Sinopsis Six Flying Dragons Episode 33

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 07 Maret 2018

Sinopsis Six Flying Dragons Episode 33

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Six Flying Dragons Episode 33

Setelah rekaman terbakar, Moo-hyul memproklamirkan kebajikan Jung Do-jeon kepada Bang-won, meskipun dia menerima keengganan tuannya dalam menyetujui. Saat itulah dia akhirnya mencatat bahwa Bang-won telah bertindak berbeda sejak pertemuannya dengan Cho-young, dan bertanya-tanya apakah jagoan itu mungkin melakukan hal-hal aneh ke otaknya.
"Tentu saja saya sudah berubah," Bang-won berpikir, tapi tidak bilang. "Saya merasa sendirian. Saya tidak tahu ini akan sangat sepi. "" Ini "dia sedang berbicara tentang jalan melawan pandangan Jung Do-jeon tentang negara baru mereka.

Demikian juga, Jung Mong-joo mendapati dirinya berpikir, "Saya tidak tahu ini akan sangat menyakitkan," sambil mengenang bagaimana dia selalu melindungi Jung Do-jeon di masa lalu. Sekarang, berbeda.


Meskipun dia dibawa ke penjara dengan tali, Jung Do-jeon sedang dalam suasana riang, mengetahui bahwa membakar semua catatan perpajakan akan memaksa sebuah land reform cepat berdasarkan penelitian yang dikumpulkan Jo Joon. Ini adalah win-win untuk semua orang tapi mantan pemilik tanah.

Sementara Lee Seong-gye dalam suasana hati yang jauh lebih muram tentang kejadian baru-baru ini, Boon-yi memperingatkan bangsanya untuk tidak terlalu kecewa jika mereka tidak menerima jumlah tanah yang mereka inginkan-Jung Do-jeon mengatakan bahwa reformasi ini hanyalah mulai, setelah semua.

Yang mengejutkannya, tak satu pun dari mereka sedikit kesal, dan semuanya senang bisa kembali ke kampung halaman mereka pada akhirnya. Tapi Boon-yi merasakan sesuatu saat dia berjalan pergi yang menyeka senyum dari wajahnya, seperti Gab-empu membawa dua pendeta yang bertanya-tanya dari Kuil Biguk dari rumah Bang-won (dan karena itu Boon-yi dan Bang-ji).


Sekarang kita lihat apa yang menghentikan Boon-yi begitu tiba-tiba: ibunya, Yeon-hyang. Awalnya Boon-yi hanya mundur darinya, tapi kemudian dia membiarkan ibunya maju ke arahnya. "Apakah Anda Tanpa Nama?" Adalah pertanyaan pertama yang dia tanyakan kepada ibunya, yang hanya bisa bertanya bagaimana dia bisa menemukannya.

Itu memberitahu Boon-yi bahwa itu benar, dan Yeon-hyang menegaskannya dengan enggan. "Itukah sebabnya Anda meninggalkan kita?" Tanya Boon-yi, hanya agar ibunya bisa mengonfirmasi lagi. Air mata mengalir baik di mata Boon-yi saat dia bertanya apakah ibunya bahkan mencarinya, yang menurutnya benar-benar menjawab bahwa dia tidak melakukannya. Dia tidak mau .

Boon-yi tidak mengerti mengapa ibunya bisa mengakui hal seperti itu dengan sangat jelas, dengan sia-sia berharap Nameless menggunakannya untuk mengancam ibunya bergabung dengan mereka. Menambahkan bahwa kakaknya bisa menyelamatkannya, Boon-yi akhirnya berkata, "Ini bukan kamu."


Tapi Yeon-hyang menjawab dengan datar bahwa Boon-yi hanya mengenalnya selama beberapa tahun hidupnya, saat dia hidup sebagai orang lain. Inilah dia sebenarnya, dan satu-satunya alasan dia mendekati Boon-yi adalah dengan mengatakan padanya dan saudaranya untuk berhenti mencarinya.

