Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Juni 2018

Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 2

EPISODE 2 Rekapitulasi

Young-joon melapor ke temannya, Yoo-shik, yang ia usulkan ke Mi-so. Dia mengatakan dia menjadi sangat tenang, meletakkan wajahnya di lehernya dan mengendusnya, lalu bertanya apakah dia sudah minum, HA. Yoo-shik tertawa terbahak-bahak, tetapi tawarnya berubah menjadi rengekan saat melihat wajah Young-joon.
Young-joon secara alami berasumsi bahwa Mi-so terlalu tercengang untuk menerima, dan bahwa dia menginginkan proposal yang lebih bagus. Yoo-shik mengajukan gagasan bahwa Mi-so hanya tidak ingin menikahi Young-joon, dan kali ini Young-joon tertawa pada saran yang tidak masuk akal, karena siapa yang tidak ingin menikah dengannya?

Mi-so duduk di rumah bertanya-tanya tentang usulan Young-joon, dan dia benar-benar tampaknya mempertimbangkannya sesaat sebelum datang ke akal sehatnya. Bel pintunya berdering lagi, dan kali ini Ji-ran, wanita yang Young-joon sudah pacaran.


Dia membanting ke apartemen Mi-so menuntut untuk tahu mengapa Young-joon akan mengunjunginya larut malam. Mi-so mengatakan itu bukan apa yang dia pikirkan, dan Ji-lari merengek, bertanya-tanya mengapa dia belum tidur dengannya. Mi-so menebak dengan benar bahwa Ji-ran menganggap dia sedang tidur dengan orang lain, dan dia mengatakan Ji-ran bahwa dia tidak tidur dengan siapa pun.

Ji-ran terkunci pada Mi-so, menanyakan bagaimana dia tahu. Dengan kesopanan yang sempurna, Mi-so memberitahu bocah itu bahwa dia sudah berusia enam tahun, menuntut sedikit rasa hormat. Dia bertanya pada Ji-ran apakah dia pernah sendirian dengan Young-joon dan jika dia pernah menyentuhnya, dan ketika tergagapnya Ji-ran menunjukkan bahwa kedua jawaban itu tidak, Mi-so mengatakan padanya bagaimana tepatnya ini bekerja.

Dia mengatakan bahwa Young-joon pergi ke pesta sosial pada hari Selasa dan Kamis setelah bekerja, untuk mempertahankan kontak profesionalnya. Dia memberitahu Ji-ran bahwa dia adalah gadis Selasa Young-joon, dan bahwa mantan gadis kamisnya memojokkan Mi-so dengan keluhan yang sama, yang membuatnya menjadi kapak. Dia mengatakan bahwa dalam sembilan tahun, Young-joon tidak pernah tidur dengan seorang wanita, atau bahkan tertanggal satu.


Dia menjelaskan bahwa dia tidak berkencan dengan Mi-so juga dia gay. Dia tidak mampu berkencan dengan siapa pun karena dia sangat sempurna sehingga tidak ada wanita yang bisa menyenangkannya. Dia menyebut Young-joon sebagai "narsisis abad ini, perwujudan cinta diri yang hidup."

Dia berpikir kembali ke malam ketika dia pertama kali bertemu dengannya, ketika dia bertanya apakah dia tahu siapa dia, berpose dan menyeringai seperti dia mengira dia jatuh ke seluruh dirinya. Seluruh perilakunya telah menjerit "putra ketua," tapi Ji-Ran mengerang bahwa itu pesonanya. Mi-so berpendapat bahwa dia harus bertemu seorang pria yang mencintainya dan peduli padanya.

Young-joon tidak bisa membungkus kepalanya dengan keyakinan Yoo-shik bahwa Mi-begitu menolaknya. Yoo-shik mengatakan bahwa Young-joon dapat menemukan sekretaris lain sebaik Mi-so, tapi Young-joon menolak ide itu, bersikeras bahwa ia membutuhkan Mi-so dirinya sendiri.


