Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 1 - 16 (RECAP)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 21 Juni 2018

Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 1 - 16 (RECAP)

Advertisement
Loading...
Loading...
CHAE DO-JIN ( Jang Ki-yong ), pada tahun 2011 selama wawancara penerimaan universitas kepolisiannya. Alasannya untuk bergabung dengan pasukan itu adalah "penebusan pribadi," membuat panel bertanya-tanya apakah dia pernah memiliki sikat dengan hukum di masa lalu. Sebagai pengganti jawaban Do-jin, kita mendapatkan kilas balik singkat sampai lima tahun yang lalu ketika seorang Do-jin yang lebih muda (diperankan oleh Nam Da-reum ) berkerumun di salju dan dengan gemetar memberitahu dua petugas bahwa dia mengenal pembunuhnya: ayahnya sendiri.


Di luar ruang wawancara, sesama pelamar menghindari Do-jin ketika berita menyebar bahwa dia adalah putra pembunuh berantai psikopat terkenal, YOON HEE-JAE ( Heo Jun-ho ). Do-jin menangkap beberapa pria bergosip tentang kasus ini tetapi tidak berusaha membela diri atau ayahnya. Sebaliknya, ia menghalau desas-desus bahwa para korban rela pergi dengan psikopat tampan di sebuah mobil mewah. Dia kemudian tersenyum dan meminta mereka untuk membantu menghentikan misinformasi karena menyakiti keluarga korban. Dia sangat manis tentang hal itu, membuat orang-orang tidak nyaman bahkan ketika dia meyakinkan mereka bahwa mereka tidak akan menangkap psikopati dengan duduk di sebelahnya.
Di tempat lain, calon aktris HAN JAE-YI ( Jin Ki-joo ) gagap melalui skrip tentang keluarga yang dibunuh oleh tetangga mereka. Hakim audisi kehilangan minat padanya kecuali satu. Anggota panel itu mendekati Jae-yi setelah itu untuk memberi tahu dia tentang kesempatan akting. Dia mengenalinya sebagai putri aktris terkenal GIL HYE-WON. PD ingat betapa hebat ibunya dan betapa malangnya dia dibunuh. Jae-yi tersenyum melalui air matanya, mengakui bahwa dia menggunakan nama panggung sekarang untuk menghindari diakui. Nama aslinya adalah GIL NAK-WON.


Dan jika kami memiliki keraguan mengenai koneksi Jae-yi dan Do-jin, Do-jin menonton iklan TV Jae-yi dan membayangkan dirinya sebagai orang yang dia tersenyum. Dia mendengar janji Jae-yi yang lebih muda untuk menyukainya selamanya dan dia memanggilnya dengan nama rahasianya, Nak-won (juga berarti surga).

Kami melompat kembali ke peristiwa yang mengarah ke pembunuhan sekitar tahun 2006.

Keluarga Nak-won sedang dalam perjalanan ke rumah baru mereka di pedesaan, melewati seorang bocah laki-laki yang membawa adik perempuannya di punggungnya. Anjing keluarga Lucky menggonggong keluar jendela mobil dan menakut-nakuti gadis kecil itu. Nak-won bersandar untuk meminta maaf, hanya untuk tercengang oleh bocah cantik itu. Heh.


Ini adalah Do-jin muda, yang disebut YOON NA-MOO di garis waktu ini. Gadis kecil itu adalah adik tirinya SO-JIN. Na-moo adalah langkah-oppa favorit So-jin. Dia ingin mereka menjadi keluarga selamanya. Setengah keluarga. So-jin tidak perduli dengan kakak mereka, YOON HYUN-MOO karena dia mengalahkan Na-moo, sementara dia takut dengan ayah tirinya yang dia gambarkan sebagai "hantu tanpa emosi." Pada titik ini, kita belum melihat bukti sebenarnya dari kejahatan Yoon Hee-jae, meskipun kita mendapatkan situasi yang mencurigakan, penampilan menyeramkan, dan adegan palu.

Yoon Hee-jae dan CHAE OK-HEE (Ibu So-jin, diperankan oleh SEO JUNG-YEON ) baru menikah selama dua tahun, tapi Ok-hee mengomel tentang anak laki-laki itu seolah-olah mereka sendiri. Anda akan berpikir dia hanya akan marah oleh Hyun-moo yang lebih tua yang terlibat perkelahian di sekolah, tapi dia juga khawatir tentang Na-moo yang baik, yang tidak pernah mengeluh atau meminta bantuan ketika dia terluka. Ini adalah di atas kekhawatirannya bahwa suami barunya adalah flirt yang menawan, karena beberapa laporan mengatakan melihat dia berkeliling dengan seorang wanita yang berbeda.


