Sinopsis My Mister Episode 3 Part 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 30 Maret 2018

Sinopsis My Mister Episode 3 Part 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 3 Part 2

Dong-hoon dan timnya kembali ke kantor kemudian, dan satu anggota tim bertanya pada Dong-hoon mengapa sebagian besar suap diberikan dalam bentuk sertifikat hadiah. Dong-hoon menjelaskan bahwa sulit untuk menemukan uang yang tidak dapat dilacak, sehingga banyak orang membeli sertifikat hadiah department store dengan kartu kredit perusahaan untuk diberikan sebagai suap, dan itu membuat bola lampu meledak di kepalanya.

Dia memanggil Direktur Park untuk bertemu dan meninggalkan teleponnya di mejanya. Ji-an buru-buru memanggil Ki-bum dan mengatakan kepadanya untuk menelepon telepon Dong-hoon beberapa kali. Sementara itu berdering, dia mengejar Dong-hoon untuk memberitahunya bahwa dia memiliki panggilan, memastikan dia membawa ponselnya sehingga dia dapat mendengarkan percakapannya dengan Sutradara Park.


Dong-hoon mengambil realisasinya tentang menggunakan kartu perusahaan untuk suap ke Direktur Park, yang berpikir itu harus mudah untuk melacak kartu perusahaan yang membebankan sertifikat senilai lima puluh juta won. Dia mengatakan pada Dong-hoon bahwa ketika mereka menemukannya, mereka akan menemukan siapa yang menyewanya. Dia mengatakan mereka akan merayakan bersama setelah mereka menangkap pelakunya.

Ji-an panggilan Joon-muda untuk melaporkan bahwa Direktur Taman dan Dong-hoon mencari siapa yang mengamankan sertifikat untuk suap. Joon-young memberitahu Direktur Yoon, yang memanggil presiden agen sementara untuk menanyakan apakah dia menggunakan kartu perusahaan untuk membeli sertifikat suap, menjerit ke telepon ketika dia menjawab bahwa dia melakukannya.

Dong-hoon mengunjungi petugas kebersihan, Choon-dae, di ruang bawah tanah. Dia menegaskan bahwa itu adalah Choon-dae yang menyerahkan suap yang dia temukan di tempat sampah, dan dia meninggalkan dia sertifikat hadiah sebagai ucapan terima kasih.


Pada akhir hari, Ji-an naik lift dengan Joon-young, yang memperingatkannya bahwa dia dalam bahaya kehilangan pembayarannya (untuk mendapatkan Direktur Park dan Dong-hoon dipecat). Dia hanya mengatakan kepadanya untuk menjaga ponsel burnernya dan tetap diam.

Rentenir Kwang-il telah mencari Ji-an, jadi dia menelepon untuk bertanya di mana dia berada. Dia mengatakan dia tinggal di sauna, yang mengatakan kepadanya bahwa dia belum tinggal di sauna, dan dia dengan sarkastik menyebutnya pintar. Dia berkunjung ke rumah acak di mana dia mengirim suratnya dan tahu bahwa bekas fasilitas hidup neneknya mencari dia untuk pembayaran jatuh tempo.

Dia mengatakan dia melunasi tagihan neneknya, yang akan dia tambahkan ke apa yang dia sudah berutang padanya. Dia mengancam bahwa tidak peduli berapa banyak dia berlari, dia masih di telapak tangannya, dan dia memerintahkan dia untuk menyerahkan diri padanya sebelum dia mengirim preman setelah dia.


Ki-bum mengikuti Direktur Park ke klub malam itu, dan setelah melaporkan lokasinya ke Ji-an, dia menyelinap masuk melalui pintu belakang berpose sebagai pengantar makanan. Dia menemukan Sutradara Park di sebuah kamar pribadi, berbicara dengan seseorang tentang pembelian sertifikat hadiah mereka, lalu kembali keluar untuk bertemu Ji-an di gang.

Dia melepas jaketnya untuk mengungkapkan bahwa dia berpakaian seperti karyawan klub, dan dia kembali sebagai Ji-an memotong kekuatan. Dia menyelinap ke kamar pribadi Direktur Park sementara semua orang di aula dan paku minum dengan semacam bubuk. Ji-an menyalakan lampu kembali, dan Direktur Park kembali ke pertemuannya dan menyesap koktailnya yang dibius.

Sementara semua ini terjadi, Dong-hoon duduk di mejanya, melihat foto putranya (yang, saya percaya, sedang belajar di luar negeri). Dia pergi menemui Sang-hoon untuk minum, yang menyeringai padanya dan mengatakan dia terlihat lebih muda akhir-akhir ini, dengan asumsi dia berselingkuh dengan Ji-an.


Dong-hoon mengatakan kepadanya untuk berhenti berbicara tentang anak berharga seseorang dengan cara itu. Ji-an, yang mendengarkan sambil bekerja mencuci piring, kaget mendengar mereka mendiskusikannya.

Sang-hoon mengeluh bahwa menggoda Dong-hoon adalah satu-satunya kesenangannya, kemudian mengatakan bahwa dia tahu Dong-hoon tidak akan mendapat masalah karena dia memiliki banyak tekad melawan godaan. Dong-hoon bertanya dengan murung jika dia benar-benar berpikir bahwa kekuatannya membuat dia keluar dari masalah.

Ketika Ji-an pulang kerja, atasannya menangkapnya dengan kantong sisa makanannya dikikis dari piring orang lain dan memecatnya. Dia hanya pergi tanpa kata.


