Sinopsis My Mister Episode 1 Part 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 23 Maret 2018

Sinopsis My Mister Episode 1 Part 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Mister Episode 1 Part 1

Di kantor yang suram, para karyawan pergi bekerja tanpa cela sampai jeritan bernada tinggi keluar. Seorang wanita meneriakkan pembunuhan berdarah pada ladybug kecil, dan semua orang bereaksi secara dramatis kecuali seorang wanita muda, yang nyaris tidak melirik sebelum kembali ke pekerjaannya.
Seorang manajer tim, PARK DONG-HOON ( Lee Seon-kyun ) dengan lembut menjangkau untuk menjebak serangga kecil itu. The ladybug terbang dan mendarat lagi di lengan wanita muda yang bosan, tetapi tepat saat Dong-hoon hendak menangkapnya, dia meremasnya dengan sebuah buku.

Dong-hoon kembali ke mejanya, di mana rekan-rekan kerjanya mengejeknya karena memiliki hati yang lembut. Dia deadpans bahwa dia membunuh babi sebelumnya, menjelaskan bahwa Anda dapat membunuh apa pun selama Anda tidak merasa buruk untuk itu.


Mereka tertangkap karena bermain-main dengan bos mereka, Direktur Yoon, dan kami melihatnya digambarkan sebagai bagian dari permainan bola dengan bintang merah yang menggambarkan statusnya, ha. Dia mengatakan kepada Dong-hoon bahwa dia harus menjadi manajer yang lebih baik untuk seribu won per menit dia dibayar.

Wanita yang meremas ladybug, LEE JI-AN ( IU ), tampaknya adalah karyawan tingkat rendah, menyirami tanaman dan menyortir surat. Dia pergi tentang pekerjaannya tanpa perasaan, tidak berbicara dengan siapa pun. Pada akhir hari, Dong-hoon melihatnya di ruang istirahat mendorong segenggam kopi instan di tasnya, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.


Eksekutif lain, Direktur Park (palu biru yang menunjukkan bahwa dia berada di tim lawan sebagai Direktur Yoon), mengintai di kantor keamanan memata-matai karyawan melalui kamera CCTV. Dia memata-matai teks-teks Direktur Yoon, kemudian bertemu dengan dua eksekutif pion biru lainnya, Direktur Jung dan Direktur Eksekutif Wang, untuk membahas strategi mereka untuk menjaga faksi merah di jari-jari kaki mereka sebelum pemilihan internal mendatang.

Ketika kami menonton pog mereka berkelahi habis-habisan di papan baduk, Direktur Park mengatakan kepada Direktur Jung bahwa direktur pion merah akan datang setelah dia (tidak jelas mengapa), menyarankan dia mengambil cuti pendek. ED Wang setuju, dan dia berjanji kepada Direktur Jung yang gugup bahwa dia akan tetap memiliki pekerjaan ketika dia kembali.


Setelah Direktur Jung pergi, ED Wang mengomel tentang DO JOON-YOUNG ( Kim Young-min ), pria yang lebih muda yang sekarang menjadi CEO perusahaan. Sutradara Park pergi menemui Young-min (babi merah), memberitahunya bahwa Direktur Jung tiba-tiba meminta untuk pergi ke luar negeri selama sebulan dan menolak untuk mengatakan mengapa. Young-min menyetujui permintaan tersebut.

Ketika ia meninggalkan pekerjaan, Dong-hoon dan rekan kerjanya dipaksa untuk menyerahkan lift mereka ke Young-min dan Direktur Yoon, yang tampaknya menjadi pendukung utama Young-min. Salah satu karyawan bertanya-tanya mengapa Young-min adalah brengsek bagi Dong-hoon, yang merupakan sunbaenya di perguruan tinggi.


Meriah, pintu lift tidak sengaja terbuka lagi. Mereka semua hanya berdiri di sana dengan canggung untuk waktu yang lama dan tidak nyaman, karena Direktur Yoon dengan panik menyodok tombol lift.

Dong-hoon berhenti di ATM untuk uang tunai, lalu bertemu dengan saudara-saudaranya di toko pakaian pria. Dia bersikeras membeli hyungnya, SANG-HOON ( Park Ho-san ) setelan baru untuk pernikahan putrinya. Saudara laki-laki termuda mereka, KI-HOON ( Song Sae-byuk ), mendukungnya.

Ketika Ki-hoon melangkah pergi untuk menerima panggilan, Dong-hoon dengan cepat memberi Sang-hoon uang ekstra jika dia membutuhkannya untuk biaya pernikahan. Sang-hoon mencoba untuk mengembalikannya, tapi Dong-hoon tidak akan membiarkannya, karena hyungnya mengalami kesulitan setelah istrinya meninggalkannya. Dong-hoon mengklaim uang itu berasal dari istrinya, yang tidak bisa pergi ke pernikahan, meskipun Sang-hoon nampaknya curiga dengan alasan perjalanan bisnisnya.


