Sinopsis My Mister Episode 10 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 21 April 2018

Sinopsis My Mister Episode 10 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 10 Part 2

Benar saja, ketika Ji-an menyalakan aplikasi mata-matanya, para direktur sedang mendiskusikan bagaimana memastikan Dong-hoon melewati wawancara satu-satu. Mereka memunculkan hal-hal seperti cedera sepak bola (yang diduga) dan persahabatannya dengan Ji-an, mengatakan bahwa pihak lain akan menggunakan hal-hal ini untuk mendiskreditkan Dong-hoon. Mereka memutuskan untuk melakukan beberapa wawancara praktik, menginstruksikan Dong-hoon untuk mengatakan dia akan pulang lebih awal selama beberapa hari.
Direktur Eksekutif Wang mengatakan pada Dong-hoon bahwa jika dia setuju dengan ide untuk tidak menjadi direktur, maka dia harus berhenti sekarang sebelum mereka membuang-buang waktu pada seseorang yang tidak berkomitmen. Dia bertanya perasaan yang sebenarnya Dong-hoon tentang ini, dan Dong-hoon menjawab bahwa ia harus menjadi direktur.

Dia mengatakan ibunya mendorongnya dan saudaranya khawatir tentang pemakaman ibu mereka, dan dia ingin meringankan beban yang dibawa istrinya. Dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin menjadi direktur pada awalnya, karena dia tidak ingin berkelahi dan bersaing, tetapi sekarang dia menyadari bahwa dia tidak bisa tinggal di zona nyamannya selamanya.


Direktur Eksekutif Wang memberi tahu Dong-hoon bahwa dia lupa alasan paling penting yang dia butuhkan untuk menjadi seorang sutradara - Do Joon-young. Tapi Dong-hoon berkata, “Saya tidak ingin memasukkan bajingan itu di bagian manapun dari hidup saya. Saya ingin tahu apakah saya harus berhadapan dengannya sama sekali. Saya pikir itu akan terlalu murah hati bagi saya untuk bahkan membuat gerakan hanya untuk membawa dia ke bawah. Aku sama sekali tidak mau khawatir dengan apakah bajingan seperti dia menjadi gagal. ”

Direktur Eksekutif Wang benar-benar setuju bahwa Joon-young tidak sepadan. Para direktur mengejek bahwa Joon-young menikahi orang kaya dan merasakan kehidupan yang baik sebelum ditendang dalam waktu kurang dari setahun, dan ketika Joon-young mendengarkan, dia menjadi semakin marah.

Ji-an menyingkirkan teleponnya, dan Joon-young bertanya bagaimana hal itu terjadi antara dia dan Dong-hoon. Dia mengatakan mereka hanya bertemu dua kali, dan Joon-young mengambil bahwa dia pasti telah bertemu dengan Dong-hoon sebelum dia memerintahkannya, membuatnya bingung.


Dia mengingatkan Joon-muda bahwa dia menjebak Dong-hoon dua bulan yang lalu dengan menciumnya, dan itu hampir membuatnya dipecat, jadi tidak mudah untuk membuat gerakan pada dirinya lagi. Joon-muda memberinya sepuluh hari, dan dia bilang dia akan melakukannya dengan baik. Dia menuntut hasil dalam dua hari dan badai keluar.

Sementara saudara-saudara membersihkan gedung Yu-ra, Sang-hoon dengan licik memencet bel Yu-ra hanya untuk mengganggu Ki-hoon. Ki-hoon terkunci bahwa dia sibuk syuting film, dan Sang-hoon mendesah bahwa dia terbang terlalu cepat. Ki-hoon terlihat sangat kesal dia bisa menangis.

Mereka tiba kembali di kantor mereka untuk menemukan Yoon-hee yang menunggu untuk akhirnya mengucapkan selamat atas usaha mereka. Dia mengatakan bahwa dia pikir mereka akan berhasil kali ini, terutama Ki-hoon, yang mengakui bahwa dia benar-benar mencintai pekerjaan itu. Yoon-hee memperhatikan bahwa Ki-hoon terlihat tidak ditandai oleh perkelahiannya dengan Dong-hoon, dan saudara-saudara dengan cepat mengubah topik pembicaraan.


Wakil Kim lagi mengundang Ji-an dengan tim sepulang kerja. Dong-hoon mengatakan dia tidak bisa pergi tetapi memberi mereka kartu perusahaannya. Dia memberitahu Ji-an untuk pergi bersama mereka, saat dia menuju ke Ibu untuk makan malam dengan Yoon-hee dan saudara-saudaranya.

Malam itu, setelah Ki-hoon tertidur, Sang-hoon menarik bagian lantai dan menambahkan sejumlah uang dalam simpanan yang dia sembunyikan di bawah sana. Dia dengan cepat menutupinya ketika Ki-hoon muncul untuk menjawab panggilan dari Yu-ra, yang ingin berbicara tentang bagaimana syuting filmnya.

Ki-hoon memutuskan untuk pergi ke tempat Yu-ra untuk melihatnya, tapi ada mobil yang menghalangi van, jadi dia berjalan dengan berjalan kaki. Tapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak datang karena dia sedang syuting di pagi hari, berterima kasih padanya karena ia membuatnya lebih tegak. Ki-hoon menginjak-injak kembali ke rumah dan mulai menjerit keluar dari nomor lisensi mobil yang menghalangi dia masuk, menyalahkan mereka karena merusak malamnya, hee.


