Sinopsis Six Flying Dragons Episode 36

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 31 Maret 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 36

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 36

Kami sedikit mundur ke keputusan Bang-won untuk membunuh Jung Mong-joo, yang ia jelaskan sebagai keputusannya sendiri dan bukan ayahnya untuk Young-kyu dan Bang-ji. Bahkan pendekar pedang terhebat di Tiga Kerajaan tampaknya ragu-ragu untuk melawan Sa-kwang, tetapi Bang-won mengatakan kepadanya untuk memiliki keyakinan.
Kemudian malam itu, ketika Sa-kwang berjalan dengan Poeun kembali ke istana, dia bertanya apakah pertempuran akan berakhir besok ketika Jung Do-jeon dan yang lainnya ditetapkan untuk dieksekusi. Dia ingin itu berakhir secepat yang dia lakukan karena tidak satu pun dari mereka suka konflik, meskipun keduanya mengertakkan gigi dan melakukan apa yang mereka rasa harus.

Merasakan niat membunuh di udara, Sa-kwang mengirim Jung Mong-joo ke depan sambil dia kembali untuk menghadapi ancaman itu. Sementara itu, Moo-hyul harus mencari tahu dari Boon-yi bahwa semua orang pergi tanpa dia, karena tidak ada yang berpikir untuk memberitahunya mengapa atau untuk apa.


Sa-kwang dengan mudah membagi-bagikan dengan kontingen laki-laki yang bepergian dengan Bang-ji, menggunakan ujung tajam pedangnya kali ini. Hanya dia dan Bang-ji sekarang, dan dia mengatakan padanya bahwa dia ada di sini untuk memenuhi mimpi lama sejak terkubur di dalam hatinya: "Ini untuk mengakhiri Goryeo."

Meskipun biasanya lambat dalam pengambilan, Moo-hyul dengan cepat mengetahui bahwa Bang-won & Co. pergi untuk membunuh Jung Mong-joo. "Mereka semua akan mati," katanya khawatir, sebelum menjelaskan bahwa tidak satupun dari mereka akan dapat menang melawan Sa-kwang. Dia menemukan lokasi mereka dari Boon-yi dan berlari secepat kakinya akan membawanya.

Bang-ji dan Sa-kwang menarik pedang mereka untuk bertempur, dan pada awalnya, dia tampaknya memegang pedangnya sendiri — tetapi sebuah lompatan terbang dan benturan pisau secara simultan mengirimnya meluncur ke pohon terdekat.


Dia pulih cukup cepat, meskipun dalam beberapa detik dia harus mengangkat pedangnya, Sa-kwang menyelam untuk membuat tebasan bersih di perutnya. Saat itulah ia memiliki kilas balik ketika Master Jang Sam-bong membaca telapak tangannya, menyatakan bahwa ia akan memiliki kehidupan yang sangat panjang ... kecuali ia bertemu dengan reaper. Terjemahan: "Kamu akan hidup sampai kamu mati."

Karena Jang Sam-bong telah memperingatkan bahwa penuai Bang-ji bisa datang dalam bentuk pendekar pedang, Hadir Bang-ji berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia mungkin akan menghadapi kata mimbar sekarang. Dia tidak takut mati — satu-satunya ketakutannya adalah segalanya akan sia-sia jika Bang-won tidak bisa menangkap Jung Mong-joo.

Mengundurkan diri untuk hanya membeli waktu, Bang-ji bertarung untuk semua yang dia layak, dan bertahan melawan Sa-kwang lebih lama daripada yang diantisipasi. Dia mampu memblokir salah satu dari dua pedang itu dengan cepat, tetapi bukan yang kedua, yang menembus perutnya.


Meskipun tidak terluka, pertempuran sudah cukup untuk membuat Sa-kwang berkeringat. Dia tahu Bang-ji bukanlah musuh yang mudah, itulah sebabnya dia harus mengakhirinya, dan segera. Bang-ji tampaknya menyadari fakta bahwa dia cepat lelah sementara mentalnya membongkar tekniknya, yang tampak sederhana.

Dia juga meneliti nya teknik, mengakui tangan Jang Sam-bong di pelatihan. "Hubungan naas kami lebih dalam dari yang saya pikirkan," gumamnya. Tujuannya adalah untuk membuat Bang-ji berlari sehingga dia mengeluarkan darahnya, sementara itu adalah untuk membuatnya bertarung dan (mudah-mudahan) membuatnya lelah.

