Sinopsis Six Flying Dragons Episode 45

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 16 April 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 45

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 45

Setelah mendapatkan izin Raja Taejo untuk Ekspedisi Liaodong baru, Jung Do-jeon ingin sekali memulai, hanya untuk diserang ketika Bang-ji bertanya apakah mereka dapat beristirahat untuk membiarkan Yeon-hee mengistirahatkan pergelangan kakinya yang terkilir.
Mereka membobol sebuah penginapan untuk sementara waktu, di mana Jung Do-jeon menghibur mereka dengan cerita tentang bagaimana menyaksikan Raja Gongmin membersihkan semua bangsawan dan pejabat yang pro-Mongol (alias Yuan) ketika dia berusia lima belas tahun mengubah segalanya untuknya. Itu adalah dorongan yang dia butuhkan untuk memasuki Sungkyunkwan.

Bertahun-tahun kemudian, ia mampu mengamankan audiensi dengan Raja Gongmin, yang ketika ia bermimpi mimpi pertamanya satu hari mampu mengawasi Liaodong. Dia praktis bersinar ketika berbicara tentang Gongmin, mendorong Yeon-hee untuk mengatakan bahwa perasaan yang sama yang dia rasakan untuk mantan raja adalah jenis yang dia rasakan untuknya.


Dia senang bahwa dia bisa menjadi orang semacam itu baginya, meskipun dia menekankan bahwa dia masih ingin dia pergi dan menemukan jalannya sendiri, di luar pekerjaan mereka. Dia tahu bahwa dia tersesat dalam membangun negara baru, tetapi berusaha untuk memperbaiki ketidakmampuannya untuk mengurus keluarga angkatnya sendiri sekarang.

"Itulah mengapa aku ingin kamu menikah, Yeon-hee," kata Jung Do-jeon akhirnya. Beralih ke Bang-ji, dia bertanya kepadanya apa yang dia pikirkan tentang hal ini, mendorong prajurit untuk gagap sesaat sebelum Jung riang menambahkan, "Menikah denganmu , maksudku!"

Ini meninggalkan dua sejoli yang canggung dengan beberapa makanan untuk dipikirkan ketika mereka meninggalkan penginapan untuk melanjutkan perjalanan mereka. Kami tidak mendengar apa jawaban mereka, tetapi senyum Bang-ji saat dia mengambil Yeon-hee di lengan untuk membantu mendukungnya tampaknya mengatakan itu semua.


Sementara itu, Bang-won sedang mengalami krisis internal yang besar, dan dia hanya mau berbagi sedikit bebannya dengan Moo-hyul. Ekspresinya sedih, dia mengatakan kepada pengawalnya bagaimana dia percaya diri ketika dia membuat pilihan sulit di masa lalunya - seperti stamping segel ayahnya pada rencana perbatasan, menggunakan mesiu untuk mengancam Haedong Gapjok, membakar desa ulama, dan bahkan membunuh Jung Mong-joo.

Itu seringai Jung Do-jeon yang masih menghantuinya, karena dia menyadari betapa kekanak-kanakannya untuk menggunakan Ming terhadap Jung Do-jeon, sekarang Jung berencana untuk mengambil Ming secara langsung. Dia bahkan tidak berkonflik ketika dia membunuh ketiga pengganggu Sungkyunkwan ketika dia baru berumur dua belas tahun — jadi mengapa ini terjadi? Kenapa sekarang, sepanjang waktu?

Jung Do-jeon kembali ke pengadilan setelah lama absen, tepat pada waktunya untuk Raja Taejo mengumumkan bahwa Ming telah mengumumkan perang terhadap mereka dengan membunuh utusan mereka, jadi mereka akan menanggapi dengan penaklukan Liaodong.


Untuk melakukannya, mereka harus membubarkan semua tentara swasta menjadi satu tentara nasional, yang persis seperti reformasi militer yang diinginkan Jung Do-jeon. Dan berbicara tentang, ia juga diangkat kembali ke posisi militer sebagai bagian dari reformasi struktural yang meluas terjadi. Ha Ryun juga mendapat janji tak terduga.

