Sinopsis Life on Mars Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Juni 2018

Sinopsis Life on Mars Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Life on Mars Episode 1

Kami membuka pada seorang anak lelaki yang berlari di sepanjang rel kereta api. Ketika ia melewati tempat industri yang sepi dan got selokan, kilatan seorang wanita menggeliat kesakitan dan tangannya yang lemas mengayun memotong adegan yang mengganggu itu. Suara-suara crescendo kereta saat bocah itu berlari menuju mulut terowongan.
Pahlawan kami, HAN TAE-JOO ( Jung Kyung-ho ) terbangun dari mimpi buruk ke teleponnya berdering.

Ini ibunya, menelepon untuk memberitahu Tae-joo bahwa dia tidak perlu datang jauh-jauh ke rumah untuk peringatan kematian ayahnya. Meskipun ibunya meyakinkan Tae-joo bahwa ayahnya akan mengerti, dia lega mendengar Tae-joo mengkonfirmasi dia akan datang. Tae-joo tidak terlihat sangat senang, saat dia menatap foto dirinya sebagai bocah laki-laki, dengan ibu dan ayahnya.


Di kantor polisi, Tae-joo berhenti bekerja oleh seorang pria berlumuran darah yang mengayunkan senjata dan mencoba melarikan diri dari cengkeraman perwira lain. Seolah-olah orang yang putus asa itu hanya ketidaknyamanan, Tae-joo terlihat bosan saat dia tanpa susah payah melemparkannya ke tanah.

Sebagai Tae-joo membuat jalan menaiki tangga, desas-desus blistering "whistleblower" dari petugas lainnya mengikuti kenaikan Tae-joo. Ini mungkin alasan Tae-joo berhenti dengan sendirinya pada kasus aktif, tetapi beralih ke latihan forensik sebagai gantinya. Jeritan yang irasional mengganggu pekerjaannya.

Jaksa JUNG SEO-HYUN ( Jeon Hye-bin ) terlihat menjadi populer di stasiun, karena dia disambut hangat oleh seorang perwira polisi senior.


Penyerang Tae-joo dengan marah menuduh Tae-joo merusak hidupnya, dan menikam petugas polisi lain di belakang dengan melaporkannya untuk penyelidikan internal. Tidak menyesal, Tae-joo menjawab bahwa petugas itu dengan ringan mengingat seorang pria yang tidak bersalah telah terkunci di balik jeruji selama tiga tahun karena metode kuno (kesaksian) yang digunakan dalam kasus ini.

Marah, petugas itu berteriak bahwa Tae-joo bukan petugas jagoan lagi, dan menasihatinya, “Tetaplah diam dan tiarap jika Anda mengkhianati keluarga Anda sendiri. Kamu pikir kamu siapa, bertingkah seperti detektif sungguhan? ”

Kata-kata pria itu mengenai sasaran mereka, dan Tae-joo berjalan tanpa suara.


Di garasi parkir, Seo-hyun mengikuti Tae-joo dan komentar ringan, “Kamu masih sama. Kamu mendapatkan kebencian yang sama kemanapun kamu pergi. ”

Tae-joo bahkan tidak memperhatikan kata-katanya, dan masuk ke dalam mobilnya. Di luar jangkauan pendengaran, Seo-hyun menambahkan, "Anda masih mengabaikan orang ketika mereka berbicara dengan Anda."

Tidak satu pun untuk diabaikan begitu lama, Seo-hyun melompat ke dalam mobil juga dan dengan tenang memberitahu Tae-joo bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadanya. Ketika Tae-joo mencoba untuk mempercepatnya, Seo-hyun bersikeras bahwa mereka pergi ke restoran yang bagus bersama-sama, karena mereka belum bertemu satu sama lain dalam setahun. Tae-joo bergumam, "Kamu masih egois."

