Sinopsis Life on Mars Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Juni 2018

Sinopsis Life on Mars Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Life on Mars Episode 2

Di tengah-tengah adegan kejahatan yang kacau pada tahun 1988, detektif kami dari 2018, Tae-joo, mengambil kembali dari kesamaan yang mengkhawatirkan antara korban ini dan Manicure Killer's MO modern. Rekan polisi Nam-shik melaporkan kepada kapten mereka Dong-chul bahwa korban adalah karyawan kafe yang menghilang setelah mencuri uang dari bosnya. Selain itu, kehilangan satu-satunya keluarga baru-baru ini karena penyakit memacu Dong-chul untuk menyimpulkan bahwa dia mungkin bunuh diri dalam keputusasaan.
Reporter Bae yang geli, Dong-chul untuk perincian sementara Tae-joo memeriksa mayatnya. Sesuatu tentang pola darah mati dan dia bertanya pada Nam-shik tentang rekaman CCTV. Nam-shik tidak mengerti apa yang dia bicarakan dan semakin bingung ketika Tae-joo menyebutkan otopsi. Dia bertanya-tanya mengapa ada orang yang melakukan otopsi korban bunuh diri dan Tae-joo mengumumkan dia dibunuh.

Tae-joo badai, tapi deklarasinya cukup keras untuk para wartawan untuk mendengar dan mereka merobohkan Dong-chul dalam hiruk-pikuk mereka. Tae-joo, di sisi lain, bahkan tidak menyadari kekacauan menyusul di belakangnya. Dia mempertanyakan bagaimana kasus ini terkait dengan Kim Min-seok meskipun dia baru berusia 8 tahun di timeline ini. Entah Min-seok melompati waktu, atau sebenarnya peniru dari pembunuh ini , Tae-joo memutuskan untuk mengetahuinya.


Para wartawan telah menghilang pada saat Dong-chul berhasil menyusul Tae-joo, dan dia tidak membuang-buang waktu merebut kerah yang lebih muda. Fuming, Dong-chul menuntut untuk mengetahui bagaimana Tae-joo bisa berasumsi itu pembunuhan hanya dengan melirik tubuh. Tae-joo dengan tenang menunjukkan bahwa jika korbannya melompat, dia akan menderita lebih dari sekedar cedera kepala, tapi dia tidak berdarah di tempat lain. Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa tidak ada percikan darah — itu menggenang — artinya dia telah dibunuh di tempat lain dan dibuang di gang.

Terbebas, Tae-joo mulai berjalan pergi tetapi Dong-chul meraihnya lagi. Masih tidak yakin dan terganggu oleh sikap Tae-joo, Dong-chul lebih terkejut ketika Tae-joo menyatakan bahwa ini bukan hanya pembunuhan-tetapi pembunuhan berantai . Dong-chul mencemooh dan mulai menghampirinya ketika dia melihat Reporter Bae yang terus-menerus di atas bahu Tae-joo, memperhatikan setiap kata. Menepuk senyum cerah, dia mencoba melakukan kontrol kerusakan tetapi Reporter Bae sudah bergegas pergi untuk menulis sendoknya.


Semua orang berkumpul kembali di mobil dan snickers Dong-chul ketika dia berjalan celana ajumma (karena dia basah kuyup ketika dia jatuh di gang). Merasa kesal, Dong-chul mengeluarkannya di Tae-joo dengan melemparkan celana basahnya ke kursi belakang tempat Tae-joo akan duduk. Nam-shik dengan polos menggerakkan celana hanya untuk Yong-ki untuk merebahkan kursinya sepanjang jalan kembali. Dong-chul menyarankan agar dia naik bus dan menawarkan untuk membayar transportasi, melempar koin ke Tae-joo.

Saat mereka kembali, Dong-chul dan Yong-ki menertawakan lelucon mereka tentang Tae-joo. Mereka memprediksi dia akan pergi sisa sore hari (karena petunjuk yang mereka berikan akan mengirimnya ke arah yang berlawanan) dan tercengang ketika mereka tiba tepat ketika Tae-joo keluar dari taksi. Sopir taksi berlari ke Dong-chul untuk ongkos dan Tae-joo mengingatkannya bahwa ia menawarkan untuk membayar biaya transportasi. Hee.


