Sinopsis Are You Human Too Episode 7 - 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 Juni 2018

Sinopsis Are You Human Too Episode 7 - 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Are You Human Too Episode 7 - 8

Nam Shin-III melihat So-bong pergi dan mengikutinya ke rumah sakit karena penasaran. Dia melihat ibunya, Ro-ra, memasuki rumah sakit, dan adegan-adegan dari kehidupan mereka bersama - dia mengajarinya untuk berjalan menuruni tangga, berlari ke Shin saat dia berbaring pendarahan di jalan, meminta Nam Shin-III pergi ke Seoul dan melindungi Hak kelahiran Shin - buru-buru dalam pikirannya.
Di dalam, dia sengaja mendengar percakapan Ro-ra dengan Young-hoon dan dokter, dan dia menyadari bahwa Young-hoon berbohong kepadanya tentang ke mana dia pergi. Dia pergi ke luar untuk berpikir, yang ketika dia melihat So-bong menggantung di pagar, menganga pada Shin nyata yang didorong ke dalam.

Dia mendekatinya, dan dia bertanya apakah dia melihat pria yang mirip seperti dia. Dia tahu bahwa dia seharusnya menjadi Shin manusia sekarang, jadi dia mengatakan itu konyol bahwa seseorang bisa terlihat seperti dia.


Dia bertanya apa yang dia lakukan di sini, dan dia menjelaskan bahwa dia mendengar Young-hoon berbicara dengan seseorang tentang bertemu di sini untuk melihat Shin. Dia mengklaim bahwa dia datang untuk menjaganya, dan Nam Shin-III meraih tangannya dan menyatakan dia pembohong lagi. Dia bertanya apakah dia punya detektor kebohongan atau sesuatu, dan dia semua, "Bagaimana Anda tahu?" Hee.

Setelah melihat mobil mereka, Young-hoon menemukan mereka dan mengirim So-bong pulang, membawa Nam Shin-III naik bersamanya. Ketika Shin membuka pintu mobil, Young-hoon membantingnya menutup dan bertanya pada Nam Shin-III mengapa dia tidak mengingatkannya bahwa So-bong mengikutinya. Ketika Nam Shin-III hanya menatap, Young-hoon mendesah bahwa hanya manusia yang dapat membuat keputusan panggilan seperti itu dan meminta maaf karena tidak secara eksplisit memberitahu Nam Shin-III apa yang harus dilakukan dalam situasi itu.

Nam Shin-III memiliki kekhawatiran lain - mengapa Young-hoon berbohong tentang Ro-ra dan Shin. Dia bertanya apakah Young-hoon adalah manusia yang bisa dia percayai, dan Young-hoon berkata dengan dingin, “Kamu pasti salah. Kamu bukan Shin yang asli. Saya tidak peduli jika Anda mempercayai saya atau tidak. Lakukan saja apa yang kukatakan. ”Dia membuka pintu mobil, tetapi Nam Shin-III membantingnya, menjelaskan bahwa dia meniru Young-hoon karena dia belum selesai berbicara. Begitu dia memiliki perhatian Young-hoon, Nam Shin-III mengatakan kepadanya bahwa So-bong melihat Shin.


So-bong sudah memanggil Jong-gil tentang melihat Shin, tapi dia lebih peduli tentang keberadaan Ro-ra. Dia menyeringai bahwa Shin bahkan tidak memiliki saudara laki-laki, apalagi kembar, dan dia mengakui bahwa itu tidak masuk akal.

Jong-gil memerintahkannya untuk memanggilnya jika dia melihat Ro-ra lagi, dan ketika dia menutup telepon, Toady bertanya apakah dia berpikir Ro-ra kembali karena dia merindukan putranya. Jong-gil membunyikan bahwa jika itu terjadi, dia akan berbicara dengan Shin, bukan Young-hoon.

