Sinopsis Six Flying Dragons Episode 35

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 30 Maret 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 35

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 35

Bang-ji memperbarui Jung Do-jeon tentang situasi yang melibatkan kejatuhan Lee Seong-gye dari kuda, serta pengasingan semua orang yang dekat dengan tujuan mereka oleh Jung Mong-joo.
Dia menawarkan untuk memindahkan Jung Do-jeon dari tempat pengasingannya dengan paksa, hanya untuk ditolak secara sopan. Penyebab mereka tidak dapat diperoleh dengan kekerasan, atau mereka akan menyerbu istana dan merebut tahta. Apakah Bang-won akan mampu menyelamatkan ayahnya dan membawanya kembali ke ibu kota terserah takdir sekarang.

Namun dalam keberuntungan, Jung Do-jeon menerima perintah kerajaan untuk ditransfer ke ibukota. Sementara itu, Bang-won mempersiapkan untuk membela ayahnya yang tidak sadarkan diri dari para pembunuh untuk membunuhnya dengan hanya sebuah belati, meskipun dia bersyukur tidak menggunakannya ketika mereka gagal menemukannya.


Moo-hyul masih terguncang oleh kegagalannya untuk melindungi tandu itu melawan Sa-kwang, karena itu berarti kematian Lee Seong-gye telah berada di dalam. Terlepas dari topeng Sa-kwang, dia mungkin mengenalinya — atau dia yang mengenalinya, yang mungkin mengapa dia tidak membunuhnya.

Saat Bang-won dengan susah payah mendorong kereta dengan ayahnya di belakang lereng, seorang pejuang dari kelompok pembunuh Jung Mong-joo datang kepadanya. Dia tidak percaya klaim Bang-won bahwa dia hanyalah seorang petani miskin, dan ketika dia menarik pedangnya, Bang-won terlihat melewatinya dengan terkejut.

Ini adalah trik tertua dalam buku ini, karena Bang-won menggunakan gangguan sesaat pria itu untuk menangkapnya dari belakang, menjepit tangan di atas mulutnya, dan menggorok lehernya. Dingin, tapi perlu.


Dengan murni kebetulan, Bang-won datang pada seorang swordsman / sarjana di tengah hutan dan memohon padanya untuk membantu. Dia berteduh baik ayah dan anak di rumahnya yang sederhana, dengan Bang-won berbohong bahwa dia melarikan diri dari pria tuan tanah mereka, karena tidak membayar pajak karena merawat ayahnya yang sakit.

Apakah sang sarjana percaya dia atau tidak siap untuk diperdebatkan, tetapi ketika para pembunuh berpakaian bulu itu datang mencari, dia mengklaim bahwa tidak ada pasangan ayah dan anak yang bersembunyi di rumahnya. Para pembunuh tetap memerhatikan, tidak menemukan apa pun.

Setelah mendengar bahwa pembunuh mencari Lee Seong-gye, pelajar kembali ke ruangan di mana Bang-won dan ayahnya bersembunyi. Dan sangat mengejutkan Bang-won, dia menghunus pedangnya melawan sosok Lee Seong-gye yang rentan, mengungkapkan bahwa dia berasal dari Keluarga Jo Yangju.


Gurunya adalah pengikut Jung Mong-joo, tambahnya, yang berarti dia tahu betul bahwa Lee Seong-gye mengirim Lee Saek yang dihormati ke pengasingan. Dia juga tahu tentang rencana Jung Do-jeon untuk menghancurkan negara mereka, jadi kesetiaannya cukup banyak.

Bang-won tidak bisa menahan tawa sedih, mengambil sarjana terkejut. Dia tidak bisa membantu tetapi menemukan situasi ini lucu, apa dengan semua nasib buruk yang menimpa ayahnya akhir-akhir ini, ke titik di mana hidupnya sedang terancam oleh seorang sarjana pedesaan.

"Bunuh dia," akhirnya Bang-won berkata. Kemudian, berdiri, ia menambahkan bahwa jika sarjana benar-benar memiliki keberanian untuk membunuh pahlawan Goryeo, mengapa tidak melakukannya? Jika dia melakukannya, Bang-won memperingatkan dengan kejam, dia akan membawa seluruh kekuatan pasukan pribadi ayahnya ke Keluarga Jo Yangju dan dengan senang hati akan menghapus setiap generasi pohon keluarga mereka dari muka bumi.