Bang-gwa dan Bang-gan sangat marah tentang Liaodong yang digunakan sebagai alasan untuk membubarkan pasukan pribadi mereka yang mereka rencanakan untuk memboikot pelatihan yang sekarang wajib, meskipun Da Kyung dengan cepat menunjukkan bahwa jika ekspedisi itu nyata, dan mereka menolak mengirim tentara mereka, maka mereka akan melakukan pengkhianatan.

Ha Ryun menjelaskan kepada Bang-won semua alasan mengapa ekspedisi tersebut akan bodoh untuk ekstrim, dan berjudi bahwa mereka hanya akan memiliki kesempatan lima puluh persen menang di terbaik . Tidak masuk akal baginya bahwa Jung Do-jeon akan mengambil risiko seperti itu, tetapi dia tidak mendapat bantuan dalam masalah ini dari Bang-won, yang terlalu berkonflik untuk berkontribusi dalam percakapan.


Sementara Jung Do-jeon merencanakan ekspedisi dan juga perlawanan yang harus mereka hadapi dari para pangeran, perang yang akan datang diumumkan kepada orang-orang biasa, yang dilarang mengenakan apapun yang bahkan sangat mewah dan mengkonsumsi alkohol untuk membantu upaya perang. Nenek sangat kecewa dengan bagian terakhir ini, karena itu berarti akhir dari bisnisnya.

Demikian pula, para siswa Sungkyunkwan terlalu bersemangat untuk mendapatkan separuh jatah makanan mereka untuk mengirim lebih banyak beras ke dalam upaya perang, dan banyak yang ingin bergabung dalam pertempuran yang sebenarnya. Menteri Sinis Woo Hak-joo, setelah kembali dari pengasingan dan olahraga yang lemah, berkomentar bahwa Jung Do-jeon menyebabkan masalah. (Sepertinya ini akan menjadi penting nantinya.)


Ha Ryun berada di bawah kulit Jo Joon ketika ia menunjukkan bahwa Jung Do-jeon tidak pernah membiarkannya percaya diri, karena ia masih di bawah kesan bahwa penaklukan Liaodong hanyalah sebuah front untuk menghapuskan prajurit swasta. Ketika Ha Ryun mengatakan kepadanya bahwa kebalikannya adalah benar, dan bahwa Jung Do-jeon jelas tidak cukup mempercayainya untuk memberitahunya, dia mendapatkan efek yang diinginkannya.

Mengantisipasi keputusan dari Bang-won, Ha Ryun memerintahkan mata-mata pribadinya, Lee Sook-beon, untuk mengambil janji yang diberikan raja kepadanya. Tapi, dia menggunakannya untuk mengubah tentara ke sisi Bang-won sementara dia mendapatkan kekuatan militer di provinsi lain. Apa yang mereka lakukan dengan kekuatan itu akan tergantung pada Bang-won, jika dia dapat berbicara dari langkan yang ada.

Bang-won membayar kunjungan mendadak ke Jung Do-jeon, dan tanpa kata-kata menempatkan paket dibungkus di atas meja di depannya. Yeon-hee membukanya dengan curiga, hanya untuk membuka paket-paket obat herbal di dalamnya.


Pangeran yang bermasalah mengklaim itu untuk kesehatan Jung Do-jeon, menangkap pria yang lebih tua itu dengan lengah. Sekali lagi, Moo-hyul dibiarkan hanya menonton Bang-won dalam keheningan, karena dia tidak akan mengungkapkan pikiran terdalamnya kepada siapa pun. Bahkan Da Kyung tidak mengerti apa yang dilakukan suaminya.

Jo Joon menghadapkan Jung Do-jeon atas rencana tidak terlalu palsu untuk menaklukkan Liaodong, dan bertindak sebagai suara nalar dengan mengingatkannya bahwa semua retorika pro-perangnya mengingatkan pada Jenderal yang digunakan ketika dia memerintahkan Liaodong pertama ekspedisi.