Sementara mereka menunggu Ki-hoon, mereka membahas pekerjaan Dong-hoon sebagai inspektur bangunan. Sang-hoon mengagumi bahwa beberapa pemilik bangunan sebenarnya menginginkan peringkat yang rendah, karena itu berarti mereka dapat memperoleh izin untuk merenovasi.

Pengemudi Joon-young membawanya pulang, di mana dia berganti pakaian yang nyaman dan kembali lagi. Dia membiarkan dirinya ke apartemen lain, di mana seorang wanita, KANG YOON-HEE ( Lee Jia ), menghadapkannya karena tidak pernah menjawab teleponnya dan membuatnya khawatir. Joon-young menjelaskan bahwa semua orang di perusahaannya kecewa karena dia dipromosikan atas mereka, jadi dia tidak bisa mengambil risiko hubungan mereka ditemukan.

Yoon-hee meminta maaf, dan Joon-young meyakinkannya bahwa dia juga merindukannya sepanjang hari. Dia meminta dia untuk membawanya dalam perjalanan, karena dia mengatakan kepada suaminya bahwa dia pergi untuk urusan bisnis, dan semuanya terlupakan ketika mereka mulai berciuman. Oh tidak, dia istri Dong-hoon, bukan?


Ketiga bersaudara itu keluar minum, dan Sang-hoon memberitahu Ki-hoon bahwa ia harus membuat setidaknya satu film yang sukses sebelum ia meninggal. Dia menyarankan film horor tentang seorang pria setengah baya yang diberhentikan, menghabiskan semua tabungannya mencoba untuk memulai bisnis, kemudian menjadi gelandangan setelah istrinya meninggalkannya.

Saudara-saudara menggambarkan karakter utama (diperankan Sang-hoon, jelas), sakit dan sendirian dan diganggu oleh serangkaian luka yang membuatnya membeku, menatap ke luar jendela saat matahari terbenam. Sang-hoon terbawa suasana membayangkan si pemeran protagonis untuk membalas dendam, lalu kematiannya yang heroik. Dong-hoon mengatakan itu akan gagal karena ada satu hal penting yang hilang dari film ini: seorang wanita.

Ji-an bekerja di pekerjaan malamnya, mencuci piring di restoran. Ketika tidak ada yang melihat, dia menyimpan sisa makanan di piring dan menyimpannya untuk nanti.


Di rumah naik kereta bawah tanah, Sang-hoon melihat Ji-an berdiri dengan punggungnya kepadanya, menyadari bahwa dia tidak mengenakan kaus kaki bahkan dalam cuaca dingin. Mereka turun di halte yang sama, dan Dong-hoon kembali di belakang Ji-an untuk sementara waktu. Akhirnya mereka mengambil giliran yang berlawanan, tapi Dong-hoon terus melihat kembali ke Ji-an dengan rasa ingin tahu.

Dia menuju ke bagian kota yang suram dan membiarkan dirinya menjadi apartemen yang rusak. Dia memanaskan air untuk minum kopi instan miliknya dan menggali sisa-sisanya yang tersisa dari tas. Dia bahkan tidak bergeming ketika lampu menyala, mengungkapkan seorang pria (rentenir?), KWANG-IL ( Jang Ki-yong ), duduk di belakangnya.


Ji-an melemparkan dia uang yang dia buat hari ini, dan dia menyeringai bahwa jumlah kecil berarti dia ingin melihatnya lebih sering, membuatnya terdengar seperti ancaman. Ji-an mengatakan kepadanya bahwa dia benci ketika orang mengganggu ruang pribadinya, tetapi Kwang-il hanya mengundangnya untuk mengatakan lebih banyak hal yang dia benci. Dia mengomel bahwa dia benci ketika orang membuat dia berbicara saat dia makan, dan Kwang-il mendengkur, "Oke, aku hanya akan melakukan hal-hal itu."

Teleponnya menyala dengan panggilan dari panti jompo neneknya, tapi dia tidak menjawab di depan Kwang-il. Dia pergi ke panti jompo di pagi hari, di mana dia sengaja mendengar seorang perawat berteriak pada neneknya yang tuli bahwa dia akan diusir jika dia tidak membayar tagihannya. Ji-an menunggu sampai neneknya sendirian, lalu dia pergi menemuinya.

Meskipun Nenek panik menandatangani ke Ji-an untuk pergi, Ji-an malah membuat panggilan ke temannya KI-BUM ( Ahn Seung-kyun ). Dia mengabaikan panggilan dan SMS untuk datang ke panti jompo, terlalu sibuk bermain video game. Jadi Ji-an mengemasi barang-barang Nenek, dan setelah gelap, dia mengendarai Nenek, tempat tidur rumah sakit dan semua, keluar dari panti jompo dan ke jalan.


Dia berhenti di toko kelontong untuk mengambil beberapa minuman dan keranjang belanja. Dia membundel Nenek ke dalam keranjang belanja dengan selimut dan minuman hangat, dan mereka menunggu di halte bus sampai Ki-bum akhirnya muncul. Dia terkejut menyadari bahwa tumpukan selimut tua sebenarnya adalah seseorang, dan itu lucu bagaimana dia dengan sopan membungkuk pada wanita tua itu.