Moo-hyul berpacu ke arah suara pedang yang beradu, sama seperti Bang-ji mendaratkan pukulan pertamanya di kaki Sa-kwang. Reaksi terkejut dan sakitnya benar-benar mendapat tawa kecil dari Bang-ji, yang dengan tepat menebak, "Ini adalah pertama kalinya Anda dipotong oleh pedang, bukan?"

Sementara dia sibuk, Jung Mong-joo mencapai Jembatan Sonjukkyo yang terkenal (terkenal, tentu saja, untuk apa yang terjadi selanjutnya), di mana Bang-won menunggunya.


Lega karena ia berhasil sebelum Bang-ji bisa terbunuh, Moo-hyul mengakui sikap yang diambil Sa-kwang sebagai yang ia ambil sebelum ia memotong tandu setengahnya - langkah yang sama yang digunakan nenek moyangnya untuk memotong kuda dan pengendara menjadi dua .

Yang bisa dilakukan Moo-hyul hanyalah berteriak, "Jangan memblokir! PINDAH! "Saat Sa-kwang meluncur ke udara, dan untungnya, Bang-ji menyelam untuk menghindari terbunuh. Saat itulah Moo-hyul bergabung dalam pertarungan, tetapi bahkan dengan peluang dua lawan satu yang menguntungkan mereka, dia tahu mereka masih tidak akan bisa mengalahkannya.

Mengingat nasihat Guru Hong bahwa dia harus melihat ke orang itu dan bukan teknik itu sendiri untuk kelemahan untuk dieksploitasi, Moo-hyul juga ingat bagaimana Sa-kwang telah mengaku dia memiliki sedikit pengalaman dalam pertempuran nyata. Jika itu kasusnya, Tuan Hong sudah menebak, maka dia tidak akan memiliki kemampuan untuk bereaksi tepat waktu pada situasi yang tidak terduga.


Ini adalah ini, dan keengganannya untuk membunuh, bahwa bank-bank Moo-hyul semuanya mati ketika dia menjatuhkan pedangnya ke tanah dan berjalan lurus untuknya. Menggunakan detik-detik keraguan dan kebingungan, detik-detik dia mengunci satu tangan di sekitar tenggorokannya dengan semua momentum ke depan yang dapat dia kumpulkan, mengirim mereka berdua menuruni lereng terdekat dengan kecepatan dan kekuatan kasar.

Di jembatan itu, Bang-won memberi Jung Mong-joo satu kesempatan lagi untuk menyerah pada Goryeo, yang ulah cendekiawan yang tidak akan pernah dia lakukan selama dia adalah seorang sarjana Konfusianisme.

Dia berpikir Bang-won akan menggunakan "orang-orang" sebagai alasan melawan dia, hanya untuk Bang-won untuk mengejutkannya dengan menjawab bahwa orang-orang tidak peduli apa yang terjadi pada bangsa. “Apa yang penting bagi orang-orang apakah itu terjadi dengan cara ini atau itu? Apakah Anda kehilangan tanah atau Sambong mendirikan negara baru, itu tidak masalah bagi mereka sama sekali. ”


Selama mereka memiliki makanan dan sukacita dalam hidup mereka, dia mengklaim, itu sudah cukup bagi mereka. Yaitu ketika ia membaca bagian yang sangat (historis) signifikan dari apa yang sejak itu menjadi sijo , atau puisi tradisional tiga-ayat Korea: "Siapa yang akan menyalahkan akar-akar dari Gunung Mansu karena terjerat bersama?"

Maknanya adalah bahwa tidak ada yang akan menyalahkannya jika dia bergandengan tangan dengan Jung Do-jeon untuk kebaikan yang lebih besar dari orang-orang, yang bukan masalah bagi Poeun seperti itu bagi mereka. Sebuah negara dan sistem diperlukan untuk membimbing orang-orang dan mendapatkan pengabdian mereka, klaimnya, yang jelas bukan kepedulian terhadap Bang-won. Ingat, dia adalah orang yang mengatakan "orang baru dilahirkan setiap hari."

Mata berkilau, Bang-won memberinya satu kesempatan terakhir untuk mengubah pikirannya, karena suara clan yang pelan dari gada Young-kyu semakin mendekat. Saat itulah Jung Mong-joo membacakan versi nya bagian dalam Sijo : “Bunuh aku dan membunuh saya lagi. Cobalah bunuh aku seratus kali! Sampai semua tulang saya membusuk dan tubuh saya kembali ke bumi dan menjadi debu, Anda tidak akan mendapatkan sepotong hati saya yang sangat setia. ”


Bang-won tidak bisa membantu tetapi mengagumi tekadnya sebagai aliran air mata di pipinya. Tapi Jung Mong-joo memiliki satu peringatan terakhir baginya, dalam sejarah itu tidak akan pernah melupakan momen ini (dan bukan dalam cara yang baik). Nama Bang-won akan selalu terjalin dengan dia mulai saat ini, yang sepertinya dia senang dalam memprediksi.