Di pagi hari, Dong-hoon bertanya kepada anggota tim apakah mereka lebih dekat dengan Ji-an tadi malam, hanya untuk mengetahui bahwa dia pergi setelah satu putaran. Pria itu berbisik bahwa Deputi Kim memiliki naksir satu sisi pada seseorang di perusahaan mereka, tetapi wanita itu memiliki pacar. Ji-an sengaja mendengar Dong-hoon mengatakan bahwa Deputi Kim membiarkan imajinasinya berjalan liar, tetapi bahwa emosi akan hilang begitu dia mendapat pukulan keras di kepala.

Sementara Kwang-il dan rekannya makan siang, mereka bergabung dengan mantan detektif yang memiliki gambar pertarungan Kwang-il dengan Dong-hoon. Dia ingin tahu siapa Dong-hoon dan mengapa dia dan Kwang-il bertempur, dan dia mengambil informasi kembali ke Joon-young bahwa Dong-hoon berusaha untuk melunasi utang Ji-an. Dia bahkan memiliki foto Dong-hoon membonceng nenek Ji-an, yang juga dilihat Kwang-il.


Malam itu, Ji-an bertemu dengan Joon-young lagi, dan dia menunjukkan padanya foto-foto Dong-hoon. Ji-an mengatakan bahwa dia telah menggunakan situasi keluarganya yang menyedihkan untuk membuat Dong-hoon merasa kasihan padanya, tapi Joon-young bertanya mengapa dia tidak menyebutkan bahwa Dong-hoon mencoba melunasi utangnya dan bertengkar dengannya Lintah darat.

Dia menuduh dia merawat Dong-hoon, tapi Ji-an menjawab bahwa ini tidak akan membahayakannya, karena orang akan memuji dia karena membantu seorang gadis yang membutuhkan. Dia menunjukkan bahwa ini adalah cara oposisi Joon-muda akan memutar hubungan mereka. Dia mengatakan bahwa Dong-hoon adalah orang yang baik hati, dan bahwa mereka tidak pernah menelepon atau mengirim pesan satu sama lain, membuktikan bahwa tidak ada hubungan yang tidak pantas.


Dia melirik ke luar jendela dan melihat sosok bayangan yang tampaknya mengambil foto. Dia memperingatkan Joon-young bahwa seseorang mengawasi mereka, lalu dia dengan santai berjalan keluar dan pergi setelah mata-mata. Dia mengatur untuk menjebaknya, membuatnya menjatuhkan kameranya, yang dia berikan pada Joon-young.

Dia membalik-balik foto, yang tidak hanya berisi foto-foto malam ini, tetapi pertemuannya dengan Yoon-hee baru-baru ini. Ji-an mengatakan bahwa musuh-musuhnya menonton dan menyindir bahwa dia harus bekerja pada cerita sampul yang bagus.

Joon-young pulang ke rumah, mendidih, sementara Ji-an bertemu dengan "mata-mata" ... Ki-bum. Sial, aku suka ini. Dia mengembalikan kamera Ki-bum dan mengatakan kepadanya untuk menggunakan ponselnya maju, dan dia memintanya untuk membiarkan dia tahu apa yang dia rencanakan lebih dulu.


Dong-hoon pulang ke rumah, tetapi ketika lift mencapai lantai, dia kembali turun lagi. Dia pergi ke tempat teman pemilik restorannya, di mana mereka mendiskusikan istri yang berselingkuh yang tinggal dan mencoba menyelamatkan pernikahan. Temannya mengatakan itu hanya masalah waktu sebelum Anda bercerai, dan bahwa Anda tidak dapat memahami bagaimana rasanya membayangkan istri Anda dengan pria lain sampai hal itu terjadi pada Anda.

Ji-an sedang mengawasi Dong-hoon dari seberang jalan, dan tepat ketika dia akan bergabung dengannya, dia melihat mantan detektif itu duduk di mobilnya di dekatnya. Dia menunggu, dan melihat detektif mengikuti rumah Dong-hoon. Ji-an mengikuti detektif, akhirnya melewatinya untuk mengejar Dong-hoon.


Dia melewati Dong-hoon juga, tapi dia memanggilnya, bertanya mengapa dia mengabaikannya lagi. Dia berhenti, lalu berbalik ke arahnya, dan dia bertanya mengapa dia marah. Dia mengatakan Dong-hoon untuk menamparnya di kepala hanya sekali: "Kamu mengatakan bahwa perasaan seperti kehilangan seseorang dan merindukan mereka semua akan hilang begitu seseorang mendapat pukulan di kepala. Saya ingin mengakhiri emosi-emosi ini, jadi pukul saya, sekali saja. ”

Dong-hoon hanya menatapnya dalam kebingungan, jadi dia menghela nafas berat dan mengatakan dia merasa sedih karena bertanya-tanya mengapa dia tidak memakai sandal yang dia berikan kepadanya, dan karena berkeliaran di malam hari. Dong-hoon akhirnya mencari tahu dan memberitahu Ji-an untuk pulang.


Dia berteriak padanya lagi untuk memukulnya, menanyakan apakah dia sebenarnya tidak ingin dia mengakhiri perasaannya. Dia bertanya menantang jika dia menyukainya, tapi Dong-hoon hanya berputar pada dirinya dan menyebutnya seorang jalang gila. Ji-an setuju bahwa dia gila, memintanya untuk memukulnya sehingga dia bisa sadar. Ketika dia tidak melakukannya, dia memperingatkan bahwa dia akan berpikir dia menyukainya dan memberitahu semua orang.

Dia berteriak di bagian atas paru-parunya, "Park Dong-hoon suka Lee Ji-an!" Dong-hoon menamparnya cukup keras untuk menjatuhkannya ke tanah, dan dia berbaring di sana sejenak sebelum melompat dan lari. Dong-hoon memperhatikannya, lalu berjalan ke arah sebaliknya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/my-ajusshi-episode-10/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-my-mister-episode-10-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 10 Part 2

 
Back To Top