Sinopsis Greasy Melo Episode 23 - 26 (Recap)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 Juni 2018

Sinopsis Greasy Melo Episode 23 - 26 (Recap)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Greasy Melo Episode 23 - 26 (Recap)

Chil-sung mencoba untuk bersikap tenang saat dia memberi tahu Gum Nenek bahwa dia tidak terbiasa memiliki ibu sehingga dia tidak boleh datang lagi. Meskipun seorang yatim piatu dan seorang gangster, dia berhasil membuat sesuatu sendiri dengan memiliki sebuah bangunan (termasuk restoran). Satu-satunya hal yang ingin dia ketahui adalah mengapa dia meninggalkannya di sebuah restoran Cina ketika dia masih kecil.
Gum Nenek mengatakan itu hanya karena itulah jenis makanan yang paling dia sukai. Chil-sung, terluka oleh selifhsness-nya, tidak sekeren kelihatannya. Dia dengan marah memberitahu Gum Nenek harus setidaknya membayar makanan mereka, bukannya memaksanya menjadi pencuri lebih dari beberapa ribu won. Dia meninggalkan catatan 1.000.000 won dengannya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan membayar makanan yang sangat dia suka, lalu dia berjalan keluar.


Dia melewati staf Happy Wok yang bersorak-sorai, yang senang mendapatkan jamuan dokter (tetapi dia tidak melihat pelukan canggung antara Poong dan Sae-woo, yang Poong coba tutupi dengan memeluk orang lain, ha). Akhirnya, Chil-sung memungkinkan emosi dari bertemu ibunya untuk memukulnya, dan dia menangis. Tapi hanya sesaat, lalu dia kembali memakai kacamata hitamnya.

Poong segera mulai bekerja menciptakan menu untuk perjamuan. Sae-woo menyarankan jajangmyun dan babi manis-dan-asam, karena itu adalah dua hidangan klasik yang selalu ditolak oleh hotel.


Namun, tamu VIP menelepon untuk memberi tahu Poong bahwa Tuan Wang menawarkan untuk menjadikannya hidangan berkualitas hotel dengan harga yang sama dengan Happy Wok, dan dia tidak bisa melewatkannya. Dia masih benar-benar menginginkan jajangmyun dan babi asam manis, jadi bergoyang kembali ke Happy Wok ketika Poong memberitahu dia menu yang dia rencanakan. Tetapi Tuan Wang juga putus asa dan mengatakan kepadanya bahwa mereka akan membuat hidangan itu khusus untuknya.

Yang mengarahkan Poong dan Master Wang untuk bertanding dalam kompetisi memasak, dengan tamu VIP sebagai juri (beruntungnya!). Mereka masing-masing memiliki spin pada babi manis-dan-asam dan jajangmyun, dan tamu VIP menganggap mereka sama-sama baik. Namun, sajian Poong menyimpan esensi sejati jajangmyun yang mengingatkannya pada masa kecilnya, jadi ia akhirnya memilih Happy Wok. Yay!


Sae-woo menemukan kucing itu! Dia mengatakan perlu rumah, dan Chil-sung menawarkan untuk menjadi ibunya. Aw. Sae-woo mengatakan bahwa dia akan menjadi ayah kitty, lalu. Dia menamai kucing Dim-sum. Eeeee, terlalu imut!

Sae-woo memperhatikan bahwa ada sesuatu yang tampak berbeda tentang Chil-sung, dan dia mengakui bahwa dia merasa sedih, kesepian, dan marah. Jadi dia memberinya Dim-sum untuk dipegang, menjelaskan bahwa anak-anak benar-benar memberi lebih dari yang mereka terima. Aw, saran Sae-woo tentang cara merawat Dim-sum benar-benar memberi Chil-sung pelajaran penting tentang cara menangani penemuan orang tua baru-baru ini.


Poong sangat senang dengan kemenangannya atas Tuan Wang, tetapi anak-anak Chil-sung lebih fokus untuk menyelidiki dana mencurigakan Giant Hotel. Usaha Poong untuk mengalihkan perhatian mereka sehingga dia bisa membual tentang kesuksesannya benar-benar diabaikan.