"Jadilah!" Bang-won memproklamasikan. "Jika namaku tidak dapat diikat dengan milikmu dalam hidup ini, maka biarkan itu turun bersama milikmu dalam sejarah!" Dia memanggil Young-kyu maju, dan Jung Mong-joo menggunakan saat-saat terakhirnya untuk memikirkan absurditas semua itu. Dia berharap menggunakan hidupnya untuk mempertahankan Goryeo selama seribu tahun, tapi sekarang, negaranya tercinta akan mati sementara dia akan hidup selamanya.


Dengan itu, Young-kyu mengayunkan tongkat di kepala Jung Mong-joo dalam percikan darah, dan terus menggertaknya bahkan setelah dia jatuh dalam urutan yang semakin memuakkan. Bang-won tidak menghentikannya, dia juga tidak mengalihkan pandangannya.

Setelah baru saja menyaksikan pertarungan adegan hutan antara Sa-kwang dan anak-anak (ini menjadi yang kedua kali seseorang menghilang selama tebing hanya untuk dia untuk pergi, “Welp, tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana yang ternyata,”) Gil Sun-mi mencapai kerumunan kecil berkumpul di sekitar genangan darah dan daging yang adalah Jung Mong-joo.

Sangat mengherankan, Jung Do-jeon dibebaskan dari penjara pada malam yang sama. Dia disambut oleh Bang-won, yang mengatakan kepadanya berita itu, membungkuk hormat, dan pergi. Jung Do-jeon langsung kehilangan kemampuannya untuk tetap tegak.


Bang-won berbalik untuk menghibur Young-kyu, masih berceceran dengan darah dan gemetar karena keterkejutan itu semua. “Kamu telah melakukan hal yang luar biasa. Suatu hal yang luar biasa, ”dia menekankan. Dan karena itu, semuanya akan berubah.

Hanya ketika Bang-won kembali ke Boon-yi, dia membiarkan dirinya menunjukkan tanda kelemahan dengan jatuh berlutut di depannya. Dia meletakkan tangan di punggungnya untuk kenyamanan, tetapi tidak mengatakan apa-apa.


Air mata ditumpahkan di dalam istana dan tanpa pembunuhan Jung Mong-joo, tetapi tidak sampai Jung Do-jeon pergi ke TKP sendiri yang benar-benar terjadi. Di sana, tubuh dari sahabatnya yang dulu dan saudara leluhurnya tersumpah. ditutupi tikar jerami, dan pemandangan itu tampaknya mengisinya bukan dengan kesedihan, tetapi dengan kemarahan.

Sebelum mereka dapat mengirim regu pencari untuknya, Bang-ji kembali, memegangi ususnya yang berdarah dengan satu tangan. Nenek Miskin dikirim ke pas ketika dia mengungkapkan bahwa Moo-hyul dan Sa-kwang jatuh dari tebing bersama, dan bahwa dia tidak tahu lebih dari itu. Karena tebing di alam semesta pertunjukan ini adalah lubang hitam tanpa dasar.

Moo-hyul terbangun di dasar lubang hitam itu, dan bertanya-tanya apakah Sa-kwang menggunakan teknik jatuh yang dijelaskan Bang-ji untuk memperlambat penurunan mereka ke bawah dan menyelamatkan hidup mereka.


Merasa ingin napasnya, Moo-hyul dengan cepat menemukan bahwa dia masih hidup. Naluri pertamanya adalah untuk mengambil pedang terdekat seolah-olah menusuk bentuk rawannya, tetapi dia tidak bisa melakukan itu.

Sementara Boon-yi menggunakan orang-orangnya untuk menyisir sisi gunung untuknya, Sa-kwang terbangun di sebuah gua, dengan luka-lukanya diperban dan api menyala di dekatnya. Aww, Moo-hyul, kau boneka beruang besar.

Jung Do-jeon berupaya dengan kematian temannya dengan mengamuk melawan Konfusianisme, dan mengambil untuk merobek semua buku yang membawanya ke titik ini dan surat-surat tertulis yang menjabarkan penyebab besarnya. Apa bedanya ketika tujuan mereka sama saja dengan mati sekarang? Apa masalahnya kalau tidak ada di buku-buku itu yang bisa digunakan untuk meyakinkan Jung Mong-joo?


