Sinopsis Are You Human Too Episode 5 - 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Juni 2018

Sinopsis Are You Human Too Episode 5 - 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Are You Human Too Episode 5 - 6

Karena So-bong terletak terperangkap di bawah perancah yang jatuh di dalam klub yang terbakar, dia berpikir untuk dirinya sendiri, “Jadi, beginilah akhirnya.” Dia mengingat pertempuran di ring kickboxing, disemangati oleh Ayah dan para atlitnya, Bersama dan Robocop . dia telah menang, tetapi kemudian lawannya telah menampar dan menusuk matanya, dan wasit tidak menyebut pelanggaran aturan.
Pusing dan tidak bisa melihat, So-bong telah terlempar ke matras, dan lawannya telah memutar kakinya sampai pergelangan kakinya patah. Ayahnya telah mengakhiri pertandingan, dan So-bong melompat dari brankar, membawanya ke ambulans untuk mengikuti wasit yang bertindak aneh. Dia menemukan dia dengan pria lain, menerima uang karena mempengaruhi hasil pertarungan. Dia menjerit dan menyerangnya, membuat dirinya sendiri dilarang bertarung.


Ketika dia duduk di rumah sakit yang terguncang karena dihukum sementara wasit ditemukan tidak bersalah, ayahnya telah berteriak bahwa anggota asosiasi perang semuanya rusak. Dia bersumpah untuk meminta mereka semua dijebloskan ke penjara, tetapi So-bong telah berteriak padanya untuk berhenti - dia tidak akan pernah menang melawan dolar mahakuasa, dan karir bertarungnya berakhir karena cedera yang dideritanya.

Dia sudah mengira bahwa sejak hidupnya berakhir, dia mungkin juga menghasilkan uang semampunya, itulah sebabnya dia setuju untuk mengambil foto-foto terlarang dari Shin. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia layak untuk mati, tetapi dia masih merasa bahwa itu tidak adil. Pikiran terakhirnya adalah, "Ayah, selamat tinggal," ketika balkon yang terbakar mulai jatuh pada dirinya.

Tapi kemudian balkon berhenti di pertengahan musim gugur, dan So-bong mendongak untuk melihat Nam Shin-III mendorongnya menjauh darinya. Dia dengan mudah memindahkan perancah dan mengangkatnya, dan jantungnya mulai berdebar. Dia mengatakan kepadanya bahwa pukulan itu datang dari dia, tetapi dia berkata, "Saya tidak punya hati," sebelum membawanya ke tempat yang aman.


Nam Shin-III mendepositkan So-bong di tanah di luar gedung dan mengevaluasi kondisinya sebagai “stabil.” Dia tiba-tiba keluar dari Disaster Mode dan kembali ke dirinya sendiri, dan dia bertanya pada So-bong di mana mereka dan mengapa dia menahannya. Dia memberi So-bong senyuman manis, lalu menutup.

Dia panik dan meminta bantuan, dan untungnya, Young-hoon berada di dekatnya dan bergegas. Dia melihat cedera Nam Shin-III dan melepas jaketnya untuk menutupi sirkuit yang terbuka di punggung Nam Shin-III. Para wartawan berkerumun di sekitar mereka memotret selagi Nam Shin-III tetap tidak responsif, dan Young-hoon memanggil Ro-ra, yang mengatakan untuk tidak membiarkan siapa pun menyentuh Nam Shin-III sampai dia tahu apa yang harus dilakukan.

So-bong dan Nam Shin-III keduanya dimuat ke ambulans, tetapi Young-hoon tidak akan membiarkan EMT menyentuh tubuh Nam Shin-III. Ambulans lain memotongnya, dan ketika Young-hoon melihat bahwa itu Ro-ra, dia membantunya memuat Nam Shin-III ke dalam kendaraan baru. Ro-ra memeriksa kerusakan di punggung Nam Shin-III dan mulai bekerja melakukan perbaikan yang dia bisa.


Jong-gil melihat berita tentang api, dan dia mencemooh gagasan Shin yang berpusat pada diri sendiri sebagai pahlawan. Dia mendapat telepon dari Snake, masih di Republik Ceko, yang melaporkan bahwa tidak mungkin Shin bisa hidup dan sehat di Seoul setelah dipukul langsung oleh truk. Snake mengatakan bahwa baik catatan polisi dan rumah sakit telah menghilang, tetapi seorang paramedic memberitahunya di mana Shin diambil. Berdiri di luar rumah Ceko Ro-ra, dia bilang dia akan memeriksanya dan menelepon kembali.

