Sinopsis Greasy Melo Episode 21 - 22 (Recap)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Juni 2018

Sinopsis Greasy Melo Episode 21 - 22 (Recap)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Greasy Melo Episode 21 - 22 (Recap)

Poong berhasil meniup gelembung adonan, dan dalam kegembiraannya pada pencapaian itu, Sae-woo mencium pipinya. Poong tercengang dan kemudian menjawab bahwa jika dia sangat senang, dia seharusnya mencium adonannya. Ha!
Chil-sung memasuki dapur dan menemukan Poong dan Sae-woo terlihat sangat canggung. Sae-woo menunjukkan Chil-sung cara meniup gelembung adonan. Oooh, apa itu sedikit cemburu, Poong? Ketiganya begitu menggemaskan, bahkan ketika mereka hanya nongkrong di restoran berbicara (dan pura-pura tidak cemburu). Ini juga menggemaskan bagaimana Chil-sung secara praktis harus menyeret Poong ke lantai atas untuk mencegahnya tidur semalaman di dapur.


Sementara itu, Master Wang masih berusaha meyakinkan Seol-ja bahwa ia adalah pemiliknya di Giant Hotel. Seol-ja marah bahwa dia akan mencuri resep koki lain, tetapi Tuan Wang bersikeras bahwa dia tidak tahu dia menggunakan resep Poong.

Tentu, dia mungkin dulu adalah tipe pria yang mencuri uang Seol-ja dan kemudian meninggalkannya, tapi dia sekarang koki dengan hati nurani. Plus dia bisa membayarnya tiga kali lipat apa yang sudah dia hasilkan.

Ini tawaran yang sangat menggiurkan, dan Seol-ja robek. Dia adalah alasan Poong dapat membuat masakannya dengan baik, jadi jika dia pergi, Hungry Wok akan hancur. Tapi dia juga bisa menggunakan uang itu untuk membantu Jung-hye (dan seluruh keluarga) menjaga rumah sedikit lebih lama.


Di pagi hari, Chil-sung menyapa Sae-woo di halte bus, siap dengan payung hujan badai yang akan datang - meskipun tidak ada awan di langit. Tapi dia benar, dan hujan mulai turun, dan mereka memiliki percakapan yang menyenangkan saat mereka berjalan melewati hujan.

Chil-sung memberitahu Sae-woo untuk tidak menyukainya. Dia menyadari bahwa dia pasti sedang mengalami masa sulit dengan pernikahan dan perceraiannya, dan berjanji bahwa mulai sekarang dia hanya akan menjadi bos baginya. Jadi dia tidak perlu khawatir dan santai saja. Dan seperti itu, hujan berhenti.


Ini adalah hari pertama dari menu Whole Shrimp, dan Poong memiliki kejutan untuk semua orang: pergelangan tangannya sekarang lebih baik! Yay! Semua orang senang kecuali Sae-woo, yang terlihat sedikit kecewa ketika dia menyadari bahwa dia tidak lagi diperlukan sebagai ladelnya.

Namun ada satu orang yang hilang: Seol-ja. Dia benar-benar berdiri di tengah-tengah persimpangan jalan, mencoba memutuskan apakah dia harus bekerja di Giant Hotel dan mendapatkan uang yang sangat dibutuhkannya, atau tetap setia pada Poong. Kedua pria berdiri di ujung-ujung penyeberangan.


Tuan Wang yakin dia akan memilihnya karena uang. Poong dengan putus asa memohon padanya untuk tinggal, karena tanpa dia, restoran tidak akan bisa berfungsi. Dengan satu tatapan terakhir kembali ke Poong, Seol-ja berlari ke Guru Wang. Tidaaaaaak!

Giant Hotel sedang sibuk dengan para tamu yang ingin mencoba menu baru. Salah satu tamu khususnya adalah pelanggan VIP yang selalu memesan jamuan besar di sana, dan persetujuannya atas menu itu berarti pemesanan besar untuk hotel.


Sae-woo dalam misi untuk memperluas persaingan - dan melakukan yang terbaik untuk mencuri pelanggan dari Giant Hotel. Sae-woo mengenali wanita VIP dari rumah sakit tempat dia dirawat karena hipotermia. Wanita itu bertanya tentang wali Sae-woo, yang memegang erat Sae-woo untuk menghangatkannya meskipun itu sulit baginya karena dia memiliki gips di lengannya.

Sae-woo terkejut ketika menyadari bahwa Poong yang memeluknya bukanlah mimpi. Tapi Sae-woo dengan senang hati menggunakannya untuk keuntungan restoran ketika dia menjelaskan bahwa Poong juga koki di restoran di seberang jalan, dan dia memasak sama tulusnya seperti dia merawatnya di rumah sakit.


Tidak ada pelanggan di Hungry Wok, tetapi staf dapur masih sibuk menyiapkan - termasuk Seol-ja! Waitaminute, bukankah dia memilih Tuan Wang? Kenapa dia disini ???

Setelah memperingatkan Chil-sung agar menjauh dari Sae-woo (karena seorang gangster tidak cukup baik untuk putrinya), Jung-hye melangkah keluar. Dia menghentikan beberapa wanita yang menganggap restoran itu tidak baik karena tidak ada pelanggan.

Dia berhasil meyakinkan mereka untuk masuk, dan senang bahwa restoran itu akhirnya memiliki pelanggan pertamanya untuk menu baru. Dia secara praktis mendorong Chil-sung keluar dari jalan untuk menunggu mereka. Jung-hye mempromosikan dirinya sendiri dari mesin pencuci piring ke pelayan!


