Sinopsis Are You Human Too Episode 3 - 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Juni 2018

Sinopsis Are You Human Too Episode 3 - 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Are You Human Too Episode 3 - 4

Shin dan Nam Shin-III saling berpandangan di seberang jalan, dan menyadari bahwa mereka terlihat persis sama. Nam Shin-III meninjau ingatannya dan mengingat kembali berlari melintasi Shin sebelumnya oleh stan bunga. Dia berpikir, “Manusia yang persis seperti saya. Saya pertama kali melihatnya empat puluh enam menit, empat puluh tiga detik yang lalu. "
Penjual bunga bertanya apakah mereka kembar, tapi ketika Nam Shin-III berbalik, Shin pergi. Dia telah dapat ID Shin dan mencatat bahwa mereka memiliki nama yang sama, kemudian telah melihat pria dengan tato ular mengikuti Shin dengan pistol di sakunya.

Tidak ada data dalam memori Nam Shin-III untuk Snake, dan dia menyadari kalau Shin dalam masalah. Salah satu aturannya adalah menyelamatkan nyawa, jadi dia mengikuti Shin dan Snake, dan dengan sengaja mengambil topi dan hoodie yang sama dengan yang disembunyikan Shin dari Snake.


Dia bergabung dengan kerumunan yang menyaksikan para penari untuk menarik perhatian Snake, lalu membawanya ke arah yang berlawanan dari Shin. Kemudian Nam Shin-III dan Shin saling melihat, dan terpesona. Nam Shin-III bertanya-tanya mengapa mereka memakai wajah yang sama, tetapi sebelum keduanya bisa saling meraih satu sama lain, Shin telah dipukul oleh truk.

Ibu Shin, Ro-ra, berada di dekatnya dan melihat putranya jatuh pingsan di trotoar. Dia berlari ke arahnya, menangis dan memohon dia untuk bangun, seperti jam tangan Nam Shin-III. Dia berpikir untuk dirinya sendiri, “Saya mengerti sekarang. Nam Shin manusia. Dia adalah putra Ibu. "

Teman Mom, David, menghentikan Nam Shin-III untuk memeluk Ro-ra karena programnya menyuruhnya untuk melakukan ketika seseorang menangis. Dia menarik Nam Shin-III pergi, mencurigai ada sesuatu yang salah, dan di perjalanan pulang, Nam Shin-III memberitahu David bahwa seseorang mengikuti Shin dengan pistol. Dia memproyeksikan video Snake ke layar TV mobil, dan meskipun David tidak mengatakan apa-apa, wajahnya tumbuh keras dan dia menginjak gas.


Sebuah kilas balik menunjukkan kepada kita bahwa pengemudi truk itu sengaja menurunkan Shin di jalan. Dia telah melihat Nam Shin-III di cermin sampingnya, jadi ketika dia bertemu dengan Snake, dia mulai mengatakan kepadanya bahwa ada Shin yang lain. Tapi Snake memotongnya dengan peluru, kemudian menerima instruksi dari tangan kanan kakeknya, Jong-gil, untuk segera kembali ke Korea.

Sekretaris Shin, Young-hoon ada di Republik Ceko juga, setelah mengikuti Shin setelah dia mengubah penerbangan. Dia pergi ke rumah Ro-ra, dan ketika Nam Shin-III menjawab pintu, Young-hoon menariknya keluar. Dia berbicara kepada Nam Shin-III seolah-olah dia Shin, marah karena dia meninggalkan tugas keluarganya.

Nam Shin-III dengan santai menginformasikan Young-hoon bahwa dia bukan Shin, dan bahwa dia bukan manusia. Sebelum dia bisa menjelaskan lebih lanjut, ambulans tiba di rumah, dan Young-hoon memperhatikan dengan tidak percaya saat Ro-ra dan Nam Shin-III memandu brankar membawa Shin yang tidak sadarkan diri di dalam rumah.


