Sinopsis Six Flying Dragons Episode 34

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 09 Maret 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 34

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 34

Karena tidak dapat memberi tahu saudaranya sendiri tentang reuni keluarga anehnya, Boon-yi membuka diri pada Yeon-hee, meskipun dia tidak sampai jauh ke dalam cerita sebelum Geng-ji menyela. Setelah mendengarnya menyebutkan ibu mereka, dia menuntut untuk mendengar ceritanya.
Dia tidak mau percaya bahwa ibu mereka menganjurkan untuk mengorbankan orang yang dicintai atas nama penyebab yang lebih besar, dan bahwa dia tampaknya tidak pernah ingin melihat mereka lagi. Tapi Boon-yi mendesah, bertanya-tanya apakah dia tidak seperti yang melekat pada ibu mereka sebagai saudara laki-lakinya, karena dia tidak hancur oleh pergantian kejadian ini.

Ketika berita penangkapan Jung Do-jeon menyebar, Bang-won mulai bertanya-tanya apakah ayahnya - yang belum pernah terlihat sejak tadi malam - memberikan persetujuan diam-diam kepada Jung Mong-joo. Dia harus segera mencari ayahnya, dan segera.


Nameless bertanya-tanya apa yang Lee Seong-gye akan lakukan tentang penangkapan tersebut, tapi sepanjang waktu, Yeon-hyang terus memikirkan bagaimana Yooksan membodohi dia tentang anak-anaknya yang seharusnya meninggal. Satu-satunya alasan dia menahan diri sekarang adalah mencegah perang saudara di dalam organisasi.

Sementara itu, Jung Mong-joo meyakinkan raja untuk memerintahkan pengasingan Jung Do-jeon sebelum Lee Seong-gye dapat kembali dan melakukan sesuatu untuk hal itu. Dia harus menghadapi teman lamanya saat dia pergi ke tribunal negara bagian untuk menyampaikan perintah tersebut, namun membela tindakannya untuk kepentingan Jung Do-jeon sendiri.

Naga lainnya mencari tahu tentang pemimpin mereka dan berkeliaran di sekitar Bang-won untuk mengambil tindakan. Saat ini hak prerogatif utama mereka adalah menemukan ayahnya, tapi Bang-ji nampaknya sangat asyik dengan apakah Nameless memiliki tangan dalam hal ini. Satu-satunya yang Bang-won yakin adalah bahwa hasil ini adalah apa yang tidak diinginkan Nameless.


Kembali ke penjara, Jung Mong-joo menyatakan rencananya untuk membiarkan Jung Do-jeon dikenang sebagai seorang ilmuwan besar yang dieksekusi karena mencoba mereformasi Goryeo, karena jika dia dieksekusi adalah satu-satunya cara untuk menghentikannya. Hal yang paling menakutkan adalah bahwa ia berarti , dan benar-benar berpikir dia akan melakukan temannya layanan.

Jung Do-jeon tidak bisa tidak menemukan sedikit humor manis dalam penalaran temannya, tapi tumbuh serius saat dia menasihatinya untuk memastikan dia membunuhnya - jika tidak, dia akan menjadi orang yang mati.

Yang berarti Jung Mong-joo akan menjadi orang yang diingat sebagai sarjana yang hebat dan setia, meskipun pemikiran ini menyebabkan air mata mengalir di pipi Jung Do-jeon. Bahkan setelah semuanya, dia tidak ingin teman lamanya meninggal.


Pencarian Bang-won & Co. dengan putus asa untuk tandu terbuka yang mereka harapkan Jung Do-jeon dibawa masuk, tapi segera menyadari bahwa mereka pasti menggunakan tandu tertutup untuk mencegah usaha penyelamatan. Bang-ji mencoba menggunakan indranya yang spidey untuk menemukannya, tapi gagal.

Sebagai gantinya, Bang-won membawa kemarahannya langsung ke sumbernya, memaki Jung Mong-joo karena berpaling pada Jung Do-jeon, bahkan setelah diberi kekuasaan absolut di negara baru tersebut. "Apa yang begitu hebat tentang bangsa ini sehingga Anda bisa sejauh ini untuk melindunginya ?!" dia menuntut untuk mengetahuinya.

