Sinopsis Life on Mars Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 Juni 2018

Sinopsis Life on Mars Episode 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Life on Mars Episode 6

Ketika mencoba untuk menghancurkan "Geng Lottery" yang terkenal jahat, detektif perjalanan waktu kami, Tae-joo dan perusahaan, menemukan ayah Tae-joo sebagai gantinya. Kejutan itu membuat Tae-joo terhuyung-huyung dan dia kembali ke memori bahagia tentang Ayah yang membawakannya bola game sebelum bergeser ke dia menangis tersedu-sedu di pelukan ibunya. Ibu meyakinkan Young Tae-joo bahwa Ayah harus pergi tanpa peringatan, tetapi dia mencintainya dan akan segera kembali. Namun, dilihat dari nada gelap dan apa yang tampaknya menjadi pita berkabung di rambutnya, tampaknya tidak mungkin.
Setelah kembali ke stasiun, rekan petugas Na-young menyapa tim tetapi Tae-joo terlalu takut untuk merespon. Ayah mencoba untuk bernegosiasi perjalanan ke kamar mandi tetapi petugas Yong-ki terkunci bahwa jika itu mendesak, dia bisa pergi ke tempat dia berdiri. Tae-joo melangkah masuk dan membuka kunci borgol Ayah, banyak kekesalan Yong-ki.


Yong-ki tumbuh gelisah sambil menunggu Ayah menyelesaikan urusannya. Mengabaikan desakan Tae-joo bahwa Ayah akan segera keluar, Yong-ki menyerbu masuk untuk menemukan Ayah mengikat pintu tertutup dengan celananya. Ayah panik dan mengacak keluar jendela dan para detektif mengejar. Mereka mengikutinya ke tempat parkir, di mana kapten mereka Dong-chul berhasil menangkap Dad dengan membuka pintu mobilnya tepat pada waktunya untuk mengirim si pelarian yang terbang di atasnya.

Di ruang interogasi, Na-young memperlakukan luka-luka Ayah dan sebagai ucapan terima kasih, dia menunjukkan padanya beberapa trik sulap murahan dengan pena. Dong-chul menegurnya karena membodohi bukannya menulis pernyataannya, sementara Tae-joo melihat dengan ekspresi yang tidak pasti. Ayah bersumpah dia tidak tahu apa-apa tentang Geng Lotere dan hanya bekerja di rumah bordil.


Dia mengakui bahwa dia seharusnya bekerja di Arab Saudi, tetapi setelah uang perjalanannya dicuri, dia terlalu malu untuk pulang dengan tangan kosong. Saat menyebutkan putranya, Ayah mencerahkan dan dengan bangga menghasilkan foto Young Tae-joo. Dong-chul terkekeh bahwa anak itu jauh lebih manis daripada beberapa lainnya Tae-joo dia tahu, tapi merenung bahwa mereka terlihat mirip.

Ayah senang mengetahui bahwa detektif muda itu berbagi nama putranya dan bertanya-tanya apakah mereka entah bagaimana berhubungan. Untungnya, Dong-chul memukul Ayah di kepala dengan papan penjepitnya sebelum Tae-joo dipaksa untuk membuat jawaban. Ayah menyeringai malu-malu dan kembali menulis pernyataannya.


Ketika Ayah selesai, Dong-chul setuju untuk membebaskannya dengan syarat bahwa petugas Nam-shik menemaninya pulang dan menegaskan alamatnya. Tae-joo relawan untuk pergi sebagai gantinya dan Ayah meminta untuk membuat jalan memutar cepat. Mereka berhenti di pemandian sehingga Ayah bisa bersih-bersih sebelum menghadapi keluarganya. Tae-joo menatap bingung pada ayahnya sampai Dad menangkapnya dan menawarkan untuk menggosok punggungnya. Meskipun protes Tae-joo, Dad bersikeras dan membawa kenangan Tae-joo tentang mengunjungi pemandian bersama di masa kecilnya.

Setelah itu, Ayah membawa Tae-joo ke Salon Kamar Hawaii — tempat dia tinggal sejak dirampok. Ayah memperhatikan ekspresi tidak nyaman Tae-joo saat dia melihat sekeliling ruang berukuran lemari. Tertawa dengan sadar, Dad mengakui bahwa dia tidak punya tempat lain untuk pergi dan ini semua yang dia mampu.


