Sinopsis Six Flying Dragons Episode 50 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 21 April 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 50 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 50

Setelah membuat pintu masuk agung, Moo-hyul tetap di belakang untuk melawan Gil Sun-mi untuk memberikan waktu Bang-won dan Boon-yi untuk melarikan diri. Gil segera menyadari bahwa Moo-hyul jauh lebih kuat daripada terakhir kali mereka bertemu, tapi apakah itu cukup?
Saat pertarungan mereka berkecamuk, begitu juga pertarungan antara Sa-kwang dan Bang-ji, yang lebih mirip tarian mematikan daripada pertarungan yang biasa kita lihat. Seperti Moo-hyul, Bang-ji hanya membeli waktu agar ibunya dapat melarikan diri, yang mengejutkan Yooksan, yang masih berpikir Yeon-hyang tidak tahu siapa putranya.

Sa-kwang dan Bang-ji tampak cukup berimbang, dengan keduanya menggambar darah pertama pada saat yang bersamaan. Tapi Bang-ji gugup bahwa Sa-kwang tidak ragu sama sekali, yang berarti dia hanya peduli sedikit tentang apa yang terjadi padanya. Demikian juga, Sa-kwang berpikir hal yang sama tentang Bang-ji.


Pertarungan Moo-hyul dengan Gil Sun-mi lebih merupakan pertempuran kekuatan kasar, dengan setiap bentrokan pedang menghasilkan bunga api sampai pedang Gil akhirnya patah menjadi dua. Tidak terpengaruh, dia mengambil kedua potong pedangnya dan menyatakan dia tidak akan mudah pada Moo-hyul lagi. Moo-hyul tidak takut, karena kekuatan terbesarnya datang ketika dia melindungi orang lain.

Berbicara tentang, Ha Ryun membawa kontingen tentara untuk menyelamatkan Bang-won dari preman Tak dikenal. (Aku bertanya-tanya ke mana dia pergi.) Boon-yi pergi bersama mereka, meskipun dia khawatir tentang nasib baik ibu dan saudara laki-lakinya.

Gil Sun-mi bersungguh-sungguh ketika dia mengatakan dia akan melakukan ini untuk memenangkan ini, ketika dia berputar ke arah Moo-hyul dalam angin puyuh yang tajam. Dia pikir pertempuran dimenangkan ketika dia menarik darah pertama, tapi Moo-hyul menguasainya dengan kekuatan dan teknik untuk mendaratkan pukulan di paha Gil.


Memperhatikan bahwa Guru Hong akan harus menghadiri pemakaman murid-muridnya yang lain pada akhir hari, Gil Sun-mi menyebar sikapnya untuk bersiap menghadapi serangan Moo-hyul berikutnya. Tapi dengan membuat Moo-hyul menangkis salah satu ujung pedangnya, dia melambai padanya, dia mampu menggunakan gangguan untuk menusuk Moo-hyul dengan ujung yang lain. Tepat di dada.

Moo-hyul mendorongnya, berputar, dan tebasan. Untuk sesaat, keduanya berdiri, tidak tahu siapa yang benar-benar terluka, sampai garis darah merah muncul di tenggorokan Gil Sun-mi. Dia melihat Moo-hyul dalam kebingungan, ketika sang prajurit menarik jubahnya untuk mengungkapkan bahwa pedangnya tidak menembus jimat perlindungan yang diberikan Nenek kepadanya. (Ah ha, si 'Pelindung Saku'. Tahu benda itu akan berguna.)

Dengan Gil Sun-mi terluka parah, Moo-hyul kabur mencari Sa-kwang. Yeon-hyang menemukan Gil masih menempel hidup, memungkinkan mereka satu Momen terakhir di mana dia meminta maaf karena berbohong padanya tentang anak-anaknya, dan karena tidak mampu melindunginya sampai akhir.


Tapi Yooksan, siapa tahu dia telah tertangkap dalam kebohongannya, memutuskan untuk mencoba membunuh Yeon-hyang untuk menutupinya. Gil Sun-mi melihat dia mendekat sebelum dia, dan dengan ons kekuatan terakhir yang dia miliki, dia membunuh Yooksan.

