Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 19 Juni 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 3

Mi-so berpikir dia bertemu Yoo-shik, tapi ketika dia tiba di taman hiburan yang kosong, semua lampu menyala sekaligus, dan Young-joon mendekatinya. Dia menjelaskan bahwa dia meminta Yoo-shik ke sini karena dia pikir dia akan merasa tidak nyaman jika dia bertanya pada dirinya sendiri.
Mereka naik wahana sendirian, Mi-so berteriak di bagian atas paru-parunya sementara Young-joon duduk dengan tenang seolah-olah dia ada di rapat dewan. LOL, dia bahkan memperbaiki rambutnya selama naik kapal bajak laut. Akhirnya Mi-so mengakui bahwa dia takut dengan wahana, dan dia bertanya mengapa dia pergi, jadi dia mengatakan kepadanya, "Kamu memintaku untuk naik."

Mereka duduk untuk beristirahat, dan Young-joon mengatakan dia tidak takut dengan wahana karena rasa takut bukanlah sesuatu yang dia rasakan dengan menumpang. Dia bertanya apa yang membuatnya takut, dan dia ragu-ragu sebentar, lalu mengatakan itu bukan urusannya.


Dia bangun, dan dia mengira mereka menuju ke perjalanan berikutnya yang dia sebutkan, tetapi dia mengatakan kepadanya, "Tidak, kita akan naik apa yang ingin kamu naiki." Aww, dia belajar! Mi-so lebih asyik mengendarai korsel, dan Young-joon tersenyum pada dirinya sendiri untuk melihat kegembiraan seperti anak kecil di wajahnya.

Dia mencoba meyakinkannya untuk bergabung dengannya, tetapi dia mengatakan dia puas melihatnya mengendarainya sebanyak tujuh kali. HA, dia hampir berhasil tidak terdengar sarkastik. Mi-so mengatakan kepadanya bahwa dia selalu ingin naik korsel, tapi dia hanya harus menonton karena tiketnya terlalu mahal dengan tiga anak di keluarganya, dan Young-joon tersenyum lagi untuk mendengar bahwa dia mengabulkan keinginannya.

Mereka beristirahat untuk makan malam, dan Mi-so pemberitahuan bahwa restoran mewah itu kosong. Young-joon mengatakan dengan santai bahwa dia menyewa seluruh tempat. Dia bertanya ada apa dengannya hari ini, dan dia mengatakan bahwa dia bekerja keras untuknya selama bertahun-tahun, tapi dia merasa seperti dia tidak pernah benar-benar berterima kasih padanya, jadi ini adalah hadiah perpisahannya.


Mi-so menatap ke luar jendela dengan serius ke carousel. Dia mengatakan bahwa dia dulu tinggal di apartemen yang ada di sini sebelum mereka membangun taman hiburan, dan bahwa tempatnya dekat korsel. Young-joon menyindir bahwa dia mungkin oleh rumah hantu atau kamar mandi, kemudian mengatakan dia hanya bercanda.

Dia menduga bahwa dia sekitar lima tahun ketika mereka merobohkan apartemen untuk membangun taman, jadi Young-joon akan menjadi sembilan. Dia mengatakan bahwa bahkan pada usia sembilan tahun, dia terampil dan berhasil dalam segala hal, tetapi kelas empat itu adalah waktu yang buruk baginya. Ketika Mi-so cekikikan bahwa anak-anak berusia sembilan tahun berada di kelas dua, Young-joon mengatakan kepadanya bahwa dia melewatkan dua nilai.

Dia mengatakan dia tidak bahagia karena dia berada di kelas yang sama dengan saudaranya, dan teman-teman Hyung akan memilihnya. Tapi bukannya mencuat untuknya, saudaranya membuat hal-hal lebih buruk. Dia menghela nafas, "Dia sampah," lalu mengubah topik pembicaraan.