Tidak mau pulang dengan tangan kosong, Ayah beringsut ke dapur dan mengisi sakunya dengan permen untuk putranya. Dia kemudian mulai menumpuk buah yang ditetapkan untuk pelanggan ke dalam keranjang. Tae-joo bertanya apa yang dia rencanakan dengan itu dan ketika Dad menjawab bahwa itu untuk keluarganya, Tae-joo mengambilnya. Sebagai gantinya, ia mengajak Dad untuk membeli keranjang buah yang lebih bagus dengan buah-buahan segar. Aww.

Ayah menuntun Tae-joo ke salon kecantikan tempat Tae-joo sudah tahu ibunya tinggal dan bekerja. Mengambil salah satu permen dari sakunya, Ayah menawarkannya pada Tae-joo sebagai ucapan terima kasih sebelum bergegas pergi ke pintu toko. Mengintip di dalam, Ayah bertemu dengan tatapan yang berapi-api dan bibi Tae-joo semburan keluar untuk menangkapnya dengan telinga.

Dia menyeret Ayah ke dalam dan Tae-joo mengikuti suara pertengkaran mereka sampai ke dapur. Bibi sangat marah karena Ayah menjual rumah untuk membayar perjalanannya ke Arab Saudi. Dad berpendapat bahwa dia berusaha menghasilkan uang, tetapi Bibi menunjukkan bahwa dia kembali bangkrut.


Hanya itu yang bisa Ayah lakukan untuk meredakan situasi dengan mengalihkan perhatiannya ke Tae-joo. Tingkah Bibi berubah 180 derajat dan dia tersenyum malu. Nada suaranya melembut saat dia menyapa dia dan Ayah tercengang bahwa mereka saling mengenal. Wahyu ini terganggu oleh kedatangan Mom dan Young Tae-joo.

Ayah segera menyendoki putranya dan mereka terkikik bersama sebelum Ayah berubah menjadi Ibu. Dia dengan malu meminta maaf karena telah memberi istrinya waktu yang sulit. Ibu hanya mencatat bahwa Ayah terlihat lelah dan mereka berpegangan tangan sampai Ibu memperhatikan Tae-joo berdiri dengan canggung di ambang pintu.

Ayah menganggap koneksi mereka ditakdirkan dan meskipun Tae-joo keberatan, keluarga bersikeras dia tinggal untuk makan malam. Ketika mereka berkumpul di sekitar meja, Tae-joo menyerap kehangatan yang pasti dia lewatkan dalam hidupnya tahun 2018, menyaksikan keluarganya sangat menyayanginya pada dirinya yang lebih muda.


Saat damai terputus ketika para wanita bertanya mengapa detektif Tae-joo bersama Ayah. Tae-joo tidak membantah ketika ayahnya mengeluarkan kebohongan bahwa dia membantu polisi dengan "penyelidikan rahasia." Meskipun tidak sepenuhnya yakin, Ibu memang terlihat lega. Sementara itu, Bibi terus menggoda dengan Adult Tae-joo, banyak ketidaknyamanannya.

Setelah makan malam, Tae-joo menyaksikan ibunya mencuci pakaian Ayah. Dia tersenyum, menemukan sekantong permen, sebelum meringis. Memegang pergelangan tangannya, Ibu mencoba untuk meredakan rasa sakit dengan menerapkan lap panas, tapi Tae-joo melangkah keluar dan menukarnya dengan kain dingin.


Dia mengatakan kepadanya bahwa kompres dingin lebih efektif dan mendesaknya untuk mengunjungi rumah sakit jika rasa sakitnya bertahan selama lebih dari seminggu. Pada ekspresi bingung Ibu, Tae-joo melanjutkan bahwa peritenonitus berlangsung lebih lama daripada yang dia pikirkan dan mengakui bahwa ibunya juga seorang penata rambut yang menderita kesengsaraan yang sama.