Jika sarjana itu sebagai Konfusian sebagaimana yang ia klaim, maka ia harus meninggalkan Lee Saek, yang menentang reformasi tanah dan reformasi kuil-kuil Buddha. Bangsa yang nya ayah berencana untuk membangun akan menjadi bangsa Konghucu, bukan negara militer seperti sarjana percaya.

Sebelum Bang-won dapat memulai retorika yang lebih panas, cendekiawan itu memotong dengan sederhana, "Aku akan mengikutimu." Itu adalah penjualan yang mudah, bukan? Ketika dia menyingkirkan pedangnya, Bang-won bereaksi dengan memegang belati ke tenggorokannya.

Pelajar itu, dalam cara yang sangat terpisah, mengatakan pada Bang-won bahwa tidak akan baik membunuhnya ketika dia akan membutuhkan bantuannya melarikan diri dari gunung.


Sementara Sa-kwang melapor kepada raja dan Jung Mong-joo bahwa dia tidak bisa menemukan dan membunuh Lee Seong-gye, Young-kyu dan Moo-hyul khawatir karena mereka tidak dapat menemukan ayah dan anak baik.

Mereka terganggu ketika sebuah pesta berkabung datang, membawa peti mayat almarhum seperti pengusung modern, hanya untuk Moo-hyul untuk menganga terbuka ketika dia mengakui Bang-won di antara para pelayat. Pelajar juga bersamanya, dan dia dengan cepat menjelaskan bahwa ayahnya aman di peti mati. Ahh, pintar.

Bang-won mengucapkan terima kasih kepada cendekiawan yang telah membantunya, dan menanyakan namanya sebelum dia pergi. Pelajar memperkenalkan dirinya sebagai JO MAL-SAENG ( Choi Dae-hoon , dalam peran yang seharusnya akrab bagi penggemar Tree With Deep Roots ), nama yang Bang-won temukan lucu. ( Malsaeng berarti merepotkan.)


Berita re-entry rahasia rahasia Lee Seong-gye tidak dirahasiakan lama, karena mencapai Jung Mong-joo dan Nameless pada saat yang sama. Raja jelas khawatir bahwa Lee Seong-gye mungkin pulih dan membalas dendam, jadi Poeun relawan untuk menemukan seseorang yang dapat menilai situasi.

Moo-hyul melihat dia dan Sa-kwang, memilih untuk mengikuti dari jarak yang aman sampai mereka menghilang ke rumah Menteri Woo yang jahat. Sa-kwang menghadapkan dia untuk mengikutinya, dan Moo-Hyul hanya memutuskan untuk datang dengan menanyakan apakah dia yang Cheok Sa-kwang.

Setelah singkat bolak-balik tentang siapa yang benar antara Jung Mong-joo dan Lee Seong-gye, Sa-kwang serius menganggap membunuh Moo-hyul untuk melindungi identitasnya. Benar-benar tidak menyadari bahwa dia meraih pedangnya, Moo-hyul menyelamatkan dirinya sendiri dengan berpikir keras, "Kamu tidak terlihat seperti kamu akan membunuh siapa pun, meskipun."


Dia mengakui bahwa meskipun dia tidak memiliki banyak pengalaman di dunia prajurit, jika dia memilih untuk melawannya, dia akan mati. Itu bukan ancaman, sama seperti permohonan, dan Moo-hyul berempati dengan perjuangan yang dia tahu dia memiliki lebih dari membunuh orang.

"Kamu tidak suka, kan?" Dia bertanya dengan sadar. Kenapa lagi dia menggunakan bagian belakang pedangnya untuk melawan penjaga tandu agar tidak membunuh mereka kecuali dia tidak ingin membunuh orang? Dia tahu perasaan itu, tetapi menebak bahwa itu lebih buruk baginya.

"Kamu benar," Sa-kwang mengakui. “Aku benci membunuh orang. Jadi ... mari kita tidak bertemu lagi. ”Aw yay, dia akan membiarkannya hidup meskipun dia tahu siapa dia sebenarnya.


Situasi dengan kesehatan Lee Seong-gye tampak mengerikan, yang adalah apa yang raja hanya dapat harapkan karena Jung Do-jeon dan para pengikutnya dibawa ke ibukota untuk dieksekusi. Jika dia berhasil melakukannya, ...

Pekerjaan Yeon-hyang di Nameless hanya untuk menyatakan yang sudah jelas sekarang, jadi yang dia katakan adalah bahwa nasib negara tergantung pada kesehatan Lee Seong-gye. Untuk menghindari kata-kata keluar, Bang-won "mengundang" dokter yang hadir untuk tinggal sampai ayahnya terbangun.

