Sinopsis Six Flying Dragons Episode 39 - 40

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 11 April 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 39 - 40

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 39 - 40

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 39

Menurut Jung Do-jeon, dia membutuhkan Raja Taejo untuk memberinya kekuatan militer penuh dan otoritas untuk melindungi Bang-seok. Karena dia anak bungsu dari Taejo, dia tahu anak laki-laki yang lebih tua seperti Bang-won dan Bang-gwa akan memberontak — dan untuk itu, dia membutuhkan kekuatan untuk melawan mereka. Taejo memberikannya kepadanya.
Sementara itu, dengan Bang-won, Yeon-hyang meyakinkannya bahwa Nameless tidak bisa memindahkan Raja Taejo ke arah memilih Bang-seok untuk Putra Mahkota jika dia belum condong ke arah ide, yang hanya membuat Bang-won semakin kecewa. ayahnya.

Pertanyaan yang jelas Bang-won, kemudian, adalah bagaimana Nameless bertahan selama lebih dari tujuh ratus tahun jika mereka mulai di Silla dengan pria yang kalah dari Bidam. Dia mengklaim bahwa Nameless mengimbau Kim Choon-chu (lebih dikenal sebagai Raja Taejong Muyeol, raja ke-29 Silla), yang membutuhkan mereka sebagai kelompok intelijen untuk tindakannya kemudian menyatukan Tiga Kerajaan.


Tetapi ketika putranya, Kim Beop-min (Raja Munmu, yang pertama memerintah Silla Bersatu), ingin mereka keluar, mereka bersembunyi. Dia mengklaim mereka tidak melawan karena mereka tidak memilih pertempuran yang tidak bisa mereka menangkan — dan selain itu, negara itu telah stabil, yang sebenarnya mereka inginkan. Setelah Joseon baru ini stabil, dia menambahkan, mereka akan kembali bersembunyi lagi.

Mengawal Bang-won, Moo-hyul bertanya apakah dia benar - benar bergabung dengan Nameless, mengingat mereka dulu adalah musuh. Aku suka Young Kyu itu semua, “Abaikan saja dia, dia telah diganggu oleh hati nuraninya akhir-akhir ini.” Semua Bang-won mengatakan bahwa dia akan memegang tangan Nameless sampai dia tidak memiliki / perlu lagi.

Merasakan kehadiran di dekatnya, Young-kyu dan Moo-hyul melacak mata-mata wanita yang sangat jelas dari Hwasadan. Dia tidak akan tumpah pada apakah itu Yeon-hee atau Jung Do-jeon yang mengirimnya, atau berapa banyak ia mendengar-yang merupakan rasa malu, karena jika ia telah mendengar apa-apa, Bang-won harus membunuhnya.

Dalam percikan kejeniusan jahat, Bang-won mengatakan padanya intel yang memberatkan bahwa dia bertemu dengan seseorang dari Nameless di Biguk Temple sehingga tidak ada yang bisa mengklaim dia tidak mendengarnya. Yang sekarang berarti dia harus mati. Anda bangun, Moo-hyul!

Konflik, Moo-hyul bertanya apakah dia benar-benar harus membunuhnya. Bang-won bertanya kepadanya apa yang dia pikir pilihan mereka, karena mereka tidak bisa mengirimnya dengan peringatan. Dia meninggalkan Moo-hyul untuk mencari tahu dan membuat keputusan sendiri, yang dia tidak bisa lakukan bahkan dengan Young-kyu yang mendesaknya.

Ketika dia masih tidak bisa melakukannya, Young-kyu menghela nafas dan mengakhiri hidupnya sendiri. Setidaknya dia cukup baik untuk memberi tahu Bang-won bahwa itu adalah Moo-hyul yang melakukannya.


Raja Taejo berbalik kepala di majelis pengadilan berikutnya ketika ia tidak hanya menunjuk Bang-seok untuk menjadi Putra Mahkota berikutnya, tetapi juga menunjuk Jung Do-jeon sebagai Sejasa , orang yang bertanggung jawab atas pendidikan Putra Mahkota.

Selanjutnya, ia memiliki nama Jung Do-jeon semua kontributor yang membantunya menemukan negara baru mereka, dan memiliki pemberitahuan diposting di pasar untuk dibaca orang. Bang-won dan Da-Kyung pergi untuk melihatnya, dan sangat terkejut bahwa namanya tidak ada dalam daftar. Shin-jeok terdekat (di sana Anda!) Setuju bahwa itu adalah kelalaian yang mencolok.

Sementara Jung Do-jeon memberikan penunjukan resmi seperti haknya yang baru untuk dilakukan (Moo-hyul dipromosikan menjadi perwira junior keenam, sehingga akhirnya dia mendapat gelar nyata), keluarga Bang-won menjadi prihatin dengan peseknya sebagai penyumbang dinasti baru.

Yang lebih buruk adalah bahwa Young-kyu diberi pos resmi karena itu kontribusi, yang berarti bahwa Bang-won diabaikan pada tujuan. Young-kyu menemukan janji baru dan Moo-hyul yang mencurigakan, tapi Moo-hyul hanya senang untuk menikmati cahaya pencapaian.