Dia mengambil Mi-so di perahu di Sungai Han, di mana dia mendesah, "Ini benar-benar ... dingin." HAHA. Young-joon setuju, tapi Mi-so harus mengatakan kepadanya bahwa saat-saat ini adalah ketika pria harus merawat wanita itu, seperti meminjamkan mantelnya. Dia hanya bertanya, "Siapa yang peduli tentang peran jender ketika ini sedingin ini?" Oke, saya harus mengakui dia ada benarnya.

Tiba-tiba langit menyala dengan kembang api, dan Mi-so berpikir bahwa pasti ada acara khusus di suatu tempat. Young-joon mengatakan dengan bangga bahwa dia mengatur mereka sebagai bagian dari hadiah perpisahannya. Mi-so memperhatikan kembang api itu dengan heran, berseru tentang betapa cantiknya mereka, sementara Young-joon memperhatikannya dan berkata pada dirinya sendiri, "Ya, sangat cantik."


Mi-begitu terisak lagi, dan Young-joon melepas mantelnya dan membungkusnya di sekelilingnya. Dia bilang dia baik-baik saja, tapi dia mengingatkannya bahwa dia mengatakan ini adalah apa yang seharusnya dilakukan pria itu. Dia menatapnya saat dia sedang mengencangkan mantel dan membeku, di tengah kalimat, dan mereka berdua berdiri terpaku sampai kembang api yang keras membuat mereka terpaku.

Di perjalanan pulang, Young-joon snuffles seperti hidungnya sedang berjalan, jadi Mi-so buru-buru mengembalikan mantelnya. Dia melemparkannya kembali padanya dan mengatakan dia lelah, jadi dia bisa menyimpannya atau membuangnya. Dia tampak kasar, tapi Mi-so menyeringai, dan Young-joon tersenyum sedikit pada saat itu.

Dia mengucapkan terima kasih untuk malam yang menyenangkan, mengatakan bahwa dia memberikan semua yang dia inginkan. Dia semua, "Aku tahu, kan?" Dan Mi-so bertanya-tanya mengapa dia terlihat sangat puas. Kemudian dia ingat kuesioner yang dia isi, daftar semua hal yang dia ingin lakukan dengan pacar, dan itu semua masuk akal.


Young-joon menurunkannya di rumah dan pergi ke bagasi untuk mendapatkan hadiah. Mi-so ingat bahwa dia menulis di kuesioner bahwa dia ingin menerima boneka binatang besar dari seorang pacar, jadi dia bertanya pada Young-Joon apakah itu yang ada di dalam bagasi. Dia tampak bersalah, lalu menyeringai dan mengakuinya, menarik keluar boneka sapi besar-besaran (yang dia disebut-sebut Pekerja Keras Sapi, untuk menghormati semua kerja keras yang dia lakukan).

Mi-so mengatakan bahwa dia berpikir itu adalah kuesioner yang aneh, dan Young-joon mengatakan dia hanya ingin memberikan apa yang dia inginkan. Dia mengucapkan terima kasih atas usaha yang dia lakukan dan dia setuju bahwa itu sepadan, karena itu dia. Dia mengatakan kepadanya dengan riang bahwa ini tidak akan mengubah pikirannya, dan untuk kreditnya, dia hanya menggelengkan kepalanya dan mengeluh dengan baik hati bahwa dia tidak bisa melupakannya.

Dia mulai masuk ke dalam, tetapi Young-Joon menghentikannya, mengatakan bahwa ada satu hal lagi yang dia inginkan. Dia ingat bahwa selain boneka binatang, dia juga mengatakan dia ingin ciuman romantis di depan rumahnya. Dia melangkah ke arahnya dan membungkuk, mengerut ... dan Mi-so mendorong hidung sapi di wajahnya. SMOOCH .


Young-joon tidak bergerak sesaat ketika Mi-so bergegas masuk, kemudian dia bersandar di mobilnya dan tertawa sedih. Begitu Mi-begitu adalah rumah, dia tersenyum sendiri, jelas menikmati perhatian Young-joon lebih dari yang ingin dia akui padanya.

