Sinopsis Six Flying Dragons Episode 46

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 17 April 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 46

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 46

Mengingat nasihat Young-kyu bahwa dia harus mengikuti keputusan apa pun yang dibuat oleh Bang-won, Moo-hyul dapat mengendalikan ekspresinya ketika Bang-won mengusulkan ide membunuh kedua adik laki-lakinya, Bang-seok dan Jung Do-jeon.
Yang dia tanyakan adalah bagaimana Bang-won berencana untuk mencapai itu, ketika semua prajurit swasta telah dilarang. Dengan Bang-won di bawah pengawasan konstan, hampir tidak mungkin mengumpulkan kekuatan yang mereka butuhkan secara rahasia, tambahnya, yang ketika air mata jatuh di pipi Bang-won.

Sebanyak kematian Young-kyu menyakitinya, pemakamannya akan memberi mereka kesempatan yang mereka butuhkan. Semua mantan rekannya dalam pertempuran dan sesama prajurit akan berkumpul untuk melihatnya pergi, dan mereka akan menggunakannya untuk menciptakan tentara yang mereka perlukan untuk melakukan hal yang tak terpikirkan.


Boon-yi akhirnya menemukan cache senjata yang tidak terlalu rahasia setelah mengikuti noda darah yang mengarah ke sana, dan membayar kunjungan ke pemakaman Young-kyu (mungkin setelah melihat apa yang ada di dalamnya).

Moo-hyul duduk dengan tenang di depan tablet peringatan temannya, tidak bisa menahan diri untuk menyalahkan dirinya sendiri atas kematian Young-kyu — jika dia baru saja mengambil kesempatan dia harus membunuh Sa-kwang, semua ini tidak akan terjadi. Da Kyung juga menyalahkan dirinya sendiri, karena Young-kyu bertindak atas namanya ketika dia terbunuh.

Selama pertemuannya dengan para pejabat militer yang bertempur bersama dan tahu Young-kyu, Bang-won tidak menghentikan mereka dari berpikir bahwa Jung Do-jeon memiliki tangan dalam kematiannya, karena pemikiran semacam itu hanya dapat membantu perjuangannya.

Mereka akan menggunakan periode berkabung selama empat puluh sembilan hari untuk keuntungan mereka, dengan mengadakan pertemuan rahasia dengan kedok untuk ritual biasa yang dilakukan sementara. Tapi mereka mungkin tidak bisa diam seperti yang mereka harapkan, karena Jung Do-jeon berhenti di pemakaman, melihat sejumlah sepatu di luar ruang rapat, dan segera tahu siapa yang ada di dalam.


Melihat Bang-ji di pemakaman, Moo-hyul tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apakah dia akan berakhir melawan dia ... dan jika dia melakukannya, dia khawatir dia akan kalah.

Tidak lama setelah dia menyebutkan kesalahan Sa-kwang dalam kematian Young-kyu ke Bang-ji, kita memotong batu yang menumpuk di atas makam anak Eun-ho. Ok Ajusshi, mantan anggota keluarga Raja Gongyang yang bersembunyi bersamanya, terungkap telah ditemukan dan dibunuh, dan itu hampir terlalu berat baginya untuk ditanggung. Dia menganggap mengakhiri hidupnya sendiri, tetapi tetap berada di tangannya pada akhirnya.

Boon-yi mengungkapkan belasungkawa tulusnya kepada Bang-won, tetapi tidak membuang waktu untuk mengungkapkan bahwa dia melihat gudang penyimpanan senjata di Banchon. Bang-won langsung merasa bersalah karena menariknya ke dalam situasi yang tidak pernah dia inginkan, mengingat ketika dia mengatakan kepadanya bahwa semua yang dia inginkan adalah agar dia bahagia.


Sekarang, karena dia, hasil itu terlihat semakin kecil kemungkinannya. Meski begitu, dia menolak untuk memindahkan senjata yang dia simpan di sana, karena dia mungkin membutuhkannya di masa depan. Dia bisa mengubahnya jika dia mau, tapi dia tahu dia tidak mau. Ancaman bahwa Banchon tidak akan bisa melarikan diri karena terlibat dalam kejahatannya sangat tersirat.