Dia tugas Gab-boon dan Nenek dengan membodohi setiap pihak yang tertarik untuk percaya bahwa Lee Seong-gye sedang dalam perjalanan menuju pemulihan dengan secara terbuka membeli tonik kesehatan dan anggur favoritnya, yang akhirnya membuatnya kembali ke Jung Mong-joo.

Jung Mong-joo memang pintar, dan percaya bahwa ini bisa menjadi apa yang diinginkan keluarga Lee Seong-gye . Plus, ada fakta bahwa dokter belum meninggalkan manor, yang mungkin berarti bahwa mereka mencoba menyembunyikan kondisi Lee Seong-gye yang sebenarnya.


Ketika semua orang menunggu untuk melihat apakah jenderal besar akan melewatinya, Moo-hyul menemukan dirinya bertentangan dengan Sa-kwang mengatakan bahwa tidak masalah siapa yang benar atau hanya ketika datang ke Jung Mong-joo dan Lee Seong-gye. "Mengapa itu tidak penting?" Pikirnya pada dirinya sendiri. "Aku berjuang untuk dunia yang aku percayai."

Dia membawa krisis eksistensinya ke Boon-yi ketika dia bertanya, “Kami adalah orang-orang yang tepat, bukan? Pria yang disebut Poeun mengkhianati kita, kan? ”Saat itulah dia mengaku dia dulu memikirkan masalah yang mendalam ini dengan cara yang terlalu sederhana sebelumnya, karena pada awalnya, dia hanya akan pergi bersama dengan hal-hal jika dia berpikir kesuksesan akan datang dari itu.

Tapi begitu dia mulai memahami dunia yang ingin diciptakan oleh Tim Joseon, dia mulai berjuang untuk itu karena dia benar-benar mempercayainya. Kekhawatirannya sekarang adalah bahwa orang-orang yang mungkin harus mereka hadapi mulai sekarang mungkin tidak seburuk itu (dia secara khusus memikirkan Sa-kwang), jadi apa yang harus mereka lakukan?


Boon-yi berpikir kembali ke apa yang dikatakan ibunya tentang memiliki tekad yang diperlukan untuk meninggalkan orang-orang yang paling berharga baginya karena alasannya, dan mengulangi nasihat itu kepada Moo-hyul. "Apakah Anda memiliki tekad seperti itu?" Tanyanya, hanya untuk menjawab bahwa dia tidak yakin.

Bahkan jika tidak, dia harus kecuali dia berencana untuk meninggalkan perjuangan mereka. Moo-hyul bahkan memiliki alasan lebih untuk membuat resolusi itu, dia percaya, karena memegang pedang berarti dia akan masuk ke dalam situasi membunuh atau dibunuh. "Jangan mati," tambahnya riang. Pembicaraan yang bagus.

Dipenuhi dengan tekad yang suram, Moo-hyul mendekati Tuan Hong untuk menanyakan apakah ada kelemahan dalam metode pedang Goksan. Dia menjawab tidak. Ketika dia bertanya apakah dia akan kalah dalam perang melawan Cheok Sa-kwang, Hong mengatakan ya. Moo-hyul: "Apakah saya akan mati?" "Anda mungkin akan," muncul jawabannya.


Dalam hal itu, Moo-hyul berkata, dia mungkin akan segera mati. Dia memberi tahu Guru Hong tentang Sa-kwang memotong tandu setengah dengan satu pukulan pedang, yang diakui gurunya sebagai tanda tangan gerakan Cheok Joon-kyung yang besar digunakan untuk memotong kedua pengendara dan kuda menjadi dua di medan perang.

Saran Tuan Hong haruskah Moo-hyul bertemu Sa-kwang lagi? "Lari," katanya. Tapi Moo-hyul tidak akan melakukan itu, jadi satu-satunya pilihan dia meninggalkan Master Hong adalah untuk memberitahunya setiap kelemahan yang dia temukan dalam metode Goksan, atau dia pasti akan mati.

Tapi Guru Hong memberinya jawaban yang sama ia memberikan Gil Sun-mi ketika ia mengatakan ada adalah tidak ada kelemahan. Namun, hanya karena tidak ada kelemahan dalam teknik tidak berarti tidak ada kelemahan pada orang yang menggunakannya.


Jung Mong-joo ingin mengambil risiko mengeksekusi Jung Do-jeon, Petugas Nam, dan Jo Joon meski tidak tahu apakah Lee Seong-gye akan pulih. Tim Joseon melihat ke Bang-won untuk panduan tentang cara menghentikannya terjadi, jadi dia harus membuat rencana, dan cepat.