Kemudian, (serampangan tanpa malu-malu) Young-joon berpikir tentang Mi-so mengatakan bahwa kencan fantasi mereka tidak akan mengubah pikirannya. Dia tertawa sendiri bahwa "kutukan blockbuster" telah dimulai, meskipun Mi-so tidak memiliki petunjuk.

Mi-so mendapat teks dari temannya, mengingatkannya tentang kencan buta dengan reporter besok malam. Dia tidur meringkuk dengan Cow Kerja Keras, dan memimpikan dirinya sebagai anak kecil, bermain dengan seseorang yang dia sebut “Oppa.” Dia bilang dia harus pergi, tapi dia akan kembali untuk melihatnya lagi.


Dia berjanji untuk tidak melupakan namanya, tetapi dia lupa. Dia mengingatkannya bahwa itu Lee ... tapi suaranya memudar. Mi-so bangun mencoba mengingat nama Oppa, lalu menyadari dia terlambat bekerja. Dia meminta Pekerja Keras Sapi untuk menjaga rumah, kemudian pemberitahuan bahwa dia memakai tas kecil. Di dalam tas ada sebuah kotak, dengan kalung cantik di dalamnya. Bocah licik!

Young-joon nyaris tidak melihat Mi-so ketika dia tiba di tempat kerja, jadi dia mengikutinya ke kantornya untuk bertanya tentang kalung itu. Young-joon mengatakan dia meletakkannya di sana untuknya, yang membingungkannya karena dia tidak menyebutkan sebuah kalung dalam kuesionernya, tetapi Young-joon mengatakan dia selalu melebihi harapan orang. Dia menatapnya, dan dia mengatakan bahwa dia terlalu keren untuk ditangani, tapi dia hanya melihat dasi bengkoknya, hee.


Dia melangkah maju untuk memperbaikinya, dan kontak dekat mengingatkannya pada mereka hampir-ciuman tadi malam. Dia melompat kembali seperti dia mendapat kejutan dan membuat alasan untuk pergi, meninggalkan Young-joon menyeringai mengejarnya. Dibutuhkan Mi-so momen untuk menenangkan dirinya, lalu dia mengeluarkan kalung itu untuk mengaguminya. Young-joon sedang memperhatikan Mi-so menaruh kalung dan balok dengan gembira.

Newbie Ji-ah sengaja mendengar Mi-so berbicara di telepon kepada temannya tentang kencan butanya malam ini, jadi Mi-so memintanya untuk merahasiakannya. Sayangnya, Se-ra juga mendengar tentang tanggal, tetapi meskipun dia juga berjanji untuk menjaga rahasia, Mi-so mulai terlihat khawatir. Se-ra dan Ji-ah tertawa keras tentang kurangnya pengalaman berkencan Mi-so sampai dia menggeram pada mereka untuk menjatuhkannya.

Ada pertemuan perusahaan yang akan datang, dan tim kantor Young-joon bertanggung jawab untuk memastikannya berjalan lancar. Ketua Tim Jung mengingatkan mereka semua bahwa Young-joon tidak 'suka disentuh, dan trek bertemu adalah satu kali kemungkinan besar seseorang mungkin secara tidak sengaja menyentuhnya, jadi mereka harus tetap waspada.


Ji-ah membawa teh Young-joon hari ini, dan dia bertanya mengapa Mi-so tidak melakukannya. Ji-ah mengatakan bahwa Mi-so menyuruhnya untuk melakukannya mulai sekarang, dan Young-joon menggertak dan membengkak dan mengabaikan janjinya untuk bekerja keras untuk menjadi sebaik Mi-so. Dia secara tidak sengaja menyebutkan tanggal buta Mi-so ... oops.

Dia pergi untuk mondar-mandir di kantor Yoo-shik, kesal karena Mi-so akan memakai kalung yang dia berikan pada kencan buta dengan pria lain. Yoo-shik berpikir itu wajar bahwa dia akan berkencan dengan pria normal karena itulah yang dia inginkan, tapi Young-joon berpendapat bahwa dia sudah berada di bawah "kutukan dari blockbuster."

