Sinopsis My Mister Episode 3 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 30 Maret 2018

Sinopsis My Mister Episode 3 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 3 Part 1

Di kereta setelah makan malam, Dong-hoon bertanya pada Ji-an, "Bagaimana Anda tahu bahwa saya telah menerima suap?" Dia mengingatkannya bahwa mereka saling menatap tepat di mata ketika itu terjadi, mengatakan bahwa dia bisa tahu dari bahasa tubuhnya.
Mereka turun di halte yang sama seperti biasanya, dan Dong-hoon meminta Ji-an untuk merahasiakannya bahwa dialah yang membuang uang itu. Dia setuju dengan imbalan baginya untuk membeli makan malam dan minumannya selama sebulan.

Dong-hoon bertanya apakah dia bisa memberikan uangnya sebagai gantinya, karena orang akan berbicara jika dia terlihat makan malam bersamanya. Ji-an mencemooh bahwa dia harus berpikir dia menarik, dan dia meminta sepuluh juta won. Ekspresi tertegunnya menjawab pertanyaan itu, dan dia berjalan sendirian.


Istri Dong-hoon, Yoon-hee, berbicara di telepon kepada kekasihnya (dan CEO perusahaan Dong-hoon) Joon-young, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka menemukan suap di tempat sampah. Dia mengungkapkan bahwa Dong-hoon mengatakan kepadanya bahwa dia kehilangan itu, mencurigai sesuatu yang aneh.

Dia pikir mereka harus memberi tahu Dong-hoon kebenaran tentang perselingkuhan mereka. Joon-young bertanya apakah dia memiliki keberanian, menasihatinya untuk duduk diam dan membiarkan dia menangani sesuatu.

Sementara itu, Ji-an mengikuti Dong-hoon pulang dan melihat dia memasukkan kode keamanan gedung. Dia membiarkan dirinya masuk, memperhatikan lantai mana lift berhenti, lalu memeriksa kotak surat untuk nomor unitnya. Dia menemukan sepucuk surat untuk Yoon-hee dari asosiasi bar, dan dia mengantongi segenggam penuh surat.


Ketika dia pulang, Dong-hoon mengatakan dia menemukan suap ketika Yoon-hee bertanya, tapi dia hanya mengatakan bahwa petugas kebersihan menemukannya di sampah dan membawanya ke dia. Yoon-hee ingin tahu mengapa orang mengatakan dia membuangnya, dan dia bertanya, "Siapa yang bilang aku membuangnya?" Ups.

Yoon-hee menutup dengan mengatakan bahwa dia memanggil Joon-young ketika dia tidak bisa mencapai Dong-hoon. Tapi Dong-hoon sedang waspada sekarang, dan dia mengomel bahwa Joon-young adalah seseorang yang menyembunyikan keserakahannya dengan senyuman suci. Yoon-hee membentak Dong-hoon dan menginjak ke kantornya. Dia meminta maaf, lalu mengatakan padanya untuk tidak memanggil Joon-muda lagi.


Keesokan paginya, Ji-an sudah di kantor ketika Dong-hoon naik kereta. Dia menyelipkan alat perekam pena ke tumpukan surat untuk Joon-young, dan ketika dia pergi ke kantornya, dia memasukkannya ke dalam cangkir pena. Tapi itu memicu alarm, jadi Ji-an mengambil pulpen kembali. Dia menyebut temannya Ki-bum, yang mengira alarm itu mungkin adalah detektor bug, dan dia menyarankan dia untuk menganggap ada juga satu di ponsel Joon-young.

Sang-hoon, kakak laki-laki Dong-hoon, menyusun sebuah teks yang mengatakan betapa dia iri padanya karena menjadi seorang manajer di sebuah perusahaan besar, yang memiliki tempat untuk pergi dan seorang wanita muda yang suka padanya. Dong-hoon menjawab, "Kembalilah tidur jika Anda tidak ada hubungannya." HA.

Mesin fotokopi bertindak, dan Ji-an membuat banyak suara berdebar di dalamnya mencoba membuatnya bekerja. Dong-hoon akhirnya melompat untuk membantu, tetapi dia menemukan dirinya berhadapan langsung dengan Sutradara Park. Mereka melangkah pergi untuk berbicara, dan Ji-an melihat mereka pergi, menendang mesin fotokopi dengan frustrasi seolah-olah dia mencoba untuk mendapatkan perhatian Dong-hoon.


Di toilet pria, Direktur Park memberi tahu Dong-hoon bahwa lima puluh juta won (dalam bentuk sertifikat hadiah ke department store) diberikan kepadanya dengan sengaja untuk membuatnya dipecat. Dia mengatakan bahwa dia awalnya berpikir suap itu untuk dirinya sendiri dan telah terlibat karena nama mereka yang mirip, tapi sekarang dia khawatir mereka berdua target.