Karena raja enggan untuk melakukannya, Jung Mong-joo meminta untuk diberikan perintah kerajaan untuk menindaklanjuti dengan eksekusi, berjanji untuk mengambil semua tanggung jawab jika semuanya berjalan ke selatan. Meskipun sepertinya dia berbohong ketika dia meyakinkan raja bahwa itu akan baik - baik saja , karena Lee Seong-gye tidak akan bisa melakukan apa pun padanya.


Dihadapkan dengan keputusan yang buruk, Bang-won butuh waktu untuk menyendiri, yaitu ketika dia dikunjungi oleh halusinasi Menteri Hong. "Mengapa kamu pura-pura menderita?" Tanya hantu yang berlumuran darah itu. "Atau apakah ini berarti bahwa Anda benar-benar kesakitan?" Dia secara efektif menempatkan suara untuk monolog batin Bang-won saat ia berkata:

“Berapa lama Goryeo akan bertahan sekarang tergantung pada berapa lama Poeun tinggal. Apakah hati Anda tidak berdetak lebih cepat karena Anda ingin menemukan kehormatan membawa Goryeo berakhir? Orang yang mengakhiri Goryeo akan menjadi orang yang membuka pintu untuk Joseon. Juga, Anda akan menjadi orang yang membunuh Poeun, sarjana Konfusius yang agung dan pemimpin sadaebu yang dihormati.
Terima siapa Anda. Jujur, ada sesuatu yang menarik hatimu. Dari hal-hal yang bisa terjadi pada Anda setelah Anda membunuh Poeun, Anda berpikir pada diri sendiri, 'Bagaimana jika posisi saya menjadi lebih kecil?' 'Bagaimana jika dengan menuruni jalan ini, aku merusak fondasi untuk para penerusku?' Selanjutnya, apakah Anda tidak ragu-ragu karena takut bahwa Anda akan menjadi kesepian setelah dunia berbalik dari Anda? "

Menilai dari reaksi marah Bang-won terhadap pikirannya sendiri, semua hal yang dikatakan Menteri Hong mungkin benar. Ini adalah keadaan Boon-yi yang menemukannya, meskipun ia terbukti lebih tajam dari yang diharapkan ketika ia menangkap makna di balik Bang-won, bertanya, "Apakah kamu ada di pihakku?"

"Apakah kamu akan membunuhnya?" Boon-yi bertanya, menghentikannya di tengah jalan. Dan kemudian, yang lebih mengejutkan, dia mengatakan bahwa dia masih berada di pihak Bang-won. "Itu benar, aku akan membunuh Poeun," jawaban Bang-won dengan tegas. Namun, untuk mencapai itu, mereka harus membawanya keluar dari batas aman istana.

Untungnya, dia tidak perlu berusaha sangat keras — Jung Mong-joo dan pengawal Sa-kwang baru saja tiba di depan pintu rumah ayahnya. Poeun mengirim Sa-kwang keluar untuk menunggu sementara dia diundang ke dalam untuk melihat jenderal itu sendiri. Bang-won tidak mengatakan apa-apa, tampaknya menikmati kesempatan emas ini.


Tapi pertama-tama, Lee Ji-ran menghadapi Jung Mong-joo karena mengirim pembunuh untuk membunuh Lee Seong-gye. Poeun tidak takut padanya karena bahkan jendral besar itu tidak bisa membunuhnya, yaitu ketika Ji-ran mencoba upaya terakhir untuk meyakinkannya dari jalan yang diambilnya.

Dengan mata berkaca-kaca, Ji-ran menceritakan kisahnya tentang bagaimana dia menjadi adik laki-laki Lee Seong-gye, sangat kontras dengan bagaimana mereka pernah menjadi musuh di medan perang ketika dia berjuang untuk Jurchen. Dia mencoba membunuh Lee Seong-gye dan ditangkap, tetapi bukannya dibunuh, Lee Seong-gye berusaha membujuknya.

Berjanji untuk melindungi sukunya dan rakyatnya, Lee Seong-gye membawanya dan memanggilnya saudara laki-laki. "Hyung-nim kami adalah orang semacam itu," tambah Ji-ran. Dia tahu bahwa jika Jung Mong-joo berubah pikiran sekarang, Lee Seong-gye akan melupakan semuanya dan membawanya sebagai seorang saudara, karena dia adalah tipe pria seperti itu.


