Sinopsis My Mister Episode 2 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 24 Maret 2018

Sinopsis My Mister Episode 2 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 2 Part 1

Pagi hari setelah mencuri uang suap, Ji-an pergi ke kantor lintah daratnya untuk melunasi utangnya. Dia menghitung uang kemudian memanggil Kwang-il, orang yang memukuli Ji-an karena menuduhnya menyukainya, untuk mengatakan kepadanya bahwa hutang itu dibayarkan. Kwang-il memerintahkannya untuk menerima uang itu, kemudian melaporkannya sebagai dicuri dan meminta Ji-an dikirim ke penjara. Sementara dia dikurung, dia berencana untuk meningkatkan suku bunganya sampai dia berada di hook padanya selamanya.
Dia mengatakan dia sedang dalam perjalanan dan memiliki orangnya warung Ji-an. Dia meminta tanda terima, dan ketika hiu memberitahu dia untuk tinggal untuk minum kopi dulu, dia mencoba mengambil kwitansi dari mejanya. Hiu mengakui bahwa Kwang-il tidak berencana untuk membiarkannya pergi dengan mudah, kemudian bergulat dompetnya darinya dan menemukan sisa uang yang dicuri. Sayangnya, masih ada di amplop asli dengan nama Dong-hoon di atasnya.


Beberapa saat sebelum Kwang-il kembali, Ji-an menyelinap keluar, mengatur agar dia tidak melihatnya. Dia melihat sebuah truk yang ditumpuk dengan peti parkir di samping mobil mewah lintah pinjaman, jadi dia menarik kerudungnya, berbaris, dan menarik beberapa peti untuk menghancurkan kaca depan. Luar biasa .

Hiu menyalahkan supir truk, tetapi Kwang-il merasa bahwa itu adalah Ji-an. Dia bergegas kembali ke lantai atas ke kantor, tetapi dia sudah kembali dan mengambil kembali uang itu, lalu memanggil temannya Ki-bum agar dia membawa neneknya ke tempatnya. Kwang-il marah, tetapi dia juga terlihat sedikit terkesan.

Sementara semua yang terjadi, Dong-hoon disalahkan karena menerima suap (yang awalnya dimaksudkan untuk Direktur Park) dan dikawal keluar dari kantor. Ji-an mengabaikannya ketika dia berteriak padanya dalam perjalanan, dan dia tetap tenang di mejanya karena kantornya dipisahkan oleh petugas keamanan. Dia menyelipkan amplop, suap itu masuk ke tumpukan kertas yang dibuang dan membawanya ke bawah ke petugas kebersihan.


Dong-hoon mencoba memanggil istrinya Yoon-hee, yang adalah seorang pengacara, sementara dia menunggu untuk diinterogasi. Tetapi petugas keamanan menyela panggilannya dan menyita teleponnya. Dia menunjukkan Dong-hoon rekaman CCTV dia menerima pengiriman, dan Dong-hoon mengatakan dengan jujur ​​bahwa dia tidak tahu siapa yang mengirimnya. Petugas itu jelas tidak percaya padanya dan bertanya di mana uang mereka sekarang.

Petugas kebersihan sepertinya tahu segalanya tentang keadaan Ji-an, dan dia memperingatkannya bahwa Kwang-il tidak akan berhenti mengejarnya, dan sekarang dia juga akan menargetkan Dong-hoon. Dia menyuruhnya memasukkan amplop itu ke sampah, lalu membawanya ke petugas keamanan, mengatakan bahwa dia menemukannya.

Sutradara Park menelusuri rekaman CCTV Dong-hoon dari hari sebelumnya, termasuk kembalinya ke kantor larut malam. Mereka membahas pemadaman listrik, dan memeriksa nomor yang diberikan kurir ketika dia masuk, tetapi tidak dalam layanan. Direktur Taman bertanya-tanya keras-keras jika suap itu diminta.


Amplop dibawa ke kantor keamanan, dan anehnya, masih memiliki semua uang dan catatan asli di dalamnya. Direktur Park menebak dari catatan bahwa suap itu tidak diminta, dan dia memperingatkan asistennya untuk merahasiakannya bahwa mereka memilikinya.

Dia meminta untuk melihat email yang melaporkan dia telah menerima suap, dan beberapa menit kemudian, Direktur Yoon melepaskan Dong-hoon. Dia dikawal ke kantornya untuk mendapatkan barang-barang pribadinya, dan Ji-an mengabaikannya lagi ketika dia mencoba membuatnya berbicara dengannya. Petugas keamanan membuat Dong-hoon menyerahkan kartu kuncinya, berjanji untuk mengembalikan ponselnya ketika mereka menyelesaikan penyelidikan, lalu membawanya keluar.