Dia mengatakan ibunya harus berhenti bekerja ketika dia di sekolah menengah dan menunjukkan bahwa Ibu pergi ke rumah sakit sebelum bertambah buruk. Dia berjanji untuk melakukannya dan Tae-joo bangkit untuk pergi. Ibu menghentikannya untuk bertanya apakah Ayah benar-benar tidak menimbulkan masalah dan Tae-joo meyakinkannya bahwa itu tidak terjadi. Dia bertanya-tanya bagaimana mereka akan membalas Tae-joo untuk semua yang dia lakukan, dan sementara Tae-joo mengatakan tidak perlu, dia bersikeras dia mampir untuk potong rambut.


Di luar, seseorang memanggilnya dan Tae-joo berbalik untuk menemukan dirinya yang lebih muda menatapnya. Dia membawa bocah itu ke toko kelontong untuk membeli susu pisang dan keajaiban Young Tae-joo atas nama mereka. Dia bertanya apakah detektif membawa pistol dan kecewa ketika Tae-joo mengatakan tidak, tapi dengan senang hati bermain dengan borgolnya.

Young Tae-joo bilang detektif itu keren, tapi ayahnya lebih keren . Menarik permen dari sakunya, anak itu tangan ke kami Tae-joo dan mengatakan itu adalah hadiah dari ayahnya, tapi dia akan berbagi hanya satu dengan detektif. Sambil menyelipkan pergelangan tangannya melalui satu manset, Young Tae-joo menyerahkan tangan yang lain kepada detektif kami dan mereka dengan menarik menarik maju mundur. Itu nyata tapi sangat lucu.


Malam itu, Na-young tiba di bar untuk menemukan Tae-joo duduk sendirian dengan beberapa botol yang sudah kosong di mejanya. Berjalan di atas, Na-young bertanya apakah Tae-joo mengantar ayahnya "pulang" dengan selamat. Dia mendongak, terkejut, sampai Na-young menjelaskan dia bercanda karena putra Ayah memiliki nama yang sama.

Tae-joo mengatakan Dad pulang ke rumah dengan baik dan Na-young dengan riang memantul ke kursi di depannya. Dia bertanya tentang potongan permen yang ada di atas meja dan senyum rahasia menyebar di wajahnya saat dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah hadiah dari ayahnya.

Tae-joo melanjutkan bahwa ketika dia muda, ayahnya akan membawakan sesuatu di saku bajunya setiap kali dia pergi. "Aku selalu menantikan apa yang mungkin dimiliki saku ayahku di dalam," Tae-joo berkata, "Dan aku meletakkan tanganku di sakunya ... dan ini adalah apa yang keluar dari sana hari ini."


Ekspresinya sobers saat ia menuangkan sendiri minuman lain. Tae-joo mengaku bahwa dia dulu menganggap ayahnya segalanya, dan berpikir dia tahu segalanya tentang ayahnya. "Tapi itu tidak benar sama sekali," Tae-joo selesai.

Na-young mendengarkan dengan tenang dan kemudian bertanya apakah Tae-joo pernah melihat punggung ayahnya. Dia menjelaskan bahwa ayah selalu ingin tampil keren dan percaya diri di mata anak-anak mereka. Tidak sampai ia tumbuh dewasa ia menemukan bahwa ayahnya juga telah menyembunyikan sisi lemah yang menderita.

Tae-joo memikirkan kata-katanya dan bertanya apakah dia akan pulang. Na-muda mendesah bahwa dia memiliki lebih banyak dokumen untuk dilakukan dan meminta Tae-joo menuangkan minuman untuknya. Dia patuh dan di sisi lain bar, pelayan bar dengan genit memainkan musik romantis. Hee.


Keesokan paginya, Tae-joo mengambil sarapan dari toko sudut dan mengendap di kursi penumpang mobil Dong-chul. Tiba-tiba radio menjadi liar dan suara seorang wanita segera memberitahu dia bahwa aktivitas otaknya menurun. Tae-joo mencoba untuk merespon tetapi dia hanya memohon padanya untuk tidak menyerah.

