Sinopsis My Mister Episode 4 Part 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 05 April 2018

Sinopsis My Mister Episode 4 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 4 Part 2

Dia dengan keras menyebutkan bagaimana jika seorang wanita naik ke jari kakinya untuk mencium seorang pria, dia yang memulai ciuman, yang Ji-an lakukan dalam gambar. Menyadari bahwa dia telah diakui dan akan dituduh merayu Dong-hoon, Ji-an memanggil Ki-bum dan menyuruhnya untuk mengambil foto dan menghapusnya.
Ki-hoon tiba di pekerjaan pembersihan hari ini untuk menemukan bahwa seseorang memuntahkan semua menuruni tangga. Seorang penyewa mengatakan bahwa itu adalah penyewa wanita yang tinggal sendirian, dan bahwa dia berusaha membuatnya membersihkan dirinya sendiri tetapi dia pura-pura tidak ada di rumah. Rupanya ini sering terjadi, dan wanita itu selalu muntah di tempat yang sama.

Kembali di kantor mereka, Ki-hoon mengeluh bahwa Sang-hoon tidak membantu membersihkan kekacauan, sampai Sang-hoon kehilangan nafsu makannya. Dagunya bergetar dan Ki-hoon bertanya apakah dia sudah siap untuk berhenti. Sang-hoon mengatakan dia hanya memiliki waktu yang sulit, tetapi dia pergi untuk menangis sendirian.


Wanita yang melihat foto Ji-an memojokkannya dan mengejeknya, mengatakan bahwa jika dia menyerahkannya, dia akan dipecat. Dia mengatakan Ji-an untuk bekerja lebih keras daripada membuat langkah pada bos, dan mencoba menjadi sedikit lebih ramah. Ji-an hanya tertawa kering dan mengatakan bahwa jika dia dipecat, maka begitu juga dengan wanita lain, karena berselingkuh dengan rekannya yang sudah menikah.

Ha, ternyata wanita itu (yang juga sudah menikah) telah tidur dengan pria dari departemen lain, sebenarnya di kantor, dan petugas kebersihan Choon-dae telah melihat mereka. Ji-an memerintahkan wanita itu untuk menutup mulutnya jika dia ingin mempertahankan pekerjaannya.

Setelah bekerja, Ji-an pergi ke apotek untuk memeriksa tangannya yang terluka, dan apoteker menyarankan agar dia pergi ke rumah sakit. Dia menyadari bahwa tangannya yang lain terlihat terluka juga, tapi Ji-an tersentak yang membalas. Ki-bum ada di sana, dan apoteker menganggap dia adalah orang yang menyakiti Ji-an dan menulis surat padanya menanyakan apakah dia membutuhkan bantuan.


Kemudian, Ki-bum bertanya berapa lama Ji-an akan membiarkan Kwang-il memukulnya, menyebutkan dengan perasaan bersalah bahwa sebagian dari utangnya adalah karena dia. Dia hanya mengatakan kepadanya untuk membawa Nenek kembali ke tempatnya besok karena Kwang-il tidak akan datang lagi. Ji-an bertanya apa yang dia temukan pada Dong-hoon, dan Ki-bum mengatakan bahwa putranya berada di luar negeri dan istrinya adalah seorang pengacara, jadi mereka tidak bisa mengacaukan mereka.

Wanita yang berselingkuh memanggil kekasihnya, panik bahwa Ji-an tahu banyak tentang mereka. Dia mengunjungi situs web untuk menemukan gambar Ji-an mencium Dong-hoon, tetapi itu hilang.


Ketika Dong-hoon bertemu dengan saudara-saudaranya untuk minum, sudah jelas bahwa Sang-hoon telah menangis lagi. Dia mengaku bahwa saat dia membersihkan hari ini, dia secara tidak sengaja menyapu debu ke pria yang membangun setengah bangunan di daerah itu, dan dia mengancam akan memecatnya kecuali dia meminta maaf.

Sang-hoon harus berlutut di depannya, lalu ketika dia kembali ke bawah, dia menemukan kotak makan siang yang ditinggalkan Ibu untuknya. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak bisa mendengar apa yang terjadi, tetapi ketika dia tiba di rumah, dia hanya tersenyum padanya, dan dia tahu dia telah melihat penghinaan.

Ki-hoon badai untuk membunuh orang yang meremehkan saudaranya, tapi Dong-hoon meraihnya dengan pelukan belakang dan menahannya sampai dia tenang.


Di apartemen rahasia mereka, Yoon-hee memberitahu Joon-young bahwa Dong-hoon seharusnya menikahi orang lain. Dia bilang dia pekerja keras dan baik, tapi dia juga kesepian, yang membuatnya merasa kesepian karena dia tidak pernah bisa membuatnya bahagia.

Dia menggambarkan Dong-hoon sebagai pria yang merasa kehilangan sesuatu, meskipun dia tidak tahu apa. Dia bertanya pada Joon-young mengapa dia tidak pernah berbicara tentang mantan istrinya, tetapi dia hanya mengatakan tidak banyak yang harus dikatakan, dan bersiap-siap untuk pergi.