Yoo-shik bertanya apakah Young-joon suka Mi-begitu romantis, seperti seorang pria menyukai wanita, dan Young-joon menganggap. Dia melompat dan menyatakan bahwa dia adalah seseorang yang dia butuhkan, membandingkannya dengan setelan yang dibuat khusus, dan melarikan diri sebelum Yoo-shik dapat menanyakan lebih banyak pertanyaan kepadanya.

Saat keluar, Ji-ran bertanya pada Mi-so apakah dia pernah menemukan pria seperti yang dia gambarkan, orang yang perhatian dan perhatian. Pertanyaan itu menyejukkan Mi-so, dan dia masuk ke dalam untuk membaca buku catatan yang ditulisnya saat kecil, didedikasikan untuk oppa-nya.

Mengemudi pulang, Young-joon berpikir tentang penolakan Mi-so atas proposalnya. Dia bilang dia ingin menikahi pria normal dan memiliki keluarga normal, dan dia memanggilnya egois setelah sembilan tahun bekerja bersama. Dia hampir secara emosional bertanya apa yang seharusnya dia lakukan tanpa dia, tapi dia mundur dan hanya mengatakan itu akan sangat tidak nyaman.


Di pagi hari, Mi-so bertemu Ji-ah, penggantinya, siapa yang gugup tentang hari pertamanya di tempat kerja. Dia membawa Ji-ah ke atas dan mengenalkannya, dan yang lain bergurau bahwa Ji-ah juga seorang "Sekretaris Kim." Para lelaki suka wanita muda yang cantik, sementara Se-ra, yang menganggap dirinya cantik di kantor, membuat kesal. menghadapi dan mengeluh tentang keharusan melatih orang baru.

Young-joon berdiri di kantornya, memelototi dua Sekretaris Kims saat Mi-so memulai pelatihan Ji-ah. Dia merosot di mejanya, bertanya-tanya apakah Mi-so benar-benar menolaknya, dan dia menyalahkan Mi-so karena rasa sakitnya ketika dia membakar lidahnya di atas teh panasnya.

Mi-so menunjukkan Ji-ah informasi yang diharapkan untuk dipelajari, seperti jadwal Young-joon, catatan perjalanan bisnis, dan suka dan tidak suka para eksekutif yang mengunjungi kantornya. Dia secara khusus menyebutkan bahwa dia dengan tegas melarang penggunaan ikatan kabel.


Membalik-balik dokumen, Ji-ah menemukan foto Young-joon dan Mi-so pada perjalanan bisnis AS pertama mereka sembilan tahun yang lalu ketika Mi-so pertama memulai pekerjaan sebagai sekretarisnya. Dia mengatakan bahwa dia membuat banyak kesalahan, jadi dia bekerja keras untuk tidak mengganggu Young-joon. Dia mengirimkan Ji-ah pada suatu keperluan dan mengambil waktu sejenak untuk melihat foto lama.

Dia ingat bahwa Young-joon telah berteriak padanya hari itu, memarahinya karena merusak makan malam yang penting dengan melanggar aturan berpakaian. Dia mengingatkannya bahwa dia berjanji akan bekerja keras di pekerjaan itu meskipun dia kurang mendapat pendidikan dan kredibilitas ketika dia mempekerjakannya.

Dia berteriak kembali bahwa dia hampir tidak tidur, dia belajar bahasa Inggris, dan dia merindukan keluarganya saat dia di Amerika. Bersimbah air mata, dia terisak-isak bahwa dia mencoba yang terbaik meskipun dia terus-menerus menegurnya. Young-joon tampak kecewa, lalu terkejut ketika dia bertanya apakah dia tidak pernah melakukan kesalahan. Dia berteriak bahwa dia sempurna, dan jika dia tidak suka dimarahi, melakukan pekerjaannya dengan sempurna.