Da Kyung adalah orang yang memberi tahu Bang-won bahwa ayahnya ingin bertemu dengannya, dan meyakinkannya bahwa itu bukan karena dia ingin membunuhnya. Dalam momen yang mengejutkan, ia menambahkan, "Saya yakin belum ada yang mengatakan hal ini kepada Anda: Anda melakukannya dengan baik."

Memang, Lee Seong-gye tidak ingin membunuh putranya, dan bukannya melemparinya belati dengan instruksi untuk membunuh dirinya sendiri karena kejahatannya. Bang-won mengambil itu tanpa berkata-kata, membawa pisau ke lehernya ...

Tapi ayahnya menjatuhkannya dari tangannya dengan batu tinta, ingin tahu mengapa putranya tidak mematuhi perintahnya untuk menjauh dari Poeun, hanya karena terlalu mau mengikuti perintahnya untuk bunuh diri. Suaranya berdering, dia membenturkan putranya untuk itu, yang dia gunakan untuk melakukan apapun yang dia mau.


Inilah yang akhirnya memecah keheningan Bang-won saat dia berteriak sebagai balasan, “Bahkan ketika jalanmu jelas ditata untukmu, kamu masih mencari di tempat lain. Mengapa Anda harus membuat ini jadi rumit? ”Lebih penting lagi, apa yang seharusnya dia lakukan? Biarkan Jung Do-jeon, Jo Joon, dan Petugas Nam dieksekusi?

Ayahnya tidak memiliki banyak jawaban untuk itu, karena dia lebih marah atas fakta bahwa Bang-won membunuh sedikit yang tersisa dari sentimen dan rasa hormat orang-orang terhadap mereka.

Dengan desahan frustrasi, Bang-won kembali, “Apakah kita benar-benar membutuhkan hal-hal itu untuk mencapai tujuan besar kita?” Ketika ayahnya mengaum bahwa dia tidak akan menjadi raja, Bang-won menyuruhnya pergi dan berhenti jika dia begitu takut.


Membiarkan ayahnya gemetar karena marah, Bang-won bertemu dengan tinju kakak tertuanya, dan kemarahannya yang sama-sama tidak goyah. Hanya karena Bang-gwa menengahi bahwa Bang-woo tidak membunuhnya di mana dia berdiri.

Ulama kiri dan kanan memberontak, siap untuk melakukan segala daya mereka untuk memastikan bahwa Bang-won menerima keadilan atas apa yang dia lakukan. Mereka menyerahkan ibukota dengan kejahatannya dan menyerukan eksekusinya, untuk menggusarkan orang-orang melawannya.

Moo-hyul kembali ke rumah untuk Neneknya yang sangat bahagia, dan berbohong ketika dia mengklaim bahwa Sa-kwang pergi ketika dia bangun. Dia memastikan untuk mengubah subjek jauh darinya dan fakta bahwa dia sepenuhnya berniat mengorbankan dirinya ketika dia pergi dari tepi tebing itu. Bagaimana dengan Jung Mong-joo itu, ya?


Yeon-hee menemukan Jung Do-jeon meneliti kertas robeknya, meskipun itu dengan suara level yang dia katakan, “Pada akhirnya, akulah yang membunuh Poeun. Dia mati karena aku. ”Ketika ditanya apa yang akan dia lakukan, terungkap bahwa dia dengan susah payah menyatukan semua cabikan dari berbagai manifestonya.

Melipat yang terakhir ke dalam kotak, ia mengklaim memiliki dua pilihan: hidup tanpa ampun, atau mati tanpa ampun. Sekarang, satu-satunya cara untuk menebus tujuan besar mereka adalah dengan melanjutkan penciptaan bangsa ideal mereka.

Tidak ada tempat Bang-won dapat pergi untuk melarikan diri pengakuan, yang ketika halusinasi Hong Menteri datang kembali kepadanya: "Apakah Anda tidak ragu-ragu karena takut bahwa Anda akan menjadi kesepian setelah dunia berpaling dari Anda?" Matikan itu, dan dia terlihat sangat kesepian dari sini.


Satu-satunya orang yang mendekatinya dengan wajah ramah dari kerumunan adalah Ha Ryun, meskipun ia berharap Bang-won akan berbohong seperti yang diperintahkan kepadanya. Ketika ditanya apa yang akan dia lakukan dengan cara yang berbeda, Ha Ryun mengatakan dia akan membuat Jung Mong-joo terbunuh — yakin, orang-orang mungkin bertanya-tanya, tetapi itu akan berlalu seperti rumor lainnya.