Mi-so bertemu kencan buta, yang namanya Byung-heon (cameo oleh Park Byung-heon ). Dia menyapanya dengan sopan lalu bergegas ke restoran dengan hop aneh, bahkan tidak menunggu untuk melihat apakah dia mengikutinya.


Mereka berdua memesan tonkatsu (potongan daging babi yang dilapisi tepung roti), dan Byung-heon memotong Mi-so untuknya. Ini mengingatkannya pada Young-joon memotong steaknya tadi malam, mengalihkan perhatiannya dari kencannya. Byung-heon mengatakan pada Mi-so bahwa dia sangat cantik, dan dia mulai mengatakan bahwa citranya feminin, tetapi seseorang di dekatnya berseru bahwa makanan mereka panas sehingga dia akhirnya meledek, "Citra Anda panas!" LOL, oops.

Restoran begitu ramai sehingga ketika seorang wanita di meja tetangga berdiri, dia memukul Mi-so di wajah dengan tasnya. Sekali lagi Mi-begitu diingatkan tadi malam, ketika Young-joon membeli seluruh restoran sehingga mereka bisa memiliki privasi. Dia mengguncang dirinya kembali ke dunia nyata dan mulai makan, tetapi dia tanpa sengaja menombak sepotong tonkatsu dari piring Byung-eun.

Dia merengek bahwa itu adalah bagian tepi, kesukaannya, dengan breading paling renyah di atasnya. Mi-so mengembalikannya, merasa malu dan tidak nyaman, dan mengingat kembali bagaimana Young-joon melakukan begitu banyak upaya untuk memastikan dia merasa nyaman.


Young-joon menjelaskan kutukan blockbuster ke Yoo-shik dengan membuatnya membayangkan menonton film blockbuster anggaran tinggi, kemudian film B difilmkan dengan anggaran terbatas. Yoo-shik mengakui bahwa film kedua mungkin terasa sedikit membosankan.

Young-joon mengatakan dia baru saja mengambil Mi-so pada tanggal blockbuster, jadi sekarang dia tidak akan bisa berkencan dengan pria biasa. Tapi Yoo-shik tidak setuju, karena Mi-so sedang kencan buta sekarang, dan lagi pula, dia suka film-B. Heh.

Setelah makan malam, Byung-heon mengambil Mi-so untuk minum kopi. Dia mengatakan padanya ada sesuatu di wajahnya, dan dia menjangkau untuk mendapatkannya (ternyata "kecantikannya," dan Byung-heon meminta maaf atas lelucon bodoh). Sekretaris Yoo-shik melihat mereka bersama, dan dia menganggap mereka sedang menjalin hubungan, dan dia mengambil gambar dan mengirimnya ke semua rekan kerjanya. Wow, itu sangat tidak pantas.


Reflexive racquetball tantrum samping, Young-joon mengklaim bahwa dia sama sekali tidak khawatir tentang Mi-so berada di kencan buta, karena dia mendapat dia di bawah kutukannya. Tapi ketika sekretarisnya secara tidak sengaja mengirim pesan kepada Yoo-shik, gambar Byung-heon menyentuh Mi-so, Young-joon terlihat siap untuk bertarung.

Mi-so masih tidak bisa berhenti memikirkan Young-joon, jadi dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk fokus pada kencannya. Dia bertanya tentang pekerjaannya sebagai reporter berita, dan ketika dia menyombongkan bahwa dia yang terbaik dalam mendapatkan informasi, dia meminta dia untuk melihat kasus penculikan kasus lama untuknya.

Dia mengatakan itu terjadi pada seorang teman di akhir musim gugur 1994, dalam pembangunan kembali di mana Yumyung Land sekarang. Dia mengatakan itu akan sulit, tetapi dia berjanji untuk melihat apa yang bisa dia temukan.