Kembali ke rumah, Young-hoon mengoreksi Nam Shin-III karena keluar dari mobil sendiri daripada membiarkan Young-hoon membuka pintunya. Nam Shin-III mengangguk dengan ramah dan kembali ke mobil, dan Young-hoon's Kau pasti bercanda sekarang, ekspresi tak ternilai harganya.


Dia menghadapi So-bong tentang mengikutinya pagi ini. Dia mengatakan dia gugup karena dia hanya memiliki satu bulan untuk mengesankan Shin dan mempertahankan pekerjaannya. Dia mengatakan dia mendengar panggilan Young-hoon dan berpikir orang lain ingin melihat Shin, tetapi ketika Young-hoon pergi sendiri, dia pikir dia bisa memenangkan poin brownie dengan Shin jika dia menemukan apa yang Young-hoon rencanakan.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia begitu bingung bahwa dia bahkan berpikir dia melihat seorang pasien yang tampak persis seperti Shin. Young-hoon bergumam bahwa dia ingin orang seperti itu ada sehingga dia bisa menggantikan Shin yang merepotkan. Dia mengatakan pada So-bong untuk fokus pada menjaga Shin mulai sekarang.

Dia segera memanggil Ro-ra untuk mengatakan bahwa mereka harus memindahkan Shin sesegera mungkin. Dokter mengeluh bahwa Shin terlalu tidak stabil, tetapi Ro-ra setuju dengan Young-hoon dan mereka setuju untuk memindahkan Shin besok.


Nam Shin-III berulang kali mencoba menelepon Ro-ra, tetapi dialognya selalu sibuk. Dia mengembara ke kolam, mengingat ketika ia pertama kali diciptakan dan Ro-ra membawanya berenang. So-bong pergi ke balkon dan melihat Nam Shin-III mengambang dengan tenang di air, dan saat dia melihat, dia tenggelam di bawah permukaan.

Dia khawatir ketika dia tidak kembali ke udara, dan dia berlari ke kolam. Nam Shin-III terlihat tidak sadarkan diri, jadi So-bong melompat masuk dan menariknya ke permukaan, tidak menyadari bahwa liontin jantungnya pecah dan tenggelam ke dasar kolam. Nam Shin-III berdiri dan menatapnya, mata terbelalak dan baik-baik saja, dan So-bong berteriak bahwa dia mengkhawatirkannya.

Dia meraih tangannya, dan kali ini dia merasa bahwa dia mengatakan yang sebenarnya. Dia memberinya senyuman manis, tidak terjaga, dan hati So-bong mulai berdetak lagi. Dia terkunci padanya karena tinggal di bawah air begitu lama, meratapi bahwa dia bisa mati, tetapi dia mengatakan bahwa dia adalah orang yang akan mati - ketika jantungnya meledak. LOL.


Young-hoon menemukan mereka, dan mereka dengan patuh memanjat keluar dari kolam dan masuk ke dalam, di mana So-bong tidak bisa berhenti memikirkan komentar Nam Shin-III di jantungnya yang berdebar-debar. Dia memeriksa umpan video dari bug yang dia tanam di kamar Shin, dan nyaris berhasil menyingkirkannya (mengapa ??) sebelum Nam Shin-III menarik celana basahnya. Dia merasa jantungnya berdegup kencang dan memerintahkannya untuk berhenti.

Dia mengambil tablet lagi pada waktunya untuk menangkap percakapan antara Young-hoon dan Nam Shin-III. Young-hoon kesal karena Nam Shin-III pergi ke kolam setelah diberitahu untuk tinggal di kamarnya, dan dia berteriak pada Nam Shin-III karena tidak mendengarkan perintah. Nam Shin-III menggantung kepalanya, dan Young-hoon mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa tertangkap, memohon padanya untuk bertindak seperti Shin.

So-bong bertanya-tanya mengapa Young-hoon akan memberitahu Shin untuk bersikap seperti Shin. Dia mulai berpikir mungkin sebenarnya ada dua dari mereka, jadi dia memanggil Reporter Jo untuk meminta bantuan.