Dia tidak bisa mengerti mengapa Jung Do-jeon ingin pergi berperang ketika negara ini hampir tidak bisa diselesaikan, tidak membeli argumen Jung bahwa kematian Kaisar Ming akan memberi mereka kesempatan langka. Bahkan jika mereka menaklukkan Liaodong, Jo Joon berpendapat, lalu apa? Apakah Jung bahkan menghitung jenis tenaga kerja dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk tetap membelanya?


Faktanya, Jung Do-jeon punya, dan memberinya semua dokumen yang dia susun. Ini hanya membuat Jo Joon marah, karena informasi semacam itu tidak mungkin dikumpulkan dalam semalam — yang berarti Jung telah merencanakan ini untuk sementara waktu sekarang, semuanya tanpa memberitahunya.

Untuk kedua kalinya, sesi pelatihan militer besar diboikot oleh semua orang dengan tentara pribadi, termasuk para pangeran sendiri. Tapi karena King Taejo sendiri muncul di sesi kosong dalam regalia pertempuran penuh, mereka dalam masalah besar .

Dalam menghadapi hukuman yang pasti akan mereka hadapi, Bang-gan menyarankan untuk mengumpulkan prajuritnya sendiri untuk pemberontakan, hanya untuk dihukum berat oleh Bang-gwa untuk pikiran itu. Di mana adik laki-laki mereka yang licik ketika mereka membutuhkannya?


Dengan adik bungsunya, putra mahkota, ternyata. Bang-won hadiah dia dengan batu tinta hiasan (semua yang lebih baik untuk membantu dia dalam pelajarannya dengan Jung Do-jeon), yang mana Bang-seok menerima dengan baik.

Bang-won melihat sedikit terlalu tajam ketika Bang-seok menggiling tinta sendiri dengan itu, lalu menggunakannya untuk secara kasar menggambar karakter Hanja yang berarti “Good hyung, one heart.” Seperti dalam, mereka berbagi satu hati. Apakah ada racun di batu tinta itu? Pasti ada di sini.

Young-kyu tidak bisa memahami sikap kebaikan Bang-won yang baru-baru ini, meskipun dia tahu dari apa yang dikatakan Moo-hyul kepadanya bahwa Bang-won sedang merencanakan sesuatu, bahkan jika dia belum memberi tahu siapa pun. Semua Young-kyu mengatakan kepadanya adalah untuk mengikuti keputusan Bang-won setiap kali dia berhasil / kembali ke akal sehatnya.


Jo Joon meminta audiensi pribadi dengan raja setelah ia bersumpah untuk menghukum lebih dari dua ratus pelanggar yang memboikot sesi pelatihan, yang dilaporkan kembali ke Jung Do-jeon, bersama dengan berita bahwa ia memberikan saudara laki-lakinya yang terkecil sebuah batu tinta . Dia pasti tidak melakukannya karena kebaikan hatinya, jadi Jung Do-jeon berencana untuk sampai ke dasar ini.

Jung Do-jeon menyela pertemuan Jo Joon dengan raja, di mana dia hanya memprotes ekspedisi Liaodong serta kemungkinan pengasingan boikot dengan pengunduran dirinya sendiri di telepon. Bertingkah seperti dia setuju, Jung meminta raja untuk mempertimbangkan kembali hukuman para pangeran juga, mendapatkan beberapa sisi serius dari Jo Joon.

Ketika Da Kyung berkonfrontasi dengan suaminya tentang kegiatannya baru-baru ini, bagaimana dengan obat herbal untuk Jung Do-jeon dan batu tinta untuk adik laki-lakinya, dia lebih marah daripada apa pun pada awalnya. Tapi kemudian, senyum muncul di wajahnya saat dia menyadari bahwa Bang-won harus memiliki rencana, dan ini semua harus menjadi bagian darinya.


Tetapi Bang-won yang semakin terpecah berpaling padanya untuk mengatakan bahwa dia tidak memiliki rencana, tidak ada alasan, tidak ada skema yang lebih besar. Bahkan dia tidak tahu mengapa dia bertindak seperti itu.

