Sinopsis Greasy Melo Episode 17 - 20 (Recap)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 09 Juni 2018

Sinopsis Greasy Melo Episode 17 - 20 (Recap)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Greasy Melo Episode 17 - 20 (Recap)

Setelah melepas cincin kawinnya dan memberi tahu Sae-woo bahwa dia tidak lagi menikah, Poong memanfaatkan tawarannya untuk membuat mie. Sae-woo dengan senang hati mengendap-endap mie pangsanya dan kemudian mencoba untuk menjelaskan apa yang dia maksud sebelumnya tentang berbagi lagu favoritnya dengan dia.
Poong samar-samar menjelaskan bahwa itu karena mereka adalah "wajan dan sendok" sehingga itu berarti mereka dapat memiliki hubungan semacam itu, tetapi Sae-woo menolak untuk menerima ambiguitasnya. Mereka bertengkar tentang apa artinya memiliki hubungan yang ambigu, tetapi Poong menolak untuk bertahan pada pendiriannya yang teguh, jadi Sae-woo terus makan.


Seol-ja dan Maeng-dal kembali ke restoran setelah makan (termasuk banyak alkohol). Maeng-dal mabuk menuduh Sae-woo melanggar hati Chil-sung dan benar-benar memainkan rekaman percakapan sebagai Sae-woo meninggal karena malu mendengar dirinya kentut di depan Chil-sung (belum lagi semua hal lain yang dikatakannya untuk mencoba dan meyakinkan Chil-sung tidak jatuh cinta padanya. Maeng-dal bersikeras bahwa Chil-sung tidak bisa melupakan perasaannya hanya karena Sae-woo memberitahunya juga.


Semua orang terkejut ketika Chil-sung tiba-tiba tiba di restoran, karena dia masih harus memulihkan diri di rumah sakit. Dia bertanya-tanya mengapa semua orang terlihat begitu murung, meyakinkan mereka bahwa dia akan dibebaskan besok tetapi hanya ingin beberapa makanan yang layak, yang Poong hasilkan untuknya. Namun, sikap Poong telah berubah pikiran dan muram setelah mendengarkan rekaman percakapan di mana Chil-sung mengaku bahwa dia menyukai Sae-woo.

Poong siap mengantarkan semangkuk mie ke Chil-sung, tetapi diam-diam mundur ketika dia sengaja mendengar Chil-sung mengakui kepada Sae-woo bahwa dia meninggalkan rumah sakit karena dia ingin melihatnya. Sae-woo membantu Chil-sung kembali ke rumah sakit, di mana seorang perawat membujuk Chil-sung untuk pergi dalam kondisinya dan memerintahkan Sae-woo untuk membantu memastikan Chil-sung berfokus pada penyembuhan.


Chil-sung ingin tahu apakah Sae-woo punya cukup waktu untuk memikirkan bagaimana perasaannya, dan dia mengakui bahwa dia bersyukur bahwa dia membantunya dengan meminjamkan uangnya ketika merasa sepertinya dia terlalu bangga untuk bertanya pada orang lain. Chil-sung diam-diam mengatakan bahwa dia akan memberinya semua uangnya jika dia membutuhkannya. Sae-woo mengatakan kepadanya bahwa dia adalah pria baik yang pantas untuk menemukan wanita yang baik.

Dia mengakui bahwa dia bingung ketika menciumnya, tapi dia bukan siapa-siapa. Dia harus berhenti menyukainya. Chil-sung mengatakan semuanya layak mendapat tiga kesempatan, dan Sae-woo mengingatkannya bahwa dia sudah menolaknya dua kali. Dia menunjukkan bahwa dia belum benar-benar mengenalnya - dia hanya tahu dia sebagai rentenir dengan catatan kriminal yang terluka saat bertarung.


Setelah Sae-woo meninggalkan rumah sakit, Poong tiba untuk memeriksa Chil-sung. Chil-sung meminta Poong untuk tinggal bersamanya karena Chil-sung tidak berpikir dia akan bisa tidur jika dia sendirian. Poong mengejeknya pada awalnya, tetapi kemudian mengakui dia merasakan hal yang sama. Mereka tertawa bahwa mereka berdua sangat melankolis sehingga mereka membutuhkan perusahaan ekstra. Aw.

Poong tetap tinggal sampai Chil-sung tertidur, tidak dapat berhenti memikirkan bagaimana Chil-sung mengakui pada Sae-woo bahwa dia tidak bisa berhenti memikirkannya. Lalu dia dengan lembut memasukkan hyungnya ke tempat tidur. Aw.


Di pagi hari, Sae-woo tiba di restoran terkejut melihat bahwa sepatu Poong telah dilemparkan kembali ke atap (yang dia lakukan malam sebelumnya dalam kesesatan), tetapi bahkan lebih terkejut melihat spanduk besar di Giant Hotel , mempromosikan menu "Whole Shrimp" baru mereka.