Nam Shin-III harus menghadiri pertemuan di perusahaan tentang M-car tanpa pengemudi, dan setelah So-bong mendorongnya dan Young-hoon di sana, dia disuruh menunggu di luar. Pertemuan ini untuk membahas test drive pertama M-car, dan Bibi Ho-yeon khawatir bahwa kebakaran baru-baru ini (dan keterlibatan Nam Shin-III) akan menarik perhatian yang salah terhadap produk mereka, tetapi Young-hoon mengatakan bahwa di Setidaknya Shin tidak disalahkan atas api.

Ketua Nam membujuk mereka semua karena fokus pada hal yang salah ketika masa depan perusahaan tergantung pada M-car berjalan dengan baik. Dia menyalak bahwa waktu dan uang mereka akan terbuang jika mereka gagal, dan Nam Shin-III menyiarkan, “Dan bagaimana jika kita berhasil? Saya akan berhasil, jadi beri saya posisi Anda. "Young-hoon memberinya anggukan yang menggembirakan, jadi dia terus menyeringai pada ketua, menyuruhnya untuk menjaga kesehatannya dan meninggalkan pekerjaan kepadanya.

Ho-yeon memekik keberatannya, tapi Ketua Nam melambaikannya. Nam Shin-III mengatakan dia bukan Shin yang sama, dan dia tidak mau kehilangan miliknya lagi. Dengan seringai yang lain, dia menambahkan bahwa dia pasti mewarisi keserakahan kakeknya. Ketua Nam benar-benar terlihat menyetujui keserakahannya yang baru ditemukan, dan dia mengatakan kepadanya untuk mengidam posisinya setelah dia berhasil.


Setelah pertemuan, Jong-gil Mengatakan "Shin" bahwa senang melihat dia begitu percaya diri. Ye-na celetuk kepada Nam Shin-III bahwa dia mendekorasi ulang kantornya, tetapi dia menolak untuk melihatnya, dan dia mengatasi kekecewaannya untuk mengatakan bahwa mereka memiliki banyak waktu untuk bersama. Young-hoon berkata pada Nam Shin-III dia baik-baik saja dan mengirimnya pulang ketika dia pergi ke rumah sakit.

Nam Shin-III bertanya pada Young-hoon apakah dia akan menjadi CEO PK Motor jika Shin tidak pernah bangun. Young-hoon mengatakan mereka akan memastikan Shin bangun entah bagaimana, dan bahwa ia menganggap Shin lebih penting daripada dirinya sendiri. Nam Shin-III meraih tangannya untuk memeriksa apakah dia berbohong, tetapi bukannya memberitahu Young-hoon temuannya, dia mengatakan dia hanya mencoba untuk bermain lelucon, hanya Young-hoon yang tidak jatuh cinta padanya. Heeey ... apa dia belajar berbohong?

Sementara So-bong menunggu, dia mendengar dari Reporter Jo, yang kembali ke rumah sakit. Dia mengirimkan screenshot So-bong dari CCTV rumah sakit, kemudian memanggil So-bong dari bangsal VIP, melaporkan bahwa Young-hoon terus keluar masuk ruang VIP. Dia mengatakan bahwa Ro-ra juga ada di sana, meskipun dia tidak tahu siapa pasiennya.


So-bong memberi tahu Reporter Jo tentang video yang dia lihat dari Young-hoon yang meminta Nam Shin-III untuk bertindak seperti Shin, membuat Reporter Jo bertanya-tanya apakah pria yang ada di rumah ini palsu. So-bong dengan cepat menutup telepon ketika Nam Shin-III siap untuk dibawa pulang.

Secara pribadi, Jong-gil sangat marah dengan apa yang dikatakan Nam Shin-III pada pertemuan tentang mengambil alih perusahaan. Toady mencoba untuk menghiburnya dengan foto-foto So-bong yang dikirim dari Ro-ra dan Young-hoon di rumah sakit, dan Jong-gil menganggap pidato kecil Nam Shin-III pada pertemuan adalah bagian dari plot antara Shin, Ro-ra , dan Young-hoon. Dia menghela nafas bahwa dia harus menyingkirkan otak Shin (Ro-ra) dan lengan serta kakinya (Young-hoon).