Dong-hoon bertanya siapa yang bisa, dan mengapa dia menjadi sasaran. Direktur Park berpikir bahwa satu-satunya jawaban yang logis adalah Joon-muda, dan itu jelas mengapa dia ingin dia pergi. Dia tidak yakin motif Joon-young untuk menyingkirkan Dong-hoon, tapi dia mengatakan bahwa itu cukup jelas bahwa ada permusuhan, kembali ke ketika ia menurunkan Dong-hoon ke tim inspeksi keselamatan.

Dia mengatakan bahwa pada saat itu, dia pikir itu hanya perasaan Joon-muda canggung tentang menjadi bos kuliahnya sunbae, tapi sekarang dia percaya ada sesuatu yang lebih terjadi. Dia bertanya apakah ada sesuatu antara Joon-young dan Dong-hoon, tapi Dong-hoon mengatakan tidak ada apa-apa.


Direktur Taman memperingatkan Dong-hoon untuk tetap waspada, karena pihak lain mungkin akan menyerang lagi segera, jadi mereka perlu menemukan siapa yang mengirim suap dan menyingkirkan mereka terlebih dahulu. Mereka menyebar ketika Direktur Yoon masuk, dan Direktur Yoon melaporkan kepada Joon-young bahwa mereka merencanakan sesuatu.

Joon-young berpikir mereka hanya menggali informasi, dan dia meminta Direktur Yoon perusahaan mana yang mengirim suap. Ketika Direktur Yoon ragu untuk memberitahunya, dia memperingatkan bahwa sebaiknya tidak menjadi perusahaan teknis, bangunan, atau yang berhubungan dengan keselamatan.

Direktur Yoon bersikeras bahwa dia tidak akan mengambil risiko yang berbahaya seperti itu, mengakui bahwa itu adalah agen sementara yang mengirim mereka pekerja dengan biaya tertentu. Kebetulan, atau mungkin tidak, Ji-an adalah salah satu pekerja yang mereka kirim tahun ini.


Dia memberi tahu Joon-muda bahwa manajer agen sementara bahkan datang dan mengelola orang mereka sendiri. Dia mengaku bahwa presiden agensi adalah sedikit penjahat, tapi dia bilang dia juga sangat setia, terutama ketika dia dibayar untuk menjadi. Dan ini tidak membuat Anda menjadi masalah?

Joon-young hanya mendapat pemberitahuan satu menit bahwa Presdir Jang sedang dalam perjalanan, dan dia dan para direktur mengikuti ketua saat dia mengunjungi gedung. Ketua Jang berhenti di departemen Dong-hoon untuk mengundangnya makan malam malam ini, dan Dong-hoon mengunci mata dengan Ji-an sejenak sebelum memberi tahu Ketua Jang bahwa ia memiliki komitmen sebelumnya. Ketua Jang hanya mengatakan mereka bisa berkumpul setiap kali Dong-hoon gratis.

Ketika mereka pergi, Joon-young mencoba mengkritik Dong-hoon, tapi Ketua Jang tidak memperhatikan. Dia memutuskan untuk pergi, "Karena saya ditolak." Oke, dia menggemaskan. Para direktur menyadari bahwa dia datang sejauh ini hanya untuk memperpanjang undangan makan malam ke Dong-hoon.


Setelah bekerja, Ji-an memimpin Dong-hoon (yang mengikuti di kejauhan) ke restoran. Dia menurunkan bayangan untuk melindungi mereka dari pengunjung lain, kemudian melihat Ji-an menghancurkan cukup makanan untuk dua orang dalam keheningan. Dia dengan mudah memberitahu dia di mana dia tinggal, tetapi ketika dia bertanya apa yang ayahnya lakukan, pengawalnya naik dan dia bertanya mengapa dia peduli.

Dia menduga dia mencoba untuk mencari tahu apakah dia berasal dari keluarga baik berdasarkan pendapatan ayahnya, dan dia meminta maaf karena bersikap kasar. Dia memberitahu Ji-an bahwa dia tidak pernah menerima suap sebelumnya dan tidak berniat menyimpannya - dia hanya berkonflik. Dia mengatakan bahwa seseorang berencana untuk memecatnya, dan Ji-an menebak bahwa itu Joon-muda.

Dong-hoon kagum ketika Ji-akurat mengukur situasi - itu tidak mungkin Direktur Park karena dia tampaknya ramah, dan Direktur Yoon tidak akan melakukan hal seperti itu sendiri, jadi pasti Joon-muda . Dia bertanya mengapa dia melakukan hal seperti itu, dan Dong-hoon mendesah bahwa Joon-young harus tahu dia tidak menyukainya.