Seo-hyun nyengir, "Bukankah itu sebabnya kami berkencan di tempat pertama?" Tae-joo dengan ceria menjawab, "Itu sebabnya kami putus."


Aaand "restoran yang bagus" adalah TKP (ha), meskipun Tae-joo terlihat tidak terkejut dengan tipu daya Seo-hyun. Seo-hyun menjelaskan bahwa ini adalah rumah Lee Seung-hee, 22 tahun, yang dibunuh oleh seorang pembunuh berantai dalam kasus "Manicure Murder". Pembunuh itu berhasil membunuh tujuh gadis secara total sebelum dia ditangkap, dan dalam semua kasus dia memberi gadis-gadis itu sebuah manikur sebelum membunuh mereka.

Seo-hyun meyakinkan Tae-joo bahwa mereka menangkap orang yang tepat, tetapi dia adalah seorang perfeksionis dan tidak meninggalkan bukti kuat di belakang — dia bahkan pergi menggigit ujung jarinya sendiri untuk menghapus bukti sidik jari.

Seo-hyun bertanya pada Tae-joo apakah dia tahu mengapa dia menyukainya. Tae-joo menyindir, "Karena aku tampan, pintar, dan berbakat?"


Tersenyum, Seo-hyun mengakui bahwa bagian yang tampan itu benar — tetapi dia juga arogan, merasa benar sendiri, dan menimbulkan masalah ke mana pun dia pergi. Terlepas dari semua itu, Seo-hyun menambahkan, dia tertarik padanya karena dia sangat kompeten. Tae-joo dengan tegas menunjukkan bahwa Seo-hyun membuatnya terdengar seolah-olah dia tidak lagi kompeten.

Sementara Tae-joo menginvestigasi ruangan, Seo-hyun memegang file kasus dan menyatakan bahwa jika dia melakukannya dengan baik, dia dapat kembali ke tim lamanya, dan kembali melakukan pekerjaan lapangan lagi. Tae-joo terlihat tergoda, tetapi dia menolak untuk mengambil file. Seo-hyun mendesah dan setuju bahwa jika dia tidak merasa percaya diri, dia seharusnya tidak mengambil kasus itu — bahkan jika Tae-joo yang lama bisa menanganinya, yang sekarang jelas tidak bisa.

Tae-joo sebentar terlihat beranimasi, tetapi ia mengelompokkan ciri-cirinya dan tidak mengatakan apa-apa.


Di luar, Seo-hyun bermain-main dengan Tae-joo, "Apakah kamu ingin minum sebelum pergi?" Meskipun Tae-joo menolak, dia tersenyum.

Seo-hyun mengulurkan kantong kertas dan mengatakan Tae-joo dia menemukan ini saat membersihkan. Jelas terpengaruh oleh kaleng kenangan masa kecil, Tae-joo dengan hati-hati mengeluarkan bola bisbol yang bertanda tangan (yang sama dari penglihatannya saat masih kecil). Seo-hyun dengan nakal mengatakan bahwa dia akan menjual kotak itu jika dia tahu itu berharga, dan Tae-joo mengakui bisbol ini sangat sulit didapat. Ayahnya memberikannya kepadanya pada tahun 1988 setelah berpegang pada bus tur.

Seo-hyun bertanya mengapa mereka tidak pernah pergi ke pertandingan bisbol ketika mereka berkencan, dan wajah Tae-joo jatuh saat dia berkata, "Setelah hari itu, aku mulai membenci baseball."


Kemudian malam itu, Tae-joo dengan saksama menelusuri file kasus “Manicure Murder”, dan sesuatu tentang tangan wanita menarik perhatiannya — jeritan kereta api di kepalanya dan dia berkedip pada wanita yang dilihatnya sebagai bocah laki-laki. Dikocok, Tae-joo cincin Seo-hyun dan setuju untuk bekerja dalam kasus ini, meskipun persidangan akan segera datang.