Sementara itu, keluarga Nak-won tampaknya tidak banyak terganggu dengan seorang ibu aktris yang berhati lembut dan seorang ayah pengacara yang bodoh. Oppa-nya GIL MOO-WON diadopsi, seorang yang selamat dari keluarga yang terbunuh enam tahun lalu. Dia tampak sangat terbiasa, terlepas dari sedikit terlalu melindungi ketika datang ke Nak-won yang biasa masuk ke goresan yang tidak berbahaya di sekolah, seperti mendapatkan hukuman lap pada hari pertamanya dan dengan susah payah mencoba berteman dengan Na-moo yang tidak bersahabat. Sebagian besar masalah sebenarnya berasal dari Lucky yang melarikan diri satu malam hujan dan dijemput oleh Yoon Hee-jae.

Nak-won mengikuti jejak Lucky tepat ke ruang bawah tanah menyeramkan Hee-jae, terlarang bahkan untuk anak-anaknya. Dia menemukan Na-moo di sana, palu di tangan, mencoba memecahkan kunci di kandang Lucky. Hee-jae menangkap kedua anak masuk tanpa izin dan memungkinkan semua orang pergi (termasuk Lucky, wah). Kata-katanya ramah ketika dia meminta maaf karena tidak menemukan pemilik Lucky lebih cepat, tapi itu mengatakan bahwa Na-moo terus menempatkan dirinya di antara ayahnya dan Nak-won bahkan ketika Dad hanya memujinya. Na-moo meraih tangan Nak-won dan dengan tajam memberitahu Dad bahwa dia adalah seorang teman dan dia tahu di mana dia tinggal, jadi dia akan mengantarnya pulang sekarang.


Sementara itu, di sekolah, Moo-won memanggil ambulans dan menghentikan Hyun-moo dari memukuli teman sekelasnya. Hyun-moo blusters bahwa dia tidak peduli jika dia membunuh seseorang, tapi Moo-won memberinya jeda dengan menggambarkan perasaan menjijikkan mengetahui bahwa seseorang mati karena kamu. Itu gelap, berasal dari anak laki-laki yang tersetel dengan baik.

Nak-won membuat Na-moo berhenti saat mereka berjalan pulang untuk membalut luka yang didapatnya dari menyelamatkan Lucky. Sesuai kebiasaannya, Na-moo menolak membantu, mengklaim itu tidak sakit. Nak-won meluncurkan ke omelan tentang syahidnya yang kompleks - dari cara dia meletakkan payung di sisinya, untuk mengambil hukuman bersamanya di sekolah, untuk mendapatkan luka sambil membantu Lucky. Dia mengatakan kepadanya untuk berbicara jika dia terluka. Kemudian dia mengikutinya dengan permintaan maaf karena masuk tanpa izin dan takut pada ayahnya yang tampaknya baik. Setelah mendengar ini, Na-moo memintanya melakukan tiga hal: melupakan apa yang terjadi malam ini, menjauh dari rumahnya, dan berpura-pura tidak mengenalnya selamanya.


Nak-won setuju dengan dua yang pertama tetapi menolak yang terakhir karena dia memutuskan bahwa dia menyukai Na-moo. Dia menyamakannya dengan sebatang pohon. Ini adalah terjemahan harfiah dari nama Na-moo, juga digunakan untuk menggambarkan seseorang yang tabah yang membuat Anda merasa aman dan nyaman. Na-moo menemukan unpretentiousness manis seperti wahyu. Dia bertemu keluarganya yang lebih sama: percaya dan ramah dan normal . Hanya Moo-won yang tidak ramah pada pria baru ini karena membuat Nak-won terlambat dan membuat mereka khawatir.

Na-moo pulang ke rumah untuk mencari Ayah menunggu di kamarnya. Dia mengingatkan Na-moo dari pelajarannya sebagai seorang anak: manusia adalah binatang yang memangsa satu sama lain, Anda harus kuat untuk bertahan hidup, Anda hanya bisa mempercayai darah Anda sendiri. Dia bergembira atas putra kesayangannya dan meninggalkannya dengan hadiah. Saat Na-moo membukanya, dia ingat janji Ayah yang datang dengan pelajaran: menyingkirkan "kelemahan" apa pun dalam cara putranya. Dan dengan kelemahan, ia berarti keterikatan emosional. Apakah terlalu berlebihan untuk berharap bahwa palu Na-moo membuka peluang adalah pelajaran pertukangan kayu?


Keesokan harinya di sekolah, Na-moo sangat angkuh, masih belum terbiasa dengan persahabatan di-wajah-Mu. Dia memegang tangannya untuk memeriksa lukanya dan dia terkejut bahwa seorang gadis akan melakukan itu mengingat semua orang selama jam makan siang, heh. Tapi kami tahu dia mengawasi dia karena dia menyeka segelas air yang sedang direncanakan untuk dilemparkan ke wajahnya dan meminum semuanya dalam satu tembakan.

