Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 17 - 18 (RECAP)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 Juni 2018

Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 17 - 18 (RECAP)

Advertisement
Loading...
Loading...

Kami melanjutkan dari tempat kami tinggalkan: dua bersaudara itu bergulat dengan palu di garasi Jae-yi. Do-jin kesulitan mencoba membela diri, memblokir pintu, dan berbicara dengan Hyun-moo dari kemarahan pembunuh pada saat yang sama.
Hyun-moo meningkatkan tekanan dengan menjelaskan semua hal jahat yang dia rasakan akhir-akhir ini, seperti membayar seorang pelakunya untuk menyakiti Do-jin dan menyiapkan hadiah Natal untuk Jae-yi. Do-jin melihat melalui kebohongannya menyerang Jae-yi malam itu tapi itu mudah diperbaiki karena dia ada di sini sekarang untuk menyakiti Jae-yi karena alasan Do-jin mengirim Dad ke penjara. Do-jin menjelaskan kepada hyungnya bahwa dia melakukannya karena Ayah adalah pembunuh yang menakutkan, tapi Hyun-moo berpikir dia seharusnya membiarkan pembunuhan demi ayah mereka. Do-jin menangis bahwa itu persis karena dia adalah ayah mereka yang lebih sulit untuk memaafkannya karena melakukan kekejaman dan menyakiti keluarganya sendiri dalam prosesnya.

Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 17 - 18 (RECAP)

Dalam kilas balik, kita melihat bagaimana ayah yang tidak-ayah bisa seperti dia menyaksikan tiga anak laki-laki memukuli Hyun-moo muda. Alih-alih mengangkat tangan atau memberi tahu anak-anak itu untuk mencerai-beraikan, dia menatap putranya dan memerintahkannya untuk menang dan berhenti memalukan ayahnya.

Kembali di masa sekarang, Do-jin mengingatkan Hyun-moo bahwa keluarga kandungnya adalah Ibu dan Do-jin yang tidak pernah berhenti menjangkau dia, bahkan di penjara. Mereka bisa menjadi keluarga jika dia hanya berhenti menolaknya. Hyun-moo ragu-ragu sebelum memukul bahwa dia tidak bisa mempercayai mereka karena mereka sudah mengkhianati Ayah.

Saat itu, Jae-yi tiba di sisi lain dari pintu, membuat Do-jin panik karena suara suaranya mendorong Hyun-moo begitu marah, dia mulai merobek pintu ke bawah. Do-jin menahannya, mengingatkannya bahwa mereka dulu saling menjaga satu sama lain. Dalam kilas balik lain, kita melihat bahwa Hyun-moo menemukan palu adiknya dan memanggilnya anak aneh sebelum membuangnya. Do-jin bertanya-tanya apa yang terjadi pada Hyung untuk mengambil Hammer of Violence sekarang?


Ayah terjadi, adalah apa. Dalam kilas balik lain, Hyung berbicara dengan Ayah di penjara, meminta izin untuk membunuh Na-moo. Ayah tertawa di wajahnya karena berusaha keras untuk mendapatkan persetujuannya. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengganggu karena dia tidak berguna dan tidak akan pernah mengalahkan adik laki-lakinya.

Kenang-kenangan itu mengingatkan Hyung ke sisi gelap. Dia menjatuhkan palu dan mengambil pisau, menyelam untuk pintu. Do-jin menahannya dan ditikam sebagai gantinya. Gah! Apa dia pikir dia sebenarnya pohon ?! Tatapan Hyun-moo, ngeri melihat darah di tangannya. Dia ingat kata-kata Moo-won bahwa pembunuhan itu menjijikkan dan itu akan menghantuimu selamanya. Dia tersandung keluar dari garasi, menabrak fanboy Yoon Hee-jae dari episode sebelumnya. Fanboy mengejeknya dan mengamati adegan itu, tertawa sendiri saat Jae-yi melawan dorongan untuk pingsan saat melihat kekerasan seperti itu. Dia berhasil cukup sadar untuk memanggil ambulans dan memberikan pertolongan pertama pada Do-jin sampai bantuan tiba.


Park Hee-young saat ini sedang dalam misi untuk mendapatkan pernyataan dari Moo-won yang berbibir kencang. Dia menyergapnya, membesarkan hubungannya dengan Hyun-moo, lalu PTSD Jae-yi, sampai Moo-won meraih kerahnya dan akhirnya menawarkan "pernyataan": dia hanyalah seorang Yoon Hee-jae yang menggunakan pena untuk menghancurkan kehidupan orang-orang. .

