Sinopsis Eulachacha Waikiki 16 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 05 April 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 16 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 16 Part 2

Dia meminta menu anggur, tetapi semua yang dia mampu adalah satu gelas anggur termurah. Dia pendek beberapa won, jadi dia menginstruksikan pelayan untuk menuangkan sedikit kurang dari segelas penuh, ha. Hyun-joon dengan penuh semangat seperti Dong-gu bertindak megah tentang anggur, dan ketika Yoon-ah bertanya apa yang ingin Hyun-joon katakan, dia memutuskan bahwa dia akan mengatakannya lain kali.
Sebelum mereka pergi, Dong-gu menelan sisa gelas anggurnya, dan Hyun-joon mengatakan kepadanya bahwa dia sudah membayar. Dong-gu bersikeras memberinya uang untuk anggurnya, bertekad untuk tidak berutang apa pun padanya.

Dia berjalan ke wisma untuk mendapatkan uang untuk membayar sebagian dari taksi miliknya dan Yoon-ah, dan ketika meteran itu mengumpulkan lebih banyak lagi ketika mereka berdiri berbicara, dia bahkan membayar setengah dari itu. Dia mengatakan Hyun-joon untuk berhenti mengganggu bisnisnya dengan mengambil karyawannya keluar, tapi Hyun-joon mengomel bahwa Dong-gu adalah orang yang mengganggu hari ini.


Seo-jin bertemu dengan penjaga keamanan untuk bertanya tentang rumor bayi rahasia, berjanji untuk tidak mengungkapkan identitasnya. Penjaga mengatakan bahwa dia mendengar desas-desus dari asisten penata rambut bintang atas, jadi Seo-jin pergi menanyainya berikutnya. Asisten memberitahu Seo-jin bahwa dia mendengar tentang bayi rahasia dari anak laki-laki pengantar jjampong tempat favorit kantin agensi bintang itu. LOL, ini luar biasa konyol.

Anak pengantar mengatakan bahwa dia mendengar tentang bayi rahasia bintang dari seorang siswa yang mengaudit kuliah kelas model selebriti tertentu. Dia mengatakan pada Seo-jin bahwa murid pemodelan itu ditipu oleh pacarnya dan sekarang hidup dari mantannya ... tunggu, ini terdengar akrab.


Awalnya Soo-ah mengklaim bahwa dia tidak pernah menyampaikan rumor seperti itu, tetapi akhirnya Seo-jin memecahkannya, dan dia bersumpah bahwa dia mendengarnya dari seorang saksi yang dapat diandalkan. Seo-jin merengek bahwa semua orang mendengarnya dari orang lain tetapi tidak ada yang benar-benar melihat sesuatu. Soo-ah mengatakan bahwa dia mendengarnya dari perawat yang mengantarkan bayinya, dan Seo-jin bersemangat lagi.

Yoon-ah meminjam Rebecca untuk mengantarkan muffinnya ke toko baru. Dalam perjalanan, ia secara tidak sengaja menabrak pejalan kaki, yang berakhir dengan patah kaki yang parah. Dokter mengatakan dia akan membutuhkan operasi dan mungkin lumpuh secara permanen, dan pria itu menuntut agar Yoon-ah bertanggung jawab.


Dia bingung dan khawatir ketika dia kembali ke wisma, tetapi dia mengatakan kepada Dong-gu bahwa dia hanya lelah. Dia duduk di kamarnya, bertanya-tanya dengan sedih bagaimana dia akan membayar untuk operasi pria itu.

Seo-jin mengunjungi rumah sakit untuk bertanya pada teman perawat Soo-ah tentang bayi rahasia bintang itu. Perawat mengatakan bahwa dia, pada kenyataannya, mengantarkan bayi bintang ... dalam mimpi. Seo-jin menghadapi Soo-ah, yang mengakui bahwa dia mabuk ketika dia mendengar cerita itu dan pasti salah paham. ARGH .