Dia telah memanggilnya seorang narsisis, dan dia membalas bahwa dia harus menahannya, tapi Mi-so mengatakan dia akan berhenti ketika mereka kembali ke Korea. Dia bergegas ke kamar hotelnya, dan segera menyesali ancamannya. Dia menangis lebih keras lagi memikirkan utang keluarganya dan biaya sekolah adiknya.

Tapi dia mendapat pesan dari Young-joon yang mengatakan: “Kamu punya nyali, untuk berbicara kembali padaku. Datang kerja besok jam 5 pagi. ”Mi-so menangis lebih keras lagi, jadi bersyukur dia bahkan membungkuk ke teleponnya, awww. Dia terjaga sepanjang malam berlatih mengikat dasi, bertekad untuk melakukan setidaknya satu hal ini dengan benar.

Mi-begitu terkejut dari ingatannya oleh Young-joon, yang berdiri di atas mejanya, cemberut. Setelah pertukaran yang sangat canggung tentang apa-apa, Mi-so bertanya apakah dia bisa berangkat kerja lebih awal hari ini karena pertemuan makan malam Young-joon dibatalkan.


Putus asa untuk mencegahnya pergi, Young-joon menyarankan beberapa proyek yang harus dia kerjakan, tapi dia sudah menangani semuanya. Dia kembali mengkritik dia untuk berbicara kembali, dan ketika dia mengatakan dia hanya menjawab pertanyaannya, dia cemberut, "Aku tidak suka." Hee, begitu kekanak-kanakan.

Dia memaksa Yoo-shik untuk makan siang bersamanya, menyebutnya tugas kerjanya, dan Yoo-shik menembak laser mata padanya. Young-joon bertanya apa yang Yoo-shik pikirkan tentang Mi-so, yang sepertinya serius tentang berhenti, dan apa yang harus dia lakukan tentang hal itu. Yoo-shik menawarkan untuk mengurusnya jika Young-joon memohon, tapi pegangan Young-joon pada pisau steaknya membuatnya berpikir dua kali tentang leluconnya.

Dia mencatat bahwa tampilan dalam mata Young-joon adalah sama seperti yang dia miliki selama merger besar lima tahun lalu, jadi dia menyarankan Young-joon untuk mendekati Mi-so seperti dia akan merger.


Dia mengatakan bahwa Young-joon harus mengerahkan upaya dan membuatnya bahagia untuk meyakinkannya, tapi kemarin dia hanya langsung datang padanya tanpa mentega dulu. Dia mengatakan bahwa Young-joon harus mengikuti prosedur yang tepat, selangkah demi selangkah, yang berarti dia harus berkencan dengan Mi-so dulu. Young-joon terlihat tidak senang tentang itu, tetapi ditentukan.

Di lantai bawah, Se-ra bertingkah seperti perjuangan Ji-ah untuk menggunakan pembuat kopi mewah adalah pelanggaran yang tak termaafkan. Dia dengan tidak sabar menunjukkan Ji-ah cara kerjanya, lalu berjemur dalam adorasi terang-terangan Ji-ah. Tapi ketika Mi-begitu panggilan Ji-ah kembali ke atas dan meninggalkan Se-ra untuk membuat kopi, dia segera kembali untuk membencinya.

Mi-so mengumumkan makan malam departemen malam ini untuk menyambut Ji-ah, karena pertemuan Young-joon dibatalkan. Semua orang bersemangat memikirkan restoran favorit mereka, tetapi perayaan riuh mereka terpotong oleh wajah asam Young-joon di aula.