Dia bahkan mengakui bahwa jika saatnya tiba di mana dia harus menggunakan senjata itu, akan sulit baginya untuk tidak hanya demi dirinya. Yang pada dasarnya berarti bahwa meskipun dia peduli padanya, dia sendiri.

Jung Do-jeon bertindak simpatik terhadap Bang-won untuk mencoba dan menyelidiki informasi mengenai keadaan kematiannya, hanya untuk disela ketika Yeon-hee tiba dengan berita bahwa Kaisar Hongwu telah meninggal. Demikian pula, Jukryong tiba untuk menyampaikan berita yang sama ke Bang-won.


Ini terjadi jauh lebih cepat dari yang diharapkan kedua pihak, yang artinya Jung Do-jeon harus bertindak cepat untuk membawa pasukannya ke Liaodong. Counterproposal Bang-won mengirimkan gelombang kejut melalui para pendukungnya — ia ingin membunuh Jung Do-jeon, Petugas Nam, dan ayah mertua Bang-seok sebelum ekspedisi Liaodong bahkan dapat dimulai.

Ha Ryun memunculkan masalah logistik dengan rencana ini, yang paling tidak adalah bahwa mereka tidak memiliki tentara pribadi untuk melakukan kampanye semacam itu. Bahkan dengan tentara yang mereka tupai, menyerbu istana sepertinya tidak layak. Namun, Bang-won mengingatkan Ha Ryun dari pekerjaannya, mengatakan kepadanya untuk menyusun strategi jalan keluar dari kesulitan mereka.

Setelah mendengar berita tentang kematian Kaisar Hongwu, Raja Taejo memanggil semua putranya untuk bertemu dengannya di istana. Dia berterima kasih kepada putra Bang-gan dan Bang-gwa atas bantuan mereka di medan perang di masa lalu, dan Bang-won karena menyelesaikan masalah dengan Ming atas nama mereka.


Itulah mengapa dia membutuhkan bantuan mereka lagi ... untuk perang di Liaodong. Anak-anaknya bukan satu-satunya yang menentang langkah itu — Jo Joon juga sepenuhnya menentang Jung Do-jeon dan Ekspedisi Liaodong.

Putra Mahkota Bang-seok memberi selamat kepada saudara-saudaranya yang lebih tua untuk menikmati kepercayaan ayah mereka, tanpa menyadari bahwa mereka semua menentang langkah itu. Bang-won tampaknya paling terpengaruh oleh kehadiran adik laki-lakinya, karena dia tidak bisa melarikan diri melihat ke mata bocah lelaki yang sudah dia putuskan untuk dibunuh.

Ha Ryun telah menemukan celah yang akan memungkinkan Bang-won untuk membawa setidaknya lima ratus tentara ke ibukota tanpa menarik pemberitahuan yang tidak semestinya, meskipun apa yang masih belum diketahui adalah apakah tanggal tersebut akan datang sebelum pasukan berangkat ke Liaodong. Hanya jika itu terjadi sebelumnya, Bang-won memiliki kesempatan untuk menghentikan perang.


Setelah memilih tanggal untuk penaklukan, Jung Do-jeon memiliki huevos rancheros yang akan tersinggung ketika saudara laki-lakinya menyarankan menggunakan anggota Root yang Tersembunyi untuk mengumpulkan dukungan untuk upaya perang.

Itu bukan apa yang ia ciptakan sebuah masyarakat rahasia untuk, Jung berpendapat, praktis dengan tangannya di atas hatinya. Dia menciptakan Hidden Root sebagai sistem checks and balances pada kekuatan sadaebu, dan juga untuk memeriksa kekuatan raja jika dia lupa dengan penyewa minbon [rakyat adalah akar dari bangsa]. Berani-beraninya saudaranya menyarankan menggunakan Root Tersembunyi untuk apa pun kecuali 99 lainnya menggunakan Jung Do-jeon yang sudah ditugaskan untuk itu? Untuk rasa malu!

Sementara itu, Boon-yi akhirnya melakukan persis seperti yang diprediksi Bang-won, ketika ia memperingatkan Gab-boon agar tidak memberitahu Jung Do-jeon tentang penyimpanan senjata. Tidak hanya akan melibatkan seluruh Banchon, itu akan menempatkan Nenek, Moo-hyul, dan mereka berdua dalam bahaya. Dia harus melakukan yang terbaik untuk bangsanya, yang mana Bang-won sedang andalkan.