Yeon-hee mendesak Jung Do-jeon untuk mengirim Boon-yi kembali ke kampung halamannya, dengan alasan bahwa dia menggunakan kontaknya sebagai mata-mata untuk Bang-won. Bang-ji, yang menolak tawaran untuk menduduki jabatan pemerintah, mendengar akhir percakapan mereka dan menanyakan yang jelas: Jika mereka ingin mengurangi kekuatan Bang-won, apa artinya bagi Boon-yi?

Bang-ji lebih suka memiliki kedamaian dalam kelompok mereka, sampai Yeon-hee mengatakan kepadanya bahwa itu tidak mungkin sekarang — dengan Bang-seok menjadi Putra Mahkota, Bang-won sekarang secara resmi menjadi ancaman bagi perjuangan mereka. Dia tidak memiliki jawaban yang nyata ketika Bang-ji bertanya apa kesalahan Bang-won, hanya jika dia memiliki motif tersembunyi, dia akan menjadi musuh mereka.

Untuk menghindari itu, Yeon-hee ingin mengirim Boon-yi kembali ke kampung halamannya. Sedangkan untuknya, dia mengklaim masih banyak yang harus dilakukan di sini, dan dia sangat menghargai bantuan Bang-ji.

Gab-boon, Master Hong, dan Bang-won hampir kencing celana mereka menahan tawa mereka ketika mereka melihat Moo-hyul memakai gwanbok barunya , atau jubah resmi, karena dia tampak seperti raksasa dalam gaun.

Nenek sangat senang melihat dia di gwanbok bahwa dia lari menangis, tidak mampu menahan diri. Setelah mengejar dan menenangkannya, Moo-hyul berpikir kembali ke beberapa perbuatan yang dia lakukan di bawah komando Bang-won, mungkin karena sekarang, dengan jabatan resmi yang tidak diberikan olehnya, dia tidak harus mengikuti setiap keinginannya. .

Sementara Yeon-hee menemukan mata-mata Bang-won telah tewas, bersama dengan simbol Hanja yang ditulis dengan terburu-buru di tanah yang berarti "Tidak bernama", Bang-won memberitahu Young-kyu dan Moo-hyul bahwa mereka diberi pos resmi oleh Jung Do- jeon dalam upaya memisahkan mereka darinya.


Putra kedua Bang-gwa dan putra keempat Bang-gan membayar Bang-won kunjungan, tak satu pun dari mereka senang tentang saudara laki-laki terkecil mereka menjadi Putra Mahkota. Meskipun itu akan sangat masuk akal untuk Bang-gwa mengambil gelar setelah putra sulung tertunduk, itu karena dia memiliki begitu banyak darah di tangannya dari mengikuti ayahnya dalam pertempuran yang tidak dia lakukan.

Bang-ji menawarkan dukungan moral untuk saudara perempuannya ketika dia bertemu dengan Yeon-hee, yang ingin dia memilih satu sisi — sisi kanan, tentu saja. Dia mengatakan kepadanya tentang mata-mata mati yang menulis "Tidak bernama" dan pertemuan Bang-won dengan dua saudara laki-lakinya, semua tetapi menantangnya untuk datang dengan pembelaan.

Dia melakukannya, bahkan ketika Yeon-hee mengklaim bahwa raja dan Jung Do-jeon sudah membuat keputusan untuk tidak memberikan pangeran selain Putra Mahkota kekuatan apa pun, dengan menambahkan bahwa Bang-won adalah orang yang membantu membuat rencana mereka menjadi kenyataan. . Dia menginginkan ini, dan karena dia bekerja sangat keras untuk itu, apakah tepat bagi seseorang yang begitu luar biasa untuk tidak melakukan apa-apa?

"Mengapa kamu berbicara dari perspektif Bang-won?" Tanya Yeon-hee. “Kamu bagian dari orang-orang. Anda seorang warga negara. ”Ketika ditanya apa yang diinginkannya untuk dilakukan Boon-yi, Yeon-hee menjawab bahwa ia harus mengambil tanah yang Jung Do-jeon bersedia memberinya, dan meninggalkan orang-orangnya untuk diambil alih oleh Hwasadan atau pengadilan negara bagian.

Boon-yi bertanya apa artinya bagi Yeon-hee dan Bang-ji, dengan jelas mengacu pada kemungkinan masa depan bagi mereka bersama. Yeon-hee: “Saya masih memiliki hal-hal yang harus diperhatikan. Anda harus memikirkan diri sendiri dan hidup untuk kebahagiaan Anda sendiri sekarang. Jangan biarkan dirimu menjadi pion dalam perang politik ini. ”

Jadi, Boon-yi bertanya apa yang Bang-ji pikir harus dia lakukan. Dia tampak seolah-olah benar-benar kesakitan ketika dia bubar, “Saya benar-benar tidak tahu, apakah sebagian besar dari semua yang kita lakukan adalah untuk kita atau demi dunia. Saya tidak tahu sama sekali. ”Apapun itu, dia setuju untuk tetap bersama Jung Do-jeon, meskipun dia memiliki kondisi yang tidak kita dengar.


