Sinopsis Eulachacha Waikiki 19 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 17 April 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 19 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 19 Part 1

EPISODE 19: "Penari dalam kegelapan / Kesialan selalu datang"

Joon-ki harus memutuskan kencan lain dengan Seo-jin untuk bertemu dengan agen, dan meskipun Seo-jin mengatakan dia tidak marah, dia harus meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia baik-baik saja. Ketika dia pulang, Joon-ki memberitahu semua orang bahwa perusahaan ingin merekrutnya, dan dia meminta maaf lagi kepada Seo-jin. Dia bilang dia mengerti, dan bahwa dia membutuhkan perusahaan manajemen untuk membantu karir aktingnya.
Yoon-ah bercanda bahwa dia harus mendapatkan tanda tangan Joon-ki sebelum dia menjadi terlalu terkenal, dan dia senang memberinya tanda tangan baru yang sedang dia kerjakan. Seperti biasa, itu konyol, begitu lama untuk menulis (dan entah bagaimana melibatkan bernyanyi) bahwa Dong-gu berkelana bosan, dan Yoon-ah tertidur.

Soo-ah dengan bersemangat memberitahu Doo-shik bahwa dia akan mulai menjual pakaian yang dia rancang, dan dia menunjukkan kepadanya upaya pertamanya. Dia menyebutnya sweater "ultra v-neck", dan itu terbuka cukup banyak ke pusar, hee. Doo-shik skeptis karena itu begitu mengungkapkan, tapi Soo-ah berpendapat bahwa itu harus tidak konvensional untuk dijual.


Joon-ki meninjau kontrak dengan perusahaan manajemen, kemudian mulai menandatanganinya dengan tanda tangannya yang baru. Dibutuhkan selamanya, dan CEO (cameo oleh Jung Kyu-soo ), yang melipat satu juta derek kertas sementara dia menunggu, terlihat lega ketika dia selesai.

Kembali di rumah, Dong-gu membaca Sol sebuah cerita tentang ayah dan bayi harimau. Dia bertekad untuk mengajarinya untuk memanggilnya "ayah," tetapi dia tetap keras kepala nonverbal.

Doo-shik datang dengan mengenakan sweter ultra v-neck Soo-ah, membuat Dong-gu tertawa terbahak-bahak. Doo-shik mengeluh bahwa Soo-ah mendesainnya dan membuatnya memakainya untuk publisitas. Joon-ki tiba di rumah dan juga retak, tetapi ketika Soo-ah masuk ke kamar, mereka semua terdiam.


Karena Dong-gu dan Joon-ki bukan idiot, mereka dengan patuh memuji upaya desain Soo-ah, tetapi hanya berakhir dengan mereka dipaksa untuk memakai satu juga. Doo-shik senang bukan hanya satu-satunya yang memamerkan barang-barangnya, dan Seo-jin dan Yoon-ah terhibur secara meriah. Yoon-ah mencoba untuk memberitahu Dong-gu bahwa dia terlihat seksi, tetapi dia terlelap menjadi cekikikan sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya.

Mereka diam lagi ketika Soo-ah masuk, dan dia menganggap mereka menjelek-jeleknya. Yoon-ah dan Seo-jin mengatakan mereka hanya berbicara tentang sweater baru yang luar biasa ... dan hal selanjutnya yang diketahui para gadis, mereka memakai sweter dengan lengan renda yang membentang beberapa kaki melewati ujung jari mereka (terinspirasi oleh tari topeng Bongsan).

Joon-ki dipanggil untuk menutupi aktor Choi Min-shik, yang seharusnya melempar lemparan pertama di pertandingan bisbol tetapi jatuh sakit. Joon-ki sedikit tertegun pada manfaat positif ini untuk memiliki agen. Dia terkejut, meskipun, harus menghadiri pertemuan besar mengenai paparan publik pertamanya, tetapi dia menganggap itu hanya bagian dari memiliki perwakilan.


Selebriti yang melempar pitch pertama biasanya menikmati peningkatan popularitas yang sangat besar, sehingga para eksekutif melakukan brainstorming cara-cara unik untuk Joon-ki untuk melakukannya. Selama pertemuan, CEO mendapat telepon dari istrinya untuk mengatakan kepadanya bahwa dia ingin belajar menari pole, dan itu memberinya ide. Oh tidak…

Bahkan Joon-ki berpikir bahwa pole dancing pitch pertama cukup aneh, tetapi agensi bersikeras. Mereka mendirikan tiang di wisma dan membawa seorang instruktur untuk mengajarinya. Dia tampak manis pada awalnya, tapi dia mendorongnya tanpa henti.