Dia menerima perintah kerajaan yang tak terduga dari ayahnya, menawarinya untuk muncul di regalia pertempuran besok. Dia menerima pengampunan resmi, meskipun dia dan Da Kyung tidak tahu alasannya.

Untuk bagiannya, Da Kyung menugaskan Young-kyu dengan menyemprotkan lebih banyak senjata ke gudang penyimpanan rahasia Banchon mereka, setelah merasakan ada skema yang lebih besar di tempat kerja. Mereka tidak bisa mengambil risiko senjata-senjata itu ditemukan, karena kemudian semuanya akan berakhir untuk Bang-won dan semua pendukung terdekatnya.

Bang-gwa dan Bang-gan tiba di tempat pelatihan militer atas permintaan ayah mereka, seperti halnya Bang-won. Ketika berita mencapai Petugas Nam bahwa semua pangeran berkumpul di satu tempat, dia memobilisasi pasukannya untuk pindah. Tunggu ... apa yang mereka rencanakan?


Young-kyu menyerahkan tugas penyimpanan senjata ke Moo-hyul dan Master Hong, dengan yang terakhir tidak tahu bahwa mereka bahkan memiliki gudang senjata rahasia.

Dia tumbuh lebih gugup karena bahkan Moo-hyul yang tidak bisa digoyahkan menjadi tidak nyaman, dan untuk alasan yang baik — Sa-kwang akhirnya kembali ke sekitar gudang penyimpanan mencari salah satu anak raja, yang kemungkinan bermain di dalam.

Raja Taejo menghadapi putra-putranya dan pejabat militer mereka di bawah mereka, dan mulai dengan memberi mereka pengampunan karena tidak menghadiri sesi pelatihan. Namun, agar mereka menerima pengampunan karena mengganggu tatanan militer baru, mereka harus menyatakan kesetiaan abadi mereka kepadanya.


Bertindak atas perintah raja, tentara menyerbu bangsawan Bang-won untuk mengambil semua senjata yang ditemukan di dalamnya. Da Kyung berkat keberuntungan dalam menyimpan beberapa jauh, yang berarti bahwa semua harapan dia kini beristirahat di bahu mampu Young-kyu.

Di Banchon, Young-kyu membuka ruang bawah tanah rahasia yang berisi simpanan senjata mereka, hanya untuk suara di belakangnya untuk pergi, "Wow!" Ini Eun-ho, anak yang Sa-kwang cari. Sekarang dia melihat segalanya.

Young-kyu meraih bocah itu, yang berjuang dalam genggamannya. Sementara itu, para pangeran dan mantan pejabat swasta lainnya diberikan pilihan untuk menempatkan lencana militer mereka di hadapan raja sebagai simbol janji kesetiaan mereka. Bang-won menambahkannya ke tumpukan tanpa perbedaan pendapat.


Jung Do-jeon tiba untuk mengucapkan selamat kepada mereka semua atas pengampunan mereka dan janji kesetiaan mereka dan menyatakan dengan final bahwa semua prajurit swasta dihapuskan mulai hari ini. Adapun lencana, Raja Taejo menghapuskannya juga, sehingga mengambil komando militer pribadi dari mereka yang memilikinya sebelumnya.

Sebaliknya, ia mengayunkan harimau yang terbuat dari tembaga, menyatakan bahwa itu akan menjadi simbol baru kekuatan militer. Dan hanya mereka yang memiliki harimau akan diizinkan untuk menggunakan perintah apapun atas militer, sehingga tidak akan ada lagi pasukan yang tidak diatur selain dari yang diizinkan oleh raja.

Young-kyu dihadapkan dengan keputusan mengerikan ketika datang ke anak Eun-ho, karena Da Kyung menugaskannya dengan menyimpan senjata penyimpanan rahasia dengan biaya apapun. Dia siap untuk membunuh anak yang malang, tetapi tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya. Yang bisa dia lakukan adalah meminta anak itu untuk tidak mengungkapkan apa yang dia lihat— ...