Ji-an memberitahu Ki-bum untuk menemukan sesuatu, apa saja, pada Dong-hoon bahkan jika dia harus menebusnya. Dia tampak sakit di tempat kerja, berkeringat dan memegangi perutnya kesakitan. Dia pingsan sejenak, jatuh dari kursinya, tetapi tidak ada yang membantu dia (mereka pikir dia hanya mengangguk) dan dia bangun dan kembali bekerja terlihat lelah.


Ibu mengunjungi kuil untuk berbicara dengan seorang biarawan yang dia kenal, mengatakan kepadanya bahwa dia lebih baik daripada ketiga putranya dan bercanda bahwa dia mengirim mereka ke kuil di kehidupan berikutnya.

Dong-hoon berlari ke Ji-an minum bir di toko swalayan, dan dia memperhatikan tangannya yang terluka. Dia menggerutu padanya untuk minum obat jika dia sakit, lalu pergi merokok rokoknya, tapi dia membuangnya tanpa penerangan.

Malam itu, Ji-an mendengarkan rekaman perkelahian saudara-saudara, dan dia mendengar mereka menyebutkan nama pria yang mempermalukan Sang-hoon, Young-woo. Dia bahkan mendengarkan Dong-hoon menyuruhnya minum obat, kemudian dia mendengar dia akan melihat Young-woo.


Dia membawa laki-laki itu sekeranjang jeruk, mengatakan bahwa dia ada di sana tentang perusahaan pembersihan saudara-saudaranya. Dia mengatakan kepada Young-woo bahwa dia harus berlutut di depan juga, dan ditampar dan diumpat, tetapi keluarganya tidak pernah belajar tentang hal itu. Dia mengatakan bahwa apa pun yang terjadi, itu tidak masalah selama keluarganya tidak pernah tahu.

Dong-hoon mengatakan kepada Young-woo bahwa Anda tidak dapat memperlakukan seseorang seperti itu di depan keluarganya: "Jika Anda melakukannya, maka tidak akan aneh jika saya membunuh Anda."

Saat dia mendengarkan, Ji-an berkedip kembali ke enam tahun yang lalu, ketika seorang rentenir memukulinya dengan kasar, dan neneknya datang menyelamatkannya. Dia mengubah kemarahannya pada Nenek, dan Ji-an berlari ke dapur, mengambil pisau, dan membela keluarganya. Air mata mengalir di wajah Ji-an saat dia ingat membunuh pria itu.


Dia terus mendengarkan ketika Young-woo bertanya pada Dong-hoon mengapa dia ada di sini. Dong-hoon berkata dengan tenang, “Ibuku melihatnya. Jadi saya bisa melakukan apa saja untuk Anda sekarang. ”

Young-woo tiba-tiba muncul di rumah Mom, tampak kesal dan membawa keranjang jeruk yang diberikan Dong-hoon kepadanya. Ha, mereka bukan untuknya - mereka baginya untuk memberi kepada Sang-hoon. Dia meminta maaf atas perilakunya, membungkuk dalam, dan cepat pergi. Sang-hoon akhirnya mulai tersenyum lagi.

Ji-an mendengar Young-woo di rekaman di masa lalu, menolak untuk meminta maaf. Dong-hoon kemudian menarik palu keluar dari tasnya dan mulai mencabik-cabik dinding, menunjukkan pelanggaran serius dalam pembangunan gedung. Dia bertanya apakah semua bangunan Young-woo dibangun dengan cara ini dan mengancamnya dengan denda, lalu menyuruhnya lagi untuk mengambil buah dan meminta maaf. Bahwa. Apakah. Luar biasa.


Dong-hoon meninggalkan kantor pria itu, dan berhenti di jalan untuk mengatur napasnya. Sang-hoon panggilan untuk mengatakan bahwa seseorang bernama Jung-hee kembali dari Thailand, dan ketiga saudara bergegas ke bar Jung-hee. Jung-hee sepertinya sangat populer di lingkungan pria, dan dia sangat menyukai mereka.

Dong-hoon tiba untuk menemukan Jung-hee yang mengantuk dari jetlag. Dia membangunkannya, dan dia memberinya tamparan penuh kasih sayang, lalu kembali melayang. Saat dia mabuk dengan saudara-saudaranya, Dong-hoon ingat kata-kata Ji-an bahwa dia terlihat bosan seperti dia, seolah-olah dia menjalani hukuman seumur hidup hari demi hari.

Dia memberitahu Ki-hoon, seperti Ji-an mendengarkan, “Ada seseorang yang mengenal saya. Dan saya pikir saya sedikit mengenalnya juga. "Ki-hoon bertanya apakah dia senang, tetapi dia berkata," Saya sedih. Aku sedih dia tahu siapa aku. ”


Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/03/my-ajusshi-episode-4/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-my-mister-episode-4-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 4 Part 2

 
Back To Top