Sinopsis My Mister Episode 8 Part 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 15 April 2018

Sinopsis My Mister Episode 8 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 8 Part 1

Kwang-il mengikuti Ji-an saat dia berlari untuk menangkap Dong-hoon sebelum dia meninggalkan restoran. Dia memperhatikan ketika mereka berbicara, berbagi minuman dan bahkan tersenyum satu sama lain.
Angin bertiup, jadi Dong-hoon memeriksa beberapa perangkat yang dipasangnya yang memantau stabilitas gedung tua yang berderit itu. Dia mengatakan kepada pemilik restoran bahwa bacaan adalah meja sehingga masalahnya harus di dalam, menjanjikan untuk mengawasinya.

Ji-an terkejut bahwa Dong-hoon melakukan inspeksi gratis untuk tetangganya. Dia khawatir bahwa setiap orang akan meminta pemeriksaan gratis jika mereka mengetahui bahwa dia bekerja untuk perusahaan konstruksi, jadi dia mengoreksinya bahwa itu adalah perusahaan rekayasa struktur - satu desain bangunan, dan yang lain menentukan bagaimana mereka harus dibangun dan bahan apa yang digunakan.


Dia menjelaskan bahwa setiap bangunan seperti perjuangan antara kekuatan internal dan eksternal, dan tugasnya adalah memastikan bangunan dapat menahan semua kekuatan yang bekerja padanya. Dia mengatakan itu seperti kehidupan, di mana Anda dapat menahan apa pun selama Anda memiliki kekuatan internal yang cukup kuat.

Ji-an bertanya apa yang dia pikir kekuatan internal kehidupan, mengingat bahwa dia mengatakan dia memiliki "kekuatan internal yang kuat." Dia mengatakan kepadanya tentang temannya yang benar-benar pintar, yang semua orang pikir akan benar-benar berhasil.

Tetapi segera setelah pria itu lulus kuliah, dia menjadi bhikkhu meskipun orang tuanya sangat sakit. Ketika dia pergi, dia mengatakan bahwa semua orang berjuang untuk memiliki sesuatu, tetapi dia ingin mencoba menjadi orang yang tidak memiliki apa-apa.


Dong-hoon mengatakan bahwa bahkan jika Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan, hal-hal yang membuat Anda merasa aman dapat berantakan. Sambil mendesah, dia menyimpulkan bahwa dia tanpa sadar setuju dengan temannya, jadi ketika dia melihat resume yang mengatakan "berlari", dia pikir itu lebih baik daripada yang lain yang penuh dengan informasi yang tidak berguna.

Ketika mereka terus berjalan, Ji-desah yang dia benci musim dingin. Dong-hoon mengatakan itu akan segera musim semi, tapi dia bergumam, "Aku benci musim semi juga." Dia bilang dia membenci semua musim, karena mereka hanya mengulang tanpa henti. Dong-hoon mencatat bahwa dia muda untuk menjadi sinis itu, tetapi dia mengatakan bahwa dia meragukan dia baru lahir satu kali.

Dia melanjutkan, “Katakanlah saya dilahirkan enam puluh kali, dan bereinkarnasi lima ratus kali. Maka aku akan berusia sekitar tiga ribu tahun, mungkin. "Dong-hoon mengatakan itu sebenarnya tiga puluh ribu, dan Ji-an mendesah berat.


Dong-hoon menjatuhkan Ji-an di tangga ke gedungnya dan melanjutkan. Dia berhenti dan memanggilnya, "Fighting." Dong-hoon berbalik untuk menatapnya, terkejut, lalu dia perlahan terus berjalan. Dia tidak menyadari bahwa Kwang-il mengikutinya sepanjang jalan pulang.

Di rumah, Dong-hoon menemukan Yoon-hee menangis di kantor rumahnya. Dia mengatakan itu karena persidangan, jadi dia bertanya apakah dia kalah, tapi dia berkata dengan tegas, "Saya akan menang."

Keluar di tempat kerja, Direktur Eksekutif Wang bertanya pada Direktur Park apa yang dikatakan Dong-hoon ketika mereka berbicara. Direktur Park mengeluh bahwa dia pikir Dong-hoon menemukan sesuatu, tetapi dia tidak akan memberitahunya. Direktur Eksekutif Wang mengatakan bahwa Dong-hoon membenci konflik dan tidak akan menggunakan kelemahan seseorang terhadapnya, jadi dia tidak berpikir dia berubah sisi.