Di luar, Dong-hoon bahkan tidak bisa membuat pemantiknya bekerja sehingga dia bisa merokok sebatang rokok - aduh, itu menambah penghinaan terhadap cedera. Dia ingat kakak laki-lakinya Sang-hoon mengatakan kepadanya bahwa dia harus mempertahankan pekerjaannya, atau dia akan menjadi seperti dia.


Dia pergi ke kantor Yoon-hee dan menceritakan seluruh ceritanya. Dia bingung apa yang terjadi dan kemana uang itu pergi, tapi dia yakin bahwa dia ditargetkan karena suatu alasan.

Dia memutuskan dia perlu mendapatkan uang kembali untuk membela diri, dan dia mengatakan pada Yoon-hee bahwa ada seseorang yang dia curigai yang mungkin telah mengambilnya. Dia memintanya untuk mempekerjakan seseorang untuk memeriksanya, tetapi dia menyarankan dia untuk menunggu dan tidak melakukan sesuatu yang terburu-buru.

Setelah Dong-hoon pergi, Yoon-hee memanggil Joon-young, CEO perusahaan dan kekasihnya, untuk menanyakan apakah dia melakukan ini. Dia hanya mengatakan bahwa itu bukan niatnya pada awalnya, kemudian menutup ketika Yoon-hee kesal.


Ada rapat dewan untuk membahas masalah ini, dan Direktur Park menyarankan kesabaran ketika mereka mencari tahu siapa yang mengirim uang. Direktur Yoon dengan keras tidak setuju, dengan alasan bahwa Dong-hoon jelas bersalah karena mengambil ini dan mungkin suap lainnya (meskipun dia yang mengirimnya, berniat menjebak Direktur Park).

Direktur Taman mengingatkannya bahwa itu adalah namanya, Park Dong woon , bukan Park Dong- hoon , tentang laporan suap. Direktur Yoon tergagap-gagap bahwa nama-nama tersebut dengan mudah bingung, sampai Direktur Park menunjukkan bahwa itu juga mengatakan "direktur" bukannya "manajer." Ups.

Itu menutup-nutupi Direktur Yoon, dan Direktur Park mengatakan bahwa dia akan secara pribadi mencari tahu siapa yang mengirim uang dan bertanya kepada mereka siapa yang ditakdirkan. Ketika mereka pergi, Direktur Eksekutif Wang mengatakan bahwa jika mereka memainkan kartu mereka dengan benar, mereka bisa mendapatkan baik Direktur Yoon dan Joon-young dipecat.


Dalam privasi kantornya, Joon-muda meminta Direktur Yoon jika perusahaan yang mengirim uang itu akan tetap diam. Direktur Yoon meyakinkannya bahwa mereka dapat dipercaya, dan dia memutuskan untuk membuat Dong-hoon mengundurkan diri sehingga tidak ada alasan untuk menyelidiki lebih lanjut.

Malam itu, Dong-hoon menunggu Ji-an meninggalkan pekerjaan untuk mengikutinya, tetapi dua anggota timnya keluar tepat setelahnya jadi dia harus menjaga jaraknya. Mereka tinggal di antara Dong-hoon dan Ji-an sampai ke stasiun kereta bawah tanah, tetapi Dong-hoon akhirnya manuver sampai dia berdiri di sampingnya di kereta.

Dia mengatakan padanya untuk turun di pemberhentian selanjutnya dan bertanya apakah dia mengambil uang dan di mana itu, tapi Ji-an hanya mengatakan dia membuangnya. Ketika kereta berhenti, Dong-hoon mencoba menarik Ji-an dari kereta bersamanya, tetapi dia berteriak, dan penumpang lain yang mengira Dong-hoon adalah orang yang menjalar mendorongnya keluar dari kereta.


Dia memanggil Ki-hoon dari telepon umum dan mengatakan kepadanya bahwa dia kehilangan uang. Bellow Ki-hoon ketika dia mendengar jumlah, dan dia berlari keluar untuk bertemu Dong-hoon, sementara Ibu mendorong Sang-hoon keluar untuk mengikutinya. Dong-hoon memberi tahu saudara-saudaranya apa yang terjadi, dan bahwa dia berpikir Ji-an mengambil uang itu.

