Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 05 April 2018

Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 1

EPISODE 15: "Sembunyikan-dan-cari"

Dong-gu menunjukkan Seo-jin sebuah wisma yang dia cari di internet untuk ide-ide bagaimana merapikan Waikiki Guesthouse untuk musim semi. Dia mendapat pesan dan pergi ke taman untuk menemui Joon-ki, yang mengambil pergelangan kakinya dan menakut-nakuti si bejeezus darinya. Dia gugup, tapi dia meyakinkannya bahwa Dong-gu tidak mengikutinya.
Mereka berdua menyadari bahwa mereka memiliki akhir pekan ini gratis, jadi Seo-jin menyarankan mereka pergi untuk perjalanan kecil. Joon-ki merasa senang sampai dia memberitahu bahwa mereka akan tidur di kamar yang terpisah, ha.

Tiba-tiba, Dong-gu muncul, setelah melacak Seo-jin di sini. Seo-jin dan Joon-ki bersembunyi sementara Dong-gu menggeram seperti manusia gua pada perburuan bahwa akhirnya dia akan menangkap mereka.


Keesokan harinya, kelompok mengeluh bahwa mereka harus membersihkan meskipun cuaca bagus dan mereka tidak memiliki tamu. Hyun-joon panggilan Yoon-ah untuk mengundangnya ke MT semalam dengan dia dan kelas kue, sehingga Dong-gu cepat memikirkan alasan untuk menjauhkannya dari saingannya.

Dia mengatakan bahwa dia merencanakan lokakarya kejutan untuk awak Waikiki pada hari yang sama, dan Yoon-ah mengatakan bahwa tentu saja dia akan pergi. Tapi Seo-jin, setelah merencanakan perjalanan dengan Joon-ki, mengklaim bahwa dia harus tinggal di rumah untuk meliput berita. Joon-ki menimpali bahwa dia punya tunas drama akhir pekan ini.


Mencurigakan, Dong-gu mempertanyakan klaim Seo-jin bahwa dia sedang bersiap-siap untuk menutup pemakaman bagi seseorang yang belum mati. Dia menyebut gertakannya, mengancam untuk memanggil bosnya dan bertanya, jadi Seo-jin mendorong teleponnya ke arahnya dan mengatakan kepadanya untuk menelepon. Joon-ki sepertinya akan pingsan saat Dong-gu mulai melakukan panggilan ... kemudian dia mundur dan mengatakan dia mempercayai Seo-jin. Whew .

Doo-shik sangat gembira hingga dia hampir tidak bisa menahannya ketika saatnya tiba untuk perjalanan mereka. Soo-ah membawa dua koper besar penuh pakaian, sehingga dia dan Doo-shik dapat mengambil gambar untuk shopping mall online.

Seo-jin keluar dengan ransel besar-besaran, yang dia buat menjadi Dong-gu penuh dengan hal-hal yang dia butuhkan untuk bekerja dalam semalam. Dong-gu memperingatkan bahwa dia lebih baik tidak bergaul dengan Joon-ki saat dia pergi, jadi dia terkunci bahwa dia tidak akan pergi mendekati Joon-ki dan menginjaknya.


Telepon Yoon-ah berdering sementara dia memeriksa Sol, dan melihat bahwa itu adalah Hyun-joon, Dong-gu mengambil. Hyun-joon mengatakan dia memanggil untuk mengucapkan selamat pada Yoon-ah di bengkel mereka, dan Dong-gu dengan sarkastik mengucapkannya sama sebelum menutupnya.

Seo-jin menyelinap keluar untuk bertemu dengan Joon-ki, yang muncul padanya dari sampul dia dilemparkan di atas mobilnya, Rebecca. Seo-jin memperhatikan bau busuk itu, dan Joon-ki mengatakan baunya seperti itu karena Soo-ah dan Doo-shik meminjam Rebecca. Ew. Mereka lepas landas perlahan, Rebecca menggerutu setiap beberapa kaki, hee.

Mereka tiba di tujuan mereka, wisma yang sama yang baru saja dilihat oleh Dong-gu, yang Seo-jin cukup suka untuk dikunjungi. Oh tidak, saya melihat di mana ini terjadi ... dan tentu saja, Dong-gu segera menarik dengan sisa kru.


Doo-shik terhuyung-huyung keluar dari van, antusiasme melambungnya hilang karena serangan mobil yang parah. Soo-ah mengeluh tentang tinggal di wisma ketika mereka sudah tinggal di wisma, tapi Yoon-ah bilang itu indah. Soo-ah membuat Doo-shik membawa tasnya ke dalam, meskipun dia sakit parah.