"Saya memiliki jalan sendiri, dan saya baik-baik saja," kata Yeon-hyang, kepada kemarahan Boon-yi. Apakah jalannya untuk melawan anak-anaknya sendiri? Apakah jalannya begitu berharga baginya sehingga dia harus meninggalkan mereka? Dalam satu kata, iya. Dengan kata lain, Yeon-hyang menyamakan dedikasinya dengan dedikasi Boon-yi terhadap Jung Do-jeon, namun dengan satu perbedaan utama.

Dia tidak akan bisa berbicara dengan putrinya lagi, jadi satu-satunya saran yang bisa dia berikan adalah agar dia hidup hanya untuk dirinya sendiri. Boon-yi bertanya mengapa ibunya tidak melakukan hal yang sama saat dia tinggal untuk Nameless, meskipun Yeon-hyang mengklaim itu karena Nameless membawanya saat dia menjadi yatim piatu dan memberinya kekuatan dan harapan.


"Jung Do-jeon memberi Anda harapan, tapi pada akhirnya dia tidak akan memberikan apa-apa pada Anda," Yeon-hyang menambahkan dengan tegas. "Tapi Nameless memberi saya kekuatan sejati. Kekuatan untuk mengendalikan dunia. Saya am Nameless. Hidup untuk Nameless berarti hidup untuk diriku sendiri. "

Setelah menjelaskan kredo kultusnya, Yeon-hyang hanya memperingatkan putrinya untuk tidak mencarinya sebelum meninggalkannya. Menurutnya akan lebih aman bagi Boon-yi seperti itu. Dan Boon-yi belum punya hati untuk memberitahu kakaknya.

Bang-won mulai curiga bahwa Kuil Biguk juga bekerja untuk Nameless ketika dia tahu mereka mengirim preman untuk mencari anak-anak Yeon-hyang, dia mendatangi Boon-yi kembali dari reuni keluarganya yang kacau.

Meskipun keduanya harus bahagia hari ini, keduanya tidak bisa mengumpulkan senyuman karena perjuangan batin mereka. Bang-won hanya bisa berharap pada dirinya sendiri bahwa Boon-yi akan berpihak padanya dalam persidangan yang akan datang, seperti yang pernah dia tanyakan kepadanya saat harus membungkamnya hanya agar dia bisa mendengarkannya.


Istrinya akhirnya membuat dia frustrasi dengan kelambanan suaminya menjadi kata-kata, bertanya kepadanya apakah dia tidak memiliki ambisi saat mengingatkannya bahwa satu - satunya orang yang secara tegas berada di pihaknya adalah dia. (Perasaan tidak disertakan.) Mengingatkan betapa putus asa dia menginginkan seseorang di pihaknya, dia memutuskan untuk memasukkan dia ke dalam rencananya, namun tidak memberi pilihan dalam masalah ini: "Anda harus berpihak padaku. Kamu tidak punya pilihan."

Kemudian dia menceritakan keseluruhan kisah tentang bagaimana dia menipu semua orang untuk berpikir bahwa dia baru saja keluar dari akar tanpa nama, padahal tujuan sebenarnya adalah untuk membangun kekuatannya sendiri tanpa menimbulkan kecurigaan Jung Do-jeon.

Dia mengatakan kepadanya tentang bagaimana negara baru itu lebih menyukai Jung Do-jeon dan Jung Mong-joo daripada ayahnya sendiri, yang berarti sangat penting baginya untuk menggunakan Kuil Biguk sebagai sumber intel, karena Jung Do-jeon memiliki sumber daya Hwasadan di bawah ikat pinggangnya sekarang


Tapi dia terutama berencana untuk menggunakan hubungan Biguk dengan Nameless melawan mereka, dan bermain bodoh tentang hubungan mereka saat dia membayar Jukryong dengan emas untuk memberinya informasi tentang gerakan Gong Gong, Jung Mong-joo, dan Jung Do-jeon. Dia mengandalkan Jukryong membawa ini kembali ke Yooksan, yang dia lakukan.

