Sinopsis Are You Human Too Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 07 Juni 2018

Sinopsis Are You Human Too Episode 1 - 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Are You Human Too Episode 1 - 2

EPISODE 1: “Manusia dapat diproduksi”

Kamera perlahan-lahan membentur tubuh android berukuran anak-anak. Jari-jarinya berkedut saat kekuatan mengalir melaluinya, dan ketika kita sampai ke wajahnya, matanya bersinar merah robot.

Seorang wanita menempatkan replika wajah manusia laki-laki manusia yang hidup ke Android, yang sekarang berpakaian dan ditutupi kulit sintetis. Ini membuka matanya dan memperkenalkan dirinya: “Halo. Saya robot AI, Nam Shin-I. ”
Air mata memenuhi mata wanita itu ketika dia terengah-engah, “Shin-ah. Saya sangat merindukan mu. Tapi ... ”Nam Shin-aku melangkah maju dan melingkarkan lengannya di lehernya, dan dia memeluknya saat dia membiarkan air matanya jatuh.


Satu tahun sebelumnya.

Wanita yang sama, OH RO-RA ( Kim Sung-ryung ), berdiri di atas panggung di depan sebuah proyeksi memanggilnya “The Einstein Korea dari Artificial Intelligence.” Dia memberikan pidato menjelaskan tujuannya untuk membuat android yang tidak bisa dibedakan dari manusia nyata, menampilkan gambar seorang anak lelaki pada pelindung di belakangnya.

Sebuah suara kecil berdering keluar dari baris depan ... "Tidak!" Anak laki-laki yang fotonya ada di layar berdiri untuk memprotes bahwa dia adalah seseorang, bukan robot. Ro-ra dengan mesra memperkenalkan dia sebagai putranya, bercanda bahwa dia kadang-kadang berharap dia adalah robot yang patuh.

Shin mengatakan dengan cuek bahwa dia adalah orang yang tidak mematuhi perintah, dan dia dengan senang hati mengancam untuk membuat robot yang terlihat seperti dia suatu hari nanti, tetapi dia hanya menjawab bahwa dia lebih suka Daddy. Setelah pidatonya, dia bertanya apakah dia marah, tapi dia bilang dia bukan karena Ayah paling menyukainya.


Telepon Ro-ra berdering dengan telepon dari suaminya, tetapi tiba-tiba berhenti, dan mereka mendongak untuk melihat seorang pria berdiri di dekatnya. Senyum Ro-ra jatuh dan dia memeluk Shin dengan protektif. Mereka dikelilingi oleh beberapa pria lagi, yang bergulat dengan Shin dari genggamannya dan melemparkannya, berteriak, ke dalam mobil.

Saat dia pergi, pria pertama, SEO JONG-GIL ( Yoo Oh-sung ), menjelaskan bahwa ketua meminta Shin. Ro-ra bertanya mengapa, ketika dia mengatakan dia tidak akan pernah menerima mereka sebagai keluarga. Dia mengatakan itu sebabnya mereka tidak tinggal di Korea, dan bahwa mereka hanya di negara untuk kuliah ini.

Dia terlambat menyadari bahwa Jong-gil memegang telepon suaminya. Ketika dia bertanya mengapa, Jong-gil mengatakan padanya bahwa suaminya melakukan bunuh diri, dan dikremasi tadi malam. Dalam keterkejutan, Ro-ra terengah-engah bahwa dia baru saja mengunjungi ayahnya selama beberapa hari, kemudian menyadari bahwa putranya saat ini sedang dibawa ke pria yang sama.


Jong-gil mengatakan tanpa perasaan bahwa ketua telah memutuskan untuk membesarkan cucunya, dan bahwa saldo rekening bank baru Ro-ra akan menghiburnya. Dia meninggalkannya yang kusut di trotoar, memegang sertifikat kematian suaminya.

Kemudian dia menemukan abu suaminya di columbarium dan menangis bahwa dia harus kesepian. Dia terisak-isak bahwa Shin harus kesepian juga, dan dia bersumpah untuk mendapatkan dia kembali tidak peduli apa yang diperlukan.