Dari tempat tidurnya di rumah sakit, So-bong memanggil Reporter Jo untuk mengatakan padanya betapa anehnya "Shin" bertindak setelah menyelamatkannya, seolah-olah dia tidak mengingatnya. Ye-na sengaja mendengarnya dan mengambil ponselnya, tetapi dia tidak marah karena So-bong berbicara tentang tunangannya kepada pers - dia rewel bahwa So-bong terus menyebutkan bagaimana dia membawanya. So-bong mengatakan dia kehilangan intinya.


Jong-gil tiba, lega bahwa putrinya baik-baik saja. Ye-na bertanya apakah dia melihat Shin, dan mereka pergi bersama untuk mencarinya. So-bong menggerutu bahwa ayah Ye-na tampaknya baik ... LOL tidak. Ayahnya sendiri berlari masuk dan dia meneteskan air mata, tetapi bukannya memeluknya, dia memukul So-bong karena terlihat berantakan dan terkunci, "Mengapa kamu tidak mati saja?" Awww, rasa marahnya agak menggemaskan.

Paramedis memberi tahu Jong-gil dan Ye-na tentang Young-hoon yang melarang mereka untuk menyentuh Nam Shin-III, dan penculikannya. Jong-gil mengirim Ye-na pulang untuk menunggu sementara dia terus mencari "Shin," dan ketika dia memanggil Young-hoon, Young-hoon memperingatkan Ro-ra untuk tetap diam sebelum dia menjawab. Dia mengatakan pada Jong-gil bahwa "Shin" sedang dioperasi di rumah sakit yang berbeda untuk cedera punggung.

Jong-gil kepala di sana, mengantisipasi bahwa dia akan menangkap Young-hoon dalam kebohongan. Young-hoon menghentikan mereka di pintu, tetapi Toady secara fisik menahannya untuk memungkinkan Jong-gil di dalam. Jong-gil berjalan ke ruang bedah, di mana Nam Shin-III berbaring tatap muka di atas meja, dan ia meraih untuk menarik kembali lembaran yang menutupi luka Nam Shin-III.


Ro-ra, yang bersembunyi di balik topeng bedah, mencoba untuk menghentikannya, tetapi dia mendorongnya pergi dan merobek lembaran itu. Yang dia lihat hanyalah perban yang menutupi luka Nam Shin-III, dan tumpukan kasa berdarah dan peralatan di dekatnya. Tertegun, dia patuh ketika Young-hoon muncul dan menyuruhnya keluar.

Jong-gil meminta maaf, tetapi ia juga menghukum Young-hoon karena pada dasarnya menculik "Shin" dan berganti rumah sakit. Young-hoon mengatakan kepadanya untuk tetap keluar dari bisnisnya dan Shin, mengancam untuk melaporkan perilakunya kepada ketua jika dia tidak. Dia kembali ke ruang operasi dan meminta dokter untuk mendokumentasikan bahwa dia melakukan operasi, berjanji untuk menjelaskan semuanya nanti.

Ro-ra merasa bersalah karena menempatkan Nam Shin-III dalam situasi ini, dan Young-hoon bertanya mengapa dia tidak memberitahunya tentang Nam Shin-III's Disaster Mode. Ro-ra mengatakan dia pikir dia telah menghapusnya sebelum mengirimnya ke Seoul, jadi dia perlu mencari tahu mengapa itu tidak dihapus. Dia pergi dengan permintaan untuk Young-hoon untuk "mengurus anakku."


Setelah mereka sendiri, Young-hoon menggunakan aparat pergelangan tangan Nam Shin-III untuk mengubahnya kembali. Nam Shin-III mengatakan pada Young-hoon bahwa dia mengingat semuanya sampai ke api, dan dia memanggil artikel berita tentang penyelamatannya terhadap beberapa orang. Dia menyimpulkan bahwa dia masuk ke Disaster Mode, dan dia terpesona, karena ini pertama kalinya dia melakukan itu.

