dalam kegelapan, mencoba dengan gagah berani untuk tidak saling memandang (sepertinya ada sesuatu yang sangat menarik di langit-langit, ha). Akhirnya Mi-begitu bangun untuk menelusuri buku-buku, dan dia menemukan salah satu roman favoritnya. Dia membuka-buka buku dengan canggung, mencoba menahan cahaya ponselnya, sehingga Young-joon mengulurkan tangan untuk memegangnya untuknya.

Dia mengambil keuntungan dari gangguannya untuk melihat wajahnya, hanya diterangi oleh cahaya telepon yang lembut. Dia membaca bagian favoritnya dengan keras: "Saya ingin berada dalam hubungan seperti itu di mana saya merasa seperti kelelahan hari saya hanyut hanya dengan memeluk Anda sekali, bahkan jika Anda tidak membuat hatiku berdebar setiap detik."


Dia tersenyum pada Young-joon, yang dengan gugup terkunci bahwa itu kekanak-kanakan. Dia mengatakan bahwa mandi mewahnya mencuci kelelahan hari itu, tapi Mi-so mengomel bahwa dia kehilangan intinya. Dia menghela nafas bahwa meskipun dia berpikir itu kekanak-kanakan, itu adalah jenis cinta yang dia impikan.

Dia kembali ke bukunya, dan Young-joon berkata, "Apakah aku pernah memberitahumu bahwa kamu cantik?" Dia mendongak lagi, tetapi Young-joon punggung bahwa dia tidak pernah mengatakannya karena dia tidak pernah memikirkannya. Oh, Anda seperti pembohong.

Tidak dapat menahan ketegangan lagi, mereka keluar dari perpustakaan. Young-joon menimpa Mi-so ketika dia menunjukkan jalan keluarnya, lalu dia membawa mereka ke jalan buntu. Mi-so bersikeras dia mendengarkan seseorang yang sudah ada di sini sebelumnya, dan Young-joon tentu saja mengambil kredit untuk menyewa arsitek yang inovatif, ha.


Mengikuti perkembangan Mi-so, Young-joon bertanya apakah dia memakai parfum. Dia mengatakan dia harus mencium sampo, membalik kuncir kuda di wajahnya. Dia berkomentar tentang seberapa cepat dia berjalan, bertanya-tanya mengapa dia tiba-tiba menyadari hal-hal yang belum dia miliki sebelumnya, jadi Mi-so mengatakan bahwa indra Anda menajam dalam gelap.

Dia meraih pergelangan tangannya untuk menariknya, tetapi dia berhenti, menatap tangan mereka. Dia mengatakan bahwa dia benar tentang perasaannya menjadi lebih tajam dalam gelap, jadi Mi-so menjatuhkan pergelangan tangannya dengan canggung, tapi dia meraih tangannya di tangannya dan mereka pergi bersama.

Dia tersenyum sendiri di mobil, dan bertanya pada Mi-so jika ada acara lain di perpustakaan selain pemutaran film (acara yang belum siap). Dia mengatakan padanya agar mereka menyiapkan sesuatu untuk pembukaan, dan dia bilang dia akan muncul dengan ide lain juga, karena dia tampaknya khawatir tentang hal itu.


Mi-so terganggu kemudian saat makan malam dengan saudara perempuannya. Dia mengatakan dia mencoba memikirkan sebuah acara untuk pembukaan perpustakaan, dan mereka mengatakan padanya untuk tidak menjadi gila kerja, karena dia akan segera berhenti. Kakak perempuannya menyalahkan kecemasan Young-joon karena kehilangan Mi-so, setelah mendengar tentang posesifnya dari Pil-nam.

Mi-so mengatakan bahwa dia berpikir Young-joon sedang mencoba mengubah pikirannya karena dia sebenarnya membutuhkannya. Pil-nam khawatir Mi-so suka Young-joon, tapi Mi-so menyangkalnya (sedikit terlalu keras). Pil-nam mengatakan bahwa Mi-so harus mengakhirinya dengan bersih sebelum dia terjebak menjadi sekretarisnya selamanya.