Hari berikutnya, Ro-ra mengemudikan mobilnya melewati gerbang tertutup menuju rumah ketua, sebuah rumah besar yang menghadap ke lautan. Dia bertemu di luar dengan Jong-gil dan melempar uang hasil di kakinya. Dia berteriak untuk putranya, dan gerakan Jong-gil untuk premannya membiarkannya lewat.


Shin keluar, tapi bukannya senang melihat ibunya, dia bilang dia suka di sini dan ingin tinggal bersama kakeknya. Dia mengatakan dia belum diancam, tetapi ketika Ro-ra mencoba membawanya bersamanya, dia menarik dan berteriak, “Saya tidak ingin mati seperti Ayah! Dia mati karenamu. Saya tahu segalanya. Ayah mengalami masa-masa sulit karena kamu. ”Dia mengatakan kepadanya untuk tidak kembali, atau dia akan mati juga.

Sementara preman Jong-gil menahan Ro-ra kembali dari mengikutinya, Shin kembali ke rumah dan bergabung dengan kakeknya, CHAIRMAN NAM ( Park Young-kyu ). Shin mengatakan dengan patuh bahwa dia mengatakan apa yang diperintahkan untuk dikatakan, meminta konfirmasi bahwa kakeknya tidak akan melakukan apa pun terhadap ibunya. Ketua Nam menggeram, "Itu benar."


Ro-ra bertarung untuk mendapatkan putranya, sampai Jong-gil memperingatkan, “Shin juga akan terluka. Apakah ketua tidak pernah mendapatkan jalannya? Itu terjadi pada Jung-woo saat melawannya. Lebih penting dia tetap hidup, daripada berada di sisimu. ”Memahami fajar, dan Ro-ra memaksa dirinya untuk pergi dan terbang pulang sendirian, tanpa suami atau putranya.

Badai malam itu, dan Shin kecil duduk di kamarnya, menangis untuk ibunya.

Setahun kemudian, di laboratoriumnya di Republik Ceko, Ro-ra menyelesaikan replika android Shin yang sangat mirip aslinya. Dia menangis ketika Nam Shin-aku memanggilnya "ibu," dan dia membacakan, "Aturan # 1: Peluk seseorang jika orang itu menangis." Dia melangkah maju dan memeluk Ro-ra, persis seperti yang dia telah diprogram untuk dilakukan.


Pada pelarian pertamanya di luar, Nam Shin-I bingung dengan tangga, tidak dapat menavigasi mereka dengan tubuhnya yang terbatas. Ro-ra menemukan dia meremas di bagian bawah tangga, dan dia harus melakukan beberapa perbaikan agar dia bekerja kembali.

Enam tahun kemudian, 2004. Seoul, Korea.

Seorang Shin berusia empat belas tahun duduk di pagar, melihat kuda kakeknya berlari di padang rumput. Di Ceko, Ro-ra melihat foto-foto terbaru putranya, sangat terpengaruh oleh seberapa banyak dia tumbuh. Menggunakan foto-foto itu, ia memperbarui tubuh android, membuatnya lebih tinggi dan lebih berisi, dan mengolahnya wajah baru agar cocok dengan rekan sejatinya.


Dia menggeser jam ke pergelangan tangan Android, yang mengaktifkannya. Dia membuka matanya dan memperkenalkan dirinya: “Saya robot AI Nam Shin-II. Oh, Bu. Mengapa Anda begitu pendek? "Ah, dia manis sekali. Ro-ra menjelaskan bahwa dia lebih tinggi dan lebih kuat sekarang.

Dia membawanya ke tangga dan mengatakan bahwa dia mampu menapaki mereka sekarang. Setelah langkah pertama yang tentatif, Nam Shin-II melompat menuruni tangga dengan mudah. Dia berbalik untuk melihatnya berseri-seri padanya, dan dia bertanya, “Bagaimana Anda tersenyum? Saya ingin tersenyum seperti Anda. "

Sebelas tahun kemudian, 2015.


Akhirnya Ro-ra menciptakan sesuatu yang disebut “bio-ink” dan menenggelamkan tubuh android yang diperbarui di dalamnya. Serabut otot sintetis tumbuh di atas inti logam, dan ketika android duduk, itu mengagumi gerakan yang hampir manusia. Dengan wajah barunya, NAM SHIN-III ( Seo Kang-joon ) dapat bergerak dan tersenyum seperti manusia sungguhan.