Pada akhir kencan mereka, Byung-heon mengatakan dia ingin melihat Mi-so lagi. Dia terganggu oleh dasi bengkoknya dan secara otomatis melangkah maju untuk memperbaikinya, lalu melihat ke matanya. Dia mulai meminta maaf bahwa dia hanya melakukan itu karena kebiasaan, tapi tiba-tiba ada suara di dekatnya, “ Sekretaris Kim !! ”

Ini Young-joon, tentu saja, dan Mi-so hampir tersedak Byung-heon dengan dasinya. Dia mengikuti Young-joon, yang terkunci bahwa dia kecewa padanya. Semua bisnis, dia bertanya apakah dia lupa tugas atau jika ada masalah dengan pertemuan perusahaan besok. Dia hanya melotot dengan angkuh, jadi dia bertanya apakah itu karena dia pergi kencan buta.

Young-joon berkerumun marah, tetapi ketika dia mengatakan dia pikir dia marah karena dia menghabiskan malam itu untuk urusan pribadi ketika ada acara besar besok, dia meraih alasan itu seperti garis hidup. Dia meminta maaf, dan mereka berdiri di sana dengan canggung.


Sebuah daun mengapung ke bawah dan masuk ke kantong jaket Young-joon. Mi-so mencoba untuk menahan tawa, lalu meraih untuk menghapus daun, membawa wajah mereka sangat dekat. Mereka membeku untuk waktu yang lama, lalu Mi-so memetik daun itu dengan bebas dan melangkah mundur, mencari di mana saja tetapi di Young-joon saat ia mengatakan kepadanya untuk fokus pada pekerjaannya sampai hari terakhirnya berakhir.

Adik Mi-so, Pil-nam, memotongnya dengan ayam dan bir tepat ketika dia tiba di rumah. Unni kesal mendengar tentang Young-joon mengganggu kencan buta Mi-so, tapi Mi-so menyalahkan untuk berkencan tepat sebelum acara perusahaan besar.

Dia mengakui bahwa Young-joon bertindak aneh akhir-akhir ini, suatu hari secara praktis mengabaikannya, maka pementasan berikutnya adalah "hadiah perpisahan" yang rumit. Pil-nam berpikir dia sudah gila karena terkejutnya dia berhenti.


Pil-nam mengatakan bahwa Young-joon adalah tipe orang yang mendapatkan semua yang dia inginkan, jadi ini harus tentang posesif, seolah-olah Mi-so adalah objek yang dia anggap berguna dan nyaman, yang tiba-tiba mengatakan kepadanya bahwa itu meninggalkannya. Mi-so keberatan dengan gagasan menjadi objek yang dimiliki Young-joon, tapi ia harus mengakui bahwa kakaknya ada benarnya juga.

Pil-nam tiba-tiba menangis memikirkan Mi-so bekerja untuk seorang pria seperti Young-joon selama sembilan tahun untuk membantunya membayar untuk kuliah. Dia melihat kalung Mi-so dan menyebutnya kalung anjing ketika Mi-so mengatakan Young-joon memberikannya padanya.

Di pagi hari, Mi-so memberitahu Ji-ah membaca buku yang belum dirilis di Korea, yang didapat Ji-ah dari seorang teman di Inggris. Mereka mengikat cinta mereka kepada si penulis, "Morpheus," yang buku-bukunya semuanya laris dan dibuat menjadi film-film populer. Ji-ah memberitahu Mi-so bahwa dia adalah "Mor-fan," anggota fan club Morpheus.


Dia menghela nafas bahwa Morpheus juga sangat tampan, tapi Mi-so mengatakan bahwa dia tidak pernah melakukan wawancara atau menunjukkan dirinya di depan umum. Ji-ah mengungkapkan bahwa fotonya telah beredar di sekitar fan club-nya dan menawarkan untuk menunjukkan Mi-so. LOL, satu gambar sangat buram sehingga wajahnya hanya tampak seperti noda, dan di sisi lain dia memakai topi yang sangat besar sehingga hanya dagunya yang terlihat.

Seorang penggemar sedang dalam penerbangan yang sama ke Korea sebagai Morpheus, dan dia mengirim pesan ke klub penggemar saat dia tiba di Korea dan mencari pria yang mengenakan topi hitam. Pada akhir penerbangan, dia mendapat perhatian penumpang dan memberinya topi, sehingga ketika dia keluar dari pesawat, para penggemar Mor semua mafia dan Morpheus menyelinap melewati mereka. Heh, dia harus memantau situs penggemarnya sendiri.

