Sinopsis Six Flying Dragons Episode 44

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 16 April 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 44

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 44

Permintaan Kaisar Ming untuk meminta Jung Do-jeon mengirim kepadanya untuk hukuman adalah salah satu pendukung Jung jelas-jelas menemukan tidak masuk akal, meskipun ia dan Yeon-hee tampaknya tahu bahwa Bang-won kemungkinan menggunakan hubungannya ke Zhu Di untuk mewujudkan hal ini.
Namun, bukan seperti Ming tidak memiliki alasan untuk tidak mempercayai Jung Do-jeon, karena dia bertanggung jawab atas militer dan telah memimpin asimilasi orang-orang Jurchen, sebuah alasan yang sangat menentang Ming. Ini membuatnya menjadi target yang mudah, tetapi karena Yeon-hee tahu Bang-won merencanakan ini dengan Nameless, dia tahu itu akan menjadi akhir dari Jung jika dia pergi.

Sementara ratu terbaring di tempat tidur menggemakan sentimen anti-Ming untuk suaminya yang khawatir, Bang-won meminta pendukung terdekatnya untuk membantunya dalam pertempuran politik yang akan datang. Da Kyung tidak bisa lebih bahagia bahwa suaminya mengambil tindakan tegas, dan menyebutkan bahwa dia memastikan Jo Mal-saeng (sarjana yang menyelamatkan Bang-won dan ayahnya di hutan) diterima di Sungkyunkwan.


Daddy Min berhasil mengumpulkan senjata mengejutkan yang sekarang bisa mereka gunakan di pihak mereka, dalam bentuk Scholar KWON GEUN. Dia adalah sarjana dengan pengikut terbanyak sekarang bahwa Jung Mong-joo sudah meninggal, tapi yang mengejutkan tentang perubahan ini adalah dia adalah pengikut setia Lee Saek.

Bang-won tidak bisa membantu tetapi bertanya mengapa Scholar Kwon akan beralih ke sisinya, dan sarjana tidak berbasa-basi kata-kata-sementara dia mungkin tidak menghormati Bang-won, dia tidak punya pilihan selain untuk mendukungnya ketika tujuan mereka adalah sama. Dia juga tidak percaya bahwa perdana menteri harus memiliki kekuasaan yang lebih besar daripada raja. Sebagai imbalan atas dukungannya, Bang-won berjanji untuk mengembalikan kehormatan Jung Mong-joo.

Ha Ryun menunjukkan dukungannya untuk Bang-won dengan berargumentasi mendukung pengiriman Jung Do-jeon ke Ming di pengadilan, membuatnya tampak seperti hal Jurchen hanyalah kesalahpahaman kecil di bagian Ming yang dapat diselesaikan dengan sedikit diplomasi dari Jung. (Juga, Bang-won membawa Shin-jeok pada tawarannya untuk melayaninya, mungkin tidak menyadari dalihnya.)


Pendukung Jung Do-jeon menentang ini karena alasan yang jelas, dengan alasan bahwa akan gila mengirim komandan militer ke Ming sebagai sandera. Pilihan kedua datang dalam bentuk Scholar Kwon, yang menawarkan untuk pergi ke Ming bersama Jung Do-jeon untuk membantu menyelesaikan masalah. Ah, jadi ini adalah bagaimana Bang-won berencana untuk mengawasi Jung, serta untuk membuatnya sehingga dia tidak bisa menolak untuk pergi.

Young-kyu membantu menyebarkan sentimen negatif tentang Jung Do-jeon yang tampak seperti ayam ketika Scholar Kwon bahkan menawarkan diri untuk pergi, yang tentu saja, membuatnya kembali ke pria itu sendiri. Hanya semakin buruk baginya ketika sekelompok besar cendekiawan Sungkyunkwan, mungkin semua pengikut Scholar Kwon (dan dipimpin oleh Jo Mal-saeng), protes demi mengirim Jung Do-jeon ke Ming di depan gerbang istana.

Jung Do-jeon hanya terlihat lelah akan hal itu, sesuatu yang Raja Taejo dapatkan ketika Jung meminta izin untuk pergi ke Ming. Untuk sekali ini, Taejo yang memberi Jung Do-jeon obrolan ringan, harus mengingatkannya bahwa dia pernah menasihatinya untuk menanggung kritik publik yang keras ketika Jung Mong-joo terbunuh.