Tae-joo menuntut untuk mengetahui siapa yang berbicara dan radio berderak sebelum Na-young merespon. Dia mengatakan kepadanya mayat telah ditemukan dan Dong-chul-yang pasti sudah tidur di kursi pengemudi-springs ke depan dan merenggut radio. Dia mengayunkan mesin dan Tae-joo mendesah bahwa mereka berada di jalan satu arah. Tidak terpengaruh, kecepatan Dong-chul mundur. Mengabaikan ucapan Tae-joo yang mengundurkan diri bahwa dia melakukan pelanggaran lalu lintas, Dong-chul hanya membalik-balik menggunakan sisi jalan dan terus mengemudi dengan cara yang salah di jalan satu arah.


Di TKP, para detektif bertanya-tanya apakah pria itu mabuk dan mati kedinginan. Menemukan jam tangan rusak di bawah tubuh, Tae-joo mengatakan itu tidak mungkin karena akan membutuhkan waktu satu jam minimum untuk mati beku tetapi tampaknya pria itu meninggal di bawah lima puluh menit. Yong-ki mencemooh potongan Tae-joo dan dengan kasar memanggilnya "Detektif Columbo."

Dong-chul merampas dompet pria yang sudah mati itu dan bertanya mengapa pria itu ditemukan sejauh ini dari lingkungannya sendiri. Dia mengatakan Yong-ki untuk memeriksanya, tetapi ketika dia pergi untuk menyerahkan ID, kedua pria itu berhenti dan melihat dengan waspada pada Tae-joo. Yong-ki dengan hati-hati mengambil kartu menggunakan ekor bajunya dan memasukkannya ke sakunya.


Selanjutnya, Dong-chul menemukan secarik kertas dengan nomor telepon yang tertulis di atasnya. Dia menugaskannya ke Nam-shik, tetapi ketika detektif muda itu bergerak untuk mengambilnya, Dong-chul sekali lagi menembakkan tatapan tajam pada Tae-joo. Dia ragu-ragu bertanya apakah tidak apa-apa untuk menangani secara normal, dan Tae-joo mengangguk. Sungguh lucu, mereka mencoba melestarikan sidik jari!

Akhirnya, Dong-chul menarik dua tiket bisbol Hari Pembukaan dari dompet. Yong-ki hampir menggesek mereka tapi Dong-chul mengirimnya dan Nam-shik dalam perjalanan ... sebelum mencoba memasukkannya ke dalam sakunya. Tae-joo menangkapnya dan Dong-chul menertawakannya, mengoper tiket ke petugas lain untuk diamankan.


Mereka bertemu dengan Manajer Park yang bersin di klinik, di mana dia memberi tahu mereka bahwa korban meninggal karena serangan jantung. Dia menegaskan bahwa pria itu peminum berat, tetapi bukan alkohol yang membunuhnya — melainkan, pipa berkarat ke tulang rusuk memicu kegagalan jantungnya.

Kembali di stasiun, Nam-shik melaporkan bahwa tidak ada jawaban ketika dia menelepon nomor tersebut. Yong-ki telah menemukan bahwa korban telah tinggal bersama istri dan anaknya sebelum perceraiannya tahun sebelumnya. Sekarang, dia tinggal sendirian dan satu-satunya kerabatnya — yang jauh — menghindarinya karena kebiasaan minumnya yang buruk. Minumannya, bersama dengan catatan kriminalnya (tujuh tuduhan kerusakan properti dan tiga serangan kekerasan), menghancurkan pernikahannya.


Na-young mengungkapkan bahwa mantan istri korban tinggal bersama anak dan suaminya baru hanya dua puluh menit dari TKP. Dong-chul memberi tahu Yong-ki untuk mengunjunginya tapi dia menyarankan Na-young lebih berkualitas . Meskipun dia jelas seorang perwira yang hebat, kata-kata Yong-ki tidak memiliki ketulusan. Tae-joo menawarkan untuk pergi bersamanya dan begitu mereka pergi, Dong-chul menegur dua detektif lainnya karena malas. Dia tidak geli dan mengancam mereka untuk tidak melakukannya lagi sebelum menyeret kembali ke mejanya.

Mantan istri itu dengan pahit mengatakan pada Na-young dan Tae-joo dia sudah mendengar tentang kematian korban melalui jaringan gosip di lingkungan itu. Dia menangis bahwa dia seharusnya mati di tempat lain dan khawatir tentang rumor. Na-young dengan tenang memulai pertanyaannya sementara Tae-joo melangkah keluar untuk berbicara dengan putra korban.