Dia meminta maaf kepada Young-hoon karena bertingkah seperti Shin dan hampir membuat mereka tertangkap. Young-hoon mengatakan tidak apa-apa karena dia hanya melakukan apa yang diprogramnya, dan dia menyelamatkan nyawa. Dia memberitahu Nam Shin-III bahwa karena dia, Shin adalah pahlawan, tapi Nam Shin-III bingung: "Tapi aku pahlawan." Young-hoon tertawa dan mengatakan dia selama dia tahu tentang hal itu, dan yang memenuhi Nam Shin-III.

Dalam perjalanan keluar, Jong-gil berhenti di depan televisi di lobi yang menyiarkan laporan berita tentang kebakaran itu. Ternyata Jong-gil mendengar So-bong di telepon di UGD, berbicara tentang bagaimana "Shin" tampak seperti orang yang sama sekali berbeda. Dia mencemooh bahwa Shin tidak akan pernah mempertaruhkan nyawanya seperti itu.


Reporter Jo menunjukkan So-bong gambar-gambar yang dia dapatkan dari Nam Shin-III selama kebakaran dan mengatakan kepadanya bagaimana dia tiba-tiba berubah tepat sebelum bergegas ke dalam gedung. Mereka berdua berpikir bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi, terutama karena "Shin" tampaknya tidak mengingat apapun. Jong-gil menyela mereka, mengatakan bahwa dia pikir itu aneh juga, dan dia meminta So-bong untuk memberitahunya apa yang terjadi.

Di Republik Ceko, Snake menunggu sampai David meninggalkan rumah dan membiarkan dirinya masuk. Dia mencari-cari di rumah, dan tepat ketika dia membuka pintu ke ruangan tempat Shin terbaring tak sadarkan diri, David mengembalikan kuncinya. Snake menyiapkan senjatanya jika ada konfrontasi, tetapi dia berhasil melarikan diri dari rumah tanpa menabrak David.

David melihat pintu yang terbuka dan pergi keluar tepat waktu untuk melihat Snake melarikan diri. Mengingat bahwa Nam Shin-III melihat seseorang yang mengikuti Shin, dia memanggil Ro-ra untuk mengatakan apa yang terjadi, dan bahwa dia memutuskan untuk membawa Shin ke Korea.


Nam Shin-III telah menonton berita itu, senang ketika orang-orang yang dia selamatkan menyebutnya seorang pahlawan. Dia akan dipulangkan ketika Ketua Nam tiba di kamar hotelnya, dan dia memukul wajah Young-hoon dengan keras. Nam Shin-III hampir mengintervensi, tetapi gerakan Young-hoon baginya untuk tetap kembali.

Ketua Nam berteriak bahwa Shin dan karyanya datang lebih dulu, jadi lain kali, Young-hoon harus menjadi orang yang terluka. Tetap saja, mereka meminta wartawan menunggu di lobi untuk berbicara dengan Nam Shin-III, berencana untuk menggunakan cerita pahlawan baru ini untuk meningkatkan citra publik Shin. Mereka pergi, dan Nam Shin-III khawatir Young-hoon terluka, tapi Young-hoon mengatakan itu terjadi setiap saat. Nam Shin-III menawarkan untuk mendapatkan pukulan lain kali karena dia tidak bisa merasakan sakit, tapi Young-hoon mengatakan itu tidak akan membantu apa-apa.

Mereka menghadapi para wartawan, yang meracuni Nam Shin-III dengan pertanyaan. Alih-alih menjawab, dia membuangnya ketika dia melihat ketiga gadis yang dia selamatkan, dan bertanya apakah mereka baik-baik saja. Mereka mendorong untuk berterima kasih kepadanya karena telah menyelamatkan hidup mereka, dan mereka memohon padanya untuk mengulangi apa yang dia katakan kepada gadis itu tentang menyelamatkan dirinya sendiri. Dia mampu menghidupkan kembali momen itu dengan sempurna, karena dia melihat dia menceritakan kisah itu di berita.


EPISODE 6

Nam Shin-III berpose untuk berfoto dengan gadis-gadis yang dia selamatkan ketika So-bong muncul, dan dia jatuh ke lantai dengan busur formal. Dia mengatakan dia datang untuk berterima kasih padanya karena telah menyelamatkannya, dan menawarkan untuk melayani dia sebagai pengawal pribadinya, tanpa bayaran.