Jung Do-jeon mencoba untuk memperhalus masalah dengan Jo Joon, yang mengklaim bahwa tidak ada perasaan yang sulit dengan penunjukan putra mahkota yang baru — satu-satunya perhatiannya sekarang adalah apa yang akan mereka lakukan dengan saudara-saudara Bang-seok yang lebih tua dan lebih marah.

Mereka berada di titik di negara mereka yang baru di mana raja mereka tidak dapat menunjukkan kelemahan, jadi mereka harus memastikan untuk melindungi keluarga kerajaan. Untuk melakukannya, ia mengusulkan agar mereka tidak menunjukkan belas kasihan pada setiap gosip terakhir Goryeo, terutama ketika datang ke keluarga kerajaan sebelumnya.

Berbicara tentang, kami check-in dengan Sa-kwang untuk menemukan dia benar-benar puas dalam pengasingan dengan mantan Raja Gongyang. Kami kemudian check in dengan Nameless ketika mereka mendiskusikan bagaimana mempersiapkan perselisihan antara Jung Do-jeon dan Bang-won. Mereka juga mendesak tentang kedatangan Hwado Gaekbang , yang bukan orang seperti yang saya kira awalnya, tetapi jaringan intelijen yang mereka panggil kembali dari tepi negara.

Boon-yi melakukan kunjungan ke Bang-won yang sangat gugup, yang keduanya ingin mendengar sisi mana yang dipilihnya dan bukan karena takut bahwa itu bukan dirinya. Dia mendapatkan jawabannya ketika Boon-yi menyebutkan bahwa dia sudah mencapai hal-hal hebat untuk bangsa ini, jadi secara teoritis, bisakah dia tidak ... hidup dalam kenyamanan tanpa dia?

Bang-won langsung bangkit berdiri. “Kamu, dari semua orang ... apa yang kamu katakan? Apa yang kamu ingin saya lakukan? Anda mengatakan Anda berada di pihak saya dan bahwa Anda akan berada di pihak saya. Kamu adalah seseorang yang pergi sejauh menamparku dan mengatakan bahwa kita harus melakukan sesuatu ketika kita masih hidup. Tapi ... aku ini hidup dan kamu mengatakan padaku untuk tidak melakukan apa-apa? Kamu, Boon-yi, dari semua orang! ”

Kemudian, setelah beberapa saat, dia menambahkan bahwa itu tidak seperti dia dapat mengambil tanggung jawab untuknya (alias menikahinya), tetapi jika dia memilih Jung Do-jeon dan mereka tidak punya pilihan selain untuk menarik pedang satu sama lain, dia akan tidak punya pilihan selain memotongnya. "Kamu tahu itu, bukan?"


Dengan air mata yang perlahan-lahan meluap di matanya, Boon-yi mengangguk bahwa ya, dia tahu dia orang semacam itu. "Terdengar di telinga saya bahwa Anda akan membunuh saya jika saya tidak memilih Anda," Boon-yi bertanya-tanya, hanya untuk Bang-won untuk semua tetapi meledak ketika dia berkata, "Apakah itu tidak terdengar seperti aku memohon Anda untuk memilih saya? Apakah tidak terdengar bagimu bahwa aku sangat menginginkanmu? ”

Momen penuh emosi ini terganggu oleh Da Kyung, yang mendengar semuanya. "Menikah," dia memerintah mereka berdua — atau lebih tepatnya, dia memerintahkan suaminya untuk menerima Boon-yi sebagai selir. Jika ada kecemburuan di dalam dirinya, kita tidak melihatnya, karena dia melakukan apa yang menurutnya akan sangat membantu suaminya.

Dan sekarang, dia tidak bisa kehilangan kontak Boon-yi dengan Jung Do-jeon. Dia melihat Boon-yi menjadi selir sebagai cara untuk bekerjasama demi kebaikan Bang-won, yang sangat baik baginya. Boon-yi begitu lengah sehingga dia meminta waktu untuk dipertimbangkan. Sampai saat itu, dia dan kelompoknya akan beroperasi seperti yang mereka lakukan di masa lalu.

Da Kyung membunuh suaminya sendiri ketika dia bertanya apakah dia cemburu, mengingat dia hanya mencoba untuk memastikan mereka bertahan hidup. "Pada saat seperti ini ketika kamu membutuhkan semua bantuan yang bisa kamu dapatkan, aku bahkan akan memberimu seratus selir!" Dia lebih peduli dengan serangan yang akan datang Jung Do-jeon, dan bagaimana mereka dapat mempertahankan diri mereka.

Sial bagi mereka, Jung Do-jeon secara sengaja tidak dapat diramalkan dengan menyuruh raja mengirimnya ke perbatasan Utara di mana ia dapat membentengi pertahanan negara. Ini teriakan dari rencana alternatif, karena wilayah Utara tidak begitu membutuhkan layanannya.