Dia tidak memberikan alasan mengapa, tetapi Ji-an mengatakan selalu ada alasan. Dong-hoon terkunci bahwa terkadang orang tidak mau memikirkan mengapa mereka tidak menyukai seseorang. Ji-an mengatakan bahwa dia harus benar-benar benci melihat Joon-muda berhasil, dan Dong-hoon mengatakan bahwa setiap kali dia membenci seseorang, mereka akhirnya melakukannya dengan baik. Jadi dia memintanya untuk membencinya: “Sangat dan tanpa batas. Lengkapi kebencian. ”Dia menawarkan untuk membencinya juga.

Mereka naik kereta pulang seperti orang asing, tetapi di satu tempat, terlalu banyak orang yang masuk dan mereka akhirnya berdiri sangat dekat, dengan wajah Ji-an di dada Dong-hoon. Dong-hoon tegang, dan ketika kereta melanjutkan perjalanannya, ia mencoba untuk melindungi Ji-an dari hancur sementara berubah bentuk sehingga dia tidak menyentuhnya.


Sementara dia terganggu, Ji-an membungkus ponselnya dan memasang program mata-mata, lalu menyelipkannya kembali ke sakunya. Dia menguji perangkat lunak ketika Dong-hoon berjalan pulang, mengkonfirmasi dengan Ki-bum bahwa itu berhasil dan mereka dapat mendengar semua yang dia katakan jika ponselnya dekat.

Di pagi hari, Sang-hoon menyelinap ke rumah setelah keluar sepanjang malam setelah wawancara kerja. Dia mengaku kepada Ibu bahwa dia ditolak karena kenakalan kredit, dan dia mengomel bahwa ketiga putranya pergi ke perguruan tinggi, tetapi dua dari mereka masih tinggal di rumah.

Seorang pria dari agen kredit datang ke pintu mencari Sang-hoon, dan Ki-hoon mengatakan kepadanya bahwa Sang-hoon tidak tinggal di sini. Sang-hoon mencoba untuk berpura-pura dia orang lain, tetapi orang itu tidak mempercayainya, dan akhirnya Ki-hoon memberinya dengan berteriak bahwa dia adalah aktor yang buruk.


Ibu sudah seribu persen, dan dia dengan letih memberitahu pria itu dari agen kredit untuk membawa Sang-hoon pergi, ha. Dia tidak dibawa pergi, karena kekesalan Ki-hoon, dan saudara-saudara pergi keluar bersama.

Mereka menyaksikan dengan ngeri ketika van mempercepat untuk mengalahkan cahaya dan naik dengan dua roda karena itu membuat tikungan tajam melalui sebuah persimpangan. Ini secara sempit menghindari terguling, kemudian melengking berhenti, dan Sang-hoon dan Ki-hoon berlari untuk berteriak pada pengemudi.

Dia adalah teman mereka yang menjalankan perusahaan pembersih, dan tampaknya dia menarik aksi itu setiap hari hanya untuk bersenang-senang. Kadang-kadang dia benar-benar berujung, ha. Saudara-saudara bergaul dengannya ketika dia bekerja, dan dia memberi tahu mereka bahwa istrinya tiba-tiba menangis dan pergi di tengah hari, kesal oleh pekerjaan kebersihan yang mereka lakukan.


The cleaner mencatat bahwa Dong-hoon adalah satu-satunya dari lingkungan mereka dengan pekerjaan perusahaan yang baik, dan Sang-hoon mengomel bahwa ia mengabaikan teks mereka kemarin. Dia menambahkan sesuatu tentang Dong-hoon menikmati malam musim dingin yang panjang, dan Ki-hoon memberitahu dia untuk menjatuhkannya.

Dong-hoon harus memilih pekerja sementara untuk mempertahankan timnya, dan tentu saja dia memilih Ji-an. Manajer sementara mengatakan dia akan berhenti menempatkannya, dan dia memperingatkan Dong-hoon untuk tidak mengeluh tentangnya nanti.

Di situs menara air, tim Dong-hoon kembali menggunakan drone mereka untuk inspeksi. Pada waktu makan siang, Dong-hoon memperhatikan satu kaus kaki pendek pria muda dan bertanya apakah ini adalah tren musim dingin baru bagi anak-anak muda untuk tidak mengenakan kaus kaki panjang. Mendengarkan melalui aplikasi di telepon Dong-hoon, Ji-an menyadari bahwa dia memikirkannya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/my-ajusshi-episode-3/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-my-mister-episode-3-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 3 Part 1

 
Back To Top