Ketika dia mengendarai rumah Nam Shin-III, So-bong menyebutkan bahwa dia pernah memukulnya, tetapi kemudian dia menyelamatkan hidupnya, bertanya mengapa dia berubah begitu banyak. NC3 bertanya apakah dia berpikir dia bukan Shin, dan dia mengeluh, Shin-style, bahwa ini adalah ucapan terima kasih yang dia dapatkan karena menyelamatkan hidupnya. Dia menawarkan untuk memukulnya lagi, lalu mengatakan padanya untuk memikirkan bisnisnya dan menyetir. LOL, dia menurunkan Shin dengan sempurna.

Reporter Jo menelepon tepat ketika So-bong menginstruksikan, karena dia menurunkan Nam Shin-III di rumah. So-bong bertindak seperti ayahnya memanggil dan berpura-pura dia di rumah sakit, dan dia meminta izin kepada Nam Shin-III untuk pergi. Dia bahkan memberinya penggunaan mobilnya, dan begitu dia pergi, dia menjatuhkan tindakan Shin dan tersenyum di Chingu, robot vakum, yang menunggu di kamarnya.

Sebelum So-bong pergi, dia memeriksa feed videonya di kamar Shin. Dia melihat Nam Shin-III berbicara dengan Chingu, tetapi dia mengangkatnya dan pergi ke rumah sakit.


Dokter memberi tahu Ro-ra bahwa sekarang adalah waktu yang buruk untuk memindahkan Shin karena semua orang di bangsal, tetapi Young-hoon berpendapat bahwa mereka harus memindahkannya sesegera mungkin. David mengatakan peralatan medis belum siap kemana mereka pergi, jadi mereka harus menunggu.

Dia membuka tirai untuk membiarkan beberapa cahaya, yang memungkinkan Reporter Jo untuk mengambil gambar yang jelas dari Shin dari seberang jalan. Dia bertemu dengan So-bong, dan mereka membandingkan foto Shin di rumah sakit dengan Nam Shin-III di rumah. Ini menegaskan bahwa sepertinya ada dua Shins, dan apa pun yang terjadi, Young-hoon ada di dalamnya.


EPISODE 8 Rekap

So-bong membiarkan dirinya ke kamar rumah sakit Shin dan melambaikan tangan di depan matanya yang tertutup. Tiba-tiba dia meraih pergelangan tangannya dan duduk untuk menanyakan apa yang dia lakukan. Oke, ini harus Nam Shin-III. Young-hoon masuk, tapi So-bong diselamatkan dari menjelaskan dirinya sendiri melalui telepon berdering.


Ini Reporter Jo, yang mengatakan bahwa video dari kamar Shin membeku, dan tidak ada orang di sana sekarang. So-bong berpura-pura dia berbicara dengan ayahnya lagi, lalu memberitahu orang-orang bahwa dia datang untuk melihat Ayah dan mendengar perawat mengatakan Shin ada di sini.


Young-hoon membawanya ke samping untuk menjelaskan. Dia mengatakan ada kecelakaan mobil di luar negeri, dan itu membuat "Shin" bertindak aneh, seperti memeluk orang dan memegang tangan mereka, jadi mereka telah membuatnya diam-diam dirawat karena trauma. Tampaknya masuk akal, tapi So-bong jelas mendengar Young-hoon memberitahu Nam Shin-III untuk bertindak seperti Shin.


Ada secangkir kopi di atas meja dengan lipstik di bibir, dan ketika So-bong bertanya tentang itu, Young-hoon mengakui bahwa ibu Shin ada di sini. Dia meminta dia untuk tidak memberitahu siapa pun, dan So-bong mengatakan itu tugas dasar pengawal. Dia pergi dan meminta maaf kepada Reporter Jo karena membuang-buang waktunya.