Morpheus memanggil ibunya untuk mengatakan bahwa dia ada di negara itu, yang ketika kami mengetahui bahwa nama aslinya adalah LEE SUNG-YEON ( Lee Tae-hwan ), dan bahwa dia adalah kakak Young-joon. Ibu mengatakan bahwa dia dan Ayah sedang berlibur di Jeju, tetapi Sung-yeon memberitahu mereka untuk tidak terburu-buru ke rumah di akunnya.


Dia bertanya bagaimana keadaan Young-joon, dan Ibu mengatakan dia sibuk menjalankan perusahaan. Sung-yeon mengatakan kedengarannya seperti Young-joon baik-baik saja, tapi suaranya mengambil nada gelap, tanpa emosi.

Ji-ah dan Mi-so mengenakan pakaian lintasan mereka ketika Young-joon tiba di tempat kerja keesokan paginya, siap untuk trek bertemu. Dia mengatakan kepada mereka untuk fokus pada kemenangan, dan ketika Ji-ah bertanya apakah itu bukan partisipasi yang penting, Young-joon berkata, “Itulah yang dikatakan pecundang sebagai alasan. Anda lebih baik mati daripada kalah. Datanglah di tempat pertama tidak peduli apa. Aku memberitahumu untuk tetap fokus pada kemenangan sampai hari terakhirmu, ingat? ”

Ji-ah cemberut bahwa Young-joon terlalu kuat dan melihat Mi-so untuk kesepakatan, tapi Mi-so telah masuk ke Victory Mode, ha. Tiba-tiba ada kecelakaan keras dari kantor Young-joon, dan dia berteriak panik untuk Mi-so. Di dalam, Young-joon meringkuk, terengah-engah, dengan wajah di tangannya dan komputernya di lantai.


Mi-begitu cepat melihat masalah, dan dia mengambil gunting untuk memotong ikatan kabel yang memegang kabel komputer bersama-sama. Dia menyembunyikan mereka di sakunya dan mengatakan kepadanya bahwa mereka pergi, dan dia menuntut siapa yang tahu siapa yang melakukannya.

Mi-so menyalahkan karena tidak memeriksa cukup hati-hati, tapi Young-joon menatap Ji-ah. Dia pergi, dan Mi-so menghadapi Ji-ah tentang kesalahannya. Ji-ah mengeluh bahwa dia bereaksi berlebihan, dan Mi-begitu dingin menghukumnya karena menyalahkan Young-joon atas kesalahannya.

Dia mengatakan bahwa setiap orang memiliki sesuatu yang mereka takutkan, seperti ketakutannya sendiri terhadap laba-laba. Dia mengatakan Ji-ah untuk berhenti merengek, kemudian mengatakan bahwa jika dia benar-benar menyesal, dia akan meminjamkan Mi-so salinan buku baru Morpheus. Ji-ah terlihat bingung, dan Mi-so tersenyum padanya.


Mi-so membawa Young-joon teh untuk menenangkan sarafnya. Dia berjanji untuk memastikan bahwa tidak akan pernah terjadi lagi, tetapi dia menghela nafas bahwa dia tidak dapat menjamin bahwa sejak dia pergi. Dia menatapnya dengan mata yang paling sedih, dan dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa mungkin perilakunya bukan tentang kepositifan: "Dia mungkin benar-benar membutuhkan saya."

Young-joon pulih pada waktunya untuk bertemu. Mi-so memanas untuk lomba rintangan, dan Se-ra berada di jalur berikutnya memberinya mata bau. Perlombaan dimulai, dan Mi-begitu cepat menarik di depan Se-ra, yang meremukkan penonton dengan pertunjukan kikuknya.