Dan kemudian, dia mati. Yooksan masih memiliki nafas dalam dirinya (karena tidak ada yang mati seketika), dan menggunakannya untuk membela tindakannya di masa lalu sebagai demi kebaikan Tanpa Nama. Yeon-hyang membuat seolah-olah menyelesaikan pekerjaannya sendiri, tapi Yooksan mati sebelum dia bisa. Tidak efektif sampai akhir, eh?

Tepat ketika sepertinya Sa-kwang mungkin berada di atas angin, itu adalah Moo-hyul untuk menyelamatkan — meskipun dia tidak ada di sana untuk menyelamatkan Bang-ji, tetapi untuk membalas dendam untuk Young-kyu. Sa-kwang juga ingin balas dendam, dan untuk mendapatkannya, dia harus membunuh Bang-won dan Nameless untuk apa yang mereka lakukan pada Raja Gongyang yang dicintainya.


Dia terbang pada mereka berdua dengan kekuatan baru, gerakannya hampir terlalu cepat untuk dilihat. Menarik semua pemberhentian, ia mendaratkan pukulan simultan pada Bang-ji dan Moo-hyul, tetapi dihentikan dari kemungkinan membunuh Moo-hyul dengan intervensi Bang-ji.

Kesepakatan yang tidak terucapkan melintas di antara mereka berdua saat itu, dan tak lama kemudian mereka bekerja bersama-sama untuk mengalahkan Sa-kwang. Ketiga prajurit menari dan berputar-putar satu sama lain, tetapi akhirnya, Moo-hyul dan Bang-ji mampu mendaratkan dua pukulan.

Sa-kwang berjalan tersandung, putih jubahnya tiba-tiba meletus dengan garis-garis darah merah. Dia berlutut di hadapan mereka, meratapi bahwa dia adalah penjahat yang masih tidak bisa melindungi siapa pun pada akhirnya.


Bang-ji tidak bisa membantu tetapi memikirkan Yeon-hee pada saat itu, dan kata-kata menghibur yang pernah dia katakan kepadanya sebagai seorang anak. "Itu bukan salahmu," dia mendapati dirinya mengulang ke Sa-kwang. "Ini dunia yang aneh."

Dia hanya bisa menawarkan senyum sedih di ini sebelum mengalihkan pandangannya ke Moo-hyul. Dengan tulus berterima kasih padanya karena telah membunuhnya, dia merosot ke tanah, mati. Moo-hyul berkedip kembali untuk membaca catatan yang ditinggalkannya di dalam gua, yang merupakan ucapan terima kasih sederhana karena telah menyelamatkan hidupnya.

Karena tidak dapat menguburnya, kedua prajurit mengatur anggota tubuhnya dengan rapi dan menempatkan pedangnya di sampingnya. Moo-hyul akhirnya mengakui bahwa Bang-ji menyelamatkannya, tetapi bertanya-tanya apakah mereka masih harus bertarung sekarang. “Menjadi lebih kuat, lalu datang untuk membunuhku, Moo-hyul. Saya mohon, ”jawab Bang-ji dengan serius.


Bang-ji mengembara ke ibunya, yang bertanya apakah dia akan pergi ke ibukota Ming bersamanya. Mereka bergabung dengan Boon-yi, saat dia memberi tahu kakaknya untuk melakukan apa yang ibu mereka katakan — dan itu yang dia inginkan juga. Sudah waktunya bagi mereka untuk menjalani fase kehidupan selanjutnya, bahkan jika mereka tidak dapat melakukannya di negara yang sama.

Bang-ji yang malang tidak punya siapa-siapa untuk dipedulikan atau dilindungi seperti yang dilakukan Boon-yi, tapi dia masih senang untuk saudara perempuannya. Mereka berbagi pelukan yang penuh air mata sebagai jam tangan bukan ibu mereka.

Jukryong bertemu dengan Ha Ryun secara pribadi untuk memberitahunya bahwa dia membawa mayat Yooksan dan Gil Sun-mi, menawarkan bantuannya untuk membasmi sisa anggota Nameless dengan imbalan posisi dalam tatanan dunia baru.