Young-hoon mencoba membuat So-bong pergi, tapi Reporter Jo dengan keras memanggil bahwa dia berjanji akan mengembalikan pekerjaannya setelah menggunakan dia dalam penipuan kamera tersembunyi. Reporter lainnya mulai mengajukan pertanyaan, tetapi So-bong mengatakan bahwa bahkan jika dia sudah siap, dia mengambil uang untuk foto-foto Shin. Dia berjanji untuk melindunginya setiap saat, dan Nam Shin-III melihat Young-hoon, yang menggelengkan kepalanya.

Tapi ketika dia melihat kembali ke So-bong, ada air mata berkilauan di matanya. Dia berlutut untuk memeluknya, yang diterima So-bong sebagai penerimaan tawarannya, dan dia menggenggam tangan dan bersumpah untuk melayaninya dengan hidupnya. Melalui denyut nadinya, Nam Shin-III dapat mengatakan dia berbohong.


Jong-gil memberi So-bong sebuah kedipan lebar di belakang punggung Nam Shin-III, dan dalam kilas balik kami melihat bahwa ia menawarkan untuk membayar So-bong untuk "bantuan."

Jong-gil mengatakan pada Ketua Nam nanti bahwa mereka perlu membungkam So-bong sebelum berita keluar tentang pengaturan foto palsu Shin. Young-hoon berpendapat bahwa mereka tidak dapat mempercayainya, tetapi Jong-gil mengatakan bahwa mereka dapat menggunakan So-bong untuk memperbaiki reputasi Shin. Ketika dia bertanya apakah ada alasan So-bong tidak bisa dekat dengannya, Young-hoon hanya bisa mengatakan bahwa itu terlalu berisiko.

So-bong dan Nam Shin-III menunggu di aula untuk keputusan mereka, dan So-bong canggung membawa fakta bahwa dia memeluknya dua kali. Dia bertanya apakah dia memiliki kelemahan untuk wanita, tapi Nam Shin-III mengatakan bahwa dia memeluk manusia atau hewan yang menangis, dan dia mengatakan dia bersyukur.


Memainkan personanya Shin ke gagang, Nam Shin-III bertanya mengapa dia berbohong. Hand on her heart, So-bong bersumpah dia tidak berbohong. Tapi dia mengambil tangannya lagi, lalu membuangnya, mematahkan bahwa dia masih berbohong.

Jong-gil keluar dan memberi tahu So-bong bahwa ketua menginginkannya bekerja sebagai pengawal Shin selama sebulan, untuk memulai. Dia mulai dengan mengendarai Young-hoon dan rumah Nam Shin-III, dan di perjalanan, teleponnya berdering seperti orang gila. Young-hoon mengatakan kepadanya untuk menjawab, dan dia mendapatkan telinganya ditiup oleh Ayah, yang di rumah sakit bertanya-tanya di mana dia menghilang.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mendapatkan pekerjaan yang mereka diskusikan dan berjanji untuk melakukan yang terbaik. Dia tidak tahu apa yang dia bicarakan dan memerintahkan rumahnya untuk dipukuli, tapi dia hanya berseri-seri, "Oke, Ayah, aku mencintaimu!" ​​Dia menutup telepon dan menjelaskan bahwa ayahnya sangat mengkhawatirkannya, dan di kursi belakang, Nam Shin-III menatapnya dan mulut, "LI-AR." Pfft .


Ketika mereka tiba di sayap rumah Shin, Young-hoon menunjukkan So-bong di mana menemukan kamarnya dan mengatakan kepadanya untuk tidak naik ke atas atau ke rumah utama. Begitu dia pergi, Nam Shin-III rileks, dan Young-hoon memperingatkan dia untuk berhati-hati karena So-bong akan selalu berada di dekatnya.

Khawatir karena mengirim So-bong ke sarang serigala, Reporter Jo memanggilnya dan mendesaknya untuk mundur sekarang selagi bisa. So-bong berpendapat bahwa dia bekerja keras untuk sampai ke sini, jadi dia akan tinggal dan menangkap serigala. Dia menggantung dan mencengkeram liontin jantungnya sesaat, lalu menarik kamera tersembunyi kecil dari tasnya.