Karena dia berada di sepatu Jung Do-jeon, dia tahu betapa sulitnya baginya untuk menghadapi rasa malu yang orang lain coba paksakan padanya. Tapi seperti yang pernah Jung katakan padanya, dia sekarang memberitahu Jung untuk bertahan. Jung bersyukur karena dia tidak mau pergi ke Ming, tetapi tahu bahwa masalah ini tidak akan hilang dengan sendirinya.

Ketika Jung Do-jeon muncul dari istana untuk melihat Bang-won dan Jo Mal-saeng berbicara, reaksi alamiahnya adalah bertanya apakah Bang-won berada di balik semua ini. Bang-won bahkan tidak mengambil napas sebelum mengakui bahwa dia memerintahkan Jo Mal-saeng untuk memimpin protes, jadi apa itu?

Namun, ia tidak mengambil kredit untuk surat dari Ming, meskipun ia mungkin telah menyinggung subjek Joseon tertentu yang memiliki kekuatan tak terbatas dan menggunakannya sesuai keinginannya (* batuk *).


Hanya kali ini, Bang-won menghentikan Jung Do-jeon sebelum dia dapat memulai ceramah lain pada pencarian egoisnya untuk kekuasaan: “Apakah yang Anda lakukan dianggap politik, dan apa yang saya lakukan dianggap keegoisan? Apa yang saya lakukan adalah diplomasi. "

Selain itu, semua orang tahu bahwa Jung Do-jeon menghasut konflik ini dengan Ming dengan mengambil alih otoritas militer dan menggunakannya untuk mengadakan rapat pelatihan militer tanpa henti. Tidak heran Ming mengira Jung bisa menyimpan pikiran tentang perang. Terlepas dari poin-poin yang valid ini, Jung masih terlihat ingin menunjukkan bahwa Bang-won hanya menyamarkan keegoisannya dengan kedok diplomasi.

"Apakah kamu begitu tidak egois ?!" Bang-won akhirnya terkunci, dan pertanyaannya cukup untuk membuat Jung Do-jeon berhenti. “Kita semua memiliki keinginan pribadi kita sendiri, yang merupakan alasan untuk penyebab kita sendiri. Pada akhirnya, keinginan pihak yang menang menjadi penyebabnya. ”

Jung Do-jeon mengambil itu untuk sesaat, kemudian memberi Bang-won senyum yang sangat membingungkan saat dia mengakui kekalahan sedikit terlalu anggun. Memang benar dia tidak bisa mengalahkan langkah finishing Bang-won. “Tapi aku masih belum membuat saya bergerak,” ia memperingatkan. Ohhhhh .


Senyum yang Jung Do-jeon berikan setelah mengatakan itu terus menghantui Bang-won, begitu banyak sehingga dia bahkan tidak bisa menembakkan panah lurus saat berlatih. Tapi kemudian, tiba-tiba, dia memutar busur dan panahnya pada Moo-hyul (!!). "Aku tidak suka kamu memperhatikanku," katanya, yang Moo-hyul hanya menjawab bahwa dia harus mengawasinya, bahkan jika dia tidak menyukainya.

Karena dia telah bersama Bang-won selama momen yang lebih mengganggu daripada ini, dia bertanya-tanya sekarang mengapa Bang-won begitu terguncang ketika dia belum pernah sebelumnya. Ini semacam obrolan ringan, atau setidaknya begitulah cara Bang-won mengambilnya, karena dia bersumpah untuk mengakhiri segala sesuatu.

Para menteri mulai bergumam ketika Raja Taejo memutuskan bahwa Jung Do-jeon tidak akan pergi ke Ming, yang ketika Jung memasuki majelis untuk membuat pengumuman: dia akan mengundurkan diri dari semua lima jabatan pemerintahannya sehingga Ming tidak memiliki lagi menyebabkan kesalahpahaman niatnya. Raja Taejo dengan mudah setuju memberi tahu Ha Ryun bahwa ini bukan pertama kalinya mereka mendiskusikan ini.


Bang-won dipanggil ke istana untuk menghadiri sisi tempat tidur Ratu Sindeok, yang sudah lama tidak mengenal dunia ini. Dia meraih lengan pucat ke Bang-won ketika dia masuk, dan menggunakan nafas terakhirnya untuk memohon dia untuk melindungi Bang-seok. Menjangkau Bang-seok juga, dia bergabung dengan kedua kakak beradik itu dengan tangannya sendiri.