Tae-joo terkejut untuk menemukan otopsi sedang dilakukan di pusat kesehatan dan bahkan lebih meragukan ketika ia bertemu dengan pemeriksa medis, MANAGER PARK. Untungnya, Manajer Park sepertinya tahu barang-barangnya dan segera menegaskan bahwa korban dibunuh. Dia juga menentukan bahwa dia sudah mati selama sehari, terbunuh dengan palu, dan tidak diserang secara seksual. Dia tidak yakin tentang bubuk putih pemberitahuan Tae-joo di tangannya tetapi setuju untuk mengujinya.

Frustrasi, Tae-joo bertanya tentang pengujian DNA dan sementara sisanya dari tim bingung, Manajer Park terkesan pada pengetahuannya. Sayangnya, satu-satunya cara untuk melakukan tes tersebut adalah mengirim mayat ke Amerika, yang akan memakan waktu berbulan-bulan.


Segera setelah kembali ke stasiun, CHIEF KIM mampir untuk mengomel tentang artikel koran Reporter Bae. Dia memaki tim sampai dia memperhatikan Tae-joo, menyimpulkan bahwa dia adalah transfer baru. Tae-joo hanya bertemu dengannya dengan tatapan tenang khasnya dan Chief Kim mengatakan bahwa dia harus memberi hormat kepada atasannya. Dia badai, mengomel tentang betapa kasarnya mereka semua.

Setelah itu, rekan setim mereka Na-young mendengarkan ketika tim mendiskusikan kasus, mencatat catatan. Nam-shik melaporkan bahwa korban melakukan pengiriman ke sebuah motel tiga hari yang lalu dan belum terlihat sejak itu. Nama untuk ruangan itu mungkin palsu dan pemilik hanya bisa menawarkan deskripsi yang samar-samar untuk penghuni. Tae-joo ingin mengirim tim forensik untuk memeriksa ruangan tetapi Dong-chul telah mencapai batasnya dan menyarankan mereka masing-masing melakukan penyelidikan terpisah.


Tae-joo menuju ke ruang catatan dengan harapan menemukan beberapa koneksi ke Kim Min-seok. Saat ia membalik-balik file, ia mendengar suara tanpa tubuh dan peralatan medis berbunyi. Suara defibrillator bergema pada saat yang sama lampu berkedip dan Tae-joo pingsan ke lantai. Dia melihat sosok lewat di visi periferalnya tetapi sebelum dia bisa menyelidiki, lampu menyala kembali dan Na-young memanggilnya.

Tae-joo bertanya padanya apakah ada sesuatu pada pembunuhan berantai sebelumnya tetapi Na-young mengatakan mereka tidak pernah memiliki kasus seperti itu di distrik mereka. Dia menunjukkan kepadanya file-file yang mereka miliki untuk korban perempuan, tetapi tidak ada korelasi. Mengubah taktik, Tae-joo menanyakan arah ke tempat kerja korban tetapi dari tatapan kosong di wajahnya, jawaban rincinya tidak akan cukup.


Mereka mempertanyakan pemilik kedai kopi, apakah dia melihat ada orang yang mengikuti korban. Dia mengungkapkan bahwa gadis itu memiliki banyak pengagum dan tidak dapat mengingat sesuatu yang istimewa tentang suara pria yang telah dipanggil dalam pengiriman terakhirnya kecuali bahwa dia tampak muda. Akhirnya, Tae-joo meminta daftar sisa pengiriman yang dia buat hari itu. Bingung, pemiliknya menjawab bahwa dia sudah memberikan daftar itu ke polisi dan pindah ke sebuah ruangan di balik tirai.

Di dalam, tiga detektif lainnya sedang menonton film kotor. Tae-joo cambuk membuka tirai dan Nam-shik bergegas untuk mengklik film ketika ia melihat Na-young mengintip di atas bahu Tae-joo. Para pria menukar beberapa duri dan Na-young beralasan sendiri. Sebuah buku kecil menangkap mata Tae-joo tetapi sebelum dia dapat mengambilnya, Dong-chul membanting tangannya ke atasnya dan dengan sinis memberitahu dia untuk menemukan petunjuknya sendiri.