Istri Sang-hoon, Ae-ryun, menemukan saudara-saudara di bar. Dia menyajikan Sang-hoon dengan surat cerai dan memohon dia untuk membebaskannya, berteriak padanya ketika dia menghindari mengambil kertas dan berjanji untuk membayar kembali utangnya.

Setelah dia pergi, Dong-hoon memberitahu Sang-hoon untuk hanya memberikan perceraian pada Ae-ryun. Sang-hoon menolak untuk melakukan itu, karena akhirnya Ibu akan mati dan Ki-hoon akan pindah, dan dia akan ditinggalkan seorang bujangan kesepian. Tapi sampai Ae-ryun membawanya kembali, dia berpikir untuk berkencan dengan seseorang. Kata-katanya terdengar ceria, tetapi ekspresinya adalah salah satu kesedihan.

Begitu Dong-hoon mencapai gedungnya, Ji-an mengiriminya untuk membeli makan malamnya. Dia membalas bahwa sudah terlambat, tapi dia terus menunggu.


Sutradara Park bangun di kamar hotel yang aneh keesokan paginya, tanpa tahu bagaimana dia sampai di sana. Dia melarang karyawan hotel untuk mengutak-atik CCTV atau apa pun, kemudian saat dia keluar dari tempat parkir, dia masuk ke fender bender dengan mobil lain.

Dia meninggalkan tempat kejadian, terlambat untuk rapat. Bawahannya memberi tahu calon investor bahwa dia sedang dalam perjalanan, tetapi penundaan itu menyebabkan mereka mempertimbangkan kembali memberikan bisnis mereka kepada perusahaan, dan mereka pergi.

Kantor sedang kesal mendengar berita bahwa Direktur Park ditangkap karena tabrak lari. Direktur Yoon dengan penuh semangat memberi tahu Joon-young, yang mendapat telepon dari Ji-an yang memberitahunya untuk mempersiapkan pembayarannya agar Direktur Park dipecat.


Joon-young melewati Dong-hoon di lorong, dan Dong-hoon bertanya kepadanya, “Apakah saya selanjutnya? Mengapa? Saya tidak berpikir saya melakukan sesuatu untuk Anda. Aku tidak pernah membuatnya tahu bahwa aku tidak menyukaimu. ”Dia menebak dengan akurat bahwa Joon-young pasti telah melakukan sesuatu padanya yang belum dia ketahui, yang Joon-young temukan mengganggu.

Ki-hoon mengunjungi mantan bosnya, seorang direktur yang ingin Ki-hoon menjadi asistennya PD lagi. Ki-hoon mengatakan bahwa dia datang untuk berbicara tentang ide filmnya, tetapi ketika sutradara mengatakan kepadanya itu ide yang buruk, dia menolak tawaran pekerjaan. Dia memukul direktur untuk memutuskan hubungan mereka sepenuhnya dan menghapus godaan untuk merangkak kembali untuk asisten pekerjaan PD ketika dia membutuhkan uang.

Dia pulang ke rumah, berbicara di telepon dengan temannya dari kantor itu tentang apa yang akan dia lakukan sekarang. Van pembersih datang melengking di tikungan dengan dua roda seperti yang dilakukannya setiap hari, dan hari ini dia memberi tip pada van di sisinya. Hanya bukan pembersih yang merangkak keluar - itu saudaranya Sang-hoon.


Dia memberitahu Ki-hoon bahwa istri pembersih ingin membuka restoran, jadi mereka menjualnya bisnis pembersih. Dia meminta Ki-hoon untuk melakukannya bersamanya, dan Ki-hoon dengan enggan setuju. Mereka bekerja keras membersihkan lobi apartemen dan mengubah nama menjadi Pembersihan Bersaudara.

Tentu saja Ibu, yang pesimis, mengeluh kepada Dong-hoon bahwa itu adalah pemborosan pendidikan mereka, tapi dia menghela nafas bahwa setidaknya itu sesuatu, dan Dong-hoon bisa berhenti mengkhawatirkan mereka sekarang. Dia mendapat teks lain dari Ji-an makanan yang menuntut, dan ketika dia mengabaikannya, dia mulai menelepon.

Dia mendapat uang muka pada kartu kreditnya sebesar satu juta won (hanya di bawah $ 1000 USD) dan memberikannya kepadanya saat makan malam, menjanjikan sembilan juta lainnya yang dia minta dari waktu ke waktu. Dia bertanya apakah dia takut orang akan berbicara jika mereka makan bersama, dan bahwa dia pikir dia akan menemukannya menyenangkan.


Dia bertanya apakah dia khawatir dia akan menyukainya, dan dia berubah pikiran. Dia mengambil kembali uang tunai dan mengatakan padanya untuk mengaku bahwa dia adalah orang yang menyerahkan uang suap, karena dia tidak ingin diseret oleh seorang anak.

Dia pergi, dan Ji-an mengikutinya keluar. Dia mencoba menciumnya, tapi Dong-hoon mendorongnya. Dia berjalan pergi, dan kami melihat bahwa dia telah mendengarkan percakapannya dengan Sang-hoon tentang memiliki kemauan keras melawan godaan. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah dia ada di mana dia berada dengan tekadnya, karena dia tidak pernah benar-benar tergoda.

Di dekatnya, Ki-bum mengirim Ji-an gambar yang diambilnya dan Dong-hoon, yang membuatnya tampak seperti sedang bermesraan di jalan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/my-ajusshi-episode-3/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-my-mister-episode-3-part-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 3 Part 2

 
Back To Top