Terhadap penilaian penasehatnya, Raja Taejo sepenuhnya berniat memimpin ekspedisi Liaodong dengan pasukannya, meskipun kesehatannya buruk akhir-akhir ini. Dia tahu Jo Joon menentang keputusan itu, tetapi tidak ingin dia mengundurkan diri dari jabatannya karena itu.

Ketidaksetujuan yang sehat itu baik, dan lagi pula, dia perlu meninggalkan seseorang yang bisa menjaga Bang-seok. Para pangeran lainnya akan bertempur dengannya — mereka belum tahu.

Tetapi mereka semua tahu dalam waktu singkat ketika mereka menerima perintah kerajaan untuk melakukannya, bersama dengan peringatan bahwa mereka tidak mengungkapkan tanggal keberangkatan kepada siapa pun . Saat ini, pasukan akan berkumpul di depan Gerbang Sukjeongmun pada tanggal 20 Agustus.


Sekarang, semua yang bisa dilakukan Bang-won adalah harapan bahwa Lee Sook-beon dan pasukannya dapat datang sebelum tanggal 20 ... tetapi kedatangan Moo-hyul dengan cepat meredam harapan itu. Paling cepat mereka bisa mendapatkan tentara mereka ke ibukota tanpa menimbulkan kecurigaan adalah tanggal 26.

Yang memberi mereka tujuh hari untuk datang dengan rencana alternatif, meskipun resikonya akan jauh lebih besar tanpa pasukan untuk mendukung mereka. Bang-won memberitahu pengikutnya, lalu mencari jawaban dari Young-kyu, yang upacara pemakamannya mereka gunakan sebagai alasan untuk bertemu secara rahasia.

Dia memiliki jawabannya ketika dia pulang ke rumah, memberi tahu Da Kyung bahwa dia akan pindah ke Jung Do-jeon malam ini. Mereka harus mengeluarkan senjata mereka dari Banchon tanpa tertangkap, dan jika Jukryong benar, maka keberuntungan mungkin ada di pihak mereka.


Dia mengatakan ini karena kondisi Raja Taejo (dia menderita bisul, tampaknya) telah memaksa Jung Do-jeon untuk mengatur tanggal keberangkatan kembali oleh tujuh hari, yang memberi Tim Bang-memenangkan cukup waktu untuk mendapatkan pasukannya di dalam ibukota. Jika Bang-won gagal, Nameless akan meninggalkannya dan menghentikan perang dengan membakar persediaan makanan tentara.

Meskipun mereka hanya memiliki satu hari antara kedatangan tentara mereka dan kepergian tentara nasional untuk Liaodong, Bang-won berencana untuk menggunakannya sepenuhnya. Rencana mereka tidak akan berhasil jika mereka tidak bisa membunuh Jung Do-jeon, Petugas Nam, dan ayah mertua Bang-seok, jadi itulah prioritas pertama mereka.

Tapi untuk mencapai itu, mereka akan membutuhkan Bang-ji, dimana Moo-hyul datang. Miskin Moo-hyul sepertinya sudah tahu apa yang akan ditanyakan Bang-won kepadanya, dan itu diragukan bahwa siapa pun di sana menangkap air mata pendek yang dia curahkan. Aww.

Setiap orang diberi pekerjaan yang harus dilakukan sebelum mereka bertindak dalam rencana besar mereka, dan Bang-won memberi mereka nasihat yang sama yang pernah diberikan Ha Ryun tentang meletakkan rendah pada saat itu. Tidak seperti dia pernah mengikuti nasihat itu.


Maju cepat enam hari ke hari sebelum keberangkatan tentara, yang juga merupakan hari Tim Bang-won berencana untuk memberlakukan skema induk mereka. Boon-yi dan Gab-boon tahu bahwa ini adalah hari terakhir Bang-won harus bertindak, jadi mereka hanya bisa mencoba untuk dipersiapkan. Apa yang akan terjadi pada Banchon karena tindakannya adalah sesuatu yang tidak dapat mereka prediksi.

