Sinopsis My Mister Episode 10 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 21 April 2018

Sinopsis My Mister Episode 10 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 10 Part 1

Ji-an mendengarkan Dong-hoon berkelahi dengan Kwang-il, berteriak padanya karena memukuli seorang gadis. Kwang-il berteriak bahwa itu karena Ji-an membunuh ayahnya, tetapi Dong-hoon menjawab bahwa dia akan membunuh siapa pun yang memukuli keluarganya juga. Ini membinasakan Ji-an ke intinya, dan dia menangis tak terkendali.
Setelah pertarungan yang panjang, orang-orang itu jatuh dari tangga dan berbaring di sana, kelelahan dan terengah-engah. Kwang-il menyeret dirinya dan mulai menaiki tangga. Dong-hoon bertanya lagi berapa banyak Ji-an berutang, tapi Kwang-il tidak menjawab.

Ketika saudara-saudara Dong-hoon mendengar tentang pertarungan, mereka dan seluruh bar penuh dengan teman-teman mereka berlari ke pertahanan Dong-hoon. Mereka bahkan memanggil Jae-chul, yang membawa serta klub sepakbola. Teman lain menemukan Dong-hoon pertama, memar dan berdarah tetapi akhirnya baik-baik saja.


Ki-hoon, Sang-hoon, dan semua orang (dan saya maksud semuanya ) balapan ke ajudan Dong-hoon, menuntut untuk mengetahui di mana si brengsek yang melakukan ini padanya. Ki-hoon begitu marah sehingga dia hanya berputar-putar, berteriak bahwa dia akan membunuh siapa pun yang menyakiti saudaranya. Dong-hoon fib bahwa ia tidak sengaja menabrak seseorang dan berkelahi, tapi Sang-hoon tahu dia tidak seperti itu ("Kau bukan Ki-hoon!" Ha, bagus.)

Polisi muncul dan, mengetahui bahwa Dong-hoon tidak bisa mendapat masalah saat dia sedang promosi, orang-orang melindungi Dong-hoon dan berpura-pura mereka melakukan pemanasan untuk pertandingan sepak bola malam hari. Mungkin berhasil jika polisi tidak tahu mereka dari istri-istri mereka melaporkan mereka untuk minum dan mengemudi setelah permainan mereka setiap minggu.

Akhirnya mereka semua kembali ke bar Jung-hee. Dong-hoon enggan mengatakan apa yang sebenarnya terjadi, jadi dia mengulangi kebohongan tentang menabrak seseorang yang tersinggung, dan dia meminta mereka untuk tidak mengejar orang itu untuk memberinya pelajaran.


Semuanya tenang dan beberapa orang pergi ke rumah. Satu orang melihat Ji-an berdiri di seberang jalan dari bar, tetapi ketika dia mengeluarkan tanda "tertutup", Ji-an pergi.

Di dalam, Dong-hoon tertawa, mengatakan bahwa tubuhnya terasa terjaga untuk pertama kalinya dalam beberapa saat. Jae-chul menunjukkan bahwa ia hanya memiliki satu luka serius tetapi dia akan memar buruk, menasihati dia untuk menghindari ibunya untuk sementara waktu. Jung-hee khawatir tentang bagaimana Yoon-hee akan bereaksi, jadi orang-orang mencoba untuk datang dengan cerita rinci Dong-hoon bisa mengatakan padanya agar dia tidak akan terlalu kesal.


Seorang pria menyadari bahwa mereka sudah memiliki cerita yang sudah pasti ... klub sepak bola. Jadi ketika Dong-hoon pincang dan Yoon-hee melihat lukanya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia dan Ki-hoon bertabrakan di udara sambil mengejar bola dan bertengkar.

Yoon-hee mulai menangis dan berlari ke kantor rumahnya, tapi dia benar-benar menangis karena Ji-an mengatakan padanya bahwa Dong-hoon tahu tentang perselingkuhannya. Dia hampir memanggil Joon-young, tapi dia berhenti sendiri pada detik terakhir.