Langkah ini tunggul Nameless, jadi mereka mengirim Jukryong untuk meminta Bang-won apa yang dia pikir Jung Do-jeon rencanakan. Hanya Yeon-hee yang sepertinya tahu, karena dia memberi tahu Jung Do-jeon bahwa sebuah pertemuan telah berhasil diatur dengan pedagang dari Mansang, yang mengharuskannya untuk berpura-pura dia memiliki kelompok pedagang sendiri.

Nameless tidak tahu pemilik Saryung Merchants adalah Jung Do-jeon, tetapi mereka percaya itu adalah kelompok pedagang nyata dan ingin bertemu dengannya segera. Yooksan akan memimpin rapat.


Meskipun Boon-yi berpikir untuk meninggalkan kelompok kontaknya dalam satu tangan ajusshi yang ramah itu, Da Kyung memanggilnya untuk menggunakan kontak itu untuk mengikuti Jung Do-jeon.

Secara khusus, dia ingin dia untuk membedakan apa yang terjadi di antara semua kelompok pedagang ini yang diberi nama, sejak Yeon-hee menemukan catatan Hwado Gaekbang yang berasal dari Dinasti Silla. Bahkan Bang-won tahu bahwa Jung Do-jeon sedang mencoba mencari di mana dan bagaimana Tanpa Nama mulai dengan menuangkan melalui catatan sejarah, tapi mengapa?

Meskipun awalnya Boon-yi enggan untuk melaksanakan permintaan Da Kyung, dia pergi tanpa banyak pilihan. Dia seakan enggan mengirim anggota termuda mereka, Seon-dol, yang kita kenal baru saja diperkenalkan agar segera dibunuh tanpa ampun.

Berpakaian sebagai kepala kelompok pedagang yang makmur (jubah sutra akhirnya!), Jung Do-jeon pergi ke tempat Pedagang Mansang beroperasi untuk rapat. Seon-dol mengikuti, menulis semuanya untuk membuat laporan yang tepat.

Dia memimpin melintasi perbatasan, di mana dia pergi ke tenda mewah yang dihadiri oleh seorang pria Jurchen yang mengenakan bulu. Amazon dari Hwasadan bertindak sebagai penerjemah untuk kesepakatan mereka, yang bukan untuk sutra dan barang mewah lainnya seperti yang dipikirkan kepala Jurchen.

Apa yang Jung Do-jeon tawarkan adalah tanah, khususnya tanah di sebelah utara Simyang (sekarang Korea Utara). Pada awalnya kepala tidak membelinya, tetapi setelah perkelahian singkat, dia memanggil pengawalnya dan mendengar Jung Do-jeon keluar. Dia bahkan mengenalinya dengan nama ketika Jung Do-jeon memperkenalkan dirinya dengan semua, banyak judul dan mengatakan bahwa raja telah memberinya otoritas penuh atas tanah Joseon.


Sang kepala jauh lebih mau berbisnis dengannya setelah itu, terutama karena dia sangat menghormati Raja Taejo. Kesepakatan yang dilakukan, Jung Do-jeon mengatakan dia hanya memiliki sebelas kepala Jurchen lebih untuk bertemu dan berurusan dengan cara yang sama. Dia punya lebih banyak aliansi untuk aman.

Kembali di Mansang Merchants, Jung Do-jeon dan Bang-ji digiring ke sebuah ruangan untuk menunggu seseorang yang ingin bertemu dengan mereka. Sementara di sana, ia memperhatikan sepotong kaligrafi di dinding, yang menyandang segel merah yang aneh.

Segel merah yang sama yang menghasilkannya ada di atas meja, dan Jung Do-jeon memerintahkan Bang-ji untuk memotongnya menjadi dua dengan pedangnya. Dia melakukannya, dan Jung mencap setengah setengah ke bawah, sebelum memutar yang lain untuk membasmi tepat di atasnya.

Di sana, dua buah membuat satu segel: Segel Merah Tanpa Nama, yang juga tertulis di pedang Bang-ji. Tidak lama setelah Jung Do-jeon membuat kesadaran ini apakah dia harus menyembunyikannya setelah mendengar langkah-langkah di luar — itu Yooksan, yang segera mengenali Jung Do-jeon untuk siapa dia.

Demikian juga, Jung Do-jeon bertanya-tanya apakah Yooksan berasal dari Nameless, sambil tersenyum ramah di wajahnya.


Sinopsis Six Flying Dragons Episode 40

Jung Do-jeon dan Yooksan duduk untuk pertemuan tegang, dengan tak satu pun dari mereka mengatakan apa yang mereka benar-benar berpikir-yaitu, dengan Yooksan bertanya-tanya apakah Jung tahu bahwa Nameless akan muncul, dan Jung bertanya-tanya apakah dia berjalan ke perangkap Nameless.

Sedikit terlambat, Bang-ji menyadari bahwa semua pria (dengan pengecualian mata-mata muda Seon-dol, Boon-yi) di dalam gedung Mansang Merchants adalah tentara bayaran, dan menyadari bahwa dia harus membawa Jung Do-jeon ke tempat aman seperti kemarin .