Pemilik toko itu mengantarkan asbak Dong-chul memanggil dan bertanya apakah yang dikatakan surat kabar tentang kasus pembunuhan berantai adalah benar. Dong-chul mencemooh tetapi wanita itu bertanya-tanya apakah rekan kerja korban bisa menjadi pelakunya. Dia mengatakan bahwa pria itu sangat tertarik pada korban dan berhenti sehari setelah dia menghilang.

Dong-chul dan Tae-joo menemukan pria DJ-ing di tempat lain tetapi sebelum Tae-joo dapat mengajukan pertanyaan pertamanya, Dong-chul sudah memukulinya dan menyeretnya pergi. Pada saat mereka memulai interogasi yang sebenarnya, DJ telah dilucuti ke skivvies-nya dan wajahnya berantakan.

Tae-joo mendapat celah pertama tetapi hanya berhasil menemukan pria itu terakhir melihat korban tiga hari lalu dan memiliki percakapan "normal" sebelum Dong-chul mengambil alih dengan ancaman dan lebih banyak kekerasan. Dia menuduh DJ pembunuhan, tetapi pria itu dengan tegas menyangkal keterlibatan. Dia mengaku menguntit, tetapi dengan cepat menunjukkan bahwa dia bukan satu-satunya yang mengikutinya.


Saat Dong-chul dan Yong-ki terus menendang DJ, Tae-joo membalik-balik file pria itu. Notasi pada operasi tangan menarik perhatiannya dan dia memberi tahu detektif lain untuk berhenti. Dong-chul mengabaikannya tetapi Tae-joo menunjukkan bahwa pria itu tidak mampu menekuk jari-jarinya dan karena itu tidak bisa melukis kuku korban. Tidak terkesan, Dong-chul menolak untuk membiarkan dia pergi tetapi Nam-shik muncul dan melaporkan bahwa tersangka mereka berada di pemakaman hari pembunuhan itu.

Kembali ke titik awal, tim mempertanyakan semua orang yang memiliki koneksi dengan korban tetapi mereka tidak mempelajari sesuatu yang baru. Dalam perjalanan keluar, Tae-joo menyerahkan Na-young secarik kertas dengan nama dan ulang tahun Kim Min-seok dan memintanya untuk memeriksanya.


Malam itu, Tae-joo bertemu dengan Dong-chul dalam perjalanan untuk memeriksa TKP lagi. Mereka terlibat dalam shuffle kecil untuk sampai di sana terlebih dahulu dan Tae-joo menang tetapi segera kembali. Memberi tanda Dong-chul untuk diam, mereka berdua mengintip di sudut dan melihat sosok berkerudung yang membungkuk di mana mayat itu ditemukan. Mereka melompat bersama hanya untuk menemukan bahwa sosok itu hanyalah Na-young.

Tae-joo membalik-balik buku catatannya saat Dong-chul menegur Na-young. Sheepishly, dia mengakui bahwa dia datang karena dia ingin tahu tentang noda darah aneh di dinding di samping tubuh. Tae-joo menjelaskan bahwa pembunuh pasti awalnya menopang tubuh, tetapi itu telah jatuh setelah dia pergi. Dia kemudian bertanya tentang catatannya dan Dong-chul membaca profil psikologis rinci dari halaman-halamannya.


Dengan senyum malu-malu, Na-young mengatakan kepada mereka bahwa dia adalah jurusan psikologi sebelum dia keluar. Pendapatnya bahwa pembunuhan itu bukan kejahatan gairah cinta Tae-joo dan Na-young menunjukkan bahwa dalam kasus-kasus itu, penyerang cenderung menyerang wajah korban mereka. Kenyataan bahwa wajah wanita ini utuh menunjukkan bahwa dia merasakan kasih sayang daripada kemarahan.

Tae-joo bertanya-tanya mengapa dia membunuhnya, jika dia menyukainya. Na-young mengira pembunuhnya adalah seorang introvert yang mencoba memproyeksikan keinginannya ke korban, tetapi hal-hal tidak berjalan seperti yang dia inginkan, jadi dia mengecam. Dong-chul secara mengejek memuji keterampilan "menulis fiksi" -nya tetapi Tae-joo berpendapat bahwa analisis Na-young bisa menahan berat, menunjukkan bahwa si pembunuh tidak langsung membunuh korban.