Pada hari persidangan, Seo-hyun tersenyum saat dia menganggap Tae-joo dalam kemuliaan yang cocok dan mengumumkan, "Kamu akhirnya tampak seksi sekarang." Tae-joo tidak berusaha keras untuk menyembunyikan tatapan senangnya karena dia memungkinkan Seo- hyun menyesuaikan dasinya.

Analisis forensik akhirnya datang, beberapa saat sebelum Tae-joo memasuki ruang persidangan. Apapun yang dikatakannya, Tae-joo tidak terlihat senang tentang itu.


Saat Tae-joo berada di tengah panggung di persidangan, dia menjelaskan garis waktu pembunuhan - pada jam 7:37, tersangka utama Kim Min-seok melihat Lee Seung-hee untuk pertama kalinya saat dia sedang berjalan pulang. Dia mengikutinya ke toko, dan membuatnya sangat ketakutan ketika dia tersenyum padanya bahwa dia berlari sepanjang jalan pulang.

Tapi Min-seok mengintai kembali ke apartemennya dan memaksanya masuk. Min-seok melukis kuku Seung-hee saat dia dibius, dan memasukkan pakaian dalam ke dalam mulutnya sampai dia mati lemas.

Di apartemen Seung-hee dan toko serba ada, Tae-joo menjelaskan bahwa dia menemukan debu dari insinerator yang digunakan oleh Min-seok. Pengacara pembela mencemooh bahwa ini tidak cukup bukti untuk menghukum Min-seok, dan menunjukkan kurangnya DNA, darah, atau bukti sidik jari. Untuk membuat hal-hal yang lebih menyeramkan, Min-seok menggoyang ujung jarinya di Tae-joo — digigit mentah dan berkilau.


Seperti bos, Tae-joo mengatakan bahwa dia tidak menemukan semua ini tetapi, "Saya tidak pernah mengatakan tidak ada yang lain."

Gumaman orang banyak menjadi lebih bersemangat ketika Tae-joo menjelaskan bahwa Min-seok meninggalkan cairan tubuh di belakang di TKP yang membuktikan dia ada di sana. Seo-hyun terlihat menang, tetapi Tae-joo ragu-ragu sebelum ia mengungkapkan bahwa ia mencurigai kontaminasi TKP. Bukti 2, 4, dan 5 kembali dengan DNA dari beberapa penjahat… yang semuanya sudah mati.

Sebagai buntut, Seo-hyun menuntut untuk mengetahui berapa lama yang lalu Tae-joo tahu. Dengan pikiran satu jalur, Tae-joo hanya bisa fokus pada bukti palsu, tapi kekecewaan Seo-hyun bersinar saat dia menuduh Tae-joo tidak percaya padanya.


Para hakim dalam kasus ini tidak punya pilihan selain membiarkan Kim Min-seok berjalan bebas. Dengan bingung, Min-seok menyapa Seo-hyun dengan hangat di koridor dan mengejeknya bahwa dia akan terlihat luar biasa dengan manikur merah. Mata mengencangkan, Seo-hyun memperingatkan Min-seok bahwa satu kata lagi akan melihat dia menghadapi tuduhan pelecehan seksual, sebelum dia pergi.

Min-seok belum selesai, karena dia berterima kasih pada Tae-joo karena membebaskannya. Min-seok mempelajari Tae-joo dan bertanya, “Sudahkah kita bertemu sebelumnya? Anda terlihat akrab. "

Beberapa jam kemudian, seorang yang putus asa Tae-joo terbangun dari keadaan mabuknya ke telepon berdering, di mana dia memiliki tiga panggilan tak terjawab dari Seo-hyun, dan mendesak membenturkan di pintunya ... Karena Seo-hyun telah hilang.


Mobilnya ditinggalkan di tengah jalan, dan seorang perwira dengan panik memberitahu Tae-joo bahwa Min-seok terlihat di jalan ini sekitar waktu yang sama. Tidak ada jejak dapat ditemukan dari Min-seok di salah satu alamat sebelumnya.