... Saat itulah Sa-kwang datang ke TKP. Dia cepat untuk mengambil salah satu dari banyak pedang yang tergeletak dan menyerang Young-kyu, tetapi ketika dia menghindar dari salah satu pukulannya, dia secara tidak sengaja berakhir dengan memotong Eun-ho di tubuhnya.

Jawabannya cepat dan tanpa ampun, saat dia menarik pedangnya melawan Young-kyu dalam semprotan darah. Dia lari dengan anak di punggungnya sebagai Moo-hyul berlari menuju gudang, menemukan Young-kyu di pergolakan kematian terakhirnya.


Dengan nafas terakhirnya, ia memperingatkan Moo-hyul bahwa mereka telah terpapar, dan mati tersedak darahnya sendiri. Ketika Moo-hyul memegang tubuh temannya dan berteriak dengan kesedihan, Sa-kwang melakukan hal yang sama dengan Eun-ho muda, yang juga telah meninggal karena luka-lukanya.

Bang-won hanya membuat Jung Do-jeon lebih curiga padanya ketika satu-satunya komentar yang dia miliki tentang keseluruhan urusan reformasi militer adalah: "Kamu benar-benar luar biasa." Jung Do-jeon ingin Bang-won diawasi, juga setiap petugas militer yang dekat dengannya.

Dalam perjalanan pulang, Bang-won bertemu dengan saham berdiri Moo-hyul yang masih di jalan, berlumuran darah dan gemetar. Dia gagap untuk mendapatkan kata-kata yang dia butuhkan, dan hanya bisa mengatakan nama Young-kyu sebelum Bang-won pergi.


Matanya dipenuhi dengan air mata saat ia menemukan hyung, pengawal, dan pendukung terbesarnya tertata di atas meja. Darahnya telah merembes melalui kain putih yang dia sandari, dan Bang-won meraih pakaiannya seperti dia bertahan hidup. Jeritan dukanya yang menyayat hati sangat mengerikan untuk disaksikan.

Kemudian, wajahnya masih ternoda dari mengubur wajahnya dengan jubah berdarah Young-kyu, Bang-won bertanya siapa yang bertanggung jawab. Dia berhenti Moo-hyul sebelum dia bisa menebak, karena itu tidak seperti dia bisa membalas dendam pada orang itu bahkan jika dia tahu. Ini sebenarnya mengingatkannya tentang momen dari masa lalunya, sama seperti yang Young-kyu ingat untuk Moo-hyul:

“Ketika saya berumur dua belas tahun, sesuatu terjadi. Ada tiga saudara laki-laki Lee di Sungkyunkwawn ... mereka seperti tersentak. Tapi saya ingin melihat mereka karena suatu alasan. Karena itu juga aneh di antara kami saat itu ... Saya membawa hadiah untuk mereka dan pergi menemui mereka, mengatakan bahwa saya memiliki sesuatu untuk ditanyakan kepada mereka. Saya tidak tahu mengapa saya bertindak seperti itu saat itu juga. Tidak terlalu lama sesudahnya, mereka bertiga… ”


"Mungkinkah dia telah membunuh mereka?" Moo-hyul bertanya-tanya, dan jawaban Bang-won juga datang dengan sulih suara: "Aku membunuh mereka semua." Lalu, dengan keras, "Mengapa aku melakukan itu saat itu adalah karena ..." Moo-hyul: "Untuk mencari tahu?" Dia berpikir tentang bagaimana Young-kyu menggambarkan semua ini padanya sebelumnya, meskipun dengan cara yang jauh lebih jelas.

“Saya ingin melihat apakah saya bisa melakukannya. Saya ingin melihat wajah mereka dan mencari tahu. Moo-hyul-ah, ”tambahnya, menarik perhatian ksatria. "Bang-seok-ie, Jung Do-jeon ... aku harus membunuh mereka."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/03/six-flying-dragons-episode-45/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-six-flying-dragons-episode-45.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 45

 
Back To Top