Setelah menahan dorongan yang sangat kuat untuk memutar matanya, Bang-won meyakinkan ratu bahwa dia tidak perlu khawatir ... tapi dia sengaja melepaskan tangannya dari persatuan simbolis, membuat ratu terkejut. Pesannya jelas, dan dia meninggal karena mengetahui itu, yang mungkin adalah salah satu hal kejam yang pernah dilakukan Bang-won.

Rencana pemakaman kerajaan telah melukai bisnis nenek di Banchon, karena orang-orang terlalu sibuk meratap dan menggeretakkan giginya untuk berhenti minum. Nenek lebih khawatir tentang Moo-hyul yang terjebak dalam Bang-won dan perebutan kekuasaan Jung Do-jeon, yang dia tahu hanya akan bertambah buruk.


Dan karena anak-anak Gongyang terjadi di atas kepala panah ketika mereka bermain, sebuah senjata yang dilarang keras di Banchon, Sa-kwang mengeksplorasi gudang tempat mereka bermain hanya untuk menemukan pintu yang terkunci secara aneh. (Ini adalah gudang senjata rahasia Bang-won.)

Moo-hyul hanya tahu bahwa gudang penyimpanan milik neneknya ketika dia tiba di Sa-kwang meninggalkannya, dan bertanya apa yang dia lakukan di sana. Dia hampir mengatakan yang sebenarnya, tetapi tampaknya memutuskan bahwa itu tidak layak mengganggu dirinya.

Raja Taejo mengambil apa yang tidak diragukan lagi akan menjadi perjalanan keliru dari istana, membuat putra mahkota muda itu rentan. Ini, ditambah dengan hilangnya Jung Do-jeon yang tiba-tiba, meninggalkan Bang-won yang tenggelam dalam kecemasannya sendiri. Yang bisa dia pikirkan hanyalah senyuman itu .


Tidak ada orang lain yang tahu di mana Jung Do-jeon juga — dan jika mereka melakukannya, tidak ada yang tahu. Saya tidak akan terkejut jika rencana Jung Do-jeon hanya untuk sementara waktu dan membuat Bang-won marah dengan paranoia, karena itulah yang terjadi.

Bang-won mendapat ide kemudian tentang apa yang mungkin dilakukan Jung Do-jeon, dan apa pun itu, Nameless juga telah menangkapnya. Pikiran itu cukup untuk membuat Bang-won malam itu, meskipun dia enggan mempercayai apa yang dipikirkannya. Tentunya Jung Do-jeon tidak berencana memulai perang untuk menginduksi reformasi militer ... kan?

Itulah pertanyaan yang membara di benak Bang-won ketika dia menghadapi Boon-yi tentang amplop merah itu, dia kembali ke Jung Do-jeon hanya setelah dia menengahi kesepakatan dengannya agar orang-orangnya tinggal di Banchon. Apakah dia membaca apa yang ada di dalam?


Boon-yi mengambil pendekatan diplomatik lebih dulu, mengutip tanggung jawabnya sebagai pemimpin Banchon untuk tidak membocorkan informasi tersebut. Bang-won mengerti, itulah mengapa dia tidak bertanya tentang apa yang dia baca, melainkan, apakah dia membacanya.

Meskipun dia mencoba untuk mengklaim bahwa amplop itu disegel, Bang-won mengingatkannya betapa mudahnya untuk membuka dan menyegel kembali amplop menyebabkan dia terlihat bersalah sesaat. Itu saja kebutuhan Bang-won: “Kami masih sama. Seperti biasa, saya bersyukur, dan seperti biasa, Anda masih tidak bisa menipu saya. ”

Bang-won tahu dengan pasti bahwa Boon-yi membaca apa yang ada di dalam amplop itu, dan itu pasti mengandung rahasia yang mengerikan. Dia membicarakan topik yang tidak terpikirkan tentang Jung Do-jeon yang mungkin menginginkan perang dengan Liaodong menjadi seorang Ha Ryun yang terkejut, sementara juru tulis yang mengikuti Boon-yi sekitar melaporkan isi percakapan Bang-won dan Boon-yi kepada saudara Jung Do-jeon, JUNG DO-GWANG.