Saat makan malam malam itu, seluruh skenario pembuatan kopi antara Se-ra dan Ji-ah bermain lagi, hanya kali ini atas apa yang Se-ra lihat sebagai ketidakmampuan Ji-ah memotong daging. Se-ra mendapat begitu ke dalam dia bersolek bahwa dia tidak memperhatikan ketika Ji-ah mendapat panggilan, meninggalkan Se-ra untuk melayani semua orang sendirian. Dia bersembunyi di lorong untuk menghadapi Ji-ah, menuduh Ji-ah memanipulasi dirinya untuk melakukan semua pekerjaan dan memperingatkan bahwa dia mengawasinya.

Kembali di meja, salah satu dari orang-orang berdiri untuk menurunkan bendera server, menjatuhkan minumannya ke pangkuan Se-ra. Ketika Mi-so merobek stocking-nya saat membersihkan, semua orang bertanya-tanya apakah kecelakaan itu pertanda sesuatu yang tidak menyenangkan. Benar saja, dalam berjalan Young-joon, dengan pintu masuk layak menjadi penjahat film.

Seluruh tim berlutut ketika mereka melihatnya, tampak ketakutan. Dia mengatakan dia mendengar ada makan malam tim dan tidak mau ketinggalan, jadi mereka bergegas mencari tempat untuk duduk, lalu mereka semua saling menatap dengan canggung.


Young-joon menawarkan untuk menuangkan setiap anggota tim minuman untuk kerja keras mereka, tetapi ketika dia meminta wiski berusia lima puluh lima tahun dan ajumma menggonggong bahwa semua yang mereka miliki adalah soju, dia berkedip seperti dia tidak pernah mendengar hal semacam itu. Dia menutupi rasa malunya dengan berbicara toko, tapi Mi-so menyelamatkan semua orang dengan meminta agar mereka tidak berbicara tentang pekerjaan.

Ji-ah menyarankan permainan minum, dan setelah beberapa kebingungan mereka setuju untuk bermain game pujian. Ji-ah memuji Mi-so pada gaya mengajarnya, dan Young-joon menyeringai, "Ah, Sekretaris Kim menyerahkan karyanya kepada Anda dengan cara yang ramah" seperti itu adalah tuduhan, kemudian membanting minum.

Anggota tim yang lain memuji Young-joon karena kemampuannya berbicara dalam lima bahasa, membuat longsoran pujian tentang penampilan dan keberuntungan Young-joon. Hanya Mi-so yang tidak memujinya, jadi dia memotong tepuk tangan untuk menanyakan apa yang ingin dia puji. Dia memuji dirinya karena sudah lama berada di sana dan siap untuk meletakkan beban sekarang, hee.


Mi-so memberitahu Young-joon bahwa dia terlihat lelah dan menyarankan dia pulang dan beristirahat. Dia mencoba untuk menyingkirkannya sehingga mereka dapat melanjutkan kesenangan mereka, tapi Ji-ah mengoceh bahwa mereka harus pergi ke noraebang dan Young-joon mengajak dirinya. Tapi ketika tempat mereka berakhir ternyata cukup kumuh, dia terlihat sedikit sakit.

Tim duduk di sebuah ruangan dalam diam, semua orang merasa terlalu tegang untuk memulai bernyanyi. Young-joon mengatakan bahwa dia tidak ingin memesan siapa pun di kumpul-kumpul mereka, tetapi ini tampaknya tidak benar. Dia memindahkan pesta ke tempat mewah di Cheongdam-dong, dan dia terlihat jauh lebih bahagia untuk menyaksikan timnya bernyanyi karaoke di lingkungan yang bersih.

Dia mendapat kepuasan dari menonton Mi-so memiliki bola, dan dia bertanya apakah dia menikmati dirinya sendiri karena dia ada di sana. Dia mengatakan ya hanya untuk menenangkan egonya, tetapi itu mendorong dia untuk dengan gagah berani memberinya sepotong buah. Dia memakannya, menemukan perhatiannya aneh, dan itu semakin aneh ketika dia tersedak dan dia memberinya minum.