Na-young tiba-tiba ingat laporan orang hilang yang dia terima sebelumnya tentang gadis lain yang bekerja di kedai kopi. Tim tidak membuang waktu melacak toko yang benar dan menemukan bahwa gadis ini juga menghilang setelah dipanggil untuk mengantarkan ke motel. Mereka berlomba dan masuk ke dalam ruangan, menakut-nakuti bejeezus dari wanita pembersih. Penghuni sudah pergi tapi untungnya pelayan belum sampai ke lantai dan Tae-joo pemberitahuan beberapa gula tumpah.

Memesan detektif lain untuk tinggal di aula, dia bergegas ke kamar mandi dan mencampurkan larutan air sabun. Kembali di ruangan ia menuangkannya ke lantai dan tim menyaksikan dengan kagum karena dua jejak kaki muncul karena perubahan dalam keseimbangan pH. Dong-chul mengidentifikasi mereka sebagai sepatu tempur dan sementara detektif lain memeriksa pangkalan terdekat, Tae-joo ingat DJ menyebutkan seorang tentara di antara korban korban pertama.


Mereka menyeret DJ kembali tetapi dia mengatakan dia hanya melihat wajah pria itu sekali, di malam hari. Dia senang membantu meskipun, sedikit mengungkapkan bagaimana tabel telah berubah. Sayangnya, bahkan setelah melihat-lihat gambar beberapa kali, dia masih tidak dapat mengidentifikasi siapa pun dan Dong-chul mengirimnya pulang.

Mengambil istirahat di bar, Dong-chul bertanya Tae-joo mengapa dia sepertinya tahu detail tentang kasus ini. Tae-joo mengatakan ada kasus serupa di Seoul, tapi pelakunya berhasil lolos. Ini mengejutkan Dong-chul dan ia mengejek bahwa Tae-joo yang tinggi dan berkuasa membuat kesalahan, bertanya-tanya bagaimana pembunuh itu lolos. "Aku membiarkannya pergi," Tae-joo deadpans.


Senyum itu meluncur dari wajah Dong-chul dan Tae-joo melanjutkan bahwa dia memiliki kesempatan untuk menangkap pria itu, tetapi biarkan dia pergi. Dong-chul bergumam bahwa Tae-joo begitu merendahkan, tapi angka kesalahan itu adalah apa yang membuatnya dipindahkan. Dia bertanya apakah pelakunya bisa menjadi orang yang sama tapi Tae-joo hanya mengatakan mereka akan tahu ketika mereka menangkapnya.

Keesokan paginya, Tae-joo mencoba memanggil kantor-kantor Seoul lagi dan meminta Seo-hyun. Orang di jalur lain tidak mengerti apa yang dia bicarakan dan dia menutup telepon dengan sedih. Barman misterius itu mengatakan bahwa mendesah tidak menyelesaikan apa-apa dan Tae-joo mengakui bahwa dia merasa tersesat. “Kamu sendiri, dimanapun kamu berada,” pelayan bar menjawab, “Kamu bukan orang lain. Jika Anda mencoba yang terbaik dalam situasi Anda, semuanya akan kembali normal. ”


Melangkah keluar, Tae-joo mendengar suara itu lagi dan melihat pria itu dari TV. "Jangan menyerah pada dirimu sendiri," pria itu mengatakan kepadanya, "Kamu harus tetap kuat untuk bangun." Dia mendesak Tae-joo untuk tetap kuat dan tidak pernah menyerah sebelum menghilang lagi tepat saat Na-young tiba. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat ke Kim Min-seok tetapi tidak ada apapun padanya di City Hall. Dia bertanya apakah dia dapat memperluas pencariannya di seluruh negeri, tetapi dia mengatakan itu akan sulit.

Mengingat bahwa tidak ada basis data pada tahun 1988, dia setuju bahwa tugas ini menakutkan dan kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun. Na-young bertanya apa yang dilakukan bocah 8 tahun tentang kasus mereka, dan Tae-joo dengan tenang mengatakan padanya bahwa Kim Min-seok adalah seorang pembunuh. Dia bingung dan Tae-joo terkunci bahwa ketika dia hanya seorang anak di sini, di garis waktunya pada tahun 2018, Min-seok membunuh tujuh orang dan menculik mantan tunangannya, Seo-hyun.