Ha Ryun dan Bang-won membahas konsekuensi teori konspirasinya mengenai Jung Do-jeon dengan hati-hati, karena akan masuk akal jika dia menggunakan perang sebagai alasan untuk memusatkan dan mengasimilasi tentara swasta menjadi satu tentara nasional.

Goryeo tidak pernah bisa mencapai hal ini sebelumnya, karena pundi-pundi negara tidak dapat mendukung kekuatan sebesar itu, itulah mengapa bangsawan dan perwira mempertahankan kendali atas pasukan mereka di masa damai. Tapi dengan Joseon, tidak perlu mengembalikan tentara. Pertanyaan besar yang tersisa: apakah Jung Do-jeon sangat sembrono untuk memulai perang yang kalah hanya untuk mencapai reformasi militer?


Karena keduanya tidak dapat menjawabnya, Bang-won memutuskan untuk pergi ke ayahnya, yang pasti memiliki beberapa kontak dengan Jung Do-jeon. Tapi saat itulah Ha Ryun berlari keluar dengan wahyu bahwa Jung Do-jeon kemungkinan berpura - pura gagasan Penaklukan Liaodong untuk menyatukan tentara pribadi.

Kesepakatan rahasianya dengan Jurchen Chief Mohenpa, maka, kemungkinan besar dia akan bisa menyembunyikan fakta itu selama mungkin. Ini masuk akal sempurna dan mengerikan, karena jika ini adalah langkah finishing Jung Do-jeon, maka mereka tidak akan memiliki pertahanan melawannya.

Bang-won dan Moo-hyul naik untuk menemui ayahnya, sementara salah satu mata-mata Jukryong memberitahu tuannya tentang keberadaan Jung Do-jeon. Dia di ibu kota lama Gaegyeong, secara khusus, di ruang sidang dodang mantan.


Yeon-hee memasuki aula besar sekali mencari Jung Do-jeon, hanya untuk menemukan Bang-ji sebagai gantinya. Dia memperhatikan bahwa dia sedikit pincang, dan memaksanya untuk duduk sehingga dia bisa memeriksa pergelangan kakinya, yang sepertinya dia terlalu banyak bekerja. Tunggu, kapan kalian mulai berinteraksi?

Setelah memijatnya untuknya, Bang-ji bertanya apakah dia menyukai pekerjaan yang mereka lakukan sebanyak itu. Dengan senyum kecil, dia menjawab bahwa dia menyukainya karena dia melakukan pekerjaan itu dengannya. Mereka berdua telah bekerja untuk membantu Jung Do-jeon, yang tiba untuk mendengar laporan Yeon-hee tentang perkembangannya. Semuanya dalam rangka untuk palsu-keluar besar.

Menggunakan intel yang diberikan oleh Ha Ryun, Bang-won tongkang ke kuil tempat ayahnya tinggal ... tetapi menemukan orang asing mengenakan jubah ayahnya sebagai gantinya. Ups.


Sebaliknya, Raja Taejo datang ke aula pertemuan dodang untuk bertemu dengan Jung Do-jeon. Mereka bertindak seperti itu selamanya karena mereka sudah saling bertemu, yang memilikinya ? (Serius, acara ini adalah yang paling tidak menyenangkan ketika tiba waktunya melompat.)

Semua orang di lokasi umpan raja menjaga bibirnya tetap ketat di mana raja sebenarnya berada, meninggalkan Bang-won dan Moo-hyul untuk berkeliaran ke hutan pada pencarian buta. Itu ada di sana bahwa seorang operator Tanpa Nama menemukan mereka, dan membawa mereka untuk bertemu para tetua Nameless.

Ini pertama kalinya Bang-won bertemu Yooksan dalam daging, meskipun dia tidak peduli tentang itu setelah mereka memberitahunya di mana Jung Do-jeon berada. Yeon-hyang menghentikannya dengan mengatakan bahwa ada sesuatu yang jauh lebih penting untuk dibicarakan, yang membuat Bang-won mati.


“Apa yang lebih penting dari ini?” Dia bertanya dengan liar. "Kamu orang-orang ... hanya organisasi macam apa kamu?" Kamu menanyakan ini sekarang ? Dia bertanya-tanya apa yang mungkin lebih penting daripada Jung Do-jeon merencanakan penaklukan Liaodong palsu untuk menghapus tentara pribadi, yang Yooksan menjawab bahwa penaklukan Liaodong palsu mungkin tidak begitu palsu.

