Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 05 April 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 2

Tapi dia tidak berbicara tentang permainan saat dia mengatakan dengan sedih, “Aku tahu aku memberimu waktu yang sulit, tapi aku takut. Aku takut kamu akan terluka lagi. Saya sangat takut. Jadi jangan membenciku, oke? ” Awww , dia sangat manis. Dia tertidur, air mata mengalir di pipinya saat Dong-gu menatapnya tak percaya.
Doo-shik akhirnya merasa lebih baik ketika Soo-ah dan Joon-ki pergi untuk memeriksanya. Ha, Seo-jin mulai mendengkur di tempat tidur di mana dia bersembunyi, dan ketika dia bergeser dan menyingkap rambut dan kakinya, Soo-ah menyadari bahwa tamu yang sedang tidur sepertinya tidak terlalu maskulin.

Joon-ki berpendapat bahwa unisex adalah hal yang sekarang, dan Seo-jin bergerak lagi, memperlihatkan dagunya dari bawah bantalnya - termasuk bayangannya yang sekarang terlihat pada jam lima. Itu meyakinkan Soo-ah bahwa itu adalah pria di tempat tidur, dan Joon-ki terhuyung lega.


Yoon-ah masih tidur ketika mereka kembali ke wisma, jadi Dong-gu dengan lembut membawanya ke dalam dan membawanya ke tempat tidur. Dia duduk untuk melihatnya sebentar, dan ketika dia menjangkau untuk menyentuh rambutnya, dia bangun. Dia bersikap kasar dan mengeluh bahwa dia mabuk dan bermain petak umpet di seluruh pasar.

Dia meminta maaf atas kebiasaan minumnya yang aneh dan bertanya dengan gugup jika ada hal lain yang terjadi. Dong-gu terlihat sedikit sedih ketika dia mengatakan tidak. Dia mengatakan Yoon-ah untuk beristirahat, tapi dia bersikeras bangun dan keluar untuk membantu.

Mereka yang pertama menyambut tamu malam ini - Hyun-joon dan kelas roti. Karena tentu saja itu Hyun-joon. Dia dan Yoon-ah senang melihat satu sama lain, Dong-gu apalagi begitu.


Soo-ah dan Doo-shik akhirnya meninggalkan ruangan, dan Joon-ki membangunkan Seo-jin. Mereka mencoba meninggalkan ruangan, tetapi Doo-shik sedang duduk di aula menggosok perutnya lagi, dan jendela terkunci. Joon-ki mendapat ide cemerlang untuk mengosongkan salah satu koper besar Soo-ah dan menyembunyikan Seo-jin di dalam, dan membuatnya keluar seperti itu. Ya, tidak ada cara rencana ini bisa mungkin buah pir berbentuk.

Joon-ki menguncinya dan menggulung koper di luar, melewati kelas roti dan menuruni tangga. Dia berlari ke Soo-ah, yang menganggap dia membantu membawa tasnya ke tempat mereka berencana mengambil foto. Dia pergi dengan Doo-shik yang menyeret kopernya yang lain, dan Joon-ki menawarkan untuk ikut membantu.


Kelas roti memutuskan untuk bermain game untuk menghabiskan waktu sampai makan malam. Yoon-ah mendapat ide untuk bermain tebak kata dan mengajak Dong-gu untuk bergabung dengan mereka. Dia setuju, yakin bahwa dia bisa menebak semua hal yang dilakukan Yoon-ah, hanya untuk membuat mereka semua salah karena Hyun-joon benar menebak setiap petunjuk.

Sementara model Soo-ah dan Doo-shik menjepret foto, Joon-ki meyakinkan Seo-jin di dalam koper bahwa dia akan mengeluarkannya sesegera mungkin. Soo-ah ingin berganti pakaian lain, tapi Joon-ki berteriak bahwa dia tidak bisa membuka koper dan kabur dengan itu.


Dia bersembunyi sampai Doo-shik dan Soo-ah menyerah mengejarnya, tetapi ketika dia membuka koper, dia ngeri menyadari bahwa dia mencuri yang salah.