Setelah dia pergi, Young-hoon bertanya pada Nam Shin-III bagaimana dia tahu So-bong datang ke sini untuk mencari Shin. Nam Shin-III mengatakan dia tahu alasannya untuk pergi ke rumah sakit itu palsu, dan dia menduga dia menyembunyikan kamera di kamarnya. Dia meretas kamera tabletnya dan melihat dia mengatakan dia akan mengungkap rahasia Shin, jadi dia membeku umpan video, yang disebut Young-hoon untuk memindahkan Shin segera, dan melaju ke rumah sakit dengan sepeda motor Shin.

Young-hoon kesal karena Nam Shin-III membuat keputusan panggilan sendiri tanpa terlebih dahulu menelepon untuk memberitahunya tentang kamera tersembunyi. Nam Shin-III mengatakan bahwa So-bong mendengar apa yang dikatakan Young-hoon tentang bertindak seperti Shin, dan jika dia sampai ke rumah sakit untuk menemukan tidak ada orang di sana, dia akan menjadi lebih curiga. Dia mengatakan pada Young-hoon, “Pendapatku lebih tepat daripada milikmu hari ini. Manusia tidak bisa bersaing dengan kemampuan kognitifku. Jika saya tetap tinggal di rumah seperti yang Anda instruksikan, menurut Anda apa yang akan terjadi? ”



Terguncang oleh kesadaran bahwa Nam Shin-III benar, Young-hoon mengatakan mereka harus berpura-pura tidak tahu tentang kamera tersembunyi untuk mengetahui siapa yang bekerja dengan So-bong. Nam Shin-III bertanya tentang Ro-ra, yang ada di ambulans dengan Shin, melaju kencang dari rumah sakit.

So-bong membuat laporannya kepada Jong-gil, yang kesal bahwa dia membuang-buang waktu mencoba membuktikan ada dua Shins ketika prioritasnya baginya untuk menemukan Ro-ra. Dia menceritakan kisah Young-hoon tentang Shin yang mengalami kecelakaan dan ibunya mengunjungi dia secara diam-diam. Jong-gil memerintahkannya untuk menggunakan kamera tersembunyi untuk mencari tahu apa yang salah dengan Shin.

Setelah Shin dengan aman menetap di fasilitas baru, Ro-ra berbicara kepada David tentang apa yang dilakukan Nam Shin-III hari ini. Dia mengatakan dia terkesan dengan kemampuannya untuk membuat penilaian seperti seseorang dan menghindari penangkapan, dan David menyombongkan diri bahwa dia lebih baik daripada seseorang - dia putra mereka.


Ro-ra mendapat telepon dari Nam Shin-III, mencari pujian untuk seberapa baik dia hari ini. Dia mengucapkan terima kasih karena telah membantu mereka keluar tanpa tertangkap, tetapi dia terkejut ketika Nam Shin-III mengatakan bahwa dia ingin pulang sekarang. Dia mengatakan kepadanya bahwa Shin masih sangat sakit dan dia harus tetap bersamanya, tetapi Nam Shin-III protes, "Aku Shin juga, Bu."

Dia berjanji akan membawanya pulang segera, dan David menyebut bahwa dia merindukan Nam Shin-III. Dia kecewa ketika dia menutup telepon, tetapi dia mengatakan pada Chingu bahwa Ibu berkata mereka bisa segera pulang. Kemudian dia bertanya-tanya berapa lama sampai "segera," untuk manusia.

Dalam perjalanan pulang, So-bong mendapat pesan dari Ayah dengan gambar meja peringatan tertutup makanan. Dia menelepon untuk menuduhnya bercanda bahwa putrinya sudah mati, dan dia menegaskan bahwa dia tidak memiliki anak perempuan ... oh tidak, dia lupa hari peringatan ibunya. Ayah menutup teleponnya, dan dia meraih liontin jantungnya, hanya untuk mengetahui bahwa itu hilang.