Setelah Shin menetap di dalam, Ro-ra memberitahu Young-hoon bahwa pendarahannya telah berhenti, tetapi itu tidak diketahui kapan dia akan bangun. Dia juga mengatakan mereka menemukan pengemudi truk mati karena luka tembak di kepala. Dia mengatakan dengan tegas bahwa dia belum melihat putranya dalam dua puluh tahun, dan bahwa dia ditabrak mobil di depan matanya, jadi dia akan menjaganya sekarang.

Young-hoon memperingatkan bahwa jika Jong-gil mengetahui di mana Shin berada, dia akan membuatnya melepaskan dukungan hidup dan mengklaim perusahaan itu untuk dirinya sendiri. Tapi satu-satunya cara untuk menghentikan Jong-gil adalah agar Shin kembali dan mengambil alih dirinya, dan Shin terluka parah.

David dan Nam Shin-III memutuskan, untuk saat ini, untuk tidak memberi tahu Ro-ra tentang Snake dan fakta bahwa mereka tidak dapat menemukannya. Ketika Ro-ra akhirnya keluar dari kamar Shin, dia memberitahu Nam Shin-III bahwa dia perlu meminta bantuannya. Young-hoon terlihat tidak tenang saat Ro-ra meminta Nam Shin-III untuk pergi bersamanya ke Seoul untuk melindungi tempat Shin di perusahaan.


Nam Shin-III berpikir sebentar, lalu mengatakan dia akan pergi. Ro-ra mengucapkan terima kasih dan mengatakan dia menyesal, dan ketika dia melihat wajahnya, dia melangkah untuk memeluknya, memintanya untuk tidak bersedih.

Segera, berpakaian dan ditata sebagai Shin, Nam Shin-III pergi bersama Young-hoon, yang masih tampak tidak yakin tentang rencana ini tetapi bertekad untuk melakukan apa pun yang harus dilakukannya. Satu-satunya petunjuk bahwa Nam Shin-III bukanlah dia yang kelihatannya adalah perangkat berteknologi tinggi yang dia pakai, yang dihubungkan ke port di pergelangan tangannya.

Bibi Ketua Nam dan Shin, Ho-yeon, bersama dengan seluruh staf rumah, sedang menunggu ketika Young-hoon tiba di rumah dengan Nam Shin-III. Nam Shin-III mengambil busur dalam dari staf, dan setelah jeda, dia mengembalikan busur.


Young-hoon memutar matanya dan menjentikkan jarinya, dan seluruh rumah dan semua orang menghilang. WHEW , mereka ada di ruang simulasi! Dia memberitahu Nam Shin-III bahwa Shin tidak menyapa para pekerja, dan ketika Nam Shin-III bertanya mengapa, Young-hoon menyindir dengan datar, "Dia kasar." HA.

Mereka melalui beberapa skenario kehidupan normal Shin, yang semuanya Nam Shin-III gagal. Setelah diprogram untuk bersikap baik, Nam Shin-III mencoba untuk duduk di dekat ketua ketika Shin biasanya menghindari dia, dia mengabaikan Jong-gil dan diingatkan bahwa dia adalah ayah mertua masa depan Shin, dan dia hampir mencium Ye-na, Shin tunangan (Young-hoon: "Ye-na seperti saudara bagi Anda. Tidak ada skinship."). Tapi akhirnya, Nam Shin-III menangkap kepribadian Shin cukup untuk meniru dia untuk kepuasan Young-hoon.


Di Seoul, Ketua Nam melihat dokter tentang masalah ingatannya, dan dokter menegaskan bahwa dia dalam tahap awal penyakit Alzheimer. Ketua Nam masih bersikeras memberikan presentasi kepada para pemegang saham, putri bis takut bahwa dia akan memiliki episode di depan semua orang. Sayangnya, alternatifnya adalah membiarkan Jong-gil melakukannya dan mendapatkan semua kemuliaan.