Bosan dengan rumor Ayah memiliki wanita lain, Ibu memutuskan untuk memeriksa tempat kerjanya. Ini adalah kandang yang terisolasi di mana dia memelihara anjing. Dia tidak bisa memilih waktu yang lebih buruk untuk memata-matai dia. Tadi malam, Ayah memukul seorang wanita dan menyeretnya ke mobilnya. Ini pertama kalinya kami melihatnya secara aktif melukai seseorang, meskipun kami tahu dari intro 2011 bahwa dia adalah seorang pembunuh berantai. Sayang sekali Ibu tidak mendapatkan memo itu. Dia melihat Dad dengan darah di wajahnya, melemparkan pakaian dan dompet wanita itu dalam tungku. Ibu nyaris lolos dari tertangkap dan kakinya pulang, mengemasi barang-barangnya dan So-jin untuk pergi. Melihat buku-buku Na-moo memberinya jeda tetapi melihat jaket suaminya takut akan penyesalan darinya.


Karena pernyataan Moo-won, Hyun-moo dikunci karena memukul teman sekelasnya malam itu. Na-moo membawakannya baju ganti (ini adalah malam Ibu memata-matai Ayah). Na-moo melihat hyung-nya yang kuat tampak kecil dan ketakutan di dalam sel tahanan di samping ajusshis yang tampak lebih keras dan itu membuatnya mengevaluasi kembali definisi kekuatan. Dia sampai pada kesimpulan bahwa pelajaran ayah salah. Manusia bukan binatang. Memiliki orang yang Anda sayangi bukanlah kelemahan, itu adalah sumber kekuatan. Dia melihat Nak-won di pagi hari ditindas karena menolak mencuri dari ibunya dan berpikir bahwa dia menemukannya. Orang pertama yang ingin dia lindungi. Dia bersumpah untuk menjadi kuat bagi orang-orang yang ingin dia lindungi.

Tekad baru itu segera diuji ketika Na-moo menemukan Ibu melarikan diri dari rumah. Dia terlihat bingung saat dia memohon padanya untuk membiarkan dia dan So-jin pergi. Dia tidak ingin putrinya tumbuh dewasa terkait dengan seorang pembunuh. Ketika Ibu pingsan dalam ketakutan setelah sebuah truk yang terlihat mirip dengan dorongan Ayah, Na-moo langsung bertindak dan berjanji untuk mengulur ayah agar dia dan So-jin dapat melarikan diri ke tempat Dad tidak dapat menemukannya. Ibu hampir tidak bisa bertemu dengan matanya dari rasa bersalah saat dia mengucapkan terima kasih karena telah menjadi ibu yang baik dan meyakinkannya bahwa dia melakukan hal yang benar. Aku tidak tahu di mana dia mendapat kekuatan untuk menarik So-jin pergi dan meninggalkan Na-moo yang berlinang air mata di belakang.


Ada kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang masa lalu setelah Ibu pergi, selain Hyun-moo dijatuhi hukuman dua tahun penjara karena kekerasan terhadap teman sekelasnya. Selanjutnya kita tahu adalah bagian dari peristiwa Malam Natal 2006. Orangtua Nak-won mati di lantai. Rumah itu gelap kecuali lampu-lampu di pohon. Hee-jae mengamati potret keluarga yang berlumuran darah saat Nak-won menangis di lantai di dekatnya. Dia menyuruhnya dan berjanji untuk segera mengirimnya ke orang tuanya. Na-moo tiba tepat ketika Ayah menaikkan palu. Dia melindungi Nak-won dengan tubuhnya dan memberi tahu Ayah bahwa dia menelepon polisi, memberikannya sepuluh menit sebelum mereka tiba. “Saya sudah banyak berlatih dipukul. Saya yakin saya bisa bertahan selama itu. Ingin mencoba saya? "* Menggigil *

Syukurlah, kita terhindar dari detail pertarungan untuk saat ini. Kami hanya melihat sekilas Dad beberapa saat kemudian, darah menetes dari pelipisnya, tampak aneh bangga bahwa dia dipukul. Dia memuji Na-moo karena "putra dari Yoon Hee-jae."


Hal berikutnya yang kita tahu, Na-moo meringkuk di salju, memberi tahu polisi bahwa ayahnya adalah pembunuhnya. Nak-won menghentikan mobil polisi yang mengendarainya dan Moo-won ke stasiun dan berjalan ke arah Na-moo. Dia memeluknya dan mengatakan kepadanya itu bukan salahnya. Dia kemudian membuatnya berjanji untuk tidak menyalahkan dirinya sendiri dan menanggung hal-hal dan bertahan hidup.

Yoon Hee-jae akhirnya tertangkap setelah mengejar mobil. Dia tertawa ketika para perwira itu memborgolnya karena, “Kamu tidak menangkapku, putraku.” Kamu benar-benar memilih hal-hal aneh untuk dibanggakan, Ayah. Apakah ejaan terlalu umum bagi Anda?