Young-hoon menempatkan salah satu perangkat pergelangan tangan Nam Shin-III pada pengisi daya di samping beberapa lagi. Dia menemukan Nam Shin-III di kamar Shin, melihat koleksi action figure Shin. Untuk Young-hoon, dia terlihat sangat mirip dengan Shin, untuk sesaat dia berpikir bahwa itu benar-benar dia, tapi dia membentaknya dan mengatakan bahwa Nam Shin-III sepertinya menyukai model. Nam Shin-III mengomentari berapa banyak dari angka-angka itu adalah robot.


Dia bertanya pada Young-hoon apakah Shin akan menyukainya ketika dia bangun, tapi Young-hoon hanya terlihat sedikit sedih dan tidak menjawab. Dia memberikan telepon Shin kepada Nam Shin-III, yang menyeringai bahwa rumah itu terhubung ke perangkat penghubung jaringan. Dia menyalakan lampu dari jarak jauh, tapi Young-hoon menggelengkan kepalanya, dan wajah manis kecil Nam Shin-III jatuh.

Ketua Nam memanggil Nam Shin-III untuk melihatnya, jadi Nam Shin-III kembali ke persona Shin-nya dan mereka keluar. Dia marah dengan "Shin" karena pergi tanpa kata, dan dia berteriak bahwa dia tidak akan menerimanya. Dia meraih pergelangan tangan Nam Shin-III dan mendorong lengan bajunya, menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi pada bekas lukanya, dan Nam Shin-III berkata putus asa, "Shin tidak memiliki bekas luka!" Ketua Nam menggeram, "Kau bukan dia . Anda tidak bisa. Kamu siapa? Kenapa kamu bersikap seperti dia ?! ”


Bibi Ho-yeon berlari, menanyakan mengapa ayahnya melihat pergelangan tangan Shin karena bekas luka Shin Jung-woo. Dia memekik bahwa Jung-woo meninggal, dan ketua menyadari sekali lagi bahwa putranya sudah mati. Mereka membawanya ke dalam sebelum orang dapat melihat bahwa dia memburuk, dan Ho-yeon terkunci di Nam Shin-III bahwa itu salahnya Ketua Nam seperti ini.

Sementara mereka pergi, So-bong menyelinap ke kamar Shin untuk menemukan tempat untuk bug yang dikirim Jong-gil bersamanya. Dia menempatkannya di dalam salah satu robot action figures dan menegaskan bahwa kamera berfungsi, tetapi sebelum dia selesai, dia mendengar Nam Shin-III kembali. Dia mengetuk sosok lain saat membersihkan, tapi Nam Shin-III dengan senang hati menyalakan lampu dengan pikirannya dan tidak mendengar bunyi berisik.

So-bong menempatkan semuanya kembali pada tempatnya dan memutuskan untuk melarikan diri dengan memanjat dari balkon. Tapi dia melihat Young-hoon kembali ke rumah, dan dia merayap masuk ke dalam untuk bersembunyi di bawah meja Shin.


Nam Shin-III terganggu oleh robot vacuum cleaner, yang mengenalinya sebagai robot sesama. Nam Shin-III menyebut kekosongan “Chingu” (“teman”), dan Chingu di sepanjang ruang Nam Shin-IIIto Shin. Chingu melihat So-bong di bawah meja dan menepuk-nepuk jempolnya, tetapi dia lupa tentang alat yang sial itu ketika lampu dan tirai mulai bekerja dengan sendirinya.

LOL, Nam Shin-III terlalu bersenang-senang. Dia membuat lampu berkedip dan mengaktifkan beberapa model di dinding, dan untuk So-bong, yang tidak bisa melihat Nam Shin-III, sepertinya rumah itu angker. Akhirnya Nam Shin-III menghentikan pertunjukan cahaya dan panggilan ke Chingu untuk mengikutinya, dan mereka berdua meninggalkan ruangan.


Nam Shin-III bertanya pada Chingu apakah dia suka manusia, dan ketika Chingu membuat suara sedih, dia meminta maaf karena mengajukan pertanyaan yang sulit. Chingu melakukan putaran kecil yang bahagia, dan Nam Shin-III mengatakannya dengan riang, “Aku juga menyukaimu.” Cutest. Teman-teman Pernah .

So-bong akhirnya mendapat kesempatan untuk melarikan diri dari balkon, tetapi kemudian dia hampir bertemu dengan Young-hoon, yang sedang berbicara di telepon dengan Ro-ra mendiskusikan rencana untuk bertemu di rumah sakit ketika Shin tiba besok. Dia pergi setelah mendengar mereka berbicara tentang melihat Shin, dan membuatnya kembali ke kamarnya dengan selamat.