Mi-so menang, dan Young-joon tersenyum padanya dengan bangga. Yoo-shik bertanya apakah dia menyukainya, dan dia menyangkalnya, meskipun Yoo-shik tidak terlihat yakin. Mi-begitu didekati oleh sesama karyawan, Gwi-nam ( Chansung ), untuk memperkenalkan dirinya sebagai pasangan balap tiga kaki. Young-joon memiliki kecemburuan dan menggigit tangannya sendiri, ha.


Se-ra memberi tahu Mi-so bahwa Gwi-nam adalah bujangan paling populer di perusahaan itu, tapi dia adalah orang gila kerja yang tidak tertarik pada wanita. Ji-ah mengoceh bahwa sepertinya dia jatuh cinta pada Mi-so, tapi Mi-begitu mengatakan mereka hanya mitra balapan. Se-ra mencoba bertukar tempat dengannya, tapi Mi-so pergi begitu saja.

Sekarang dia menyadari popularitasnya, Mi-so pemberitahuan bahwa Gwi-nam mendapat banyak perhatian dari karyawan wanita. Tapi dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia tidak setampan ... lalu dia berhenti dan mengguncang dirinya sendiri lagi.

Penggemar Yoo-shik Young-joon cemburu dengan mengatakan kepadanya bahwa delapan puluh persen dari mitra berkaki tiga berakhir berkencan. Young-joon melihat perlombaan seperti seluruh masa depannya, dan ketika mereka saling berpelukan untuk mempermudah, Young-joon hampir mengalami hiperventilasi.


Pada saat mereka memenangkan perlombaan dan penonton mulai bernyanyi, “Tanggal! Tanggal! Tanggal! "Young-joon gemetar tak terkendali. Dia berdiri dan menyatakan bahwa tidak akan ada lagi pertemuan perusahaan, HA. Dia melakukan perjalanan dan memutar pergelangan kakinya dalam usahanya untuk menyerbu keluar secara dramatis, dan dia dibawa ke tempat Mi-so dapat memeriksa cederanya.

Dia mengomel padanya karena jatuh di tangga dan bersikeras membawanya ke dokter. Dia mengesampingkan protesnya ketika dia bahkan tidak bisa berjalan tanpa bantuan, dan Yoo-shik, yang pernah menjadi mak comblang, menahan asisten Young-joon dari pergi bersama mereka.


Kemudian, di rumah Young-joon, Mi-so memintanya untuk melepas kaus kakinya sehingga dia bisa es pergelangan kakinya. Dia mengatakan kepadanya untuk melakukannya di atas kaus kakinya, tapi dia meraih kaus kaki dan mencabutnya, mengungkapkan bekas luka mengerikan yang terjadi di sekitar pergelangan kakinya. Young-joon menutupi bekas lukanya, lalu memberitahu Mi-shock yang terkejut untuk melanjutkan.

Dia tahu, bertanya-tanya apa yang bisa menyebabkan bekas luka seperti itu. Young-joon melihatnya kesal dan mengalihkan perhatiannya dengan bertanya apakah dia bersenang-senang di trek bertemu, terutama ras tiga kaki. Dia mengatakan itu bukan masalah besar, dia hanya berlari seperti orang gila, dan dia mengomelinya karena bertingkah "gila" di acara yang begitu penting.


Dia mengingatkannya dengan erat bahwa dia adalah orang yang menyuruhnya untuk menang atau mati, dan dia menuduhnya terlalu serius. Dia snarks bahwa dia bahkan akan lari meringkuk ke pria yang aneh jika itu berarti menang, dan dia terkunci bahwa itu lebih baik daripada menjadi pecundang.

Young-joon menarik kakinya dan beringsut lebih dekat, menanyakan apakah dia masih baik-baik saja jika orang itu sedekat ini , kemudian mengangkang dan bertanya bagaimana jika mereka sedekat ini . Dia mulai terlihat tegang, tetapi dia mengatakan itu tidak mempengaruhi dirinya. Young-joon meraih lengannya, jatuh kembali di sofa, dan menariknya di atas dia, bertanya, "Bagaimana dengan ini ??"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-3/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-3.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 3

 
Back To Top