Ki-hoon ingin menelepon Ji-an, tapi ponsel Dong-hoon disita sehingga dia bahkan tidak bisa menelepon nomor teleponnya. Ki-hoon mulai berteriak pada Dong-hoon karena kehilangan pekerjaannya ketika dia hanya mengatakan kepadanya untuk tidak jadi dia bisa membayar untuk pemakaman Mom, dan Dong-hoon berteriak kembali bahwa keluarganya adalah mengapa dia akan menyimpan uang itu. Mereka berteriak satu sama lain kekanak-kanakan saat Sang-hoon mulai tertawa, jelas mabuk.

Setelah mereka menetap, Sang-hoon mengatakan bahwa mereka akan baik-baik saja tanpa uang itu, tapi Ki-hoon hanya mengubah amarahnya padanya. Dia terkunci bahwa itu bukan uang yang mereka inginkan, tetapi untuk menyerahkannya dan menyelamatkan pekerjaan Dong-hoon. Dia berteriak bahwa dia muak dengan saudara-saudaranya, jadi Sang-hoon berteriak, "Kalau begitu jangan menjadi saudara kita lagi, kamu bajingan!" Itu tidak lucu, tapi ini sangat lucu.


Saudara-saudara Dong-hoon menawarkan untuk menonton jalan keluar ke stasiun kereta bawah tanah untuk Ji-an, meskipun mereka kebanyakan berakhir mengintai di puncak tangga, menatap semua wanita seperti orang aneh. Ki-hoon memiliki pencarian teman polisi untuk semua Lee Ji-an di Seoul untuk menemukan alamatnya.

Pada saat yang sama, Dong-hoon kembali ke toko kelontong di mana dia bertemu Ji-an sebelumnya, tapi dia tidak ada di sana. Dia berada di tempat temannya Ki-bum dengan neneknya, dan dia memberi makan Nenek makanan yang dia ambil dari pekerjaan mencuci piringnya sebelum dia mengantuk.

Dong-hoon bertemu dengan saudara-saudaranya lagi dan memberitahu mereka untuk pulang. Ki-hoon berpikir mereka harus pergi ke polisi (Dong-hoon: "Untuk melaporkan uang suap curian ??") dan ketika mereka sedang mendiskusikannya, Direktur Yoon melengking di mobilnya.


Dia membawa Dong-hoon ke ruang pribadi di klub dan menuangkannya minum setelah minum sambil mengklaim kemarahan di jalan Dong-hoon dirawat hari ini. Setelah Dong-hoon benar-benar mabuk, Direktur Yoon mengatakan kepadanya bahwa dia harus berhenti, berjanji untuk mencarikan dia pekerjaan yang lebih baik.

Yoon-hee mencoba untuk berbicara Joon-young keluar dari framing suaminya, mengatakan bahwa dia berniat untuk menceraikannya. Joon-young mengatakan bahwa akan lebih baik jika dia menceraikan Dong-hoon setelah dia dipecat, tetapi pikiran untuk melakukan itu pada Dong-hoon membuatnya kesal.

Dong-hoon akhirnya menangkap Ji-an pada hari berikutnya di luar kantor. Dia bertanya di mana dia tinggal, dan saat dia diam, dia mengancam untuk memberitahu perusahaan bahwa dia mencurigai bahwa dia mengambil uang dari mejanya. Dia terus berjalan sampai dia diblokir dari memasuki gedung oleh keamanan.


Dia diizinkan masuk setelah menjelaskan bahwa dia sedang diselidiki (dia belum dipecat, hanya kartu kunci yang disita sementara), tapi Ji-an sudah turun dengan petugas kebersihan, yang namanya Choon-dae. Dia bertanya apakah Choon-dae mengambil uang itu, karena Dong-hoon berpikir itu masih hilang. Tapi dia mengatakan padanya untuk membiarkan semuanya terjadi atau dia akan berakhir juga.

Direktur Yoon memberi tahu Direktur Park bahwa dia berbicara dengan Dong-hoon, yang mengakui segalanya. Tapi dia membuat kesalahan dengan mengatakan bahwa Dong-hoon mungkin menyimpan uang itu, tanpa menyadari bahwa Direktur Park memilikinya dalam kepemilikannya. Direktur Taman menunjukkan kepadanya amplop, yang ditemukan di sampah dengan uang utuh, dan Direktur Yoon mulai berkeringat.

Direktur Taman mengatakan kepadanya bahwa itu ditemukan sebelum dimulainya hari, yang berarti Dong-hoon membuangnya kemarin, pada hari yang sama dia menerimanya. Dia bertanya mengapa Direktur Yoon ingin Dong-hoon dipecat, menambahkan bahwa dia yakin Direktur Yoon tidak bekerja sendiri.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/my-ajusshi-episode-2/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-my-mister-episode-2-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 2 Part 1

 
Back To Top