Pada awalnya, Ha Ryun tersinggung oleh gagasan itu, tapi Jukryong secara paksa menarik lengan baju di lengan Ha Ryun untuk memperlihatkan bekas luka bakar di pergelangan tangannya. Kemudian dia menceritakan kisah seorang anggota Tanpa Nama yang membunuh semua orang di cabangnya dan melarikan diri ... Ha Ryun adalah anggota itu.

Untuk menyembunyikan fakta itu, Ha Ryun menjadi jauh lebih setuju dengan usulan Jukryong, yaitu bahwa ia diizinkan untuk menjadi bobusang (pedagang keliling) sekarang bahwa perdagangan pribadi akan berjalan di jalan dodo. Dia akan mengambil nama kelahirannya, BAEK DAL-WON, untuk melakukannya. (Kami diberitahu bahwa Baek Dal-won akan menjadi pendiri dan pemimpin dari persatuan pedagang Joseon.) Dan dalam putaran yang kurang mengejutkan, ternyata dia masih bekerja untuk Nameless.

Moo-hyul memberi Bang-won surat yang ditinggalkan Boon-yi untuknya, bersama dengan selempang yang pernah dia berikan padanya. Dia juga meletakkan pedangnya di atas meja sebagai surat pengunduran dirinya, yang diterima Bang-won. "Pergi," katanya. "Aku akan mengingat apa yang kamu katakan ... tentang bagaimana tidak ada orang yang tersenyum."


Setelah dia membungkuk, Moo-hyul bertemu dengan Nenek dan Tuan Hong dalam perjalanan keluar dari ibu kota. Mereka bertiga membungkuk jauh di luar gerbang menuju Bang-won dalam perpisahan.

Bang-won membuka surat, yang berbunyi, "Janji yang Anda buat saya, Yang Mulia ... tanah, dan impian rakyat. Tolong jangan lupakan hal-hal itu. Dengan begitu, Anda tidak akan menjadi bug. Dengan begitu, aku bisa tersenyum di suatu tempat. Jaga diri kamu."

Dua tahun kemudian. Bang-gan berada di ujung yang salah dari ruang penyiksaan saat dia menghadapi saudaranya, yang diduga karena mencoba membuat Bang-won terbunuh. Namun, dia meminta Bang-won menghindarkannya sekarang.

Bang-won tidak, dan dipuji oleh kakak laki-laki Raja Jeongjong untuk itu. Tapi Jeongjong lelah dengan semua politicking, dan melepaskan tahta sehingga Bang-won dapat memilikinya.


Oleh karena itu, kita melihat Bang-won mengenakan jubah myeonbok seremonial untuk seorang raja, dan Da Kyung memakai daeryebok , jubah upacara untuk seorang ratu. Mereka membawa tongkat-tongkat giok untuk penobatan mereka, karena semua menteri yang berkumpul menginginkan pemerintahan yang panjang dan makmur.

Bang-won sekarang diperkenalkan melalui chyron sebagai RAJA TAEJONG, raja ketiga Joseon. Da-kyung tidak mendapatkan chyron, tapi dia sekarang QUEEN WONGYEONG, dikenal paling terkenal untuk menjadi ibu masa depan Raja Sejong yang Agung.


Raja Taejong yang baru dinobatkan mengurus bisnis, yang sayangnya termasuk membunuh saudara-saudara Ratu Wongyeong. Dia benar-benar marah bahwa dia akan melakukan ini padanya dan keluarganya setelah mereka melakukan banyak hal untuk membantunya, tetapi argumennya adil: Mereka ingin membunuh dua putranya, Lee Bo dan Lee Do (masa depan Raja Sejong), di untuk mengamankan posisi putra mahkota saat ini.

Dia tidak membeli sebaris penalaran untuk kedua: "Apakah saya tidak mengenal Anda, raja saya?" Raja Taejong: "Jika Anda melakukannya, Anda harus berhati-hati." Oooooh.

Raja Taejong memasuki ruangan yang seharusnya membawa kembali semua kenangan bagi siapa saja yang melihat Tree With Deep Roots - itu terlihat seperti replika yang tepat dari apa yang saya suka sebut "Sudoku Room," karena "Lo Shu Square Room" tidak menggulung dari lidah juga.