Seo-jin mengendap di kamar tidur wanita dan mulai cantik untuk akhir pekan dengan Joon-ki, tapi dia panik ketika dia mendengar Soo-ah dan Yoon-ah mendekat. Dia menyelam ke tempat tidur dan pura-pura tidur saat mereka membiarkan diri mereka masuk dan membongkar.


Di kamar tidur pria, Joon-ki melakukan hal yang sama ketika dia mendengar Dong-gu dan Doo-shik di lorong. Doo-shik ingin tinggal dan beristirahat, tapi Dong-gu menyeretnya keluar untuk melihat-lihat tempat, memberi Joon-ki kesempatan untuk melarikan diri (begitu dia selesai panik).

Dong-gu dan yang lainnya melihat-lihat wisma, dan mereka bertemu dengan pemiliknya, yang mengatakan bahwa ia mengelola tempat itu sendirian hanya dengan istrinya. Dong-gu mengatakan kepadanya bahwa mereka menjalankan sebuah guesthouse di Seoul, dan pemiliknya terkejut bahwa Dong-gu membuat reservasi di menit terakhir - tetapi Dong-gu berteriak untuk menghentikannya berbicara, setelah mengatakan kepada orang lain bahwa dia telah merencanakan ini untuk sementara waktu.


Seo-jin merayap ke kamar tidur pria mencari Joon-ki, di mana dia mendengar Dong-gu membawa Doo-shik kembali ke kamar untuk beristirahat. Dia merangkak ke tempat tidur dan bersembunyi, dan mereka menganggap dia adalah "tamu" yang sama yang ada di sana sebelumnya. Dong-gu meninggalkan Doo-shik sendirian dan pergi mencari wanita.

Sementara Joon-ki berakhir di kamar tidur wanita, juga bersembunyi di bawah selimut ketika yang lain kembali. Soo-ah merasa kesal ketika dia menemukan kameranya hilang, jadi Dong-gu meminta "tamu tidur" jika mereka telah melihat itu, dan Joon-ki mencoba melambai mereka.


Ini menyinggung Dong-gu, yang merobek selimut, mengekspos Joon-ki. Dia berpura-pura bahwa dia tinggal di sini untuk pemotretan di luar ruangan yang terjadi di dekatnya, dan bahwa pemilik wisma mengirimnya ke ruangan yang salah. Dong-gu senang melihat Joon-ki, meskipun Joon-ki sedih menyadari bahwa akhir pekan romantisnya tidak akan terjadi.

Mereka menuju ke luar untuk melihat pemandangan. Dong-gu melihat tali menggantung di tempat yang aneh, jadi dia memberikannya tarikan yang aneh, berpikir itu adalah lonceng. Sayangnya pemilik wisma itu melekat di ujung yang lain, dan dia datang jatuh dari lantai dua, melukai kakinya. Dia meraung bahwa dia masih harus membersihkan dan melakukan belanja untuk beberapa tamu yang akan datang nanti.


Semua orang menatap Dong-gu karena mereka dipaksa untuk melakukan pekerjaan sementara pemilik pergi ke rumah sakit - ha, liburan. Hanya Yoon-ah yang tampaknya tidak terlalu kesal karena ketinggalan kelas pembuatan kue, dan dia bahkan senang pergi bersama Dong-gu untuk berbelanja ketika pemilik menelepon untuk mengatakan bahwa dia akan kembali lebih lambat dari yang diharapkan (Dong-gu juga cukup senang).

Joon-ki mendapat teks dari Seo-jin memohon bantuan, dan dia dan Doo-shik sama-sama terkejut melihat satu sama lain ketika dia sampai ke kamar tidur. Joon-ki mencoba menarik Doo-shik dari tempat tidur, tapi dia masih merasa sangat sakit dan bersikeras untuk tetap tinggal. Berpura-pura berbicara dengan Doo-shik, Joon-ki dengan keras membunyikan untuk kepentingan Seo-jin, “Jangan bergerak. Tetap di sini sebentar. Aku akan mencari cara untuk mengeluarkanmu dari sini. Kamu percaya padaku, kan? Tunggu sebentar. "


Di pasar, Dong-gu dan Yoon-ah disalahartikan sebagai pengantin baru oleh vendor. Dong-gu akan mengoreksinya, tetapi melihat bahwa dia memberi mereka selada tambahan secara gratis, Yoon-ah berpura-pura bahwa dia dan Dong-gu sudah menikah.