Ji-an dan Ki-bum berhasil mendapatkan Nenek ke apartemen Ji-an, di mana Ji-an menginstruksikan Ki-bum untuk mampir dua kali sehari ketika dia sedang bekerja, untuk merawat Nenek. Ji-an menjelaskan kepada Nenek dalam bahasa isyarat untuk tidak membuka pintu kepada siapa pun kecuali Ki-bum (tanda Nenek, "Aku bahkan tidak bisa bangun dari tempat tidur!"), Lalu melipatnya untuk malam. Dia begadang, minum kopi double-kuat dicuri dan menatap ke ruang angkasa.

Hari pernikahan putri Sang-hoon tiba, dan Dong-hoon dan Ki-hoon membantu dengan mengumpulkan hadiah pernikahan moneter. Setelah beberapa saat, Dong-hoon menyadari bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi - setiap beberapa tamu, Sang-hoon akan menggosok hidungnya setelah menyapa tamu, lalu Ki-hoon memasukkan amplop berisi uang mereka ke laci terpisah.


Dia bertanya pada Ki-hoon apa yang terjadi, dan Ki-hoon bergumam bahwa mereka hanya melakukannya untuk tamu Sang-hoon. Tapi dia terkekeh bahwa sepertinya Sang-hoon memberi isyarat baginya untuk menarik hadiah dari para tamu memberikan jumlah terbesar, dan ketika Dong-hoon memberitahu dia untuk berhenti, dia mengaku bahwa Sang-hoon menjanjikannya setengah. Wow, itu sangat jorok.

Dong-hoon mencoba untuk mengambil amplop secara fisik dari Ki-hoon, dan pergumulan mereka menangkap mata mantan istri Sang-hoon, Ae-ryun. Ki-hoon lolos, dan dia menyeret Sang-hoon ke tangga untuk merobeknya yang baru karena mencuri uang pernikahan putrinya.

Argumen keras mereka bergema di seluruh lobi, mempermalukan ibu saudara-saudara. Ki-hoon mengatakan padanya bahwa Dong-hoon tidak terlibat dalam skema mereka, dan dia membuat dia pergi sebelum Ae-ryun mengejarnya.


Joon-young menikmati liburan romantis di tepi pantai dengan Yoon-hee, istri Dong-hoon, yang mengatakan main-main bahwa ketika mereka sudah tua, mereka harus melarikan diri bersama. Dia tahu dia tidak akan melakukannya jika dia bertanya sekarang, tetapi mengakui bahwa dia juga tidak akan melakukannya.

Setelah pernikahan, saudara-saudara berbagi takeout dan Sang-hoon menyesalkan bahwa tidak ada yang memanggilnya lagi setelah bisnisnya bangkrut. Dia marah karena hanya dua orang dari bekas tempat kerjanya datang ke pernikahan setelah dia pergi ke acara keluarga mereka (dan memberi hadiah uang) selama lebih dari dua puluh tahun.

Ki-hoon akhirnya membentaknya untuk memeriksa hidupnya daripada menyalahkan orang lain. Amin untuk itu. Dia mengoceh dengan frustrasi bahwa orang-orang itu akan datang ke pemakaman ibu mereka, dan sayangnya, Ibu pulang dan mendengarnya. Dia mengatakan kepadanya untuk membiarkan dia tahu kapan pemakamannya sehingga dia tidak cukup kasar untuk hidup di luar hari itu, ha.


Dia badai, dan Sang-hoon memberitahu Dong-hoon bahwa dia tidak bisa kehilangan pekerjaannya sampai setelah dia meninggal, sehingga setidaknya akan ada beberapa orang di pemakamannya. Dia memperingatkan adik laki-lakinya bahwa pada hari dia dipecat, dia akan berakhir seperti hyung-nya, mengirim Dong-hoon dan Ki-hoon ke tawa cekik pada pernyataan dramatis. Ki-hoon mengatakan bahwa dia selalu merasa buruk untuk Dong-hoon, yang selalu memilih moralnya atas ambisinya. Itu terdengar sangat kenabian.

Yoon-hee bertanya pada Dong-hoon tentang pernikahan setelah dia kembali ke rumah, tapi dia marah-marah, dan dia membuatnya jelas bahwa dia tidak ingin bicara.

Dong-hoon dan timnya pergi ke tempat kerja untuk memeriksa menara air, tetapi malfungsi drone mereka dari udara dingin. Dong-hoon memanjat tangga untuk mengukur cacat berbahaya menara itu sendiri, dan pada satu titik ia menyelipkan dan menjatuhkan peralatannya sambil menjangkau untuk memeriksa retakan di semen.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2018/03/my-ajusshi-episode-1/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/03/sinopsis-my-mister-episode-1-part-1.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Mister Episode 1 Part 1

 
Back To Top