Para gangster telah menemukan bahwa hotel mengalami kesulitan dengan uang karena mereka bekerja sama dengan pemilik konstruksi bengkok untuk renovasi mereka, dan sekarang para pekerja yang tidak dibayar melakukan protes di ruang perjamuan - yang berarti perjamuan uang sedang dibatalkan dan Giant Hotel harus mengambil pinjaman di suatu tempat.

Dia mencoba untuk mengecilkan keberhasilan ketika dia melihat Sae-woo, dan bertindak begitu canggung di sekelilingnya saat dia berulang kali mengajaknya keluar, lalu mengatakan lebih baik dia pulang ke rumah. Akhirnya muak dengan tindakannya yang membingungkan, dia menuju ke halte bus. Poong memintanya untuk tidak pergi, tetapi dia melakukannya.


Frustrasi dengan dirinya sendiri, Poong berbaring di bangku bus, menyesali tindakan konyolnya yang membuat Sae-woo pergi. Tapi Sae-woo mengejutkannya dengan kembali. Dia menuntut agar dia berhenti membolak-balik dengan cara dia memperlakukannya, lalu mengoceh dari daftar hal-hal kecil yang sangat dia benci yang secara langsung berhubungan dengannya dan merupakan cara untuk mencegahnya menyukainya. Poong bertanya-tanya apakah dia membencinya, tetapi Sae-woo mengatakan dia benar-benar membenci dirinya sendiri karena begini.

Di pagi hari, Chil-sung menemukan Gum Nenek meninggalkan catatan di pintunya yang mengatakan dia akan melakukan apa yang dia inginkan dan tidak pernah datang menemuinya lagi. Dia mengabaikan catatan itu dan menyeret Gum Nenek ke restoran. Staf terkejut melihat Gum Nenek, tetapi mereka bahkan lebih terkejut ketika Chil-sung mengatakan bahwa dia adalah ibunya.


Berkat percakapan kucing Sae-woo semalam, dia memutuskan untuk menerima nenek moyang Gum Granny sebagai hadiah dan berkah. Gum Nenek masih malu, tapi Poong dengan manis menawarkan untuk membuat sarapannya. Aw, Gum Nenek mencoba untuk menelantarkan putra satu-satunya lagi, tetapi dia malah menemukan keluarga baru!

Poong bertemu dengan Bo-ra, yang memohon padanya untuk membiarkannya bekerja di Happy Wok. Dia memohon maaf, bersikeras dia hanya membantu mencuri buku resep karena dia ingin mempertahankan pekerjaannya di hotel. Dia mengatakan bahwa semua staf hotel setuju bahwa dia adalah koki yang lebih baik di cook-off.


Poong mengatakan dia harus tinggal di hotel karena itu akan menjadi pengalaman belajar yang lebih baik untuknya, tapi dia dipersilakan untuk mampir Happy Wok kapanpun dia mau. Mereka berdua sangat mabuk pada akhir pertemuan mereka, dan Poong menelepon Maeng-dal, meminta agar ia mengirim siapa pun kecuali Sae-woo untuk pergi bersamanya ke pasar.

Kejutan, kejutan - siapa yang harus tiba kecuali Sae-woo, di bawah kesan Poong secara khusus meminta dia bergabung dengannya. Ha! Dia ingin tahu mengapa dia menginginkannya ketika semua staf dapur lainnya tersedia (pffft), dan Poong mengatakan itu karena dia merindukannya (aw). Dia juga meminta maaf karena berbohong padanya - dia berada di rumah sakit hari itu bukan mimpi.


Geli, Sae-woo mengatakan bahwa jika dia begitu dekat dengannya untuk menghangatkan dirinya di rumah sakit, anehnya dia menjaga jarak darinya sekarang. Dia bilang rasanya seperti malam itu ketika mereka setuju untuk berselingkuh, dan Poong tiba-tiba membungkuk dan memberinya ciuman di bibir - seperti yang dia lakukan malam itu di dalam mobil.