Saat ini, Jong-gil sedang berlatih presentasi, yang melibatkan pembukaan mobil M tanpa pengemudi baru perusahaan. Dia berseri-seri pada Ye-na, bertanya apakah Ayah terlihat baik di atas panggung, tapi dia cemberut bahwa dia berharap Shin akan berada di sini untuk melakukannya. Dia mengatakan bahwa dia menemukan di mana Young-hoon pergi, jadi dia akan bergabung dengannya dan membantu meyakinkan Shin untuk pulang. Jong-gil, setelah berpikir bahwa Shin sudah mati, perceraian sejenak sebelum memberi tahu Ye-na untuk terus maju.

Sementara semua ini terjadi, So-bong tiba di tugas pengawal baru hanya untuk diberitahu bahwa semua orang tahu dia mengambil foto Shin untuk dijual, dan bahwa layanannya tidak lagi diperlukan. Dia pulang ke gym tinju ayahnya dan menghibur dirinya dengan minum soju langsung dari botol dan mendorong para atlet untuk berselingkuh.


Ayah menyita soju dan menanyakan masalah apa yang dia hadapi saat ini. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah masuk daftar hitam, tapi dia tidak terlalu simpatik mengingat bahwa dia mendapatkan dirinya ke dalam kekacauan ini. Dia bersumpah dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu lagi, tapi Dad menyalak, "kamu mendorong atletku untuk menipu, bagaimana aku bisa percaya kamu ?!" Dia ada benarnya.

Dia menggeram, "Sekali sampah, selalu sampah," dan So-bong kehilangan kesabarannya. Dia memutuskan untuk menekan tuduhan terhadap Shin karena memukulnya di bandara, dan mendapatkan banyak uang. Tapi Dad memukul kepalanya dan mendesah bahwa dia harus melaporkannya juga, dan dia akan masuk penjara karena membesarkan anak seperti dia.

So-bong kabur ke meja piknik untuk minum minumannya. Dia mabuk-putar temannya, Reporter Jo, untuk mengeluh bahwa ada papan reklame PK Motors di mana-mana. Reporter Jo meminta maaf dan mengatakan dia sedang berlutut di tengah Hongdae untuk mengakui bahwa pengawasan kamera tersembunyi adalah rencana Shin.


Dia mengatakan pada So-bong bahwa itu adalah ide Shin untuk berbicara dengan So-bong untuk mengambil foto-foto rahasia, sehingga dia bisa melakukan tindakan brengsek di depan umum, dan bahwa uang yang dia bayarkan kepadanya bahkan berasal darinya. Dia mengatakan bahwa bahkan Shin memukul So-bong adalah bagian dari tindakan, dan So-bong membalik keluar.

Dia menjerit bahwa dia memutuskan hubungan pertemanan mereka dan pergi ke PK Motors sekarang. Dia menyebut dua atasan ayahnya yang manis, tapi tidak terlalu pintar dan mengatakan dia perlu meminjam otot mereka.

Ketika presentasi besar dimulai, Jong-gil berada di atas panggung, dan dia mengatakan kepada hadirin bahwa Shin (yang adalah direktur utama di PK Motors) merencanakan dan menjalankan proyek M-car tanpa pengemudi, tetapi dia tidak dapat berada di sana hari ini. Layar di belakangnya bagian dan M-mobil masuk dalam awan asap dan cahaya yang dramatis.


Ini berhenti pada platform berputar dan pintu terbuka untuk menunjukkan bahwa tidak ada orang di dalam, tetapi orang banyak bergumam ketika mereka menyadari bahwa ada, pada kenyataannya, seseorang di kursi belakang. Nam Shin-III, memainkan perannya sebagai Shin, dan dia melangkah keluar dan mendekati Jong-gil.

Dia memindai penonton, dengan cepat mengidentifikasi para eksekutif PK, Ketua Nam, dan bibi Shin Ho-yeon (ditandai "bermusuhan"). Dia sopan tapi tegas mengundang Jong-gil untuk duduk, dan dengan semua orang menonton, Jong-gil tidak punya pilihan. Nam Shin-III dengan lancar melanjutkan presentasi setelah mengangguk dengan semangat dari Young-hoon.