Dalam perjalanan ke kamar kecil, Mi-so berteriak ketika dia melihat seekor laba-laba. Dia bertanya pada Pil-nam (siapa psikiater) apakah mungkin untuk mengatasi fobia, dan Pil-nam meyakinkannya bahwa dia bisa melupakannya jika dia terus menghadapi ketakutannya. Dia mengatakan Mi-so untuk mengunjungi kantornya, tapi Mi-so mengatakan dia tidak berbicara tentang dirinya sendiri.


Young-joon duduk di rumah, bertanya-tanya apa yang dilakukan Mi-so. Dia mengambil salinan yang dia beli dari buku yang dia baca di perpustakaan, mengejek bahwa dia membaca hal-hal kekanak-kanakan seperti itu, kemudian mulai membaca buku itu sendiri. Satu bagian mengatakan: “Dalam kehidupan yang berat dan membingungkan ini, ketika Anda berurusan dengan bisnis Anda, Anda bertanya-tanya apa yang mereka lakukan secara tiba-tiba, dan pikirkan orang itu terlebih dahulu daripada diri Anda sendiri. Itu cukup alasan untuk menyebutnya cinta. ”

Dia menyingkirkan buku itu, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus bertanya-tanya apa yang dilakukan Mi-so agar dia bisa memberikan pekerjaannya. Dia mencemooh bahwa menyebutnya cinta itu konyol, tapi dia tampak sedikit khawatir.

Di pagi hari, Ji-ah bersemangat atas sebuah artikel yang mengumumkan tanggal rilis untuk buku Morpheus, dan dia bertanya-tanya mengapa dia tidak pernah mengungkapkan identitasnya. Ini memberi Mi-so ide untuk melakukan konser buku dengan penulis terkenal untuk pembukaan perpustakaan.


Dia mengambil ide untuk Young-joon, dan dia mulai menyebutkan Morpheus, kemudian berhenti ketika dia khawatir bahwa dia mungkin tidak dapat meyakinkan Morpheus untuk melakukannya. Young-joon berkomentar bahwa rencananya tidak lengkap, jadi Mi-so meminta waktu untuk menyusun rinciannya.

Young-joon mendapat pesan dari Sung-yeon bahwa dia ada di dalam gedung. Young-joon tiba-tiba mengirim Mi-so ke toko burger dengan urutan khusus yang aneh. Dia memerintahkan dia untuk tidak terburu-buru dan mengambil tangga, jelas berusaha menyingkirkannya.

Sung-yeon pergi ke kantor Young-joon, mengatakan bahwa dia mampir dalam perjalanan untuk bertemu dengan penerbitnya. Dia menawarkan Young-joon salinan sebelumnya, yang Young-joon tidak terima, dan Sung-yeon mengatakan dia tidak akan membacanya karena itu adalah kisah cinta. Dia mengatakan pada Young-joon bahwa dia harus berpacaran jadi dia tahu apa itu cinta, tapi Young-joon hanya mengatakan ada banyak hal yang perlu dia pelajari, dan meminta Sung-yeon untuk pergi.


Mi-so baru saja kembali ke kantor saat Sung-yeon pergi, dan mereka saling mengenali dari tadi malam. Sung-yeon meminta nomor Mi-so, bersikeras ketika dia mengatakan dia sedang terburu-buru, jadi dia mengambil teleponnya. Dia melihat namanya di lencana karyawannya, dan dia tertawa ketika dia menyadari bahwa dia memberinya nomor palsu.

Mi-so mengambil makanan ke Young-joon, yang mengatakan dia kehilangan nafsu makannya. Dia tersenyum dan mengambil makanan itu, tapi dia khawatir betapa sedihnya dia.