Kembali ke dalam, Yooksan mulai mengumpulkan potongan-potongan itu setelah mata-matanya mengatakan kepadanya tentang pertemuan Jung Do-jeon dengan Mohenpa, kepala Jurchen. Dia tahu bahwa apa pun yang terjadi akan ada dalam amplop merah yang dilakukan Jung, jadi dia memerintahkan salah satu anak buahnya untuk mendapatkannya tanpa melibatkan Bang-ji yang tak tertandingi dalam perkelahian.

Setelah Jung Do-jeon mengetahui bahwa Cho-young terlihat mengintai di sekitar Pedagang Mansang, dia memiliki semua konfirmasi yang dia butuhkan bahwa kelompok tersebut dikendalikan oleh Nameless. Dia segera menuju ke kantor pemerintah di dekat Kanggye untuk memerintahkan penangkapan semua Pedagang Mansang, dan mengirimkan amplop merah ke Yeon-hee di ibukota.


Bang-won tidak senang bahwa Da Kyung menyuruh Boon-yi mengirim mata-mata untuk mengikuti Jung Do-jeon tanpa memberitahu dia terlebih dahulu, karena tidak boleh ada sesuatu yang terjadi di rumah yang tidak dia ketahui.

Ha Ryun mengambil waktu yang buruk untuk menemui pasangan yang bertengkar, tetapi menyarankan kedua penyatuan itu, bukan pembagian, adalah satu-satunya cara mereka dapat menahan badai yang akan datang. Tetapi kunjungan yang lebih disambut datang dalam bentuk kakak laki-laki Bang-gan, yang meminta ayah mereka untuk berdiskusi dengan Bang-won setelah begitu banyak keheningan di antara mereka.

Pertemuan berikutnya tidak hangat, dengan Raja Taejo menanyakan putranya secara langsung apakah dia terlibat dengan Nameless. Setelah beberapa saat, Bang-won mengatakan bahwa dia pasti tidak bersekutu dengan orang-orang yang memberontak. Mengapa, hanya memikirkannya saja sudah cukup membuatnya sakit!

Sejak Bang-won dan Jukryong yang teman sekarang, ia mengatakan teman monkish mengenai percakapannya dengan ayahnya, dan bagaimana ia bersumpah untuk mengambil hukuman apapun yang dijatuhkan harus itu menemukan bahwa ia adalah di liga dengan Nameless. Yang ironis, penyebab, kau tahu.

Saat itulah Jukryong mengatakan kepadanya bahwa Jung Do-jeon bertemu dengan kepala Jurchen Mohenpa, yang tidak dalam dan mengejutkan. Apa yang terjadi , apakah Jung menyamar sebagai pedagang.


Bahkan Bang-ji kelihatannya tidak nyaman tentang apa pun yang direncanakan Jung Do-jeon ketika menyangkut para pimpinan Jurchen, terutama dengan Liaodong (Ekspedisi Liaodong yang gagal menjadi alasan mengapa Raja Taejo mengubah tentara) terlibat. Jung Do-jeon tidak komunikatif dan tidak jelas tentang masalah ini, jadi untuk saat ini, kami menunggu.

Sambil bertanya-tanya tentang rencana Jung Do-jeon sendiri, Cho-young bertindak atas dugaan dan menggunakan arang di tumpukan perkamen untuk menemukan kesan Segel Merah yang tertinggal dari percobaan Jung Do-jeon. Karena ini berarti dia tahu mereka Nameless, Cho-young mendesak Yooksan untuk pergi sebelum dia dapat ditangkap.

Amazonian Hwasadan membawa amplop merah kembali ke Yeon-hee, itu telah diambil darinya oleh seorang pencuri umum, yaitu ketika semua neraka pecah. Prajurit Tanpa Nama yang dikirim untuk mengambil amplop melompat ke keributan, tetapi sebelum dia bisa meraihnya, Seon-dol kecil merebutnya dan berlari.

Prajurit itu tidak tahu Seon-dol telah menyerahkan amplop itu kepada hyung-nya ketika dia menemukan bocah itu di jalan, dan itu hanya ketika dia tanpa belas kasih memotongnya sehingga dia tahu dia tidak memilikinya. Sekarang Nameless tidak tahu siapa yang melakukannya , jadi mereka mengirim Cho-young pergi, hanya untuknya dibuntuti oleh salah satu mata-matanya sendiri sekarang berbalik melawannya.

Jung Do-jeon mendapat dua bit berita yang menghancurkan dalam waktu singkat: pertama, bahwa semua orang membersihkan dari Pedagang Mansang sebelum mereka dapat ditangkap, dan bahwa amplop merah itu dicuri. Jika itu sampai ke tangan yang salah, terutama di tangan Kekaisaran Ming, Jung tahu dia akan bersulang.

Young-kyu melaporkan bahwa Shin-jeok sangat marah tentang Jung Do-jeon yang melalui Hwasadan daripada biro resmi yang diresmikan negara untuk Bang-won, yang menjadi semakin ingin tahu tentang apa pun yang direncanakan Jung. Pasti serius jika dia melalui saluran rahasia dan menyebabkan keresahan di dalam bangsanya sendiri, tapi apa yang bisa terjadi?