Di luar ruang presentasi, So-bong dan sidekicks-nya berdiri memegang papan tanda menuntut PK Motor dan berhenti menyerang karakternya dan bertobat. Satu sidekick, yang disebut So-bong Joint (namanya Jo In-tae, hee) mengeluh bahwa lengannya lelah, tetapi yang lain (yang menyebut dirinya Robocop) bellow bahwa dia tak kenal lelah. So-bong belajar dari mantan pengawalnya bahwa Shin ada di dalam, dan mendapat ide.


Nam Shin-III menggambarkan M-car sebagai perasaan tidak marah, kelelahan, atau impuls, juga tidak mengemudi dengan sembrono atau mabuk. Dia mengatakan bahwa orang-orang dapat menghabiskan waktu mereka di dalam mobil menonton film, berbelanja, atau bahkan "menikmati sedikit skinship."

Jong-gil memanggil untuk menanyakan apa yang terjadi jika mobil itu dalam kecelakaan, dan memberi Nam Shin-III sebuah skenario: M-car sedang mengemudi di jalan, dan dua pengendara sepeda motor mendekat, yang satu memakai helm dan yang lain tidak. Dia bertanya yang mana mobil akan menabrak jika tidak bisa menghindari tabrakan, dan para eksekutif bergumam bahwa pengendara sepeda motor harus hidup karena dia mengikuti hukum.

Nam Shin-III memikirkannya, lalu mengulang pertanyaannya. Dia meminta mereka untuk membayangkan bahwa orang di helm berusia seratus tahun, dan yang tidak memiliki helm adalah seorang remaja. Orang banyak diam ketika dia bertanya apakah remaja harus mati hanya karena dia melanggar hukum.


Dia mengatakan bahwa keputusan siapa yang harus dibunuh dan siapa yang harus diselamatkan adalah untuk dibuat oleh manusia, dan bahwa hanya dewa yang dapat memberitahu manusia apa yang harus dilakukan. Dia menambahkan bahwa melalui M-car, PK Motors akan menjadi dewa yang kompeten yang menguntungkan manusia melalui keputusan yang dibuat oleh manusia. Orang banyak meletus di tepuk tangan, sepertinya tidak menyadari bahwa dia tidak benar-benar menjawab pertanyaan itu.

Tapi tepuk tangan terganggu oleh teriakan dari balkon: “ Kamu anjing, Nam Shin !! '' Nam Shin-III mendongak untuk melihat So-bong melotot padanya, dan Ho-yeon mengakui dia sebagai gadis dari bandara. Young-hoon bergerak mencegatnya, tetapi Ketua Nam menggeram untuk membiarkan Shin mengurus ini.

So-bong menginjak panggung dan menuduh Nam Shin-III mengaturnya untuk mengambil foto-foto rahasia dirinya, lalu menyerangnya. Bingung, Nam Shin-III mencari bank ingatannya dan menemukan video Shin memukulnya di bandara.


So-bong melanjutkan bahwa dia akan melepaskannya sejak dia salah, dan bahwa dia telah masuk daftar hitam dan diperlakukan seperti sampah, tapi sekarang dia tahu bahwa dia memanfaatkannya. Dia menuduh dia memperlakukannya seperti robot mainan, dan mengejeknya karena kebodohannya.

Dia tumbuh sangat kesal sehingga dia menangis, dan Nam Shin-III melakukan apa yang seharusnya dia lakukan ketika seseorang menangis - dia memeluk So-bong. Para wartawan megap-megap dan mengambil foto saat Nam Shin-III berbisik bahwa aturannya adalah untuk memeluk seseorang yang menangis.


EPISODE 4 Rekap

So-bong dikawal keluar dari gedung oleh keamanan, masih dalam kebingungan dari pelukan Nam Shin-III. Dia memberitahu Joint dan Robocop untuk pulang, dan ketika Robocop mengingatkannya bahwa dia berjanji untuk membelikan mereka daging sapi, dia kembali ke kenyataan dan berteriak pada mereka untuk pergi sebelum dia memanggang tangan mereka.


Berpikir tentang pelukan, So-bong menganggap bahwa itu adalah aksi keras oleh Shin untuk membuatnya terlihat bagus ke media lagi. Dia melihat bahwa Reporter Jo berdiri di dekatnya, dan dia berlari dan memberinya tendangan terbang ke kepala.