Setelah itu, Dong-gu protes bahwa berbohong itu salah, kemudian melanjutkan dengan berpura-pura bahwa mereka adalah pengantin baru yang malang untuk setiap vendor dengan harapan makanan gratis. HAHA, aegyo-nya memalukan over-the-top, tapi Yoon-ah hanya menggelengkan kepalanya ketika dia terus bekerja.

Dong-gu menyadari bahwa rambut Yoon-ah terus jatuh di wajahnya, jadi dia menuntunnya ke meja penjual yang ditutupi jepit cantik. Dia mengambil klip emas dan mutiara halus dan menjepit rambutnya dengan itu, menyebabkan Yoon-ah sedikit ternganga pada kontak intim. Dong-gu dengan gugup mengatakan padanya untuk tidak membaca apa pun ke dalamnya, tapi dia membiarkan dirinya menikmati perasaan itu.


Mereka berhenti untuk beberapa soondae, dan pemberitahuan Dong-gu Yoon-ah dengan haus menatap makgeolli di meja di dekatnya. Dia memesan sebotol untuknya, dan setelah menenggak satu mangkuk dalam sekali teguk, dia menuangkannya sedetik, mengatakan bahwa tidak apa-apa jika dia sedikit mabuk saat liburan. Saat dia meminumnya, suara Dong-gu dari masa depan mengatakan, "Aku seharusnya tidak memberinya semangkuk makgeolli yang kedua ..."

Kembali di wisma, Soo-ah mengeluh tentang harus memberi makan tamu lain, sementara Joon-ki terlihat benar-benar tertekan karena akhir pekan pertamanya pergi dengan Seo-jin hancur. Soo-ah khawatir Doo-shik mungkin lapar, jadi Joon-ki menawarkan untuk pergi ke ruangan untuk memancingnya keluar (dan semoga Seo-jin gratis pada saat yang sama).

Doo-shik masih merasa mual dan menolak untuk bangun. Joon-ki mengatakan lagi untuk keuntungan Seo-jin bahwa dia akan menemukan cara untuk mengeluarkannya dari ruangan, membuat Doo-shik berpikir dia kehilangan akal sehatnya. Pada sebuah teks dari Seo-jin, dia mengisi cangkir penuh dengan perut babi dan membawanya kembali ke ruangan, berpura-pura melakukan trik sulap saat dia memegangnya di belakang punggungnya untuk diambilnya.


Meriah, Doo-shik menemukan trik sulap menarik, jadi ketika Seo-jin meminta selada, Joon-ki melakukan trik sulap lain untuknya. Selanjutnya Seo-jin ingin bawang putih dan ssamjang, menghasilkan trik sulap paling gila yang pernah ada, heh. Joon-ki menangis bahwa dia tidak bisa melakukannya lagi dan badai keluar, tapi Seo-jin senang dengan makan malamnya.

Yoon-ah cukup mabuk pada makgeolli sebelum Dong-gu akhirnya memotongnya. Dia mengundangnya untuk bermain petak umpet, yang dia tolak, tetapi ketika dia selesai membayar makanan mereka, dia tidak bisa ditemukan. Frantic, Dong-gu berjalan melalui panggilan pasar untuk Yoon-ah sampai vendor yang mengira mereka untuk pasangan menikah menunjukkan kepadanya.


PWAHAHA, dia bersembunyi di depan mata, memegang kepala kubis di depan wajahnya. Dia mengatakan pada Dong-gu bahwa itu adalah gilirannya untuk bersembunyi, lalu ketika dia berpaling selama lima detik untuk membeli bawang, dia pergi lagi ... jika dengan "pergi," maksudmu "sepuluh kaki jauhnya bersembunyi di balik daun selada," lol .

Agar dia tidak "bersembunyi" lagi, Dong-gu mengikat tali di antara pinggang mereka dan menuntunnya kembali ke mobil, merengek dan memantul ke seluruh jalan. Ketika mereka sampai di van, dia membungkuk di belakang bumper, dan ketika Dong-gu menemukannya, dia mengatakan ini adalah gilirannya.

Dia menipunya masuk ke dalam van dengan mengatakan bahwa itu adalah tempat persembunyian di mana dia tidak akan pernah menemukannya, dan dia hanya cukup mabuk untuk jatuh cinta padanya. Dia tidak menyadari bahwa itu adalah jebakan sampai Dong-gu masuk ke kursi pengemudi dan mengikat sabuk pengamannya. Dia tiba-tiba bertanya pada Dong-gu apakah dia marah padanya, dan meskipun dia mengatakan tidak, dia mulai meminta maaf.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/04/woohoo-waikiki-episode-15/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-15-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 15 Part 1

 
Back To Top