Dong-gu menjawab telepon Yoon-ah ketika dia menemukan telepon berdering. Itu adalah pria yang dipukulnya dengan mobil, dan Dong-gu pergi menemuinya di rumah sakit. Dia menuntut sejumlah besar uang sebagai penyelesaian, mengklaim bahwa dia melakukan kebaikan Yoon-ah dengan tidak melibatkan polisi, jadi Dong-gu menawarkan untuk membayarnya.


Dia bergegas pulang untuk berbicara dengannya tentang kecelakaan itu, dan dia meminta maaf karena tidak memberitahunya, karena dia tidak ingin dia khawatir. Mereka mengadakan rapat rumah, dan semua orang berjanji untuk mengumpulkan uang apa yang mereka dapat untuk membantu menaikkan jumlah penuh. Dong-gu dengan manis memberitahu Yoon-ah untuk tidak khawatir.

Dia memanggil semua orang yang dia tahu, dan bahkan pergi ke direkturnya, tetapi tidak ada yang bisa meminjaminya uang, dan teman serumah lainnya juga tidak memiliki keberuntungan. Dengan hanya satu pilihan yang tersisa, Dong-gu pergi untuk berbicara dengan orang terakhir di dunia yang ingin dimintanya bantuan - Hyun-joon.


Sepertinya itu membunuh Dong-gu untuk meminta Hyun-joon untuk pinjaman besar, dan Hyun-joon secara alami ingin tahu untuk apa itu. Ketika Dong-gu mengungkapkan bahwa Yoon-ah mengalami kecelakaan dan membutuhkan uang untuk penyelesaian, Hyun-joon bahkan tidak ragu untuk menawarkan seluruh jumlahnya.

Sementara itu, Yoon-ah meminta pria itu untuk beberapa waktu untuk membayarnya, tetapi dia menjadi kesal dan mengancam untuk memanggil polisi. Menariknya, polisi berjalan tepat di sini, tetapi mereka tidak ada di sini untuk Yoon-ah - mereka menangkap pria itu karena penipuan asuransi. Ternyata dia dan dokter mementaskan kecelakaan mobil dan menipu orang-orang dari uang penyelesaian.

Hyun-joon dan Dong-gu berlari masuk, panik dengan khawatir, tapi Yoon-ah menjelaskan bahwa pria itu adalah seorang seniman scam dan dia tidak perlu membayar apapun. Hyun-joon menawarkan untuk membayar pengacara untuk pergi bersamanya ke kantor polisi untuk memberikan pernyataannya, sementara Dong-gu kembali terlihat malu.


Yoon-ah menceritakan seluruh cerita ke teman serumah ketika mereka pulang, tapi Dong-gu menyelinap pergi, tidak seperti biasanya tenang. Soo-ah pergi ke kamarnya untuk bertanya mengapa dia kesal, dan dia mengatakan bahwa dia merasa menyedihkan karena dia tidak bisa mengumpulkan uang untuk Yoon-ah seperti yang dijanjikan, sementara Hyun-joon memilikinya dalam beberapa detik.

Soo-ah mengatakan bahwa itu wajar saja karena Hyun-joon lebih tua, dan koki terkenal. Dong-gu mendesah bahwa sesuatu yang sangat normal tidak terasa normal sama sekali.


Hyun-joon mentraktir Yoon-ah makan siang, di mana dia berencana memberikan kalung berlian dan mengakui perasaannya untuknya. Setelah makan siang, Hyun-joon siap untuk mengaku, tapi Yoon-ah menyela ketika dia menyadari bahwa dia kehilangan jepit rambut Dong-gu memberinya (yang dikenakannya setiap hari sejak liburan mereka).

Dia sangat marah, terburu-buru mencari di hampir menangis. Hyun-joon menawarkan untuk membelikannya yang baru, tapi dia meraung bahwa itu adalah hadiah pertama yang Dong-gu belikan untuknya. Oof , Hyun-joon terlihat seperti dia baru saja ditinju di usus.