Tapi kadang-kadang, melihat Nam Shin-III membuat Ro-ra menangis, memikirkan putra kandungnya yang belum ia lihat sejak ia berusia delapan tahun. Ketika dia mendaftarkan air matanya, Nam Shin-III memeluknya sesuai dengan programnya, dan meskipun dia tampak sedikit terhibur, jelas di mata Ro-ra bahwa dia sangat sadar bahwa dia bukan yang asli.

Tiga tahun kemudian, 2018. Seoul, Korea.


NAM SHIN ( Seo Kang-joon ), sekarang berusia dua puluh delapan tahun, membaca artikel tentang ibunya dalam perjalanan ke bandara. Sebuah tim pengawal siap menyambutnya ketika dia tiba, dengan membawa uang hasil jika mereka harus memecahkan kamera paparazzi. Shin keluar dari mobil, berhenti untuk mengejek pada papan reklame video yang menggembar-gemborkan perusahaan kakeknya, PK Group (produsen mobil), sebelum menuju ke dalam.

Salah satu pengawal muda yang bersemangat, KANG SO-BONG ( Gong Seung-yeon ) melihat seorang wanita dengan kamera dan berlari untuk menghentikannya. Dia melompat ke mobil wanita itu dan mengambil kameranya, lalu mendongak untuk melihat bahwa Shin dan rombongannya telah masuk ke dalam. Dia menyeringai pada reporter, yang ternyata adalah seorang teman. HA, licik.


Mereka membagi uang hasil, dan teman So-bong, Reporter Jo, mengagumi bahwa penjaga Shin sendiri adalah orang yang menjual foto dirinya kepada pers. So-bong menyentuh liontin berbentuk hati yang dikenakannya dan mengomel bahwa dia tidak bisa tertangkap menggunakan kamera tersembunyi. Reporter Jo menaruh arloji di pergelangan tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa Shin berpacaran dengan penyanyi, menawarkan untuk membayar dua kali lipat untuk foto-foto chaebol dengan nyala api barunya.

Jadi-bong laporan kepada pengawal kepala yang ia melanggar kamera wartawan dan dibayar liburnya, dan ia mengirim dia untuk berjaga-jaga di luar ruang VIP dengan pengawal lainnya. Di dalam, Shin bergabung dengan seorang gadis bahwa pengawal perempuan lain mengakui sebagai penyanyi idola terkenal, dan So-bong menggunakan jam tangan palsu untuk mengambil beberapa gambar dari pasangan meringkuk dan berciuman.

Begitu dia mendapatkan foto-foto itu, So-bong minta diri ke kamar kecil, memutar-mutar arloji kamera dengan penuh kemenangan. Tapi sebuah tangan meraih pergelangan tangannya dan mengambil jam tangan - itu Shin, yang tersenyum ketika dia berbohong bahwa dia mengambilnya dari reporter tadi. Tiba-tiba dia membantingnya ke lantai, menghancurkannya sampai hancur.


Dia menggeram bahwa foto-foto yang telah diposting online baru-baru ini harus miliknya. Dia menyebut So-bong pembohong ketika dia mengatakan dia tidak adil, dan mengatakan bahwa dia harus mencium seorang gadis yang tidak dia sukai hanya untuk menangkapnya. So-bong terus memprotes dia tidak bersalah, tetapi Shin berteriak, "Berani-beraninya kau berbohong padaku !!" dan menamparnya cukup keras untuk meninggalkannya tergeletak di lantai.

Para pengunjung berkerumun, mengambil gambar dengan telepon mereka, dan Shin berteriak bahwa mereka mungkin ingin menghasilkan uang. Dia bahkan berpura-pura pada beberapa penonton seolah-olah dia akan memukul mereka, juga, sampai pengawalnya akhirnya masuk dan membawanya pergi.

Masih di lantai, So-bong meraih potongan-potongan kamera yang rusak. Tapi pengawal lain, yang namanya JI YOUNG-HOON ( Lee Jun-hyuk ) membungkuk mendekat dan mengatakan mereka akan mendiskusikan ini nanti. Pengawal kepala memberi tahu Young-hoon bahwa Shin sedang menaiki penerbangan satu arah ke LA, jadi dia pergi untuk bergabung dengannya.