Sebagai jawaban, Jung Mong-joo bertanya apa yang begitu besar tentang nya penyebab baginya untuk bersedia mengorbankan Goryeo untuk itu. Bang-won tidak mundur, dan menantangnya tentang apakah dia benar-benar percaya bahwa Jung Do-jeon beranak rendah, dan bukti apa yang dimilikinya.


Apakah itu seperti "bukti" yang dia gunakan untuk menyingkirkan Raja Woo, berdasarkan desas-desus bahwa dia sebenarnya anak Shin Don? Pada akhirnya, dia beralasan, orang kuat bisa mengklaim status mulia sementara yang lemah dibuat untuk melahirkan rendah.

Dan itulah mengapa Jung Do-jeon beranak rendah, alasan Poeun, dan dia memperingatkan Bang-won untuk mengingatnya. "Ya," jawab Bang-won dengan ketulusan yang salah. "Saya akan mengukir pelajaran Anda di dalam hati saya, Guru ."

Dengan Jung Do-jeon di luar gambar, raja mengembalikan semua menteri jahat yang telah diasingkan atau diusir Han, termasuk Lee Saek dan Ha Ryun. Yang terakhir ini bertanya-tanya apa yang dilakukan Bang-won tentang semua ini, karena satu-satunya orang terkejut bahwa Jung Mong-joo akan menggunakan metode semacam itu untuk mengusir lawan politiknya. (Saya suka mereka semua terlihat seperti berpakaian untuk pesta tidur Goryeo.)


Ketika Lee Seong-gye akhirnya kembali, dia terkejut mendengar tentang pengasingan Jung Do-jeon, karena tidak tahu Jung Mong-joo akan melakukan hal seperti itu. Dia memberi sanksi agar Jung Do-jeon turun dari politik untuk sementara waktu, tapi ini ?

Bang-won mengagumi api kemarahan ayahnya terhadap Jung Mong-joo, memacu dia untuk mengambil pedangnya saat dia bertemu dengan pria itu sendiri untuk meminta jawaban.

Poeun mengklaim bahwa dia melakukan apa yang dia lakukan karena Jung Do-jeon tidak bisa yakin, meskipun Lee Seong-gye mengatakan bahwa di bawah bahwa garis penalaran, dia bisa menuduh mereka semua pengkhianatan dan kalimat mereka sampai mati. Dan Poeun setuju, meski dengan enggan ia mengakui bahwa meski bisa membuat Lee Seong-gye dihukum karena pengkhianatan, dia tidak bisa membiarkannya terbunuh.


Lee Seong-gye tidak melewatkan implikasi bahwa Jung Mong-joo bisa membunuh Jung Do-jeon sekalipun, dan bertanya apakah Poeun benar-benar mengira akan membiarkan hal itu terjadi. Hari Jung Do-jeon meninggal akan menjadi hari Goryeo jatuh, janji Lee Seong-gye, dan mendukung permintaan Poeun untuk membawanya kembali dengan memegang pedang di tenggorokannya.

Tidak peduli dengan bahaya yang dia hadapi, Jung Mong-joo memberitakan bahwa Goryeo hanya akan jatuh jika dia meninggal. Dia semua tapi berani Lee Seong-gye untuk membunuhnya sekarang dan naik tahta untuk dirinya sendiri, tahu bahwa dia tidak akan dan tidak mau. "Jika Anda tidak berhenti [mengikuti jalan ini], lebih banyak darah akan mengalir di masa depan. Jenderal, tolong ... tolong tetap menjadi pahlawan Goryeo. "

Lee Seong-gye memberinya satu kesempatan lagi untuk membawa Jung Do-jeon kembali dari pengasingan. Ketika Jung Mong-joo menolak, dia membungkus pedangnya dan mengumumkan bahwa dia akan mengundurkan diri sebagai komandan militer. Bang-won menguping pembicaraan mereka di dekatnya saat Lee Seong-gye menambahkan sebuah peringatan untuk pensiun dini ini, yang dimaksudkan untuk mengancam Poeun-dia mungkin akan mengundurkan diri, tapi tidak semua kekuatan militernya akan hilang.