Ayah dipenjara karena dua belas tuduhan pembunuhan, dengan Na-moo dengan berani bersaksi untuk orang tua Nak-won.


Kami memiliki satu pit stop lagi sebelum kami mengejar hingga saat ini. Ini 2015. Do-jin akan lulus universitas polisi dengan penghargaan tertinggi. Jae-yi mendarat peran karakter samping dalam drama populer. Moo-won berada di jalur untuk menjadi jaksa sementara Hyun-moo masih di penjara, yang sama dengan ayah.

Ayah baru saja merilis otobiografi berjudul "Aku Tidak Tidak Seperti Kamu" yang kontroversial seperti yang kamu bayangkan, berasal dari seorang psikopat terkenal. Agennya mengumumkan bahwa sebagian dari hasil dari buku itu akan masuk ke keluarga korban dan korbannya, yang menimbulkan lebih banyak kontroversi di sekitar buku itu.


Satu reporter tertentu berhasil melacak Mom dan So-jin yang telah tinggal dengan tenang di sebuah pulau dengan restoran kecil mereka. Ibu melempar reporter keluar tetapi kerusakan sudah terjadi. Tetangga dan orang asing sama-sama mulai melecehkan mereka tentang hubungan mereka dengan Ayah meskipun Ibu tidak memiliki kontak dengannya dan menolak hasil dari buku itu. Ibu dan So-jin memutuskan untuk meninggalkan desa dan pindah ke Seoul.

Berita tentang bocah polisi Yoon Hee-jae bocor ketika para wartawan mencoba tidak berhasil mendapatkan foto-foto Chae Do-jin yang tampan untuk memberi makan bunga morbid publik. Sekolah melakukan pekerjaan yang bagus untuk memblokir para wartawan, tetapi Do-jin sendiri mengarungi sekelompok wartawan ketika dia melihat Jae-yi dalam kesulitan. Dia mengadakan konferensi pers yang tidak berbahaya tentang acaranya ketika reporter yang mencoba menguntit Do-jin mengenalinya sebagai Gil Nak-won. Reporter terus mempertanyakan Jae-yi meskipun ketidaknyamanan yang terakhir sampai dia mulai mengalami serangan panik. Do-jin menangkapnya sebelum dia pingsan dan mengejutkan (untuk dramaland), Jae-yi mengakui dia sebagai Na-moo tepat sebelum dia kehilangan kesadaran. Do-jin meninggalkan Jae-yi di ruang kesehatan setelah mendengar pingsan yang bersifat psikologis, dipicu oleh kenangan pembunuhan orang tuanya.


Do-jin setuju untuk memberi reporter sebuah pernyataan untuk menyingkirkannya. Dia ingin mengetahui pemikirannya tentang buku ayahnya, khususnya bagian di mana dia menunjukkan keterikatan emosional yang langka dengan putranya. Do-jin berpendapat bahwa ayahnya adalah monster dan mereka harus berhenti memanusiakannya. Ketika ditekan untuk mempertimbangkan masa lalu ayahnya yang bermasalah, Do-jin membuat mereka mempertimbangkan masa lalunya yang bermasalah saat ia membayang-bayangi kru dan mengubah logika mereka pada mereka: dengan setengah masa kecilnya dihabiskan di bawah seorang ayah psikopat dan sisanya bersembunyi dari media bayaran, akan dia dibenarkan karena melakukan "sesuatu yang mengerikan" kepada mereka sekarang? Reporter meletakkan perekamnya, tanpa kata-kata, saat Do-jin berjalan pergi setelah menyampaikan maksudnya. Begitu banyak kemenangan dalam satu pidato singkat. Aku yakin Yoon Hee-jae sedang menghapus air mata ayah bangga di penjara sekarang.

Jae-yi bangun dan berjalan di sekitar kampus mencari pria Chae Do-jin ini. Seorang siswa mengatakan padanya untuk menunggu di kafetaria di mana Do-jin biasanya hang out. Jae-yi duduk di sana dan menemukan mesin penjual otomatis dengan wajahnya di atasnya — yang sama yang kadang-kadang dilakukan Do-jin. Dia menunggu selama dia bisa, sampai media benar-benar di sepatunya setelah mengetahui bahwa dia Gil Nak-won. Do-jin yang tahu di mana dia selama ini melemparkan dirinya di depan mobil-mobil yang melaju untuk menghentikan mereka menangkapnya. Dia melihat dia dari jauh tetapi tidak bisa kembali, meskipun dia sekarang yakin bahwa Do-jin adalah Na-moo. Do-jin kembali ke asramanya dan menatap mesin penjual otomatis Jae-yi, mengingat janjinya dengan Nak-won untuk hidup dengan baik tidak peduli apa yang terjadi dan untuk menemukan satu sama lain di masa depan.