Park menjelaskan bahwa tindakannya adalah kebaikan sosial karena dia mengorbankan Jae-yi untuk mendapatkan kompensasi dan publisitas untuk korban lainnya, tetapi Moo-won menginjak keyakinan diri itu dengan mengacu pada pekerjaannya sebagai "mengambil kotoran Yoon Hee-jae. '' Taman satu-up dia dengan memanggil nama aslinya, Lim Tae-Kyung, dan fakta bahwa dia membunuh pembunuh orangtuanya pada usia muda. Dia bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi pembunuh pada usia dua belas dan jika memiliki pikiran kriminal adalah rahasianya untuk menjadi jaksa yang sukses. Moo-won bahkan tidak terganggu karena dia setuju bahwa dia adalah monster ... sama seperti dia dan Yoon Hee-jae. Dia tersinggung karena disatukan dengan pembunuh, tapi Moo-won menyebut apa yang dia lakukan dengan bentuk pembunuhan yang berbeda.


Saat ahli bedah beroperasi di Do-jin, kami mendapatkan gambaran lain tentang Malam Natal 2006. Tampilan Na-moo menghabiskan waktu saat Nak-won diseret. Dia berteriak frustrasi mengapa ayahnya harus menjadi monster tetapi Dad hanya mengulangi dia harus menyingkirkan kelemahan Na-moo seperti beberapa killerbot yang sakit.

Ibu dan So-jin berada di rumah sakit menunggu operasi berakhir saat mendengar rincian dari Jae-yi. Selama momen yang tenang, Ibu berlutut di hadapan Jae-yi dan menyeka darah dari tangannya sambil meminta maaf atas apa yang terjadi dua belas tahun yang lalu dengan suaminya dan malam ini bersama Hyun-moo. Jae-yi ramah tetapi dengan tegas menolaknya, "Aku akan meminta maaf dari orang-orang yang perlu meminta maaf." Ketika Do-jin bangun, Ibu berjanji untuk menangkap Hyun-moo untuk membuatnya membayar untuk apa yang dia lakukan dan berhenti dia menyebabkan lebih banyak masalah. Do-jin meminta untuk membawa Hyun-moo dalam dirinya, yakin bahwa hyung-nya tidak akan pergi terlalu jauh. (Jadi tidak bisakah kau, dengan luka tusukan itu!)


Do-jin benar. So-jin menemukan Hyun-moo bersembunyi di rumah. Dia tanpa takut memukul dadanya, memarahinya karena menyakiti Do-jin Oppa. Dia diam-diam mengambil pelecehannya sampai dia menyadari bahwa Do-jin masih hidup. So-jin mencatat kelegaan di wajah Hyun-moo. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan memanggil polisi sekarang sehingga dia bisa mengubah apa pun yang terjadi padanya. Dia mengatakan dia melakukan hal balas dendam ini untuk Ayah dan pergi setelah memperingatkan dia untuk tidak memanggil polisi jangan sampai akhirnya menyakitinya juga. So-jin melaporkan apa yang terjadi pada Ibu yang juga mencatat bagaimana Hyun-moo menunjukkan sedikit perhatian pada Do-jin.

Keesokan paginya, Ayah dengan senang hati menyapa seorang pengunjung. Itu Ibu. Dia tampak ketakutan berada di sana tetapi mengutuk Ayah keluar karena mengadu domba anak laki-laki satu sama lain. Dia memperingatkan dia untuk tidak berbicara dengan putra - putranya lagi. Ayah benar-benar terkejut dan terkesan bahwa Hyun-moo mampu menimbulkan masalah yang cukup untuk membuatnya akhirnya mengunjunginya setelah dua belas tahun diam.


Dia pasti sangat ingin menanyakan pertanyaan berikutnya, "Kau lihat apa yang kulakukan pada wanita di peternakan anjing, kan?" Ayah menebak itu adalah alasan Ibu kabur tanpa kata. Dia menunjukkan bahwa dia sebagian bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada keluarga Nak-won. Jika dia melaporkannya daripada bersembunyi, dia akan ditangkap lebih cepat. Kami tahu Ibu sudah merasakan beban kelambanannya, tapi itu mengganggu untuk mendengar pembunuh yang sebenarnya dengan riang menunjukkannya.