Raja Gongyang cocok ketika Lee Seong-gye mengumumkan pengunduran dirinya, karena tanpanya, tentara mereka tidak akan menjadi pemimpin. Inilah intinya, jadi Lee tidak sedikit terganggu saat Jung Mong-joo membawa perintah kerajaan yang menyatakan bahwa dia dilarang mengundurkan diri.

Adapun janji Jung Mong-joo untuk mengunjunginya setiap hari dan mengganggunya, Lee Seong-gye dengan tenang menjawab bahwa dia akan meninggalkan ibu kota. Dia akan meninggalkan anaknya Bang-gwa untuk melatih tentara sehingga mereka siap untuk bertindak atas perintahnya. Ancaman implisit tidak hilang pada Poeun.

Berlapis seperti dia akan mengambil pekerjaan kedua sebagai orang yang digigit anjing serangan profesional, Jung Do-jeon bertanya-tanya apa yang Lee Seong-gye akan lakukan, tahu bahwa dia terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Dia tidak akan menyakiti Jung Mong-joo, tapi dia pasti tidak akan membiarkannya di pengasingan membusuk juga.

Nameless tahu ini juga, jadi mereka menjadikannya tujuan mereka untuk membunuh Lee Seong-gye sehingga Jung Mong-joo akan bebas membunuh Jung Do-jeon. Yakin itu akan menstabilkan negara ini, Yeon-hyang menjelaskan alasannya di balik kesibukan-dia tidak mampu berurusan dengan Yooksan dan menyebabkan perselisihan internal selama ada perselisihan eksternal yang terjadi.


Untuk menjernihkan pikirannya, Lee Seong-gye pergi untuk berburu, tidak sadar bahwa salah satu pendeta yang jahat bersembunyi di dekatnya dengan busur dan anak panah. Sebagai gantinya, Gil Sun-mi yang mendekatinya, dan saya suka bahkan di saat yang paling menyedihkan saat ini, pertunjukan tersebut membawa lelucon saat Lee Seong-gye bertanya apakah dia Gil Tae -mi.

Gil Sun-mi hanya mengatakan bahwa dia ada di sini untuk mengantarnya ke alam baka agar Lee Seong-gye menggambar anak panah dan mengarahkannya ke arahnya. Pejuang itu bertanya-tanya dengan keras apakah dia bisa membunuhnya sebelum dia membiarkan panah itu terbang, yang Lee Seong-gye jawab bahwa saudaranya pernah menghadapi dilema yang sama dan akhirnya berjalan menjauh dari pertarungan. Badass.

"Saya berbeda dari saudara laki-laki saya," kata Gil Sun-mi, sebelum konsentrasi Lee Seong-gye dipecahkan oleh anak panah yang menerbangkannya. Ini merumput kudanya, melemparkan Lee Seong-gye dari punggungnya dan menuruni bukit. Sumber panah tersebut adalah menteri yang jahat dari sebelumnya, yang melangkah mundur dari tempat ia datang. (Dan katakan pada Menteri Woo, siapa yang memberitahu Jung Mong-joo.)


Sementara dokter yang merawat luka Lee Seong-gye tampak pesimis dan membuat Ji-ran khawatir pada saudara laki-lakinya yang tersumpah, Nameless membawa berita ini jauh lebih positif. Meskipun Gil Sun-mi tidak pernah repot-repot menjelaskan mengapa dia tidak hanya mengikuti Lee Seong-gye menuruni bukit dan menghabisinya.

Lady Kang menyebarkan berita tentang kehilangan kuda serius suaminya ke keluarga lainnya, meski Bang-won nampaknya kurang peduli dengan pemulihan ayahnya daripada tentang Jung Mong-joo menggunakan kesempatan ini untuk menganiaya para pengikutnya.