Tapi itu bukan air - itu wiski lima puluh lima tahun yang dia sebutkan sebelumnya, membuat Mi-so batuk. Ji-ah bangun untuk melakukan lagu berikutnya, dan Mi-so mencoba untuk mendapatkan Se-ra untuk memperlambat minum sebelum dia melakukan sesuatu yang dia sesali.

Se-ra mengutuk bahwa dia tidak pernah membuat kesalahan mabuk, tetapi pada menit berikutnya, dia tumbuh cemburu perhatian Ji-ah semakin dan mendorongnya ke samping untuk mengambil alih mikrofon. Dia benar-benar membodohi dirinya sendiri dengan berteriak bahwa dia ingin menjadi sekretaris berikutnya Young-joon.

Salah satu orang menarik tangan Se-ra untuk menghentikannya, tapi dia menarik diri dengan keras, memantul di seberang ruangan, dan mendarat tepat di pangkuan Young-joon. Seluruh tim membeku dalam ketakutan sampai napas Young-joon untuk mendapatkan dia darinya.


Ketika kegagalan itu akhirnya berakhir, Young-joon mendapat sopir untuk membawa dirinya dan Mi-so pulang. Ketika dia menurunkannya, dia bertanya, "Bukankah saya sangat manis hari ini?" Dia menunjukkan bahwa dia datang ke makan malam tim dan mengantarnya pulang meskipun itu merepotkan (dia mengerutkan kening pada itu, ha) dan berjanji bahwa dia bisa memiliki hari-hari romantis seperti ini setiap hari mulai sekarang.

Mi-so bingung, jadi Young-joon berkata dengan bangga, "Aku memberitahumu bahwa aku akan berkencan denganmu." Mi-so mengatakan dengan ramah bahwa dia bukan tipenya, dan dia melakukan ini aneh, mengendus gugup aneh benda. Dia melanjutkan bahwa dia lebih suka pria yang peduli, perhatian, dan manis kepada orang lain.


Young-joon menangis lagi, menanyakan bagaimana dia bisa mengatakan itu setelah semua yang dia lakukan hari ini. Mi-so mengatakan bahwa dia tidak benar-benar memikirkannya karena dia tidak memintanya melakukan semua itu, dan dia berharap dia beruntung dalam menemukan wanita yang baik segera.

Dia masuk ke dalam, tapi Young-joon segera memanggilnya, dan mengintip ke luar jendela menunjukkan bahwa dia masih berdiri di luar. Dia mengirim SMS ketika dia tidak menjawab panggilannya, memanggilnya gila karena mengatakan dia bukan tipenya. Dia spam-teks-nya, daftar kualitas luar biasa, sementara pada saat yang sama saudara-saudara perempuannya Pil-nam teks untuk meminta Mi-so mengirimnya emoji hati untuk permainan dia bermain.

Mi-so berterus terang dengan Young-joon, membalas bahwa dia hanya memikirkan dirinya sendiri. Young-joon merespon, menanyakan apakah dia melampiaskan tentang berapa banyak dia membuatnya stres selama sembilan tahun terakhir, dan dia menjawab bahwa bekerja untuknya itu membuat stres. Dia menyebut dia egois, egois, dan perfeksionis, dan bahkan berspekulasi bahwa dia mungkin menderita OCD.


Dia mengeluh bahwa dia selalu memanggilnya sehingga dia tidak punya waktu untuk kehidupan pribadi, dan setelah sembilan tahun, dia kelelahan. Young-joon mengatakan bahwa dia tidak pernah keberatan dengan hal-hal yang ditanyakannya, dan bahwa jika dia mengatakan tidak, dia tidak akan membuatnya melakukan segalanya. Itu memberi Mi-so jeda, jadi dia menyarankan mereka melupakan semua yang telah dikatakan dan dilakukan.