Sisa staf restoran marah atas nama Poong, karena itu membuktikan bahwa seseorang di Giant Hotel benar-benar mencuri buku catatan Poong. Haha, spanduk Poong tiba untuk mempromosikan menu Whole Shrimp Happy Wok, tetapi terlihat menyedihkan dan sederhana dibandingkan dengan spanduk Giant Hotel.


Poong masih bertekad untuk melanjutkan menu mereka, karena bahkan jika mereka menyajikan hidangan yang sama, mereka masih akan sangat meremehkan biaya hidangan hotel yang seharusnya mendatangkan pelanggan. Dia memerintahkan tim untuk mulai bekerja mempersiapkan hidangan Udang Utuh. Tetapi dia (dan Sae-woo sebagai sendoknya) mengalami kesulitan yang sama dengan Giant Hotel dalam menciptakan pembungkus termoplastik yang sangat tipis.

Saat Poong mengeluarkan perintah untuk Sae-woo, dia dengan santai menyelipkan bahwa dia menandatangani surat cerainya sehingga dia tidak lagi menikah. Itu menghentikan Poong di jalurnya. Sae-woo mengatakan dia ingin mengatakannya sekarang karena dia pikir mereka akan terlalu sibuk nantinya.


Haha, Poong mencoba untuk menutupi kebingungannya yang frustasi bahwa Sae-woo secara resmi lajang dengan menuntut jika kru lainnya memiliki sesuatu yang mendesak untuk diberitahukan kepadanya. Mereka khawatir bahwa dia tahu bahwa mereka adalah keluarga, tetapi Poong hanya perlu menemukan cara untuk melampiaskan rasa frustasinya bahwa Sae-woo tidak memberitahunya lebih awal dia tidak lagi menikah.

Yang dia lakukan dengan pergi ke atap dan berteriak, banyak ke gangster kebingungan. Aw, tapi Poong sangat senang mengetahui bahwa dia dan Sae-woo sama-sama lajang dan dia melompat kembali ke restoran. Kegembiraannya terhenti ketika dia melihat Chil-sung yang baru saja habis duduk di luar.


Chil-sung mengatakan pada Poong bahwa dia berada di sisi Poong, berjanji untuk membantunya menang melawan Giant hotel.

Seol-ja masih khawatir bahwa Poong akan mencari tahu bagaimana dia, Geok-jung, dan Jung-hye semuanya terhubung, jadi dia menciptakan cara berkomunikasi yang rumit yang meniru suara kuda yang berbeda-beda. Ah, tapi itu hanya berfungsi sebagai pengingat bahwa kuda Sae-woo sedih karena dia tidak mengunjunginya sebentar.

Malam itu, Poong menyelinap ke Giant Hotel dan mencari-cari di dapur, mencari buku catatannya. Tanpa sepengetahuan Poong, sous chef Sam-seon Giant Hotel yang cerdik dan rekan-rekannya dalam kejahatan Bo-ra juga menerobos Happy Wok untuk mencoba dan mencari tahu bagaimana Poong mampu membuat pembungkus dimmer begitu tipis.


Chil-sung menemukan mereka di dapur, tetapi diam-diam melihat mereka mencuri salah satu bungkus dim sum Poong. Mereka dengan cepat melarikan diri ketika mereka mendengar seseorang di restoran, tetapi hanya saja Chil-sung memberi isyarat pada Seol-ja untuk diam. Seol-ja terkejut bahwa Chil-sung hanya akan membiarkan mereka pergi dengan mudah, dan menawarkan untuk pergi mengalahkan mereka untuknya jika dia masih terlalu terluka. Pffft.

Sementara itu, Poong menemukan fotokopi buku catatannya di loker Bo-ra. Tuan Wang menangkapnya di ruang ganti dan mengambil kembali fotocopy. Tuan Wang menuduh Poong mencuri dan masuk tanpa izin, tetapi Poong bersikeras bahwa dia hanya mengambil apa yang menjadi haknya.


Guru Wang menunjukkan bahwa apa pun yang dibuat Poong di Giant Hotel secara resmi adalah milik hotel, dan Poong dengan marah mengkonfrontasi Tuan Wang karena mencuri resep yang bukan miliknya. Di mana kehormatannya sebagai koki? Tuan Wang membakar fotokopi dan memperingatkan Poong bahwa jika dia menemukan buku catatan asli, dia akan membakarnya juga.

Sam-seon dan Bo-ra kembali ke dapur Giant Hotel, dan Sam-seon menarik keluar buku catatan dari mana dia menyembunyikannya sehingga mereka bisa mengetahui bagaimana Poong membuat pembungkus dim sum-nya sangat tipis. Chil-sung, setelah mengikuti mereka ke hotel, mengambil buku catatan dari mereka, dan ketika Sam-seon protes, Chil-sung menjatuhkannya dengan gulungan kertas lilin. Ha!