Shin-jeok yang telah lama terlupakan kembali dengan informasi yang mungkin terkait dengan Kuil Budha di negara itu, karena itulah yang dilakukan Jung Do-jeon, Officer Nam, dan Jo Joon di majelis berikutnya. Survei tanah tidak dapat diselesaikan dengan benar dengan cara para bangsawan telah menghindari sistem tersebut dengan menyumbangkan tanah mereka ke kuil Buddha, klaim mereka.

Lebih dari sepertiga dari tanah negara itu milik kuil-kuil tersebut, yang oleh Jung Do-jeon anggap telah membuat kuil-kuil itu korup. Dia dan Jo Joon mengusulkan sebuah reformasi di bait suci, yang akan mengurangi jumlah orang yang bekerja untuk kuil-kuil tersebut, dan bahkan membebaskan ribuan budak yang bekerja untuk mereka.


Jung Do-jeon bahkan mengusulkan agar mereka mencoba membuat orang tidak terbiasa, untuk membawa jumlah biksu dari lima puluh menjadi sepuluh ribu orang. Tapi, yang lebih penting, dia berusaha untuk menghapuskan tradisi di mana seorang raja akan membawa seorang bhikkhu sebagai penasihat, yang membuat majelis menjadi gempar.

Putra sulung Bang-woo percaya Jung Do-jeon sedang mencoba untuk menyingkirkan Buddhisme seluruhnya, meskipun ia juga percaya ayahnya memiliki nooo berniat pernah naik takhta. Di ujung lain spektrum, para menteri yang jahat tidak mengejutkan karena memiliki tanah mereka, dan berencana untuk melakukan sesuatu terhadap hal itu.

Fakta bahwa sebagian besar negara mengikuti Buddhisme akan menjadi masalah bagi orang lain, tapi tidak Jung Do-jeon, yang melihat Buddhisme sebagai sesuatu yang harus dibersihkan dari kesadaran nasional. Baginya, itu hanya sebuah sistem kepercayaan kuno yang mencegah orang mencari jawaban yang lebih logis.


Bang-won mendengarkan, meskipun ia memiliki pikiran sendiri ia tidak berbagi. Dia tahu Jung Do-jeon merasa percaya diri dengan Jung Mong-joo di sisinya (atau begitulah menurutnya), tapi dia akan memiliki waktu yang lebih sulit untuk meyakinkan ayahnya, yang keyakinan Buddhisnya berjalan dalam.

Perdebatan Buddhis Jung Do-jeon telah mulai menuju ke Sungkyunkwawn, membelah tubuh muridnya di antara mereka yang mendukungnya dan mereka yang tidak. Ini persis apa yang diperkirakan Nameless akan terjadi, karena Jung Mong-joo beralih ke Lee Seong-gye dengan harapan bisa menghentikan Jung Do-jeon.

Jadi, Lee Seong-gye membawa kekhawatirannya untuk menghilangkan Buddhisme sebagai Buddha bagi Jung Do-jeon, yang meyakinkannya bahwa tujuannya bukanlah untuk menghapus negara Buddhisme. Untuk satu, itu akan menjadi tugas yang tidak mungkin.


Dia hanya menyarankan perubahan pada struktur kuil yang korup, dan meskipun dia menginginkan sebuah bangsa Konfusius, Buddhisme akan tetap ada di dalamnya. Lee Seong-gye tampaknya dibujuk oleh ini, meskipun ia juga tampaknya terbujuk oleh kebanyakan hal yang dikatakan orang akhir-akhir ini.

Sementara Jung Mong-joo merekrut menteri-menteri jahat itu ke sisinya dengan janji-janji jabatan pemerintah dan tanah, Lee Seong-gye menceritakan perjuangan batinnya kepada Bang-won. Pada awalnya, Bang-won menyarankan agar dia mengikuti apapun yang Jung Do-jeon dan Jung Mong-joo inginkan-itulah mengapa mengejutkan dia bahwa Poeun menentang apa yang Jung Do-jeon coba lakukan.