Mereka akhirnya pergi tanpa menemukan jepit rambut, tetapi ketika mereka berjalan, Hyun-joon melihat jepit rambut di hoodie Yoon-ah. Dia lega untuk memilikinya kembali, dan Hyun-joon tersenyum melihatnya begitu bahagia, lalu dia menghentikannya dan mengatakan dia memiliki sesuatu untuk dikatakan.


Dia menyampaikan pernyataannya lagi, bahwa dia takut mempercayai siapa pun. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin dia takut cinta karena takut disakiti, jadi dia tidak boleh melepaskan orang yang dia sukai. Yoon-ah bingung, jadi Hyun-joon menjelaskan: “Saya berbicara tentang Dong-gu. Kamu suka Dong-gu. ”

Yoon-ah terlihat tercengang ketika Hyun-joon melanjutkan bahwa dia mendorong Dong-gu pergi karena dia takut, tapi itu dengan mendorongnya pergi, dia mengambil risiko kehilangan dia. Dia menunjukkan bahwa dia akan terluka dengan cara itu juga, dan itu mungkin akan lebih menyakitkan.

Sebelum dia pergi, Hyun-joon mengatakan pada Yoon-ah bahwa Dong-gu menolak untuk meminjam bahkan beberapa won untuk taksi, tetapi ketika Yoon-ah membutuhkan bantuan, dia meminta Hyun-joon untuk pinjaman besar. Dia mengatakan bahwa Dong-gu lebih baik mati daripada meminta bantuannya, yang membuktikan betapa dia peduli padanya. Dia berbalik untuk pergi, hanya berhenti sejenak untuk melihat kalung yang dia beli untuk Yoon-ah untuk terakhir kalinya.


Yoon-ah berdiri sendiri untuk waktu yang lama, sebagai kenangan dari semua kali Dong-gu ada di sana untuknya, saat dia mengkhawatirkannya, dan kali dia berkorban untuk membanjiri pikirannya. Dia ingat senyum kecilnya, dan cara dia menatapnya ketika dia lupa untuk berjaga-jaga. Dia mengambil keputusan, mengangkat kepalanya, dan pulang ke rumah.

Dia menemukan Dong-gu di ruang media wisma, menonton If Only untuk waktu miliaran. Dia duduk dengan dia, dan dia wilts ketika dia mengatakan dia keluar dengan Hyun-joon. Yoon-ah mulai mengatakan sesuatu, tapi Dong-gu mengatakan bahwa Hyun-joon sebenarnya adalah pria yang cukup baik, dan dia memperlakukannya dengan baik.

Yoon-ah bertanya mengapa dia mengatakan hal-hal itu, menjadi kesal. Dia menyebut Dong-gu sebagai orang yang tidak tahu apa-apa, lalu mengaku lelah dan menginjak turun tangga. Beberapa detik kemudian, telepon Dong-lonceng memiliki teks, dan dia membukanya untuk menemukan bahwa itu adalah video dari Yoon-ah, aegyo berulang-ulang, “Aku menyukaimu, Dong-gu. Aku suka kamu. Aku sungguh menyukaimu!"


Dia berbalik untuk menemukan Yoon-ah masih di dalam ruangan, tersenyum padanya penuh harap. Dia ragu-ragu bertanya apa artinya video, dan Yoon-ah berjalan mendekat untuk membawanya oleh pergelangan tangan. Dia berkata lagi, “Aku menyukaimu. Aku sangat menyukaimu, Dong-gu. Apakah Anda ingin memulai hubungan dengan saya? "

Dong-gu berkedip padanya, takut untuk percaya apa yang dia katakan. Kemudian senyum penuh harapan menerpa wajahnya, dan mereka berdiri di sana dengan gembira menyeringai satu sama lain.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/woohoo-waikiki-episode-16/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-16-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 16 Part 2

 
Back To Top