Menteri Sinek Woo Hak-joo menguntit lorong-lorong Sungkyunkwan seperti dia merindukan panggilannya untuk berada di film horor, dan fakta bahwa kita terus mendapatkan cuplikan kehadirannya harus memberitahu kita bahwa dia akan segera penting.

Jung Do-jeon menerima harapan baik untuk perang salib yang akan datang dari keponakan kecilnya, JUNG KI-JOON, yang mungkin terdengar akrab — dia akan tumbuh menjadi penjahat utama (dan bisa dibilang salah satu penjahat terbesar sepanjang masa) di Pohon Dengan Deep Roots .


Nenek menarik Bang-ji dari meja untuk memberinya pesona yang dia beli untuk dia dan Moo-hyul, untuk melindungi mereka dari bahaya dalam ekspedisi yang akan datang.

Hati Moo-hyul patah sedikit ketika dia melihat betapa Nenek peduli pada Bang-ji, dan bahkan mengetahui apa yang akan terjadi tidak menghentikannya untuk mengembalikan senyum kecil yang dikirim Bang-ji.

Tentu saja, Jung Do-jeon mengambil hari ini dari semua hari untuk memuji Boon-yi dalam perjalanan dia menjalankan Banchon sejauh ini, yang aku yakin tidak membantu kesalahan yang dia rasakan tentang menyembunyikan senjata secara rahasia.


Karena mereka terus terang, dia memutuskan untuk bertanya apakah ide minbon itu benar, yang berarti mengungkapkan kepada Jung Do-jeon bahwa dia mendengarnya selama pertemuan rahasia Hidden Root.

Dia tampaknya tidak terlalu gelisah bahwa dia mendengar, dan mengambil untuk menjelaskan keyakinan inti di balik minbon : “Di dalam hati sadaebu yang mempraktekkan politik, saya berarti bahwa rakyat harus menjadi akar tunggal bangsa. Tetapi hari ketika orang-orang menjadi akar dan inti dari dunia ini ... mungkin masih jauh. ”

Adapun alasannya, dia mengatakan kepadanya bahwa itu karena orang biasa tidak punya waktu atau kebebasan untuk memberikan kontribusi nyata atau berubah ketika mereka terlalu sibuk menjadi tulang punggung manufaktur negara. “Mereka terlalu sibuk untuk dibangunkan. Beberapa orang mungkin belajar membaca. Bagi banyak orang lain, itu tidak mungkin. ”(Oleh karena itu penciptaan Hangul yang akan datang nanti.)


Moo-hyul dan Master Hong bekerja untuk menyelundupkan senjata ke dalam tumpukan jerami, tetapi rupanya tidak ada yang belajar dari terakhir kali seseorang menemukan cache senjata, karena Nenek menemukan mereka di gudang yang tidak terlalu rahasia.

Nenek ngeri dengan apa yang dilihatnya, meninggalkan Moo-hyul tidak punya pilihan selain mengatakan padanya bahwa Bang-won berencana membunuh Jung Do-jeon malam ini. Perhatian pertamanya adalah bahwa ini berarti Moo-hyul harus melawan Bang-ji, klaim yang dia sangkal, karena ada rencana terpisah untuk membuat Bang-ji menghindar sebelum mereka mengincar Jung.

Dalam keputusasaan, Nenek mengambil Moo-hyul dengan tangannya dan memintanya untuk tidak menjadi bagian dari itu. Dia selembut mungkin saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa berhenti sekarang, karena ini bukan hanya pekerjaannya, tetapi tanggung jawabnya. Dia berutang banyak pada Bang-won, karena keluarga mereka tidak akan berada di tempat mereka tanpa bantuannya.


Karena dia tidak bisa membuatnya berhenti sekarang, Nenek memintanya untuk berjanji bahwa dia akan berhenti setelah pekerjaan ini selesai. Dia berjanji bahwa dia akan, tidak peduli apa hasilnya dengan rencana Bang-won — meskipun dia membuat janjinya, pada gilirannya, bahwa dia akan membawa cucu-cucunya dan berlari jika rencana Bang-won menjadi kacau.

Dia melakukannya, dan juga sukarelawan untuk membantu menyelundupkan senjata keluar dalam prosesnya. Tidak, Nenek, tidak! Berhenti memberi alasan untuk membunuhmu juga!