Dan itulah yang Jung Mong-joo ajukan kepada raja, yang setuju untuk memberikan sanksi atas perintahnya dengan segel kerajaan. Bang-won mencoba menemui Jo Joon sebelum pria raja bisa, tapi dia sudah terlambat-Jo Joon ditangkap sebelum dia bahkan bisa meninggalkan rumahnya dengan tuduhan pengkhianatan.


Petugas Nam dan Shin-jeok juga ditangkap, sementara Bang-gwa dilucuti dari jabatannya sebagai perwira dan gelarnya. Raja Gongyang diserang dengan panik saat dia beraksi, karena dia tahu jika Lee Seong-gye pulih dari luka-lukanya, pembalasannya akan cepat dan mengerikan.

Mencari untuk meringankan kekhawatiran cinta sejatinya, Sa-kwang menawarkan untuk membunuh Lee Seong-gye dan menyelesaikan kesepakatan tersebut. Tapi dia tidak ingin mengubahnya menjadi pembunuh, jadi dia menolak.


Boon-yi mencoba meyakinkan bangsanya bahwa semua tidak hilang hanya karena pendukung Lee Seong-gye telah dilenyapkan, tapi mereka terlalu khawatir tentang diri mereka sendiri dan tanah yang baru mereka beli untuk membayar banyak perhatiannya.

Alih-alih kecewa oleh orang-orangnya dengan berani melarikan diri, Bang-won mendapat inspirasi dari mereka dan memerintahkan apa yang tersisa dari orang-orangnya dan orang-orang ayahnya untuk dimobilisasi. Dia punya rencana.

Jung Mong-joo meminta raja untuk mengeksekusi Jung Do-jeon dan pengikutnya melalui perintah raja, tapi satu-satunya keraguan adalah bahwa Lee Seong-gye akan menghapusnya dari muka bumi jika dia tinggal. Sa-kwang relawan lagi untuk membunuhnya, dan tidak mengambil jawaban untuk kali ini.


Setelah memesan Boon-yi untuk mengumpulkan kontaknya dan Yeon-hee untuk memata-matai Jung Mong-joo, Bang-won menyelesaikan tugas Bang-ji dengan memperbarui dan melindungi Jung Do-jeon di pengasingan. Young-kyu dan Master Hong akan membawa tentara ke Byeokrando (tempat Lee Seong-gye sedang melakukan penyembuhan), di mana dia dan Moo-hyul juga akan pergi.

"Satu-satunya hal yang bisa menyelamatkan hidup kita dan tujuan kita adalah orang-orang di ruangan ini," Bang-won mengatakan dengan cara berbicara. "Saya berharap semua orang beruntung." Sebelum mereka bubar, Boon-yi memperingatkan saudaranya agar tidak membiarkan pikiran ibu mereka mengalihkan perhatiannya dari perjalanan yang panjang dan melelahkan ke depan. Bang-ji memberinya senyum kecil sebagai jaminan bahwa dia akan tetap bertugas.

Moo-hyul mengakui Sa-kwang sebagai gantinya dan memanggilnya, tapi dia mengabaikannya. Ah, dia akan patah hati saat harus melawannya, bukan?


Mengabaikan protes Ji-ran bahwa dia menderita luka dalam dalam, Bang-won mencoba membangunkan ayahnya dari tempat tidurnya sehingga dia bisa kembali ke ibu kota. Mereka telah ditipu oleh Jung Mong-joo, dia mengklaim, dan kecuali ayahnya mengambil tindakan sekarang, semua orang yang ditangkap akan mati.

Lee Seong-gye cukup sadar untuk mendengar semuanya, tapi kemarahannya saja tidak cukup untuk menyembuhkannya. Usahanya untuk duduk digagalkan saat ia mulai batuk darah, tapi Bang-won putus asa. Bahkan jika perjalanan bisa membunuhnya, tanpanya, mereka semua pasti akan mati.

Bang-won sama sekali tidak terkejut saat orang-orang mereka melaporkan aktivitas aneh di dekat mereka, tahu bahwa Jung Mong-joo tidak akan melewatkan kesempatan untuk mengirim seorang pembunuh bayaran.