Tapi Seung-ryong melihat Chil-sung di CCTV hotel dan memerintahkan anak buahnya untuk membawa Chil-sung kepadanya. Chil-sung menyadari dia terjebak dan berjuang kembali sebaik mungkin dalam kondisinya (dan dengan majalah yang digulung sebagai satu-satunya senjata).

Dia mencoba melarikan diri di lift bersama Gum Granny (yang mengikuti Chil-sung ke hotel), tetapi para petugas keamanan bergegas masuk dan terus memukulinya. Chil-sung melakukan yang terbaik untuk membela dirinya, tetapi menerima pemukulan untuk melindungi Gum Nenek agar tidak disakiti.

Mereka menuju ke garasi parkir di mana Seol-ja menunggu mereka dengan mobil. Chil-sung berkelahi di jalan dan memastikan dia dan Gum Nenek pergi dengan aman - dan dengan buku catatan Poong.


Poong merasa sedih bahwa salinan yang dia temukan dari buku catatannya hancur dan berubah menjadi debu. Tapi dia bergegas ke rumah sakit, prihatin untuk "hyung" ketika dia mendengar bahwa Chil-sung telah terluka lagi. Poong tercengang ketika Chil-sung menyerahkan buku catatan asli. Poong begitu diliputi emosi sehingga dia hampir tidak bisa bicara kecuali mengatakan "terima kasih."

Saat dia melihat resepnya yang berharga, Sae-woo mencoba untuk diam-diam melatih keterampilan wajannya. Poong menemukannya di dapur dan benar-benar memberinya saran dan pelatihan yang bermanfaat. Dia sangat senang ketika usahanya akhirnya menghasilkan gerakan yang benar. Keduanya bertindak seolah-olah mereka tidak menyadari seberapa dekat mereka satu sama lain.


Sae-woo memasak makanan untuk menguji kemampuannya, mendapatkan terlalu banyak kepuasan dari memesan sekitar "sendok" nya, Poong. Saat dia dengan senang hati memakan makanannya, Poong bertanya ketika dia bercerai. Dia mengakui itu ketika malam itu ketika Chil-sung dan Poong menemukan dia mabuk dan tunawisma.

Poong tiba-tiba mengakui bahwa dia menyukainya, tetapi dia juga peduli tentang Chil-sung. Jadi Poong tidak akan melanjutkan, dan meminta agar dia tidak menyukainya, "berjaga-jaga." Sae-woo setuju dan kemudian mengambil cuti. Tiba-tiba makanan buatannya tidak lagi enak.


Di luar restoran, Gum Granny sedang mencoba menjatuhkan sepatu Poong dari atap. Dia mengatakan kepadanya bahwa Sae-woo baru saja pergi dan bahwa dia harus mengejarnya. Meskipun Poong bersikeras bahwa dia dan Sae-woo tidak berkencan, Gum Granny menjawab bahwa dia harus berhenti berbohong pada dirinya sendiri dan pergi ke halte bus, karena dia melihat Sae-woo menangis matanya dan berharap dia bisa mati.

Itu kebohongan besar, tapi cukup untuk membuat Poong khawatir dan lari ke halte bus. Dia menemukan Sae-woo dengan kepalanya terkubur di lututnya. Tapi dia hanya tenggelam dalam pikiran, bukan menangis.


Mereka memiliki percakapan terselubung tentang dia bekerja dengan wajan yang benar-benar tentang bagaimana perasaannya tentang bekerja dengannya. Poong memperingatkan dia bahwa dia akan terluka (karena bahunya akan sakit karena mengangkat wajan berat) dan akan ingin berhenti. Tapi Sae-woo mengatakan dia suka bekerja dengan wajan dan akan mengurus dirinya sendiri, jadi dia tidak perlu khawatir tentang bagaimana perasaannya.

Tapi dalam perjalanan pulang, Sae-woo tidak bisa mengeluarkan Poong dari kepalanya. Dia melalui semua argumen mengapa itu tidak mengganggunya bahwa Poong mengaku dia menyukai dia dalam napas yang sama yang dia katakan padanya untuk tidak menyukainya. Meski begitu, Sae-woo tidak bisa berhenti memikirkan fakta bahwa Poong menyukainya.


Poong mengambil Chil-sung dari rumah sakit. Aw. Ketika Chil-sung melihat Sae-woo turun di halte bus, dia memberi tahu Poong untuk menghentikan mobil sehingga mereka semua bisa naik untuk bekerja bersama. Ini adalah perjalanan pagi yang canggung ketika mereka mencoba untuk meredam perasaan mereka untuk saling menghormati satu sama lain.