Na-young terkejut ketika menyebutkan tunangan tapi Tae-joo terus memaksanya, mengatakan bahwa dia mengejar Min-seok ketika dia mengalami kecelakaan. Setelah bangun, dia ada di sini dan kasus pembunuhan ini mencerminkan kasus-kasus dari garis waktunya. Sedikit ketakutan, Na-young bertanya apakah dia baik-baik saja.

Deflated, Tae-joo mengakui bahwa dia terdengar gila bahkan ke telinganya sendiri. Na-young menuliskan sejumlah dokter yang ia kenal dan mendesaknya untuk melakukan pemeriksaan, dengan sungguh-sungguh khawatir bahwa ia mungkin menderita kerusakan psikologis akibat kecelakaan mobil dengan Dong-chul.


Mereka akhirnya mendengar kembali dari pusat kesehatan tetapi Dong-chul tidak dapat memahami terminologi medis dan mengirimkan telepon ke Tae-joo. Ternyata Manajer Taman mengidentifikasi bubuk putih di tangan korban sebagai kalsium sulfat, komponen utama dari plester. Tim kecewa tetapi Tae-joo mengingatkan mereka bahwa korban pertama dibiarkan hidup satu hari sebelum dia membunuhnya, yang menunjukkan bahwa mereka hanya memiliki sembilan jam tersisa untuk menyelamatkan yang kedua.

Berdasarkan kejahatan pertama, Tae-joo meragukan korban kedua dipilih karena dorongan hati, yang berarti pembunuhnya harus mengikutinya juga. Dong-chul adalah positif pelakunya bukan dari daerah tetapi mereka tidak punya waktu untuk menyeberang melalui saluran resmi. Semua orang bingung bagaimana melanjutkannya sampai Dong-chul mencambuk sebuah buku hitam kecil.


Tae-joo melihat Dong-chul bekerja di telepon dan tak lama, stasiun itu penuh dengan semua pemimpin lingkungan. Dong-chul memberitahu orang banyak bahwa mereka mencari pria muda yang baru-baru ini pindah ke lingkungan dan menjelaskan detail yang mereka ketahui. Ini bekerja dan seorang ajumma ingat seorang pria aneh yang tinggal sendirian, sementara penghuni lain ingat pria itu membeli film kamera darinya.

Mereka memeriksa rumah dan menemukan ruangan gelap dengan foto-foto korban pertama. Tae-joo mengakui bahwa analisis Na-young sangat tepat tentang "objek dari keinginannya," karena pelakunya berpakaian korbannya seperti aktris. Dong-chul menemukan jaket tertutup dengan bubuk briket dan Tae-joo menunjukkan bahwa kalsium sulfat digunakan dalam produksi briket.


Dong-chul menggerakkan tim ke pabrik briket di dekatnya dan mereka berpisah untuk mencari. Tae-joo menemukan kantong kalsium sulfat ditumpuk di luar bangunan kecil dan dia dan Dong-chul masuk untuk menyelidiki. Di ruang bawah tanah, mereka menemukan lokasi di mana korban pertama telah dipegang dan difoto bersama dengan senjata pembunuh.

Dong-chul memecahkan kunci pintu dan di ruang belakang mereka menemukan korban kedua, hidup. Langkah-langkah kaki mengingatkan orang-orang akan kedatangan pelakunya dan ketika Tae-joo berdiri, dia melihat Kim Min-seok berdiri di ambang pintu. Dia menembak Tae-joo senyum menyeringai sebelum memasang kembali topeng wajahnya dan berlari pergi.


Tae-joo mengejar tetapi kehilangan sementara di kerumunan karyawan. Dong-chul menangkap dan Tae-joo membungkuk untuk mencari sepatu tempur tanda. Mereka melihat si pembunuh pada saat yang sama dan berlari mengejarnya, Dong-chul memberi isyarat kepada dua detektif lainnya untuk berputar untuk memotongnya.

Tae-joo menangani si pembunuh dan mereka berguling menuruni bukit. Pembunuh melompat pertama dan menendang Tae-joo di wajah seperti Dong-chul berlari, berteriak, "Berani-beraninya kamu melakukan itu pada detektif!" Dia dan Yong-ki berhasil menangkap dan menundukkan si pembunuh sebagai Nam-shik. memeriksa Tae-joo.