Keesokan harinya, Do-jin berbaris ke kantor penerbit Dad dan menawarkan wawancara lain. Kali ini, dia memberitahu semua orang bahwa buku itu penuh dengan kebohongan. Tujuan ayah adalah perhatian, bukan penebusan. Membeli buku itu sama saja dengan memberi kontribusi pada penderitaan para korbannya. Sementara itu, Jae-yi juga muak bersembunyi dan setuju dengan wawancaranya sendiri. Dia alamat Yoon Hee-jae yang mengaku bersorak-sorai dan reporter yang mengatakan publisitas akan baik untuknya. Dia pada dasarnya mengatakan kepada mereka untuk mengisi dukungan mereka di mana matahari tidak bersinar karena dia akan terkenal tanpa bantuan mereka.

Media hiruk-pikuk tidak mereda saat kelulusan Do-jin muncul. Tidak bisa mendapatkan Yoon Hee-jae di penjara, keluarga korban lainnya menabrak kelulusan Do-jin dalam protes kelompok. Do-jin membungkuk kepada mereka dalam permintaan maaf bahkan ketika mereka menangkapnya dan melemparnya dengan telur. Jae-yi melihat dari kejauhan, menangis ketika reporter melihat dan mengambil foto Do-jin diam-diam menerima penghinaan. Ok-hee dan So-jin tiba, karena terlambat ke acara kelulusan Do-jin, dan memarahi keluarga karena melampiaskan kemarahannya pada dia ketika dia menjadi korban Yoon Hee-jae juga. (Aku senang kita mendapat konfirmasi bahwa Do-jin masih melakukan kontak dengan Ibu!)

Jae-yi menangkap Do-jin sendirian dan memeluknya untuk kenyamanan, yang adalah bagaimana reporter PARK HEE-YOUNG ( Kim Seo-hyung ) menemukan mereka. Saya kira kita harus membicarakannya sebentar.


Park Hee-young adalah agen dan penerbit untuk buku Yoon Hee-jae. Dia seorang reporter yang berspesialisasi dalam menunjukkan sisi kriminal dari cerita itu. Dia menulis artikel simpatik tentang cinta ayah kepada ayah-putranya yang mengumpulkan perhatian selama persidangan pada tahun 2006. Dikombinasikan dengan buku 2011, itu menggambarkan Ayah dengan cahaya yang berbeda sehingga beberapa orang bahkan membentuk fanclub Yoon Hee-jae. (Ya, manusia bisa mengecewakan, bahkan di dramaland.)

Kepemilikannya dalam mengejar "sisi lain" dari cerita ini adalah murni profesional. Secara pribadi, dia tidak memiliki tulang simpatik di tubuhnya. Suatu kali, ketika Yoon Hee-jae menekan pendapatnya tentang tindakannya, dia mengaku dengan seringai bahwa "Beberapa orang seharusnya tidak dilahirkan." Dia juga mengatakan kepada Do-jin di salah satu konfrontasi mereka bahwa "Kamu tahu ayahmu adalah monster tapi kamu masih memilih untuk berteman dengan Nak-won. Anda tidak memiliki hati nurani seperti Ayahmu. Pembunuhan orang tua Nak-won adalah kesalahanmu. ”Itu saja harus memberitahu Anda orang macam apa dia.

Untuk saat ini, ia gagal untuk menulis tentang kisah cinta tragis Jae-yi dan Do-jin karena Moo-won (diperankan oleh Yoon Jong-hoon sekarang) menangkapnya mengambil foto, memecahkan kamera, dan mengimbanginya di tempat. Aku suka dia. Dia kemudian memukul Do-jin karena berani muncul di depan keluarganya. Oke, saya tidak suka dia lagi. Dia membawa Jae-yi kembali ke kelompok keluarga yang memprotes. Melihat wajah orang tua mereka di spanduk sudah cukup untuk mengingatkan Jae-yi bahwa memeluk Do-jin adalah ide yang buruk. Dan dengan itu, petunjuk kita sekarang kembali pada rasa bersalah-landia.


Ketika kita mengejar hingga 2018, Jae-yi adalah bintang yang lebih besar dan Do-jin detektif ace dari Unit Kejahatan Kekerasan di bawah sayap ajusshi CHIEF GO ( Jung In-gi ). Klaim utama bahwa bekerja sebagai polisi telah membuat dia kehilangan orang (dan pernikahan) selamanya, tetapi kita semua tahu dia jatuh cinta kepada Ibu setelah melihat dengan sepenuh hati dia kembali untuk Na-moo selama persidangan Dad. Dia memohon maaf karena melarikan diri dan berjanji pada Na-moo bahwa dia akan menjadi ibu kandungnya. Na-moo bangsawan yang mulia mengusirnya, tetapi dia tahu MO-nya jadi dia hanya memeluknya dan memeluknya sampai dia menangis dan memanggilnya omma untuk pertama kalinya. (Dia selalu memanggilnya omoni yang lebih formal di masa lalu. Ini seperti perbedaan antara ibu dan ibu.)