Bang-won berdiri di sini, membela pilihannya untuk membunuh Jung Mong-joo secara terbuka sebagai orang yang dibenarkan. Dia membunuh seorang lelaki yang hendak membunuh ayahnya dan orang yang mencegah sejarah bergerak maju, mengapa dia harus bersembunyi dari itu?

Ketika Jung Do-jeon mengunjungi Lee Seong-gye, sang jenderal meratapi keadaan saat ini dan tahu bagaimana orang-orang harus memikirkannya. Semua ini berarti dia benar-benar tidak siap untuk apa yang Jung Do-jeon perintahkan agar dia lakukan selanjutnya: “Kami harus mencela Poeun sebagai penjahat dan menggantung kepalanya yang terpenggal di pasar. Kita harus mencelanya sebagai pengkhianat! ”


Dalam syok, Lee Seong-gye bertanya apakah dia sudah gila - Jung Mong-joo dipukul sampai mati dengan mace karena datang mengunjungi tempat tidurnya, dan dia ingin menggantung kepalanya untuk dilihat semua orang? Dia bahkan tidak melakukan itu pada musuh terburuknya di medan perang.

Tenang dan terkumpul, Jung Do-jeon bertanya apakah ia lebih suka membangun monumen yang memuji Poeun karena kesetiaannya, atau mungkin bahkan kuil peringatan ketika ia berada di sana. "Kita harus memikul tanggung jawab," katanya. Itulah politik, dan itulah yang dilakukan politisi. Poeun membuat pilihannya untuk menentang mereka sebagai seorang politikus, dan mengambil tanggung jawab dengan mati untuk itu.

Dan satu-satunya cara mereka dapat mengambil tanggung jawab sekarang adalah mencapai tujuan besar mereka tidak peduli apa pun. Jika tidak, mereka semua harus mati. "Jika Poeun belum mati, maka aku akan melakukannya." Plus, orang-orang seperti Jo Joon, Petugas Nam, dan Shin-jeok yang terus-menerus hilang — orang-orang yang dapat mereka manfaatkan dengan hebat dalam tujuan mereka — akan mati.

Jung Do-jeon: “Ini adalah beban saya untuk menanggungnya. Kesalahan pertama saya adalah ketika saya berpikir bahwa Poeun akan dengan mudah setuju dengan pemikiran saya, yang saya yakini benar. Kesalahan kedua saya adalah bahwa meskipun saya tahu memukul teman-teman dekat akan jauh lebih sulit daripada menyerang musuh-musuh saya, saya ingin mengabaikannya.
Dan setidaknya, untuk Poeun ... keinginan saya untuk diakui olehnya ... itu adalah kesalahan ketiga saya. Saya sepenuhnya menerima tanggung jawab saya. Namun, selama kita hidup, selama kita tidak bisa mati, kita harus memikul tanggung jawab. ”
Bang-won, yang telah menguping pembicaraan mereka, tidak terlihat sangat senang.


Moo-hyul kembali ke gua, dia meninggalkan Sa-kwang dengan makanan, hanya untuk menemukannya kosong. Sebelum dia bisa berbalik, dia menemukan sebuah pedang yang dipegang di lehernya — dan Sa-kwang yang berdarah dan memar di ujung satunya. "Apa yang terjadi?" Tanyanya.

Jung Do-jeon nampaknya tidak terkejut ketika menemukan Bang-won berada di luar, dan bereaksi secara seimbang terhadap pertahanan Bang-won bahwa tidak ada hal lain yang bisa dia lakukan dengan menyetujui.

Tapi ketika Bang-won mengatakan bahwa dia sepenuhnya siap untuk menghadapi konsekuensi atas tindakannya, dia sepertinya tidak siap untuk apa yang Jung Do-jeon katakan selanjutnya: “Tidak ada lagi tempat untukmu dalam tujuan besar ini. Saya yakin Anda sudah siap untuk itu, setidaknya. "

Mengumpulkan keberaniannya, Bang-won membalas, "Apakah tidak benar bahwa tidak ada tempat bagi saya dalam tujuan besar ini untuk memulai?" Jung Do-jeon berbalik saat itu, dan memenuhi tatapan menantang Bang-won secara langsung. .


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/02/six-flying-dragons-episode-36/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-six-flying-dragons-episode-36.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 36

 
Back To Top