Dia mengulangi bahwa dia menginginkan hubungan normal dengan pria normal, dan bahwa meskipun Young-joon mengatakan dia ingin menikahinya, dia tidak cocok untuk percintaan karena dia hanya mampu mencintai dirinya sendiri. Sedikit kesal, dia bertanya apakah dia benar-benar berpikir itu, dan dia menjawab bahwa dia melakukannya, mengulang bahwa dia tidak pengertian.

Teks Pil-nam Mi-so lagi untuk emoji hati, jadi Mi-begitu cepat melompat ke benang teks itu untuk mengirim beberapa. Dia melihat ke luar jendela lagi dan melihat bahwa Young-joon hilang. Dia mendapat satu pesan terakhir darinya, berkata, “Ada dua orang yang seharusnya tidak pernah menyebut saya tidak pengertian. Salah satunya adalah hyung saya, dan yang lainnya adalah Anda, Kim Mi-so. Ingat itu. "Hmmm, aku bertanya-tanya apa yang dia maksud dengan itu.


Mi-so mulai merespon, yaitu ketika dia menyadari dengan ngeri bahwa dia secara tidak sengaja mengirim tujuh emoji hati ke Young-joon bukan saudara perempuannya. Dia bertanya-tanya dengan bingung jika dia harus menjelaskan bahwa itu adalah kesalahan, tetapi memutuskan untuk mengabaikannya.

Malam itu, Young-joon memiliki mimpi buruk yang mengerikan. Di dalamnya, seorang wanita dengan sepatu merah cerah berjalan di jalan gelap menarik sebuah koper, dan Young-joon melihat kilatan sebuah rumah tua yang sepi. Wanita di sepatu merah masuk ke dalam rumah dan memanggilnya dengan suara yang menakutkan, dan Young-joon bangun dengan awal.

Dia mendapat teks dari seseorang bernama Lee Sung-yeon, yang mengatakan, "Kamu pasti tidur sekarang ... meskipun aku menderita seperti ini."


Di pagi hari, Young-joon mandi lagi (memberkatinya), masih terguncang oleh mimpi buruknya dan teks tengah malam. Dia mengikat dasinya sendiri, yang mengingatkannya pada saat pertama Mi-so mengikatnya untuknya, kembali pada perjalanan ke AS sembilan tahun lalu. Tawarannya mengejutkannya, dan dia sepertinya merasakan setiap kedekatan yang bisa diciptakan oleh tindakan intim semacam itu. Pada saat ini, dia melemparkan dasinya dan pergi tanpa, lagi.

Mi-begitu terobsesi dengan teks terakhir Young-joon, bertanya-tanya apa artinya dia adalah satu dari dua orang yang tidak bisa memanggilnya tidak pengertian. Dia bertanya pada Manajer Jung apakah dia pernah bertemu adik Young-joon, dan dia bilang, tapi dia mendengar dia tinggal di luar negeri. Dia pikir itu aneh bahwa dia tidak terlibat dalam bisnis ini meskipun yang tertua.

Wen Young-joon tiba di tempat kerja, dia langsung ke kantornya, sengaja mengabaikan Mi-so. Dia melihat kurangnya dasi dan membawa dia satu, tetapi dia mengatakan kepadanya untuk berhenti melakukan hal-hal seperti ini lagi. Dia melanjutkan, “Kamu benar. Saya egois dan egois. Itu sebabnya aku bisa mengerti mengapa kamu ingin berhenti. ”


Merasa buruk, Mi-so mengatakan bukan itu yang dia maksud tadi malam. Tapi Young-joon mengatakan bahwa dia menyadari bahwa dia tidak dapat memiliki semua yang dia inginkan, jadi dia akan membiarkannya pergi jika dia tinggal satu bulan lagi untuk melatih penggantinya. Dia memberhentikan Mi-so dan membalikkan punggungnya, jadi dia pergi, terlihat bingung dan tidak bahagia.