Satu-satunya kesempatan Bang-won harus melepaskan orang-orang Jung Mong-joo adalah dengan mengirim dua tandu dari rumah itu-yang merah dijaga oleh Ji-ran, biru yang dijaga oleh Moo-hyul - agar bisa memaksa band ini- Jadilah pembunuh untuk mengikuti yang mana yang mereka anggap memiliki Lee Seong-gye di dalamnya.

Memutuskan Ji-ran harus menjaga jendral yang sebenarnya, mereka turun ke atas kafilah dan menusuk jangkar seperti pesulap yang memasukkan pedang ke dalam kotak. Tapi tidak ada apa-apa di dalamnya.

Sa-kwang, berpakaian dan bertopeng putih, mendatangi tandu biru di jalan, dan menarik dua pedang saat ia meluncur ke arahnya. Suntikan Moo-hyul melayang di atasnya saat dia meluncur di bawahnya dan ke depan, dan dalam sekejap mata, pedangnya menembus langsung menembus joli seolah-olah mentega.


Bagian atas memberi jalan dan meluncur turun, meski untungnya, tidak ada yang masuk dalam foto ini. (Pintar berpikir, Bang-won!) Dia membuang para penjaga dengan mudah, dan mengeluarkan sedikit usaha untuk menghalangi satu pukulan kuat Moo-hyul masuk sebelum dia memasukkan pedangnya ke tenggorokannya.

Dia tidak membunuhnya, membiarkan Moo-hyul bertanya-tanya siapakah dia agar tidak begitu cepat dan tidak manusiawi. Tapi tanpa umpan kiri, Sa-kwang pergi ke menemukan nyata Lee Seong-gye, yang kita temukan sedang susah payah dibawa pergi dari keributan oleh Bang-won.

Bahkan gerakan itu terlalu berat baginya, karena dia meminta anaknya untuk berhenti sebentar. Wajah Bang-won terukir karena khawatir, tapi dia tidak bisa menyerah-dia harus membawa ayahnya kembali ke ibu kota, atau kalau tidak.


Tapi sepertinya dia memiliki sedikit kesempatan untuk berhasil saat ayahnya berjalan menuju mimpi buruk yang dia jalani malam sebelum dia pergi berburu tentang seorang raja yang memotongnya sebelum dia meninggal. Dalam kabut apa pun dia berada, dia sekarang percaya bahwa raja dari mimpinya adalah Taejo Wang Geon, raja pertama dan pendiri Goryeo.

Lebih buruk lagi, dia percaya bahwa semua yang terjadi padanya pasti Taejo Wang Geon mengutuknya dari luar kuburan. Bagaimana lagi dia bisa menjelaskan Jung Mong-joo yang membalikkan jalannya?

Bang-won menjelaskan bahwa inilah yang terjadi ketika seseorang seperti ayahnya mencoba untuk menjadikan dirinya sebagai penguasa sebuah negara, suatu usaha dimana darah pasti akan tumpah. "Gagasan revolusi tanpa pertumpahan darah hanyalah ilusi," tambahnya sinis.


Dan karena ayahnya telah membawanya pada dirinya untuk memerintah, dia juga harus menahan semua kejahatan yang menyertainya, termasuk Jung Mong-joo. Suaranya naik dengan setiap kata, sampai dia hanya gemetar saat memutuskan untuk menyatakan, "Saya, Lee Bang-won, akan tampil sebagai pemenang. Saya tidak akan kalah dengan sarjana agung Konfusianisme yang disebut Poeun! "

Obor di kejauhan membawa Bang-won kembali pada dirinya sendiri, dan dia menyelamatkan ayahnya dari gerobak dan gerobak ke selokan sebelum berusaha membawa dia ke tempat persembunyian terdekat.

Di sana, Bang-won meringkuk seperti binatang terpojok yang siap menerkam, dan menunggu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/01/six-flying-dragons-episode-34/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-six-flying-dragons-episode-34.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 34

 
Back To Top