Untuk mengurangi rasa bersalahnya (atau tidak), Ayah membagikan apa yang diajarkan seorang biarawati kepadanya tentang pertobatan: Tuhan akan mengampuni, Anda hanya perlu bertanya. Ayah mengambil logika itu dan menjalankannya: jika mendapatkan pengampunan itu mudah, maka Anda bisa berbuat dosa lagi dan hanya bertobat lagi .

Bukannya Ayah berencana berbuat dosa dalam waktu dekat. Hanya ketika dia tidak mendapatkan apa yang dia inginkan. Seperti lebih banyak kunjungan dari Ibu, So-jin, dan Na-moo. Oh, dan bagi Ibu untuk menjauh dari pria lain. Dia juga meyakinkannya bahwa dia tidak sepenuhnya tidak berdaya di penjara. Ibu gemetar ketakutan dan marah pada akhir ayahdaftar harapanancaman. Dia bersumpah untuk mencabik-cabiknya dan memakan semuanya jika dia mendekati ketiga anaknya lagi. Tentu saja, tampilan kekuatan batin seperti itu hanya menggairahkan Dad saat dia mengucapkan Ibu wanita idealnya.


Malam itu, Park Hee-young menayangkan preview film dokumenter yang akan datang, diperbarui dengan rincian kisah cinta tragis Jae-yi dan Do-jin yang sedang berlangsung dan hyung yang tidak akan meninggalkan mereka dalam damai. Dia bertanya-tanya bagaimana Nak-won dan Na-moo dapat tetap menjadi teman dekat dua belas tahun setelah mereka selamat dari serangan itu — kecuali mereka berbagi rahasia yang mengerikan, sesuatu yang ditutupi dalam catatan polisi dan sidang pengadilan. Sesuatu yang dilakukan anak-anak itu mempermudah polisi untuk menangkap Yoon Hee-jae yang kuat.

Park mengakhiri segmen dengan berjanji untuk menggali kebenaran penuh sebagai bagian dari proses "memotong kejahatan" dari keluarga Yoon Hee-jae. Stafnya bersorak ketika mereka melihat peringkat naik. Aku benci mereka. Di mana pre-emption Piala Dunia saat Anda membutuhkannya?


Sementara itu, Hyun-moo sedang mencoba untuk psikis dirinya kembali di kereta pembunuh sambil mengikuti seorang pria mabuk ke lorong gelap. Dia tidak memperhatikan bahwa fanboy Ayah sedang menguntitnya sampai Fanboy berlari ke depan untuk memukul kepala pria mabuk itu masuk. Fanboy memperkenalkan dirinya sebagai orang yang sebenarnya di balik serangan palu baru-baru ini. Dia melangkah ketika Hyun-moo ketakutan, tidak mampu membunuh korban pertamanya. Fanboy juga mengungkapkan bahwa dia telah melakukan kontak dengan Ayah yang menggambarkan Hyun-moo dengan sempurna: seorang lemah tidak layak menjadi putra Yoon Hee-jae. Nooo! Berhenti merusak hati pembunuhnya - wannabe!


Ayah sedang dalam suasana hati yang buruk setelah menonton siaran Park Hee-young. Dia mengangkut seorang penjaga ke dalam selnya dan mencekiknya, bertanya-tanya apakah dia akan menjadi yang ketiga belas — tidak, keempat belas membunuh. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk melepaskannya karena penjaga tidak layak melepaskan dua belas tahun tanpa membunuh. (Tunggu, bisakah kita mundur ke bagian di mana dia mengatakan keempat belas membunuh ?!)

Jae-yi bahkan tidak mendengarkan sisa acara sampah Park. Dia meninggalkan kamar hotelnya dan mengabaikan tatapan orang untuk pergi mengunjungi Do-jin. Dia menemukan dia persis seperti yang dia takuti, mengkhawatirkan dia dan film dokumenter, bukan beristirahat. Dia bertanya-tanya mengapa dunia terus membuat mereka menderita ketika mereka hanya anak-anak yang saling menyukai. Do-jin hanya menatapnya seperti anak anjing saat dia bertanya apakah mereka bisa berhenti menyesal sepanjang waktu dan mencoba bahagia untuk sekali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/come-here-and-hug-me-episodes-17-18/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-come-here-and-hug-me-episode-17-18.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 17 - 18 (RECAP)

 
Back To Top