Ji-an adalah rumah dengan Nenek, mendengarkan perjuangan Dong-hoon untuk menanggalkan pakaian dengan tangannya yang sakit. Dia ingat bahwa dia berjanji untuk berpura-pura tidak tahu apa-apa, tidak peduli apa yang dia dengar tentang dia, dan bahwa dia mendapat janji darinya untuk berpura-pura hal yang sama.


Ibu marah pada Ki-hoon ketika dia mendengar cerita tentang saudara-saudara berkelahi saat bermain sepak bola, dan dia bahkan mengomel di Sang-hoon karena tidak menghentikan mereka. Di kantor, Dong-hoon's fib mendorong rekan-rekannya untuk membual pada cedera sepak bola mereka sendiri.

Dia memperhatikan bahwa Ji-an terlambat - dia di bank, menarik uang yang diberikan Joon-young kepadanya dan mentransfernya ke rekening Kwang-il. Kwang-il sepertinya lebih menderita daripada Dong-hoon, dan dia hampir tidak bereaksi ketika partnernya memberitahunya bahwa Ji-an hanya membayar mereka sepenuhnya.

Pada akhir hari, Wakil Kim mengundang Ji-an dengan tim setelah bekerja, tetapi dia menolaknya. Ah, dia terlihat sangat kecewa karena ditolak, hee. Dia mengatakan kepada Dong-hoon bahwa dia berpikir mungkin ada rumor yang lebih sedikit jika Ji-an semakin dekat dengan tim secara keseluruhan, dan Dong-hoon menyarankan dia untuk terus mencoba, karena dia tidak pernah mengatakan ya untuk apa pun pertama kalinya.


Ji-an memperhatikan hari yang lalu bahwa Dong-hoon memiliki sepasang sandal kerja kulit yang telah menjadi usang. Dia telah membawa-bawa tas hadiah sejak saat itu, mencoba memberikannya kepadanya, tetapi dia tidak memiliki kesempatan karena dia telah menghindarinya. Malam ini dia menunggu di sepanjang rutanya pulang, dan ketika dia mendekat, dia memberinya tas dan mengatakan kepadanya bahwa neneknya diterima di rumah bantuan dibantu.

Dia mulai pergi, tapi Dong-hoon menghentikannya untuk menanyakan berapa banyak uang yang dia hutangkan kepada Kwang-il. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia membayarnya hari ini, mengundangnya untuk bertanya pada Kwang-il sendiri ketika dia terlihat skeptis. Dia memeriksa tas dan menemukan sepasang sandal kerja baru di dalamnya.

Pada hari pindah nenek, Dong-hoon ada di sana untuk menggendongnya menuruni tangga curam. Dia naik bersama di taksi dengan Nenek dan Ji-an, yang keduanya tampak berharap, tetapi sedih untuk dipisahkan. Fasilitas ini sangat bagus, meskipun Ji-an belajar bahwa tidak ada orang di sana yang berbicara bahasa isyarat.


Ketika dia mengisi dokumen, Dong-hoon pergi berbelanja, membeli camilan Nenek untuk disimpan di kamarnya. Ketika dia menyimpan raknya, dia menulis kepadanya, “Saya pikir saya akhirnya bisa beristirahat dengan tenang ketika saya menutup mata. Saya merasa tenang sekarang bahwa seseorang sebaik Anda berada di sisi Ji-an saya. ”Dia meletakkan dahinya di punggung tangannya sebagai tanda terima kasih, dan kemudian, Nenek meyakinkan Ji-an dengan sentuhan lembut bahwa dia akan baik-baik saja .

Dong-hoon dan Ji-an akhirnya pergi, dan saat mereka berjalan menyusuri jalan, Dong-hoon memberitahu Ji-an bahwa jika Kwang-il menyiksanya lagi, dia harus memanggilnya. Dia mengatakan ada lebih dari tiga puluh orang di lingkungan mereka yang semuanya tumbuh bersama dan pergi ke sekolah yang sama, yang akan datang berlari untuk membantunya begitu dia menelepon.

Dia juga menyarankan Ji-an untuk hidup lebih nyaman mulai sekarang, dan untuk bergaul dengan orang-orang di tempat kerja. Dia bertanya-tanya apakah ada yang ingin dekat dengannya begitu mereka tahu dia membunuh seseorang, karena dia sudah membuat orang berbalik melawannya ketika mereka mengetahui tentang masa lalunya.