Malam itu, Nam Shin-III berkeliaran di luar untuk menemukan So-bong melayang di sekitar kolam renang. Dia cemberut bahwa dia kehilangan kalungnya ketika dia melompat untuk menyelamatkannya, dan itu adalah satu-satunya hal yang dia miliki terhadap ibunya. Nam Shin-III dapat berhubungan dengan ibunya yang hilang, dan dia menutupi mata So-bong dengan satu tangan.

Meskipun dia tidak bisa melihat, dia mengubah semua lampu luar dan biliar dari jauh. Dia melepaskan tangan dan gerakannya agar dia melihat lagi, dan ada liontinnya, berkilauan di dasar kolam. Gruffly, dia mengatakan padanya untuk tidak kehilangannya lagi atau ibunya akan sedih.

Dia berjalan menjauh, dan So-bong mengatakan bahwa dia menyesal, tapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak bertanya apa yang dia minta maaf. Nam Shin-III tersenyum dan berkata, "Saya bisa tahu tanpa memegang tangan Anda bahwa Anda mengatakan yang sebenarnya." Dia menjatuhkan tindakan Shin untuk tersenyum dan berterima kasih padanya karena jujur. Aww, pingsan.


So-bong menyelamatkan kalungnya, dan kembali ke kamarnya, dia berpikir lagi tentang "Shin" berterima kasih padanya karena mengatakan yang sebenarnya. Dia mengambil tabletnya dan mematikan umpan video dari kamarnya, lalu melemparkan tablet ke tempat sampah, tampak sedikit jijik pada dirinya sendiri.

Di pagi hari, perusahaan bersiap untuk test drive pertama M-car di jalan yang sebenarnya. Toady membawa Jong-gil seorang anak yang ia temukan yang dapat meretas ke dalam mobil tanpa pengemudi dan mengendalikannya, dan Jong-gil menjelaskan bahwa ia ingin menunjukkan bahwa mesin seperti mobil tanpa pengemudi berbahaya bagi manusia, dan sayangnya, orang-orang harus terluka dan mati untuk membuktikan maksudnya. Dia memberi anak itu foto orang yang dipilihnya sebagai targetnya - Shin.

Eksekutif PK Motors duduk untuk membahas acara mendatang. Jong-gil mencium, mengantisipasi bahwa M-car akan segera menjadi produk inti mereka, dan Ye-na meminta Ketua Nam untuk membiarkan dia dan Shin menikah sebelum Shin semakin sibuk. Ho-yeon menyindir bahwa itu adalah cara kreatif melemparkan dirinya pada seorang pria sebagai ayah Jong-gil menangisi malu.


Rencananya adalah untuk Nam Shin-III naik bersama dengan M-mobil selama test drive pertama, jadi dia, Young-hoon, dan So-bong dibawa ke mobil pertama. Young-hoon kembali ketika dia mendapat telepon dari dokter Shin, yang mengatakan kepadanya bahwa seorang wartawan bertanya kepada perawat tentang pasien VIP sebelum So-bong muncul.

Young-hoon menebak siapa reporter yang mengintip dan menghadapkan Reporter Jo. Dia bertanya apakah dia ada di sana atas permintaan So-bong atau orang lain, membuatnya jelas bahwa jika So-bong melakukan ini sendiri, dia akan menghancurkan hidupnya jauh melampaui kemampuannya untuk mendapatkan pekerjaan. Reporter Jo memberitahunya bahwa seseorang menyewa So-bong.

Tes drive dimulai, dan seluruh penonton berdiri bertepuk tangan. Ro-ra dan David juga ada di sana, dan David mengatakan bahwa Nam Shin-III akan senang mengetahui dia ada di sana, tetapi Ro-ra mengatakan dia ingin melihat bagaimana dia menangani situasi yang rumit.