Boon-yi berusaha melindungi oppa-nya dengan menyuruhnya berjanji untuk menginap di rumahnya, meskipun dia hanya bisa datang setelah pekerjaan hari yang panjang selesai. Sementara itu, semua orang dan ibu mereka mengungkapkan rasa ingin tahu pada gerobak sapi yang dikendarai oleh kakek dan Tuan Hong yang mencoba untuk tidak berhasil menyelundupkan keluar dari Banchon.


Salah satu orang yang lewat membawa sabit ke kargo ketika dia mencurigai itu lebih dari sekedar beras, yang, meskipun hal yang tidak ada yang dilakukan, menempatkan Nenek dan Master Hong di tempat yang sulit. Untungnya, Moo-hyul mengetuk pria itu dan menyeretnya sebelum dia bisa membunyikan alarm.

Yeon-hee memperbarui Jung Do-jeon dan pendukungnya dalam gerakan pasukan di Ming, khususnya mengenai jalan sulit Zhu Di menuju ibukota. Dia bertemu dengan Bang-ji di luar, dan mengakui bahwa dia takut dan khawatir untuk apa yang akan datang.

Tapi dalam gerakan yang mengingatkan ketika dia dengan senang hati menjahit pakaian festival untuk mereka ketika mereka masih anak-anak, Yeon-hee memberinya hadiah dengan baju besi yang dia buat untuknya.


Dengan berlinang air mata, dia mengatakan kepadanya bahwa setelah trauma mengerikan yang dia alami setelah festival, sangat sulit baginya untuk membuat pakaian tanpa memikirkan kenangan itu. Meski begitu, ia berhasil melewati semua itu untuk membuat set armor ini untuknya, dengan harapan itu akan membuatnya aman di masa-masa sulit di depan.

Setelah hampir tidak bijaksana (anak laki-laki), Bang-ji memberinya kalung perlindungan yang diberikan Nenek kepadanya. Dia berpendapat bahwa dia membutuhkan perlindungan lebih dari dia, tetapi menekankan bahwa dia hanya meminjamnya — dia dapat mengembalikannya ketika dia kembali.

“Ketika aku kembali, maka ... apakah kita bisa bermimpi bersama?” Dia bertanya dengan ragu. Lalu, dengan ekspresi penuh air mata darinya, dia melangkah untuk memeluknya. Kontak itu mengejutkannya pada awalnya, tetapi dia segera membiarkan dirinya kembali memeluk.


Lonceng jam malam membebani dengan menakutkan, yang merupakan isyarat Bang-won untuk memulai. Sebelum dia pergi, Da Kyung mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menyesali malam ini tidak peduli apa hasilnya. Pelukan yang mereka bagi adalah salah satu dukungan timbal balik.

Operasi Jukryong membunuh mata-mata Hwasadan yang mengintai, berhasil membersihkan jalan menuju Bang-won saat mereka pergi. Ketika pasukannya mulai bersatu, Boon-yi menemukan Nenek berdoa dan bertanya tentang pria yang Moo-hyul pingsan tadi.

Nenek harus berbohong bahwa dia pergi untuk menutupi fakta bahwa dia diikat dan disumpal di dekatnya, tetapi Boon-yi tampaknya tidak membelinya.


Bang-won dan anak buahnya bergabung di jalan oleh semakin banyak tentara, dengan masing-masing pejabat membawa pasukan kecil mereka sendiri bersama sebagai satu kesatuan. Sungguh pemandangan melihat pengunduran diri suram di semua wajah mereka saat mereka berbaris menuju tujuan mereka.

Saat Jung Do-jeon memproklamirkan strategi perangnya yang berani kepada pendukungnya sendiri, Yeon-hee tampaknya berjalan di jalur yang pasti akan bertepatan dengan Bang-won dan Moo-hyul.

Sedangkan Bang-ji tetap tidak sadar ketika dia mengagumi baju besi yang dia berikan kepadanya, saudara perempuannya tidak, dan mendongak seolah-olah dia merasakan apa yang akan terjadi.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/03/six-flying-dragons-episode-46/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-six-flying-dragons-episode-46.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 46

 
Back To Top