Di dalam, para wartawan juga bertanya pada Nam Shin-III apakah pelukan itu adalah aksi untuk membersihkan citranya. Young-hoon langkah-langkah untuk mengatakan bahwa Shin telah melakukan banyak pertobatan, dan Jong-gil bertanya apakah dia dewasa saat dia pergi, tetapi Ketua Nam mendesah bahwa orang tidak berubah dengan mudah.


Ketika Nam Shin-III mendekati ketua, dia ingat Young-hoon mengatakan bahwa Shin jarang berbicara dengannya, jadi dia mengabaikan kata-kata kasar kakeknya tentang kepergiannya. Dia juga diberitahu bahwa Shin mengejek Ho-yeon, jadi ketika dia mengatakan kepadanya untuk berhenti berpura-pura menjadi baik, Nam Shin-III menyeringai bahwa dia pura-pura baik di depan ketua. LOL, dia bahkan memberinya eyeroll yang epik untuk ukuran yang baik.

Jong-gil mengatakan itu baik untuk memiliki dia kembali dan mengambil tangan Nam Shin-III, yang memungkinkan Nam Shin-III untuk membaca nadinya dan menyimpulkan bahwa dia berbohong. Dia menarik tangannya dan membentak, “Pembohong. Anda tidak ingin Nam Shin kembali. Aku tahu, aku punya detektor kebohongan. ”Beruntung untuk Nam Shin-III, Jong-gil tertawa karena penghinaan saat Young-hoon memberi Nam Shin-III juling yang berarti.

Ro-ra melakukan perjalanan ke Seoul untuk memeriksa Nam Shin-III. Dia menyebut David, yang kembali ke rumah dengan Shin, dan dia mengatakan padanya untuk fokus pada bagaimana Nam Shin-III menyesuaikan diri dengan asing. Dia meminta maaf kepada Shin, mengatakan bahwa ini adalah lingkungan asing baginya juga, dan memohon padanya untuk bangun sebelum ini semakin sulit pada semua orang.


Sendirian di rumah, Jong-gil melampiaskan kemarahannya pada kembalinya Shin dengan menghancurkan botol anggur ke dinding. Dia menyerang Toady, menendang perutnya dan memerintahkan dia untuk mencari tahu apakah Snake mengkhianati mereka.

Toady menyebutkan "hal yang Ketua Nam tidak dapat temukan," dan bertanya apakah Shin mengetahui kebenaran tentang hal itu. Jong-gil mengatakan bahwa di mana Shin pergi tidak ada hubungannya dengan itu, dan ketika Toady bertanya apakah itu menyangkut ayah Shin, Jong-gil memberitahu dia untuk mengurus bisnisnya sendiri dan menemukan Snake.

Ketika Young-hoon mendapat kesempatan untuk berbicara dengan Nam Shin-III sendirian, dia mengatakan kepadanya bahwa memeluk So-bong dan menyebutkan detektor kebohongannya adalah gerakan berbahaya. Dia mengingatkan Nam Shin-III mengapa dia ada di sini - untuk menjadi Shin yang sebenarnya. Dia mengatakan bahwa Nam Shin-III tidak dapat ditemukan, demi ibunya, dan Nam Shin-III mengangguk dengan sedih.


Melihat cemberut Nam Shin-III, Young-hoon mengalah dan mengatakan kepadanya bahwa dia melakukannya dengan baik hari ini. Dia bahkan memberi Nam Shin-III senyum kecil, dan ketika Nam Shin-III berkomentar tentang itu, Young-hoon mengangguk sedih dan mengakui bahwa dia bahkan merasa santai.

Dia menawarkan untuk memanggil Nam Shin-III sebuah mobil untuk mengunjungi Ro-ra, tetapi sebelum pelarian Nam Shin-III, Ye-na muncul untuk menempelkan dirinya ke lengan "oppa" dan bersikeras pergi ke mana pun dia pergi. Menghentak kembali ke kepribadian Shin, Nam Shin-III menarik diri darinya dengan dingin.