Di lobi, Ji-ah dan Se-ra melewati bujangan Gwi-nam beristirahat. Se-ra mencatat bahwa dia terlihat lelah, dan ketika Ji-ah menyebutkan bahwa dia adalah seorang yang gila kerja, Se-ra mengatakan kepadanya bahwa dia selalu menolak undangan sosial untuk mendapatkan lebih banyak pekerjaan, dan bahwa dia memiliki sepuluh gugatan yang sama sehingga dia tidak perlu membuang waktu untuk memilih pakaian. Dia melangkah pergi untuk menerima panggilan, dan Ji-ah menyadari bahwa ada sepotong kain di pantat Gwi-nam ketika dia melewatinya.


Orang tua Young-joon kembali dari pulau Jeju untuk menemui Sung-yeon, yang sudah berada di luar negeri selama tiga tahun. Mereka bertanya apakah dia melihat Young-joon, tapi dia menghela napas bahwa Young-joon masih membencinya dan bersikap tidak ramah.

Mi-so mendapat panggilan kembali dari agen Morpheus, mengatakan bahwa dia tidak tertarik dalam kegiatan publik. Dia membantu Young-joon memakai jaketnya ketika dia keluar dari kantornya, dan dia bertanya apakah dia ingin makan siang di Italia. Dia mengatakan dia sibuk merencanakan pembukaan perpustakaan, jadi dia bilang dia tidak memintanya untuk makan bersamanya, hanya mengatakan dia harus pergi untuk Italia. Riiiight .

Dalam usahanya untuk memesan Morpheus untuk membuka perpustakaan, Mi-so bertemu dengan seorang reporter yang pernah mewawancarainya melalui email, tetapi dia menolak untuk membagikan alamat emailnya. Mi-begitu sopan mengingatkan reporter tentang waktu dia berbicara perusahaan dari menggugat dia untuk menggali ke dalam kehidupan pribadi Young-joon, yang mendapat email itu padanya.


Sementara Mi-begitu mengirim email Morpheus malam itu, Young-joon sedang minum dengan Yoo-shik dan mengagumi bayangannya di gelasnya. Yoo-shik mengatakan dia mendengar tentang pemadaman sementara Young-joon berada di perpustakaan, dan bertanya apakah itu membuat stres. Young-joon ingat melihat wajah Mi-so saat dia membaca, dan memegang tangannya saat mereka meninggalkan gedung, dan mengatakan itu menyenangkan.

Keesokan paginya, Se-ra mengoceh Ji-ah karena buruk dalam memfotokopi, tetapi dia mengubah kalimat tengahnya ketika Gwi-nam masuk dengan proposal acara pembukaan. Ji-ah melihat kain yang masih di hiney-nya, jadi ketika tim kantor mengulangi desas-desus bahwa dia memiliki sepuluh setelan yang sama, dia bilang dia pikir dia mengenakan setelan yang sama seperti kemarin.

Se-ra membentaknya untuk tidak menjelek-jelekkan Gwi-nam, lalu kembali ke kantornya, hampir berlari ke Yang-cheol, asisten Young-joon. Mereka melangkah maju dan mundur, mencoba untuk melewati satu sama lain, dengan Yang-cheol semakin bertambah malu - aww, seseorang naksir Se-ra.


Mi-so mengambil Young-joon proposal acara departemen perencanaan, mengatakan bahwa dia masih mengerjakan konser buku. Dia melangkah mendekat untuk memperbaiki dasinya, mengejutkannya, dan dia tergagap bahwa dia akan melakukannya. Dia pergi dan jantungnya berdetak - hanya tiga kali, tetapi cukup untuk membuatnya bertanya-tanya apakah dia harus menemui dokter.

Ibu Young-joon meminta Mi-so untuk bertemu dengannya, dan dia memberinya hadiah dan bertanya apakah Young-joon sibuk hari ini. Mi-so mengatakan kepadanya bahwa dia bekerja di pembukaan pusat seni, dan Ibu khawatir jika dia mengundangnya untuk makan malam malam ini, dia akan merasa kesal. Mi-so mengungkapkan bahwa dia bebas, jadi Ibu melompat dengan semangat untuk menemuinya.