Young-joon mulai berusaha membantu melatih Ji-ah untuk melakukan pekerjaan Mi-so, meninggalkan Mi-so merasa ditinggalkan. Ketika Ji-ah tidak siap, Young-joon menyalahkan Mi-so karena kurangnya pelatihan. Dia memperingatkan dia dengan tegas untuk tidak mengecewakannya, dan dia bingung dengan perlakuan dinginnya yang tiba-tiba.

Ketika dia mendapat kesempatan, Mi-so mencoba untuk menjelaskan apa yang dia maksudkan selama percakapan teks mereka tadi malam, tetapi Young-joon menolak untuk mendiskusikan masalah pribadi di tempat kerja. Dia meminta untuk berbicara dengan Ji-ah, dan Mi-so menyempit matanya untuk melihat dia tersenyum dan santai saat berbicara dengan sekretaris baru. Dia tersentak marah ketika dia melihat dia dan menutup tirai, bertanya-tanya bagaimana dia akan tahan dengan ini selama satu bulan lagi.


Ji-ah bertanya pada Young-joon apakah dia harus mulai membantunya dengan hal-hal pribadi seperti mengikat dasinya, tapi dia mengatakan itu tidak perlu. Dia mengatakan kepadanya bahwa pekerjaannya adalah berpura-pura dia berlatih untuk pekerjaan Mi-so untuk bulan depan - oooo , aku tahu dia tidak akan menyerah begitu saja. Bocah licik itu licik.

Mi-so pergi makan malam dengan teman-temannya, dan teman lajang terakhirnya memberikan undangan untuk pernikahannya yang akan datang. Mereka bertanya kapan Mi-so akan menikah, dan seorang teman bertanya apakah dia tertarik dengan kencan buta dengan salah satu teman tunangannya, yang melihat fotonya dan menyatakan minatnya.

Semua Mi-so bisa dipikirkan adalah Young-joon, menatap ke luar jendela dengan punggung padanya setelah setuju untuk membiarkannya pergi. Dia mengguncang dirinya kembali ke kenyataan sama seperti temannya mengatakan bahwa calon kencan butanya adalah seorang jurnalis, dan Mi-so bertanya apakah dia bisa mengetahui tentang insiden masa lalu.


Pelayan datang dengan survei pelanggan, dan ketika Mi-so mulai mengisinya, semua pertanyaan bertanya tentang hal-hal yang dia suka jika dia punya pacar. Dia berpikir bahwa gaya penulisan tampaknya akrab, dan PWAHAHA , ternyata Young-joon menulis pertanyaan dan membayar restoran untuk meminta meja dia menjawabnya.

Yoo-shik menempatkan kuesioner Mi-so, dan Young-joon mengambilnya. Yoo-shik bertanya apakah dia berencana menggunakan jawabannya untuk memberikan apa yang dia inginkan, dan Young-joon's "Siapa, aku ??" hanya sedikit terlalu dipaksakan.

Setelah makan malam, Mi-so tiba di rumah, masih disibukkan dengan cara Young-joon memecatnya sepanjang hari. Dia membersihkan apartemennya yang berantakan dengan sepenuh hati, bertekad untuk membuat awal yang baru. Ketika dia selesai, dia mengambil jurnal masa kecilnya dan bersumpah bahwa sekarang dia memiliki lebih banyak waktu, dia akan mencari oppa-nya.


Dia mendapat telepon dari Yoo-shik, yang memintanya untuk menemuinya malam berikutnya. Ketika dia tiba di taman di mana dia memberi tahu dia, tempat itu gelap dan kosong. Tiba-tiba seluruh taman menyala, dan air mancur meletus secara dramatis, membuat seluruh tempat terlihat seperti negeri dongeng.

Saat Mi-begitu gapes di layar penuh warna, Young-joon mendekat dan bertanya apakah dia sudah menunggu lama.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/whats-wrong-with-secretary-kim-episode-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-whats-wrong-with-secretary-kim-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis What’s Wrong with Secretary Kim Episode 2

 
Back To Top