Salah satu pendeta yang jahat, (mantan) Menteri Han, membuat keputusan pengadilan yang buruk saat dia mencoba menyogok bantuan Bang-woo saat ayahnya menjadi raja, dan terbunuh karenanya.


Bang-woo dibawa ke pengadilan negara bagian untuk pembunuhan, di situlah ayahnya menemukannya. Pertanyaan pertama yang diminta Bang-woo tentang ayahnya adalah apakah dia berencana untuk menjadi raja, hanya untuk menjadi marah saat ayahnya bertanya sebagai jawaban, "Maukah kamu melawannya?"

Ya, tentu saja. Dia tidak dapat lagi menentangnya, saat dia menjabarkan pengkhianatan yang dikeluhkan oleh keluarga Lee di masa lalu sebagai alasan baginya untuk menjadi lebih teguh lagi. Dia menolak untuk menjadi pengkhianat lain, apakah itu untuk Goryeo atau Yuan, dan bersumpah bahwa jika dia membuat Putra Mahkota di bawah peraturan baru ayahnya, dia akan menyerahkan kembali istana ke Goryeo saat dia menjadi raja.

Kata-katanya bergema dengan ayahnya, yang menolak untuk mendengarkan upaya Jung Do-jeon untuk meyakinkannya kembali ke jalan yang mereka mulai. Dia melihat dirinya tidak layak menjadi raja jika dia seharusnya melihat melewati orang-orang dan kritik keluarganya saat dia tidak dapat melakukan itu, jadi dia mengirim Jung Do-jeon pergi.

Sekarang saat air pasang sedang berputar, Nameless mulai memikirkan kembali apakah mereka bisa menggunakan Jung Mong-joo sebagai pedang melawan Jung Do-jeon. Jelas, Jung Mong-joo berpikiran sama ketika berhubungan dengan teman lamanya, setidaknya setidaknya dia memiliki anugerah untuk dicambuk menentangnya.


Gil Sun-mi mendekati gurunya yang dulu, Master Hong, dengan harapan bisa menemukan kelemahan dalam teknik Swirman Goksan saat dia menjadi pelayan di rumah tangga Cheok.

Dengan segala keparahan yang dapat dikerahkannya, Guru Hong mengatakan kepadanya dengan jujur ​​apa yang harus dilakukannya jika bertemu Sa-kwang: kabur. Tidak ada kelemahan metode Goksan, dan bahkan Gil Sun-mi tidak cocok untuk itu.

Jukryong dapat memberi tahu Bang-won bahwa ayahnya mengadakan pertemuan rahasia dengan Jung Mong-joo dan Raja Gongyang menyamar seperti kejadiannya, tapi dengan sebuah peringatan tambahan bahwa Poeun berencana untuk melakukan impeach Jung Do-jeon. Bagian terakhir itu mungkin atau mungkin tidak benar, karena itulah yang diinginkan Yooksan agar dia sampaikan.


Dalam pertemuan itu sendiri, Raja Gongyang meyakinkan Lee Seong-gye bahwa dia dengan senang hati akan mendukung reformasi yang dia inginkan, tapi hanya jika dia memperlambat sedikit hal ketika berhubungan dengan Jung Do-jeon dan Buddhisme.

Jung Mong-joo mendukungnya, dan tampaknya berhasil meyakinkan Lee Seong-gye bahwa memaksa Jung Do-jeon untuk beristirahat dari politik akan menjadi hal terbaik baginya dalam jangka panjang. Padahal mendorong reformasi yang dia inginkan sekarang akan memastikan karir politiknya berumur pendek.

Bang-won mencoba untuk mencari tahu mengapa dia sangat kecewa dengan berita impeachment saat dia berencana mengusir Jung Do-jeon sendiri jika harus melakukannya. Tapi sekarang dia menyadari bahwa jika Poeun mendapatkan apa yang dia inginkan dan menang, ayahnya tidak akan mendapat kesempatan untuk melawannya.