Dia tidak melihat Shin di pesawat, tapi Shin memanggil dan mengejeknya. Dia memberi Young-hoon petunjuk bahwa dia melihat awan putih, dan Young-hon mengetahui bahwa Shin naik ke penerbangan yang berbeda. Shin bertanya apakah media sosial tahu bahwa dia brengsek yang memukuli wanita, ketika Young-hoon bertanya tentang presentasi yang sedang dia tuju.

Tapi Shin mengatakan bahwa dia tidak bisa memberikan presentasi atau produk baru mereka, mobil tanpa pengemudi, akan sia-sia. Dia mengatakan dia menghilang untuk kebaikan bisnis, dan dia mengharapkan kakeknya dan Jong-gil (yang dia sebut "Tuan Seo yang berbisa") menjadi bahagia.

Sementara itu, So-bong mendapat pukulan keras dari pengawal kepala untuk mengambil gambar untuk dijual saat bertugas. Young-hoon kembali ke grup dan dengan tenang mengatakan kepadanya untuk memproses pengunduran diri So-bong, dan untuk memberitahukan asosiasi sehingga dia tidak bisa menjadi pengawal lagi. Dia mengatakan padanya bahwa dia berharap mereka tidak pernah berpapasan lagi, meskipun tidak ada kemarahan dalam nada suaranya.


So-bong mengambil potongan jam kamera ke Reporter Jo, yang bertanya apa yang akan dia lakukan sekarang. So-bong kicau bahwa dia akan baik-baik saja, dia selalu bisa menjaga anjing keluarga kaya, menyembunyikan ekspresi sedihnya sampai Reporter Jo tidak bisa melihatnya lagi.

Setelah So-bong pergi, Reporter Jo mendapat telepon dari Shin, dan dia mengatakan kepadanya bahwa So-bong tidak tahu. Dia bertanya pada Shin mengapa dia memukul So-bong ketika mereka merencanakan ini sebelumnya, dan mengatakan kepadanya bahwa So-bong dipecat, tapi dia menutupinya.

Di pesawatnya, Shin duduk dengan tenang, tampaknya tidak menyadari bahwa dia sedang diawasi oleh seorang pria dengan tato ular di lehernya, duduk beberapa baris jauhnya.


EPISODE 2 Rekap

Jong-gil mendapat laporan bahwa Shin naik pesawat ke Republik Ceko, serta salah satu dari orang-orang mereka. Jong-gil tidak tahu mengapa Shin ingin pergi ke Republik Ceko, tetapi dia mengatakan kepada dia untuk tidak kehilangan dia. Mereka berdiri di atas panggung (mungkin pada presentasi yang seharusnya dihadiri Shin) dan Toady croons ke Jong-gil bahwa sebentar lagi dia akan berdiri di posisi Ketua Nam.


Video Shin memukul So-bong membuatnya di berita, dan Jong-gil meminta maaf sebesar-besarnya kepada Ketua Nam karena tidak menyadari bahwa Shin meninggalkan negara itu. Young-hoon meyakinkan ketua bahwa Shin akan pulang setelah dia membersihkan kepalanya.

Jong-gil berpikir bahwa Shin merasa tertekan tentang presentasi yang biasanya diberikan Ketua Nam, dan dia berlutut dan disalahkan karena tidak memahami perasaan Shin. Putrinya, YE-NA (Park Hwan-hee) membentaknya untuk membatalkan tindakan, hanya untuk bibi Shin untuk menggonggong bahwa dia berani, mengingat bahwa dia bahkan tidak tahu di mana tunangannya.


Ye-na hanya mengatakan dengan lantang bahwa Shin akan kembali, dan menawarkan untuk menjadwal ulang presentasi. Setelah Ketua Nam membubarkan mereka semua, Jong-gil mengingatkan Ye-na dengan marah bahwa dia adalah ayahnya, tetapi dia menegurnya karena menjadi ambisius hanya karena "polis asuransinya" tidak ada.