Poong mengaku bahwa dia benar-benar menyukainya (bahkan lebih dari dia suka Chil-sung!), Bahwa dia tidak bisa berhenti menyukainya, dan meminta agar dia tidak membencinya lagi (karena dia sekarang jujur). Lalu dia membungkuk untuk menciumnya lagi, tapi kali ini ciuman nyata .


Sae-woo juga mengakui bahwa dia menyukainya, lalu bertanya-tanya apa yang akan terjadi sekarang. Poong tidak melihat masalah karena mereka berdua saling menyukai. Dia juga berjanji bahwa mulai sekarang, dia akan mencintainya lebih dari dia mencintai dia dan dia tidak akan pernah lari darinya atau menyakitinya. Jatuh pingsan.

Dia mengakui itu sebabnya dia ragu-ragu dan bertindak begitu membingungkan sebelumnya - dia ingin memastikan bagaimana perasaannya, terutama karena mereka berdua berasal dari perkawinan yang rusak. Ah, mereka sangat gugup dan limbung saat mereka mengakui cinta mereka satu sama lain.

Poong kembali ke apartemen Chil-sung (yang secara bertahap menjadi rumah Poong juga). Dia tidak menyebutkan Sae-woo, tapi dia mendorong Chil-sung untuk menghargai memanggil Gum Nenek, "Mom." Karena orangtua Poong meninggal ketika dia muda, dia tidak bisa memanggil siapa pun "Mom" lagi.


Chil-sung memberitahu Poong tentang Dim-sum dan bagaimana dia ibu Dim-sum dan Sae-woo adalah ayah, dan bagaimana mereka menjadi "pasangan" (bahkan dalam bercanda) membuat jantungnya berdebar. Chil-sung mengira dia sudah jatuh cinta pada Sae-woo, tapi ternyata tidak. Dia menyamakan dirinya dengan kaleng makanan yang sudah kadaluwarsa yang tidak bisa kamu buang. Poong sepertinya akan memberi tahu Chil-sung tentang hubungan barunya dengan Sae-woo, tetapi terganggu oleh Maeng-dal dan berpikir lebih baik tentang itu.

Di pagi hari, Chil-sung membuat hidangan almond yang terkenal. Sae-woo secara harfiah melompat untuk bekerja sebagai antisipasi makanan (dan melihat Poong, juga, saya yakin). Sungguh lucu betapa bahagianya Sae-woo memakan makanannya, dan betapa bahagianya Poong melihatnya begitu bahagia.


Chil-sung berdiri di luar restoran, berpura-pura dia tidak cemas menunggu Gum Nenek untuk mampir. Tapi dia tidak terlihat. Aw.

Happy Wok sibuk dengan kerumunan makan siang mereka (berkat keberhasilan menu Whole Shrimp), dan Seol-ja dengan senang hati mengantisipasi bahwa setelah jamuan makan, mereka akan menjadi lebih terkenal setelah kata terus menyebar. Jung-hye mengambil piring yang salah untuk melayani meja, dan Poong menggonggong padanya, memarahinya karena mengacaukan pesanan dan mengatur dapur kembali karena mereka harus memperbaikinya.


Selama istirahat mereka (di mana mereka menikmati beberapa Subway PPL yang diperlukan), Seol-ja, Sae-woo, dan Geok-jung menghibur Jung-hye yang bingung, yang meminta agar mereka tidak pernah menyebut Poong dengannya lagi. Itu akan menjadi agak sulit sejak Sae-woo berjanji pada Poong bahwa dia akan segera memperkenalkannya kepada keluarganya. Jung-hye juga khawatir bahwa Poong tersenyum terlalu banyak pada Sae-woo. Jung-hye's di bawah kesan Poong masih menikah dan tidak punya uang sehingga, meskipun ia sendiri tidak menyukai Poong, Jung-hye memperingatkan Sae-woo untuk menjauh dari Poong.