Sekarang semua orang sedang berburu amplop merah misterius, dengan Nameless dan Jung Do-jeon waspada. Dia mereferensikan Myojakdan lagi (ia menyebutkan episode terakhirnya), dalam hal apa pun itu sedang siap, sementara Nameless mulai berpikir untuk menghubungi Ming melalui pertemuan Jung Do-jeon dengan kepala Jurchen. Meskipun mereka, seperti kita, tidak sepenuhnya memahami apa yang terjadi.

Tubuh Seon-dol dibawa kembali ke Boon-yi dan orang-orangnya, yang semuanya meratapi hilangnya anggota termuda mereka. Boon-yi tenggelam ke lututnya dengan air mata, tetapi hanya membiarkan dirinya untuk melepaskan beberapa sebelum ekspresinya diam.

Dia diberi amplop merah, anak lelaki malang itu mati melindungi, merasakan rasa bersalah yang sangat besar karena dia bekerja ekstra untuk mendapatkan pujiannya. Dia menemukan dirinya kembali di mayat Seon-dol, dan dengan air mata mengalir di pipinya, dia membungkus kakinya yang tidak berbaju dengan linen sebagai kaus kaki dan menggunakan sepatunya sendiri sebagai pengganti. Aw.

Setelah semua air matanya hilang, Boon-yi berbicara dengan ajusshi lingkungan lamanya tanpa benar-benar berbicara dengannya, pikirannya di tempat lain. Dia menyebutkan bagaimana gagasannya untuk mengolah tanah kosong, dan gadis kecil itu meninggal ketika mereka tertangkap. Dan sekarang, dengan Seon-dol mati ...

Ajusshi bertanya apakah dia benar-benar menyalahkan dirinya sendiri atas kematian ini, tapi Boon-yi sepertinya tidak mendengarkan. “Saat itu, saya berpikir bahwa jika saya menerima [sebagian] tanah saya, saya dapat kembali ke sana sendiri. Aku pasti sudah gila. Jadi aku bilang pada Seon-dol untuk pergi saja. Jika itu seperti waktu lain, aku tidak akan mengirim anak itu. ”

Kemudian dia terlihat memohon padanya saat dia bertanya, "Haruskah kita semua menyerah?" Tapi kemudian dia mengoreksi dirinya sendiri, terdengar lebih seperti Old Boon-yi: "Tetap saja, aku harus mencoba sesuatu, apa pun itu. Sebelum orang lain meninggal. ”


Da Kyung memberi tahu suaminya bahwa Boon-yi ingin menemuinya di Gua Joseon Baru, yang berarti dia membuat keputusan. Meskipun, menurut Da Kyung, keputusannya tidak masalah: "Kamu harus tetap berada di sisimu dengan segala cara." Dia mulai masuk ke mengapa, tapi Bang-won menutupnya dengan mengatakan dia akan mengurusnya. .

Tapi ketika dia tiba di gua, dia tidak menemukan selain Jung Do-jeon, Bang-ji, dan Boon-yi di sana. Dia meminta maaf karena menempatkan mereka dalam posisi ini dan meminta pengampunan mereka, tetapi dia hanya harus mengatakan bagiannya.

Pertama dia alamat Bang-won, dan bagaimana dia memintanya untuk membuat pilihan. Bang-won merespon dengan semua tetapi menggeram padanya untuk diam, sebelum dia berbicara dengan Jung Do-jeon mengatakan padanya bahwa dia tidak punya pilihan selain mengambil semua otoritas dari para pangeran untuk menciptakan negara yang damai. Jung Do-jeon juga melompat ke tenggorokannya karena berbicara dari gilirannya.

Namun, dia tetap bertahan. Dia tahu tentang apa yang terjadi di gua ini dari Yeon-hee, dan tidak merasakan apapun selain simpati atas apa yang Jung Do-jeon alami dengan kehilangan semua anak-anak itu. “Ada nama anak-anak Seon-dol. Iya ada. Anak itu, juga, lebih dari siapa pun, mati-matian berharap untuk sebuah negara baru yang akan diantar masuk. ”

Meskipun bangsa itu diantarkan, bocah malang itu masih mati secara mengerikan sambil membayangi Jung Do-jeon. Dan salah satu mata-mata Yeon-hee dibunuh sambil membayangi Bang-won. Dia tidak bisa mengerti mengapa hal-hal seperti ini terjadi.