Reporter Jo berjalan mengikuti So-bong, memohonnya untuk berbicara. Dia menawarkan untuk menggunakan kartu persnya untuk membawa mereka ke resepsi sehingga So-bong dapat meminta Shin untuk menghentikan daftar hitamnya. So-bong memiliki kekhawatiran tetapi dia tetap pergi, menyembunyikan wajahnya, dan mereka memasuki resepsi.


Ye-na bergabung dengan Nam Shin-III, yang tergantung di pagar di atas pesta yang tampak bosan. Ketika dia menarik diri darinya lagi, dia mengeluh bahwa dia sangat menyayanginya, dan dia mengomel bahwa dia seperti saudara perempuan. Dia mengatakan dia siap untuk menikah, dan Nam Shin-III mengatakan tidak, tapi tatapannya terkunci pada sesuatu di seberang ruangan.

Dia terkunci pada beberapa sparklers dimasukkan ke dalam botol anggur, dan dia referensi silang mereka terhadap artikel berita tentang sparklers menyebabkan kebakaran di klub Brasil. Ye-na mengatakan dia akan pergi menghentikan mereka, tetapi sebelum dia tiba di sana, So-bong menarik korek api dari tangan partygoer.

Gadis itu memanggilnya seorang ajumma dan badai, mengetuk tanda "Nam Shin harus bertobat" So-bong ke lantai. Ye-na mengambilnya dan menyobeknya menjadi dua, memperkenalkan dirinya sebagai tunangan Shin, dan So-bong mengenang “patung batu yang tidak bergerak ketika pacarnya menipu.”


Ye-na memerintahkan So-bong untuk pergi, tetapi So-bong mengatakan dia hanya tunangan Shin, dan pertunangan bisa dipatahkan. Dia berteriak bahwa Shin mementaskan segalanya dan menggunakannya, dan ketika Ye-na menuduhnya membingkai Shin, So-bong mengatakan untuk membawanya ke sini sehingga mereka bisa bertanya padanya.

Nam Shin-III berjalan saat itu, dengan Young-hoon di sisinya. Dia tidak mengenali Reporter Jo, membuktikan kepada Ye-na bahwa So-bong berbohong, dan Young-hoon menarik Reporter Jo ke samping untuk berbicara secara pribadi. Nam Shin-III menatap So-bong dan Ye-na, yang melihatnya dengan penuh harap, lalu dia mengikuti Young-hoon.

Di bagian lain dari klub, gadis-gadis menyalakan kilauan dan menari-nari dengan ganas. Seseorang menaruh botol anggur dengan kilauan yang masih menyala di atas meja, dan jatuh ke lantai, memasang spanduk di atas api.


Nam Shin-III mempengaruhi sikap bosan-Shin sebagai Young-hoon bertanya mengapa dia tidak pernah bertemu Reporter Jo jika apa yang dia katakan itu benar. Reporter Jo mengatakan itu baik bahwa Nam Shin-III pura-pura tidak mengenalnya sehingga mereka tidak akan tertangkap karena menyiapkan insiden kamera tersembunyi palsu. Tapi dia berpendapat bahwa So-bong seharusnya tidak dihukum karena rencana mereka, jadi Young-hoon menawarkan untuk mengangkat daftar hitamnya.

So-bong dan Ye-na bertemu lagi di kamar kecil wanita. Ye-na pasif-agresif getar air dari tangannya di arah So-bong, dan So-bong membalas. Mereka hidung-ke-hidung, tetapi sebelum menjadi jelek, lampu padam dan mereka mendengar teriakan dari aula. Seseorang berteriak, "Api!" Dan Ye-na panik dan berlari keluar dari kamar kecil. So-bong tetap tenang dan menarik segenggam handuk kertas dari dispenser, dan membasahi mereka.


Di dapur, para juru masak mengungsi, tetapi satu lupa untuk mematikan panas di bawah panci. Cairan dalam panci mendidih ke atas garis gas, menyebabkan bola api mengepul ke ruang penerima utama. Segera ada api dan kaca meledak di mana-mana, dan para pengunjung pesta berjuang untuk menemukan rute pelarian yang aman.