Chil-sung menemukan rumah sederhana Gum Granny. Dia terkejut melihatnya, tetapi menawarkan dia beberapa ramen yang dia makan. Chil-sung terganggu oleh poster ayahnya, yang meninggal ketika dia masih bayi.


Gum Nenek mengatakan bahwa Chil-sung hanya harus pergi, tapi Chil-sung duduk dan bergabung dengannya di talbe kecilnya. Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia ingin dibesarkan oleh seorang ibu. Mulai sekarang.

Sae-woo dan Poong menyelinap pergi untuk kencan pertama mereka yang sebenarnya dan sangat lucu betapa senangnya mereka bersama-sama. Tapi Sae-woo, khawatir tentang keluarganya mengetahui bahwa dia dan Poong sekarang adalah pasangan, mengatakan bahwa itu mungkin lebih baik jika mereka berkencan secara rahasia dan tidak membiarkan siapa pun di tempat kerja tahu. Poong lebih suka jika semua orang tahu, tetapi akhirnya setuju untuk merahasiakannya.

Di pagi hari, Poong sekali lagi mencoba memberi tahu Chil-sung tentang hubungan barunya dengan Sae-woo, tetapi sekali lagi terganggu.


Perjamuan itu hari ini, dan Happy Wok sibuk mempersiapkan para tamu mereka. Namun, Giant Hotel telah meyakinkan direktur rumah sakit untuk memilih hotel untuk perjamuan di menit terakhir, karena membatalkan hari-hari berarti tidak akan ada cara bagi Happy Wok untuk menutup kerugian. Para tamu VIP menelepon segera setelah dia tahu tentang hal itu, tetapi karena itu adalah keputusan yang dibuat oleh direktur, dia tidak memiliki otoritas untuk berdebat. Semua orang di Happy Wok terkejut dan bingung, menyadari semua uang dan waktu mereka kini telah terbuang sia-sia.

Chil-sung menempatkan pesanan untuk mengirim jajangmyun dan babi asam manis ke Giant Hotel. Poong menolak karena dia tidak ingin ada hubungannya dengan hotel, tetapi Chil-sung meyakinkannya bahwa ini adalah untuk tamu yang lebih penting daripada para dokter.


Pengiriman itu untuk para demonstran yang telah mengambil alih ruang perjamuan. Hahaha, Chil-sung menghindari terdeteksi oleh keamanan hotel berkat topi koboi berlian imitasi yang luar biasa. Jajangmyun dan babi asam manis bukan hanya isyarat yang baik, tapi batu loncatan lain di jalan mengambil alih hotel.

Chil-sung menawarkan untuk membayar para lelaki itu biaya yang dibayar oleh perusahaan konstruksi, dan sebagai imbalannya, dia akan mengambil alih hak mereka untuk memprotes (karena kamar-kamar perjamuan itu secara teknis adalah milik mereka karena pekerjaan mereka belum dibayar).


Poong menunggu sampai setelah jamuan makan dan kemudian mengundang direktur rumah sakit untuk minum setelah makan malam di Happy Wok. Poong juga menciptakan menu mencicipi untuk pergi bersama dengan minuman. Direktur rumah sakit mencobanya - satu gigitan masing-masing dan kemudian seteguk koktail. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi meninggalkan uang 100.000 won sebagai pembayaran. Jauh dari 18.000.000 won mereka berharap untuk mendapatkan malam ini, tapi setidaknya itu sesuatu.

Sae-woo muncul untuk "secara rahasia" membawa Poong minum bir. Poong masih belum yakin kalau dia nyaman menjaga hubungan mereka tetap rahasia, tetapi Sae-woo bersikeras bahwa mereka perlu untuk saat ini. Lalu mereka mencium lagi! Tapi rahasia mereka tidak akan menjadi rahasia lama karena Chil-sung melihat mereka berciuman.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/greasy-melo-episodes-23-26/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-greasy-melo-episode-23-26-recap.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Greasy Melo Episode 23 - 26 (Recap)

 
Back To Top