Setelah pertandingan, Hyun-joon menawarkan untuk memasak untuk semua orang, dan Dong-gu tidak bisa menahan diri untuk menantangnya untuk memasak. Mereka berdua berencana membuat sup kimchi, meskipun Hyun-joon akan memasukkan daging babi sementara ikan-ikan Dong-gu. Hyun-joon terlihat sedikit gugup karena Dong-gu melakukan serangkaian keterampilan yang dramatis dan keterampilan pisau, dan segera rebusan mereka siap.

Mereka meminta para tamu untuk menyelesaikan taruhan mereka seperti yang rasanya lebih baik. Sayangnya, sup ikan Dong-gu sangat berminyak sehingga rebusan babi Hyun-joon dinyatakan sebagai pemenang, dan Yoon-ah mengakui bahwa dia sebenarnya tidak suka ikan.


Hyun-joon dengan murah hati mengatakan bahwa menang tidak penting, meskipun Yoon-ah secara naluriah tahu bahwa sup Dong-gu adalah pecundang. Dong-gu tersenyum seolah-olah dia tidak peduli dan mengatakan dia akan mencari udara segar, dan Sol kecil menangis saat dia pergi.

Semua orang makan sup Hyun-joon sementara Dong-gu tidak tersentuh, jadi Yoon-ah menawarkan untuk memakannya meskipun dia tidak peduli dengan ikan. Dari jarak yang cukup dekat, Hyun-joon melihatnya makan sup Dong-gu, dan dia mengangguk sedih pada dirinya sendiri.


Soo-ah mengeluh tentang perilaku aneh Joon-ki, tetapi Doo-shik menyarankan dia untuk tidak mencoba untuk mencari tahu. Joon-ki berlari dan mencoba untuk mencuri kopernya, dan dia dan Soo-ah akhirnya mencabutnya kembali dan maju sampai mereka secara tidak sengaja melemparkannya ke udara dan mendarat di kolam renang.

Ketika kopernya tenggelam, Joon-ki dengan berani melompat ke dalam air untuk menyelamatkannya (ke soundtrack dari The Bodyguard , lol) .Setiap orang terkejut ketika kantung berisi pakaian berisi pakaian, tapi Seo-jin. Untungnya dia baik-baik saja, jika dingin dan basah, tapi tidak begitu untungnya, Dong-gu melihat semuanya.


Dia menuntut untuk mengetahui mengapa Seo-jin ada di sini daripada di rumah bekerja, mendapatkan firasat buruk saat dia melihat Joon-ki dan Seo-jin bersama. Seo-jin memohon pada Joon-ki untuk mengatakan yang sebenarnya, tetapi ketika dia hanya tergagap-gagap, dia mengunci bahwa mereka seharusnya mengakhiri semuanya sekarang.

Joon-ki meraih tangannya, mengikat jari-jarinya melalui miliknya, dan menatap Dong-gu dengan berani. Dia mengatakan pada temannya, “Dong-gu, aku suka Seo-jin. Aku, Lee Joon-ki, seperti kakakmu, Kang Seo-jin. Tidak, aku mencintainya. "Swooning ... aku pingsan.


Giliran Dong-gu menjadi terbata-bata, dan dia bertanya apakah Joon-ki serius, jadi Joon-ki mengulangi bahwa dia mencintai Seo-jin. Dia berkata, “Jadi Anda dapat memilih untuk membunuh saya, atau membuat saya tetap hidup. Melakukan apapun yang Anda inginkan."

Dong-gu membebani pilihannya, lalu dia melompat ke arah Joon-ki, berteriak, "Lalu mati!" Seo-jin melemparkan dirinya di depan Joon-ki, yang tidak menggerakkan otot seperti Soo-ah dan Doo-shik nyaris tahan Dong-gu kembali dari merobeknya sampai hancur.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/woohoo-waikiki-episode-15/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-15-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 2

 
Back To Top