Dia memutuskan mereka harus memelihara Dong-hoon sementara Ketua Jang masih hidup, karena setelah dia meninggal kerabatnya akan menentang kehendaknya. Dia mengatakan bahwa Ketua Jang tahu ini, jadi dia akan mencoba menangani semuanya saat dia masih hidup.

Direktur Jung mengajak Dong-hoon makan siang dan menjelaskan bahwa perusahaan membutuhkan sepuluh direktur untuk pemilihan CEO, tetapi dengan Direktur Park hilang, hanya ada sembilan. Dia mengatakan bahwa situasi Direktur Park adalah perbuatan Joon-young, dan bahwa dia berencana untuk menempatkan salah satu anak buahnya di kursi kosong untuk menyimpangkan suara ke arahnya.

Dia mengatakan pada Dong-hoon bahwa dia ingin menjadikannya seorang sutradara dan memilih Joon-young, dan bahwa Dong-hoon berada di urutan berikutnya untuk menjadi seorang sutradara, itulah mengapa Joon-young menyuruhnya diturunkan ke tim inspeksi keselamatan.


Dong-hoon membalas bahwa dia tidak akan membantu jika dia dipromosikan karena dia tidak tahu apa-apa tentang mengelola bisnis dan dia tidak pandai dalam politik. Dia mengatakan bahwa pekerjaannya memuaskan karena dia mengajar orang lain dan menggunakan keahliannya, jadi tempatnya di lapangan.

Direktur Jung bertanya apakah Dong-hoon berencana untuk tetap menjadi manajer selamanya. Dong-hoon menunjukkan bahwa atasannya ditendang keluar dari posisi itu dan dia tidak menginginkannya, tetapi ketika Direktur Jung mengatakan bahwa penurunan akan berarti melihat Joon-young sebagai CEO selama dua tahun lagi, dia ragu-ragu.

Direktur Jung melaporkan kepada Direktur Eksekutif Wang dan Direktur Park bahwa Dong-hoon pasti tidak di pihak Joon-muda, dan bahwa dia tidak tertarik menjadi direktur. Mereka memutuskan untuk mendorongnya, karena mereka membutuhkan orang yang sempurna seperti dia di pihak mereka.


Di kantor, Direktur Yoon merasa puas bahwa ketiga kandidat sutradara ada di pihak Joon-muda, tetapi ia merasa aneh ketika nama Dong-hoon ditambahkan ke daftar tanpa izinnya. Dia menghadapi Direktur Eksekutif Wang, yang berpendapat bahwa dia memiliki hak untuk mem-bypass Direktur Yoon dan merekomendasikan Dong-hoon sendiri.

Direktur Yoon pergi ke Joon-young dan bersumpah untuk menghancurkan Dong-hoon sehingga dia tidak akan pernah terpilih. Kemudian, Joon-muda memeriksa pesan teleponnya dan terkejut bahwa Yoon-hee belum mencoba menghubungi dia hari ini.

Adapun Yoon-hee, dia terkejut bahwa telepon umum yang dia gunakan untuk memanggil Joon-young telah dihapus. Dia mengabaikan beberapa panggilan dari Joon-young di rumah perjalanannya, mengetahui bahwa dia ada di persembunyian mereka dan telah menemukan semua barangnya hilang.


Dia mengirim SMS kepadanya bahwa dia pergi ke perkemahan kemarin, dan dia meminta maaf, mengetahui bahwa dia telah tertangkap berbohong padanya tentang di mana dia berada. Dia ingin berkumpul dan berbicara, tetapi dia menjawab bahwa dia mencoba memikirkan cara dia bisa merasa dia menang.

Dia terus berusaha memanggilnya, tetapi dia menuju ke rumah Mom untuk makan malam ulang tahunnya. Dong-hoon menyadari bahwa dia mengabaikan panggilan dan mematikan ponselnya.

Yoon-hee mencoba untuk melenggang, tapi Mom dan Ae-ryun tidak akan membiarkannya. Ki-hoon menggerutu bahwa Mom lebih menyukai Ae-ryun, dan Yoon-hee mengatakan dia sudah tahu. Sang-hoon pipa up bahwa Ibu suka Dong-hoon terbaik, jadi semuanya seimbang, ha.


Mereka semua melakukan obrolan video dengan putra Dong-hoon dan Yoon-hee, Ji-seok, dan Dong-hoon berjanji untuk mengiriminya video bakat spesialnya besok. Ji-seok berkata pada Sang-hoon untuk tidak menyerah untuk menemukan wanita yang baik, dan ketika mereka semua memberi isyarat bahwa Ae-ryun sedang mendengarkan, dia megap-megap, “Ya Tuhan!” Dia menggemaskan.