So-bong menuju ke gym ayahnya, di mana dia ketakutan ketika dia melihat seseorang melemparkan sesuatu melalui televisi. Orang-orang mengatakan kepadanya bahwa "bos" melakukannya ketika dia melihat dia tertembak di berita, lalu berlari ke PK Group. So-bong aneh keluar lagi dan pergi ke sana sendiri, di mana ayahnya saat ini bertempur dengan pengawal.

Mereka mengatakan kepadanya bahwa Shin meninggalkan negara itu, jadi dia menuntut untuk menemui ketua. Dia mengatakan bahwa dia mengajarkan putrinya untuk tidak menyalahgunakan kekuatannya atau melemparkan pukulan, dan bahwa dia jujur ​​bahkan setelah kehilangan ibunya di usia muda, dan dia ingin tahu apa yang ketua ajarkan kepada cucunya.


So-bong tiba dan mencoba menyeret ayahnya pergi, tapi dia bertekad untuk meminta maaf dari ketua. Pengawal kepala mengatakan bahwa mereka yang berhutang maaf, jadi So-bong cepat meminta maaf. Ayahnya terus keberatan, sampai kepala pengawal mengatakan kepadanya mengapa So-bong dipukul dan dipecat.

Ayah mengubah mata anjing-anjing yang kecewa pada So-bong, tetapi dia hanya menggantung kepalanya saat pengawal kepala mencemooh gagasan bahwa dia jujur. Ayah mengetuk kepala So-bong dengan buku-buku jarinya dan berjalan pergi, jijik. Dia mendongak untuk melihat video Shin memukulnya di layar berita dan memekik frustrasi.

Saat Ketua Nam menonton siaran berita yang menyebut serangan So-bong sebagai penyalahgunaan kekuasaan oleh orang yang diistimewakan, dia berpikir tentang terakhir kali dia melihat Shin. Shin telah mengejek, “Tunggu saja, sesuatu yang menyenangkan akan segera terjadi,” sebelum pergi.


Dalam perjalanan mereka menuju rapat perusahaan, bibinya Shin membujuk Ketua Nam dengan tenang, mencoba menghiburnya setelah menghilangnya Shin. Dia meminta Jung-woo, dan dia bertanya-tanya mengapa dia meminta putranya yang sudah mati. Ketua Nam bereaksi buruk, berteriak bahwa semua yang dia lakukan adalah menyangkal Jung-woo, marah padanya karena "bertindak" seperti kakaknya sudah mati.

Young-hoon melangkah masuk dan memberi tahu bibi Shin untuk membawa Ketua Nam ke dokter, melakukan yang terbaik untuk memastikan tidak ada yang mendengar letusan ketua. Sayangnya, Jong-gil menyaksikan perjuangan itu, tetapi Young-hoon mengira bahwa dia hanya kesal dengan “kecelakaan” Shin dan meminta Jong-gil untuk menangani pertemuan itu.

Dia turun untuk membantu bibi Shin bergulat dengan Ketua Nam ke dalam mobil saat dia bertarung dan berteriak untuk Jung-woo. Jong-gil melihat, mengerutkan kening, ketika mereka pergi, dan Toady menemukan dia untuk mengatakan bahwa Shin dan orang mereka mendarat di Republik Ceko.


Di rumah Ro-ra, Nam Shin-III menggunakan kemampuan teknologinya untuk menyalakan lampu dapur dan beberapa musik dari jarak jauh, kemudian membuat sarapan. Dia memantau secara dekat asupan kalori dan kafeinnya saat dia makan, dan dia memperingatkan dia untuk berhati-hati pada tamasya hari ini agar tidak ada yang menangkapnya.

Perjalanan mereka adalah DAVID, yang mendesain sebagian besar tubuh Android Nam Shin-III, tetapi benda-benda Nam Shin-III ketika David bermain-main memanggilnya “putra.” Dia sangat protektif terhadap Ro-ra, menolak untuk mentolerir lelucon David bahwa dia dan Ro-ra adalah orang tuanya. Dia bahkan bersikeras Ro-ra duduk di kursi belakang bukannya di samping David, tapi dia praktis terpental dengan kegembiraan pada prospek keluar di depan umum.