Anak itu bertanya apakah ayahnya telah melakukan sesuatu yang buruk lagi. Tae-joo dengan lembut meyakinkannya itu bukan alasan mereka datang. Polos, anak itu bertanya mengapa tidak mereka datang. Tae-joo membuka mulutnya tetapi ibu anak itu memanggilnya pulang dan dia lari. Na-young bergabung dengan Tae-joo dan mereka mendengar ibu menjerit pada putranya untuk berhenti menangis karena ayahnya tidak pernah melakukan apa pun untuk mereka. Na-young menjelaskan bahwa inilah mengapa detektif lain tidak mau datang.

Di stasiun, Na-young menelepon tentang tiket yang ditemukan di dompet korban. Dia bingung mengetahui tiket-tiket itu bahkan belum dijual. Tae-joo bertanya bagaimana korban mendapatkan mereka dan Dong-chul menembakkan seringai nakal.

Seorang pria muda bergegas berkeliling menjual tiket ke orang-orang di jalanan. Dia kaget ketika Dong-chul memanggilnya dan menyentak. Yong-ki dan Nam-shik memblokir jalannya sehingga dia berubah hanya untuk diblokir oleh Tae-joo. Si scalper menggeram padanya untuk bergerak tetapi deadpans Tae-joo bahwa dia seorang detektif juga. Heh.


Setelah pindah ke kamar mandi, mereka telah melucuti si calo ke pakaiannya. Yong-ki merampas pakaiannya dan bertanya apakah itu semua tiketnya. Pemuda itu mengatakan ya, tapi Dong-chul berhasil mengorek dua lagi dari celana dalamnya. Dia menyerahkan tiket ke Nam-shik yang ragu-ragu sementara Tae-joo menegaskan bahwa tidak ada tiket untuk Hari Pembukaan.

Pemuda itu menangis bahwa dia tidak pernah melihat tiket itu karena seseorang membeli semuanya. Dia menjelaskan bahwa calo biasanya membeli 50 tiket tepat sebelum dirilis untuk dijual ke publik. Namun, kali ini sekelompok orang membeli 3000 seharga 50 juta won (atau sekitar 50 ribu dolar).

Tae-joo berkedip foto korban dan calo itu menegaskan dia adalah salah satu dari orang-orang itu. Tae-joo bertanya bagaimana mereka mendapatkan tiketnya. Sang calo mengungkapkan bahwa ada pegawai pemerintah yang mengelola perusahaan dan dengan senang hati menerima suap. Dong-chul memintanya untuk mengatur pertemuan.


Tae-joo tersandung di putra korban menangis di tempat di mana ayahnya ditemukan dan menawarkan untuk mengantarnya pulang. Bocah itu memberi tahu Tae-joo bahwa ibunya menyebut kematian ayahnya sebagai "hukuman" atas kejahatannya. Tae-joo mencoba untuk menghiburnya, tetapi anak itu menegaskan bahwa ayahnya berbohong ketika dia berjanji untuk tidak melakukan hal-hal buruk lagi.

Mereka tiba di rumah anak laki-laki itu dan Tae-joo menawarkan kepada bocah itu jam yang dia temukan di tubuh. Anehnya, bocah itu menyangkalnya, mengatakan ayahnya tidak pernah mengenakan jam tangan. Tae-joo melaporkan kembali ke Dong-chul dan mereka memperkirakan bahwa jam itu pasti milik si penyerang.

Malam itu mereka tiba di klub malam untuk pertemuan mereka dengan pemasok tiket. Seorang pelayan memimpin Dong-chul dan Tae-joo kembali ke area kamar pribadi di mana si calo sedang menunggu. Dia bertanya detektif mana yang akan pergi dengannya dan Tae-joo menahan Dong-chul kembali. Dia benar menebak bahwa Dong-chul akan segera mencoba kasar dan berpendapat bahwa mereka harus melangkah hati-hati dengan seorang pegawai negeri.