Saat ini, Chief Go secara teratur mampir ke toko baru Mom di pasar di Seoul. Ibu memarahinya setiap kali Do-jin terluka di tempat kerja. Do-jin menyuruhnya diam ketika sesuatu yang berbahaya terjadi di tempat kerja. So-jin menyumpah dia untuk merahasiakan sehingga kesengsaraan pekerjaannya tidak akan mengganggu Ibu. Pada dasarnya, Chief Go adalah dikuasai oleh seluruh keluarga dan dia senang untuk membantu. Anda tahu siapa yang tidak bahagia di 2018? Hyun-moo.


Hyun-moo baru saja dibebaskan dari penjara. Ibu terus berhubungan dengannya tetapi dia tidak pernah menjawab surat-suratnya. Sekarang setelah dia keluar, dia sering menguntit tokonya dan mencatat ajusshi ini berkeliaran, menjadi akrab dengan Ibu dan So-jin. Hyun-moo selalu menunjukkan kerinduan ini untuk menjadi bagian dari keluarga mereka di masa lalu tetapi tidak pernah menyerah padanya. Itu sama di masa sekarang. Dia tidak mendekati mereka setelah dibebaskan. Sebaliknya, ia sibuk menjadi Ayah 2.0, memukul kepala orang-orang secara acak dengan Jae-yi yang palu dan marah menonton televisi di waktu luangnya.

Do-jin sedang dalam pengintaian untuk kasus Hammer Attack yang sama ketika dia ditikam oleh pelakunya yang berbeda suatu malam. Do-jin menjadi Do-jin, dia mengabaikan luka dan terus datang pada pelaku seperti terminator. Hanya sampai si pelaku tertangkap, Do-jin membawa dirinya ke UGD dan pingsan.

Dia terbangun di ranjang rumah sakit dan menemukan bahwa mimpinya tentang Jae-yi berada di ranjang yang berdekatan adalah benar. Dia menonton berita Jae-yi runtuh di belakang panggung setelah menerima penghargaan. Memikirkan janji Nak-won untuk menjadi terkenal sehingga dia dapat bersatu kembali dengannya di masa depan, dia berkeliaran di sekitar rumah sakit dan menemukan dirinya dikepung oleh para wartawan yang mencoba untuk mencari tahu alasan dia runtuh. Do-jin masuk seperti yang dia lakukan tiga tahun lalu dan melindungi dia dari media. Hanya Park Hee-young yang terlihat seperti kucing yang sangat puas saat dia mengenali putra Yoon Hee-jae. Untuk orang lain, Do-jin bertindak seperti dia hanya penggemar Jae-Yi.


Alasan sebenarnya untuk keruntuhan Jae-yi adalah kotak yang dikirim ke ruang ganti. Itu berisi palu berdarah mirip dengan yang digunakan untuk membunuh orang tuanya beberapa tahun yang lalu. Do-jin meminta untuk ditugaskan untuk melindungi Jae-yi. Kata-katanya terdengar lincah ketika dia mengeluarkan pernyataannya tetapi mata mereka berbicara bahagia ketika bertemu lagi dan khawatir seberapa banyak yang akan menyakiti orang lain untuk terseret kembali ke masa lalu.

Do-jin menelusuri palu kembali ke Hyun-moo. Dia memberitahu timnya untuk menyelidiki hyung sendiri dan memberikan jam tangan yang dapat dilacak Jae-yi dengan tombol darurat yang terhubung ke teleponnya sendiri.

Sementara itu, Hyun-moo akhirnya mampir ke toko Mom dan menunjukkan dirinya padanya dan So-jin. Ibu mengomelinya karena tidak mengontaknya setelah dibebaskan, tetapi dia ada di sini untuk menyampaikan pesan dari Ayah: “Hormatilah sayangku hee dan Putri bungsu saya So-jin.” Saya tidak yakin apakah itu pesan ayah atau hanya Hyun-moo mencoba masuk ke sepatu ayah yang jahat. Dalam hal apapun, tidak ada pesan untuk Na-moo, hanya janji kematian untuk berkencan dengan adik perempuan dari orang yang menempatkan Hyun-moo di penjara dan menjadi "jatuh cinta" dengan Nak-won yang dia laporkan ayahnya sendiri untuk polisi. Ibu membela Na-moo karena melakukan hal yang benar tetapi itu hanya membuat Hyun-moo marah. Di matanya, Ibu menelantarkan dia dan Ayah tetapi mengambil kembali Na-moo, sepertinya dia ceri memilih bagian-bagian yang baik dari keluarganya.