Shin kesulitan menemukan ibunya, tetapi dia menyewa seseorang untuk membantu menemukan ibunya. Mata-mata dengan tato ular memberitahu Toady bahwa Shin masih di hotelnya, dan Toady menginstruksikan dia untuk menemukan kesempatan untuk memastikan Shin tidak pernah pulang ke rumah. Snake bertanya seberapa permanen seharusnya, dan Toady melihat Jong-gil, yang merenung bahwa gelas anggurnya terlihat seperti darah hari ini.


Di pasar, Nam Shin-III bersemangat ketika tidak ada yang memperhatikan bahwa dia bukan manusia. Dia menjadi tidak sabar di penyeberangan dan meretas sinyal, dan Ro-ra menuduh David memberi Nam Shin-III alamat IP untuk pengendalian lalu lintas, ha. Mereka melanjutkan, tidak menyadari bahwa Shin (dan Snake) kurang dari satu blok.

Di sebuah kedai keju, Nam Shin-III menuduh penjual memberi mereka kurang dari lima puluh gram lebih sedikit daripada yang mereka bayarkan. Vendor tersinggung sampai David menyarankan mereka menimbang balok keju dan vendor berebut untuk memberi mereka jumlah yang benar. Ro-ra memberitahu Nam Shin-III untuk berhati-hati, tapi David memujinya karena menangkap sedikit.

Dia menarik Nam Shin-III ke samping dan meminta bantuannya - untuk berbelanja sendiri selama satu jam sehingga David dapat memiliki kencan dadakan dengan Ro-ra. Dia memberi Nam Shin-III uang dan menarik Ro-ra pergi, dan Nam Shin-III menghabiskan beberapa waktu mengagumi pemandangan dan menyaksikan orang-orang berjalan melewati.


Ketika Nam Shin-III mencium beberapa bunga di berdiri, Shin berhenti dalam jarak beberapa kaki darinya, tetapi mereka tidak melihat satu sama lain. Ular mengikuti di belakang Shin saat dia melanjutkan, tapi Shin sadar akan dirinya sekarang. Dia membeli hoodie putih dan topi dan dengan cepat menempatkan mereka di saat Snake tidak melihat. Dia bersembunyi di kerumunan orang menonton beberapa penari, dan Snake sejenak kehilangan pandangannya.

Dekat dengan, Nam Shin-III juga menonton para penari, setelah membeli dan mengenakan hoodie yang sama dan topi yang dikenakan Shin. Seseorang menabrak ular, dan ketika dia melihat kembali, Shin telah menyelinap pergi. Tapi dia tidak tahu itu, karena Nam Shin-III berdiri di sana, terlihat identik dengan mangsa Snake.


Snake mengikuti Nam Shin-III ketika ia meninggalkan kerumunan, tetapi ia ditinggalkan ketika Nam Shin-III melintasi jalan yang sibuk tepat sebelum cahaya kembali menyala. Sementara itu Shin mendapat panggilan bahwa suaminya menemukan ibunya, tetapi dia mengatakan pada lelaki itu bahwa dia memiliki ekor dan menyuruhnya pergi ke kamar hotel dan membuang semuanya.

Beberapa menit sebelum dia bergabung kembali dengan Ro-ra dan David, Nam Shin-III berhenti untuk membeli bunga, seperti yang diperintahkan David. Gadis toko bunga yang cantik itu menemukan dia tampan dan menawarkannya mawar, tetapi dia berkata, "Tidak, saya harus membeli satu karangan bunga." Dia mencoba memberinya nomor teleponnya di toko, tetapi dia hanya mengatakan bahwa dia tidak perlu kertas dan membayarnya untuk bunganya. Hee, imut.

Saat ia meninggalkan toko bunga, Nam Shin-III menemukan sesuatu di seberang jalan yang menghentikannya di jalurnya - Shin. Dia berbalik, dan ketika Shin melihat dia juga, mereka berdiri menatap satu sama lain. Setelah beberapa lama, mereka mulai berjalan perlahan menuju satu sama lain, mata terkunci. Tapi ketika Shin melangkah ke jalan, sebuah truk menghantamnya, dan Nam Shin-III menjatuhkan bunganya karena terkejut.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/06/are-you-human-too-episodes-1-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/06/sinopsis-are-you-human-too-episode-1-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Are You Human Too Episode 1 - 2

 
Back To Top