Tapi itu Lo Shu Square King Taejong menemukan putra Lee Do (cameo oleh Nam Da-reum , yang juga bermain Bang-won Lite) bermain dengan, dan dia membuat kekecewaan dengan kebenaran putranya untuk pengetahuan yang jelas ketika dia bertanya kepadanya mengapa dia membaca banyak. "Apakah kamu ingin menjadi raja?" Tanya Taejong. “Apakah Anda ingin berlatih politik? Apa itu politik? ”

Lee Do gagap ketika dia mencoba menjawab, mengejutkan ayahnya ketika dia dengan jelas mengatakan bahwa politik adalah tentang distribusi — tentang siapa yang harus diambil, dan siapa yang harus memberikannya. Ini menakutkan Raja Taejong karena betapa miripnya kedengarannya bagaimana Jung Do-jeon pernah menggambarkan politik.

Raja Taejong memerintahkan semua buku di ruang sudoku dihapus, sebuah langkah yang Lee Do protes dengan gigih. Menjadi jelas bahwa Taejong khawatir bahwa intelijen Lee Do akan lebih cemerlang dari putra mahkota, tetapi ketika Lee Do menyatakan bahwa dia harus melakukan sesuatu ketika dia hidup, sebuah pernyataan yang sangat dipercaya oleh Boon-yi, Taejong tidak memiliki jawaban.


Moo-hyul mengembara sekelompok anak-anak dengan kisahnya tentang bagaimana dia pernah memegang pedang ke leher Zhu Di, meskipun mereka berhenti memercayainya ketika dia mengungkapkan bahwa Judy kemudian menjadi Kaisar Ming. Begitulah cara Bang-won menemukannya, dalam pertemuan pertama mereka sejak mereka berpisah bertahun-tahun yang lalu.

Dia bertanya apakah dia melihat senyuman di antara orang-orang, meskipun ia mencatat dengan sedih bahwa bahkan jika ada, Moo-hyul masih tidak akan kembali ke layanannya. Yang membawanya ke alasan dia datang, dan orang yang dia ingin memperkenalkan Moo-hyul ke: putranya, Lee Do.

Menggambarkan putranya sebagai sesuatu yang aneh, Bang-won menambahkan dengan sedih, "Dia tidak mengejarku, tetapi telah mengambil orang-orang yang aku rindukan." Moo-hyul langsung menyukai seorang bocah yang sekarang akan dia tugaskan untuk melindungi , yang kita tahu akan membuahkan hasil nantinya.


Ketika topik Boon-yi muncul, Moo-hyul mengaku tahu di mana dia, dan bertanya apakah Raja Taejong ingin melihatnya. Kami menemukan Boon-yi hidup bahagia dengan orang-orangnya di pulau tempat mereka pindah, meskipun dia dipanggil ke pelabuhan untuk kedatangan — itu Moo-hyul, kembali mengenakan jubah perwira.

Dia mengatakan padanya bahwa Raja Taejong datang bersamanya, dan menawarkan untuk membawanya ke dia. Tapi ketika dia kembali ke Bang-won, dia kembali sendiri, dan Bang-won tahu itu berarti dia tidak ingin melihatnya. Dia hanya melihat dari jauh, mengetahui bahwa akan terlalu sulit baginya jika dia menghadapinya.

Dia akhirnya berlari ke Lee Do, mengetahui langsung bahwa dia putra Bang-won hanya dengan kemiripan saja. Dalam apa yang harus dia pikirkan adalah permintaan aneh, dia bertanya apakah dia bisa memeluknya, dan melakukannya sebelum dia bisa protes.


Air mata mengalir di pipinya saat dia mengungkapkan kepada Lee Do bahwa dia mengingatkannya tentang masa kecilnya. Dia tidak bisa membantu tetapi kembali ke semua kenangan indahnya dengan Bang-won, dan masih memakai jepit rambut yang dia berikan padanya.

Flash maju ke Boon-yi sebagai wanita yang jauh lebih tua, dengan rambut garam dan merica tersusun rapi di kepalanya (dan masih dihiasi dengan jepit rambut Bang-won, tidak kurang). Dia membawa seorang gadis desa dari pulau dan ke daratan, hanya untuk menemukan seorang wanita yang mengajar para penyewa dari Hangul, penciptaan Raja Sejong Yang Agung, kepada anak-anak setempat.