"Aku akan dengan tulus meminta bantuanmu," dia menyimpulkan. “Untuk Moo-hyul, orabeoni saya, saya sendiri, dan orang-orang tanpa nama yang tak terhitung jumlahnya yang berjuang dengan hidup mereka untuk Anda ... jika Anda berkelahi, jangan menginjak orang-orang itu. Dan tolong, selamatkan kami. ”


Jung Do-jeon mungkin juga menepuk kepalanya karena mencoba, tetapi tidak ada dadu: “Saya akan melakukan apa yang harus saya lakukan, dan Yang Mulia [Bang-won] akan melakukan apa yang perlu dia lakukan. Kami tidak akan punya pilihan selain melanjutkan bertindak sesuai dengan keyakinan kami. ”

Bang-won adalah pola pikir yang sama, menganggapnya bodoh bahwa Boon-yi memanggil mereka berdua di sini untuk berdamai . Dalam hal ini, Boon-yi mengatakan dia akan menarik semua orangnya, dan meminta Jung Do-jeon untuk menepati janjinya untuk memberikan tanahnya sehingga mereka bisa mencari nafkah.

Sebelum Jung Do-jeon dapat mengatakan tidak, Bang-won melakukannya. Ekspresinya dingin ketika dia memberinya tatapan dan menjawab, "Sudah saya katakan ... bahwa jika Anda meninggalkan kemauan sendiri, saya tidak akan menghentikan Anda dan menghormati keputusan Anda. Tapi hanya itu. Tidak lebih dari itu. ”

Demikian pula, Jung mengatakan dia tidak akan memberinya tanah yang sangat pantas bagi dia dan bangsanya. Karena mereka berdua adalah penis yang lengkap sekarang.

Disiapkan untuk kemungkinan ini, Boon-yi mengatakan dia akan berhenti memohon, dan mulai membuat kesepakatan. Di tangannya dua amplop-satu putih, satu merah ( yang amplop merah)-baik yang berisi informasi penting dan berbahaya pada Jung Do-jeon dan Bang-won, masing-masing. Dia akan menjual informasi itu kepada penawar tertinggi jika itu yang harus dia lakukan agar rakyatnya bertahan hidup.

Jung Do-jeon meminta untuk menyendiri dengan Bang-won untuk berbicara tentang pilihan mereka, dan mengatakan kepada pangeran bahwa ketika dia tidak dapat memberikan tanah Boon-yi, dia akan memikirkan cara lain untuk dia dan orang-orangnya untuk hidup. Bang-won bertanya-tanya apa yang ada di amplop merah untuk itu menjadi sangat penting baginya, hanya untuk Jung untuk membalas, "Kau akan tahu itu pada waktunya."


Bang-won mencoba bersikap sopan tentang kesepakatan itu, tetapi emosinya mendapatkan yang terbaik dari dirinya ketika dia blurts, “Apakah kamu tidak berpikir aku akan dapat melakukan pekerjaan yang baik jika aku yang bertanggung jawab? Apakah Anda membenci bangsa ini, atau gagasan seorang raja yang luar biasa? ”Untuk itu, Jung Do-jeon menjawab bahwa seluruh titik dari negara barunya adalah bahwa“ raja yang luar biasa ”tidak akan dapat mengendalikan segalanya.

“Jadi Anda mencoba untuk memonopoli Anda kekuatan dalam keuangan, otoritas penuh, dan kekuatan militer?” Bang-won kebakaran kembali. Itu hanya sementara , Jung Do-jeon menjawab, yang tampaknya seperti alasan semua penggunaan lalim.

Tapi ketika Bang-won mengatakan dia mendengar ohchik , dan aturan tentang pangeran dalam, bahwa Jung Do-jeon menyadari bahwa pasti ketika Bang-won membelakanginya. Bang-won menegaskan kecurigaannya saat membela keputusannya, karena apa lagi yang seharusnya dia lakukan ketika tidak ada tempat baginya sejak awal?

Karena keduanya tidak berencana menyerah, mereka menemui jalan buntu. Jung Do-jeon bersumpah untuk menemukan cara untuk mengakhiri segala sesuatu sehingga Bang-won dapat menyingkirkan keserakahannya, sementara Bang-won mengatakan dia lega bahwa Jung tidak akan mencoba dan "membujuk" dia cara dia gagal melakukannya. Jung Mong-joo.

Mereka menemukan Boon-yi menunggu di luar gua, dan dia dipenuhi dengan ucapan terima kasih ketika Jung Do-jeon mengatakan kepadanya bahwa dia akan menginstal orang-orangnya di Banchon, desa untuk para pelayan Sungkyunkwan. Di sana, orang-orangnya akan dipekerjakan saat melakukan kebaikan untuk negara, yang sama baiknya seperti yang diharapkannya bisa ia dapatkan.

Dia mengucapkan terima kasih kepadanya dengan memberinya amplop merah, tetapi ketika dia berbalik untuk memberikan yang putih ke Bang-won, dia dengan dingin mendorong melewati dia tanpa mengambilnya. Dia mengikutinya untuk mencoba memberinya surat, yang dia katakan padanya untuk membuang: "Jangan mempermainkan saya dengan sesuatu yang palsu lagi. Itu terlalu dekat. "

Ah, jadi dia tahu dia menggertak dengan amplop putih itu, karena halaman di dalamnya kosong. Dia bertanya mengapa dia tidak memanggilnya jika dia tahu itu palsu, yang dia jawab, “Sulit untuk dikatakan. Meskipun aku hidup dengan hati binatang, aku mungkin ... ingat bagaimana rasanya hidup sebagai manusia. Aku ingin bertingkah seperti manusia, meski hanya sesaat. ”Adapun bagaimana dia tahu, dia hanya mengatakan bahwa dia tidak bisa membodohi dia, sama seperti dia tidak bisa membodohinya.