Permohonan tulusnya tidak berpengaruh pada Jung Mong-joo, tetapi evaluasi karakternya terbukti benar ketika Lee Seong-gye akhirnya sadar kembali ... hanya untuk menghukum Bang-won karena bahkan menyarankan rencananya untuk membunuh Jung Mong-joo. Dia tidak akan mengizinkannya.

Tampaknya ditegur, Bang-won harus menjadi orang yang mengundang Poeun ke kamar ayahnya. Dia menguping dari luar sebagai Jung Mong-joo membela upaya pembunuhannya kepada orang yang selamat itu, mengklaim bahwa dia hanya melakukannya untuk Goryeo.

Di luar, Moo-hyul mendekati Sa-kwang, yang memperingatkannya bahkan sekarang untuk melarikan diri. Moo-hyul hanya berdiri lebih tegak saat dia menyatakan bahwa dia sudah memikirkannya, dan tidak akan pergi kemana-mana.


Tak takut dan gigih, Lee Seong-gye menempatkan hati dan jiwanya ke dalam kesempatan terakhir ini untuk meyakinkan Jung Mong-joo tentang perjuangan mereka. Goryeo, katanya, tidak bisa melindungi rakyatnya. Dia melenyapkan orang-orang seperti Jenderal Choi dan Lee In-gyeom karena mereka tidak melakukan apa-apa ketika mereka bisa melakukan sesuatu, dan mengabadikan sistem rusak yang mereka jalani di bawah sekarang.

Jung Mong-joo tidak menyangkal hal ini, tetapi bertanya-tanya mengapa dia tidak bisa terus melindungi rakyat sebagai jenderal. Lee Seong-gye: "Saya mengatakan bahwa kita dapat menjalani kehidupan yang lebih baik dan melindungi mereka dengan membangun negara baru!" Untuk ini, Poeun hanya menggelengkan kepalanya: dia meraih pembenaran atas tindakannya.

"Apakah kamu pikir aku akan melakukan ini karena aku berlomba merebut tahta?" Lee Seong-gye kembali dengan serius. "Apakah kamu tidak menyadari bahwa aku melakukan ini karena ini adalah apa yang harus dilakukan?" Meskipun dia masih belum memahami politik, dia memahami mimpi, khususnya yang mereka bagikan satu sama lain ketika mereka minum bersama di Dohwa Manor.


“Mimpiku ... mimpiku adalah ... untuk membuat aspirasi yang kamu dan Sambong bagikan menjadi kenyataan. Ini untuk melindungi itu! ”Dia semua memohon Jung Mong-joo untuk mempertimbangkan kembali, yang mengirimnya ke dalam batuk. Bang-won bergegas untuk melihat darah menodai seprai, dan membantu untuk meletakkan ayahnya kembali.

Dia mengirimkan pandangan pembunuh yang positif ke arah Jung Mong-joo, yang dengan anggun membungkuk. Ini masih jauh dari selesai.

Jung Mong-joo memberikan perintah untuk eksekusi Jung Do-jeon keesokan paginya, lagi-lagi tidak meninggalkan siapapun kecuali Bang-won untuk semua orang. Dan kali ini, keputusan Bang-won tidak akan berubah: “Poeun… Poeun. Saya harus membunuhnya. ”


Ketika kamera melompat dari Jung Do-jeon, ke Lee Seong-gye, ke raja, dan di bawah garis, Yeon-hyang menceritakan pemikirannya apakah malam ini mantra akhir untuk Lee Seong-gye. Jika kesetiaan, ambisi, nasib baik, atau bahkan rencana yang aneh diperhitungkan dalam hasil, seberapa mudahnya untuk mengambil tugas-tugas dunia ini, dia bertanya-tanya.

"Nasib ditentukan oleh hal-hal yang lebih sepele dari itu," tambahnya pada dirinya sendiri. “Karena nasib itu seperti anak yang pemarah, dan karena kamu tidak tahu apa yang akan menyebabkan pikirannya berubah. Dan meskipun saya takut pagi hari, itu juga menggairahkan saya. Malam ini akan menjadi malam terpanjang dalam sejarah Goryeo. ”

Bang-won dan orang-orangnya menyiapkan senjata mereka untuk berperang, dan pergi keluar ke malam. Ini dengan tekad suram bahwa Young-kyu mengambil gada, dan Bang-ji pedangnya.

Mereka keluar untuk Jung Mong-joo, yang hanya diapit oleh Cheok Sa-kwang, pejuang pedang terhebat yang masih hidup.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/02/six-flying-dragons-episode-35/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-six-flying-dragons-episode-35.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 35

 
Back To Top