Wanita itu adalah MOK YA ( Shin So-yul , mengulangi perannya dari Tree With Deep Roots ), dan dia senang memberi Boon-yi contekan untuk huruf-huruf baru. Aww, dia bergabung dengan akting cemerlang lainnya di Shin Seung-hwan dan Kim Ki-bang , yang menyebutkan protagonis utama dari Tree , Chae-yoon.


Lee Se-na juga reprises perannya sebagai pelayan istana GEUN-JI, karena ia menawarkan untuk mengajar Boon-yi Hangul — itu dibuat agar orang-orang bisa mempelajarinya dalam sepuluh hari atau kurang. Beberapa orang, seperti Chae-yoon yang disebutkan di atas, belajar Hangul dalam waktu kurang dari sehari.

Ide ini asing bagi Boon-yi, yang tidak bisa memahami bagaimana dua puluh delapan huruf dapat menggantikan ribuan karakter Hanja yang digunakan orang untuk belajar agar bisa membaca dan menulis. Mengingat bagaimana Jung Do-jeon pernah mengeluh bahwa orang-orang tidak punya cukup waktu untuk muncul dengan ide-ide baru untuk memperbaiki situasi mereka, Boon-yi tahu sekarang bahwa dia terbukti salah.

Dia pergi ke kedai, di mana bahkan orang yang menyalak seperti anjing dari Pohon kembali sebagai cameo. (Wah, ini adalah pesta kenang-kenangan, bukan? Maaf jika aku merindukan seseorang.) Dia sengaja mendengar beberapa sadaebu berbicara tentang bagaimana Jung Do-jeon akan berguling-guling di kuburnya untuk mengetahui bahwa orang-orang biasa memiliki alfabet mereka sendiri, dan menyela untuk mengatakan bahwa justru kebalikannya akan benar.


Boon-yi berhenti di dekat makam Jung Do-jeon, dan menangis pada keadaan menyedihkan dari gundukan tanah yang tidak ditandai. Menahan berat badannya di atas gundukan itu, dia melihat alfabet Hangul dan memberi tahu Jung bahwa putra Bang-won mencapai sesuatu yang hebat.

Dia menutup matanya untuk beristirahat setelah dia mengucapkan kata-kata itu, yang bagaimana gadis desa kecil itu menemukannya. Hanya ... dia tidak bangun. Oh tidak. Ohh

Fokus bergeser ke jepit rambutnya, sebelum kita kembali ke momen setelah Boon-yi memeluk pangeran muda Lee Do di pantai. Raja Taejong telah bertemu dengannya saat itu, dan mereka pergi berjalan-jalan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menghabiskan setiap hari menjadi kesepian, dan dia menjawab bahwa dia juga menghabiskan setiap hari merasa kesepian meskipun sangat sibuk.


Setelah lama diam di mana dia hanya memandangnya, dia mengaku merindukannya. Moo-hyul bertanya pada Raja Taejong kemudian mengapa dia membiarkan mereka berdua pergi padahal dia bisa, kamu tahu, hanya menolak. Tapi Bang-won tahu dia tidak punya pilihan.

"Itu adalah kenyamanan kecil untuk diriku sendiri," katanya pada dirinya sendiri. "Aku bukan siapa aku sekarang." Dia tahu bahwa tidak ada dari mereka yang tidak akan menentangnya, tetapi mereka juga tidak membuka hati mereka sepenuhnya kepadanya. Dia tidak bisa membuat mereka mengetahui hal itu.

Dia juga mengambil posisi yang lebih keras pada perompak Jepang di dekatnya karena apa yang dikatakan Boon-yi kepadanya, meskipun dia mengklaim bahwa romantisme seperti itu tidak ada padanya. (Begitulah.)



Taejong, Lee Bang-won.


Prajurit, Moo-hyul.


Orang-orang, Boon-yi.


Taejo, Lee Seong-gye.


Viper, Lee Bang-ji.


Root Pertama, Jung Do-jeon.


Dan satu tembakan terakhir dari mereka semua minum bersama dalam damai dan harmonis, sudah lama sekali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/03/six-flying-dragons-episode-50-final/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-six-flying-dragons-episode-50.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 50 (TAMAT)

 
Back To Top