Dia mengeluarkan tabletnya agar dia dapat menonton video dari kamar Shin. Tapi di pagi hari, Nam Shin-III duduk dalam posisi yang sama persis dia di malam sebelumnya, menatap teleponnya (dia bertanya-tanya apakah dia terjaga sepanjang malam menonton film porno, ha). Namun dalam kenyataannya, dia melihat foto dirinya dengan Ro-ra ... awww, dia merindukan ibunya.


So-bong menemukan Young-hoon sudah di dapur sarapan. Dia bertanya mengapa dia benar-benar di sini, merasa aneh bahwa dia akan menjadi pengawal dari rasa syukur. Alih-alih menjawab, dia menyeka sarapannya, dan dia mencatat bahwa dia menghindari pertanyaan itu. Dia mengakui bahwa dia berbohong ketika dia mengatakan dia tidak butuh uang, tetapi dia benar-benar bersyukur.

Dia aegyo di Young-hoon untuk gaji dan tunjangan yang bagus, dan dia menyembunyikan kegemarannya, memanggilnya tak tahu malu. Nam Shin-III bergabung dengan mereka, tapi dia hanya menatap So-bong, Shin-style, sampai dia pergi. Dia bertanya apakah Young-hoon akan melihat Ro-ra, dan Young-hoon mengatakan itu adalah bisnis perusahaan, tetapi ia berjanji untuk membawa Nam Shin-III menemui ibunya segera.

Mengingat percakapan telepon Young-hoon tadi malam, So-bong memanggil Jong-gil untuk mengatakan bahwa itu terdengar seperti seseorang datang untuk melihat Shin, tetapi Young-hoon hanya keluar sendiri. Dia mengulangi sisi Young-hoon dari percakapan untuk berpikir tentang melihat Shin, dan Jong-gil memintanya untuk mengikuti Young-hoon.


Sementara David mengatur transportasi Shin ke rumah sakit, So-bong mengikuti Young-hoon ke rumah sakit. Young-hoon berbicara kepada dokter tentang pemesanan VIP suite, dengan enggan mengungkapkan bahwa itu untuk Shin asli. Dokter benar-benar menolak untuk memalsukan rekam medis lagi, dan dia menuntut untuk mengetahui siapa wanita itu yang ada di sana setelah kebakaran klub.

Ro-ra masuk dan memberi tahu dokter, “Saya ibu Shin. Shin dari malam itu dan Shin yang akan kau temui hari ini. Keduanya adalah putra saya. ”Dia memberi tahu dokter bahwa saat dia merekam operasi yang tidak dia lakukan, dia kehilangan haknya untuk menolak. Dia mengakui bahwa dia memerasnya, dan mengatakan bahwa dia akan melakukan lebih buruk dari itu untuk putranya.


So-bong mengembara melalui rumah sakit sampai dia melihat Young-hoon, yang disuruh menunggu dengan Ro-ra sementara dokter berpikir tentang apa yang harus dilakukan. Dia bersembunyi di bawah meja dan mengambil foto mereka berdua, dan dia pergi begitu dia mendapatkan apa yang diinginkannya.

Dokter akhirnya memberi tahu Young-hoon dan Ro-ra bahwa mereka dapat memiliki ruang VIP, mengklarifikasi bahwa dia hanya melakukan ini karena dia sayang pada Shin. Dia mengatakan Ro-ra untuk tidak mengancamnya lagi, dan dia bersyukur setuju.


So-bong berdiri di atas catwalk rumah sakit, bersiap untuk mengirim fotonya ke Jong-gil, tepat ketika Shin tiba. David memiliki wajah Shin yang ditutupi dengan selimut, tetapi angin bertiup dan wajah Shin terpapar sejenak. So-bong kebetulan melihat ke bawah, dan dia melihat Shin yang sebenarnya, masih dalam keadaan koma, didorong ke rumah sakit.

Dia terguncang saat melihat tangan menjepit di pundaknya. Dia berbalik untuk melihat Nam Shin-III berdiri di belakangnya, dan dia melihat bolak-balik pada pasangan yang identik dalam kebingungan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/are-you-human-too-episodes-5-6/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-are-you-human-too-episode-5-6.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Are You Human Too Episode 5 - 6

 
Back To Top