Dong-hoon mengatakan bahwa jika dia tidak menganggap masa lalu itu penting, daripada yang lain. Ji-an menatapnya seolah-olah itu hal yang paling menakjubkan yang pernah dikatakan orang padanya. Dia memberitahu Ji-an untuk hidup dengan nama yang diberikan kepadanya, karena itu nama yang bagus.

Saat mereka melanjutkan, Ji-an bertanya pada Dong-hoon apa arti namanya. Dia mengatakan itu tidak berarti apa-apa, selain itu karakter Cina berarti "kekuatan" dan "nama." Dia berjalan sangat cepat sehingga Ji-an praktis berjalan untuk mengikuti, dan dia bertanya apakah dia berjalan cepat karena dia malu. Dia menerobos masuk, Ji-an tepat di belakang, dan mereka nyaris tidak menangkap bus mereka.

Yoon-hee dan Joon-young bertemu, keduanya saling melotot marah. Yoon-hee bertanya apakah Dong-hoon adalah orang yang tahu mereka berkomunikasi melalui telepon umum, dan dia berteriak pada Joon-young karena tidak memberitahunya. Dia melompat dan badai keluar, Joon-muda tepat di belakang.


Dia sampai di lift sebelum menabraknya dan menuduhnya memukuli Dong-hoon. Frustrasi, dia mengambil tangga, dan Joon-muda berikut bersikeras bahwa dia tidak ada hubungannya dengan cedera Dong-hoon.

Dia mengungkapkan bahwa Dong-hoon mengatakan Joon-muda putus dengan Yoon-hee, takut bahwa dia akan meninggalkan dia jika dia tahu bahwa dia tahu tentang perselingkuhan. Joon-muda mengatakan bahwa dia putus dengan dia seperti yang dijanjikan, dan memohon padanya untuk tidak membiarkan dia tahu. Dia bilang dia tidak bisa melakukan itu, dan ketika Joon-young mengulang bahwa itulah yang diinginkan Dong-hoon, dia berteriak kembali, "Tidak, itu yang kau inginkan!"

Yoon-hee menuduhnya bahagia ketika Dong-hoon menanyakan itu, tapi dia bersumpah bahwa dia tidak akan membiarkannya lolos dengan mudah, bersumpah untuk menghancurkannya. Dia melompat ke dalam mobilnya dan terkelupas, tapi dia segera menarik untuk menangis, didera rasa bersalah saat dia mengingat semua kali bahwa Dong-hoon baik padanya meskipun dia tahu.


Kesehatan Ketua Jang tampaknya menurun, dan Joon-young dan para direktur senior berkumpul saat dia mengeluh tentang keributan yang mereka buat. Dia mengakui bahwa dia memiliki beberapa keputusan untuk membuat mengenai perusahaan, meskipun dia bercanda bahwa dia tidak perlu khawatir tentang hal itu karena dia akan segera mati.

Joon-muda dengan setia mengatakan bahwa dia membangun perusahaan, dan dia satu-satunya yang dapat menentukan masa depannya. Dia meminta Ketua Jang untuk beristirahat dan menjadi lebih baik sehingga dia dapat kembali dan merencanakan masa depan mereka. Kemudian, Direktur Eksekutif Wang dan para direktur di pihaknya menertawakan kecupan mencium Joon-young yang jelas saat mereka menunggu Dong-hoon untuk bergabung dengan mereka di sebuah restoran.

Joon-young kembali ke kantor dan mengirim SMS Ji-an dari teleponnya yang terbakar, menanyakan di mana Dong-hoon berada. Dia menjawab bahwa dia pergi untuk makan dan dengan siapa, dan dia memerintahkan dia untuk bertemu dengannya. Dia memberitahu Ji-an untuk membiarkan dia mendengarkan pada makan siang Dong-hoon, paranoid yang direksi telah berkumpul untuk merencanakan sesuatu.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/my-ajusshi-episode-10/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-my-mister-episode-10-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 10 Part 1

 
Back To Top