Saat itulah dia bertanya tentang serangga di hatinya, dan apakah itu menelannya. Bang-won mengatakan tidak masalah apakah dia menelannya atau menelannya, jika itu adalah cara untuk bertahan hidup, itulah yang harus dia lakukan. Bertahan adalah hal yang paling penting, katanya kepadanya, seperti apa pun yang perlu dilakukan untuk mencapai hal itu.

Malam itu, Bang-won datang ke keputusan tentang Jung Do-jeon sambil menonton Boon-yi menghadiri pemakaman Seon-dol. Shin-jeok menghentikannya sebelum dia pergi, meminta audiensi pribadi.

Jung Do-jeon juga mendapat tantangan di pikirannya, dan sekali lagi bertanya pada Yeon-hee apakah Myojakdan sudah siap. Dia ragu-ragu, tetapi mengatakan itu akan terjadi hari ini.

Shin-jeok ingin beralih ke sisi Bang-won dan melayaninya, dan meskipun Bang-won tahu dia telah mengoceh untuk sementara waktu, dia masih bertanya-tanya apakah Shin-jeok bertindak atas perintah Jung Do-jeon. Bagaimana lagi menjelaskan kesediaannya untuk berpaling dari pria yang dia layani sepanjang hidupnya?

"Bagaimana aku akan percaya itu?" Bang-won bertanya dengan sikap tidak percaya. "Apapun itu, cobalah untuk membujukku lebih baik." Jadi Shin-jeok mengatakan kepadanya bahwa itu terutama karena Jung Do-jeon membuat perjanjian rahasia dengan kepala Jillen Mohenpa, meskipun dia tidak tahu apa isinya.


Alasan dia tidak tahu adalah karena Jung Do-jeon melakukan semua pekerjaan konspiratornya dengan Yeon-hee, meninggalkan pengadilan. Kekuatan Jung di luar kendali, Shin-jeok menambahkan, dan sistem checks and balances yang dia buat telah dikesampingkan dan dilupakan.

"Negara yang ingin saya buat bukanlah negara semacam ini," ia menyimpulkan. Selanjutnya, dia disia-siakan di bawah Jung Do-jeon, dan ingin dimanfaatkan oleh Bang-won.

Cho-young tiba-tiba tiba, setelah menerima surat kaleng untuk segera menuju ke rumahnya. Bang-won tidak tahu bagaimana harus bereaksi ketika dia tidak mengiriminya surat, yang jelas telah dipalsukan. Oh tidak, ini jebakan!

Itu adalah pemalsuan yang akurat, yang mengingatkan Bang-won tentang bagaimana Ha Ryun menggambarkan jumlah waktu dan kesabaran yang menakutkan — setidaknya bertahun-tahun — untuk dapat memalsukan tulisan tangan seperti ini. Saat itu, dia tahu itu harus Hwasadan yang melatih para penipu, dan mata Cho-young melebar saat dia bergumam, "Myojakdan."

Akhirnya, kita tahu apa yang Jung Do-jeon bicarakan. Cho-muda marah bahwa Yeon-hee akan menggunakan orang-orang dia dilatih terhadap dirinya, namun realisasinya datang terlambat. Jung Do-jeon, Petugas Nam, Yeon-hee, dan pasukan datang untuk mereka.

Untuk mencapai prestasi hebat pemalsuan ini, Yeon-hee mengumpulkan sampel tulisan tangan Bang-won kembali dari hari-hari Sungkyunkwan dan seterusnya. Bang-won mencoba untuk mengantar Cho-young keluar sebelum mereka dapat ditangkap, tetapi tidak ada gunanya — Jung Do-jeon sudah di depan pintu rumahnya.


Jung Do-jeon semua kecuali tsks di Bang-won dan Shin-jeok, mantan untuk bersekutu dengan Nameless, dan yang terakhir untuk mencoba bertukar sisi. "Apakah Anda membuat skema ini untuk menghentikan saya?" Bang-won bertanya. Jung Do-jeon mengatakan pemalsuan itu tidak masalah, ketika Cho-young datang terbang di tengah malam setelah menerima surat darinya ketika dia Nameless.

Ketika ditanya apakah dia benar-benar berpikir dia bisa menjatuhkannya hanya dengan sepucuk surat, Jung Do-jeon mengatakan tidak. Itulah sebabnya dia membawa beberapa keamanan ... dalam bentuk Raja Taejo. Yiiiikes.

"Tangkap dia sekarang juga!" Perintah Raja Taejo, matanya terkunci pada putranya. Tapi Bang-won hanya menatap Jung Do-jeon, yang menatap balik.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/02/six-flying-dragons-episode-39/
http://www.dramabeans.com/2016/02/six-flying-dragons-episode-40/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-six-flying-dragons-episode-39-40.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 39 - 40

 
Back To Top