Dia menendang kursi dan Ibu melihat darah di sepatu ketsnya. Dia meraih tangannya seperti yang dia lakukan di sekolah menengah, khawatir dia dalam masalah. Hyun-moo terlihat terguncang betapa banyak ajumma masih bertindak seperti ibunya. Dia membuat lelucon tentang dia terlalu baik dan berakhir mati seperti orang tua Nak-won. Ibu menampar dia karena mengolok-olok topik seperti itu dan Anda dapat melihat bahwa 0,001% umat manusia di mata Hyun-moo berkedip. Dia mulai mengotori tokonya sampai So-jin berpegangan padanya dan memohon Oppa untuk meninggalkannya dan Ibu sendirian. Ajaibnya, dia melakukannya.

Jae-yi sedang syuting adegan Natal yang manis (dengan Do-jin pada tugas jaga tidak dapat melihat selama ciuman, ha!) Ketika lampu gagal di set. Ruangan gelap dengan dekorasi Natal mengingatkannya pada malam orang tuanya dibunuh. Dia panik, mencengkeram lawan mainnya bahkan dengan lampu menyala kembali. Mereka mengirim rumahnya untuk syuting di lain hari, tetapi dia menerima pesan untuk pergi ke lokasi syuting malam itu.

Dia tiba untuk menemukan tempat gelap kecuali untuk set Natal. Ketika dia melangkah masuk, seseorang mengunci pintu di belakangnya. Dia memasuki set untuk mencari anggota staf dan membeku ketika dia mendengar Rockin Around the Christmas Tree . Ini lagu yang sama saat malam orang tuanya meninggal. Seakan itu tidak cukup kejam, potret keluarganya sekarang tergantung di dinding. Potret yang sama Yoon Hee-jae sedang melihat sebelum dia berjanji untuk mengirimnya ke mereka. Seorang pria dengan topi dan topeng yang mirip dengan Yoon Hee-jae memasuki set, membawa palu. Jae-yi tidak dapat berlari karena dia diserang oleh kenangan yang mengerikan. Sama seperti pada tahun 2006, ia hanya bisa menonton tanpa daya ketika orang asing itu meluangkan waktu berjalan ke arahnya. Ketika pria itu berada dalam jarak yang sangat dekat, mobil Do-jin jatuh menerobos dinding set dan membanjiri ruangan dengan cahaya.


Do-jin sedang memeriksa CCTV sebelumnya dan menemukan Hyun-moo nongkrong di situs. Dia memeriksa pelacak Jae-yi dan melihat dia dalam perjalanan kembali ke situs. Ketika manajer Jae-Yi mengkonfirmasi pembuatan film dibatalkan, Do-jin menyetir seperti orang gila ke situs. Dia mendapat alarm bahwa Jae-yi menekan tombol bantuan dan tidak dapat menemukan jalan masuk, dia melaju lurus melewati dinding.

Sekarang dia berlari untuk menemukan Jae-yi meringkuk sendirian. Butuh beberapa waktu sebelum dia dapat mendaftar bahwa dia aman. Jae-yi memimpikan versi yang berbeda dari malam itu dua belas tahun yang lalu, dimana Na-moo mati juga. Dia “bangun” di masa kini untuk menemukan dia berbicara dengan Na-moo yang lebih muda dan menyadari bahwa ini adalah mimpi yang lain. Di mana dia bebas untuk menunjukkan betapa takut dan tidak senangnya dia dan meminta pelukan dari Na-moo. Ini sebagian adalah mimpi ketika kamera berkeliling untuk menunjukkan bahwa dia sedang berbicara dengan Do-jin. Timnya muncul untuk menemukan Do-jin bermata memeluk Jae-yi yang sedang tidur. Mereka terlihat seperti anak-anak yang masih terperangkap dalam mimpi buruk yang mengerikan. Dia hampir tidak merespon ketika manajernya dengan hati-hati menyarankan untuk membawa pulang Jae-yi. Tim Do-jin berjanji untuk menemukan pelakunya sebelum dia melakukannya. Untuk keamanannya, kami tidak yakin.

Jae-yi mendapatkan kembali kesadaran penuh di rumah dan bertanya pada Do-jin apakah dia melindunginya dari rasa bersalah. Dia mengatakan bukan itu, itu karena dia memintanya. "Lalu bagaimana dengan janji Anda untuk mencariku?" Tanyanya. Dia mengatakan dia terlalu bersalah untuk datang menemukannya, tetapi kami melihat kilas balik dia menghabiskan satu hari penuh melihat salah satu posternya di halte bus. Awww, dia telah "menemukan" dia selama ini di berbagai tempat! Jae-yi, malaikat bahwa dia, tahu Do-jin berkubang dalam rasa bersalah lagi dan mengatakan kepadanya "Bahkan jika kakakmu bertanggung jawab atas apa yang terjadi, aku masih senang bahwa aku harus bertemu denganmu lagi." Gadis, tidak heran anak itu mencintaimu. Hanya jaminan tanpa dasar Anda yang bisa menyembuhkan kesalahannya yang tanpa dasar.