Dong-chul setuju untuk membiarkan dia mencoba "pendekatan gentleman" pertama. Si scalper menambahkan bahwa pemasok mengharapkan seorang wanita untuk bergabung dengan mereka dan Dong-chul meyakinkannya bahwa dia sudah menelepon seseorang. Tae-joo mengikuti calo ke dalam ruangan dan menemui pemasok, Chief Oh. Mereka bertukar basa-basi tetapi ketika Tae-joo meminta 1000 tiket, Chief Oh balks. Merasa ada sesuatu yang tidak aktif, dia mencoba untuk pergi tetapi berhenti ketika Na-young masuk.

Ekspresi Tae-joo adalah tanpa ekspresi sampai dia melangkah keluar di aula dan menuntut agar Dong-chul memberitahunya mengapa Na-young ada di sini. Dong-chul merengek bahwa alkohol sudah mahal dan dia tidak punya cukup uang untuk seorang gadis panggilan juga. Selain itu, Na-muda menawarkan diri !


Tiba-tiba, teriakan Na-young dan mereka bergegas kembali ke dalam seperti Kepala Oh menampar Na-young di wajahnya. Untuk sekali ini, Dong-chul menahan Tae-joo kembali. Gangguan mereka tidak diperlukan, karena Na-young judo-membalik Kepala Oh ke meja. Para detektif berteriak ketika dia menepuk kepala Oh ... tapi dia tetap melakukannya. Hee.

Chief Oh memiliki jam yang sama dengan yang ditemukan oleh korban dan mengakui bahwa itu datang dari seorang kenalan timbal balik, Kim Eung-shik. Dia bersumpah tidak mengetahui kematian korban tetapi mengungkapkan dia telah menyaksikan dia berdebat dengan Kim Eung-shik tentang keinginan untuk berhenti. Dong-chul membiarkan borgol Na-young, Kepala Oh dan mereka pergi.


Di luar, Yong-ki memanggil Na-young dan Tae-joo menawarkan jaketnya untuk menutupi roknya yang robek. Berjalan ke yang lain, Tae-joo memanggil Yong-ki keluar pada pelecehan seksualnya. Yong-ki mencemooh bahwa dia tidak menyukai Na-young seperti itu — seolah itu alasan komentarnya. Tae-joo akan mengatakan lebih banyak tetapi Nam-shik tiba untuk melaporkan bahwa nomor di dompet korban adalah untuk perusahaan perikanan laut di mana ia akan mulai bekerja dalam seminggu.

Tae-joo membayar kunjungan terakhir ke putra korban dan memberinya tiket Hari Pembukaan. Anak itu menangis, menyadari ayahnya sedang dalam perjalanan untuk membebaskan mereka pada malam dia meninggal. Tae-joo mengatakan kepadanya bahwa ayahnya berusaha menepati janjinya (tentang tidak melakukan hal-hal buruk) dan mengulangi kata-kata Na-young bahwa ayah ingin hanya menunjukkan sisi terbaik mereka kepada anak-anak mereka.


Hari berikutnya adalah Hari Pembukaan dan orang-orang di stasiun bertaruh pada pemenang. Semua orang bersiap untuk Haitai ketika Dong-chul melangkah ke atas dan menunjukkan bahwa Haitai mengalami pelarian yang buruk tahun lalu. Orang-orang itu langsung bersorak untuk Samsung sampai Tae-joo membungkam mereka dengan mengumumkan Haitai akan menang — bahkan daftar pemain mana yang akan membuat home run yang menang. Dong-chul menolak bahwa mereka beruntung bisa memukul apa saja kecuali pergi sebelum menyelesaikan taruhannya.

Na-young mengembalikan jaket Tae-joo, menunjukkan bahwa dia telah mencuci setelah melihat noda. Dia khawatir bahwa dia melakukan pekerjaan tambahan tetapi dia mengatakan bahwa itu tidak masalah.


Mereka mendapat panggilan bahwa tiket sekarang dijual sehingga mereka pergi ke stadion untuk menunggu Kim Eung-shik. Mulut Tae-joo berdebar menjadi senyum kecil ketika dia melihat putra korban di antara kerumunan dan Ketua Oh — yang mereka borgol di kursi belakang — menarik perhatian mereka ke van yang lewat. Dia mengidentifikasi penumpang sebagai Kim Eung-shik.