Seo-jin khawatir dia akan terluka, tapi Joon-ki meyakinkannya bahwa dia akan bekerja keras dan menjadi terkenal sehingga dia dapat memberikan apapun yang dia inginkan. Dia merengek bahwa tambalan nyeri tidak melakukan pekerjaan dan memohon untuk beberapa ciuman penyembuhan. Sangat lucu.


Ketika sweater ultra v-neck gagal terjual, Doo-shik memutuskan untuk meminta Soo-ah untuk mengambil foto-foto dirinya memakainya dari situs mal online. Tapi dia menemukannya di kamarnya, tertidur lelap dan dikelilingi oleh sketsa desain, dan dia menyadari betapa kerasnya dia bekerja untuk ini. Merasa semua hangat dan kabur, dia menutupinya dengan selimut saat dia merobek kentut, HA.

Dia terbangun karena dia terguncang dari bau busuk, dan dia harus mengatakan padanya bahwa mereka belum mendapatkan pesanan untuk sweater. Dia memutuskan mereka membutuhkan lebih banyak eksposur, yang mengarah ke Doo-shik mondar-mandir di tengah pusat perbelanjaan dengan sebagian besar dadanya menunjukkan. HAHA, dia terus menyembunyikan wajahnya, tapi dia menyerang pose model seksi setiap kali Soo-ah melotot padanya.


Akhirnya, Joon-ki mendapatkan penggantung galah ( snerk ) dan dengan bangga memamerkan gerakan barunya ke Seo-jin. Dia masih tidak yakin tentang melempar bola pada saat bersamaan, jadi dia menawarkan untuk membantunya. Mereka menuju ke taman, di mana Joon-ki menyelinap dengan tidak tepat di gym hutan sambil melemparkan pitches ke arah umum Seo-jin. Akhirnya dia mendapatkan yang benar, dan mereka merayakannya.

Soo-ah menunduk di bawah meja dapur untuk mengambil tutup jus yang jatuh, dan dia sengaja mendengar Dong-gu dan Doo-shik mengeluh tentang betapa malunya mereka memakai sweternya. Dia berdiri dan meminta maaf dengan sarkastik karena membuat mereka mengenakan pakaian yang memalukan, lalu badai keluar.

Mereka mengikutinya ke lantai atas untuk meminta maaf, menyalahkan rasa malu mereka pada tubuh mereka karena terlihat buruk dalam desainnya yang tidak biasa. Soo-ah mendesah bahwa dia hanya seorang desainer yang buruk, tetapi saat itu dia mendapat pesanan untuk beberapa sweater dan hoodies. Keyakinannya pulih, ia menambahkan cutoff denim "celana api" ke ultra v-neck pria. LOL, untuk beberapa alasan, lutut mereka membuatku kaget.


Joon-ki meminta Seo-jin untuk bersorak untuknya di acara pitch pertamanya, tetapi dia harus bekerja. Sebaliknya, dia memberinya gelang pesona keberuntungan berbentuk kumis, hee, mengirimnya dengan ciuman untuk keberuntungan.

Kemudian, Soo-ah menangkap Dong-gu yang berubah dari pakaiannya yang terbuka dan berencana untuk menyelinap keluar dari jendela kamarnya. Berpikir cepat, dia bilang dia benar-benar menempatkan sweater pada , dan dengan Soo-ah menonton, dia dipaksa untuk kepala untuk bekerja seperti itu.

Soo-ah pergi mencari laptop Doo-shik dan menemukan beberapa hoodies Bongsan-lengan perempuan dan sweater ultra v-neck yang disembunyikan di kamarnya. Awww, dia punya teman yang memesan, dan ketika dia bertemu teman untuk mengambil pakaian dari dia, teman itu mengeluh bahwa dia terlalu malu untuk dilihat dengan Doo-shik berpakaian seperti itu.


Doo-shik membela pakaian Soo-ah, mengatakan bahwa gaya tidak konvensional masuk Setelah mengikuti, Soo-ah melihat dia mencoba meyakinkan orang lain untuk memakai sweter, dan dia wilts. Tapi dia berpikir tentang bagaimana Doo-shik mendorongnya untuk terus mencoba sampai dia menemukan hal yang akan membuatnya bahagia, dan betapa mendukungnya dia tentang pusat belanja online-nya, dan dia tersenyum.

Dia tiba-tiba terlihat sangat tidak nyaman ketika dia ingat betapa panas Doo-shik tampak bersih. Ketika dia menemukannya dan mengundangnya untuk bermain video game dengannya, dia hampir menggigit kepalanya sebelum melarikan diri dari kamar.