Tae-joo akhirnya mendengarkan voicemail yang ditinggalkan Seo-hyun, dan itu bukan kabar baik — Seo-hyun mengikuti firasat Tae-joo bahwa ada sesuatu yang tidak beres tentang kasus itu dan menemukan ada orang lain di belakang Min-seok.

Sightings of Min-seok mengirim polisi yang sedang mencari pembunuhnya, mobilnya yang baru saja dikosongkan menunjukkan tanda-tanda bahwa dia masih di daerah tersebut. Fokus, Tae-joo memimpin perburuan, dan akan menyelidiki rumah yang mencurigakan ketika teriakan dari jauh ujung Tae-joo ke keberadaan Min-seok.


Pengejaran sedang berlangsung, sebagai pound Tae-joo setelah Min-seok, melalui jalan-jalan sempit dan lebih dari pagar. Sebagai Tae-joo menangani Min-seok ke tanah, ia menuntut untuk tahu di mana Seo-hyun adalah, tetapi Min-seok tidak takut dan menolak untuk menjawab.

Sebuah tatapan marah di wajahnya, Min-seok memberitahu Tae-joo di mana dia mengingatnya dari sekarang — dia ingat anak yang menangis, takut Han Tae-joo dari tahun lalu, dan mengolok-olok Tae-joo karena lupa siapa Min-seok. Frenzied, Tae-joo throttles Min-seok, hanya berhenti ketika sebuah pistol tiba-tiba ditusukkan ke kepalanya.


Seorang tokoh bayangan muncul di belakang Tae-joo, saat Min-seok berjalan dengan gembira di malam hari. Tae-joo bertanya siapa orang itu dan mulai berbalik ... dan ditembak tepat di kepala. Tae-joo pingsan.

Tangannya berkedut.

Darah mengalir dari kepalanya, Tae-joo tersandung kembali ke mobil polisi yang kosong, mencatat bahwa stasiun radio diatur ke 198.8 ... dan sebuah mobil membanting ke arahnya. Untuk kedua kalinya malam itu, Tae-joo pingsan.


Mata kosong saat ia berbaring di jalan, kereta api berteriak lagi melalui kepala Tae-joo, saat kami melihat Tae-joo muda berlari dengan air mata di wajahnya menjauh dari seorang pria yang memanggil namanya.

Tae-joo bangun untuk seorang pria berteriak padanya untuk keluar dari jalan. Anehnya, ini adalah tengah hari, Tae-joo mengenakan beberapa benang baru yang keren, dan radio mengatakan kepadanya bahwa itu adalah tahun 1988.

Meskipun pria itu menuntut agar Tae-joo membayar untuk kerusakan pada mobilnya, Tae-joo berjalan tidak peduli, terlalu bingung dengan lingkungan barunya untuk memperhatikan.


Sebuah soundtrack baru yang riang menyertai Tae-joo saat ia tergelincir di jalan, semua tanda yang menunjukkan itu benar-benar menjadi 1988 — dari pakaian-pakaian nekat itu sampai spanduk Olimpiade 1988 hingga latihan perang yang menggelegar di seberang jalan.

Terkejut, Tae-joo hanya bisa menatap saat dia berhadapan dengan truk tentara asli di jalan.

Dua petugas polisi, LEE YONG-KI ( Oh Dae-hwan ) dan JO NAM-SHIK ( Noh Jong-hyun ), memperingatkan Tae-joo untuk keluar dari jalan, dan meminta untuk melihat identitasnya.


Tapi pada saat itu, Tae-joo mencurigai pembunuhan tersangka Kim Min-seok (bagaimana dia sampai di sini ?!) dan tanpa jeda berjalan mengejarnya. Kedua polisi itu beroperasi berdasarkan naluri dan mengejar Tae-joo juga ... itulah bagaimana kita berakhir di tengah-tengah caper, dengan keempat pria yang mencoba berlari melalui pasar yang ramai dan memanjat dengan tak acuh di atas kapal nelayan.