Berbicara tentang, Yooksan mendekati Jung Mong-joo atas nama Nameless, mengenalkan dirinya sebagai orang yang mengirimnya ke Gua New Joseon di tempat pertama. Mereka mengandalkannya untuk menentang Jung Do-jeon dan membela Goryeo, dan sekarang sepertinya dia.

Dia juga samar-samar mengacu pada Poeun yang mengirim orang-orang ke kota Danyang untuk tujuan rahasia yang tidak kami ketahui, meski kiranya ada kaitannya dengan Jung Do-jeon. Apapun, Jung Mong-joo dengan tegas menolak tawaran Nameless ', mengklaim bahwa dia dan pandangan Jung Do-jeon menyelaraskan semuanya tapi menciptakan sebuah negara baru.

Bang-won memutuskan untuk pergi ke Jung Do-jeon dengan apa yang dia pelajari tentang Jung Mong-joo, hanya akan tercengang saat gurunya sudah menduga bahwa Poeun mungkin akan mencoba untuk menghormatinya. Dia tidak khawatir hal itu akan benar - benar terjadi, karena Jung Mong-joo membutuhkan pembenaran untuk itu, dan dia tidak melakukan kejahatan yang bisa digunakan untuk melawannya.


... Atau begitulah pikirnya. Setelah malam menyiksa, Jung Mong-joo memanggil seorang petugas bernama PARK CHAN-HYUN untuk secara resmi memanggil pemakzulan Jung Do-jeon. Mengenai dakwaan, dia membentangkan sebuah gulungan dan membacakan bahwa Jung Do-jeon adalah orang yang low-born.

Efeknya pada Jung Do-jeon segera terjadi, saat kami kembali ke masa lalu untuk mengetahui bahwa dia dipecat oleh anak laki-laki lain di Sungkyunkwan karena menjadi cheonchul , atau lahir dari selir. Dia menceritakan kebenaran kepada Poeun, mengklaim bahwa dia hanya mendengar bahwa neneknya adalah anak perempuan seorang budak.

Bahkan saat itu, Jung Mong-joo telah memperingatkannya agar tidak membiarkan rahasia mengerikan semacam itu, itulah sebabnya Jung Do-jeon begitu tercengang saat ini. Dari semua hal yang dia perhitungkan, dia tidak pernah mengharapkan teman yang paling tepercaya untuk menggunakan sesuatu yang begitu pribadi terhadapnya.

Alasan Jung Mong-joo mengirim orang ke Danyang agar mereka memiliki bukti bahwa neneknya lahir dari seorang budak di sana, dan sebagai bukti lebih lanjut bahwa Jung Do-jeon telah menipu dodang sampai ke tingkat kelasnya yang sesungguhnya.


Mereka bahkan telah mengambil biografi keluarga (di pihak ibunya) sebagai bukti, itulah yang menyebabkan Jung Do-jeon meluncur dari kursinya dalam kehancuran total dan total. Air mata mengalir di pipinya saat Jung Mong-joo bertanya kepadanya, benar, apakah dia pernah mengakui sejarah sejati keluarganya kepadanya di Sungkyunkwan.

Dia tahu bahwa Jung Do-jeon tidak bisa mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, dan menghindarinya. Tampilan Jung Do-jeon memberinya adalah anak yang hilang, begitu benar-benar dan benar-benar dipukuli sehingga dia tidak bisa membuat satu suara protes. Sungguh menyakitkan untuk ditonton.

Bang-won berlari menuju aula pertemuan setelah dia mendengarnya, hanya untuk melihat Jung Do-jeon diliputi hambatan. Dia melihat ke arah Jung Mong-joo berdiri di ambang pintu, dan sebuah amarah mengerikan menimpanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/01/six-flying-dragons-episode-33/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-six-flying-dragons-episode-33.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Six Flying Dragons Episode 33

 
Back To Top