Dia bahkan tidak selesai mengundangnya untuk makan malam keluarga sebelum dia menurunkannya. Dia mencoba cemberut, meminta dengan baik, perjalanan rasa bersalah, dan bahkan aegyo, tetapi tidak ada yang berhasil. Dia keluar untuk merengek ke Mi-so dia hanya tidak tertarik, lalu mendapat ide.


Dia mengeluh bahwa ada debu di sepatunya, jadi Mi-so bersandar untuk mendapatkan saputangan. Ketika dia muncul kembali, Ibu sudah pergi, dan dompetnya duduk di meja Mi-so. Ibu menelpon Mi-so, memberitahunya agar Young-joon membawa tasnya ke rumahnya malam ini.

Mi-so memberitahu Young-joon tentang skema ibunya. Dia bertanya siapa yang lebih penting, Mom atau dia, dan ketika Mi-so mengatakan itu dia, dia menyembunyikan seringai. Tapi dia melanjutkan bahwa dia keras kepala, dan dia memperingatkan dia untuk tidak melakukan sesuatu yang akan dia sesali.

Saat makan malam malam itu, Ibu senang memiliki kedua putranya di meja yang sama, meskipun Young-joon makan dengan diam-diam sementara Sung-yeon memainkan putra yang berbakti. Ibu bertanya pada Young-joon apakah dia seharusnya mengundang Mi-so, mengatakan pada Sung-yeon bahwa dia adalah satu-satunya orang yang Young-joon percayai.


Dia mulai menyarankan mereka mengundangnya untuk makan malam sementara Sung-yeon berada di kota, tetapi Young-joon mengubah subjek ke pembukaan pusat seni. Ayah memuji Young-joon karena naluri bisnisnya dalam bergerak membuka pusat, tapi Mom khawatir bahwa dia terlalu banyak di piringnya. Young-joon memberi tahu orang tuanya agar tidak khawatir, tetapi mereka mempermasalahkannya dan menumpuk piringnya dengan makanan sementara Sung-yeon melihat, lupa.

Sung-yeon membawa Young-joon minum kopi setelah makan malam, tapi Young-joon tidak mengalihkan pandangannya dari tablet dan berkata dengan kaku bahwa dia sedang bekerja. Sung-yeon mengatakan dia ingin tahu tentang Mi-so dan bagaimana dia bertahan dengannya selama sembilan tahun. Dia mengatakan bahwa sepertinya Young-joon sengaja membuatnya menjauh darinya, dan bertanya apakah Young-joon khawatir dia akan mengencaninya.

Akhirnya mencari, Young-joon hanya menggeram, "Keluar." Sung-yeon mengeluh bahwa dia mencoba untuk menjangkau Young-joon, tapi Young-joon bertanya mengapa dia harus berterima kasih. Sung-yeon mengingatkannya bahwa dia bersedia berpura-pura tidak ada yang terjadi, tapi itu hanya membuat Young-joon marah.


Dia mengatakan bahwa Sung-yeon menggosoknya terlalu banyak untuk seseorang yang mengaku bersedia memaafkan. Dia mengatakan bahwa "itu" terjadi lebih dari dua puluh tahun yang lalu, dan dia bahkan tidak ingat, dan Sung-yeon terlihat terserang. Dia bertanya mengapa Young-joon sangat membencinya, tapi Young-joon mengatakan dia tidak membencinya: "Aku membenci kamu."

Sung-yeon marah dan berteriak, "Jika bukan karena apa yang Anda lakukan, saya akan berada di tempat Anda!" Young-joon bertanya apakah dia benar-benar percaya itu, memanggilnya lemah dan tidak kompeten. Dia mengatakan bahwa Sung-yeon menyiksa orang lain untuk melindungi dirinya sendiri, dan bahwa bahkan jika "itu" tidak terjadi, dia masih tidak akan mampu menjalankan perusahaan.