So-bong menggunakan handuk kertas basahnya untuk menghalangi asap dari hidung dan mulutnya saat dia menuju ke lorong. Orang-orang berkerumun di pintu yang terkunci, tetapi So-bong merasa tidak mungkin untuk terbuka, jadi dia memimpin semua orang ke arah yang berbeda.

Dia berhenti Ye-na dari kembali ke toilet untuk teleponnya, tapi semenit kemudian, dia menyadari bahwa kalungnya hilang. Dia melihatnya di tempat itu jatuh di tangga dan berlari untuk meraihnya. Saat dia memasukkannya ke sakunya, bola api lain meledak tepat di tempat dia berdiri beberapa saat yang lalu, menghalangi jalan keluarnya.


Young-hoon dan Nam Shin-III menonton dengan tidak percaya saat Reporter Jo meminum sebotol minuman keras sendirian. Seseorang berlari sambil berteriak tentang api di seberang jalan, tepat saat sirene memenuhi udara. Jalanan penuh dengan orang-orang, batuk karena menghirup asap, dan Nam Shin-III memindai kerumunan.

Ketika dia tidak melihat apa yang dia cari, dia berjalan dengan tenang ke dalam neraka. Young-hoon mencoba untuk menghentikannya, tapi Nam Shin-III dengan mudah melemparkannya ke lantai. Young-hoon memanggil Ro-ra untuk meminta nasihat, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Nam Shin-III berada di Disaster Mode - dia memfokuskan semua energinya untuk menyelamatkan nyawa, jadi fungsinya yang lain telah ditutup dan dia tidak mengenali siapa pun yang dia kenal .


Nam Shin-III tentu saja melihat semua bisnis saat ia dengan tanpa belas kasihan mengevaluasi setiap orang yang ia lewati di gedung yang terbakar. Dia menemukan pintu yang terkunci dan mendorongnya, dan akhirnya dinding beton di sekitar pintu mulai runtuh. Dia mendorong sampai pintu jatuh, lalu mulai membawa orang keluar.

Nam Shin-III berjalan melewati ruangan mencari lebih banyak orang, dan ketika dia menemukan tiga wanita lagi, dia berjalan menuju yang dalam kondisi terburuk. Gadis lain memohon padanya untuk menyelamatkannya terlebih dahulu karena yang lain akan mati juga, tapi dia hanya mengeluarkan air mata dari kakinya dan mengatakan padanya untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Dia membawa dua wanita lainnya keluar, satu tersampir di setiap bahu, sementara gadis ketiga mengikuti.

Di dalam, So-bong nyaris lolos karena tertimpa scaffolding, tapi dia terjebak di bawah reruntuhan. Teleponnya, yang jatuh tidak jauh, mulai berdering dengan panggilan dari Ayah, dan strain So-bong untuk mencapainya. Dia mendengar suara dan menyadari bahwa balkon akan runtuh pada dirinya, dan dia bersiap-siap untuk kematiannya.


Tapi balkon berhenti jatuh, tampak menggantung di udara. Nam Shin-III telah menangkapnya di punggungnya, dan dia perlahan tapi pasti mendorongnya dan menjauh dari So-bong. Dia dengan mudah mengangkat perancah dari So-bong dan mengangkatnya ke dalam pelukannya, dan saat mereka mengunci mata, So-bong merasa jantungnya berdebar-debar.

Dia mengatakan Nam Shin-III tidak salah paham, bahwa itu nya jantung berdetak seperti itu, tapi dia bilang, “Saya tidak punya hati.” Kamera panci sekitar untuk punggungnya, di mana bajunya telah sebagian terbakar dari penangkapan balkon jatuh. Beberapa kulit sintetisnya juga robek, memperlihatkan mesin di dalamnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/are-you-human-too-episodes-3-4/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-are-you-human-too-episode-3-4.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Are You Human Too Episode 3 - 4

 
Back To Top