Tae-joo akhirnya meraih Min-seok dan melemparkannya ke tanah. Sambil megap-megap, kedua polisi membelenggu Tae-joo dan merengek-rengek yang sekarang tidak seharusnya berlari begitu cepat. Nam-shik muda yang malang bahkan muntah-muntah dari latihan yang tak terduga.


Tapi ketika Tae-joo merobek topeng pria itu, itu bukan Min-seok sama sekali, dan Tae-joo baru saja mengejar orang yang tidak bersalah di seluruh kota ... atau mungkin tidak begitu polos, karena kedua polisi menyadari ini adalah salah satu para penjahat yang telah mereka buru.

Kembali di kantor polisi (di mana ada poster yang mengkhawatirkan tentang cara melihat mata-mata Korea Utara), Yong-ki dan Nam-shik memperingatkan Tae-joo bahwa dia tidak akan suka jika kapten mereka harus mendapatkan identitasnya dari dia.

Benar saja, ketika kapten mereka KANG DONG-CHUL ( Park Sung-woong ) berjalan masuk, dia melihat Tae-joo diborgol ke kursinya dan menendangnya ke tanah. Menyeringai, Dong-chul mengatakan ini adalah satu-satunya cara untuk membuat para punk mendengarkan.


Sayangnya untuk Tae-joo, Dong-chul mengenalinya dan tampaknya berpikir bahwa Tae-joo adalah orang lain sepenuhnya — seseorang yang tampaknya kencing berlebihan di mana dia seharusnya tidak melakukannya.

Tae-joo bertanya dengan tak percaya, "Apakah kamu seorang polisi juga?"

Terhormat, Dong-chul membanggakan, “Biarkan saya memberi tahu Anda tentang diri saya sendiri. Aku kapten hebat Kang Dong-chul yang melayani keadilan! Orang yang tidak bisa mengontrol perut bawah mereka harus dipotong. ”


Sebelum Dong-chul memiliki kesempatan untuk menggunakan gunting yang sekarang dia gunakan, dua teman polisinya melangkah dan menunjukkan bahwa Tae-joo bukanlah orang yang mereka cari — itulah orang yang ditahan di dalam sel.

Dong-chul blusters bahwa Tae-joo seharusnya tidak membuang-buang waktu mereka, dan bertanya siapa dia.

Tae-joo deadpans, "Saya seorang polisi."


Ketiga pria itu tampak mundur selangkah. Ha!

Tae-joo memberi tahu mereka bahwa dia adalah seorang perwira polisi di departemen kepolisian Metropolitan Seoul di bawah divisi ilmu forensik.

Tepat ketika terlihat seperti Dong-chul yang menyesal karena menghajar seorang polisi, dia mulai tertawa di wajah Tae-joo. Dong-chul menyeringai bahwa jika Tae-joo ingin berbohong, dia seharusnya melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada membuat nama kantor polisi salah dan membuat perpecahan untuk pergi bersamanya!


Tumbuh semakin marah, Tae-joo bersikeras bahwa dia adalah seorang polisi, yang merupakan isyarat Dong-chul untuk melepaskan jam tangannya dan mengayunkan pukulan pada orang gila yang menyebalkan di kantornya.

Seperti yang kita tahu dia akan melakukannya, Tae-joo dengan mudah menghentikan pukulan dan kedua orang itu tertahan sejenak dalam kebuntuan. Tae-joo memperingatkan Dong-chul bahwa dia tidak akan diam jika dia melempar yang lain.

Seperti bendera untuk banteng, Dong-chul membusungkan dan memerintahkan anak buahnya untuk mengambil borgol dari Tae-joo, karena dia ingin bertarung. Dong-chul menyombongkan diri bahwa ia memenangkan medali Olimpiade pada tahun 1966, jadi Tae-joo lebih berhati-hati.