Joon-ki dengan bangga mengatakan kepada CEO agensinya bahwa dia berlatih lapangan baseball pole-dancing. Tapi ketika stylist muncul dengan pakaiannya, dia aneh - itu ultra-garis sweater dan celana api ultra-line Soo-ah, HA. Stylist mengatakan bahwa sekarang pemilik pusat perbelanjaan Soorgio Armhany sedang merancang mereknya sendiri, situs ini telah menjadi populer di kalangan stylist.


Setelah bekerja, Seo-jin berlari untuk menangkap konferensi pers Joon-ki setelah pertunjukan pitch pertamanya. Anehnya, itu berjalan dengan baik dan dia menjadi hit. Dia mengatakan bahwa dia ingin berterima kasih kepada seseorang yang membantunya berlatih setiap hari, tetapi ketika reporter bertanya apakah itu pacarnya, CEO-nya memberinya kepala yang cepat. Jadi Joon-ki mengatakan dia tidak punya pacar, dan Seo-jin hanya menatap kaget.

Malam itu, lapangan pole-dancing Joon-ki sangat populer secara online, tetapi Dong-gu menyadari bahwa dia mengatakan dia tidak memiliki pacar dan bertanya apakah dia siap untuk mati sekarang. Joon-ki menjelaskan bahwa dia diberitahu untuk mengatakan itu dan meminta maaf kepada Seo-jin karena tidak memberitahunya, kemudian memberitahu Doo-shik bagaimana semua stylist menjadi gila atas desain Soo-ah.

Rating drama Joon-ki meningkat setelah pitch-nya, dan dia mendapat kesempatan untuk berada di beberapa adegan di seberang seorang aktris terkenal bernama Cindy (cameo oleh Yoon Jin-sol ). Dia sangat populer di kalangan pria paruh baya, yang bersorak seperti gadis remaja ketika dia masuk ke gedung. Karakter Cindy dan Joon-ki adalah teman lama dengan koneksi romantis, dan setiap kali mereka merekam adegan, Joon-ki melihat beberapa ajusshis melotot padanya dengan cemburu.


Sudah waktunya untuk Yoon-ah untuk mengambil tes untuk lisensi memanggangnya, dan Dong-gu melakukan doa yang rumit di luar kamar pengujiannya. Dia keluar khawatir bahwa dia membuat banyak kesalahan dan akan gagal, menangis memikirkan membiarkan Sol turun. Dong-gu mengatakan bahwa dia yakin dia akan lulus dan memeluknya saat dia menangis.

Ketika teman serumah menonton episode yang menampilkan Cindy, mereka menggoda Seo-jin bahwa dia harus cemburu, tapi dia mencemooh dan mengatakan itu hanya akting. Joon-ki mengundangnya ke restoran yang bagus untuk ulang tahunnya, berjanji akan muncul kali ini, tidak peduli apa. Yoon-ah masih tertekan tentang tesnya, dan Dong-gu mengatakan bahwa dia mencoba segalanya untuk menghiburnya dan tidak ada yang berhasil.


Dalam perjalanan untuk syuting hari ini, Joon-ki hampir terkena dari atas oleh vas jatuh. Terguncang, dia mengambil taksi, dan sopir itu mengenalinya dan memberi Joon-ki perjalanan liar yang membuatnya mabuk. Ketika dia sampai syuting, dia menyadari bahwa dia melihat kedua sopir taksi dan pria yang menjatuhkan vas di kerumunan ajusshis, meneriakkan untuk Cindy.

Soo-ah membalik-balik foto-foto dari pemotretan dengan Doo-shik. Dia mencemooh bahwa dia tidak mungkin menyukai dia ketika dia bahkan tidak tampan (mohon berbeda). Dia menghela nafas bahwa dia imut dengan caranya sendiri, kemudian aneh bahwa dia pasti menjadi gila. Oh betapa memalukan - Doo-shik menangkapnya melihat fotonya dan mengatakan pada dirinya sendiri untuk mendapatkan pegangan. Dia terkunci bahwa dia menghapus foto-fotonya karena dia sangat jelek, memanggilnya babi dan menendangnya keluar dari kamarnya.

Di tempat kerja, Seo-jin menggulirkan artikel tentang panji-panji tari Joon-ki. Berarti Sunbae berjalan di atas dan melihat gambar Joon-ki di layar komputer Seo-jin, dan dia mengenalinya. Seo-jin mulai mengatakan bahwa dia adalah pacarnya, tetapi dia akhirnya hanya memanggilnya teman kakaknya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/woohoo-waikiki-episode-19/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-19-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 19 Part 1

 
Back To Top