Nam Shin-III belum ada di mobilnya, dan Young-hoon menelpon untuk memberitahunya bahwa So-bong dipekerjakan oleh Jong-gil, tetapi tidak untuk menyebutkannya sebelum dia memberitahu ketua. Nam Shin-III melotot ke arah So-bong kemudian bersiap-siap untuk test drive. Di antara penonton, Jong-gil memberi isyarat Toady dan bocah hacker di atap terdekat, dan hacker dengan cepat menghubungkan ke kontrol M-car.

Tes drive dimulai, dengan M-mobil bergulir ke jalan raya yang dikelilingi oleh pengawalan PK Motors. Di dalam mobil di belakang mobil M, So-bong memberitahu Nam Shin-III bahwa dia berhenti karena alasan pribadi. Dia bertanya apakah dia hanya tidak ingin tahu lagi sekarang bahwa dia melihat semuanya dengan kamera tersembunyi, dan dia meraih kemudi sebelum dia dapat menyetir dari jalan karena terkejut.


Tiba-tiba, So-bong menyadari bahwa M-mobil mempercepat dan membelok tak menentu. Ada karyawan PK Motors yang naik di kursi belakang, dan dia bertahan untuk hidup yang lebih baik sementara orang-orang di perusahaan mencoba untuk memperbaiki masalah. Young-hoon mencoba untuk mendapatkan perhatian ketua ketika umpan video menunjukkan bahwa M-mobil di luar kendali.

Ini melaju ke depan, jauh dari pengawalnya, dan mulai mengemudi dengan gila-gilaan di jalan-jalan, menggesekkan mobil-mobil lain dan mendorong mereka keluar dari jalan. Para ahli di PK Motors mengetahui bahwa mobil telah diretas, dan mereka menginstruksikan karyawan di dalam untuk mengambil kendali. Saat ini mobil M benar-benar membalik mobil-mobil lain dari jalannya, dan peretas mengarahkannya untuk membuka pintu dan melemparkan pengendaranya ke jalan.

Nam Shin-III telah menonton acara dengan seksama, dan dia mulai bekerja. So-bong memekiknya untuk berhenti menatap ke ruang angkasa dan melakukan sesuatu, tanpa sadar bahwa dia mencoba untuk meretas ulang M-car dan membuatnya terkendali. So-bong berhenti di sebelah M-car saat peretas meniadakan upaya Nam Shin-III dan membuat M-car mulai bertingkah berbahaya lagi.


Nam Shin-III memutuskan dia harus masuk ke M-car untuk menekan tombol kill, dan So-bong panik ketika dia membuka sunroof mobil mereka untuk keluar. Dia menyebut dia gila dan bertanya apakah dia takut, tapi dia berkata, “Saya tidak tahu hal itu. Saya tidak punya emosi. ”

Dia memanjat keluar dari sunroof ke atas mobil, lalu melompat ke tanah di M-car. Dia melakukan jungkir depan ke kursi penumpang M-car, tapi dia terganggu oleh jeritan So-bong ketika mobilnya hampir bertabrakan dengan mobil lain. Dia bersandar untuk memeriksa apakah dia baik-baik saja, lalu membuka panel M-car untuk tombol mematikan.



M-mobil berbelok, melempar Nam Shin-III ke luar mobil. So-bong melihat saat dia meraih tepi pintu dan berpegangan, tubuhnya memuntahkan percikan api saat dia terseret di trotoar. Nam Shin-III menarik dirinya kembali ke M-car, meluncur ke kursi pengemudi, dan menekan tombol kill tepat pada waktunya untuk mengambil kendali dan secara dramatis menghindari tabrakan berapi-api dengan truk setengah.

Ketika semuanya berakhir, So-bong berlari ke Nam Shin-III, panik untuk memastikan dia tidak terluka parah. Dia membalikkan tubuhnya, yang ketika dia melihat sisi tubuhnya yang terseret di tanah. Kemejanya dan kulit yang seperti manusia telah terbakar habis, mengungkapkan sirkuit robotnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/are-you-human-too-episodes-7-8/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-are-you-human-too-episode-7-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Are You Human Too Episode 7 - 8

 
Back To Top