Moo-won tiba dan memberitahu Do-jin dari pendengaran Jae-yi bahwa dia akan memindahkan kasus ini ke orang lain karena tersangka utama adalah Hyun-moo. Do-jin menolak karena dia yang Jae-yi butuhkan saat ini — seseorang yang bisa menjadi Do-jin atau Na-moo, atau bahkan Yoon Hee-jae ketika situasinya menghendakinya. Mengapa itu meyakinkan dan menyedihkan sekaligus menakutkan pada saat yang bersamaan?

Hyun-moo memanggil Do-jin dan berjanji untuk membunuhnya, tepat setelah dia membuat Nak-won dan Hyun-moo menderita. Ancaman menyakiti Nak-won membuat Do-jin mengenakan wajah Yoon Hee-jae saat ia bersumpah untuk menghentikan Hyun-moo di semua biaya. Hyun-moo terlihat senang dengan kesempatan untuk membuktikan siapa yang lebih baik, dan kami melihatnya cemburu menguping bertahun-tahun yang lalu ketika Ayah mengajarkan semua pelajaran besarnya tentang kekuatan dan kekejaman kepada Na-moo sendirian. Lihat? Inilah yang terjadi ketika ayahmu tidak puas dengan ejaan lebah.

Masih belum pasti apakah Hyun-moo berada di belakang semua ini. Sebuah kilas balik singkat menunjukkan dia menerima surat tanpa nama dengan gambar palu yang dikirim ke Jae-yi dan kumpulan pembunuhan orang tuanya. Do-jin menganggap itu Hyun-moo karena hanya Nak-won, Na-moo, dan Yoon Hee-jae tahu apa yang sedang diputar di malam itu dan Dad hanya bisa memberi tahu Hyun-moo. Do-jin tidak tahu bahwa ada orang lain yang mengunjungi Dad di penjara dan seorang pria berpakaian seperti Na-moo dengan salinan buku Dad mengunjungi toko Mom. Itu tidak membantu ketika Do-jin dan hoobaenya menyerang apartemen Hyun-moo, dia meninggalkan palu dan foto-foto Jae-yi yang hancur.

Park Hee-young senang mendengar bahwa Hyun-moo bisa berada di belakang masalah Jae-yi saat ini. Ini akan menciptakan lebih banyak buzz untuk film dokumenter yang dia produksi tentang bagian kabur dari buku Yoon Hee-jae. Tapi dia tidak tertarik pada Hyun-moo. Fokusnya adalah pada bagaimana Yoon Hee-jae tertangkap. Sepertinya tidak ada seorang pun, bahkan Ayah, yang ingin membicarakan lukanya malam itu, meskipun Park Hee-young memiliki ide yang cukup bagus yang melakukannya. Oh tidak, apakah dia akan melukis Do-jin sebagai monster kejam seperti Ayah?


Do-jin mengawasi rumah Jae-yi dan ingat Nak-won mengaku padanya di tengah hujan. Jae-yi menangkap dia sedang hujan di luar rumahnya dan dia berbagi payungnya, membuat pembicaraan kecil tentang dia menjadi lelah dan menunggu hujan berhenti. Aktris Jae-yi, sunbae SE-KYUNG tiba dan mengasumsikan mereka berkencan secara rahasia. Dia memarahi "model kasar hoobae" karena tidak menyapanya, heh. Ketika Jae-yi memperkenalkan Detektif Chae Do-jin, Se Kyung mengakui dia sebagai putra Yoon Hee-jae dan orang yang selalu menyimpan Jae-yi.

Se-kyung (dan siapa pun yang memiliki mata) dapat mengatakan bahwa keduanya masih saling menyukai. Dia mengatakan pada Jae-yi bahwa seperti bagaimana dia mengejar akting untuk menemukan kebahagiaan, dia harus terus mengejar apa yang membuatnya bahagia. Se-kyung juga memberitahu Do-jin bahwa setiap orang terluka dalam hubungan ... implikasinya adalah jika ia dan Jae-yi akan terluka, mereka mungkin juga akan terluka bersama.

Se-kyung tidak tahu seberapa cepat kenabian kata-kata itu. Begitu dia pergi, Hyun-moo mencoba menampar kepala Do-jin dengan palu. Do-jin dengan mudah berhenti Hyung sebagai yang terakhir berjuang untuk mendapatkan tangan atas. Dalam sulih suara, kami mendengar salah satu pelajaran Ayah. “Begitu tangan dan kaki manusia terikat, mereka kehabisan jawaban. Tetapi kita, kita punya cara lain. Ketika tangan dan kaki kita diikat, kita menggigit. Itulah yang membuat kita binatang. ”


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/come-here-and-hug-me-episodes-1-16/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-come-here-and-hug-me-episode-1-16.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Come Here and Hug Me Episode 1 - 16 (RECAP)

 
Back To Top