Sae-woo juga senang untuk mendatangkan beberapa pelanggan baru, dan segera restoran memiliki beberapa tabel penuh. Aw, Poong secara naluriah memanggil Sae-woo "Ladle" saat dia memerintahnya, sampai dia menyadari bahwa dia perlu mulai memanggilnya sesuatu yang lain. Dia akhirnya setuju untuk memanggilnya dengan namanya, Sae-woo, meskipun ada kekhawatiran bahwa itu adalah kata yang sama dengan "udang." Ha, jadi dia pergi dari alat dapur ke bahan?

Gum Granny tiba di restoran tetapi menolak untuk menunggu oleh Jung-hye dan bukannya gelombang Chil-sung berakhir. Dia khawatir tentang kesehatannya setelah operasi dan bersikeras dia makan akar ginseng, tetapi Chil-sung mengabaikannya.


Ini adalah hari yang cukup berhasil - setidaknya mereka benar-benar memiliki pelanggan! Tapi Chil-sung menunjukkan bahwa tujuh pelanggan mereka tidak dapat bersaing dengan restoran hotel lengkap. Poong masih yakin bahwa kata-dari-mulut akan membuat mereka mendapat perhatian yang mereka butuhkan.

Chil-sung bertanya-tanya apakah Poong bisa puas dengan mengelola restoran. Poong bersikeras bahwa balas dendam itu penting, dan bersumpah bahwa dia tidak akan berkencan, jatuh cinta, atau menikah. Sae-woo, duduk tenang dan tanpa diketahui di belakang mereka, bereaksi terhadap ini.

Chil-sung dengan lembut memberitahu Poong bahwa dia seharusnya tidak berakhir seperti dia dan menunda hal-hal yang benar-benar akan dinikmati Poong. Poong harus melupakan dendamnya terhadap Giant Hotel.


Mereka berbaris ke Giant Hotel untuk mengembalikan pisau Poong dari tempat itu masih bersarang di kepala Seung-ryong. Guru Wang dan Seung-ryong memberi tahu mereka bahwa mereka harus menyerah, karena hotel ini jelas melakukan lebih baik daripada Hungry Wok. Tapi Chil-sung memperingatkan Seung-ryong bahwa mereka masih akan bertarung - dan Poong tidak lagi sendirian dalam pertempuran melawan Giant Hotel.

Ohhhh, kita akhirnya mendapatkan backstory tentang mengapa Seol-ja tiba-tiba kembali ke Hungry Wok meskipun memilih Master Wang. Ternyata Poong berlari menyeberangi jalan dan benar-benar membawa Seol-ja kembali ke restoran. Dia mungkin tidak memiliki uang yang dimiliki Guru Wang, tetapi Poong memiliki lengan yang kuat.


Itu saja yang dia miliki, sungguh. Tetapi Poong berjanji untuk suatu hari nanti dapat mencocokkan penawaran gaji Guru Wang. Seol-ja hanya harus tinggal di Hungry Wok, bahkan jika Poong harus membawanya ke sana setiap pagi. Dia satu-satunya koki yang bisa menandingi keterampilannya dan membuat impian restorannya menjadi kenyataan.

Word-of-mouth pasti tampaknya bekerja, karena sekarang Hungry Wok sibuk berkat menu Whole Shrimp mereka. Dim sum besar itu lezat dan kebaruan minum kaldu melalui sedotan bambu membuat untuk posting Instagram yang bagus, dan dalam seminggu ada garis pelanggan keluar dari pintu.


Giant Hotel penuh dengan pelanggan, tetapi ketika Master Wang mengetahui bahwa Hungry Wok sama sibuknya, ia pergi untuk menyelidikinya. Dia terkejut melihat orang banyak - dan bahkan lebih terkejut melihat pelanggan VIP menikmati makanan di sana. Dia bertanya apakah Hungry Wok dapat mengambil reservasi untuk 100 orang untuk jamuan makan - yang biasanya diadakan di hotel.

Dia berjanji akan memanggil Poong nanti untuk memberi tahu mereka jika perjamuan akan dipindahkan dari hotel ke Hungry Wok. Meskipun Giant Hotel masih memiliki banyak pelanggan, Master Wang masih khawatir kehilangan salah satu dari mereka ke Hungry Wok - terutama pelanggan VIP.


Pelanggan VIP menelepon dan berdasarkan reaksi Poong, semua orang mengira dia memutuskan untuk tetap dengan Giant Hotel. Tapi tidak! Dia memindahkan reservasi ke Hungry Wok. Yay! Semua orang bersorak kegirangan dan saling berpelukan, meskipun pelukan Poong dan Sae-woo berlangsung lebih lama.

Chil-sung menemukan dompet dan menyadari bahwa itu milik Gum Granny (atau Kim Seon-nyeo, menurut IDnya, tapi dia akan selalu Gum Nenek untukku). Dia menemukan foto pernikahan seorang Gum Granny muda dan seorang pria yang terlihat sangat mirip dengan Chil-sung. Dia memanggil salah satu anak buahnya untuk menyelidiki masa lalu Gum Nenek.

Gum Granny kembali ke restoran, mencari dompetnya. Chil-sung mengungkapkan bahwa dia memilikinya - dan bahwa dia tahu siapa dia sebenarnya: ibunya. Dia menyangkalnya, karena bagaimana bisa seseorang yang menelantarkan anaknya menjadi seorang ibu? Tetapi bahkan saat dia menyangkalnya, dia menangis tersedu-sedu, meminta maaf bahwa dia menemukan kebenaran.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/greasy-melo-episodes-21-22/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-greasy-melo-episode-21-22-recap.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Greasy Melo Episode 21 - 22 (Recap)

 
Back To Top