Raja Taejo mendengar hal yang sama dari Jung Do-jeon, yang memastikan bahwa seorang pejabat dari kantor catatan mentranskripsikan semua yang akan mereka katakan mulai sekarang, karena itu akan menjadi signifikansi historis yang besar. Dia tidak ingin hanya bertindak seperti dia akan menyerang Liaodong — dia ingin benar-benar menyerangnya.

Ini berkaitan dengan semua orang yang mendengar karena alasan yang jelas, yang terbesar adalah bahwa Ekspedisi Liaodong yang gagal adalah alasan mengapa Raja Taejo mengubah tentara di sekitar dan memberontak di tempat pertama. Argumen Jung Do-jeon pada dasarnya dapat diterjemahkan sebagai: "Ya, tapi kali ini, ini berbeda ."


Berkat jaringan mata-mata Yeon-hee, dia bisa memberi tahu raja bahwa utusan yang mereka kirim ke Ming baru-baru ini telah dieksekusi. Dia memiliki lebih banyak berita dari ibukota Ming, tetapi mereka memotong sebelum kita dapat mendengarnya.

Bang-won mendengar hampir informasi yang sama dari Yeon-hyang, yang mengatakan kepadanya bahwa Kaisar Hongwu (kaisar dan pendiri pertama Ming) sedang sekarat. Paling lama enam bulan, tapi karena berita itu sangat tertunda, ada kemungkinan dia sudah mati.

Prediksi Jung Do-jeon adalah bahwa tahta kosong akan menyebabkan perang sipil di dalam Ming, yang akan meninggalkan negara itu cukup lemah bagi mereka untuk membawa Liaodong dalam penaklukan. Itulah yang Jung Do-jeon sediakan untuk militer.


Jelas, perselisihan yang datang membawa implikasi yang berbeda untuk Bang-won dan Nameless, yang bahkan tidak dapat mengandalkan dukungan Zhu Di. Jika Judy harus memperjuangkan tempatnya sebagai kaisar, itu berarti dia dan pasukannya harus meninggalkan Liaodong untuk ibu kota, yang persis seperti apa yang akan dilakukan Jung Do-jeon.

Jika itu terjadi, maka Jung Do-jeon akan mendapatkan semua yang diinginkannya dan lebih banyak lagi, meninggalkan Bang-won tanpa tentara dan tidak memiliki kekuatan sendiri. Yang lebih buruk adalah Bang-won tahu dengan keyakinan mutlak bahwa Zhu Di akan meninggalkan Liaodong, dan tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Tapi kemudian masalahnya menjadi apa yang terjadi setelahnya, dengan Jung Do-jeon dan Nameless memiliki pemikiran berbeda tentang masalah ini. Jung Do-jeon percaya bahwa mereka akan dapat menandatangani perjanjian dengan Zhu Di atas Liaodong sekali / jika dia menjadi kaisar, sementara Nameless benar-benar yakin dia tidak akan menandatangani hal seperti itu.


Bahkan jika mereka ingin mendapatkan Liaodong, Yeon-hyang berpendapat, mereka akan menggunakan semua sumber daya mereka untuk mempertahankannya dan berakhir dengan melarutkan diri sebagai negara karena itu. "Yang Mulia, Anda harus menghentikan perang ini!" Dia memperingatkan.

Jung Do-jeon bertanya kebalikan dari Raja Taejo, yang ia ingin izin dari untuk mengakhiri sejarah seribu tahun kepatuhan negara mereka ke Ming. “Tolong buat negara baru dan buat sejarah baru, yang tidak menganiaya rakyatnya dan tidak menyerah pada kekuatan eksternal,” Jung memohon.


Sementara Yeon-hyang berteriak jika kita tidak bisa mendengarnya, "Kita harus menghentikan perang ini dan menyelamatkan bangsa ini, Yang Mulia!"

"Jadi ini dia," pikir Bang-won pada dirinya sendiri. "Kebenaran di balik kegelisahan dan kegelisahan saya."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/03/six-flying-dragons-episode-44/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-six-flying-dragons-episode-44.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 44

 
Back To Top