Dengan enggan, Nam-shik melakukan apa yang dikatakannya. Dong-chul mendaratkan beberapa pukulan yang bagus dan tendangan Tae-joo (dan dengan riang berhenti untuk merayakan), mendorongnya ke seberang ruangan. Tae-joo membalas, hanya dengan meraih kaki Dong-chul dan berjalan mundur di seberang ruangan, yang mungkin lebih memalukan daripada dipukul.

Sementara itu, Nam-shik mengambil surat yang jatuh, matanya melebar ketika dia menyadari apa itu — dan menantang perjuangan yang mengandung testosteron untuk menunjukkannya pada Dong-chul.


Hebatnya, ini surat dari direktur polisi untuk menyetujui transfer Tae-joo ke kantor polisi Dong-chul. Kaget (dan masih sedikit curiga) bahwa Tae-joo mengatakan yang sebenarnya, Dong-chul mengeluh bahwa seseorang seharusnya mengatakan kepadanya bahwa mereka mengirim seseorang ke sana. Sambil melepaskan pertarungan, dia menyarankan Tae-joo yang sama terkejut untuk melupakan apa yang baru saja terjadi.

Dong-chul menawarkan perkenalan (sejenis) dari timnya — pemberani Yong-ki dan tak berguna Nam-shik. Yong-ki terlihat tidak puas bahwa Tae-joo lebih muda dan peringkat yang lebih tinggi daripada dia, sementara Nam-shik hanya menyesal atas kekacauan yang mereka masukkan ke Tae-joo.

Dengan masalah yang agak diselesaikan, Tae-joo akhirnya memiliki waktu untuk merenungkan kejadian aneh ini. Dia menceritakan, “Apakah ini mimpi? Apakah saya sudah gila? Jika tidak, mengapa saya ada di sini sekarang? ”


Pintu masuk polisi wanita YOON NA-YOUNG (Go Ah-sung) menyela pikirannya. Yong-ki segera menyapanya sebagai Nyonya Yoon dan meminta kopi — permintaan yang diulang oleh Dong-chul dan Nam-shik yang jelas-jelas dipukuli. Dong-chul sembarangan memintanya untuk mencuci cangkirnya untuknya (itu pasti tahun 80-an, teman-teman). Sebagai tambahan, Dong-chul mengenalkannya pada Tae-joo, yang memperhatikan Yoon dengan minat.

Tapi saat kedamaiannya hancur saat Tae-joo mulai mendengar bleeps rumah sakit dan tetesan darah dari telinganya — memegangi kepalanya, Tae-joo berlari melewati Yoon yang sedang cemas dan keluar dari pintu. Suara tanpa tubuh berlomba melalui kepala Tae-joo, memberikan instruksi untuk memanggil dokter.


Panik, Tae-joo terlempar ke luar dan ke tengah jalan, di mana dia diselamatkan oleh Ny. Yoon. Bingung, Tae-joo menuntut untuk mengetahui apakah itu benar-benar 1988, mulut memutar pada konfirmasi Ms Yoon.

Mengembara tanpa tujuan, Tae-joo menemukan dirinya berdiri di luar bar, musik samar menariknya di dalam pendirian mewah dihiasi. Tae-joo meminta untuk menggunakan telepon bar, semakin putus asa karena semua nomor yang dia keluar dari layanan. Si bartender datang kembali dengan minum dan berkomentar, "Kamu tidak tahu apa yang terjadi, kan?"

Tae-joo mendongak tajam, dan bartender itu melanjutkan, berbicara seolah-olah dia tahu lebih dari yang seharusnya — seperti itu Tae-joo adalah detektif, dan bahwa dia merasa tidak pada tempatnya. Tapi Tae-joo menghilangkan kecurigaannya sebagai bartender yang menjelaskan bahwa Insung dapat membingungkan pada awalnya, dan memperingatkan Tae-joo bahwa sebenarnya hanya ada satu detektif dengan temperamen buruk yang harus dia hindari — Kang Dong-chul.