Setelah makan malam, mereka mengeluarkan kue. Ae-ryun mengatakan bahwa jika dia pernah membawa Sang-hoon kembali, dia akan tinggal bersamanya di gunung karena dia tidak tahan saudara-saudara selalu nongkrong seperti bungkus. Dia bertanya apakah Ibu menyukainya, dan Ibu mengungkapkan bahwa mereka berjuang terus-menerus sebagai anak-anak dan hanya mulai bergaul setelah mereka cukup umur untuk minum.

Ae-ryun bertanya pada Yoon-hee mengapa dia tidak bergabung dengan suami-bashing. Yoon-hee mengatakan bahwa Dong-hoon tidak mau mendengarkan, jadi dia menyerah. Ae-ryun memberi tahu Dong-hoon bahwa satu-satunya pria paruh baya yang layak adalah orang-orang yang memprioritaskan istri mereka. Ibu setuju, menambahkan bahwa dia hanya ingin melihat putranya dengan pasangan yang baik sebelum dia meninggal.


Sang-hoon memberitahu Ibu untuk membuat permohonan sebelum dia meniup lilinnya, dan dia butuh waktu lama berharap. Seperti semua orang membersihkan kemudian, Dong-hoon bintik-bintik Yoon-hee sendiri, dengan marah mengirim SMS seseorang.

Sang-hoon memberi Ae-ryun sejumlah uang, dan dia mengomel bahwa jika dia memberikannya lebih cepat, dia akan mengeluh tentang dia kurang. Dia dan Ki-hoon memberi Ibu sejumlah uang untuk biaya hidup, berjanji untuk melakukannya setiap bulan mulai sekarang. Dong-hoon juga menyimpan uang di akunnya, dan bahkan Jung-hee mengirimkannya sepanjang amplop uang tunai.

Ketika ditanya, Ibu mengatakan bahwa Jung-hee tidak mendapatkan tempatnya sendiri, tetapi Sang-hoon mengatakan bahwa dia meninggalkan bar setiap malam. Ibu menebak bahwa dia berjalan di sekitar blok kemudian kembali ke bar, membuat Sang-hoon sedih untuknya.


Yoon-hee sangat marah ketika dia dan Dong-hoon tiba di rumah, dan dia mengatakan bahwa dia harus kembali ke kantor. Dia bilang dia bisa melakukannya besok, tapi dia secara praktis menggigit kepalanya agar dia keluar dari mobil.

Dia pergi ke tempat persembunyian, di mana Joon-young masih menunggu. Dia mengatakan kepadanya bahwa seseorang mengetahui tentang trik stan telepon mereka, dan bahwa mereka harus mengakhiri segalanya. Yoon-hee mengatakan dia tidak pernah bisa membayangkan mereka benar-benar menikah.

Dia mengatakan bahwa dia berpikir tentang apakah dia harus membiarkan perpisahan itu terjadi, tetapi dia memutuskan untuk membuatnya merasa sakit terlebih dahulu. Dia menyebut Joon-muda itu menyedihkan sejak kuliah, dengan cara dia bertindak riang sehingga orang tidak akan menemukan dia tidak memiliki apa-apa, tetapi mereka semua tahu.


Dia melanjutkan bahwa dia bahagia untuknya ketika dia menikahi orang yang tepat dan semua berjalan baik untuknya. Dia masih cemas, tetapi ketika dia bersamanya, dia tampak kurang cemas jadi dia pikir dia berarti sesuatu padanya.

Saat dia berbicara, Joon-muda berjuang menahan air mata. Dia mengatakan padanya bahwa dia mencintainya, tetapi situasinya menjadi buruk. Dia menunjukkan bahwa dia tidak akan mengambil risiko kehilangan segalanya untuk wanita yang tidak dia sukai, dan Yoon-hee bertanya apa yang hampir dia hilang.

Dia mengatakan dengan ngeri bahwa dia akan bercerai karena bajingan seperti dia, dan dia bertanya apakah dia bisa mengkhianati keluarganya selama sepuluh tahun. Dia bilang dia tahu dia tidak akan, dan itu yang terbaik bagi mereka untuk putus dan kembali ke kehidupan mereka. Yoon-hee bertanya dengan suara kecil jika dia pernah memiliki perasaan nyata untuknya, dan dia mengatakan ini juga sulit baginya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/my-ajusshi-episode-8/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-my-mister-episode-8-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 8 Part 1

 
Back To Top