Kemudian, Chil-sung memperingatkan Poong bahwa dia harus lebih baik pada Sae-woo. Poong mengungkapkan bahwa semua orang tahu berapa banyak Chil-sung suka Sae-woo (yang membuat Chil-sung tersedak kopinya, ha!), Dan Poong bertanya apa yang sangat disukai Chil-sung tentangnya. Chil-sung menjelaskan bahwa Sae-woo tidak peduli dengan latar belakang kriminal pria tangguhnya, ditambah dia cantik dalam semua yang dia lakukan.

Poong terus kukuh bersikeras bahwa Sae-woo tidak cantik dan dia tidak menyukai apa pun yang dilakukan Sae-woo. Ya, tentu, kawan. Usaha yang bagus, berbohong pada hyung Anda seperti itu.


Poong membuat menu uji bagi staf untuk mencicipi udang dim sum. Kelihatannya cantik - satu dim sum besar diisi dengan kaldu dan udang juicy. Kecuali ... rasanya tidak enak. Staf ragu-ragu untuk memberi tahu koki bahwa menu yang direncanakan dengan matang tidak baik, tetapi Poong bersikeras bahwa dia menginginkan umpan balik yang jujur. Jadi kemudian mereka membiarkannya memilikinya, dan Sae-woo tampaknya sangat senang dalam merinci semua hidangan yang kurang. Ha!

Sementara itu, Guru Wang menciptakan putarannya sendiri pada udang dim sum dengan menciptakan versi kue pangsit yang renyah - dan pasti lezat. Dia harus menempatkan spinnya sendiri untuk mengalahkan Poong sehingga Seung-ryong tidak mengirimnya kembali ke China.


Poong berhenti di rumah sakit untuk memeriksa pergelangan tangannya, dan Sae-woo bersikeras untuk menandai - hanya untuk memeriksa pergelangan tangannya sendiri yang terlalu banyak bekerja. Ha! Poong mengatakan bahwa dia harus berhenti bekerja dengan wajan karena itu menyakitinya, tetapi Sae-woo dengan keras kepala mengatakan bahwa Poong terus berusaha mengusir orang-orang yang tidak perlu. Dia pandai menjaga kehidupan pribadi dan profesionalnya terpisah, jadi tidak akan ada masalah.


Ketika Poong dan Sae-woo kembali ke restoran, Chil-sung meminta untuk berbicara dengan Sae-woo, mengkonfirmasikan bahwa dia sekarang sudah bercerai. Chil-sung kemudian mencatat bahwa Poong telah melepas cincin kawinnya, mengkonfirmasikan bahwa dia juga sekarang. Poong mengatakan dia tidak menarik dalam berpacaran, meskipun, dan lebih suka fokus pada pekerjaan. Mmm-hmmm. Suuure.


Poong bertekad untuk mencari cara membuat pembungkus dim sum menjadi lebih tipis, karena itulah masalah utama dengan dim sum. Dia mencoba meniup adonan menjadi gelembung untuk membuatnya membentuk bentuk yang dia butuhkan, tetapi terlalu tipis dan terus bermunculan. Awww, kucing kembali untuk membuat cameo imut lainnya! Bisakah kita menyimpannya, Chef? Bisakah kita? Silahkan???

Ini hari sebelum festival Whole Shrimp dimulai. Oooh, senang melihat Happy Wok penuh dengan pelanggan dan staf dapur sibuk. Poong memerintahkan semua orang untuk fokus menyiapkan udang. Bahkan Seol-ja mulai berteriak pada staf untuk mengupas udang dengan benar, sebelum menyadari dengan ngeri cara kasar yang dia bicarakan dengan Jung-hye.

Sae-woo meredakan stresnya dengan mengunyah permen karet sejak setidaknya kemudian sesuatu akan membentuk gelembung yang benar. Dia juga membuat makan malam - upaya nyata pertamanya di jajangmyun. Dia sangat bangga, tapi Poong menunjukkan semua kesalahan dengan hidangan itu.


Namun, bubblegum mengilhami dia mengetahui formulasi baru dari adonan yang akan membuatnya lebih tangguh. Setelah beberapa percobaan-coba-coba pada adonan baru, Poong dan Sae-woo akhirnya memukul pada campuran yang membuat gelembung sempurna.

Sae-woo sangat senang dengan keberhasilan mereka sehingga dia mencium pipi Poong, yang menyebabkan dia membeku. Chil-sung duduk di luar restoran, merenungkan pernyataan Sae-woo bahwa dia sekarang sudah bercerai dan desakan Poong bahwa dia fokus pada pekerjaan dan tidak tertarik berkencan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/greasy-melo-episodes-17-20/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-greasy-melo-episode-17-20-recap.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Greasy Melo Episode 17 - 20 (Recap)

 
Back To Top