Dia mulai berjalan keluar, tetapi Sung-yeon menghentikannya dengan hook yang benar. Young-joon melompat siap untuk memukul balik, tetapi orang tua mereka masuk. Ayah membentak mereka, dan Ibu menangis. Isakannya sampai ke Young-joon, dan dia menjatuhkan tinjunya dan pergi tanpa kata lain.

Di kamarnya kemudian, Sung-yeon mendapat telepon dari penerbitnya bahwa mereka mengiriminya email proposal mendesak. Dia memeriksa emailnya, dan melihat permintaan dari Mi-so tentang konser buku.

Young-joon langsung ke apartemen Mi-so, tapi dia berhenti dan kembali ke mobilnya. Dia melihat Mi-so berjalan ke arahnya, melihat teleponnya, dan dia tersenyum. Dia berjalan melewatinya tanpa melihat ke atas, jadi dia menjangkau untuk menyentuh bahunya, hampir memberinya serangan jantung.


Dia mengomel padanya karena membuatnya takut, tetapi berhenti ketika dia melihat darah di bibirnya. Dia mengatakan padanya untuk tidak bertanya, dan dia meraih pergelangan tangannya untuk menariknya ke dalam. Dia segera menyesali ketika dia melihat betapa berantakan apartemennya, jadi dia mendorong Young-joon kembali dan mengatakan kepadanya untuk memberinya satu menit. Dia menunggu sementara dia buru-buru membersihkan, menyimpan barang-barang di mana pun dia bisa, termasuk menyembunyikan tumpukan bra-nya di bawah Pekerja Keras Sapi.

Akhirnya dia membiarkannya masuk, bersikeras memoles bibirnya jika ada foto yang diambil di pembukaan pusat seni. Dia duduk di kursi sambil duduk di tempat tidur dan membuatnya bersandar ke arahnya. Itu membuat jantungnya berdegup kencang, dan dia terlihat sangat takut ketika dia menurut.


Dia terpesona olehnya saat dia berkonsentrasi membersihkan bibirnya. Pada satu titik dia menatapnya, dan terjebak menatap kembali. Dia tersentak pergi tiba-tiba, mematahkan mantra, dan Mi-so bertanya apakah dia terlibat perkelahian. Dia mengatakan padanya lagi untuk tidak bertanya, jadi sebaliknya, dia mencerahkan dan mengajaknya untuk tinggal untuk ramyun. Dia sangat bersemangat sehingga Young-joon tidak bisa menahan senyum, lalu tertawa.

Sementara Mi-begitu membuat ramyun, Young-joon melihat sekeliling kamarnya, dan dia menemukan buku favoritnya dan bergumam pada hal yang kekanak-kanakan. Mi-so muncul di belakangnya dan cemberut bahwa dia tidak mengerti cinta, jadi dia bertanya dengan masam jika dia melakukannya, karena sudah membujang sepanjang hidupnya.


Dia menginjak-injak untuk memeriksa apakah air mendidih, dan Young-joon menyadari bahwa Pekerja Keras sedang berbaring telungkup. Dia membungkuk untuk menyesuaikan dirinya, dan Mi-so berlari masuk, panik untuk menghentikannya sebelum ia melihat seluruh koleksi bra-nya. Dia akhirnya mendorongnya ke tempat tidur dan mendarat di atas dia, tapi kali ini ketika Mi-so mulai bangun, Young-joon memeluknya dan menariknya ke pelukan.


Dia berbisik, “Hanya sebentar. Biarkan aku tetap seperti ini sebentar. Mulai sekarang, aku akan jatuh cinta padamu. ”


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-4/
Di tulis ulang di http://www.dramabeans.com/2018/06/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 4

 
Back To Top