Bicara tentang iblis dan dia akan muncul; Dong-chul struts masuk Pergi ke bisnis, Dong-chul bertanya Tae-joo mengapa dia dikirim ke tempat sampah seperti ini. Ditipu oleh sikap kurang ajar Dong-chul (dan jumlah minuman Tae-joo dia mencubit), Tae-joo meludah, "Aku lebih tertarik dengan jawaban itu daripada kamu!"

Terkejut, Dong-chul merekomendasikan Tae-joo pulang saja untuk hari ini, dan kembali beristirahat besok. Ada rumah untuk Tae-joo di sini?

Memang ada, ketika Nyonya Yoon menunjukkannya di sekitar apartemen yang bersih. Sebelum dia pergi, Tae-joo bertanya bagaimana dia harus memanggilnya, tetapi tidak puas dengan jawabannya dari "Ms. Yoon, Yoon, atau 'hey.' ”


Saat yang manis melewati antara keduanya ketika Tae-joo malah berkata, "Selamat tinggal, Petugas Yoon Na-young."

Di luar, Na-young tersenyum malu pada nama terhormat, dan mengulanginya dengan bangga pada dirinya sendiri. Aww.

Kesal pada liputan Olimpiade, Tae-joo memainkan tombol TV, tetapi itu putus di tangannya dan suara putih memenuhi ruangan.

Seorang pria yang lebih tua mengisi layar dalam warna hitam dan putih, dan merenung, “Detektif Han Tae-joo adalah masalahnya. Apakah dia bisa bangun? "


Perhatiannya tercengkeram, Tae-joo bergerak lebih dekat ke TV ketika pria itu melanjutkan, “Mereka mengatakan bahwa kerusakan kritis telah terjadi pada otak tetapi jiwa tidak tinggal dengan tubuh selamanya. Anda tidak bisa menyerah! Bangun! Han Tae-joo, bisakah kau mendengarku? ”

Tae-joo putus asa mencoba untuk terhubung dengan pria itu, dan berteriak bahwa dia ada di sini, tetapi pria itu tidak bisa mendengarnya dan berjalan pergi. Tae-joo jatuh ke dalam tidur gelisah.

Dalam mimpinya, Seo-hyun dengan lembut membangunkannya dan tertawa bertanya apakah dia lupa dia akan bersaksi di persidangan hari ini. Meskipun putus asa untuk percaya ini nyata, Tae-joo menemukan tombol TV yang tersembunyi di dalam jasnya, dan ketika dia berbalik Seo-hyun telah lenyap dan dinding sudah mendekat.


Kembali pada tahun 1988, Dong-chul membangunkan Tae-joo dengan kurang lembut, berteriak bahwa dia terlambat bekerja dan mereka memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Irked, Tae-joo berikut, tombol TV yang tergeletak di tempat sakit di bawah bahunya.

Di tempat kejadian, Yong-ki memberi tahu Dong-chul bahwa korban adalah wanita yang hilang dari kedai kopi, dan untuk jijik Dong-chul, ia menegaskan bahwa "reporter itu" sudah tiba di tempat kejadian. Mengetuk dengan kasar di jendela, Dong-chul memerintahkan Tae-joo keluar untuk menyelidiki.

Kerumunan sudah mendesak di sekitar gang, dan Tae-joo berhenti shock saat dia mengambil apa yang dilihatnya.

Itu adalah tubuh seorang wanita muda, darah menggenang di sekitar kepalanya — dan manicure merah yang sempurna menghiasi tangannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/life-on-mars-episode-1/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-life-on-mars-episode-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Life on Mars Episode 1

 
Back To Top