Para wartawan sudah tiba ketika detektif membawa pelakunya ke mobil polisi. Menangkap ke yang lain, Tae-joo membuat langsung menuju pembunuh, dan mendorong dia melawan mobil patroli. Merobek topeng wajah, dia terkejut melihat wajah yang tidak dia kenal. Tae-joo menuntut untuk mengetahui hubungan pria itu dengan Kim Min-seok tapi dia tidak pernah mendengar nama itu sebelumnya.

Tae-joo pergi balistik dan harus dipecat darinya, sementara Na-young terlihat dengan keprihatinan.


Tim merayakan kembali di bar, tetapi sementara yang lain menari, Tae-joo tenggelam dalam pikiran. Dia menyelinap keluar — tanpa disadari oleh semua orang kecuali Na-young — dan kembali ke stasiun. Meninjau file kasus, Tae-joo mencatat bahwa tidak ada yang terhubung dengan Kim Min-seok. Frustrasi, dia melempar file itu ke lantai, bertanya-tanya apakah kasusnya benar-benar tidak terkait dengan pembunuh dari garis waktunya.

Na-young masuk dan mengambil file dan dengan manis menunjukkan bahwa dia beristirahat karena dia belum makan atau tidur sejak kemarin.

Tae-joo: “Saya tidak merasakan realita sekarang. Semua yang saya rasakan seperti sedang menggelepar dalam air. Saya tidak tahu mengapa saya di sini, dan saya tidak tahu apakah ini kenyataan atau mimpi. ”


Tae-joo bertanya apakah dia sudah gila dan Na-young menceritakan kisahnya ketika dia masih kuliah. Dia mengatakan dia melakukan beberapa pekerjaan lapangan di sebuah panti jompo dan bertemu dengan seorang pria di sana menderita cedera kepala yang parah. Cedera itu membuatnya lupa benda-benda tertentu apa yang disebut dan dia frustrasi dan tertekan. Namun, pada saat dia berkunjung, dia bahagia. Ketika ditanya mengapa, dia mengatakan kepadanya bahwa dia hanya berhenti berpikir.

"Istirahatlah, Sir," Na-young mengatakan kepadanya, "Kamu terlihat seperti kamu sedang berjuang cukup banyak sekarang."


Saat dia pergi, Tae-joo mendengar suara itu lagi dan dia mengikutinya. Dia menemukan pria TV dan bertanya apakah dia yang berbicara dengannya. Pria itu menjawab dengan suara bergema bahwa dia adalah dokter Tae-joo, JANG WON-JAE, dan bahwa dia berbicara dengannya melalui bawah sadar Tae-joo. Dia menjelaskan bahwa Tae-joo saat ini adalah seorang pasien di Rumah Sakit Pusat Seoul dan mengklaim bahwa Seo-hyun ada di sana juga. Saat menyebutkan namanya, Tae-joo maju ke dokter, tetapi ketika dia meraihnya, dia mendapati dirinya berdiri di ujung lorong, di mana dia mulai. Aneh.

Dokter Jang melanjutkan bahwa Seo-hyun sedang menunggunya untuk bangun. Merasa lega bahwa Seo-hyun tampaknya baik-baik saja, Tae-joo bertanya apakah ini berarti dia koma. "Semua yang Anda lihat, terlepas dari apa itu, tidak nyata," jawab Dokter Jang. Dia mendesak Tae-joo untuk membebaskan diri dari "ilusi" agar dia bisa kembali. Mengulangi bahwa Seo-hyun sedang menunggu, Dokter Jang memberitahu Tae-joo untuk tidak menyerah.


Hal berikutnya yang kita tahu, Tae-joo berdiri di langkan atap kantor polisi. Dia berkedip kembali ke interaksi terakhirnya dengan Kim Min-seok di 2018, tembakan, pendarahan telinganya, dan suara-suara gema perawat dengan mesin defibrillator berbunyi. Kata-kata terakhir Dokter Jang mengulang dalam pikirannya dan Tae-joo menemukan tekadnya.

Tae-joo: “Semuanya akhirnya masuk akal sekarang. Aku dalam mimpi sekarang. Sampai sekarang, saya telah bermimpi di bawah sadar saya. Ayo kembali. Saatnya bangun sekarang. ”

Menutup matanya, Tae-joo menggantung satu kaki di atas langkan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/life-on-mars-episode-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-life-on-mars-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life on Mars Episode 2

 
Back To Top