Sayangnya, Kim Eung-shik menangkap angin detektif dan bautnya. Sementara tim berhasil menangkap kawan-kawannya, Eung-shik kabur dengan sepeda. Dia tidak cocok untuk mobil Dong-chul. Dia sudah mengi ketika Dong-chul berhenti di samping dan detektif itu dengan riang mengejeknya saat Tae-joo berteriak bahwa dia sedang ditahan. Eung-shik merespon dengan meludahi Dong-chul. Marah, Dong-chul memukul mundur loogie segera dan pertengkaran ludah terjadi itu adalah bagian yang sama lucu ... dan kotor.


Akhirnya, Dong-chul sudah muak dan menabrak Eung-shik dari jalan dengan mobilnya. Mereka menangkap si pembunuh dan pada saat mereka kembali ke tim, hasil pertandingan keluar: Haitai menang. Terlebih lagi, itu terjadi persis seperti Tae-joo telah "diprediksi." Menatap Tae-joo dengan kagum, Nam-shik bertanya apakah menghirup gas briket membuatnya menjadi paranormal.

Para detektif lain tertawa geli bahwa Dong-chul kalah taruhan, tapi Dong-chul mengoreksi mereka bahwa dia telah menempatkan uangnya di Haitai. Dia mengatakan bahwa terkadang Tae-joo benar ... dia hanya tidak suka mengakuinya. Ha!

Saat tim mengumpulkan penjahat dalam mobil patroli, Tae-joo menemukan dua tiket di sakunya dan meminta Na-young tentang mereka. Dia dengan manis menjawab bahwa itu hanya rasa terima kasihnya untuk semua yang telah dia lakukan. Tae-joo canggung berterima kasih, tapi mengatakan dia tidak memiliki siapa-siapa untuk pergi bersama. Dia mencoba untuk mengembalikan mereka dan Na-young blurts, "Kalau begitu apakah kamu ingin pergi denganku?"


Tae-joo terkejut dan Na-young dengan cepat menambahkan bahwa dia tidak memiliki siapa pun untuk pergi dengan baik, tapi dia telah menerima mereka secara gratis (sebagai terima kasih dari calo untuk berdiri melawan Chief Oh). Selain itu, tiketnya seharusnya sulit didapatkan sehingga akan sangat memalukan bagi mereka untuk pergi ke tempat sampah ...

Tae-joo tidak bisa memikirkan jawaban sebelum Na-young dipanggil untuk menangkap lebih banyak orang. Saat dia menatapnya, Tae-joo mendengar seseorang memanggil namanya. Saat berbalik, dia melihat Ayah berlari mengejar kerumunan dengan Young Tae-joo di pinggulnya. Ayah sedang mencoba untuk mendapatkan bola yang dia tangkap, tetapi tim itu menabrak bus sebelum dia mendapat kesempatan. Menjatuhkan putranya, Ayah mengejar bus sampai keduanya menghilang di tikungan.


Penonton menyaksikan dengan napas tertahan sampai Ayah kembali ke tampilan. Kepalanya menggantung sedih dan sedikit mata Tae-joo dengan air mata kekecewaan. Lalu Dad mengangkat tangannya, dengan bangga mengayunkan bisbol yang bertanda tangan. Ini adalah adegan yang Tae-joo sering diputar ulang dalam ingatannya saat Ayah berlari ke depan dan menyendoki putranya.

Tae-joo terlihat dengan mata berkaca-kaca tetapi terkunci keluar ketika Young Tae-joo menjatuhkan bola dan berguling ke kaki detektif. Dia membungkuk untuk mengambilnya, tetapi saat dia menyentuhnya, dia kembali ke terowongan dimana dia melihat wanita itu dibunuh melalui lubang di dinding saat masih kecil. Ketika dia melihat kembali ke arah ayahnya, wajah kabur yang telah melompat ke arahnya dalam memori akhirnya menjadi fokus ... Ayah, berlumuran darah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/life-on-mars-episode-6/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-life-on-mars-episode-6.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life on Mars Episode 6

 
Back To Top